Yang Ikut

Sunday, 31 October 2010

Cerita aneh masyarakat kita

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
I

Ramai pembaca blog ini mungkin masih belum lahir untuk melihat perkara yang aneh dalam masyarakat Melayu. Ketika aku masih bersekolah rendah, pasti di setiap musim menanam padi - kita akan terserempak dengan darah ayam yang dimasukkan ke dalam tempurung, dan seikat pohon padi yang digumpal bersama seketul selut di bahagian akarnya. Ada juga beberapa benih padi di situ. Ia diletakkan di batas sawah. Kononnya, dengan cara itu semangat padi akan menjaga dan memakmurkan penghasilan padi. Sampai sekarang, kalau ditanya - apakah sifatnya 'semangat' itu, tidak ada sesiapa boleh menjawabnya. Ia tidak saintifik dan tidak rasional.

Ada ketika-ketikanya, orang kampung akan mengadakan 'kenduri tolak bala' di hujung kampung bagi memulakan sesi menanam padi. Kami kanak-kanak begitu suka dengan acara itu, kerana ia membolehkan kami makan percuma. Ada juga gula-gula yang ditabur untuk kami berebut.

Ada musim-musim tertentu, kutu beruang menyerang juga.

Pada waktu yang lain - akan dilihat perut ayam, sebatang lilin dan sebiji telur ayam - entah sudah direbus atau tidak yang diletakkan di atas anyaman raga yang dibuat dari buluh. Ada juga secebis kain putih di atas raga tadi. Ia diletakkan di hujung kampung, atau di tepi sungai. Kononnya ia bagi menjamu 'nenek moyang' yang sedang marah kepada pesakit. Jadi itulah ubatnya. Kalau ditanya, nenek moyang itu siapa, dan apa bentuknya, tidak juga sesiapa akan mampu menjawabnya. Ia tidak saintifik, juga tidak rasional.

Kenduri pulut kuning dengan gulai ayam kampung adalah kegemaran aku. Malangnya, bila aku kian besar, aku tahu bawah ia adalah acara menjamu roh 'nenek moyang' agar tidak mengganggu kehidupan manusia.

Semua ini adalah perlakuan aneh lagi pelik. Ia bukan rawatan tradisional, tetapi inilah perlakuan Melayu yang dibawa dari unsur animism, Hindu dan Buddha, yang bercampur baur pula dengan tradisi Islam. Ia bercampur sekaligus menjadikan kita tidak tahu yang mana betul yang mana salah. Hendak dikatakan salah, ada doa di dalamnya. Hendak dikatakan betul, ada darah ayam pula.

Maka bercampurlah jampi serapah yang bercambur dengan nilai Islam yang tidak kita tahu yang mana boleh dipakai, yang mana tidak. Tatkala ada jampi -'Om ku pat peduk pedeng, tcap tua hai dai..." (untuk menghilangkan bisa ikan keli), yang kemudiannya bercampur pula dengan Dahulu Allah, Kemudian Muhammad. Untuk nota - Om - ialah nama tuhan Hindu, yang selalu ada jampi serapah tradisional Melayu. Inilah yang menjadikan hal jampi yang bagi tujuan baik - bercampur pula dengan ayat mistik - menjadikan banyak perkara tidak lagi relevan. Lebih baik dimakan sahaja ubat penahan sakit.

Kerana tujuannya adalah baik - menjadikan ada hal-hal yang tidak saintifik dan tidak rasional masih wujud dalam kehidupan kita. Ia banyak berlegar dalam pemikiran orang Melayu.

Baik sedikit, kini banyak hal yang tidak saintifik, tidak rasional yang sudah ditinggalkan. Sayangnya, ada sisa-sisa yang masih dikekalkan.


II
Satu hari yang lain - ini beberapa tahun dulu, seorang penduduk kampung aku yang sudah lumpuh beberapa tahun. Sebelum ajalnya, dia kelihatan seperti agak getir. Emak aku sebagai orang tua - memegang bahagian bawah pinggang pesakit tadi. Kita tahu ajal seseorang akan sampai dengan ada tanda-tanda fizikal tertentu. Ini bukan tidak rasional.

Emak aku memberitahu agar anak-anak pesakit tadi memanggil ahli keluarga yang lain. Nampaknya tidak juga. Mereka berkata emaknya sedang 'dimakan' oleh jin. Mereka akan memanggil bomoh. Kalau mereka berkata bahawa emak mereka dimakan jin, tetapi memanggil ustaz membacakan surah Yaasin, atau membawa ke hospital - ia boleh diterima. Kepercayaan karut itulah yang menghalang pemikiran berfikir secara rasional.

Satu waktu yang lain - ada seorang pemuda lelaki. Ia sering tidur untuk beberapa hari dan berkurung di dalam bilik. Kadang-kadang tidak keluar langsung. Heboh emaknya bahawa anaknya itu sedang diganggu jin. Merata tempat mencari orang yang boleh mengubati anaknya itu. Lama setelah itu - baru mereka tahu bahawa anaknya tidak diganggu jin. Tetapi anaknya sedang ketagihan pil 'ice'. Ia lebih bahaya dari jin yang jahat. Yang patut diketahui oleh masyarakat kita ialah simptom ketagihan dadah, dan bukannya penghuraian bersandarkan faktor luaran - faktor jin dan makhluk halus.

Seorang pemuda lelaki yang lain - di Kajang sakit secara tiba-tiba dan tidak boleh bercakap. Mulutnya terkunci. Bagaimana pun, tatkala malam menjelang, di dalam biliknya seorang diri - dia berpantun pula. Dia juga melukiskan penuh lukisan orang lidi di dinding biliknya, bahkan sampai ke silingnya juga. Dicarilah bomoh dari merata tempat. Seorang bomoh berkata bahawa dia sedang diganggu jin dan disantau orang. Diketuknya sebiji telur ayam, maka keluarlah sebilah jarum. Pemuda tadi tetap begitu, tidak juga sembuh. Dicari lagi bomoh yang lain. Dia memintakan beberapa barang untuk mengubat. Antaranya ialah benda-benda yang tersangkut di sarang labah-labah di batang pokok. Tetapi bahan ini perlu diambil dengan mulut, dan bukan tangan. Seorang lagi bomoh yang lain - yang di rumahnya penuh dengan gambar wali songo - berkata bahawa dia boleh mengubat pemuda tadi, tetapi dengan syarat perlu dibayar dahulu beberapa ratus ringgit.

III
Semua ini cerita aneh yang masih berlegar dalam kehidupan kita. Sesiapa pun juga- orang yang sakit, keluarga pesakit tidak ada pilihan. Mereka akan tetap berusaha memulihkan kesakitan. Hinggakan kadang-kadang ia boleh menggugat iman. Kadang-kadang ia menjadi pula mangsa bomoh mencari untung. Semuanya kerana ingin mengeluarkan jin yang sedang menganggu. Kalaulah dalam usaha itu, ada pertimbangan rasional, tentu kita boleh menghindar banyak hal negatif.

Benar - banyak orang berkata bahawa tidak semua perkara boleh dibuktikan dengan sains. Aku setuju, tidak dapat dibuktikan dengan sains tidaklah bermakna tidak rasional. Roh manusia tidak dapat dibuktikan dengan sains, tetapi ia rasional. Jin ujud dalam kehidupan manusia, walaupun tidak dapat dibuktikan dengan alat saintifik. Ia masih lagi rasional.

Begitupun, kerana tidak semua perkara dapat dibuktikan secara saintifik - tidak pula memberi lesen untuk kita mempercayai banyak hal karut lagi menyongsangkan. Kita perlu berfikir secara rasional. Rasional ini terlebih utama dari method rawatan, baik bersifat saintifik atau tidak.

Yang tidak rasionalnya ialah apabila kita percaya banyak sebab kesakitan didatangkan oleh jin. Yang tidak rasionalnya ialah apabila jin dijadikan sebagai punca segala kesakitan yang ditanggung manusia.

Akhirnya, manusia lebih percaya kepada jin berbanding kekuatan diri sendiri.

Nanti sambung.

Friday, 29 October 2010

Mengapa remaja itu hilang?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sebelum ini, aku telah menulis hal betapa masyarakat kita kian lama kian tidak senonoh. Kisah bagaimana orang Melayu begitu cepat percaya dengan hal aneh dan tidak masuk akal. Seorang anak gadis yang sakit - yang selalu hilang - telah dikatakan dilarikan oleh jin. Akhirnya, para bomoh yang hebat telah datang menolong menangkap jin yang jahat tadi.

Jin sudah tertangkap - tapi anak gadis tadi hilang lagi. Setelah bertahan selama 15 hari, kini anak gadis tadi dikatakan telah
dibawa lari jin ke Gunung Jerai. Penemuan anak gadis yang hilang itu di Negeri Sembilan menutup cerita jin tadi. Ia tidak dilarikan jin ke Gunung Jerai di Kedah, dia pergi dengan sendirinya ke Negeri Sembilan.

Sebenarnya itu sebahagian masalah orang kita - orang Melayu. Tatkala orang lain sudah lama ke bulan, kita masih berfikir dengan cara songsang. Tentu itu bukan kes tunggal anak remaja mengalami sakit kejiwaan. Mungkin ribuan lagi. Sayangnya, kita tidak pernah menganggap ia sebagai 'penyakit'. Sebaliknya, ia menjadi mangsa jin dan orang bunian yang jahat.

Bagi aku - anak gadis itu sebenarnya sakit. Pada hemat aku, dia sedang mengalami depression atau kemurungan.
Baca untuk tahu simptomnya. Puncanya mungkin pelbagai. Sebab itulah dia patut dibawa berjumpa dengan doktor, dan bukannya bomoh. Doktor akan menyelidik latarbelakangnya. Dia mungkin ada konflik dengan keluarga, atau ada hal yang berat yang tidak boleh diceritakan. Kita tidak tahu apa yang sudah berlaku dalam hidupnya. Mungkin juga ada trait personaliti tertentu - misalnya neuroticisme.

Semua ini akan hanya diketahui kalau dibawa berjumpa dengan pakar. Sayangnya, dalam masyarakat kita - kita ambil mudah banyak perkara tidak mudah. Kita tidak merawat apa yang patut diubat. Kita membuat kesimpulan dengan cara yang aneh - mungkin itulah cara paling mudah yang dapat kita lakukan. Kita juga takut bertemu dengan doktor, kerana nanti akan dilabelkan sebagai 'tidak betul'.

Mungkin juga - ada ahli keluarga atau sahabat anda yang mengalami simptom psikologi tertentu. Jangan cepat percaya dengan alasan karut yang selalu diberikan. Ingat, dalam dunia ini, setiap hari orang dilanda sakit psikologi - mungkin sama banyaknya dengan sakit fizikal.

Memang benar, kedatangan pakar tradisional telah menyebabkan anak gadis tadi tidak hilang selama 15 hari. Tetapi itu mungkin bukanlah kerana jin tadi sedang meronta di dalam botol. Anak gadis mungkin telah pulih semangatnya buat seketika apabila ada orang memberikan perhatian terhadapnya. Dia juga mungkin percaya bahawa rawatan itu kembali menguatkannya.

Tidak semestinya rawatan itu yang memulihkan semangatnya. Kepercayaannya itulah yang menyebabkan dia ceria buat seketika. Tetapi masalah utamanya belum selesai. Masalah utamanya ada dalam fikirannya. 'Masalah' utama itulah yang telah menghilangkan keceriaannya - yang menyebabkan dia selalu ingin mengasingkan diri dari orang ramai.

Apa masalahnya? Mungkin dia seorang yang tahu. Mungkin keluarga dan sahabat karibnya juga tahu. Kita tidak akan pernah tahu.

Anak gadis itu mesti diubati secara rasional.

Menangkap 1,000 ekor jin lagi pun belum menjamin dia tidak akan hilang lagi kalau lain yang sakit, lain yang diubat.

Thursday, 28 October 2010

Siri Mengenal Diri - Part 2

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Secara umumnya, manusia mempunyai sifat yang hampir sama dalam banyak hal. Ia adalah sesuatu yang bersifat sejagat. Senyum, ketawa, gembira, sedih dan sebagainya adalah milik semua manusia. Dalam setiap budaya, cara orang dewasa berinteraksi dengan kanak-kanak kecil sama sahaja. Jarang orang menunjuk wajah ngeri apabila berinteraksi dengan anak-anak kecil.

Jadi, apakah hal yang menjadikan kita ini berbeza. Kita gembira, orang lain juga ketawa. Kita bersedih, orang lain juga bersedih.


Yang membezakan kita dengan orang lain ialah - kita mempunyai 'teras' - core - sifat tertentu, dan orang lain mempunyai teras sifat yang lain. Ada orang yang cepat marah hanya kerana perkara yang kecil, ada orang yang tidak kisah pun sekalipun dicerca orang. Orang seperti Mbah Maridjan tidak juga berpindah sekalipun tahu gunung berapi akan meletus. Mbah Maridjan mungkin ketawa seperti kita. Juga mungkin bersedih seperti kita. Tetapi keberaniannya, atau mungkin juga tekal dengan pandangannya sendiri adalah personaliti yang menjadi teras miliknya. Itulah yang membezakan satu manusia dengan manusia lain. Ada sifat yang dimiliki semua orang, ada yang tidak.

Apakah 'core' personaliti anda? Anda mungkin tahu, tidak tahu bagaimana menghuraikannya. Tetapi, itulah diri anda. Orang lain mungkin tidak sebijak anda bagi menghuraikan siapa diri anda.

Siapakah pula yang dikatakan manusia? Ada dua pandangan utama dalam hal ini. Ada yang menyatakan bahawa manusia itu ialah makhluk yang rasional. Setiap tindakan dan perlakuan kita diasaskan kepada pertimbangan tertentu. Dalam kata lain - ada timbang tara yang menjadikan tidak semua perlakuan atau sifat yang kita zahirkan. Kita mungkin berasa ingin marah. Tetapi dalam keadaan tertentu, kita terpaksa melupakannya.

Pandangan yang lain - menyatakan manusia ini mempunyai naluri seperti binatang. Tindakannya sama seperti binatang - yakni untuk survival. Kita mungkin kurang bersetuju. Bagaimana pun, cuba kita perhatikan mengapa orang telah membunuh begitu banyak manusia dalam peperangan. Kalau orang bersifat rasional, orang tidak membunuh orang lain. Banyak juga para peragut yang sanggup membunuh pejalan kaki hanya untuk mendapatkan beberapa ringgit sahaja. Kes pembunuhan korporat wanita di ladang kelapa sawit - adalah antara berita terbaru membuktikan bahawa pandangan ini betul.

Tetapi apakah yang mendorong perlakuan kita. Adakah kerana faktor luaran, atau kerana apa yang sedia ada dalam diri kita? Adakah orang merompak kerana wang, atau orang yang menyamun itu mempunyai personaliti tertentu. Tidakkah personaliti boleh diubah?

Kita sambung.

Wednesday, 27 October 2010

Siri mengenal diri - Part 1

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita kembali dengan siri kuliah psikologi. Kali ini kita bincang berkaitan personaliti manusia.

Setiap hari kita melihat diri sendiri. Kita juga melihat orang lain. Begitu juga dengan orang lain. Mereka melihat diri mereka. Mereka juga memerhatikan gerak geri kita. Kita selalu bertanya, mengapa kita berbeza? Bukan sahaja kita dengan orang lain, di kalangan adik beradik kita pun, ibu atau ayah kita selalu berkata bahawa anak-anaknya itu berbeza. Setiap orang ada perbezaan tersendiri.

Ayat yang selalu digunapakai dalam psikologi - yang selalu anda dengar juga - nature vs., nurture. Adakah personaliti manusia ini terbentuk secara semulajadi atau disebabkan faktor persekitaran? Kalau begitu - siapakah yang patut kita persalahkan kalau ada personaliti kita yang tidak betul? Mungkin kedua-dua ibu bapa kita. Merekalah yang mewariskan genetik kepada personaliti kita itu. Mereka jugalah yang menyediakan persekitaran dalam kehidupan kita.

Dikatakan manusia berbeza dalam hal tertentu kerana fungsi otak (untuk pembaca yang ada asas fisiologi: baca frontal cortex dan limbic system) yang diwariskan melalui genetik. Sebab itu, ada orang yang mempunyai sifat takut, ada yang tidak. Begitu juga dengan sifat malu.

Persekitaran pula menyumbangkan sama ada meneguhkan atau mengurangkan hal ketakutan ini. Anak-anak yang diasuh di tadika misalnya, yang terdedah dengan banyak kanak-kanak lain didapati semakin berkurang rasa malunya, dibandingkan dengan anak yang diasuh di rumah. Ini cuba menunjukkan bahawa persekitaran juga menyediakan asas penting dalam pembinaan personaliti manusia.

Sebab itu - apabila anda mengasuh anak - jangan takutkan mereka dengan hantu puchong kalau mereka tidak mahu tidur malam. Carilah alasan lain yang lebih wajar. Sebab itu banyak cerita hantu lebih banyak muncul di kampung-kampung. Itulah modal yang selalu digunapakai bagi menidurkan anak. Apabila anak ini besar, cerita hantu ini terus dibawa dalam hidup sekalipun mereka hanya melihat plastik putih yang terbang dibawa angin di waktu malam. Di Australia ini - jarang orang bercakap fasal hantu. Di mana pun kita berjalan, kita tidak pernah membayangkan akan ada hantu muncul di depan kita.


Jangan juga malukan mereka. Misalnya kalau ada budak lelaki berkawan dengan budak perempuan - dan kita berkata: "oo..nak kahwin ya". Ini membuatkan mereka menjadi pemalu. Kita tidak tahu apa personaliti yang ada dalam genetik mereka. Cara kita mendidik mungkin akan memperteguhkan sifat yang tidak elok.

Bagaimana pun, dalam beberapa tahun terakhir ini - ada pandangan baru. Pandangan ini menyatakan kedua-dua fator genetik dan persekitaran saling bergantungan. Pengalaman yang kita lalui mengaktifkan mekanisme genetik yang sedia ada dalam diri.

Itulah yang membentuk diri kita.

Tuesday, 26 October 2010

Rekod apa lagi?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dalam sebulan terakhir ini - ada 3 rekod baru Malaysian Book of Records. Dua daripadanya dihasilkan di universiti tempatan, dan satunya oleh orang awam. Aku tidak tahu sejak bila orang Malaysia begitu berahi untuk mencipta rekod baru ini. Aku juga selalu sangsi dengan hal mencipta rekod ini, yang adakalanya membuatkan orang luar ketawa. Rekod orang awam itu - memandu kereta secara mengundur sepanjang lebih 500 kilometer - sepatutnya tidak dibenarkan. Ia adalah satu kesalahan jalanraya. Ia juga membahayakan orang awam. Mengapa kita boleh berbangga dengan rekod seumpama itu.

Sebenarnya rekod seumpama itu boleh diciptakan oleh sesiapa sahaja. Di Australia, beberapa tahun dulu ada juga individu ingin mencipta rekod seumpama itu. Akhirnya ditahan polis kerana ia perlakuan yang membahayakan. Tidak ada sesiapa akan bertepuk tangan bangga dengan rekod aneh seumpama itu.

Di kampus universiti - tatkala banyak orang bercakap mengenai kebebasan mahasiswa dan merudum jatuh ranking universiti - ada pula rekod baru dihasilkan. Terbaru rekod membaca sajak 24 jam tanpa henti. Keduanya mencipta logo 1Malaysia dari ribuan biji gula-gula.

Apakah hebatnya rekod seumpama ini. Bukanlah tugas universiti menghasilkan rekod yang tidak mencerminkan nilai cendekia ini. Tugas universiti menghasilkan kajian bermutu tinggi. Melahirkan mahasiswa yang hebat. Menulis makalah yang boleh menyumbang kepada kebaikan sejagat. Semua orang - baik yang berada di dalam universiti, atau di luar, tahu fungsi universiti.

Aku meminati sajak. Tetapi, aku tidak pernah merasa gembira kalau ada orang mencipta rekod membaca sajak 24 jam tanpa henti, kerana aku tahu - besok lusa orang lain boleh membaca sajak 25 jam tanpa henti juga. Ia bukan hal yang susah. Apatah lagi membuat logo 1Malaysia dengan gula-gula. Besok lusa, akan ada orang boleh menyusun kasut bola untuk membuat logo. Juga boleh menghimpunkan beberapa guni beras untuk menghasilkan logo apa juga pun.

Dalam dunia ini - kalau orang lain mahu - rekod seumpama itu sudah lama dibuat orang. Tetapi orang tidak mahu kerana ia bukan hal yang menjadikan ia satu kebanggaan. Sebaliknya, orang akan melihat dengan penuh sinis. Tidak ada kerja lainkah orang Malaysia, mencipta rekod dunia setiap hari. Tetapi rekod itu tidak memberikan manfaat apa jua pun.

Kalaulah universiti mahu - ciptalah rekod yang sesuai dengan fungsinya. Menghasilkan 300 tulisan jurnal dalam masa sebulan oleh seorang pensyarah. Itu terlalu banyak. Cukuplah kalau 30 tulisan jurnal dalam setahun. Tidak ramai orang boleh menghasilkannya. Kalau rekod seperti itu mampu dicipta, orang luar akan bertepuk tangan penuh bangga. Kita juga tumpang gembira.

Wednesday, 20 October 2010

Tatkala kau singgah

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tatkala kau singgah, dan aku tidak ada di rumah, itu tandanya aku tidak sebahagia dulu. Setiap kali kau singgah, aku masih juga tidak menulis apa-apa, itu tandanya batinku sedang berperang. Tatkala kau datang dan tidak ada yang baru untuk dibaca, janganlah kau merasa hampa. Bacalah cerita-cerita lama - atau beralihlah ke dunia yang lain.

Hidup ini seperti air laut - ada pasang surut. Hidup ini seperti cuaca, ada hari yang terang, ada yang gelap.

Tatkala kau singgah ke sini, kalau kau mampu membuka jendela hatiku, pasti kau menemui betapa setiap manusia ada ceritanya. Hidup bukanlah padang lapang. Hidup adalah padang perburuan yang menakutkan. Sebaik sahaja bangun dari tidur di waktu pagi - kita berfikir untuk terus memburu sesuatu. Ada masanya kita gembira, ada ketikanya kita kecewa.

Takutkan masa depan? Kata seorang pelakon Indonesia yang tidak aku ketahui namanya dalam satu cerita yang tersiar di kaca televisyen semalam - Jangan kau takut dengan masa depan. Itu kan belum pasti. Tetapi, bimbanglah dengan masa silammu.

Wednesday, 13 October 2010

Akhirnya lamaran ku diterima!

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setelah kian lama menunggu, malam tadi supervisor aku sms, memberitahu manuskrip jurnal aku telah diterima. Aku pun membuka email.

"We read the revised manuscript as well as your response to our previous comments and were satisfied with your revisions. However, some minor points/textual changes remained that could be improved. These are highlighted in the scanned manuscript.
As we consider these changes as minor, we are pleased to inform you that we accept your manuscript pending minor revision".

Alhamdullillah. Setelah sekian lama, sejak bulan November tahun lalu lagi, aku mula menghantar manuskrip ini. Aku melalui dua kali pembetulan. Nampaknya setahun juga aku menunggu.

Tapi manuskrip ini agak istimewa sedikit, sebab ia diterbitkan dalam jurnal bagi "Special Issues". Aku harap ia boleh menjadikan alasan untuk aku memohon perlanjutan pengajian sehingga cukup 4 tahun.

Aku berhenti dulu, aku masih sibuk dengan data entry. Ada lagi tiga paper untuk ditulis. Ada lagi kutipan data bulan Januari nanti. Harapnya untuk yang terakhir bagi proses menyudahkan pengajian aku.

Tuesday, 12 October 2010

Update PhD - 2010

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak kebelakangan ini - aku tidak aktif lagi menulis blog. Kadang-kadang terasa seperti tidak ada apa yang harus ditulis.

Bagaimana pun, aku merasakan yang 2 bulan ini aku agak produktif. Aku sudah siap menulis 3 kertas jurnal. Dua daripadanya sudah dihantar. Satunya, mungkin beberapa hari lagi. Aku harap, dengan adanya data baru yang akan sampai minggu ini, akan ada satu artikel lagi dapat disiapkan sebelum berakhirnya bulan November ini.

Bagusnya, menulis jurnal antarabangsa - kita tidak tertakluk dengan cara lama untuk menulis tajuk artikel. Tidak ada lagi tajuk yang sangat formal dan membosankan, seperti yang selalu ditekankan oleh pensyarah kita di Malaysia. Tidak ada lagi tajuk seperti "Hubungan di antara trait personaliti, tingkahlaku dan kepuasan kerja'. Tajuk seperti ini sudah menjadi aliran 'wajib' di Malaysia. Cara lama menulis tajuk ini tidak berlaku lagi dalam penulisan akademik moden di Barat. Kaedah menulis tajuk cara lama ini yang berlaku dalam penulisan sains sosial mungkin dipinjam dari sains tulen.

Kini, anda boleh menulis tajuk yang sedikit catchy. Aku telah menghasilkan tiga artikel - 1)Job characteristics: What can we learn from the East?, 2. Job demands, job resources and work engagement: Malaysian experience, dan 3. Psychosocial safety climate, work conditions and emotions in the workplace. Daripada ketiga-tiga artikel itu, aku kalau boleh akan ada yang sangkut. Kalau tidak, tidak tahulah bila pula aku akan dapat PhD ni.

Ada sesiapa yang nak sambung belajar dalam bidang Work Psychology atau Industrial & Organisational Psychology. Bolehlah emel aku.

Sunday, 10 October 2010

Dunia kian tidak senonoh

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak beberapa hari ini aku tidak begitu merasa untuk menulis.

Bagaimana pun, membaca berita suratkhabar hari ini, yang antara lain melaporkan satu berita pelik di Jertih.

Rumah gadis yang mengalami gangguan misteri yang menyebabkannya sering ghaib di Kampung Gong Nangka, Apal, dekat sini, diserbu ratusan penduduk selepas dua lelaki datang menawarkan diri merawat gadis itu mendakwa berjaya menangkap sembilan makhluk halus malam kelmarin.

Berita ini mendorong aku menulis. Bagi aku ini satu kejayaan besar.

Kejayaan menangkap 'makhluk halus' ini yang tidak kita ketahui sama ada ia ialah jin atau iblis, sesuatu yang jarang dilaporkan dalam buku akademik. Kejayaan luarbiasa ini hanya berlaku di Malaysia. Jarang saintis Barat yang terkenal dengan kehebatan mencipta peluru nuklear, atau kejayaan menerokai bulan, mampu menangkap makhluk halus.

Memang banyak dilaporkan tentang kewujudan hidupan lain, termasuk juga penemuan planet baru yang hampir mirip dengan bumi. Bagaimana pun, ia tidaklah begitu halus, kerana ada gambar-gambar yang ditunjukkan.

Kisah kejayaan bomoh ini menyebabkan cerita penyakit sebenar yang dialami gadis tadi dilupai begitu sahaja. Gadis tadi - yang seringkali hilang ketika senja dan dinihari tentu mengalami gangguan psikologikal. Inilah yang patut diselami. Menangkap 99 makhluk halus belum tentu menyelesaikan masalah.

Menjadi kerja wartawan pula, bukanlah melaporkan berita seperti ini. Ini alaf 21. Kalau ingin dilaporkan juga berita yang tidak membangun daya fikir ini, ada baiknya juga dilaporkan pandangan pakar apakah nama penyakit hilang di waktu senja dan dinihari ini. Sekurang-kurangnya masyarakat tidak disuapkan dengan berita aneh yang tidak ada hujung pangkalnya.

Mengapa gadis itu hilang pada waktu itu? Inilah waktunya manusia merasa sunyi akibat perubahan waktu. Kesunyian itu telah menikam jiwanya yang sakit. Sakitnya itulah yang patut diubati. Ada banyak doktor jiwa yang boleh menganalisis simptom seperti ini.

Kejayaan bomoh menangkap 9 makhluk halus bukan jawapannya. Kalau semua penyakit psikologikal ada kaitannya dengan 'makhluk halus' yang tidak kita tahu bentuk dan rupanya, bayangkan berapa banyak lagi makhluk halus yang harus ditangkap. Di seluruh dunia, ada beribu macam penyakit seperti ini. Bayangkan, makhluk halus yang hebat itu, yang tidak dapat dilihat dengan mata - yang mampu melarikan anak gadis di waktu senja dan dinihari - dengan begitu mudahnya dikurung di dalam bekas plastik.

Banyak cerita di negara kita semakin tidak senonoh. Dulu cerita sejadah sembahyang. Ada juga cerita pelepah pinang berwajah manusia. Sebab itu gamaknya, jangankan mencipta roket untuk ke bulan, mencipta enjin kereta pun kita tidak boleh.

Saturday, 9 October 2010

Rakaman sebuah perjalanan

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Rakaman Sebuah Perjalanan

I
Sahabat kami,
Tentu payah cerita hidupmu,
Menongkah ombak resah di bumi asing,
Dari satu musim ke satu musim,
Menyusur jalan yang penuh liku,
Tidak seperti yang kita jangkakan.

Sahabat kami,
Tetapi itulah coretan pengalaman,
Setiap orang ada ceritanya,
Kalau hidup ini selalu indah,
Tentu kita berada di syurga,
Kalau tidak ada air mata yang tumpah,
Tentu kita bukan manusia.

Sabahat kami,
Sepertinya baru semalam kita bertemu,
Hari ini kalian melangkah pulang.

II
Terima kasih kerana singgah,
Dalam diari perjalanan kami,
Sesekali kita ketawa,
Ada masanya kita berduka,
Kerana engkau adalah sahabat,
Kita harungi semuanya bersama,
Dalam ikatan sebuah keluarga.

Musim-musim yang bakal mendatang,
Tiada lagi gambarmu di kebun epal,
Bersama memerhati daun yang luruh,
Menghidu wangi bunga di perbukitan.
Mengisi jalan cerita sebuah persahabatan.

Tetapi kenangan bersama kalian,
Telah kami simpan di hati kami,
Ia lebih indah dari sejuta potret,
Yang kita warnakan di lensa kamera,
Adalah lukisan tak tergambarkan,
dengan sejuta kata-kata.

III
Jangan diucap selamat jalan,
Pasti kita bertemu lagi,
Jangan hilangkan kami dalam ceritamu,
Sahabat setia yang tiada galang ganti,
Seperti kami semua juga,
Di dalam mimpi pun,
kamulah teman.

IV
Bila kita bertemu lagi,
Jangan lupa menyapa kami,
How are you mate!”,
pasti kita akan ketawa lagi,
Dalam gema cerita Garage Sales dan Corelle,
Gepp Cross dan Brighton,
Menjaring ketam di Grange,
Menyusur Great Ocean Road hingga ke Melbourne,
Strawberry picking di Handorf,
Musim bercuti di Moonta Bays,
Sibuknya berniaga di Malaysia Carnival,

Oh, jangan juga engkau terlupa,
Rumah usang di 12 A Rose Street itu,
Tempat segala ibu menceritakan,
Ragam suami yang berjuta cerita.
Ada yang lucu, ada yang menyakitkan.

V
Sajak ini mungkin terlalu pendek,
Untuk kami merakam segala cerita,
Cukuplah kami hanya berkata,
Terima kasih teman atas segala,
Kalau ada sumur di ladang,
Boleh kami menumpang mandi,
Kalau ada umur yang panjang,
Boleh kita berjumpa lagi.

VI
Sahabat kami,
Tiada apa yang dapat kami persembahkan,
Membekal jalan untukmu pulang,
Kami cuma dapat mendoakan,
Moga Allah permudahkan jalan,
Atas setiap yang kalian impikan.
Moga cahaya terang menunjuk jalan,
Lorong depan sebuah kebahagiaan,

Tuesday, 5 October 2010

Jangan merasa diri bagus

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah seminggu tidak menulis. Entahkan sibuk, entahkan tidak.

Sebahagian besar data kajian aku sudah dianalisis. Anda ingin tahu sesuatu.

Kajian ini melibatkan sampel pekerja Melayu, Cina dan India, serta bangsa lain yang berkerja sama ada di sektor awam atau swasta. Setakat ini, ada kira-kira 29 buah organisasi sudah dianalisis. Ada yang mempunyai ijazah, ada yang setakat sekolah menengah. Ada yang berkerja di syarikat besar, ada yang hanya syarikat kecil. Termasuk syarikat gergasi sehinggalah ke bengkel memperbaiki kenderaan.

Sebahagian dari topik kajian ini - pekerja diminta menilai prestasi kerjanya sendiri, sama ada sangat baik sehinggalah sangat buruk. Pada masa yang sama, ketua juga menilai pekerja terbabit.

Apa hasilnya?

Dari segi statistiknya - didapati orang yang menilai dirinya sangat baik - sebenarnya dinilai sebagai tidak berprestasi memuaskan oleh ketuanya. Sebaliknya, orang yang menilai dirinya biasa-biasa sahaja, sebenarnya dinilai sebagai sangat baik oleh ketuanya.

Apa implikasinya?

Sebenarnya, dalam hidup kita ini - kita mungkin selalu merasa diri kita bagus. Hakikatnya, orang lain yang menilai kita mungkin tidak begitu. Kita merasa diri bagus, sebenarnya belum tentu bagus. Sebab itulah gamaknya - kita selalu berasa tidak puas hati - mengapa kita tidak dinaikkan pangkat, sedangkan kita merasakan telah melakukan yang terbaik. Baik bagi kita, belum tentu baik bagi orang lain.

Keduanya - mungkin kita tidak faham apa yang dikatakan 'prestasi'. Kita mungkin merasakan kita sudah kuat berkerja. Tetapi, apa yang kita lakukan itu mungkin bukanlah apa yang diharapkan oleh majikan kita. Ada hal lain lagi. Jadi, ada baiknya, kita tanya balik majikan kita, apa yang mereka harapkan dari kita.

Tetapi - hakikat hidup ini begitulah. Kalau kita merasa diri sangat bagus, itu maknanya kita tidaklah bagus. Kita hanya terlebih 'perasan' sahaja.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails