Yang Ikut

Friday, 3 December 2010

Teman - pilihlah risiko!

Reactions: 
Seorang kawan lama aku, berkerja bersama untuk sekian lama di Kuala Lumpur. Dia berkerja sejak tahun 1995 atau 1996 aku tidak berapa pasti. Aku mula berkerja bersamanya tahun 1998. Kini, dia sedang dalam keadaan yang kacau membuat keputusan sama ada untuk berhenti atau tidak, setelah ditawarkan kerja di tempat lain dengan gaji yang lebih baik.

Dia bertanya aku apakah yang harus dia buat? Berhenti dan memilih kerja baru, atau terus kekal di tempat kerja lama.

Untuk manusia seusia aku - adakalanya gaji bukanlah hal nombor satu lagi. Kami sesekali perlu memilih untuk berhenti bagi mendapatkan pengalaman baru. Selebih sedekad berkerja di satu-satu syarikat menjadikan kita serba tahu. Kita juga menjadi manusia yang tidak begitu disentuh lagi - kerana kita antara yang lama. Kita boleh memilih datang jam berapa, dan pulang pada waktu yang kita suka. Orang tidak ambil tahu lagi. Kita sendiri menyusun kerja yang hendak kita lakukan. Kita tahu di mana hendak bermula, dan di mana hendak berakhir. Dalam istilah lain - kita adalah 'bos kecil' di syarikat yang dimiliki orang lain.

Kerana aku ditanyakan pandangan, aku memilih memberikan jawapan - memilih risiko adalah satu keberanian. Orang yang berjaya ialah orang yang berani memilih risiko.

Kalau dia tidak berhenti, dia akan selamat. Setiap bulan dibayar gaji. Kalau syarikat terpaksa membuang pekerja, teman aku antara orang paling akhir dibuang. Itupun kalau dibuang. Biasanya tidak.

Tetapi kalau dia berhenti, dia akan mendapat pengalaman baru. Dia akan kenal dengan persekitaran baru, orang baru, dan gaji yang baru tentunya. Tetapi dia tidak selamat. Dia tidak tahu lagi permainan politik syarikat. Dia tidak tahu adakah pada masa depan syarikat bakal stabil, atau dia juga mungkin orang pertama akan dibuang. Tetapi, itulah risiko.

Dulu, aku juga memilih risiko. Tahun 2005, aku berhenti. Kalau aku tidak memilih risiko itu, aku mungkin tidak memijak Adelaide. Semasa berkerja di tempat baru - ia serba menakutkan. Aku menjadi pengurus yang tidak ada kuasa. Semua keputusan ditentukan tuan punya syarikat, seorang lelaki berpangkat "Datuk' yang begitu kuat menggengam wang. Pengurus tanpa kuasa menentukan alir perbelanjaan, adalah pengurus yang mandul. Ia ibarat tentera yang diberikan senapang yang tidak ada peluru. Soldadu dan musuh akan melihat kita sambil ketawa. Kita tidak mampu membuat keputusan apa pun.

Enam bulan di tempat baru - aku berhenti. Aku menyesal kerana berhenti di tempat kerja sebelumnya. Tetapi, rahmatnya ada di situ. Kerana aku berhijrah itulah, aku kemudiannya mendapat kerja lain pula. Aku juga sempat melarat hidup tanpa kerja, hanya bergajikan kerja separuh masa mengajar di dua buah universiti. Tetapi kerana itu jugalah, mungkin takdir Tuhan memudahkan aku diterima masuk ke sebuah universiti awam - dan kini dihantar ke luar negara untuk sambung belajar. Ia sebahagian cerita indah di balik tabir risiko yang dipilih.

Sekarang ini - aku sekali memilih risiko. Aku memilih membuat 'PhD by publications'. Ia juga risiko. Aku perlu memastikan sebahagian besar manuskrip aku diterima sebelum boleh menghantar tesis PhD. Orang lain mungkin menyiapkan dahulu semua kerja, kemudian menghantar tesis yang telah dijilidkan untuk diberi markah. Aku pula perlu 'lulus' dahulu dan diberikan markah, sebelum boleh menjilidkan tesis. Tidaklah kedua-duanya itu mudah. Cuma jalan yang aku pilih lebih berisiko. Tanpa sekurang-kurangnya 3 kertas jurnal yang diterima, aku tidak boleh menghantar apa-apa.

Tapi - itulah sebahagian risiko. Risiko itulah jalan hidup kita. Kita mungkin selamat, dan mungkin tidak. Tetapi, kalau semua risiko itu dapat kita tempuh dengan sempurna, kita akan lebih bahagia di masa depan.

Pilihlah jalan risiko - kalau anda fikir ia sesuatu yang sesuai dengan jiwa anda!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails