Yang Ikut

Tuesday, 11 January 2011

Interlok - hey aku sudah bosan!

Reactions: 
Membaca riak suasana di Malaysia, sesekali kita menjadi bosan dan keliru. Tidak ada kerjakah orang Malaysia ini. Seolah-olahnya kita ini pengasas sistem demokrasi. Seolah-olahnya kita ini manusia politik yang makannya berlaukkan politik, dan tidurnya bermimpikan pilihanraya. Sayang sekali, bukanlah Malaysia pengeluar buku teks terhebat sains politik. Melainkan kita telah berpolitik apa sahaja dan menjadi manusia yang dilihat sebagai badut bahan ketawa.

Lihatlah - bagaimana penggunaan istilah 'pariah' telah menyebabkan karya Interlok digesa ditarik balik. Kerana politik, karya sastera dijadikan mangsa. Satu saat nanti, kalau anda menulis patah 'hitam' sekalipun bagi menerangkan satu-satu bangsa, anda juga akan dianggap rasis. Patah kata hitam akan diharamkan dari digunakan. Patah kata 'sepet' juga bakal dianggap sebagai rasis kalau anda tersilap menulisnya. Apatah lagi kalau anda menulis perkataan 'malas' bagi kaum yang lain.

Malang sekali - kita hidup dalam suasana yang sangat pelik. Ia meloyakan. Setiap hari membuka laman berita, berita politik dan gawatnya hidup masyarakat kita telah menjadi fokus utama. Kita terlupa hal lain yang lebih besar. Kita terlupa hal kemiskinan masyarakat. Kita tidak berminat berdebat patut atau tidak PTPTN diubah caranya, agak remaja kita tidak menjadi calon muflis kerana hutang. Kita tidak berfikir sama ada patut kita mempunyai kilang kereta sendiri, sedangkan kita boleh mendapatkannya dengan harga yang murah dari luar. Kita menjadi malas berfikir mengapa universiti kita hanya menghasilkan guru yang mengajar dan bukan penyelidik tersohor. Otak kita dikembiri dari berfikir sama ada kita patut menghentikan rekod yang bukan-bukan - memanjat Himalaya atau menyusun gula-gula.

Politik, politik dan politik. Kami bosan mendengar dan membacanya.

Tidak ada satu patah pun dari Interlok - yang mungkin telah dibaca oleh kumpulan penentangnya. Tetapi kerana politik dan sikap rasis, ia terkenal.

Yang menyokongnya juga bersikap tidak wajar. Ada yang beranggapan menentang Interlok bermakna menentang Yang di Pertuan Agong. Alasannya mudah sahaja. Ia ditulis oleh Sasterawan Negara yang dikurniakan anugerah oleh negara.

Sebenarnya - bukan itu alasan untuk menyokong karya Interlok. Ia hasil seni yang perlu dibaca dengan minda terbuka.

Tetapi kerana ia dipolitikkan, yang menyokong dan menentangnya telah memberikan alasan yang aneh. Ia hujah dangkal yang hadir di celah-celah kelam kabutnya masyarakat kita yang malas membaca.

Kita hanya mahu membaca satu perkara. Politik dan pilihanraya. Kita suka berpesta.

Nasib kita dibela atau tidak, bukan isunya.

Hei. Berhentilah. Aku sudah bosan.

Satu hari nanti, telor ayam pun boleh dipolitikkan!

3 comments:

Muhammad Teja said...

saya menolak pendekatan kedua-dua pihak - yang menyokong dan yang membakar.

kebebalan jika dibalas dengan kebebalan - hasilnya membebalkan.

Anonymous said...

kalau disana anda loya kami disini dah muntah-muntah....

ikut hati aku nak ku bom je

ajaq

ainishamsi said...

sebenarnya media massa dan orang yg kawal media tu yg tgh delusional dan saiko.

rakyat terus hidup sehari-hari, menghadap masalah kenaikan barang, kesesakan lalu lintas, jenayah, masalah sosial... and none of these are being highlighted and addressed on the news.

y? berbalik kepada ayat pertama saya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails