Yang Ikut

Friday, 11 March 2011

Apa impian saya?

Reactions: 
Saya baru sahaja siap menulis bab 9 - bab terakhir untuk disertasi PhD ini. Sebetulnya ada satu bab lagi di hadapan bab penutup, tetapi saya menulis bab terakhir dulu. Kerana setiap menulis ada caranya, jadi itulah cara yang sesuai untuk saya.

Ia bab penutup bagi cerita orang yang berumur masuk universiti. Idealnya, sepatutnya 10 tahun dulu saya menjalankan penyelidikan PhD, dan kemudiannya berkerja. Tetapi begitulah kitar hidup. Tiada siapa yang dapat menjangka apa yang bakal berlaku dan apa yang sudah berlalu. Kita jalani sahaja.

Tinggal 6 bulan sahaja lagi saya dapat menyedut udara segar bumi Adelaide - tanpa banyak asap dan habuk. Tinggal 6 bulan sahaja juga saya akan bersama kawan-kawan baik yang menjadi 'permanent resident' di sini. Selepas ini, mungkin kami akan bertemu lagi, dan mungkin juga tidak. Mereka akan mendapatkan teman baru, dan saya juga akan berjumpa dengan kawan baik yang lain.

Impian saya yang satu lagi - kalau boleh saya dapat menetap di bumi luar setahun dua. Negara yang saya selalu idamkan ialah Jerman ataui Austria. Tidaklah saya tahu mengapa negara itu sering masuk ke dalam kepala saya. Mungkin sebab ilmu psikologi berasal dari sana. Jadi, sedikit sebanyak ia menyerap masuk mengganggu hueristik fikir saya. Saya harap saya dapat pergi bertemu dengan penyelidik yang hebat di sana, dan belajar dengan mereka pula.

Tetapi tentulah ia hanya impian sahaja. Barang tentu ia tidak semudah mengikat tali kasut atau memberus giri.

Dalam hidup saya, sebenarnya banyak perkara tidak terjangka telah terjadi. Dahulu, saya dibawa bos saya melawat Jakarta yang sesak. Saya rasa geli hati melihat orang menjual ikan 'flower horn' di tengah hiruk pikuk jalan yang macet di depan Ibis Hotel. Saya rasa pelik melihat 'ojek' dan 'bajai' yang menjadi kenderaan di sana. Saya rasa seperti berada di buah kota yang manusianya lebih banyak dari jumlah semut.

Rupa-rupanya beberapa bulan kemudian, saya dipindahkan ke sana. Ia tidaklah pendek. Kurang setahun dari tempoh masa saya berada di Australia.

Saya juga selalu berdoa dan berharap saya dapat menghabiskan usia hidup di kampung yang malamnya kita boleh membaca kitab, hidup di rumah kampung di tepi sungai dan hidup ala kadar sahaja. Tidak tinggal di banglo besar pun tidak mengapalah, asalkan saya ada sedikit tanah untuk dibuat dusun dan kebun. Saya rasa itulah jiwa saya yang sebenarnya.

Walaupun beberapa minggu lalu, isteri saya membelikan lebih dari 10 utas talileher jenama terkemuka dari 'garage sale' - yang katanya ada yang bernilai lebih AU100 sehelai kalau dibeli di kedai, tetapi sebenarnya tali leher bukanlah budaya hidup saya. Selama ini, saya hanya terpaksa memakainya sahaja. Ia budaya dunia korporat. Saya tidak tidak tahu pun mengikatnya. Ada beberapa orang kawan saya yang selalu mengikatkan tali leher untuk saya.

Saya kalau boleh ingin berseluar jean dan memakai baju t sahaja ketika masuk kelas mengajar. Bagi saya tidak salah pun manusia tidak dijenamakan kualiti dan darjat kerana pakaiannya. Tetapi dalam budaya di Malaysia, ia tentulah hal yang pelik. Saya tetap perlu mengikut rentak orang lain, walaupun ia tidak menggembirakan hati saya.

Banyak lagi impian yang ada dalam hidup saya. Ada yang boleh saya kongsi dengan pembaca, ada yang tidak. Ada yang hanya saya seorang sahaja yang tahu.

1 comment:

Anonymous said...

dr awang,bila aku pakai tali leher hari tu...bongkar bulu roma aku ....geli,bukan untuk aku lah dr.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails