Yang Ikut

Monday, 7 February 2011

Bila pinanganku ditolak

Reactions: 
Ingat hendak menulis hal bagaimana manusia melihat manusia, dan bagaimana caranya manusia mencari kawan.

Tetapi memandangkan aku ada email yang tertulis "Your paper has now been assessed, and I regret to say that we do not find it suitable for progression to the reviewing stage" dua jam setelah aku menghantarkan manuskrip, maka aku hentikan dulu menulis hal psikologi. Aku menulis perasaan orang yang jurnalnya ditolak dulu.

Bagaimana perasaannya kalau jurnal ditolak?

Ia sama seperti lamaran kita ditolak. Tetapi perasaan ini berbeza-beza.

Biar aku ceritakan dulu bagaimana proses menghantar jurnal. Sebaik sahaja makalah kita dihantar, orang pertama yang akan menilainya ialah ketua editor. Dia inilah yang akan memutuskan sama ada makalah kita patut dihantar kepada penilai atau tidak. Sekiranya dia gembira, kita lulus peringkat pertama. Kemudiannya baru penilai yang tidak dikenali akan membacanya pula. Kalau mereka juga gembira - dalam erti kata suara majoriti 2 dari 3 orang penilai, maka manuskrip kita akan diminta dibaiki dan dihantar lagi.

Begitulah sedikit sebanyak prosesnya.

Aku sudah banyak kali menghantar artikel ke jurnal. Ada yang ditolak, ada yang diterima. Pengalaman aku - ia bergantung kepada siapa yang membacanya, dan pengetahuan yang mereka ada. Ia bergantung juga kepada sekolah pemikiran masing-masing.

Semalam, aku menghantarkan satu manuskrip ke jurnal yang besar juga. Tetapi, aku dapat keputusan paling cepat kali ini. Cuma dua jam setelah menghantar makalah. Alasannya mudah sahaja. Kajian cross sectional.

Tetapi, kali ini aku tidaklah kecewa. Sebabnya aku cuma perlu menunggu dua jam sahaja untuk mengetahui jawapannya. Kertas aku yang terdahulu, terpaksa menunggu 3 bulan. Akhirnya ditolak. Sepanjang 3 bulan itu, aku berangan-angan. Seperti berangan-angan mengharapkan kasih anak dara setelah aku menghantar surat 3 bulan dulu.

Kali ini senang - aku baru sahaja hendak minta nombor telefon, dia terus jawab - saya sudah beranak 3. Jadi senang cerita.

Aku tidak putus asa. Aku perbaiki beberapa baris, aku kirimkan ke jurnal lain. Harapnya aku tidak perlu menunggu sehingga 3 bulan untuk merasai nikmatnya kecewa.

Ini sebahagian dari pengalaman mengaji PhD.

2 comments:

saya said...

Tuan, pergilah meminang ke tempat lain. Jika ada rezeki tidak ke mana, 'si dia' bakal di publish:D

ihsan_huhu said...

janda beranak 3 pon ok pe

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails