Yang Ikut

Thursday, 27 January 2011

Cerita belajar luar negara

Reactions: 
Tinggal beberapa bulan lagi aku akan balik Malaysia untuk minum teh tarik dan cendol pulut. Data terakhir aku sudah siap dimasukkan ke dalam komputer. Sedang dianalisis.

Orang bertanya bagus atau tidak belajar di luar negara? Dalam keadaan tertentu mungkin bagus juga - bergantung kepada nasib masing-masing. Ada yang bertukar penyelia beberapa kali. Ada pula yang tidak boleh bertentang mata dengan penyelia. Semua ini cerita sebalik tabir PhD yang adakalanya menjengkelkan.

Aku tidak ada masalah seperti itu.

Sejak aku di Australia ini - aku sudah belajar banyak hal yang baru - khususnya statistik. Sekarang ini, kalaupun tidaklah pandai, tetapi aku tahu menggunakan 3 jenis pakej statistik utama - Amos, Mplus dan yang terkini HLM. Bukanlah kerana aku pandai. Sebenarnya ia bergantung kepada siapa kita belajar.

Penyelia aku sangat hebat dalam hal-hal ini. Dia selalu duduk di belakang kerusi aku mengajar satu persatu. Dulu, semasa mula mendaftar diri - aku beritahu masalah utama aku ialah statistik. Kelebihan aku pula ialah aku boleh menulis dengan cepat.

Jadi dia kata, dia akan ajar aku hal itu.

Sampai sekarang pun, dia tetap menjadi guru aku paling baik. Ketika sampai dulu, dia mengajarkan aku Amos. Tetapi nampaknya, Amos tidak lagi menjadi medium yang canggih dalam keadaan tertentu. Dia kemudiannya mengajar aku dengan Mplus, walaupun dia pun tidaklah dalam kategori yang cekap. Terkini kami menggunakan HLM, aku rasa antara software yang mudah juga.

Tempat mengajar boleh jadi di mana sahaja juga. Adakalanya di cafe. Di dapur rumahnya juga tidak ada masalah. Dia seorang yang 'cool' dan tidak kisah kalau aku terpaksa keluar dari dapur rumahnya untuk merokok dulu. Dia juga membancuhkan aku kopi. Cuma dia tidak pernah bersalam dengan aku - kerana dia tahu sedikit sebanyak bab budaya kita. Tidaklah pula dia bising seperti ahli politik MCA yang kelam kabut hal calon PAS tidak mahu bersalam dengan lelaki.

Cuma - masalah aku ialah dia seorang yang sangat teruja dengan penyelidikan. Sebab itulah - aku terpaksa membuat 7 kali penyelidikan. Semuanya metod yang ada dalam dunia ini, kalau boleh ingin dicubanya. Dia juga seorang yang sangat banyak menulis.


Tadi dia mengirimkan aku email - aku perlu siapkan 3 lagi kertas jurnal sebelum aku balik ke Malaysia. Ini sepertinya dugaan untuk aku menulis novel pula.

1 comment:

Anonymous said...

Go Awang GO!

X-Lobethal

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails