Yang Ikut

Thursday, 27 January 2011

Jangan lesenkan blog saya!

Reactions: 
Ketika saya menulis blog ini tahun 2008 dulu, saya tidak tahu pun yang akan ada orang membacanya. Tidaklah pula saya mengharapkan orang membacanya juga.

Tetapi, kini sudah tahun 2011. Sudah 3 tahun saya menulis di blog ini - tanpa sekatan, dan tanpa tapisan. Saya sendiri yang menapisnya, saya sendiri jugalah yang menentukan apa yang harus saya tulis.

Tengahari tadi, ada seorang wartawan media tempatan mengirimkan email kepada saya untuk menemuduga saya berkaitan beberapa simptom psikologi yang berlaku di Malaysia terakhir kini. Beliau menemui blog saya apabila mencari sesuatu yang sedang hangat diperkatakan orang di Malaysia sekarang ini. Saya menjawabnya - berdasarkan apa yang saya tahu, dan apa yang saya fahami. Ia hanya pandangan saya, dari perspektif bidang saya.

Sebenarnya, dari blog saya juga telah 'bertemu' dengan banyak orang. Semuanya saya tidak kenal, dan tidak pernah juga saya bertemu mereka secara fizikal. Ada yang mengirimkan emel bertanya hal statistik, ada pula yang bertanya hal menulis jurnal. Ada yang bertanya bagaimana menulis kertas kerja. Juga ada yang memintakan saya menulis hal psikologi tertentu. Kebanyakan mereka ini ialah pelajar universiti.

Harapan saya, walaupun selalu terbengkalai - ialah mahu menulis banyak hal psikologi yang memberikan manfaat kepada manusia. Sama ada orang memilih membacanya, atau tidak itu bukan hal saya. Saya bukan penyanyi yang mesti ada pembeli album untuk meneruskan survival saya. Saya menulis apa yang perlu bagi pandangan saya.

Boleh sahaja saya menulis banyak simptom atau perbincangan psikologi. Tetapi, ia tidaklah pula semudah yang dijangka. Bagi hal tertentu, saya perlu membuka semula buku, atau melakukan kajian ilmiah dari kajian terbaru, agar apa yang saya tulis tidak menyesatkan pembaca dengan hal yang tidak betul. Memang, saya ada merancang untuk menulis kuliah asas psikologi. Tetapi, sejak lebih dari sebulan ini, saya tidak ke universiti. Saya banyak di rumah. Saya tidak dapat membelek beberapa buku teks bagi memastikan apa yang saya tulis tidak tersasar. Banyak buku yang ada di rumah saya sudah dimasukkan ke dalam kotak - ia akan dihantar balik ke Malaysia.

Hampir 20 tahun dulu, ketika saya di tahun pertama universiti, belum ada internet waktu itu. Kami perlu mencari buku atau jurnal yang ditempatkan di rak universiti. Itu pun, adakalanya kita tidak akan menemuinya kerana ia tidak diletakkan di rak yang betul. Biasanya dilakukan oleh pelajar bagi mengelakkan orang lain mengambilnya, khususnya bagi buku penting yang menjadi rujukan kuliah.

Sekarang ini, orang tidak lagi belajar dari perpustakaan. Internet menjadi sumber baru. Buku tidak lagi dibaca, tetapi orang memilih membakarnya. Orang yang rajin ke perpustakaan, mungkin bukan lagi kerana ingin mencari buku. Ia menjadi tempat yang baik untuk 'berdating'. Semakin perpustakaan sunyi, semakin baik lagi.

Sejak beberapa hari ini, ada terdapat kebisingan bahawa akan diperkenalkan undang-undang baru bagi menyekat aktiviti manusia melalui online. Tidaklah tahu ia benar atau tidak.

Saya harap ia tidak benar. Saya harap ia tidak berlaku.

Satu hari nanti, jangan-jangan untuk berbual pun semuanya akan dilesenkan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails