Yang Ikut

Friday, 30 July 2010

Doa munajat pagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jam 5.30 pagi. Adelaide adalah bandar yang mati. Tiada para pekerja tolak ikan dan sayur seperti di Pasar Borong Selayang. Tiada warung teh tarik. Tidak kedai mamak yang bernyala sampai ke pagi. Tiada mat rempit dan minah bohsia yang baru pulang. Tiada azan Subuh. Tiada ayam berkokok riang. Tiada apa-apa di pagi yang dingin ini. Tiada sajak di bawah kolong langit dinihari. Para pemungut sampah bandaraya, mengutip hamis hidup manusia juga belum bersedia dengan lori dan penyapu.

Yang ada hanya aku. Yang ada hanya kabus sejuk dalam suhu bawah 10 darjah celcius ini. Yang ada hanya data-data yang terbarai pecah. Yang ada hanya kertas-kertas putih berconteng di sana sini.

Jam 5.30 pagi di Adelaide. Bandarnya hidup dalam lagu yang bosan. Manusianya bernafas dalam ruang yang sepi. Siapakah yang sedang bermunajat di pagi sepi ini. Meminta Tuhan mengampunkan segala dosa manusia. Siapakah yang berdoa jam seperti ini. Meminta jalan untuk umat. Siapakah yang bertasbih di kala ini. Meminta harap agar anak bangsa kita tidak ditimpa kecelakaan.

Dalam ruang dingin ini, siapakah manusia yang lebih suci di antara para pengutip sampah yang menyelamatkan manusia dari najis yang busuk, atau para pemimpin yang berfikir resah bangsanya, atau para alim yang sedang berdoa.

Pagi di Adelaide. Manusianya masih bermimpi.

Pagi di Adelaide. Tiada apa yang lebih diharapkan di subuh bening ini.

Aku harap Tuhan mempermudahkan jalan.

Mai Pen Rai - kata orang Siam.


Wednesday, 28 July 2010

Andai dapat ku undur masa

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Zara, kawan baik aku memberi komen bahawa blog aku ini kian membosankan. Aku pun terasa begitu. Mungkin hidup aku juga kian membosankan. Tiga bulan yang berlalu, aku memang manusia yang bosan. Tiga bulan yang mendatang, hidup aku pasti lebih membosankan.

Jadi aku masukkan lagu ini - Andai Dapat Ku Undur Masa'. Ini lagu ketika aku masih muda. Sekarang ini, aku tidak tahu siapa lagi penyanyi yang ada di Malaysia.



Aku masih ingat lagi, bulan 10, tahun 2007 aku datang ke Adelaide. Dari lapangan terbang Adelaide, aku naik teksi turun ke rumah Isuzu Aizu, Aini dan Aisyah. Ada beberapa orang lagi anak dara lain yang tidak aku ingat namanya. Terima kasih untuk mereka semua. Mereka hanya aku kenal kerana mereka ada blog. Itulah perkenalan singkat kami. Kini, semuanya telah hilang. Yang masih tinggal ialah blog mereka.

Masa itu, aku ingat 3 tahun ini cukup panjang. Nampaknya, 3 tahun yang berlalu itu hanya seperti beberapa hari yang dulu sahaja. Badan aku yang kurus pun tidak bertambah kilo pun lagi. Tiga bulan dari sekarang, 3 tahun yang ditakutkan itu bakal tiba.

Apa yang telah aku pelajari? Banyak. Persahabatan dan persaudaraan melengkapkan catatan perjalanan di negara orang. Banyak cerita yang kita dengar. Ada sahabat yang kekal, ada hilang. Ada yang menjadi seperti saudara, masa susah dan senang sentiasa bersama. Ada yang hanya sekadar kawan mengangguk kepala. Ada yang tidak kita tahu pun kewujudannya.

Semua orang ada kelebihannya tersendiri. Yang kaya tempat berhutang. Yang susah tempat mendengar cerita. Yang tua tempat merujuk. Yang muda tempat aku mengutuk.

Di awal kedatangan aku dulu - rumah aku biasanya menjadi 'port' manusia melepak. Setiap Sabtu dan Ahad pasti ada manusia. Kerana 'port' itulah, aku kenal banyak manusia di bumi Adelaide ini. Yang belajar dan yang tidak. Penduduk tetap atau perantau sementara seperti aku. Cuma sejak kehidupan aku kian membosankan, dan aku juga menjadi manusia yang membosankan, aktiviti itu sudah menjadi kurang. Kami mencari 'port' baru yang lain pula. Andai dapat ku undur masa, pasti aku akan menjadikan rumah aku 'port' lagi! Tapi, sepertinya tidak.

Sebenarnya, rumah aku biasa menjadi 'port' untuk banyak manusia. Dahulu di Kuala Lumpur, dua anak saudara aku beberapa tahun tinggal di rumah aku. Kini seorang darinya sudah menjadi manusia korporat yang kaya. Aku sekadar berasa gembira. Adik ipar juga pernah tinggal bersama. Ketika itu mereka masih muda. Ada yang ingin hanyut terjebak dengan arus kota raya yang alirnya sangat keras. Pesanku, 'jadilah diri kita sendiri'. Kini semuanya sudah dewasa dan ada anak isteri.

Bento - ketika proses pemulihannya juga, sering keluar masuk rumah aku. Ia bagaikan pusat serenti tidak berdaftar.

Kehidupan aku ini sebenarnya mudah sahaja. Aku tidak kaya. Kerana aku tidak menghimpun wang atau membeli harta. Wang bagi aku hanya tahan untuk sebulan dua sahaja. Selebihnya aku tidak tahu ke mana.

Tetapi sepanjang perjalanan hidup ini, aku ditakdirkan mempunyai banyak kawan. Sebilangan daripadanya kini ialah orang yang berada, pada mata kasar aku. Walaupun, pada akhirnya kehidupan mereka semacam itu juga. Tentulah juga ada yang telah berubah. Ada yang berasa begitu tinggi. Tidak mengapalah. Aku seperti aku juga. Aku tidak perlu menjadi orang lain.

Andai dapat aku undur masa, aku pasti seperti itu juga.

Tuesday, 27 July 2010

Kalau aku bukan Melayu

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Orang Melayu tidak pandai menyimpan rahsia hidupnya. Kita gemar membuka segala yang buruk di ruang terbuka. Kita bergaduh setiap hari - sesama sendiri. Kita mencari salah satu sama lain.

Ini sebahagian cerita orang Melayu yang tak akan kunjung padam. Kita hanya akan diam bergaduh sesama sendiri - setelah kita tahu bumi ini bukan milik kita lagi. Kita akan berhenti untuk menyaman sesama kita setelah kita tahu semua itu sudah tidak ada makna.

Apa puncanya semua ini. Adakah kita sedang berebut harta karun. Atau kita sedang merebut kuasa? Atau kita merebut kedua-duanya.

Masalah orang Melayu yang paling besar ialah menguruskan kuasa. Bila kita berkuasa, kita cenderung untuk memegangnya selama-lamanya. Kita tidak peduli orang lain lagi.

Orang lain tahu - ini kelemahan kita. Jadi bagaimana mereka menjerat kita? Mereka memberi kita rasuah. Kita pula menggunakan wang itu untuk mengekalkan kuasa. Jadi, kita berkuasa, si pemberi rasuah pula menjadi tok dalang yang memainkan nasib kuasa kita.

Bukan lagi rahsia - apabila setiap kali ada pemilihan, ada orang itu dan orang ini menghantar wakil untuk memberikan wang sogokan untuk memilih. Tapi, bagaimana untuk membuktikannya? Orang yang menerima - tentulah sangat bodoh kalau melaporkannya. Orang yang memberi pula - tidak akan mengaku, kerana yang memberinya ialah orang lain.

Orang berkata, bahawa rasuah itu milik parti tertentu. Sebenarnya tidak. Rasuah milik mereka yang ada kuasa. Tidak berguna merasuah orang yang tidak ada kuasa. Pemimpin yang sedang kalah seperti ayam sabung yang kepenatan, tidak akan mengharapkan wang sogokan lagi untuk menentukan nasib kuasanya. Dia tahu tidak akan menang. Orang yang membantu memberikan dana juga tidak bodoh untuk melabur kepada ayam sabung yang patah tajinya.

Sebab itu - orang Melayu selalu gagal dalam menggerakkan dasar dan polisi. Ia tidak sampai ke tangan orang bawah kerana banyak sangat ketirisan. Ia perlu dibahagikan kepada mereka yang menyumbang. Prof Syed Hussin Al-Attas semasa hidupnya, banyak menulis mengenai hal rasuah. Seperti biasa, tulisan akademik hanya akan tinggal sebagai nota lama untuk disimpan di perpustakaan.

Orang Melayu - selagi tidak mampu menguruskan kuasanya, selagi itu tidak mampu menguruskan dirinya. Selagi tidak mampu menguruskan diri, selagi itu tidak akan mampu menguruskan kuasa.

Kalau aku bukan Melayu - tentu aku tidak akan segusar sekarang.

Saturday, 24 July 2010

Bila aku tiada apa-apa

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bila aku tiada apa-apa untuk diceritakan. Tiada kisah untuk diriwayatkan. Tiada mimpi untuk ditafsir. Angin pun tidak berhembus.

Jadi aku upload sahaja lagu lama - lagu ketika aku masih muda. Sekitar tahun 1996. Masa itu aku pun tidak tahu apa perjalanan hidup aku sebenarnya. Umur 24 tahun. Mungkin sebaya pembaca yang sedang membaca blog ini. Kalau roda hidup dapat diputar kembali, tentu aku memilih untuk kembali menjadi muda.

Tetapi itulah hidup. Hidup perlukan keberanian. Tanpa keberanian tidak ada apa yang boleh dilakukan. Memilih untuk melakukan PhD adalah keberanian. Memilih untuk bercinta adalah keberanian. Memilih untuk berkahwin adalah keberanian. Memilih untuk berkata benar adalah keberanian.

Memilih untuk tidak dipilih adalah keberanian. Jangan menangis adikku.


Wednesday, 21 July 2010

Menangislah sekarang

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lebih 20 tahun dulu, ketika aku masih bersekolah - aku bukanlah orang yang rajin. Hampir semua subjek sains dan matematik aku tidak faham. Aku juga tentulah bukan orang yang cerdik. Kalau aku cerdik, sekarang ini aku sudah jadi Profesor. Tidak pun jadi kontraktor kelas F. Ada kereta BMW baru.

20 tahun dulu - aku sudah lama ada rokok dalam poket. Rokok Dunhill merah seperti yang aku hisap sekarang juga. Cuma waktu itu, ada pek 7 dan 10 batang lagi. Sekarang ini cuma ada 14 dan 20 sahaja.

Beberapa hari lalu - terdengar berita yang anak saudara aku menerima surat kerana rekod kedatangannya ke sekolah tentulah tidak baik. Aku sebenarnya tahu tabiat merokoknya lama dahulu. Dia baru tingkatan empat. Rekod akademiknya juga tidaklah begitu baik.

Aku lantas tekan nombor telefon mencari anak saudara aku ini. Aku tanyakan siapa kawan-kawannya. Berapa batang rokok di hisap sehari. Nombor berapa dia dapat di sekolah. Berapa A dia dapat. Berapa jam dia membaca buku dalam sehari. Aku juga memberitahu - bahawa satu masa dahulu aku juga sedikit 'rock'. Tetapi ada banyak hal yang orang patut tahu bagaimana untuk menjadi warga rock yang betul.

Aku tidak kisah hal merokok. Tidak juga aku kisah hal kedatangan. Bagi aku semua itu cerita nakal dunia remaja.

Tetapi - aku sangat kisah kalau berkawan dengan orang yang tidak betul. Nakal tidak mengapa, berkawan dengan manusia tidak betul menjahanamkan masa depan. Berkawan dengan orang yang tidak mahu belajar - menjadikan kita juga tidak akan belajar. Berkawan dengan orang malas, menjadikan kita lebih teruk dari aborigin bumi Australia. Rock tidak mengapa - menjadi rock tanpa tahu punca kejadian akan memudaratkan akal. Aku sangat bimbang - mereka yang ingin menjadi 'hebat' tanpa tahu asal usul - kemudiannya mencari kehebatan lain. Aku sangat takut dengan wabak air ketum, yang kini menjadi trend baru dicampurkan ubat batuk. Itu sangat aku bimbangi.

Sebab itu - setiap yang masih muda - tidak kira mereka anak saudara aku atau bukan - harus menjadikan buku sebagai tabiat hidup. Setiap hari mesti membaca buku selama 4 jam. Kemudiannya baru boleh ingin kembali berfoya-foya atau merempit. Dulu orang kampung aku selalu salah meneka diri aku. Mereka hanya tahu aku malas ke sekolah dan merokok. Mereka tidak tahu yang aku sebenarnya membaca buku setiap hari. Aku akan pastikan ada hal yang sepatutnya aku hafal telah disimpan dalam memori - sebelum aku keluar rumah melepak.

Sebab aku bukan orang pandai. Aku juga orang susah. Tetapi, sebab merokok dan melepak adalah budaya hidup waktu itu - aku tidak dapat elak kesemuanya. Tetapi aku masih memilih manusia yang aku patut berkawan. Tidak semua manusia akan menjadi kawan aku. Mat Jun - kawan aku yang juga buas - tetapi kami sudah berborak hal Plato lama dahulu. Kami sudah tahu hal falsafah waktu kami masih remaja.

Kawan - sama ada kita merosakkan mereka, atau mereka merosakkan kita. Jadi berhati-hatilah. Kawan berseronok mudah dicari, kawan menangis payah didapatkan. Teringat kata seorang cikgu lama dahulu - 'Menangis sekarang, ketawa kemudian. Ketawa sekarang, menangislah kemudian'.

Tuesday, 20 July 2010

Di pagi jernih aku menulis

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di pagi yang jernih ini aku terasa ingin menulis hal ini dari lubuk hatiku sendiri.

Setiap kali mereka yang kita gelar pemimpin - membeli pen Mont Blanc yang beribu harganya, atau minyak wangi Idole Armani, atau mesin rod memancing Abu Garcia buatan Sweden ternama - adakah mereka juga berfikir sama ada orang seperti kita mampu membelinya. Tatakala mereka singgah tidur di hotel mewah melepas penat, berfikirkah mereka tentang kita yang tidur di bawah bumbung atap zink yang bocor di sana sini.

Tidaklah dipastikan sama ada mereka juga tahu tentang istilah 'Pantang Lalu Ulur Selalu' yang disebutkan orang kampung apabila melewati laluan lebuhraya bertol. Pernahkah mereka terfikir bagaimana orang kampung selalu mencuka mukanya walaupun harga sebungkus kopi hanya naik 10 sen sahaja. Pastilah mereka tidak tahu betapa tebalnya buku tiga lima hutang orang kampung di kedai runcit yang belum berbayar. Jumlah hutang mungkin tidak lebih dari $200, tetapi ia sangat besar bagi penduduk kampung di pinggir pekan Changlun.

Semua ini adalah cerita masyarakat yang selalu terpadam dalam korpus berita utama media nasional. Orang hanya bising dengan pembangunan mega atau koridor baru. Orang juga lebih ambil tahu tentang bail-out billion ringgit syarikat gergasi. Berita Sime Darby rugi lebih diributkan - dari sukarnya ibu tua memberikan seringgit wang sekolah anak.

Sebab itu - sesiapa sahaja yang bergelar pemimpin - baik yang kerjanya menyokong, atau tidak sudah-sudah membangkang, perlu jiwa jernih yang tahu membaca payaunya hidup masyarakat sekeliling. Hidup dalam banglow mewah sambil menonton berita CNN tidak akan mengkhabarkan cerita di balik tabir orang kampung. Bercakap tentang lobi projek baru tidak akan melambangkan maksud sebenar kekayaan negara.

Hari ini - kita banyak jutawan. Kita berbangga kerana jutawan itu orang kita. Cuma sesekali kita berasa pelik mengapa banyak jutawan ini adalah saudara mara kepada orang tertentu. Mengapa bukan Hasni kawan aku yang bijak komputer, yang tahu segala hukum komputer - CISCO, Oracle, PHP, Java dan Linux. Mengapa bukan Rahman kawan aku yang sudah lebih 20 tahun meniaga kilang perabut dengan rekaan seni terbaik. Mengapa bukan Khalid, teman aku yang meniaga ayam panggang Sarawak.

Mengapa hanya orang yang sama - dari kelompok yang sama tiba-tiba menjadi jutawan segera. Hasni akan terus menjadi kuli makan gaji di syarikat orang asing kerana bapanya hanya bekas peniaga kantin, dan bukan 'orang itu'. Rahman akan terus membungkus dirinya dengan habuk kayu selama 20 tahun lagi - kerana bapa atau abangnya bukan sesiapa. Khalid akan terus dibusukkan asap ayam panggang kerana dia tidak bakal menjadi jutawan.

Tetapi beberapa orang kawan aku yang lain - kerana mereka bijak bermain politik - ada kenalan rapat dengan orang besar - pasti mereka akan menjadi usahawan berjaya kalau nasib percaturan mereka betul.

Australia bukanlah negara yang baik dari segi hak asasinya. Orang aslinya sudah lama menjadi kambing yang berkeliaran di taman-taman. Tetapi ada beberapa hal yang boleh kita pelajari. Mereka ada banyak lebuhraya. Di South Australia - lebuhraya adalah percuma. Di Victoria - manusia diberi pilihan sama ada mahu menggunakan lebuhraya berbayar atau percuma (freeway). Kedua-duanya sama sahaja kualitinya.

Mereka yang menjadi rakyat - bahkan penduduk tetap boleh belajar di universiti dengan percuma. Hospital dan perubatannya agak mahal - tetapi rakyat perlu membeli insuran untuk menanggung kos kesihatan.


Harga barangnya mahal. Tetapi harga sayuran dan makanannya masih murah. Kalau kita terserempak dengan harga seguni kentang AUD15, jangan beli lagi kerana beberapa hari lagi ia akan turun menjadi AUD 5 sahaja. Atau pergilah ke tempat lain - kerana harganya tidak akan sama. Ada barang yang di sana mahal, tetapi di sini pula murah. Harga petrolnya turun naik setiap hari - jadi isilah minyak ketika harga merudum jatuh.

Kalau semua ini ada dalam korpus penglihatan setiap daripada kita - pastilah kita semua akan berasa begitu bahagia. Mungkin sangat mustahil untuk menjadi Umar Abdul Aziz - tetapi tidak mustahil untuk kita semua terjun ke lubuk hati derita manusia.


Alangkah indahnya kalau setiap yang dipilih menjadi pemimpin - baik yang di peringkat kampung, negeri atau negara mempunyai hati yang penuh insaf dan rasa sedar. Memimpin dengan cara yang baik maknanya kita tidak berniaga. Memimpin dengan cara yang jujur maknanya kita tidak hanya menolong rakan-rakan baik kita. Memimpin dengan hati murni maksudnya setiap hari kita akan menangis mendengar keluhan rakyat.

Monday, 19 July 2010

Subsidi, harga barang dan nasib kita

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harga barang, subsidi dan nasib kita adalah tiga pembolehubah yang saling berkaitan. Ketiadaan subsidi akan melonjakkan harga barang, dan menyebabkan kemerosotan nasib kita.

Terdapat korelasi kuat di antaranya. Nilai alphanya tentulah lebih dari 0.70.

Apakah mediator di antara ketiga-tiganya? Adakah subsidi ialah pembolehubah bebas, harga barang ialah mediator dan nasib kita ialah pembolehubah terikat.

Dalam statistik yang menggunakan structural equation modelling, ia akan dilukis begini subsidi -->harga barang -->nasib kita. Manakah yang lebih kuat di antara ketiga-tiganya? Adakah model ini akan menyebabkan nilai CFA, GFA dan TLI lebih dari 0.90, dan nilai RMSEA kurang dari 0.07.

Kita juga patut menganalisis menggunakan z score. Boleh juga menggunakan anova untuk melihat nilai min, dan apakah darjah signifikannya.

NOTA: Ia sengaja ditulis dengan cara yang sukar difahami.

Sunday, 18 July 2010

Menutup catatan perjalanan

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harapnya tiga anak kecil ini bakal menjadi pemimpin negara. Harapnya mereka bukan manusia rakus. Harapnya mereka mampu membaca apa yang tersirat dalam jiwa rakyat kecil seperti kita.

Apa hebatnya Melbourne? Untuk orang seperti aku, sebenarnya aku tidak begitu sukakan kota besar seperti itu. Ia bandar sibuk. Bagaimana pun, tidak seperti Adelaide atau Darwin, ramai orang Islam di sana. Banyak kedai yang dikuasai masyarakat Islam. Aku tidak begitu tahu berapa jumlah komuniti di sana. Aku malas untuk menggoogle.

Tapi musim sejuk seperti ini, orang seperti kita akan ke sana. Mereka akan mencari salji di beberapa kawasan tanah tinggi. Untuk orang yang biasa dengan iklim di Eropah atau Kanada, salji di Australia tidaklah seberapa. Hanya ada beberapa buah negeri sahaja di Australia yang ada salji. Itu pun, di kawasan tanah tinggi. Brisbane dan Darwin - beriklim tropika. Jadi, pastilah salji suatu yang asing di banyak tempat di bumi kanggaroo ini.
Aku tidak pasti sama ada ini musim sejuk terakhir aku di Australia. Mulai esok, aku akan kembali ke Magill Campus. Aku sedang merasai seram sejuknya bulan-bulan terakhir di bumi Australia. Ada dua atau tiga kertas lagi untuk ditulis. Menutup cerita seram pengajian PhD. Pastilah, kalau aku berjaya mendapatkan ijazah sekalipun, ia tidak akan menjadikan aku manusia yang pandai. Ia hanya kertas sebagai syarat untuk mencari makan sahaja.

Saturday, 17 July 2010

Update ringkas

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jam 6 pagi tadi - sejak bertolak dari jam 9 pagi semalam dari Melbourne, melintasi Great Ocean Road yang terkenal itu, akhirnya aku sampai ke Adelaide.

Terasa lama sangat aku pergi. Aku melihat kalendar. Nampaknya lebih dari 2 minggu juga. Sejak aku memulakan perjalanan ke Melbourne, kemudiannya ke Darwin - dan kemudiannya pulang ke Melbourne semula. Cuma dari Melbourne ke Adelaide agak penat sebab kali ini menaiki kereta. Jaraknya dekat 1,000 kilometer. Kalau naik kapalterbang mungkin tidak terasa apa-apa.
Isteri aku seperti biasa suka berposing. Ini gambar terkini dia. Jangan terkejut, kalau 11 tahun dulu kalau dia bergambar seperti ini, mungkin orang akan sangka dia Siti Nurhaliza. Itu sebelas tahun dulu ketika kami masih muda dan masih menaiki motosikal berkeliling Bandar Baru Bangi. Waktu itu juga aku masih tak berkahwin lagi. Jadi, tentulah aku tak berani 'komplain'.

Ini sedikit gambar di Melbourne. Ia bandar besar. Membandingkan Darwin dengan Melbourne, sama seperti membanding Changlun dengan Kuala Lumpur. Ia tidak setara. Tetapi, jangan lupa orang selalu membuat perbandingan seperti ini. Cuba sesekali anda belek berita suratkhabar. Orang selalu membandingkan harga minyak, harga barang atau tol dengan negara maju lain. Mereka mencari harga yang paling tinggi dan mula membuat perbandingan. Bijak sungguh!

Satu hari nanti - tentu akan ada berita: "Roti Canai di Changlun Termurah di Dunia!". Mereka akan membuat perbandingan dengan harga roti canai di Melbourne, New York atau kota London.

Nanti aku update lagi. Aku masih penat.

Thursday, 8 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 6

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini aku bentang lagi. Bagus kali ini. Pesertanya ialah ahli dalam bidang. Ada dari Jerman, New Zealand, Australia dan Jepun. Kebanyakan ialah ahli metodologi dan teori. Dari Malaysia pun ada. Siap aku bentang, profesor dari Jepun datang tanya aku bab kajian. Dia ajak aku tulis artikel bersama. Aku rasa ini peluang yang baik. Kawan aku tentu tahu siapa orang ini. Aku pernah hantar artikel profesor ini tidak lama dulu.

Ada beberapa orang bertanya soalan. Seperti biasa, aku menjawabnya. Sebelum menutup topik, aku dengan penuh mesra melontarkan ayat penutup paling mudah: "If you have any hard questions, please forward them to my supervisor''.

Tengahari - waktu rehat aku berjalan ke bandar seorang diri. Ronda-ronda. Kalau aku tunggu pun, apa yang boleh aku makan. Orang putih makannya pelik sikit. Yang halal cuma sayur. Yang lain entah apa-apa yang dia makan.

Sambil jalan aku ambil gambar.
Ini gambar apa? Ini sebuah rumah yang dibina lewat tahun 1880-an. Mengapa mereka tidak buang? Mengapa tidak ada orang berkata bahawa rumah ini tidak ada nilai sejarah? Sebabnya mudah sahaja. Budaya masyarakat yang bertamadun akan menyimpan sesuatu dari tamadun lalu. Ia tidak bakal dimusnahkan begitu sahaja untuk membangunkan hotel dan supermarket.
Ini sedikit deskripsi berkaitan bangunan ini. Aku tak sempat baca. Aku cuma ambil gambar dan beredar.

Ini gambar tempat sekitar bangunan bersejarah ini.

Aku berjalan lagi seorang diri membelah cuaca panas. Sampai satu tempat, ternampak monumen untuk mengingatkan tragedi Darwin dibom. Aku ambil gambar lagi. Tidak tahu siapa yang megebom. Tidak tahu juga bila dibom. Aku malas untuk membuang masa di situ. Ambil gambar, dan berjalan lagi membelah lorong pekan.
Cerita ini mungkin menamatkan perjalanan aku di Darwin. Besok malam aku akan naik kapalterbang balik ke Melbourne. Mungkin tidak sempat meng'update' blog. Di Melbourne, aku akan berjalan-jalan bermain salji, melewati Great Ocean Road dan pulang ke Adelaide.

Oh. Tadi aku jumpa seorang anak muda Melayu di bandar Adelaide ini. Orang Negeri Sembilan. Aku bertanya sama ada dia pelajar atau berkerja. Katanya dia berkerja sebagai akauntan. Aku tanya sama ada dia lulusan universiti di Australia. Katanya tidak.

Lulusan mana dia?

UiTM. Siapa kata universiti kita tidak berkualiti?

Terima kasih kepada yang membaca catatan ini.

Wednesday, 7 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 5

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari ini tidak ada banyak masa. Semalam aku bentang kertas aku di Asia Psychology Conference. Banyak jumpa orang Malaysia. Seperti biasa, ada yang belia, ada yang 'kerek'. Banyak juga yang baik. Tapi kelihatannya ini persidangan yang dipenuhi orang Indonesia.

Kalau ada yang bertanya aku, sama ada aku akan sertai persidangan ini lagi pada masa hadapan - aku jawab belum tentu.


Kalau orang bertanya sebabnya - mungkin kualitinya kurang. Orang tak ambil hirau sangat hal metodologi dan statistik. Konseptual juga tak diambil berat. Hal persampelan. Jadi, bila kita dengar orang bentang - terasa tidak ada benda baru sangat.

Aku balik tengahari tadi. Bersama-sama dengan supervisor aku, menaiki bas awam terus ke Vibe Hotel. Ini hotel mewah depan laut. Aku cuba buat pembetulan kertas jurnal. Aku repair, dia baca. Aku repair da baca. Akhirnya siap dan dihantar.

Besok aku ke Expert Workshop Psychosocial Risk Factors at Work. Aku kena bentang kertas aku yang lain. Aku rasa ini mungkin ada kelas yang lain. Kebanyakan yang datang ialah profesor dalam bidang job stress. Cuma aku seorang budak sekolah. Tadi, sempat berbual-bual dengan Prof Akihito dari Jepun. Aku kenal dia. Dia tak kenal aku. Aku selalu 'cited' dia punya pandangan dalam tulisan aku. Hari ini aku berjumpa.

Jumaat malam aku balik ke Melbourne. Tunggu siri perjalanan musim sejuk pula

Sunday, 4 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 4

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini aku ke Charles Darwin University. Tahu siapa Charles Darwin? Itulah tokoh yang menyatakan asal manusia dari primat sebelumnya. Betulkah Charles Darwin berkata begitu, atau itu hanya dikatakan oleh pengikutnya sahaja. Anda patut membaca buku bagi hal ini. Aku tidak mahu bercerita hal itu. Aku ingin bercerita hal Darwin sahaja.

Sepanjang perjalanan dari bandar ke universiti, anda akan dapati rumah-rumah yang dibangunkan sama konsepnya dengan apa yang anda lihat di Malaysia. Ada rumah yang berdinding papan dua tingkat, atau rumah setingkat yang dindingnya di'plaster'. Memang, ia sebuah wilayah Asia. Tidak ada ciri-ciri Australia di sini. Kelihatan lebih Asianya dengan adanya pokok mempelam yang sedang berbunga, pokok asam, mengkuang, malah pokok petai angin pun ada di sini. Cuacanya memang seperti kita. Panas dan melekit.

Bagusnya, bas di sini percuma untuk pelajar. Tunjukkan sahaja kad pelajar, anda terus diminta duduk. Jadi, tidak perlu tiket. Jimat $2 dolar hari ini! Duit itu diambil dari mana? Itulah wang yang dicukaikan dari orang kaya bagi membantu orang susah. Bukan mencukaikan orang susah bagi membantu orang kaya.

Sebelum ke universiti, aku bersiar-siar di kedai cenderamata. Jangan harapkan apa-apa. Aku tidak membeli satu apa pun. Aku hanya menemankan beberapa rakan dari Malaysia yang datang berseminar. Motif aku hanya mengambil gambar. Ini gambar kedai cenderamata.
Ini pula lukisan aborigin - yang dikenali sebagai 'mandala'. Apa mandala? Itulah lukisan yang dilukis berulang-ulang. Lihat gambar itu. Ia seni orang asal di sini. Cantik dan memikat. Ini memang antara bidang aku ketika mengambil kelas lukisan dahulu.

Ini pula gambar beg bermotifkan mandala. Ia beg tulen buatan Australia. Ada sesiapa yang hendak membelinya? Datanglah ke sini.

Saturday, 3 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 3

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bandar Darwin tidaklah sebesar Adelaide. Bangunannya juga tidaklah cantik. Tidak kelihatan bangunan klasik penjajah Inggeris. Ia bangunan baru yang tidak ada nilai estetika. Bagaimana pun bandarnya hidup. Ia seperti bandar pelancongan yang dipenuhi hotel, motel dan backpacker. Ada bas khusus untuk membawa pelancong terus ke hotel. Juga ada bas untuk membawa penumpang ke gudang membeli belah.

Di satu jalan, malamnya penuh dengan kedai kopi dan bar. Orang masih penuh di sana. Mungkin kerana cuacanya yang tidak sejuk seperti tempat lain di Australia. Darwin ialah bandar bercuaca tropika. Ini musim orang lari dari cuaca sejuk, dan Darwin menjadi lokasi paling dekat.

Aborigin, seperti biasa bertenggek seperti makhluk yang tidak diperlukan. Ada yang menjadi pengamen mengetuk-negetuk dua batang kayu membunyikan muzik sambil meminta sedekah orang ramai. Kasihan mereka.

Itu pula pemuzik jalanan warga kulit putih. Tiga anak muda sedang membuat persembahan di satu pohon. Ada beberapa orang yang menonton. Aku duduk di hujung sebelah ini. Suaranya agak merdu. Tetapi, tentulah tidak mampu mengalahkan suara Siti Nurhaliza.


Malamnya masih bernyala. Masih ada orang lalu lalang si sana sini. Darwin, bandar yang bagus untuk mereka yang sukakan cuaca kita.

Bagaimana pun - kerana ketiadaan bangunan klasik, ia tidak menampakkan ciri kota Inggeris. Ia seperti bandar lain di Asia sahaja. Tidak apa yang berbeza. Cuma yang tidak ada ialah kedai mamak. Itu sahaja.

Aku masih belum menemui dan berpeluang meminum kopi di bandar ini. Hidup tanpa kopi adalah kehidupan membosankan. Seperti hidup seorang soldadu tanpa senjata.

Dari Adelaide ke Darwin - part 2

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setelah melewati penerbangan selama 6 jam dari Melbourne, aku tiba di bumi Darwin. Ia bumi yang asing untuk aku. Cuma, sebaik sahaja memijak kaki keluar dari lapangan terbang, aku berasa lega. Aku berjaya lari keluar dari cuaca sejuk Melbourne dan masuk ke dalam cuaca kita.

Aku tidak berapa pasti apa yang ada di Darwin. Lagi pula, jam 1 pagi - tidak banyak yang dapat aku lihat. Suasana di lapangan terbang tetap sama. Warga kulit putih ada di merata tempat. Aku mengutip beberapa keping flyers dan buku panduan pelancong. Aku cuba membelek apa yang ada di sini.

Melihat kepada lukisan 'Mandala' yang ada di sekitar lapangan terbang - ia seolah-olah mahu menceritakan Darwin ialah bumi Aborigin. Bagaimana yang dikatakan lukisan 'mandala'. Aku cuba mengambil gambar. Tetapi memandangkan suasana malam, dan kamera yang aku ada hanyalah 'handphone' yang aku pinjam dari isteri - aku batalkan dulu hasrat mengambil gambar di waktu malam.

Aku membeli tiket bas dari lapangan terbang. Harganya tidaklah mahal. Cuma $ 13.00 dolar. Dalam bas itu, rasanya semuanya pelancong yang tidak tahu apa-apa seperti aku. Aku cuma beritahu drebar bas- aku mahu menuju ke hotel - Mantra Pandanas. Hotel mewah juga. Ia bukanlah sebab aku ini orang kaya.
Hotel ini didiami Habib, seorang pemuda Myanmar yang dahulunya belajar PhD di University Adelaide. Tapi, kerana dia sakit - lantas berhenti. Kini berkerja sebagai jurutera di Darwin. Hotel ini dibayar oleh majikannya. Dia orang Islam seperti kita, mungkin ketekunan agamanya lebih baik.
Gambar dari Tingkat 11 Hotel Mantra Pandanas

Habib - dahulunya belajar di UIA. Dari matrikulasi sampai ke sarjana. Pernah mengajar di sana juga beberapa tahun. Dia fasih bahasa Melayu. Jarang dia bercakap bahasa Inggeris dengan anak Melayu. Aku selalu juga melepak dengan beliau sambil merokok di sempadan Universiti Adelaide dan UniSA dahulu. Jadi, siapa kata merokok tiada faedah?

Cerita hidupnya sebagai manusia Muslim di Myanmar juga panjang. Kalau ada masa, nanti aku tulis.

Sepanjang menaiki bas, yang aku lihat kebanyakan pokok pinang yang ditanam berderetan sepanjang jalan. Pokok pinang yang ditanam di laman universiti kita, yang buahnya tidak boleh dimakan.

Bandarnya juga kelihatan masih bernyala. Jam 2 pagi - anak-anak muda masih penuh di tepi jalan. Berjalan kemabukan. Ia seperti suasana jam dua pagi di Jalan Bukit Bintang. Seorang lelaki tua yang duduk sebelah aku merungut - melihat anak muda yang masih berkeliaran waktu itu. Suasana ini sangat berbeza dengan Adelaide. Adelaide jam 2 pagi - warganya sudah mati.

Aku buka televisyen, aku tonton bola. Kita sambung lagi besok pagi.

Thursday, 1 July 2010

Masa untuk survey!

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
NOTA:
Sekadar membantu seorang pengunjung blog yang kini sedang membuat penyelidikan PhD dalam bidang pemasaran di University of Hull, UK. Harap anda dapat menolong beliau menjawab soalan-soalan yang dikemukakan seperti pautan di bawah. Ia mungkin mengambil masa kurang dari 5 minit.

Bagaimana pun, anda mestilah seorang warganegara Malaysia dan menguasai sedikit bahasa Inggeris, kerana soalan disediakan dalam bahasa Inggeris. Lokasi di mana anda berada tidak penting dalam kajian ini.

Walaupun penyertaan adalah SUKARELA, bagaimana pun penyertaan bagi tujuan 'main-main' atau merosakkan tujuan kajian adalah TIDAK DIGALAKKAN. Kerana jawapan yang anda berikan mungkin akan menggangu hasil kajian. Jadi, sila pastikan yang anda bersedia memberikan kerjasama secara ikhlas dan senang hati.

Bagi yang jarang terlibat dengan survey online, SurveyMonkey bukanlah bermaksud menjatuhkan maruah manusia. SurveyMonkey ialah salah satu software yang selalu digunapakai dalam penyelidikan online, dan perkhidmatan ini disediakan secara percuma dan berbayar.

****************************

Dear all,
1. Could you please help me in this survey? Any information you provide will be only used for academic purposes. Information identifying the respondents will not be disclosed under any circumstances. The responses are confidential. Your participation is extremely important to the completion of this research.
2. Please click below link to participate in this survey:
3. There is no right or wrong answer to the following statements. This survey is only concerned with your opinion regarding the subject matter. The survey has four main sections for you to answer. Please click the NEXT button to proceed to the next section and click DONE button when completed.
4. This survey would also like to offer you with some incentives. The prize draw will be handled by the Head of Department when survey is closed. The survey will be closed on 31st July 2010. The incentives of £25 will be given to each of the then lucky participants. The researcher will contact the lucky winner for the prize collection. If you want to participate in this draw, please email your details to the researcher.
Details require as below:
1. Full name
2. Contact address and number
3. The date when you answer the survey (e.g. July 28, 2010)
If you require further explanation, please contact the researcher at the address and contact number below.
Your cooperation is very much appreciated.
Best regards,
Salmi Mohd Isa
Doctoral Researcher
Centre for Marketing, Communications and International Strategy
The Business School
University of Hull
HU6 7RX

Safety first

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dua gadis itu memang jelita. Berhidung mancung, berambut blonde dan berkulit cerah. Seorang lagi kurus dan ramping. Mengalahkan Ziana Zain.

Apa yang aku nak cerita ni? Jelita pun tak guna kalau kapalterbang dah 1 jam tak bergerak. Aku dah duduk dalam flight ni sejak 6.20 pagi lagi. Jam 4 pagi aku dah keluar rumah untuk check in. Safety first kata gadis jelita tadi.


*************

Edisi yang diupdate

Aku sudah tiba di Melbourne. Tadi, pesawat tambang murah Australia mengalami kerosakan. Tertangguh satu jam lebih. Ia senario biasa kapalterbang bergambar harimau itu. Ini kali kedua. Pertama, ketika aku dari Perth ke Adelaide hampir setahun lalu. Hari ini, kena lagi.

Isu kualiti perkhidmatan pesawat tambang murah ini sudah diperdebatkan di Parlimen South Australia tahun lepas. Hinggakan ada gesaan agar lesennya ditarik balik. Untuk orang marhain seperti aku, tentulah tidak banyak pilihan lain. Tambangnya cuma $55 dolar dari Adelaide ke Melbourne. Sangat berbaloi. Kualitinya tidak penting sangat. Cuma harapnya ia tidak melibatkan aspek keselamatan.

Tambang pulang balik dari Melbourne ke Darwin cuma $550 dolar. Masih dianggap murah bagi perjalanan selama 4 jam. Ia sesuai untuk orang seperti aku, yang duit dalam poket lebih banyak siling dari wang kertas. Untuk orang yang ada duit, mungkin tidak berapa sesuai.

Nanti aku cuba update apa yang ada di Melbourne.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails