Yang Ikut

Saturday, 18 December 2010

WikiLeaks - realiti hidup kita

Reactions: 
Sebaik sahaja laman WikiLeaks mendedahkan lebih 251, 784 komunikasi yang dihantar oleh 264 pejabat kedutaan Amerika Syarikat di seluruh dunia, dunia tiba-tiba menjadi gelisah. Ia bukan sekadar membongkar rahsia sulit diplomatik, tetapi juga mendedahkan betapa manusia ini sebenarnya ialah makhluk yang hipokrit. Bukan sekadar membongkar kekejaman Amerika di Iraq dan Afghanistan, tetapi juga membongkar rahsia Arab Saudi yang selama ini dianggap sebagai kiblat umat Islam dalam komen pemerintahnya terhadap negara Arab yang lain. Ia juga menceritakan bagaimana Kevin Rudd menyinggung perasaan kerajaan China.

Semua ini adalah cerita kehidupan manusia - kehidupan yang penuh hipokrit. Komen Lim Kuan Yew terhadap kisah liwat Anwar Ibrahim mungkin hal kecil sahaja. Banyak lagi kisah lain yang dibongkar. Kini lebih 2,000 mirror web baru tumbuh bagi menggantikan laman WikiLeaks asal yang cuba dilumpuhkan. Di Adelaide, di beberapa simpang lampu trafik ada tertampal poster bagi menggerakkan sokongan terhadap WikiLeaks. Semua ini adalah imej baru warga dunia.

Sama ada maklumat yang tersiar di WikiLeaks itu fakta, atau hanya sekadar pandangan hipotetikal, ia isu yang lain. Isu utamanya, dalam dunia hari ini - tidak ada apa lagi yang boleh disembunyikan. Siapa pun anda, kebal atau tidak - akan ada ruang untuk mereka yang bijak mendedahkan kelemahan anda.

Kerajaan Amerika mungkin kuasa besar yang dianggap paling bijak menjaga rahsia keselamatan negaranya. Ia menguasai teknologi. Malah, mereka jugalah yang memulakan peradaban teknologi maklumat. Malangnya, akhirnya teknologi itu kini sudah kembali memakan tuannya.

Dulu - ketika kita masih kecil, ibu bapa kita selalu mengingatkan - 'cakap siap, pandang-pandang, cakap malam, dengar-dengar'. Semua ini adalah antara usaha bagi memastikan ada hal yang tidak bocor. Ada maklumat yang patut dijaga dan dirahsiakan.

Tetapi itu dulu. Sekarang tidak lagi. Setiap panggilan telefon kita mungkin sedang direkodkan. Kita mungkin tidak mengetahuinya. Sampai masanya, apabila kita terkenal - orang akan mendedahkannya bagi menjatuhkan kita. Pergerakan kita mungkin telah divideokan. Kalau kita mempunyai nilai berita - apa yang telah kita lakukan itu akan tersebar dalam dunia internet.

Jadi - sama ada rahsia kita akan terbongkar atau tidak - bukan bergantung bagaimana baiknya kita menjaga rahsia diri. Ia bergantung siapa kita. Kalau kita sekadar orang biasa, yang tidak ada nilai berita - orang mungkin akan menyimpan semua maklumat yang mereka miliki. Hubungan sulit Ariel Peter Pan dan Cut Tari mungkin tidak akan menjadi satu berita besar, kalau kedua-duanya hanya orang biasa, para pengamen jalanan di kota Jakarta. Tetapi kerana mereka artis ternama, video itu ada nilainya.

Apa yang tersiar di WikiLeaks - juga mencerminkan itulah realiti dunia kehidupan kita. Yang kita sangka sebagai sahabat, mungkin musuh utama. Yang kita jangka sebagai musuh, mungkin sahabat yang sempurna.

Realitinya - semua kita berpura-pura sahaja. Hari ini kita ketawa dengan orang lain. Esok, mungkin kita pula akan diketawakan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails