Yang Ikut

Sunday, 28 February 2010

Mereka tidak mati kerana jin tanah

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mengapa manusia stres?

Di Jepun - setiap tahun dianggarkan 10,000 orang mati kerana tekanan kerja. Ia dihuraikan dalam dua fenomena. Karoshi - kematian kerana kerja yang terlalu banyak. Karu-Jisatsu - manusia membunuh diri kerana tidak tahan dengan tekanan di tempat kerja.

Di Malaysia - kita tidak pasti berapa orang yang mati kerana kerja kerana tidak ada badan khusus bagi memantau situasi ini. Tidak ada agensi khusus bukanlah bermakna tidak ada situasi itu.

Sebab sekarang ini, kita melihat banyak orang muda yang sakit mental. Bagaimana pun, kerana kita sering menanggapinya sebagai 'disampuk hantu', dan bomoh pula menafsirkannya sebagai penyakit 'saka', maka punca sebenar tidak kita ketahui. Mereka mungkin sedang menjadi mangsa tekanan kerja.

Walaupun banyak data tekanan kerja dilaporkan di Barat, tetapi hakikatnya kita mungkin sedang mengalami keadaan yang lebih teruk dari kebanyakan negara lain. Kilang-kilang dari Jepun sangat memaksakan 'kuantiti' dan 'kualiti', tetapi tidak siapa pun yang cuba mengkaji gaji minima untuk para operator. Sesuaikah gaji RM 350.00 kalau mereka berkerja shift 12 jam sehari? Jangan sekadar melihat mereka ini tidak berpelajaran tinggi, maka gaji tidak harus besar. Gaji sepatutnya diberi melihat kepada jumlah kerja, dan bukannya kerana pendidikan mereka.

Tekanan kerja diburukkan lagi dalam situasi peluang pekerjaan semakin terbatas. Orang yang tertekan tidak ada pilihan lain. Mereka terpaksa berkerja juga. Kalau mereka berhenti, mereka mungkin tidak akan berkerja lagi buat selama-lamanya. Jadi, akhirnya mereka mungkin ditimpa sakit.

Kalau kita melihat teman-teman sekerja yang tiba-tiba prestasi kerjanya tidak konsisten, tidur sepanjang hari, murung, selalu naik angin - mereka ini mungkin sudah diserang penyakit stres. Itu simptom psikologikal. Simptom darah tinggi, sakit jantung, kencing manis - jugalah akibat daripada kerja. Semua ini juga membawa kematian.

Malang - di negara kita - tidak ada siapa pun yang ambil peduli. Tidak ada polisi yang memberikan peluang untuk orang tertekan berkerja bercuti. Tidak juga ada majikan bertanya kepada pekerja sama ada kita tertekan atau tidak. Tidak ada rakan-rakan yang memberikan ruang untuk kita mengurangkan tekanan, kerana mereka pun stres juga. Hasilnya, kita menjadi orang yang hilang punca dan tiada tempat mengadu.

Jangan terkejut - inilah juga punca anak-anak didera, penceraian atau pembunuhan. Orang yang tenang jiwanya tidak akan melakukan hal-hal yang pelik.

Setelah 20 tahun berkerja, seorang pekerja kilang zink di Tasmania, Australia membunuh diri kerana kemurungan. Dalam tempoh 10 tahun antara 1989-2000, terdapat 109 kes bunuh diri kerana tekanan kerja di Victoria.

Kita mungkin berkata bahawa mereka ini tidak ada agama. Kerana itu mereka membunuh diri. Kita anggap begitu kerana kita anggap hanya kita sahaja yang alim dan faham agama.

Realitinya, sama ada kita faham agama atau tidak, kita perlu ada polisi dalam hal stres kerja. Kita tidak boleh menggunakan isu agama untuk melakukan sesuatu yang baik untuk para pekerja. Sampai masanya, setiap organisasi tidak hanya mengupah pegawai sumber manusia untuk mencari bakat baru, atau pengurus yang bijak membuat untung - tetapi kaunselor dan ahli psikologi juga diperlukan.

Tidak selamanya kita boleh bergantung kepada andaian bomoh semata-mata apabila melihat ada orang yang bercakap seorang diri di tepi jalan. Mereka mungkin tidak disampuk jin tanah, atau kencing di atas busut. Mereka mungkin sedang menjadi mangsa tekanan kerja kerana berahi organisasi membuat untung.

Saturday, 27 February 2010

Selamat pulang kawan

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sebentar tadi kawan aku dari Malaysia berangkat pulang. Kawan aku, Sidi (dahulunya jurutera) dan isterinya Dr Siti Salina sudah berada di bumi Adelaide ini hampir 4 tahun. Ketika aku mula sampai ke bumi Adelaide hampir 3 tahun dulu, mereka memberikan aku sekotak kurma.

Yang mengikuti pengajian ialah isterinya. Sebenarnya belum dianugerahkan gelar 'Dr' lagi. Tetapi memandangkan semua keperluan universiti telah dipenuhi, dan tesis sudah dihantar, maka kita berdoa agar semuanya selamat. Harapnya beliau bakal mendapat doktor beberapa bulan lagi. Sebab itu aku letakkan gelar 'Dr' di depannya.

Siti belajar kaunseling - satu cabang dari psikologi. Orang selalu keliru. Orang anggap belajar psikologi boleh jadi kaunselor. Sebenarnya hanya yang belajar kaunseling boleh jadi kaunselor. Jadi bukan semua yang belajar psikologi itu akan menjadi kaunselor. Aku tidak layak dan tidak boleh menjadi kaunselor, sebab ia bukan bidang aku.

Ini gambar sebahagian anak Melayu Adelaide di lapangan terbang. Kami akan menghantar orang yang pulang. Suatu saat nanti, orang lain pula akan menghantar kita balik.

Sesekali kita renungkan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dunia Islam sedang berkeceramuk.

Kita tidak perlu memandang terlalu jauh dengan tragedi di Iraq, Afganistan, Sudan atau negara lain yang kononnya menjadi lubuk pengganas.

Tidak juga perlu membuka kitab melihat bagaimana umat ini berpecah hingga munculnya Syiah, Khawarij, Muktazillah dan sebagainya.

Lihat sahaja apa yang sedang muncul dan dimunculkan di negara kita. Banyak hal-hal baru yang muncul. Kita disongsangkan dengan fahaman baru Ayah Pin dan Rasul Melayu. Itu belum kisah penganut yang melakukan haji di Pulau Pinang. Ada juga kumpulan yang mempopularkan hal 'ilmu isi".

Krisis agama ini bukan hal pembawa atau pelopor aliran semata-mata. Mereka mungkin ingin mencari populariti. Mereka juga mungkin tersalah tafsir. Orang yang mengikut juga satu hal. Adakah mereka tidak tahu - atau itu alternatif baru untuk mereka? Sedangkan Islam bukan datang ke dalam masyarakat kita sehari dua.

Itu belum lagi pertelagahan kita dalam hal yang dikatakan sebagai kaum muda vs. kaum tua. Pertelagahan idea antara kaum muda dan tua ini sebenarnya bukan hanya dalam isu cabang seperti yang selalu kita dengar - qunut, talkin, membaca 'Bismillah' dalam Fatihah dan sebagainya. Ada juga hal-hal usul yang diperdebatkan. Ia hal yang mungkin jarang kita dengar.

Dalam pada itu - muncul pula aliran emansipasi wanita yang kononnya menjadi fraksi pembela wanita. Mereka menawarkan pelbagai nasihat perundangan dan pentafsiran baru. Tapi, kadang-kadang pemahaman liberal mereka ini bercanggah dengan hukum sedia ada. Tidak semua hal boleh ditafsir semula. Tidak semua hal boleh diperdebatkan. Ia melibatkan hal pokok agama. Malang, mereka menggunakan nama 'Islam' dalam pertubuhan mereka - menjadikan kita anggap ia tafsiran dari orang yang arif hal agama.

Percayalah - dari hari ke sehari, akan wujud lebih banyak lagi aliran dan fahaman yang akan mengelirukan kita semua. Aliran ini sama ada diwujudkan oleh mereka yang arif dalam hal agama, atau yang hanya melihat agama dari sudut logik akal. Fahaman ini sama ada didatangkan mereka yang kononnya bijak, atau diwujudkan oleh mereka yang sememangnya terdidik dalam aliran sekular.

Dan semua konflik ini wujud tatkala umat Islam masih lagi keliru dengan hal moral, hal rasuah, dadah, kemelut ekonomi dan isu-isu politik.

Ada baiknya kita merenung semula diri kita dan masyarakat. Nabi Muhammad S.A.W tidak akan lagi datang untuk memberitahu kita apa yang betul apa yang tidak. Tetapi, Baginda telah meninggalkan kita asas yang cukup. Para alim mazhab menunjukkan jalan pentafsiran. Alim ulama mengajar dan menjelaskan hukum.

Kalau kita tidak mampu mengubah dunia - mempertahankan kita, anak-anak dan keluarga dari kekeliruan agama sudah cukup untuk kita. Ini lebih baik dari kita berarak dan bertemasya, sedangkan kita tidak pula memberatkan hal yang lebih utama.

Friday, 26 February 2010

Ini berita gembira

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari lalu aku menulis hal ini, hal kerja.

Hari ini seorang kawan menghantar e-mel memberitahu berita gembira. Berita kerja. Elaun kami dinaikkan. Penangguhan pengajian juga mungkin dibenarkan dengan alasan yang munasabah, atau sebab-sebab yang wajar.

Berita ini hanya untuk universiti aku sahaja. Aku tidak tahu warga universiti lain.

Setelah tamat tempoh belajar, sekiranya kami masih gagal mendapat PhD, kami diminta pulang ke Malaysia. Masa satu tahun lagi diberikan untuk menyiapkan semua kerja-kerja sehingga ijazah diperolehi.

Selepas itu, sekiranya gagal juga - bagi staf tetap, pembayaran balik melalui potongan gaji akan dilaksanakan. Bagi fellowship seperti aku - aku perlu mengucapkan 'good bye'. Bukan sekadar ucapan, kena bayar balik segala hutang yang ada!

Hei - jangan hanya bimbang untuk gagal. Sesekali perlu melihat peluang untuk berjaya.

Thursday, 25 February 2010

Pesan untuk gadis sunti

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Nasi lemak, buah bidara
sayang selasih, hamba lurutkan
Buang emak, buang saudara,
kerana kasih, hamba turutkan.


Entah siapa yang mencipta pantun lama itu. Tetapi cerita di dalamnya abadi sepanjang zaman. Kerana cinta, orang menjadi tidak rasional. Orang menjadi asyik dan hilang punca. Sekalipun orang tahu bahawa ibu dan bapa mereka itulah yang menjaga mereka, membesar dan mendidik dengan penuh kepayahan, kekasih nampaknya lebih diutamakan.

Sejak beberapa tahun terakhir ini, kita selalu mendengar berita ada anak gadis yang dilarikan teman lelaki. Mereka hilang berbulan-bulan untuk bersama berenang di lautan api. Mereka kemudiannya ditemui di Lombok. Mereka kemudiannya ada di Jakarta. Ada yang sampai ke Dhaka.

Setelah mereka mula membuntingkan bayi, atau merasa begitu tersiksa hidup di perantauan, akhirnya mereka pulang. Akhirnya mereka tahu, bahawa cerita cinta teman lelaki hanyalah dongeng. Cerita cinta hanyalah khayalan. Ia fatamorgana yang hanya wujud dalam drama.

Hakikat hidup sebenarnya bukan begitu. Ia tidak indah. Ia tidak mudah.

Cerita-cerita kehilangan anak gadis kita - adalah cerita kegagalan mereka mentafsir makna cinta. Mereka terpesona dengan 'dagang yang lalu'. Mereka membeli cinta yang dijual lelaki asing yang mereka jumpa di jalanan. Ia kisah mengharukan. Sesuatu perlu diketahui - dengan membeli cinta di tepi jalan, kisah mereka juga akan berakhir di tepi jalan. Teman lelaki itu kemudiannya akan menjajakan cinta baru dengan orang baru.

Pesan untuk semua gadis sunti - jangan mudah membeli cinta dengan lelaki asing. Mereka bukan anak raja atau orang yang punya. Kalau mereka orang senang, mereka tidak bakal berkerja buruh atau ladang. Mereka juga mungkin suami kepada orang lain di tanah air mereka. Mereka hanya burung yang singgah sambil mencari makan. Tidak perlulah anda menyiapkan sarang cinta untuk mereka.

Mereka hanya inginkan cinta anda untuk 'satu' perkara itu sahaja. Setelah mendapatkannya, mereka akan meninggalkan anda. Ini bukan cerita dongeng. Ini bukan cerita bohong.

Cinta hanyalah cerita dalam televisyen. Tidak perlulah anda mengorbankan segala-galanya. Tidak perlulah membuang emak buang saudara. Kerana akhirnya, di situlah juga tempatnya untuk anda menceriakan segala dukalara.

Untuk semua yang sedang dilamun cinta lelaki pendatang, aku ciptakan pantun yang baru:

jangan tertipu, asyiknya cinta
seperti kuang, bernada songsang,
habis madu, hilanglah mahkota
sepah dibuang, tiada dipandang

Wednesday, 24 February 2010

Apa komen mereka?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Salah seorang penilai artikel aku ke satu jurnal menulis:

This is a nice and well written article, and its contribution to science has been explained very well. I suggest accepting this article for the special issue. However, some revisions are needed before it can be published.

Seorang lagi penilai lain dalam ulasannya:

This manuscript deals with an interesting topic (PSC) within the theoretical framework of the JDR model. It has some interest as far as policies regarding health and safety are concerned. Unhopefully the paper suffers from a number of limits from a conceptual, methodological and contribution point of view.

Ketua editor - pencipta teori Job Demands-Resources, pula dalam merumuskan artikel aku:

I agree with the reviewers that your research topic is an interesting one, and may contribute to the JD-R literature. I also appreciate the fact that the paper is well-written, and that you have tested the model using unique data collected in Malaysia. On the other hand, the reviewer has expressed serious concerns regarding the theoretical, methodological, and analytical problems related to the current version of the manuscript. I will not repeat these concerns here, but instead refer to the reviews.

Sebenarnya itulah antara pengalaman yang dialami penulis kecil (penulis besar juga) apabila menghantar artikel untuk dimuatkan ke dalam jurnal. Mereka melihat semua aspek, baris demi baris. Itupun, artikel yang dihantar itu telah disemak beberapa kali oleh penyelia kajian. Maksudnya, bukan mudah satu-satu tulisan boleh dimuatkan ke dalam jurnal.

Ada artikel yang terus ditolak. Ada artikel yang masih ada peluang untuk diperbaiki. Ada yang terus diterima. Kes artikel aku ialah bagi kategori dua. Jadi aku masih diberi masa untuk memperbaiki artikel ini.

Untuk beberapa hari yang bakal datang, hidup aku akan menjadi lebih sibuk. Sibuk dengan pembetulan. Sibuk juga dengan 2 artikel lain yang belum dihantar.

Nota: Lihat juga bagaimana orang Barat menulis. Mereka memuji dahulu. Kemudiannya mengkritik. Mereka cenderung 'mencari ruang untuk pembaikan'. Kita pula cenderung mencari 'ruang kesilapan' bagi membolehkan seseorang dihentak dan dilanyak. Begitu juga apabila menyertai persidangan akademik. Orang Asia (termasuk Malaysia) lebih bersifat untuk mengkritik dan mencari salah.

Amacam? Mahu buat PhD?

Tuesday, 23 February 2010

Anak sendiri mati tak kerja!

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menjadi isu kini ialah apabila warga asing banyak menguasai ekonomi kita. Warga asing dari Indonesia menguasai perniagaan runcit dan bahan mentah di Chow Kit. Orang kulit hitam dari Afrika memenuhi perniagaan kulit dan tali pinggang di Lorong Haji Taib. Orang Bangladesh pula menjadi buruh kilang dan kebun kelapa sawit. Pendatang dari Siam membuka kedai makan di setiap lorong di bandar besar.

Apa maknanya semua ini. Alasan paling mudah - orang kita malas. Alasan paling senang - orang kita memilih kerja. Alasan yang selalu diungkap keluar - bangsa kita ingin hidup bersenang lenang.

Sebenarnya bukan. Orang kita rajin. Tetapi sistem kita mengimpot terlalu banyak pendatang asing tanpa kelayakan. Mereka yang masuk ini tidak ada kelayakan. Mereka hidup susah di negara sendiri. Jadi apabila berpeluang ke tempat orang, mereka kerja apa sahaja. Mereka tidak kisah. Di negara sendiri mereka bertarung untuk hidup dan mati, apalah sangat untuk berkerja sebagai penjual ikan di pasar Chow Kit. Apalah sangat untuk berkerja di ladang.

Akhirnya mereka ini bersaing dengan orang kita. Akhirnya mereka ini menjadikan kadar pengangguran di negara kita sangat tinggi.

Para peniaga dan tauke pula sangat suka dengan kumpulan pendatang ini. Tidak perlu rumus ekonomi. Semuanya ingin memaksima keuntungan. Pendatang yang susah dan tidak berkelayakan ini sanggup dibayar berapa sahaja. Yang penting mereka ada kerja dan makan.

Akhirnya - ini menjadikan orang kita terpaksa bersaing dengan mereka. Kalau kita tidak mahu dibayar gaji murah, mereka akan ambil orang asing. Jadi, taraf anak-anak kita sudah sama dengan mereka.

Sebab itu - sekarang ini terdapat satu pekerjaan baru - kerja membawa masuk pendatang asing. Ini tidak berlaku zaman dahulu. Sekarang ini ejen-ejen ini berselerakan. Mereka pandai dalam semua hal berkaitan birokrasi. Mereka tahu cara mempercepatkan proses. Bisnis mereka ialah menyediakan manusia.

Semua ini adalah kelemahan sistem kita. Kita tidak meletakkan asas yang patut dalam soal kemasukan pendatang asing. Bayangkan kalau yang masuk ini berkelulusan doktor perubatan, mahukah mereka berkerja menjual ikan di Chow Kit. Dalam seratus mungkin seorang.

Tetapi kita ada kelonggaran dalam hal ini. Kita tidak menyaring. Kita benarkan orang masuk dahulu, kemudian baru kita cuba halau kalau ada yang tidak betul. Sepatutnya kita hanya benarkan mereka yang pandai masuk. Jangan biarkan mereka yang tidak ada kelayakan masuk. Kita selalu berkata kita sedang menjadi negara maju. Kalau maju, kita tidak boleh biarkan mereka yang tidak ada kualiti masuk.

Kita boleh kenakan syarat. Misalnya hanya yang ada diploma boleh kerja pembantu rumah atau berkerja di ladang. Kita jangan takut kenakan syarat. Ini negara kita. Kita boleh buat syarat. Mereka yang masuk ini pula perlu lulus bahasa Melayu dahulu. Seperti syarat IELTS untuk berkerja di negeri orang putih. Mereka juga perlu lulus ujian kesihatan yang sangat ketat. Kalau ujian ini sudah dilakukan di negara mereka, di negara kita di pintu masuk mereka perlu lulus lagi sekali. Sebab di negara sedang membangun ini - banyak rasuah berlaku. Mereka boleh dapatkan sijil kesihatan dengan membayar. Ia mudah.

Dengan syarat yang ketat dan manusia yang berkualiti, kita dapat kurangkan risiko - yang datang ke negara kita ialah mereka yang tidak diperlukan di negara sendiri. Kita juga boleh mengurangkan potensi para penjahat yang tidak beradab yang masuk.

Selagi kumpulan pekerja asing ini melimpah di negara kita - selagi itulah ada permintaan untuk mereka. Selagi itulah kita membiarkan anak bangsa kita kesempitan.

Jangan jadi - 'dagang lalu dijamu makan, anak sendiri mengikat perut. Kaum pendatang kita gajikan, bangsa sendiri mati terjerut'.

Monday, 22 February 2010

Mari kita bicara hal kerja

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Manusia sejak dilahirkan ke mukabumi - telah menjadikan pekerjaan sebagai satu rutin hidup. Sejak kita mula mengenal batang rokok - kita mula berfikir untuk mencari wang sendiri. Sejak tamat universiti atau sekolah - kita mula berfikir tentang kerja idaman yang memberikan kita banyak wang dan kesenangan. Setidak-tidaknya ada wang dalam poket untuk dibelanjakan.

Aku mula berkerja menebas kebun getah di Felda Laka Selatan tahun 1987 semasa menunggu keputusan Sijil Rendah Pelajaran. Gaji waktu itu tidak banyak. Cuma RM8 sehari - kerja menebas dari jam 8 pagi sampai 1 tengahari. Di celah-celah perdu getah itulah aku belajar membalut rokok daun dengan cara paling bagus. Waktu itu - aku masih tidak mampu membeli rokok kotak. Cuma aku beli beberapa batang. Harga sekitar 30 sen dua batang.

Tahun 1989 - menunggu Sijil Pelajaran Malaysia aku kerja di ladang tembakau Malaysia Tobbaco Company. Gajinya bergantung kepada berapa ban tembakau yang kami berjaya keringkan daunnya. Jadi upahnya bermula dari proses mengangkat daun tembakau hijau ke dalam ban, menjaga dan menyalainya, sehinggalah ke proses mengeluarkan daun dari ban yang telah kering. Aku terlupa gajinya.

Tahun 1990 - cuti sekolah - aku kerja mengecat paip bomba dalam kilang di Sungai Petani. Kerja jam 9 pagi sampai 5 petang. Gajinya cuma RM 25 sehari.

Selepas tamat STPM - sebelum ke Kuala Lumpur berkerja kilang sarung tangan - aku sempat kerja kontrak membina empangan sungai di kampung aku. Kerja kami membuat konkrit dan membancuh simen. Kadang-kadang mengikat besi. Kerja bermula jam 9 pagi. Jam pulang tidak penting - yang penting simen sempat keras. Gaji aku terlupa. Mungkin RM 19.00 sehari.

Banyak lagi kerja buruk lain yang pernah aku buat. Aku pernah menanam rumput di UUM. Pernah juga menebas kebun getah Risda, di Bukit Kayu Hitam. Semasa cuti semester universiti, aku pernah kerja kontrak di Merlimau Melaka.

Cuma selepas aku ada ijazah universiti - kerja aku bagus sedikit. Duduk dalam bangunan berhawa dingin, ada kerusi dan meja, juga ada komputer. Gaji pun bagus sedikit dari kerja kuli kontrak atau menebas hutan.

Bila aku berumur sedikit - mungkin sebab orang bosan - aku dinaikkan pangkat sedikit. Gaji naik lagi sedikit. Boleh claim handphone RM300 sebulan. Semasa di Jakarta, ada elaun tambahan separuh dari jumlah gaji. Sewa rumah ditanggung. Jadi hidup aku senang sedikit.

Sekarang ini - dalam persekitaran kami - ramai orang sedang complain tentang gaji tidak cukup. Ada juga yang tidak puas hati, sebaik sahaja kami tamat PhD - kami tidak dinaikkan pangkat secara automatik. Juga ada banyak isu lain yang selalu aku dengar. Semuanya berkisar hal kerja. Hal tidak persetujuan.

Beginilah - dalam dunia pekerjaan hanya ada dua perkara. Majikan dan kuli. Majikan dan kuli akan selalu berkonflik. Kuli selalu meminta lebih, majikan pula kurang memberi. Tidak boleh kuli meminta kurang, majikan ingin memberi lebih. Tidak akan pernah terjadi begitu.

Tetapi - kalau dulu-dulu aku selalu sebut dengan eksekutif yang baru lulus universiti - "kalau tidak suka, berhenti. Selagi kita berkerja, selagi itulah kita kuli'. Itu pesan aku untuk mereka. Pesan untuk aku juga. Sebab itu - aku pun akhirnya berhenti juga walaupun sudah lama kerja.

Jadi - kali ini, aku sebutkan lagi ayat itu. Kalau tidak suka berhenti. Habis cerita. Jangan bersusah payah berpolemik sampai sakit tekak. Dunia perkerjaan ini bukan milik kita. Kita hanya kuli.

Dalam dunia ini hanya agama yang tidak boleh kita buang. Selainnya, kalau kita tidak suka atau tidak berasa selesa, jangan tunggu lama-lama. Sebab itulah, aku tidak berminat berpolemik dengan hal ini.

Selamat berjuang untuk yang ingin.

Bagaimana untuk menulis?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini bukanlah soalan seolah-olah anda tidak tahu menulis. Orang yang boleh membaca biasanya tahu menulis. Orang yang boleh menulis belum tentu boleh bercakap, seperti juga orang yang boleh bercakap belum tentu boleh menulis. Bercakap dan menulis adalah hal yang berbeza. Tetapi, membaca dan menulis adalah hal yang sama.

Menulis adalah pemikiran.

Kita tidak boleh menulis sesuatu kalau tidak ada maklumat dan pengetahuan. Sebab itu, bagi kebanyakan orang - untuk menjadi penulis mereka juga perlu membaca. Walaupun pengetahuan juga boleh didatangkan dari sumber lain - misalnya menonton, memerhati atau berdasarkan pengalaman, tetapi membaca adalah sumber yang paling baik.

Bagaimana untuk menulis. Anda jangan terburu-buru untuk menulis. Ia hal yang tidak betul. Langkah pertama yang patut dilakukan ialah membaca sebanyak-banyaknya. Bagaimana pun, anda perlu memilih bahan yang berkualiti untuk dibaca. Dengan membaca anda berfikir. Dengan berfikir, pemikiran anda akan lebih tajam.

Sekiranya anda merasakan anda perlu menggunakan masa selama 2 minggu semata-mata untuk membaca, itu tidak mengapa. Sebaik sahaja anda habis membaca, baru anda tetap matlamat untuk menulis. Katakan siapkan karangan 8000 patah perkataan dalam masa 4 hari. Anda tidak boleh tetapkan matlamat menulis dahulu, sedangkan anda belum membaca. Ini menjadikan anda tidak bakal boleh menulis. Kalau menulis pun, ia membuang masa. Tulisan anda tidak berkualiti.

Menulis perlu ada hukumnya. Anda tidak boleh menulis tanpa ada kesinambungan. Nanti orang kesesatan membaca tulisan anda.

Sekiranya anda rajin, anda boleh belajar menulis dari orang lain yang pandai. Sekiranya anda tidak ada masa, anda carilah buku atau jurnal yang ditulis mereka yang pakar. Lihat bagaimana mereka memulakan pengenalan. Lihat bagaimana mereka menyusun ayat.

Mari kita mulakan menulis!

Sunday, 21 February 2010

Ini bukan cerita hantu air

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tidak ada topik untuk ditulis. Jadi aku masukkan keajaiban Whispering Wall. Ia keajaiban secara tidak sengaja yang melengkapkan hukum fizik dan gelombang bunyi. Dinding ini merupakan tembok empangan bagi bekalan air. Seperti Empangan Pedu.


Keajaiban istimewa tembok ini ialah anda boleh membisik atau bercakap di hujung tembok, dan orang lain boleh mendengar suara anda di hujungnya. Jadi anda tidak perlu menggunakan handphone untuk berbual dengan rakan anda di hujung sana.

Tembok ini agak panjang. Mungkin 300 ke 400 meter. Aku malas menggoogle spesifikasinya.


Inilah yang menjadikan empangan ini unik. Ia bukan bisikan hantu air seperti yang didongengkan oleh orang tua kita. Di sini keanehan ini diceritakan berdasarkan hukum sains. Jadi, senang untuk kita membuka minda anak-anak kita. Tidak perlu mengarut yang bukan-bukan.

Saturday, 20 February 2010

Demontrasi. Apa ini?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ada orang bertanya aku patut atau tidak demontrasi dilakukan bagi membantah sesuatu perkara?

Sebenarnya - demontrasi adalah sebahagian dari hak asasi manusia - hak bersuara - hak berhimpun. Di banyak negara, demontrasi dibenarkan. Bagaimana pun di negara kita, ada peraturan dalam hal ini.

Untuk dikatakan demontrasi itu betul atau salah - ia tergantung kepada persepsi manusia.

Di Thailand - demontrasi telah menjatuhkan Thaksin. Ia mungkin betul sekiranya demontrasi itu dianggap sebagai jalan terbaik memberi kesejahteraan kepada manusia. Ia mungkin betul kalau si pelakunya ialah orang yang jujur tanpa mencari keuntungan ke atasnya.

Bagaimana pun - rentetan pergaduhan, konflik sepanjang demontrasi itu - di antara pihak yang menjaga keamanan dengan pihak yang berdemontrasi mungkin tidak memberi kebaikan. Penjaga keamanan juga manusia seperti kita. Mereka berkerja. Yang berdemontrasi juga manusia. Mereka rakyat prihatin. Tapi kedua-duanya mati dan cedera.

Demontrasi yang melibatkan pertarungan antara dua kuasa - yang memerintah dan diperintah adakalanya memberikan kemenangan, adakalanya tidak. Antara demontrasi terbesar yang berlaku di China - di Medan Tienanmen tahun 1989 - melibatkan lebih 100 ribu manusia juga tidak mengubah apa-apa. Ia hanya menyebabkan kematian ribuan nyawa. China tetap kekal utuh.

Cuma di Indonesia - siri demontrasi yang berlaku menyebabkan kerajaan Suharto jatuh.

Bagi aku sama ada demontrasi itu betul atau tidak (tanpa memberi tafsiran kepada undang-undang) - bergantung kepada siapa yang melakukannya, dan apa motifnya. Demontrasi yang berjaya hanya kerana ketulenan si pelakunya.

Golongan kaki arak yang berdemontrasi untuk kenaikan gaji imam di masjid misalnya - tidak akan mengubah apa-apa. Demontrasi ini bukan dari hati. Ia datang dari hasrat untuk populariti. Maka yang mereka dapatkan bukan populariti - tapi caci maci sahaja. Penat melolong.

Kita lihat misalnya mereka yang berdemontrasi untuk hal bahasa di Pulau Pinang - tetapi mereka sendiri tidak pula dikenal sebagai orang yang mencintai bahasa - akan menjadikan demontrasi itu sekadar menyusahkan orang ramai. Ia tidak mengubah apa-apa. Demontrasi ini tidak datang dari hati. Ia datang dari populariti.

Demontrasi Bersih setahun lalu - mungkin boleh dianggap berjaya kerana si pelakunya seperti Usman Awang dan Hassan Ahmad adalah orang yang dianggap terkenal dalam hal perjuangan bahasa. Cuma mungkin dalam demontrasi itu - ada pihak lain yang sekadar menumpang nama dan mencari nama - itu hal biasa. (Anda patut mencari buku-buku Hassan Ahmad. Ia sangat bagus dalam isu bangsa, nasionalisme dan bahasa).

Demontrasi isu Palestin - tidak pernah mengubah apa-apa. Selepas penat berdemontrasi - orang singgah makan di kedai pemilik Amerika sambil minum Coca-Cola. Malamnya menonton filem Hollywood. Si pelaku kepada demontrasi itu bukanlah orang yang benar-benar inginkan perjuangan Palestin. Mereka hanya terdorong berdemontrasi apabila diajak orang. Bahkan - ada korporat yang ada usaha bisnis dengan orang Israel. Jadi - mengapa harus berdemontrasi kalau tidak tahu ertinya.

Kalau kita mengutuk kekejaman Yahudi ke atas Palestin, kita juga perlu berdemontrasi atas penaklukan Amerika di Afghanistan dan Iraq. Jangan hanya kerana Palestin ada 'nilai tambah' populariti, kita hanya berjuang untuk orang Palestin. Umat Islam di China juga sedang merana. Jadi kita juga patut berjuang dan berdemontrasi untuk mereka. Itu pun kalau kita percaya demontrasi itu mampu mengubah dunia.

Sebab itulah - demontrasi itu sepatutnya datang dari hati. Ia bukan dicetuskan 'tangan ghaib' yang bermain wayang di balik tabir. Para petani yang berdemontrasi kerana subsidi padi ditarik balik misalnya akan lebih berjaya. Tetapi, kalau para pemodal berdemontrasi kerana kononnya hak istimewa terjejas - setelah penat dan kepanasan - mereka akan pulang ke rumah. Ia tidak mampu membuka mata sesiapa pun.

Hari ini banyak sangat demontrasi. Ada demontrasi yang cari makan, ada demontrasi kerana tak cukup makan. Ada demontrasi mencari nama, ada demontrasi yang mencari populariti. Hasilnya yang ikut demontrasi kepenatan. Yang lalu lalang kesesakan. Yang tua kelelahan. Yang muda melopong tak tahu tujuan.

Ada hal yang patut didemontrasi - ada hal yang tidak. Ada orang yang patut terlibat, ada orang yang patut duduk diam di rumah.

Sebab itulah - demontrasi demi demontrasi - dunia tetap kekal begitu.

Demontrasi - wayang kulit baru. Siapa yang bijak itulah tok dalangnya.

Friday, 19 February 2010

Old school - part 3

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Old school bukan hanya pengalaman. Old school bukan hanya cerita lama. Old school adalah pemikiran. Old school adalah jatidiri.

Pemikiran orthodox itulah old school. Orthodox bukanlah pemikiran usang atau lapuk. Ia adalah warisan kita. Ia patut dijaga. Ia patut dipertahankan.

Dalam hal berbahasa - tidak memandang hina dengan keupayaan bahasa Melayu sebagai bahasa ilmu adalah old school. Berbangga dengan bahasa Melayu di celah orang mengagumi bahasa Inggeris adalah old school.

Dalam hal beragama - tidak teruja dengan pemikiran falsafah baru yang didatangkan orang baru yang popular - yang terkenal - adalah old school. Old school berpegang dengan kitab asal biarpun hanya belajar di atas anjung rumah. Old school yakin dengan aliran mazhab empat - biar pun ada orang yang berkata mereka lebih bijak. Tidak mengapalah kalau tidak bijak pun - kita tetap old school.

Old school juga tidak akan membiarkan perjuangan parti didominasi ahli korporat, para peniaga dan pencari untung. Old school hanya bercakap tentang usaha agama dan usaha memartabatkan bangsa. Tidak popular tidak mengapa. Itu hakikat old school. Old school juga tidak rasuah, tidak makan komisen, dan tidak pakai orang tengah.

Old school tetap cool walaupun ada kereta BMW dan tinggal di kondominium mewah. Old school tetap minum di warung kopi. Old school tidak hairan dengan pangkat dan darjat. Old school tidak hisap dadah dan merosakkan anak dara. Old school hidupnya biasa-biasa sahaja.

Old school tidak mudah berubah. Old school kental dalam perubahan. Old school adalah pemikiran.

Mengapa old school dan bukan sekolah lama?

Thursday, 18 February 2010

Old School - part 2

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini gambar tahun 1991. Cepat sungguh masa berlalu. Diam tak diam ia 19 tahun yang lalu.

Gambar ini dirakamkan ketika kami duduk di rumah sewa di Jitra. Masa itu dunia berfoya-foya. Dunia budak sekolah. Semua perkara adalah mudah. Cukup senang. Beberapa orang dalam gambar itu sudah jadi perokok tegar. Gambar putih di tepi dinding itu ialah daun rokok kami. Waktu itu kami tidak masak sendiri. Kami mengupah seorang jiran - namanya aku lupa, mungkin Mak Cik Siti memasak untuk kami. Ia mengisi lauk dalam bekas 'sia' bertingkat itu.

Kebanyakan orang dalam gambar itu ialah mereka yang gagal ketika SPM. Kami tak dapat masuk universiti. Jadi kami semua masuk Tingkatan 6.

Amran (berdiri di tengah) masuk UKM bersama aku. Sekarang ini entah hilang ke mana. Selain kawan aku yang berkaca mata itu yang sering berangan-angan untuk menjadi Aris Ariwatan - yang lainnya telah kehilangan jejak.

19 tahun lagi dari sekarang - gambar ini akan jadi barang berharga dalam muzium hidup kami. Kami semua tentu sudah memasuki dunia sepi - dunia orang tua - dunia pencen.

Cepat sungguh perjalanan masa.

Wednesday, 17 February 2010

Rahsia menjadi jutawan

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Anda ingin jadi kaya raya?

Anda ingin tahu rahsianya?

Anda berkerjalah 24 jam sehari tanpa cuti. Anda boleh membuat pelbagai kerja setiap hari agar anda akan mampu mengumpul wang yang banyak. Din kawan aku - selesai sahaja melukis grafik - perlu memandu lori dari Pasar Borong Selayang menghantar sayur ke Ipoh.

Ari - selesai sahaja mengajar di sekolah, perlu mengajar tuisyen pada sebelah petang dan menjual barang direct selling di waktu malam. Dia juga perlu menjimatkan perbelanjaan hariannya. Makan sekadar untuk hidup.

Anda yang berkerja perlu membuat kerja tambahan lain. Jangan hanya duduk diam. Jangan berehat. Jangan balik kampung setiap kali cuti. Lebih baik naik bas sahaja - ia menjimatkan petrol dan tol.

Itukah rahsia untuk anda menjadi jutawan?

Tidak. Bukan itu. Tanpa berhenti seminit pun berkerja selama 365 hari tidak akan mampu menjadikan anda jutawan. Itu bukan rahsia untuk anda menjadi jutawan.

Rahsia seorang jutawan ialah siapa bapa dan ibunya, atau saudara maranya. Rahsia menjadi jutawan ialah dengan siapa anda berkawan. Untuk menjadi jutawan tidak semestinya anda kuat berkerja, tetapi sejauh mana kuatnya pengaruh saudara mara anda bagi membolehkan semua orang mempercayai anda.

Tuesday, 16 February 2010

Update hidup - versi Old School

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini gambar aku masa di Tingkatan 6A1 -di Sekolah Menengah Jitra tahun 1991. Gambar ini aku curi tanpa kebenaran dari Ari - kawan lama aku. Dia yang berdiri di sebelah aku. Jadi yang mana satu aku?

Tidak penting yang mana satu aku dalam gambar itu. Itu gambar ketika aku berusia 19 tahun - sekarang aku 38 tahun. Waktu itu masih muda. Belum ada misai dan janggut pun lagi.

Pada tahun 1991 itu - aku tidak pernah pun mengimpikan yang satu hari nanti aku akan sampai ke bumi Adelaide. Aku juga tidak pernah pun berangan-angan untuk jadi pekerja dan memakai tali leher di Kuala Lumpur. Tidak pernah aku terjangka pun yang aku akan berkelana ke Jakarta. Malah, aku tidak pun menduga yang aku akan lulus periksa dan masuk universiti.

Kalau sudah ditakdirkan Tuhan -aku mungkin hanya pemburuh kontrak bangunan atau sedang menarik beras dari Siam sekarang ini. Paling tidak pun aku sedang menjadi penoreh getah - pergi pagi pulang tengahari. Blog pun aku tidak tahu apakah bendanya.

Tapi nampaknya - banyak peristiwa yang berlaku dalam hidup kita bukan pekerjaan kita. Kalau aku boleh mencipta masa depan aku sendiri, sudah tentu aku akan jadi seperti orang-orang ini. Kaya dan banyak duit. Tetapi tidak, kita hanya boleh merancang.

Aku masih kenal kebanyakan kawan-kawan aku dalam gambar itu. Tetapi, kecuali Ari yang aku pernah jumpa mungkin hampir 7 atau 8 tahun dulu, yang lainnya hilang entah ke mana.

Dunia berubah. Masa bertukar. Umur bertambah. Cuma aku - seperti kata kawan aku - masih Old School. Kalau dahulu cikgu aku (seperti dalam gambar) - selalu menasihatkan aku agar memendekkan rambut dan menyikat rambut, sekarang ini pun aku masih serabut juga. Aku tidak juga menyikat rambut. Menjadi kemas tidak menjadikan aku berasa cool. Lagi pula aku masih merasa yang umur aku baru 19 tahun.

Moga kawan-kawan aku yang lain juga masih old school. Moga mereka juga hidup bahagia walaupun tidak kaya.

Monday, 15 February 2010

Jangan berbahas hal lompat parti?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ketika aku mula mengenal subjek sains politik tahun 1992 - 18 tahun dahulu di Universiti Kebangsaan Malaysia - kami didedahkan dengan satu kajian. Antara isi kajiannya - selain penjual insuran, antara orang lain yang dianggap tidak jujur oleh masyarakat di Amerika ialah ahli politik. Salah seorang penyelia aku di sini - Prof Anthony Winefield - dalam satu tulisannya, menasihatkan pelajar agar tidak terlalu idealistik dalam mencari tajuk kajian. Antara tajuk yang dianggap tidak realistik ialah mencari ahli politik yang jujur.

Jadi - bila kita terserempak dengan budaya lompat parti di kalangan ahli politik kita, janganlah kita merasa marah atau tidak puas hati. Ia bukan hal pelik bagi kumpulan ini. Ia hanya pelik bagi manusia seperti kita.

Politik - ialah seni serba mungkin. Itulah ungkapan yang selalu diulang cetak dalam setiap buku sains politik. Politik ialah bisnis. Politik ialah kerjaya. Dalam erti kata yang lain - politik ialah ruang mencari makan.

Ucapan, rethorik atau apa saja pujuk rayu untuk menarik perhatian pengikut hanyalah medium untuk membolehkan ahli politik dipilih rakyat dalam pilihanraya. Orang yang bisu tidak akan mampu menjadi ahli politik biar sebijak mana pun dia. Dia tidak mempunyai peluang untuk mempengaruhi orang lain.

Sebab itu - setiap kali menjelangnya pilihanraya, setiap ahli politik akan turun padang. Mereka akan menerokai belukar dan kampung. Mereka akan masuk ke masjid berkhutbah. Mereka mampu bercakap apa sahaja topik yang sesuai dengan khalayaknya. Kalau ke sawah, mereka akan bercakap nada kampung.

Di hadapan korporat, mereka akan menunjukkan mereka fasih ekonomi dan tahu siapa Adam Smith. Di hadapan tok imam, mereka akan menunjukkan mereka tahu ajaran Imam Sayuthi atau setidak-tidaknya Yusuf Qardhawi. Di hadapan guru - mereka akan mengolah ucapan agar menyebut taxonomi Benjamin Bloom. Mereka juga mampu membahas segala dasar yang bakal dibuat. Mereka juga mampu meyakinkan orang ramai kemampuan mereka kerana dengan menyebut nama orang yang pelik-pelik ini, mereka kelihatan pintar.

Hakikatnya semua ini hanyalah medium untuk membolehkan mereka diangkat menjadi ahli politik. Semua sebutan mereka dalam ucapan yang membuatkan kita semua ternganga mungkin ditulis oleh manusia lain - yang selalunya tidak dikenal orang. Mereka ini ialah penulis teks ucapan.

Jadi - apabila ada ahli politik datang ke hadapan anda, mengucapkan sesuatu - ingat, ia hanyalah janji ahli politik. Mereka bukan seorang pendusta, tetapi itulah cara mereka. Mereka boleh beralih arah bila perlu. Mereka boleh melompat dari satu tempat ke tempat lain bagi memastikan mereka akan terus mempunyai tempat mencari makan. Sebab itu, dalam politik - hari ini seorang musuh boleh menjadi sahabat pada besok pagi. Sahabat pula bakal menjadi musuh durjana beberapa hari kemudian.

Ia bukan salah ahli politik. Inilah politik. Politik adalah seni permainan.

Jadi - jangan ada sesiapa pun mengharapkan akan ada ahli politik meletakkan jawatan sebagai ahli parlimen atau ahli dewan undangan negeri. Itu hal mustahil. Ia sama mustahilnya seperti menyuruh gajah memanjat pohon kelapa.

Sebab - dengan meletakkan jawatan mereka akan kehilangan status. Mereka akan kehilangan gaji dan kemudahan. Mereka akan kehilangan populariti. Mereka kehilangan lubuk untuk mencari wang.

Mendesak ahli politik meletakkan jawatan sama seperti anjing menyalak bukit. Ia perkerjaan yang paling bodoh. Tetapi, anda boleh mendesak mereka melompat parti. Ia tidak menghilangkan apa-apa.

Jadi jangan membuang masa anda mengaitkan ahli politik dengan hal-hal yang berkiaitan prinsip, idealisme, perjuangan, rakyat atau kebajikan masyarakat. Semua itu tidak ada kena mengena dengan ahli politik. Bukan itu alasan sesorang menceburkan diri dalam dunia politik.

Lebih baik anda hanya membasuh seurat tali kasut anda dengan mesin basuh. Sekurang-kurangnya, sekalipun anda membazirkan air, elektrik dan sabun - ia masih tetap memberikan manfaat. Seurat tali kasut anda akan bersih juga akhirnya.

Friday, 12 February 2010

Misi mabuk snapper

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Pernah anda menangkap snapper merah di lautan luas yang ganas? Ini gambar kawan aku - abang Zul dengan kejayaannya menangkap seekor snapper merah yang ganas. Aku tidak dapat memberi laporan bagaimana rasanya ikan ini ditarik naik ke atas bot, kerana aku hanya tidur di rumah.

Cuma aku difahamkan - daripada 7 orang anak Melayu yang bertarung di laut ganas itu - cuma abang Zul yang tidak mabuk laut. Mereka yang lain juga pulang kehampaan. Mereka hanya pergi untuk menikmati mabuk!

Thursday, 11 February 2010

Selamat pulang tok.

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Nenek sebelah isteri aku -yang aku panggil sebagai tok- berusia 94 tahun sudah kembali ke pangkuan Allah beberapa jam tadi. Hujung usianya sebagai orang tua dan uzur melengkapkan perjalanannya di dunia yang tidak kekal ini. Umur sepertinya - yang melewati pelbagai pengalaman hidup - zaman aman dan zaman perang - tentu menghimpunkan pengalaman berbeza dan lebih baik dari kita. Kita tidak pernah di hidup di zaman perang - dan kita juga belum tentu hidup besok pagi.

Pada usianya - beliau masih mampu membaca. Sesekali beliau membaca kitab agama, sesekali pula dia membaca suratkhabar. Sebelum aku datang ke Australia dua tahun lalu, dia sudah sakit. Tetapi dia masih boleh berjalan dan mampu mengenal setiap orang dengan baik. Mungkin di zamannya dia seorang sarjana - kerana keupayaanya untuk membaca. Aku tidak tahu berapa puluh cucu dan cicit yang dia miliki. Sebab ahli keluarganya ada di mana-mana. Ada yang rapat, ada yang jauh.

Sepanjang mengenalinya sejak aku mula berkahwin 11 tahun lalu - dia seorang yang suka bercerita. Termasuklah cerita yang tidak disukai oleh para saintis yang mengkaji dunia empiri - kerana cerita orang tua bukan semuanya objektif. Ada cerita perkampungan bunian di atas bukit - tidak jauh dari kampung isteri aku. Sesekali dia bercerita tentang harimau dan gajah. Dia juga menceritakan pengalamannya menaiki perahu layar sampai ke Pulau Pinang. Tetapi - setiap orang tua ada rahsia tersendiri yang tidak ada dalam dunia cerita moden seperti kita.

Bagaimana pun - ketika usianya menjelang senja, dia sebenarnya tidak lagi sukakan dunia seperti kita. Aku selalu bertanya - "Tok, apa cita-cita tok pada usia seperti sekarang. Kalau kami mengimpikan rumah banglow - atau kereta besar, apa pula impian tok?'. "Tok cuma ingin kembali kepada Allah. Sekarang ini - di dunia ini, tidak ada lagi kawan-kawan. Semuanya sudah kembali". Itulah jawapannya.

Begitulah cerita sepi seorang tua seperti nenek. Kita juga - kalau dipanjangkan umur, akan melalui pengalaman sepertinya. Tidak lama. 20 atau 30 tahun dari sekarang - kita akan beransur-ansur menjadi manusia sepi. Ketika kita kecil - kita ramai rakan sepermainan. Bila remaja, kita mula memilih siapa yang patut dijadikan sahabat. Sebaik sahaja berkahwin - kita mula menjadi manusia lain. Kita hanya sibuk dengan keluarga sendiri.

Perlahan-lahan, kita mula kehilangan sahabat. Bila anak besar panjang - mereka mula meninggalkan kita seorang demi seorang - ada yang ke universiti, ada yang berkerja, ada yang berumahtangga. Kalau umur pasangan kita panjang - kita masih ada sahabat untuk berbual di rumah. Kalau tidak, kita bakal menjadi duda atau janda yang sepi - yang setiap petang menunggu di depan pintu mengharapkan anak pulang.

Dunia kita bertukar sepi dari hari ke hari. Dunia sibuk menjadi milik orang lain. Kita tahu kita semakin sepi apabila tajuk perbualan orang lain sudah tidak lagi memikat hati kita. Besarlah mana sekalipun jawatan kita - berapa banyak harta yang kita ada - kita tidak lagi mampu membeli sesuatu untuk menghindar kesepian. Radio, televisyen atau apa sahaja hiburan tidak lagi mampu menghiburkan. Tidak ada lagi orang yang mengharapkan kita. Sebaliknya, kita perlu mengharapkan orang lain.

Itulah sepi. Sepi adalah harta yang bakal kita miliki.

Tatkala kita menghadapi sakratul maut - itulah waktu yang sangat sepi untuk kita semua. Hanya kita seorang diri yang bertarung melawan ajal. Tidak ada lagi anak, tidak ada lagi sahabat. Tidak ada sesiapa mampu menolong. Yang ada hanya kita.

Tatkala semua orang mula meninggalkan tanah kubur - kesepian itu adalah kita. Moga amal baik menjadi sahabat. Moga sifat baik bakal menjadikan perjalanan hidup di dunia yang satu lagi lebih indah.

Selamat pulang tok. Moga-moga kita akan bertemu lagi pada alam yang lain. Moga-moga - kebaikan tok akan terus menjadi teman kami. Segala cerita pengalaman tok akan terus dikongsi oleh kami semua.

Al Fatihah.

Tuesday, 9 February 2010

Anda pernah gagal?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kegagalan selalu dianggap sesuatu yang mengecewakan. Hal yang mengecewakan biasanya berkait dengan kegagalan.

Dalam hidup kita, berapa kali kita gagal? Cuba kita hitung sebaik mungkin kerana kita mungkin sudah melupainya.

Berapa kali kita putus cinta. Mungkin sekali, atau berkali-kali.

Berapa kali kita gagal temuduga kerja. Banyak lagi permohonan kita yang langsung tidak dibaca.

Kita juga mungkin kecewa kerana gagal peperiksaan. Kita cemerlang setiap kali ujian penggal, tetapi kita gagal peperiksaan sebenar.

Kita juga mungkin pernah berpengalaman gagal mendapatkan projek - tetapi kertas cadangan kita pula dengan jayanya dicuri orang.

Tidak susah juga untuk kita gagal memikat hati keluarga mertua - apabila kita tidak dapat mengatur hidup mengikut selera mereka.

Kita juga mungkin selalu gagal mendapat apa yang kita hajatkan - mendapat calon suami atau isteri yang kita idamkan, sebaliknya mendapat orang lain yang tidak pernah kita bayangkan.

Kalau kita senaraikan - setiap hari tentu sahaja akan ada kegagalan yang kita lakukan. Paling tidak, kita gagal kyusuk dalam solat. Lebih teruk, kita tidak sempat bersolat kerana sibuk dengan banyak hal dunia.

Jadi - apa kena mengena kegagalan ini dengan hidup manusia. Kegagalan itu sebahagian dari hidup kita. Kegagalan itulah yang menghidupkan kita. Kegagalan itulah yang menjadi teman kita setiap hari. Ia adalah milik setiap orang.

Ada yang masih kita ingati, ada yang sudah kita lupakan. Tetapi, lambat laun akan ada kegagalan baru yang sedang menanti kita. Kita bukan sempurna. Kalaupun kita mampu merancang dengan baik - tetapi perancang sebenar tetap Tuhan yang berada di atas segala-galanya.

Melayu dan buang

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ketika aku kecil - emak aku selalu bercerita betapa orang tua di kampung kami - yang walaupun siang dan malam bertutur dalam bahasa Siam, tetapi tidak berpuas hati apabila nama Tanah Melayu ditukarkan kepada Malaysia.

Kerana orang tua di kampung kami bertutur dalam bahasa Siam - maka sedikit sebanyak pengaruh bahasa itu telah mempengaruhi cara mereka berfikir. Malaysia membawa konotasi tidak baik dalam bahasa Siam - Malay (Melayu) dan Sia (Buang). Maksudnya, dari pemahaman bahasa - nama itu bakal membuang Melayu.

Semasa aku kecil dahulu - cerita emak ini mungkinlah tidak ada apa sangat untuk aku. Cuma bila dewasa, aku melihat apa yang disiratkan oleh orang tua dulu kala ada benarnya. Memanglah benar banyak dari orang tua ini bertutur dalam bahasa Siam - tetapi hakikatnya di kampung aku banyak orang alim waktu itu.

Sekarang ini - melihat kejadian yang menimpa orang Melayu satu demi satu - kita terasa yang kita pula perlu berjuang begitu teruk untuk mendapatkan sesuatu di tanah air sendiri. Biasanya, yang perlu berjuang teruk ialah orang lain.

Kita berjuang sangat teruk untuk memulangkan bahasa Melayu pada kedudukan yang betul.

Kita berjuang sangat teruk memberikan justifikasi kepada orang lain mengapa orang Melayu perlu diberikan keutamaan untuk mendapatkan biasiswa.

Kita berjuang sangat teruk untuk menjadikan kita orang yang pandai berniaga dan menguasai sektor ekonomi bandar.

Sebenarnya banyak lagi. Kita terpaksa berjuang kerana banyak dari perkara itu telah 'sia' - terbuang dan hilang.

Banyak kesilapan kita ialah kerana kita tidak bijak dalam banyak hal. Baru-baru ini kita kononnya membuat terkejut apabila mendengar berita 40,000 pelancong India yang masuk ke negara ini 'hilang' dan tidak dapat dikesan. Tentu, bukan sahaja orang India. Pendatang lain juga tentunya berbuat demikian.

Kalau hilang - ke mana mereka menyusup? Berkerja di kedai mamak atau berkerja di ladang. Atau mereka ada saudara mara di negara kita. Kita tidak tahu.

Sebenarnya mereka ini boleh kerja apa sahaja dan pergi ke kawasan luar. Di Sungai Kerang, ketika memancing di tengah kuala sungai - aku selalu melihat pekerja dari India ini menaiki tongkang untuk ke satu pulau. Kata orang, kerja mereka ini memanjat pokok kelapa. Katakanlah mereka ini tidak ada visa, siapa yang akan menyiasat mereka di tengah pulau terpencil seperti itu.

Dasar imigresen kita yang tidak ketat, dan tidak memenuhi kehendak zaman menyebabkan kita kita semakin tenggelam dalam dunia orang lain.

Di negara lain - yang dibenarkan masuk ialah orang yang bijak - yang ada kelulusan. Bijak pun ditapis lagi. Doktor lulusan negara lain misalnya, perlu lulus peperiksaan khas lain di Australia sebelum boleh berkerja. Yang masuk itu pula tergantung bidang - yakni bidang kritikal. Dan mereka ini pula ialah antara orang terbaik di negara asal mereka.

Maksudnya, mereka ini masuk bukan sekadar mencari wang, tetapi membuat wang dan menjana ekonomi. Kita lain. Kita mengimport orang susah, tidak pandai, dan memang tidak diperlukan di negara mereka pun. Sebab itu, sekarang ini kita sudah jadi huru hara dengan jenayah dan masalah sosial lain. Dapat orang gaji - sebulan dua mereka lari dan menculik anak. Dapat pekerja ladang - beberapa bulan kemudian, dia melarikan anak dara kita.

Kerana ingin sangat mempromosi pendidikan tinggi - kita mempermudahkan kemasukan pelajar dari China, Bangladesh, Arab dan banyak tempat lagi. Bukan semua yang masuk ini pelajar tulen. Ada yang sekadar untuk mendapatkan visa. Kemudiannya seminggu dua belajar mereka hilang. Kerana mereka bukan mahu belajar - mereka mahu berkerja. Kalau mereka mahu belajar - mereka akan ke UK atau Amerika.

Semua ini adalah cabaran baru untuk kita. Cabaran inilah yang sedang perlahan-perlahan, kalau tidak ditangani dengan akal yang cerdas, akan mensia-siakan bangsa ini, bangsa kita.

Sunday, 7 February 2010

Ini bukan salah John Terry!

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
John Terry - ketua pasukan bolasepak telah kehilangan kapasitinya sebagai ketua pasukan bolasepak England - kerana skandal dan kesilapannya. Kelakuan songsang yang telah dilakukan oleh John Terry di luar padang boleh dibaca di sini.

Sebenarnya - banyak pihak di England bukan sekadar mahu John Terry dilucutkan tarafnya sebagai ketua pasukan, tetapi ada juga yang mahu beliau disingkirkan dari bermain dengan pasukan bolasepak ternama dunia itu.

Bagi aku - kesalahan yang dilakukan oleh John Terry tidaklah sebesar mana - kalau diikutkan dengan cara gaya masyarakat barat. Apalah sangat salahnya menjalinkan hubungan sulit dalam konteks masyarakat yang tidak kisah sangat pun dengan soal nikah kahwin. Apalah sangat dosanya menggugurkan anak dalam norma seks bebas boleh dilakukan oleh sesiapa pun.

Tetapi itulah tanggungjawab dan norma yang diletakkan oleh masyarakat yang mementingkan kualiti sebagai ketua. Ketua harus bersih dari kelakuan yang tidak bermoral. Mereka tidak beragama, tetapi mereka mengutamakan moral. Mereka tidak mempunyai hukum hakam - tetapi mereka ada nilai integriti. Kalau seorang ketua pasukan bola pun didesak oleh masyarakatnya meletakkan jawatan - apalah lagi kalau mereka yang ada kedudukan sebagai ketua masyarakat yang lebih besar tanggungjawabnya.

Dalam konteks kita - ada sesiapa yang mahu meletakkan jawatan? Kalau yang lebih besar dari seorang pemain bola pun tidak kisah dengan hal integriti - apalah sangat yang hendak didebatkan dengan isu moral penggiat sukan. Kita banyak mendengar kisah pemimpin yang dikaitkan dengan rasuah, salah guna kuasa, politik wang dan banyak lagi cerita 'moral' lain yang tidak sedap didengar.

Tetapi jarang pula kita mendengar mereka ini meletakkan jawatan. Jarang juga mereka merasa telah gagal menjadi ketua yang baik. Bahkan mereka akan bertekak dengan menyatakan kesalahan mereka itu bukan kesalahan - dengan permainan terminologi yang merumitkan. Misalnya rasuah dikatakan 'politik wang' atau arahan dikatakan 'sokongan'.

Ia sama juga dengan kurang prihatinnya kita. Kita pun tidak menganggap mereka ini perlu meninggalkan jawatannya. Kerana - kalau kita yang mendesak - kita mungkin akan dicerca oleh masyarakat. Kita dilihat orang yang sedang berakit menongkah arus deras ke hulu. Ia pelik. Ia janggal.

Bahkan - mungkin akan muncul lebih banyak suara yang mempertahankannya. Kita akhirnya akan dilihat orang salah, lagi tidak bermoral kerana mengkritik pemimpin.

Jadi - yang salahnya bukan John Terry. Yang salahnya ialah kerana John Terry berada dalam masyarakat yang salah. John Terry telah melakukan sesuatu yang dikatakan tidak bermoral dalam masyarakat yang tidak mementingkan moral. Kalaulah John Terry berada dalam masyarakat kita yang kononnya sangat taasub dengan isu moral - John Terry mungkin bakal terus menjadi ketua pasukan bola.

Bahkan - semakin banyak hal moral yang John Terry lakukan - ia semakin popular. Ia mungkin bakal menjadi wira dunia ketiga.

Thursday, 4 February 2010

Kejayaan itu bukan hanya universiti

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sudah menghabiskan hampir 9 tahun dalam iklim pendidikan di universiti. 4 tahun ketika ijazah sarjana muda - hampir 2o tahun dulu. 2 tahun ketika pengajian peringkat sarjana. Dan kini hampir 3 tahun untuk peringkat pengajian warga tua.

Apakah universiti tempat terbaik untuk semua manusia? Adakah hanya universiti yang membuka pintu untuk hidup kita semua.

Sebenarnya universiti bukanlah segala-galanya. Sekiranya anda terpilih untuk ke universiti, itu mungkin sebahagian daripada peluang baik yang tercipta untuk anda. Tetapi bukanlah hanya universiti yang membawa kejayaan hidup manusia.

Di Malaysia - terdapat satu sindrom - meletakkan universiti hanya sebagai punca segala kejayaan. Anak-anak kita yang kurang cemerlang - yang ditolak permohonannya ke universiti - atau yang tidak layak untuk memohon - dianggap manusia yang gagal. Ini tidak betul. Bukan semua orang yang lulus universiti itu berjaya - sama banyaknya juga dengan bukan semua orang yang lulus universiti itu cerdik belaka.

Sebenarnya banyak lagi institusi lain yang ada. Ia juga membuka peluang untuk anak-anak kita. Tetapi kerana kita hanya agungkan universiti - institusi ini jarang dipromosi. Ia dianggap pusat pendidikan kelas dua sahaja. Institusi seperti IKM, Pusat Giat, Institut Kemahiran Tinggi dan sebagainya sebenarnya adalah pintu lain kejayaan anak-anak kita.

Seiiring dengan tanggapan hanya universiti sebagai segala-galanya - kita lebih cenderung untuk melihat anak-anak kita menjadi doktor, jurutera, akauntan atau apa sahaja pekerjaan profesional lain. Kita jarang menyebut kerjaya lain yang biasanya dikeluarkan oleh institusi kemahiran.

Sejak dari bangku sekolah - anak-anak kita tidak didedahkan dengan ujudnya jawatan seperti boilerman, chargeman, jurukimpal dan sebagainya. Sebenarnya, ini adalah antara pekerjaan hebat dalam dunia kemahiran. Ia jawatan profesional yang mampu menawarkan gaji lebih baik dari eksekutif perakaunan yang memakai baju kemeja berkolar.

Sayang - kita tidak mendedahkannya. Kita tidak mengagungkannya. Kita tidak mengesyorkannya. Kita hanya beranggapan - kejayaan akademik itulah kejayaan manusia. Aku tidak cuba untuk memperkecilkan sesiapa. Aku hanya bercerita hal realiti.

Hasilnya - anak-anak kita yang lulus secukup makan di sekolah - yang gagal ke universiti, cenderung untuk menjadi operator kilang tanpa kelulusan yang cukup. Mereka lebih ghairah untuk menjadi pelayan supermarket yang seksi dan bergetah. Adalah lebih baik kalau mereka masuk dahulu institusi kemahiran ini. Setidak-tidaknya mereka ada sesuatu.

Aku - turun naik dan keluar masuk universiti. Hakikatnya - aku tidak ada apa-apa pun lagi. Aku cuma ada sebuah blog - itu pun percuma.

Wednesday, 3 February 2010

Mari kita rakamkan sejarah kita

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap daripada kita adalah penonton bagi setiap peristiwa. Setiap daripada kita adalah sejarawan yang merakam cerita manusia.

Puluhan tahun dahulu - tahun 1990 - dari kaca televisyen - kita melihat ratusan peluru Scud Iraq bertembung dengan teknologi Amerika dalam perang di Iraq. Kita kemudiannya melihat mayat-mayat bergelimpangan dalam konflik di Balkan - kekejaman tentera Serb ke atas Bosnia. Kita juga tentu tidak berasa gembira dengan apa yang berlaku ke atas Iraq dan Afghanistan dalam dekad terakhir ini. Semuanya adalah cerita kekejaman manusia.

Kejahatan manusia yang paling durjana - ialah berlaku kejam ke atas manusia. Saddam Hussien, Osama Laden adalah simbol yang dilihat ganas, tetapi mereka juga akhirnya menjadi mangsa kekejaman manusia lain pula. Semua cerita ini kita simpan dalam ingatan kita, kalaupun tidak menulisnya. Kerana kitalah sejarawan yang merekodkan semua ingatan ini untuk anak cucu kita - kita mentafsir dan menceritakan semula.

Setiap hari kita mendengar dan menafsir sejarah.

Kitalah ahli sejarah yang paling jujur dalam setiap apa peristiwa sekalipun.

Jadilah perakam yang ikhlas - dengar dan lihatlah.

Kita akan tahu - betapa cita sempurna seperti apa yang diungkapkan oleh Almarhum Prof Syed Hussien Al-Attas tetap diperlukan untuk kita menjadi manusia. Sekiranya anda mempunyai banyak waktu - pergilah mencari buku ini Cita Sempurna Warisan Sejarah. Ia sesuai untuk kita.

Tuesday, 2 February 2010

Anwar kembali lagi

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Datuk Seri Anwar Ibrahim - mantan Timbalan Perdana Menteri kita akan kembali lagi ke pentas mahkamah. Tentu ia bakal mengambil masa yang panjang. Ia juga bakal menelanjangkan banyak cerita terbuka dan tersembunyi dunia politik kita - sesuai dengan karektor beliau sebagai ahli politik yang dikenali dalam dan luar negara.

Lebih sepuluh tahun dahulu - perbicaraan panjang beliau telah menyebabkan mata dunia memerhatikan Malaysia. Ia adalah promosi percuma nama negara. Kisah politiknya juga telah menyebabkan UMNO - parti Melayu terbesar berantakan. Ia menjadikan orang Melayu yang sememangnya sentiasa dalam keadaan 'retak menanti belah' terus berpecah. Kerana kisahnya juga, tiba-tiba orang mula mendengar istilah demokrasi, keadilan dan reformasi. Semua ini adalah terminologi baru dalam politik negara. Ia juga mungkin menjadikan silibus subjek "Politik Malaysia" terpaksa diubah.

Cerita Anwar tahun 1998 itu jugalah memunculkan pelbagai laman web baru yang ditulis dengan pelbagai sudut pandangan - ada yang sinikal, ada yang kesat dan ada yang liberal - semuanya ingin menyatakan resah gelisah mereka melihat pengalaman baru politik Malaysia. Malaysiakini mungkin tidak akan terkenal seperti sekarang kalau tidak ada cerita Anwar waktu itu. Orang Melayu juga mungkin tidak akan membaca The Star kalau bukan kerana cerita politik waktu itu yang sangat mengasyikkan.

Ribuan orang berarak di jalanraya adalah fenomena baru. Belum ada tradisi orang Malaysia yang setiap hujung minggunya telah siap diisi dengan jadual demontrasi. Segala anak muda dan orang tua, tanpa mengira warna kulit berarak panjang di Jalan Tunku Abdul Rahman, memenuhi ruang depan pintu masuk Sogo, berkerumunan di stesen LRT Masjid Jamek - dan sesekali menjadi soleh bersembahyang hajat di Masjid Negara. Malamnya manusia meraikan ceramah demi ceramah. Tiba-tiba sahaja mereka yang sebelum ini melihat politik sebagai kotor - menjadi manusia politik. Ada yang tulen, tentu juga ada yang opportunis. Mereka ini kemudiannya bertanding dalam pilihanraya.

Inilah keajaiban yang berlaku tahun 1998. Waktu itu aku masih muda. Aku melihat hampir semua cerita politik semasa waktu itu. Kuala Lumpur - setiap hari Sabtu adalah pesta politik orang muda. Masjid Negara, Jalan Masjid India, Dataran Merdeka dan Dayabumi adalah panggung baru menghiburkan manusia yang bosan.

Kini - setelah 12 tahun - Anwar kembali lagi ke dalam dewan mahkamah. Walaupun mungkin tidak akan ada lagi siri demontrasi seperti dulu, atau laman web baru yang tumbuh dengan bahasa yang memualkan - tetapi cerita Anwar akan tetap dinanti orang.

Kisah Anwar akan selalu menjadi Avatar bagi mereka yang pintar berpolitik. Cerita Anwar akan selamanya digunakan - baik yang menyokong, atau menentangnya. Kita - seperti biasa akan sekadar menjadi penontonnya.

Sepuluh tahun lagi - kita harap akan ada orang baru menggantikan beliau. Anwar sudah terlalu tua waktu itu untuk kita mendengar kisahnya.

Coretan kenangan 2

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tidak ada apa yang paling indah selain menjadi anak kampung.

Semasa aku masih muda dulu - puluhan tahun dahulu, kami sangat suka kehidupan hutan. Biasanya setiap kali cuti sekolah, kami akan masuk ke dalam hutan bagi melastik burung. Kami akan mengutip batu di sepanjang perjalanan bagi memastikan peluru yang cukup. Biasanya kami pergi berkumpulan.

Seingat aku salah seorang kawan aku yang pandai dalam melastik burung ialah Erri (pernah bermain drum untuk kumpulan Leon). Dia boleh melastik burung dari sudut mana pun. Sehingga sekarang, aku tidak tahu di mana Erri tinggal - kerana sudah puluhan tahun aku tidak berjumpa dengannya.

Ada juga saatnya - kami menjerat burung mandi. Ini biasanya dilakukan di musim kemarau ketika air di bendang sudah mula kekeringan. Sebenarnya, proses untuk menjerat burung itulah yang sangat 'thrill'. Kami perlu menyediakan senjata utama - iaitu getah pelekat burung. Ia boleh disediakan dengan memasak susu getah cair bersama madu kelulut. Tetapi, bila kami semakin pandai, kami tidak lagi menggunakan cara ini. Biasanya kami hanya membeli setin kecil getah tikus yang dijual di kedai.

Bermula waktu pagi lagi, kami akan memasuki hutan untuk mencari lopak air. Inilah port yang paling baik menjerat burung mandi. Pada lopak air itu, kita perlu memacakkan ranting kayu mati yang telah dilekatkan dengan getah tadi. Biasanya, apabila burung singgah mandi di lopak air tadi, dia akan hinggap di atas ranting kayu tadi untuk membersihkan bulunya. Sebaik sahaja hinggap di atas ranting kayu - maka akan melekatlah burung tadi di atas ranting tersebut.

Biasanya banyak juga juga burung yang kami dapat dengan menggunakan cara ini.

Aku tidak pasti - adakah anak-anak zaman sekarang tahu lagi dengan kehidupan kampung seperti ini. Mungkin lebih baik untuk mereka bermain video game di cyber cafe sahaja.

Monday, 1 February 2010

Coretan kenangan 1

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa kenangan yang paling dalam indah dalam hidup anda?

Mungkin banyak. Mungkin tiada.

Sebenarnya, banyak kenangan indah kita hanya muncul ketika muda. Sebab waktu itu apa sahaja yang berlaku dalam hidup kita dianggap kegembiraan. Mungkin ketika bersekolah, peluang kita untuk mengingat banyak benda manis lebih banyak, sebab fikiran kita masih belum dicelarukan dengan banyak hal hidup yang sukar.

Tahun 1991 - aku di tingkatan 6 atas. Waktu itu membuat keputusan sangat mudah. Aku dengan Mat Jun - selepas habis sekolah di tengah hari, tidak tahu hendak pergi ke mana. Akhirnya, kami ambil keputusan pergi mandi sungai tidak jauh dari bandar Jitra. Mudah sahaja hidup waktu itu. Buka baju seluar dan terjun dalam sungai. Tidak peduli sangat dengan orang lalu lalang di atas jalan raya.

Malamnya, menjelang dinihari - kami akan menaiki basikal meronda dari Bandar Baru Darulaman sehingga pekan Jitra - melewati perumahan dan lorong. Kami akan menyanyikan lagu Ebiet G Ade - Jakarta - yang waktu itu kami tidak tahu apa bentuknya. Sepanjang menaiki basikal itu - mungkin lebih 10km - aku tidak tahu berapa batang rokok yang habis. Kemudiannya, kami akan singgah di mana-mana warung untuk makan nasi lemak, sambil Mat Jun akan bercerita tentang pelbagai teori falsafah.

Itulah kenangan indah waktu muda. Ia tak akan berulang lagi. Semakin berusia, kita disibukkan dengan banyak hal. Kita tidak akan mampu mengulang semula kenangan indah waktu muda.

Sampai sekarang - aku dan Mat Jun masih berkawan baik. Setiap kali balik, kami akan melepak di kedai mamak di Changlun. Seperti biasa, dia masih berfalsafah! Barang tentu kami tidak akan berbasikal lagi di tengah malam seperti dulu.

Globalisasi - mesin kisar pekerja

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sedang menulis - The impact of globalisation on employees' health and job satisfaction: Malaysia experience. Sampai sekarang tidak menjadi lagi. Jadi, aku harap, lebih baik aku tulis dalam blog sahaja. Pasti lebih mudah.

Globalisasi - apa bendanya. Kita mungkin tidak tahu sangat makna globalisasi. Tetapi, kita sedang menelan sedikit demi sedikit musibahnya. AFTA sebahagian daripadanya. Tetapi, itu bukan hal aku. Aku cuma fokus manusia berkerja.

Setiap hari - bila kita berkerja, dari satu hari ke satu hari - akan ada sahaja sistem prestasi baru. 10 tahun dahulu, kita tidak dengar apa itu KPI, sekarang ini setiap orang mahu ujudkan KPI. Ia seolah-olah beranggapan manusia ini haiwan yang perlu dikawal setiap saat. Dahulu tidak ada Just in time, sekarang ini kerjalah di mana kilang sekalipun, setiap saat jam berdetik adalah untung. Dahulu tidak ada ISO - sekarang ini entah sudah versi berapa ribu. Setiap perkara mahu diatur. Bahkan, kebebasan berfikir ahli akademik pun sudah dirantai oleh banyak sangat prosedur sistem prestasi baru.

Inilah globalisasi. Ia hukum baru ciptaan manusia. Semua label sistem prestasi itu - hakikatnya belum tentu bagi memastikan prestasi manusia. Ia kadang-kadang hanya mahu digunakan untuk tujuan penjenamaan dan pemasaran. Biar orang merasa kagum dengan organisasi. Biar orang tahu kita setaraf syarikat besar dunia.

Apa bahayanya? Bahayanya kerja menjadi semakin banyak. Semua perlu lebih cepat. Orang terpaksa berkerja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Cuti hanya perlu tatkala anda hampir nazak.Semua inginkan untung. Sebab itu, ada syarikat milik kerajaan perlu diswastakan. Syarikat dari luar pula akan berpindah randah dari satu negara ke satu negara. Yang utama dalam hukum globalisasi ini ialah siapa kuat dia berkuasa, siapa lemah sila gali kubur sendiri. Hukum ini sudah ada di mana-mana.

Pekerja tidak dipedulikan. Kesatuan sekerja tidak dianggap perlu. Syarikat boleh menutup operasi pada bila-bila masa - bergantung sejauh mana mereka membuat untung. Tidak ada yang ambil peduli kalau pekerja perlu dibuang - kalau itu boleh menambah untung. Siapa tidak ambil tahu kalau ada yang sakit jiwa - itu boleh dihantar ke Tanjung Rambutan.

Sebab itu - globalisasi dianggap "Throwing away workers". Jadi - jangan merungut. Teruskan berkerja sampai anda perlu merangkak sekalipun.

Ada penggali kubur sedang menanti mayat anda.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails