Yang Ikut

Wednesday, 29 September 2010

Budi Bahasa Budaya Kita

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tertarik membaca tulisan anak muda, Teja berkaitan mutu perkhidmatan awam kita, walaupun apa yang diceritakannya itu bukanlah sesuatu yang menarik. Beliau yang baru sahaja lulus universiti di luar negara, di tempat yang semua kakitangan awam telah melayannya dengan begitu baik - tentulah terkejut dengan apa yang ditemukannya di dalam negara yang menggunakan slogan 'Budi Bahasa Budaya Kita'.

Slogan itu tidak akan ditemukannya walaupun dia berjalan dari Kutub Utara sehingga ke Kutub Selatan.


Sebenarnya - itulah persembahan budaya perkhidmatan kita. Aku sebenarnya tidak sedikit pun terkejut dengan proses 'birokrasi' yang diciptakan sendiri oleh segelintir kecil manusia yang berasa dirinya sebagai tuan. Dan orang yang berurusan dengan mereka tidak akan lebih pandai daripada mereka.

Mereka merasakan mereka majikan, sedangkan mereka terlupa rakyat yang menjadi pelanggan itulah yang membayar gaji mereka. Kesombongan ini berakar umbi betapa mereka tidak akan boleh dibuang pekerjaan dengan mudah, dan mereka akan selalu betul.
Budaya menjadi 'tuan' segelintir manusia ini menyebabkan sistem perkhidmatan awam kita hilang budinya, rosak bahasanya.

Pernah sekali aku ke pejabat pos di Changlun untuk memperbaharui lesen. Aku biasanya akan memperbaharui lesen untuk tempoh dua atau tiga tahun. Jadi aku tidak perlu beratur panjang untuk urusan yang tidak produktif itu.

Satu hari, aku pergi ke pejabat pos. Duduk di kaunter khidmat pelanggan itu ialah seorang wanita. Aku pun bertanya: "
berapa bayaran untuk setahun". Dia tidak menjawab soalan yang ditanya, sebaliknya dengan garang bertanya aku semula: "Itu pun tak tahu ka?". Aku jadi pelik. Sepatutnya dia hanya perlu menjawab berapa jumlah wangnya sahaja, bukan menengking pelanggan tidak tahu fasal.

Tidak tahu jumlah bayaran bukanlah satu kesalahan di negara yang menggunakan slogan
"Budi Bahasa Budaya Kita". Yang menjadi salahnya ialah apabila tidak membayar lesen.

Tetapi begitulah yang terjadi.

Aku belum pernah menjadi penjawat awam. Cuma beberapa tahun terakhir ini, aku mula belajar memahami sistem perkhidmatan kita yang 'menarik' lagi berbudi bahasa itu. Aku sudah tidak kecewa lagi kalau aku menghantar emel kepada jabatan kerajaan bertanyakan hal yang penting, dan tidak seorang pun akan menjawabnya. Malah, pernah aku mengirimkan emel kepada seorang timbalan menteri juga tidak dijawab. Aku berasa begitu bahagia apabila timbalan menteri yang baru dilantik itu hanya kekal tidak sampai sepenggal.

Malah, aku juga tidak akan berasa kecewa juga kalau setiap kali telefon, talian kita itu diarahkan kepada pegawai tertentu sebagai kononnya urusan kita itu di tangan pihak berkenaan. Kemudiannya, apabila kita menelefon kakitangan terbabit, mereka pula menjawabnya itu bukan urusan mereka. Sebaliknya urusan orang yang kita telefon sebentar tadi. Apabila kita menelefon semula, pegawai tadi menjawabnya, '
Oh ya ke. Nanti saya semak".

Ini bukanlah hal yang lama terjadi. Baru seminggu yang lalu aku mengalaminya.

Begitulah peliknya tatacara birokrasi yang tentulah tidak ada dalam 'standard operation procedure (SOP)' ISO siri apa pun. Di tempat kerja aku dulu, aku salah seorang yang merangka SOP ini. Ketika berkerja di kilang, aku juga sudah terbiasa dengan SOP ini.

Cuma aku berasa hairan mengapa di tempat kita, semua organisasi begitu ghairah untuk mengaplikasikan ISO kalau akhirnya hasil yang serupa juga yang pelanggan dapatkan. Di negara Barat, jarang kita melihat ada logo sistem kualiti ini. Tetapi kualiti mereka begitu baik. Ia tidak bergantung kepada sistem, tetapi manusianya.


Di negara luar, kita tidak perlu telefon atau bersemuka bagi hal tertentu. Emel sudah cukup bagi menerangkan masalah kita, dan jangan bimbang tidak lebih 24 jam emel kita akan dijawab. Kalau tidak dijawab pun, ada respon automatik menunjukkan mereka bercuti atau berada di luar pejabat. Borang hanyalah bagi tujuan rasmi setelah semua perbincangan kita melalui emel berlaku.

Lain pula caranya di tempat kita. Kita perlu mengisi borang dahulu. Emel ialah bagi tujuan follow-up. Itu pun kalau ada yang menjawabnya. Kalau tidak, kita perlu berulangkali bertanya melalui telefon. Itu pun kalau ada yang ingin membantu.

Tidak pastilah sama ada kakitangan awam kita semakin sibuk dengan pekerjaan, atau semakin terbeban dengan ISO sehingga mereka tidak mampu melayan kerenah pelanggan. Kita juga, sebagai pelanggan - tidak selalu mampu melayan kerenah penjawat awam yang bersifat 'tuan' ini.

Jadi - ada baiknya kita jangan marahkan sesiapa, kerana itulah Budi Bahasa Budaya Kita!

Semua anak muda yang baru lulus universiti dan kini berkerja dalam sistem perkhidmatan awam, patut mengubah hal ini. Kita tidak perlu menukar sistem, tetapi tukarlah manusianya.

Tuesday, 28 September 2010

Lebah mula gembira

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bunga telah mekar di mana-mana. Lebah kembali riang. Cuma aku yang tak mampu ketawa.

Semenjak bulan puasa sehingga sekarang, aku sudah berjaya menyiapkan 3 kertas dengan tajuk yang berbeza. Satunya sudah dihantar ke jurnal. Satunya sudah seratus peratus siap, tunggu dihantar beberapa hari lagi. Satu lagi baru siap ditulis. Nampaknya, ini musim yang agak produktif.

Kajian aku yang sedang berjalan di Malaysia juga nampaknya sudah hampir ke penghujungnya. Tiga puluh organisasi yang terlibat sudah memulangkan soal selidik. Terima kasih kepada semua kawan-kawan yang terlibat. Sepanjang aku belajar PhD ini, sudah 6 kali aku membuat kutipan data. Kalau aku masih ada masa, 3 bulan lagi aku akan membuat satu lagi kajian yang terakhir. Aku tidak begitu tahu lagi banyak wang yang sudah habis.

Mengapa banyak sangat? Aku pun tidak ada jawapan. Aku sakit gamaknya.

Beberapa hari dulu, ketika di Sydney - salah seorang panel bertanya apakah aku akan siap PhD dalam 6 bulan lagi? Aku menjawab - aku tidak pasti. Berkali-kali aku terangkan yang aku perlukan masa lagi setahun. Tidak pastilah doa aku akan dimakbulkan atau tidak.

Mereka bertanya lagi - apakah justifikasi yang paling kuat untuk aku menggenapkan masa pengajian selama 4 tahun. Mereka berkata - kalau aku mampu menerbitkan 1 atau 2 tulisan dalam jurnal, aku mungkin ada alasan yang kukuh untuk menyambung lagi selama 6 bulan. bagi mencukupkan pengajian selama 4 tahun.

Aku kata - aku hanya boleh mencuba.

Aku hanya akan mencuba. Kalau aku menghantar 4 kertas, dan hanya salah satu sahaja yang diterima - aku patut boleh bergembira. Tetapi nampaknya hidup ini kadang-kadang tidak begitu menceriakan lagi.

Musim bunga mula melata. Kembang tumbuh di mana-mana. Lebah bersukaria. Aku sahaja yang belum.

Saturday, 25 September 2010

Catatan sesudah 3 tahun

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari lagi, genaplah 3 tahun aku berada di Australia. Beberapa tahun dulu, aku juga pernah berada di Indonesia selama 3 tahun. Tahun yang mendatang, semua ini akan tersimpan dalam ingatan sahaja. Masa berubah dan usia semakin tua. Hidup berlalu begitu sahaja.

Di blog ini aku juga telah menulis banyak perkara. Ada hal yang berguna, ada hal yang tidak bermanfaat. Aku berkongsi pengalaman, aku mengkritik persekitaran. Aku juga menegur orang. Semuanya aku tulis. Walaupun aku tahu, aku juga tidaklah selalu betul.

Orang bertanya - kenapa aku menulis semua itu? Kalau aku tidak menulis, belum tentu ada orang lain akan menulis.

Bila aku menulis hal kegiatan pelajar di luar negara, tentulah ia sebenarnya ada rentetannya dari pengalaman yang aku lalui juga. Setahun lalu, seorang teman telah menelefon aku memberitahu yang dia akan berjumpa dengan seorang ahli politik, tentulah orang terkenal. Cuma dia tidak tahu bagaimana hendak memulakan perbualan agar ia menjadi lebih mesra. Aku beritahunya bercakaplah tentang Tsun Tzu - kerana ahli politik yang ingin ditemuinya itu seorang yang bijak, lulusan universiti ternama luar negara. Dengan bercakap hal seperti itu - kita tidak dilihat terlalu bodoh.

Teman aku bertanya pula. Siapakah Tsun Tzu?

Sebab itulah aku merasakan banyak kegiatan persatuan perlu ditambah dengan nilai ilmiah. Anda tidak tahu apa yang akan berlaku dalam hidup anda di masa hadapan. Seperti mana kita juga tidak tahu dengan kumpulan mana kita akan meneruskan cerita hidup kita. Jadi, pendedahan hal ilmiah inilah yang akan memberikan sedikit nafas untuk kita memulakan hidup.

Aku juga bercakap hal putar belit politik yang tidak sudah, dan hal bangsa Melayu yang gelojaknya tak pernah diam. Ini tentulah juga berakar dari pengalaman aku juga. Aku bernasib baik (atau juga tidak baik!) sempat bertemu dan berkawan dengan beberapa manusia yang hidup mereka ini adalah 'haiwan politik'.

Juga pernah aku bertemu dengan beberapa orang yang ada jawatan. Memanglah mereka tidak kenal aku - tetapi pengalaman bertemu mereka membuka mata - betapa hidup ini sangat luar biasa. Kuasa boleh menukar apa sahaja.


Semua ini aku tulis dari hati aku. Aku menulis kerana aku tahu - itulah sahaja cara yang aku ada. Aku tidak mampu berpidato untuk mengubah dunia.

Friday, 24 September 2010

Mengimbau dunia sastera

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Petang kelmarin, di kedai tunggal anak Melayu di Adelaide - Swinging Bowl, yang aliran penulisannya tidak pernah akan sama dengan aku, kami beberapa orang anak muda Adelaide berdikusi dengan Prof A. Wahab Ali. Terima kasih kepada Gabungan Anak Muda Adelaide - a.k.a Anak Muda Tanpa Persatuan kerana menjemput dan merancang program ini.

Di sudut tepi dalam ruang kedai itu, kami memulakan perbincangan berkaitan bahasa, sastera dan bangsa. A. Wahab Ali adalah antara generasi seniman yang sebaris dengan A. Samad Said, Usman Awang, Arena Wati yang sebahagian besarnya mungkin tidak lagi dikenali oleh generasi hari ini.

Beliau adalah mantan profesor dari Universiti Malaya, tetapi gelar profesor yang kekal di hadapan namanya yang tetap boleh digunakan walaupun sudah bersara adalah anugerah dari Universiti Leiden, di Belanda. Ia univeristi tersohor dalam bidang kesusasteraan. Beliau seorang yang sederhana sahaja, lebih senang disapa dengan Pak Wahab sahaja.

Katanya, di satu sudut kedai kopi sebuah hotel di kota Bangkok, ada tertulis senarai nama penerima anugerah besar SEA Write Award . Jadi, bagi beliau pertemuan di kedai kopi ini hal yang biasa sahaja, bukan hal yang pelik. Mungkin begini jugalah cara seniman besar berdiskusi. Beliau memulakan ceritanya bagaimana beliau mula penjadi penulis. Sejak zaman remajanya lagi. Orang yang boleh menulis di era sebelum merdeka tentulah bukan orang sebarangan. Hanya manusia yang ada citra cendekia dan tuntas pemikirannya sahaja boleh sampai ke tahap itu. Apatah lagi, A Wahab Ali kemudiannya dari satu tapak ke satu tapak memasuki universiti. Beliau mendapat PhD di Australian National University, lewat tahun 1970-an ketika aku hanya baru merengek masuk ke darjah satu.

Perbincangan beliau itu mengingatkan aku semula dengan nama-nama penulis yang telah aku lupakan. Anis Sabirin, Kemala, Othman Puteh, Warma Wijaya, Malungun, Dino SS dan beberapa orang lain lagi yang hanya aku ikuti pergerakan mereka ketika aku berusia belasan tahun. Kemudiannya aku tidak lagi mengambil pusing lewat dunia sastera dan penulisan. Sempat juga aku bertanya dengan beliau mengenai Pramoedya Ananta Toer - penulis hebat dari Indonesia yang banyak aku membaca karyanya ketika aku bujang dahulu. Rupanya penulis itu ialah teman baiknya juga. Ketika berjalan pulang dengannya, ada juga aku bertanya mengenai Albert Camus dengan karya hebat The Stranger. Ini penulis Peranchis aliran athies, yang aku mula berjumpa dengan karyanya ketika aku di bangku universiti.

Selain hal penulisan, beliau juga banyak bercakap hal politik dan bangsa. Katanya, anda semua anak muda perlu sebijak Usman Awang. Dia ahli strategis yang hebat, bijak menyusup dan licik. Tetapi semuanya kerana kecintaannya kepada bangsanya.

Mungkin - satu hari nanti aku juga bakal menjadi seperti mereka. Aku perlu menulis karya sastera aku sendiri - Yang Terindah Ialah Yang Tertinggal. Mungkin aku perlu pulang dan membelek kembali karya sastera aliran lama ini.

Tuesday, 21 September 2010

Jemputan ke program anak muda

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jangan lupa, sekiranya anda tidak tahu apa hendak dibuat, dijemput datang ke program anak muda Khamis ini. Tidak kisahlah anda lelaki bujang, atau gadis cantik, anda semua boleh hadir. Termasuk juga orang tua yang sudah berkahwin dan hutangnya bertimbun. Tidak ada halangan. Boleh juga datang menjamu mata melihat mat salleh lalu lalang di sekitar Rundle Mall.

Program: Sembang Petang Bersama Seniman: Prof A Wahab Ali
Tempat: Swinging Bowl
Masa: 4.00 - 5.30 petang
Tarikh: 23/09/2010/Khamis
Anjuran: Gabungan Anak Muda Adelaide aka 'anak muda tanpa persatuan'

Program ini lebih berkisar kepada perkongsian cerita oleh seniman kepada anak muda. Bukan hal politik. Bukan hal agama. Ia hal kesusasteraan, penulisan dan bangsa. Anda boleh bertanya dan mendengar seniman menceritakan pengalaman mereka sebagai penulis, penyajak dan pemerhati tamadun bangsa. Siapa A Wahab Ali? Beliau mungkin tidak sepopular banyak artis Malaysia. Tetapi beliau lebih ternama dari banyak manusia terbilang. Anda perlu datang untuk tahu siapa beliau.

Dari Adelaide ke Sydney

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sedang berada di Sydney sekarang ini. Cuacanya agak panas. Berlainan sekali dengan cuaca di Adelaide. Jam 4 pagi tadi aku bertolak dari rumah. Seperti biasa, aku hanya mampu menggunakan pesawat Tiger yang murah itu. Cuma AUD 100 pergi balik.

Aku tidak tahu bagaimana ceritanya bandar Sydney. Ia bandar yang besar. Aku hanya sampai di pinggirnya sahaja. Aku ada temuduga bersama panel dari universiti aku yang datang dari tanah air. Semuanya berlaku di Malaysia Hall. Mereka mahu melihat progres kami sebagai pelajar. Semua yang dihantar ke Australia diminta bertemu dengan panel ini. Ia hal yang wajib, bukan sunat muakkad lagi.

Tidak mengapalah. Mereka dengan kerja mereka. Aku dengan kerja aku. Aku bentangkan apa yang sudah aku tulis sepanjang 3 tahun ini. Aku juga ceritakan hal aku dengan kutipan data yang sedang aku lakukan. Tidaklah aku pasti mereka faham atau tidak.

Petang ini, jam 7 aku akan berangkat ke Adelaide. Tiada gambar kota ini. Aku terlupa membawa handphone isteri aku. Hanphone aku sangat klasik lagi buruk. Hanya mampu sms dan telefon. Itu pun kadang-kadang jelas, kadang-kadang tidak.

Apa lagi. Oh tadi, aku singgah makan tengahari di kedai Siam. Aku makan tomyam. Kata orang di sini ia sangat terkenal.

Pastilah, kalau kedai itu dibuka di Malaysia, ia sudah lama ditutup.

Monday, 20 September 2010

Ingin belajar di luar negeri - II

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Baru-baru ini, salah satu persatuan pelajar Malaysia telah menganjurkan Malaysian Carnival. Aku anggap ia satu penganjuran bagi satu program yang besar bagi badan pelajar - yang rata-ratanya dikendalikan anak muda. Tentulah sedikit sebanyak ia mendedahkan nama Malaysia untuk orang luar. Tahniah aku ucapkan kepada kumpulan anak muda MASCA selain kejayaan yang sama bagi penganjuran sebelumnya, tahun 2008 yang lalu.

Bagaimana pun, sepanjang 3 tahun aku di Adelaide - aku terkesan satu perkara. Aku merasakan pelajar-pelajar kita di sini tidak begitu mendapat peluang yang banyak dalam hal berpersatuan dibandingkan dengan teman mereka di Malaysia. Salah satunya kerana kumpulan pelajar kita hanya sekelompok kecil sahaja manusia dibandingkan dengan pelajar tempatan.

Di Adelaide ini, aku tidak begitu tahu berapa banyak badan pelajar yang ada. Yang selalu aku dengar ialah Kelab UMNO dan MASCA. Aku mungkin naif dalam hal ini kerana bukan lagi anak muda.

Bagaimana pun, aku selalu melihat banyak aktiviti persatuan pelajar di sini lebih kepada sesuatu yang bersifat BBQ - yakni makan-makan. Ada sesekali terdengar mereka mengundang penceramah dari luar dalam forum tertentu. Tetapi tentulah tidak begitu banyak dibandingkan dengan kegiatan bersifat BBQ.

Bagi aku - badan-badan pelajar perlu diperkemaskan lagi agar ia mampu mendedahkan anak-anak muda ini dengan kegiatan yang bersifat dunia nyata. Kelab UMNO misalnya, perlu menjemput panel terkenal bagi membincangkan hal politik atau hala tuju negara. Menjemput ahli politik dari aliran yang berbeza tentulah sukar dengan riak politik kita. Sesuai pula ia menjadi entiti kepada parti politik. Bagaimana pun, tidak mustahil mereka menjemput Ketua Pemuda UMNO Malaysia - bercakap tentang gagasannya mengenai gaji minima, atau masa depan politik Melayu pasca 2008. Semua ini pasti akan menjadi topik yang menarik.

Sebenarnya tidaklah susah sangat menjemput orang politik. Mereka sebenarnya sentiasa mencari penyokong. Ada yang sanggup datang dengan wang tambang sendiri. Acara menjemput tokoh terkenal ini patut menjadi acara tahunan.

Debat bagi kegiatan ilmiah juga patut dimulakan. Sekarang ini, aku jarang mendengar adanya aktiviti seumpama ini. Sekiranya sukar menjemput ahli politik, atas 'kekangan' tertentu yang selalu membebankan pelajar, tidak salah menjemput tokoh akademik.

Wang tentu sahaja halangan utama. Aku perlu bersetuju dengan hal ini. Bagaimana pun, inilah masanya mereka menganjurkan aktiviti yang lain bagi mendapatkan wang persatuan. Anjurkan Malaysian Food Festival pula. Acara ini bukanlah sasaran utama. Sasaran utama ialah wang bagi mengendalikan kegiatan yang lain.

Begitu juga dengan persatuan pelajar yang lain. Sesekali mereka perlu merancang untuk mengadakan aktiviti seperti "Persediaan Alam Kerja" bagi mereka yang berada di tahun akhir. Ia juga perlu dijalankan sebagai aktiviti tahunan. Banyak hal yang patut didedahkan. Bagaimana menulis resume. Bagaimana menghadapi temuduga. Jangan anggap ini hal yang mudah. Sekiranya anda menggunakan email yang pelik,
kakibotol@yahoo.com bagi mengirimkan email kepada jabatan sumber manusia misalnya, email anda akan dipadamkan begitu sahaja. Jadi banyak hal yang tersembunyi yang patut didedahkan.

Bagaimana pula untuk mengendalikan mesyuarat. Memang setiap hari kita bermesyuarat. Tetapi adakah kita menggunakan format yang betul. Adakah rahsia lain bagi mengendalikan mesyuarat dengan berkesan.

Program-program pembangunan insan seperti ini patut diperbanyakkan. Jangan hanya bercakap soal hati. Hidup bukan sekadar hal hati. Hal lain juga.

Sebab itu - persatuan anak muda ini perlu ada penasihat di kalangan orang dewasa. Di Malaysia, biasanya pensyarah yang akan menjadi penasihat. Di sini pun, kebanyakan pelajar pasca-siswazah ialah pensyarah. Mereka ini patut didekati bagi mendedahkan pengalaman mereka. Lantik mereka sebagai penasihat. Tetapi ingat, jangan biarkan mereka mengawal aktiviti anda. Mereka hanya sebagai pembimbing. Itu sahaja.

Sekarang ini, kalau ada orang bertanya aku - apa aktiviti pelajar kita, aku tidak tahu.
Yang aku selalu dengar ialah BBQ. Sebab itulah mungkin banyak persatuan pelajar sedang 'dimakan' oleh badan dari luar.

Bagaimana pun, ada hal yang sangat terpuji untuk anak muda ini. Mereka lebih berdikari dibandingkan dengan teman-teman mereka di dalam negara. Ini hal yang mungkin tidak didapatkan kalau anda tidak ke luar negara.

Ini hanya pandangan aku. Aku mungkin tersalah dengar dan terlepas pandang.

Sunday, 19 September 2010

Ingin belajar di luar negara?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari dulu, aku terserempak dengan satu keluarga Melayu di kampus universiti. Mereka datang untuk melihat universiti sebelum mahu mendaftarkan seorang ahli keluarga mereka untuk belajar ijazah sarjana muda di sini. Khabarnya, pelajar itu akan dibiayai oleh ahli keluarga.

Tidak kisahlah aku hal itu.

Bagaimana pun, kalau orang bertanya aku - aku akan cadangkan agar pelajar kita hanya membuat ijazah sarjana muda di dalam negara sahaja, melainkan kalau pengajian itu adalah ditaja atau bagi bidang kritikal, atau ingin melanjutkan pengajian ijazah tinggi.


Bagi ijazah pertama, sebenarnya tidak ada apa yang lebihnya belajar di luar negara dibandingkan dengan apa yang ditawarkan di dalam negara. Ijazah pertama hanyalah pengajian bersifat asas. Ia tidak menjurus kepada sesuatu yang bersifat spesifik. Jadi, daripada digunakan wang yang besar untuk belajar di luar negara, adalah lebih baik belajar di dalam negara sahaja. Wang yang ada itu boleh disimpan bagi mengikuti pengajian ijazah lanjutan yang tempohnya lebih pendek.

Di sini - sesekali aku juga masuk ke kelas mengajar. Melihat kepada anak muda barat yang duduk di dalam bilik kuliah, aku tidak melihat bahawa mereka akan lebih pandai dibandingkan anak muda kita. Sama sahaja perangainya. Mereka mendengar dan mengambil nota. Mereka juga tidak berani bertanya. Mereka juga sama tidak fahamnya seperti anak-anak muda kita di bangku universiti.

Semua ini kerana apa yang mereka dengar itu ialah hal yang baru. Hal yang asas.

Ijazah pertama hanyalah kelas pendedahan sahaja. Ia sekadar zaman peralihan dari sekolah menengah ke satu bidang lain yang banyak dipandukan oleh konsep dan teori. Lebih sedikit hanyalah kerana mereka menggunakan bahasa Inggeris. Atau cara layanan pensyarah dan anak murid yang agak berbeza. Itu sahaja.

Selebihnya - budaya plagiat juga cerita biasa. Mencari sumber akademik dari sumber yang tidak dibenarkan, seperti dari wikipedia juga adalah hal yang sama seperti kita. Budaya malas ke kelas juga hal yang biasa. Jadi untuk dikatakan belajar di luar negara sebagai sesuatu yang istimewa sebenarnya tidaklah selalu betul.

Yang menjadikan belajar di luar negara seperti istimewa hanyalah kerana 'glamour' sahaja. Ia dilihat hebat kerana memang kita selalu mengagungkan sesuatu dari luar. Pelajar luar negara dipandang tinggi kerana mereka berupaya berbahasa Inggeris dengan baik - walaupun aku tidak pernah percaya bahawa keupayaan bahasa Inggeris mengukur darjah intelektual seseorang. Malangnya, itulah cara kita berfikir sejak sekian lama. Yang luar tetap dipandang tinggi.

Bagi bidang kritikal seperti sains, kejuruteraan atau perubatan, mungkin ada wajarnya belajar di luar negara kerana banyak teknologi baru boleh dipelajari.

Begitu juga bagi ijazah lanjutan. Ada banyak pakar yang boleh kita mendapatkan ilmu baru.


Tetapi bagi bidang sains sosial seperti media, psikologi atau sosiologi - tidaklah perlu pergi terlalu jauh hingga ke luar negara. Anda akan berjumpa dengan ilmu yang sama juga, kerana ia hal yang asas sahaja. Anda akan diajar dengan perkara yang sama juga.

Melainkan kalau ada pihak lain yang menawarkan penajaan. Itu hal yang lain.


Selain itu - pendedahan hidup di luar negara pada usia yang terlalu muda adakalanya tidaklah begitu 'menyihatkan' bagi sesetengah orang. Mereka ini, apabila pulang nanti, ada yang gagal berkomunikasi dalam masyarakat. Ada yang tidak mampu mengadaptasi dalam persekitaran yang baru - yang lebih mencabar dan ganas. Masa setahun dua diperlukan bagi belajar memahami sistem dan norma di negara kita.

Semua ini perlu difikirkan juga.

Siri berikutnya: aku akan cuba ulas pengamatan aku tentang aktiviti persatuan pelajar luar negara.

Thursday, 16 September 2010

Serial Killer- Part 2: waras atau tidak?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selama ini, kita menyangka bahawa pembunuhan bersiri hanya berlaku dalam filem. Bagaimana pun, melihat kepada pelbagai kejadian pembunuhan kejam yang berlaku dalam budaya kita - ada baiknya kita juga perlu sedikit sebanyak mengetahui apakah sebenarnya yang dikatakan pembunuh bersiri.

Melihat kepada beberapa kes terbaru, pelbagai teori muncul. Teori semata-mata tanpa sedikit asas pengetahuan tidak berguna.

Terdapat beberapa jenis kategori pembunuhan bersiri yang patut anda tahu.

Visionary type - pembunuh melakukan siri pembunuhan kerana dorongan halusinasi atau bisikan halus. Ia sama ada menyifatkan pembunuhan itu sebagai sesuatu yang diyakininya sebagai betul, atau menganggap mangsa sebagai manusia jahat yang patut dibunuh.

Mission-Oriented type - menggunakan kelopok sasaran tertentu. Jack the Ripper hanya menumpukan kepada manusia pelacur. Bagi pembunuh seperti ini, mereka menganggap mangsanya sebagai manusia durjana. Sabai pula hanya menyasarkan wanita tua berusia 70 tahun ke atas.

Hedonistic type - pembunuh membunuh mangsa untuk mendapatkan keseronokan, sama ada yang bersifat lust killer, atau thrill killer. Lust killer membunuh untuk mendapatkan keseronokan seks, walaupun tidak semestinya hubungan seks berlaku. Sebagai orang awam, lust killer ini dapat difahami dengan menonton filem Draculla atau
Cannibal Holocaust. Ini adalah bentuk keseronokan.

Thrill killer pula lebih kepada pembunuh yang suka melihat mangsa menderita sebelum mati. Mereka akan menyiksa dahulu mangsa. Sebaik sahaja mangsa terbunuh, keseronokan tadi berakhir. Mangsa baru perlu dicari.

Dalam kebanyakan kes pembunuhan bersiri, kebanyakan pembunuh adalah manusia yang sakit jiwa. Mereka walaupun melakukan kejahatan, tetapi sebenarnya mental mereka tidak betul lagi.

Bagaimana dengan kes pembunuhan yang sekarang hangat diperbualkan? Adakah pelakunya waras. Menurut pakar psikitiari seperti yang dilaporkan di
akhbar, pelakunya adalah manusia waras. Aku sependapat dengan pakar tersebut. Ia bukan dorongan halusinasi, atau seperti kecenderungan oleh Sabai dalam siri sebelumnya.

Kalau begitu, apakah kategori yang sesuai dengan kes tadi. Mungkin tidak ada satu pun kategori yang sesuai. Bagaimana pun, ahli psikologi mengkelaskan beberapa kategori lain. Antaranya ialah crime spree killer - membunuh untuk keseronokan dan manfaat kewangan.

Nanti kita sambung dengan profil pembunuh bersiri. Itu pun kalau ada masa.

Semoga anda boleh tahu siapa mereka.

Wednesday, 15 September 2010

Serial killer - Part 1

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
“I am down on whores and shan’t quit ripping them",
(Jack the Ripper, dalam suratnya kepada media).


Sejak beberapa tahun ini, kita mendengar begitu banyak kes pembunuhan tragis di Malaysia. Terbaru ialah pembunuhan jutawan kosmetik Datuk Sosilawati Lawija dan 3 orang yang lain. Pembunuhan ini dikatakan dilakukan oleh suspek yang dikaitkan dengan beberapa siri pembunuhan lain. Aku tidak berminat mengulas hal ini.

Kita ulas hal lain. Kita ulas personaliti pembunuh bersiri.

Salah satu kes besar pembunuhan bersiri berlaku di Itali pada tahun 1995-1997 oleh Ben Mohammed Ezzedine Sabai, seorang pendatang Tunisia. Dia dikatakan telah membunuh 15 wanita, kesemuanya berusia 70 tahun ke atas. Kecuali tiga mangsa, kebanyakan mangsa ditikam di bahagian leher, terutamanya pada bahagian kiri.

Mengapa membunuh wanita tua yang tidak ada hubungan dengannya?

Sabai dikatakan mempunyai kecelaruan anti sosial, dan sexual sadisme. Atau dalam kata lain, ia mempunyai rangsangan seks yang pelik iaitu ingin melihat mangsa meronta-ronta. Kebanyakan perogol dikatakan mempunyai personaliti ini - mereka suka melihat mangsa meminta simpati mereka. Inilah yang dikatakan sadisme. Begitu juga dengan pembunuh.

Mengapa dia menikam leher pada bahagian kiri? Ini bermaksud pembunuh mungkin menggunakan tangan kanannya.

Sekitar lewat tahun 1950-an, Garvey Glatman, dikatakan sebagai pembunuh bersiri pertama yang suka mengambil gambar mangsanya. Ini juga satu pengalaman yang pelik bagi manusia normal seperti kita.

Walaupun banyak sebab yang boleh menyebabkan terjadinya pembunuhan bersiri ini - termasuk faktor mendapatkan wang - bagaimana pun kajian psikologi mendapati bahawa kepuasan utama bagi pembunuh bersiri ini bukanlah ganjaran luaran.

Sebaliknya ia didorong oleh kepuasan dalaman yang ada dalam minda manusia itu sendiri. Mereka merasa lega dengan membunuh manusia. Motif utama bukanlah wang, sebaliknya bagi memuaskan kehendak psikologinya. Kalau wang adalah motifnya, orang yang sudah kaya tidak akan membunuh. Penjenayah mungkin perlu merompak sahaja. Mereka juga tidak akan membunuh berkali-kali.

Pembunuhan bersiri juga didapati mempunyai modus operandi yang sama oleh pelaku yang sama. Ini bermaksud ia berlaku secara terancang. Jarang pembunuhan bersiri ini berlaku secara tidak sengaja.

Bagaimana dengan kes yang sedang hangat di Malaysia sekarang ini? Kita tidak tahu.

Kita sambung. Ini baru pengenalan. Kita akan sambung dengan tajuk kategori atau jenis pembunuhan bersiri. Kalau sempat, kita juga perlu tahu siapa Jack the Ripper.

Monday, 13 September 2010

Iklan untuk warga Adelaide

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Salam to all,
Prof A Wahab Ali sedang berada di Adelaide. Aku tidak pasti sama ada pelajar-pelajar undergrads terbiasa mendengar nama ini, memahami khalayak sastera kita juga sebenarnya tidaklah begitu besar dibandingkan dunia maju yang lain.

A Wahab Ali merupakan seniman besar negara, terkenal sebagai penyajak hebat. Juga merupakan salah seorang pemenang SEA Award, satu pengiktirafan besar dalam dunia penulisan. Beliau juga adalah panel bagi kebanyakan anugerah sastera di negara kita. Beliau juga adalah bekas profesor di Universiti Malaya dan juga pernah berkhidmat di Leiden University, Belanda. Terakhir sekali berkhidmat sebagai Penulis Tamu di Institut Alam dan Tamadun Melayu, UKM.


Jadi aku merancang ada baiknya untuk menjemput beliau memberikan diskusi - misalnya bagaimana untuk menjadi penulis, atau apa-apa sahaja yang berkisar dengan kesusasteraan dan kesenian. Mungkin juga boleh berkisar tentang pengalaman sebagai penulis.

Sebenarnya tidak mudah untuk mendapat peluang bertemu dengan penulis besar seperti ini. Tentulah juga, pelajar-pelajar undergrads (postgrads juga!) diberikan lebih banyak peluang untuk mendapatkan tunjuk ajar dan pendedahan bersemuka dengan tokoh seperti ini.


Tentu - ia juga sesuai untuk semua para blogger kecil dan besar di Adelaide ini - kerana bloggers juga adalah penulis rasa, perakam pengalaman. Peminat dan pembaca blog juga sebenarnya adalah sebahagian khalayak yang patut bertemu dengan tokoh hebat ini.

Sesiapa ada cadangan bagaimana boleh kita kendalikan program dengan seniman besar ini? Contact aku di fakirfikir@gmail.com

Tiada apa kali ini

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tiada berita hari ini.

Aku terasa ingin mengulas kes pembunuhan kejam jutawan kosmetik bersama 3 orang yang lain. Mengapa orang sanggup membunuh. Mengapa orang tidak ada perasaan.

Orang baik tidak akan membunuh kucing, apatah lagi membunuh manusia. Aku akan ulas dari sudut psikologi. Tunggu, aku perlu membuat sedikit pembacaan. Ini hal yang melibatkan personaliti, naluri dan sejarah panjang tamadun manusia.

Ia bermula sejak zaman Qabil dan Habil lagi.

Mengapa pula orang yang sedang marah atau melakukan keganasan akan semakin buas apabila mangsanya meronta-ronta, atau merayu.

Mengapa begitu?

Saturday, 11 September 2010

Edisi raya tahun ini

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari Raya sudah berlalu.

Semalam, aku memulakan pagi dengan bersama bersembahyang sunat di Masjid Al-Khalil. Seperti biasa anda akan melihat pakaian raya yang bersifat global. Semua bangsa dengan pakaian tradisionalnya, atau sekurang-kurangnya dengan gayanya tersendiri. Tidak kurang gadis dan wanita berpakaian seksi - seperti gamaknya orang mahu ke disko. Tidak mengapalah, hari raya bukan selalu. Semoga tahun depan dia menutup aurat.

Selesai sembahyang - bergambar bersama teman-teman sealiran. Bergambar juga bersama blogger Swinging Bowl. Tahun lepas kami bertiga - bersama Bentara Krenmaut. Tahun ini dia tentu sudah pening kepala membahagi duit raya kepada budak-budak di kampung.

Tahun depan, aku harap aku juga sudah balik. Biar Swinging Bowl bergambar seorang diri berlatar belakang batu nesan kubur di tepi masjid.

Kami memulakan raya bersama beberapa teman lain di Bonython Park. Dalam 30-40 orang termasuk budak-budak. Kebanyakannya pelajar pasca siswazah. Ada juga beberapa pelajar sarjana muda.

Cuaca yang indah menjadikan suasana raya ini bertambah seri. Aku ingatkan aku tidaklah beraya sangat tahun ini. Nampaknya tidak. Jam 11 malam baru aku sampai ke rumah. Beraya di beberapa buah rumah. Ada juga yang sepertinya beraya di tanahair, dengan lemang dan segala macam kuih raya. Ada pula yang sekadar air kopi. Sebenarnya, bagi kami - itu tidaklah penting sangat.

Hari ini aku beraya di rumah. Ada manuskrip untuk dihantar ke jurnal. 100% sudah siap. Cuma menunggu sedikit komen dan suntikan bahasa tinggi dari guru bahasa universiti - Monica Behrend. Dia ini selalu tolong aku. Itupun kalau aku sempat menghantar untuk semakannya.

Raya di luar negara. Ada yang indah, ada yang tidak.

Thursday, 9 September 2010

Beberapa minit sebelum Syawal

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sekarang jam 5.45 petang waktu Adelaide. Lima belas minit lagi akan masuk waktu berbuka. Menutup cerita Ramdahan luar negara tahun ini. Membuka cerita beraya di luar negara pula. Semoga ia menjadi Ramadhan dan Syawal terakhir untuk aku di bumi Adelaide yang sepi ini.
(Ini gambar kenangan bersama budak-budak Lingkaran Sahabat Sastera setahun yang lalu yang datang untuk makan-makan di rumah aku. Gambar aku tidak pernah ada. Keterangannya baca di SINI, Berita Harian)

Lima belas minit lagi - kita akan menyambut malam raya.


Jalanraya penuh sesak. Ibu ayah menunggu di depan pintu. Anak-anak pulang dengan kereta baru. Yang kurang sedikit, mungkin dengan motosikal. Ada pula yang hanya menaiki bas. Ia mengimbau cerita aku 20 tahun dulu. Kadang-kadang membeli tiket bas sebulan lebih awal. Pada malam untuk menaiki bas, kaunter bas ditutup. Syarikat bas tiada lagi. Membeli pula tiket bas tambahan. Bas buruk, harga mahal.

Musim raya memang musim indah. Indah dapat berjumpa teman lama yang hilang. Dapat berkumpul dan berborak. Melihat budak-budak berlari dan bermain mercun. 20 tahun dulu, kitalah budak-budak itu. 20 tahun dulu kitalah kemeriahan itu. 20 tahun mendatang, raya pasti bukan milik kita lagi. Raya sudah menjadi milik orang lain.

Sekarang ini - hari raya sudah menjadi musim yang lain. Musim para peniaga membuat untung. Inilah waktunya harga tiba-tiba menjadi mahal. Inilah masanya tiba-tiba muncul bermacam kuih yang rasanya sama sahaja. Mungkin produksi dari kilang di China. Tiba-tiba ada baju Melayu yang bermacam fesyennya. Pengutip beras zakat juga tiba-tiba banyak di tengah bandar.

Raya di Adelaide - tiada apa. Kalau ada lemang pun, lemang tanpa buluh. Ketupat daun palas pasti sampai kiamat pun tak akan bertemu lagi. Kuih raya hanya beberapa jenis sahaja. Banyak yang membeli kek dari pasaraya. Takbirnya juga tidak bernada syahdu seperti di negara kita. Tidak ada kunjung mengunjung. Boleh berkunjung dengan syarat dijemput dulu. Tidak boleh sekadar singgah ke rumah orang di hari raya. Mungkin tidak ada sesiapa pun di rumah.

Di mana kami beraya tahun ini. Mungkin di padang.

Alangkah tidak indahnya.

Tapi pastinya, satu saat nanti inilah masa paling indah untuk diimbau. Yang terindah ialah yang tertinggal.

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI - untuk semua yang ada waktu untuk beraya, dan juga untuk mereka yang tidak ada peluang untuk beraya. Pesanku - jangan menangis di pagi raya. Tidak ada sesiapa pun akan bersimpati dengan anda. Semua orang sedang sibuk berpesta.

Wednesday, 8 September 2010

Salam Aidilfitri 1431

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Insyaallah, rakyat Malaysia akan menyambut Aidilfitri Jumaat nanti. Seperti biasa, kami di Adelaide akan dihadapkan dengan perlagahan pendapat mengenai bila hari yang patut menyambut Aidilfitri. Mungkin esok, dan mungkin pula lusa. Tapi berdasarkan pemerhati bulan, kemungkinan besarnya bulan tidak kelihatan malam ini, bukan sahaja di Australia, juga di Malaysia. Baca di sini.

Salam Aidilfitri - untuk semua pembaca dan pengunjung blog ini, sama ada kenal atau tidak. Maaf juga sekiranya ada tulisan atau patah kata yang membuatkan anda terluka, atau berasa tidak bahagia, sama ada ia berlaku secara sengaja atau tidak. Semua itu adalah atas kekhilafan diri.

tangan dihulur mengucap salam
tanda muafakat sesama insan
indahnya nolstalgia di masa silam
adanya kamu menjadi teman

mungkin seiras sepohon pinang
tetaplah ia bukan kelapa
kata yang indah moga dikenang
patah yang buruk harap dilupa

sahabat handai datang bertandang
pagi Syawal menjadi riuh
tatkala menjamu ketupat dan rendang

usah dilupa kami yang jauh

SELAMAT HARI RAYA
Maaf Zahir & Batin
FakirFikir

Sunday, 5 September 2010

Seminggu menjelang raya

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Berbuka apa petang ini. Sudah bershoppingkah? Sudah membeli kueh raya. Sudah membeli tirai baru. Sudah membeli baju Melayu? Berapa kotak mercun sudah dibeli untuk anak? Duit siling bagaimana? Sampul wang raya sudah siap? Raya di mana tahun ini? Kampung isteri atau suami. Atau hanya beraya di dalam pejabat seorang diri?

Cukupkah duit untuk balik kampung? Sudah dihitung berapa anak saudara yang ada. Belum termasuk anak jiran. Juga jangan lupa dibilang berapa banyak tol sebelum sampai ke kampung. Berapa hari bercuti? Cukupkah?

Inilah soalan yang selalu ada setiap kali berhari raya. Ia muncul setiap kali mahu menjelang hari raya.

Soalan yang jarang kita tanya - mungkin aku salah seorang yang akan ditimpa kemalangan di jalanraya.

Memandu berhati-hati. Agar semua selamat sampai.

Bagaimana raya di Adelaide?

Kami tak berfikir semua itu.

Friday, 3 September 2010

Update survey

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sepatutnya tidak ada lagi tajuk ini. Sepatutnya aku sudah tulis bab penutup, kemas barang dan balik kampung. Nampaknya supervisor aku memang tidak suka aku bergoyang kaki.

Tadi - pembantu penyelidik aku telah berjaya mendapat 20 respondent dari dua organisasi. Terima kasih kepada MatYee di Talisman. Ini kawan lama aku di masa bujang. Sekarang sudah jadi bos besar dan pakai BMW. Aku sahaja yang masih naik bas. Terima kasih juga buat Abang Zaidi di Jabatan Geologi. Ini juga kawan lama yang mana kami mula berkenalan di Penang ketika mencuba menguatkan lidah ketika ambil ujian IELTS dulu.

Kali ini - pembantu penyelidik aku orang baru. Bukan lagi Ann dan kakaknya. Bukan kerana Ann dan kakaknya tidak bagus.

Tetapi memandangkan kajian ini perlu bertemu dengan ketua jabatan, pengurus kanan, pengarah, penguasa polis atau profesor - yang kebanyakannya sama ada kawan lama atau kawan baru aku - jadi aku rasa perlu pembantu penyelidik yang lebih dewasa sedikit. Senang mereka hendak berbual nanti. Pembantu penyelidik ini pula manusia psikologi seperti aku - jadi senang dia hendak 'menggoreng' ayat kalau ada ketua yang bertanya hal metodologi yang pelik.

Esok - dia akan merayau lagi. Jangan bimbang, dia tidak akan singgah di rumah anda. Dia hanya akan singgah di pejabat kawan-kawan lama aku sahaja.

Wednesday, 1 September 2010

Misi bermula lagi

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semua orang sudah berhenti bercakap hal merdeka. Aku juga.

Kita kembali kepada rutin biasa.

Besok atau lusa - projek kutipan data aku akan bermula lagi. Ini kali ke-6 aku melakukan kutipan data. Data yang dulu, ada yang songsang, ada yang terbarai. Ada yang bagus, ada yang berguna.

Mengapa bidang sains sosial hanya mengutip data dengan menghimpunkan jawapan orang. Bukankah itu hal yang tidak tepat. Mengapa tidak melakukan kajian eksperimen. Mengaapa tidak hal ulangkaji.

Satu hal yang perlu anda tahu - memang kajian sains sosial bersandar kepada persepsi manusia. Tetapi persepsi itulah yang telah membawa kepada tingkahlaku. Dari mata turun ke hati - kata orang tua kita. Katakan 1,000 orang berkata bahawa orang yang tertekan akan menyebabkan rumahtangga kacau bilau - hakikatnya itu jugalah tindakan yang diambil oleh manusia dalam dunia realiti. Semua ini bermula dengan persepsi atau andaian tadi.

Tidakkah ada kajian makmal untuk bidang psikologi? Sebenarnya ada. Ini juga sebenarnya minat kecenderungan aku. Tetapi kerana kajian experimen ini memerlukan pakar yang lain untuk menyelianya, sukar untuk bertemu dengan penyelia yang arif dalam bidang ini.

Apa persepsi anda terhadap orang di sekeliling anda? Itulah juga tindakan anda akhirnya. Kalau anda melihat orang di Kuala Lumpur tidak boleh dipercayai, maka anda akan menutup pintu rumah dengan rapat, dengan dikunci oleh 3 pasang mangga, dan beberapa jaring pagar. Anda akan memenjarakan hidup anda dalam penjara yang dibuat sendiri.

Semuanya bermula dengan pandangan anda mengenai manusia lain. Itulah psikologi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails