Yang Ikut

Wednesday, 16 February 2011

Tiada apa-apa yang hendak ditulis

Reactions: 
Beberapa hari ini malas untuk menulis. Sebenarnya aku ada isu psikologi untuk ditulis. Bagaimana pun, aku tidak jadi menulis.

Bulan August atau September nanti ialah musim terakhir aku di Adelaide. Tiada lagi 4 musim selepas itu. Aku kena balik mengharungi musim yang lain - musim durian, musim banjir dan musim kemarau. Yang paling aku rindukan - masuk ke dalam belukar dan mengail ikan puyu dan haruan. Yang paling aku rindukan - masuk ke dalam kebun mencari rebung.

Aku tidak rindukan segala jenis masakan. Aku tidak kuat makan. Tidak juga berminat untuk makan. Berat aku sejak puluhan tahun dulu tetap begitu. Maksimum berat aku cuma 60 kg. Itu pun tidak lama. Purata berat aku biasanya berat aku cuma 56kg.

Satu jurnal aku akan terbit beberapa bulan lagi. Satu lagi akan mendapat jawapan besok pagi. Inilah masa yang paling 'suspen' dalam hidup. Seperti penikam nombor menanti keputusan nombor. Harapnya semuanya baik dan aku pulang dengan baik.

Di Malaysia nanti, aku bercadang untuk adakan kursus motivasi dan kelas menghafal secara kecil-kecilan. Sasarannya ialah orang kampung, anak orang asli dan mereka yang kekurangan wang. Sesiapa yang berminat, bolehlah kita rancang bersama. Ia percuma. Itu sahaja yang sumbangan yang boleh aku lakukan untuk manusia.

------------------------
Petikan novel minggu ini. Sedikit babak cinta.

Mengapa aku yang menjadi korban ini, Mia. Mengapa aku? Tanya Muhsin lagi.

Sin, kalaulah masa dapat diputar, aku juga tidak mengharapkan ini kesudahannya - Damia bercakap dengan suara yang perlahan. Dia sudah tidak mampu lagi menahan kesedihan. Air matanya yang tumpah sudah dihiraukan lagi. Sesekali dia mengambil tisu mengesatkan air matanya.

Di luar hujan masih lagi turun. Sesekali angin memercikkan titis hujan melalui kaca tingkap bangunan hospital dua tingkat itu.

Dari luar pagar besi itu, sesekali pesakit yang ada di wad sakit jiwa itu memerhatikan Muhsin sambil tersengeh. Tidak tahu apa yang sedang bermain di fikiran mereka.

'Kalaulah masa dapat diputar, aku juga tidak mahu bertemu dengan kamu. Aku harap bukan engkau Mia'. Aku tak sanggup menanggung pedih ini'.

"Awak ok, Sin?' Tiba-tiba doktor Laily datang menyapa.

1 comment:

ihsan_huhu said...

kelas menghafal apa?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails