Yang Ikut

Thursday, 2 December 2010

Tidak semuanya indah

Reactions: 
Ketika kecil - kita suka berebut barang permainan kanak-kanak lain. Kita akan bersusah payah mendapatkannya. Kalau tidak mampu mendapatkannya, kita akan meminta orang tua kita membelikannya untuk kita. Sesudah mendapatkan barang yang direbutkan itu - beberapa minit kita membuangnya begitu sahaja. Kita mencari barang lain pula.

Di masa remaja - kita terbeliak melihat model telefon bimbit baru. Kita perlu memilikinya. Kita berusaha dengan segala macam untuk mendapatkannya. Kalau tidak ada wang, kita sanggup berhutang. Asalkan apa yang kita hajati itu akan dapat digenggam. Beberapa hari setelah itu, kita tahu telefon kita itu tidaklah sebagus mana. Walaupun cantik, tetapi ia biasa sahaja. Ia hanya sekadar sebuah telefon. Sama seperti model yang lain juga.

Setelah dewasa, kita berasa alangkah indahnya menaiki kereta besar. Ia seolah-olah menjadikan kita raja di jalanraya. Semua orang akan memerhatikan kita. Setelah membeli kereta besar, dan duduk di dalamnya beberapa kali - kita sedari ia seperti kereta yang lain juga. Tidak ada sesiapa pun memerhatikan kita. Ada kereta lain yang lebih baik. Ada milik orang lain yang lebih hebat.

Apakah yang ingin aku ceritakan?

Anda tentu telah membaca berita seorang pelajar IPTA cuba membuang bayi di Perlis. Ia hanya satu cerita daripada ribuan cerita seks sebelum nikah remaja kita. Ada yang dilapor, ada yang tidak.

Bagi aku - seks bebas ini seperti cerita merebut barang mainan tadi juga. Ia seperti halnya kita ingin memiliki telefon bimbit model terbaru. Tidak ubahnya seperti berahi kita ingin memiliki kereta baru.

Setelah mendapatkannya, kita tahu ia tidak ada apa-apa pun. Ia hanya indah semasa kita belum mendapatkannya.

Bagaimana pun, ia tidak sama seperti barang mainan. Barang mainan boleh ditukarganti. Tetapi tidak apabila kehilangan 'hal' itu - khususnya untuk remaja wanita, ia tidak berganti lagi. Ia hilang buat selamanya. Kegembiraan yang didongengkan itu hanyalah cerita nafsu sahaja. Keseronokan beberapa minit membuatkan kita merana seumur hayat. Banyak yang kemudiannya menanggung malu - membuang anak di sana sini. Kita mungkin dihukum mati kerana menjadi pembunuh pula. Sanak saudara membuang kita. Mereka juga menanggung malu. Tambah buruk - teman lelaki pergi mencari 'barang mainan' yang lain. Tinggallah diri sendiri berfikir masa depan yang kelam, dan masa silam yang muram. Yang hilang tak berganti. Yang mendatang belumlah pasti.

Kerana itu - untuk semua anak remaja, berhati-hatilah. Dalam hidup - setiap hari kita belajar dari apa yang kita alami. Kita hanya mengejar sesuatu sebelum kita mendapatkannya. Setelah mendapatkannya, kita tahu tidak ada satu pun yang benar-benar indah. Yang menjadikan ia indah hanyalah kerana nafsu kita menutup penglihatan akal.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails