Yang Ikut

Wednesday, 2 February 2011

Apa khabar pelajar kita?

Reactions: 
Apa khabar Hosni Mobarak di Mesir?

Sebenarnya aku tidaklah kisahkan sangat dengan apa yang sedang difikirkan oleh pemimpin nombor satu Mesir ketika ini. Aku lebih kisahkan teman-teman pelajar Malaysia di sana. Kebanyakan mereka seperti aku. Mereka bukan orang kaya. Ada yang mungkin hanya ada wang sekadar sarapan pagi bermimpikan makan malam.

Dalam keadaan serba kelam kabut, para banduan meloloskan diri - para penyamun dan perompak mengambil peluang, ia lagi menakutkan. Makan apa mereka sekarang ini? Masihkah ada kedai yang dibuka untuk mereka membeli makanan. Selamatkah kehidupan mereka. Talian internet telah diputuskan. Ia menyelamatkan satu pihak yang sedikit, merosakkan orang kecil yang banyak. Bagaimana mereka boleh mengirimkan berita kalau ada sesuatu yang buruk terjadi.

Demontrasi dan kemarahan rakyat mungkin ada kesannya dalam memulihkan sistem demokrasi. Tetapi, demontrasi dan kemarahan memerlukan korban. Korban ini biasanya orang seperti kita. Kita boleh sahaja jadi korban peragut di jalanan. Jadi korban muncung senapang penjaga kuasa. Jadi korban belantan para penguatkuasa undang-undang dalam keadaan huru hara.

Orang kecil seperti pelajar kita itu - mereka tidak ada 'Special One' yang boleh melarikan mereka keluar. Mereka tidak ada body guard berbadan sasa yang akan menepis segara ancaman bahaya. Mereka juga tidak ada saudara mara untuk menumpang menyembunyikan mereka. Kasihan mereka. Mereka mendapat pelajaran yang baik - walaupun pahit - tatkala belajar di luar negara.

Di Australia - beberapa minggu dulu teman-teman pelajar kita di Brisbane juga ditimpa musibah banjir besar. Walaupun tidaklah mendengar berita kematian, tetapi ia memang satu kesusahan yang tidak boleh kita gambarkan. Mungkin ada kertas soal selidik yang di bawa air. Ada juga yang mungkin komputernya rosaknya, dan datanya belum sempat dipindahkan. Semua ini adalah cerita tidak indah di luar negara.

Sehari lagi - khabarnya ribut taufan Cyclon Yasi akan melanda di Queensland hari khamis ini. Ia ribut besar - penduduk yang berada dalam kawasan liputan ribut sudah diminta berpindah. Tidaklah tahu sama ada pelajar kita ada di sana atau tidak.

Belajar di luar negara - ia adakalanya durian runtuh yang isinya sedap dimakan tetapi kulitnya tetap tajam menikam.

2 comments:

ihsan_huhu said...

kazen aku dh kat jordan dah.

cyclon season sampai april. mmg kuyup la queensland tuh

Muhammad Teja said...

sahabat saya tinggal berdekatan dengan tahrir square (10 minit berjalan kaki).

mereka telah dipindahkan ke malaysian hall.

masih menunggu bantuan kerajaan untuk keluar dari Mesir

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails