Yang Ikut

Thursday, 30 December 2010

Datanglah ke Adelaide!

Reactions: 
Banyak orang yang berhajat belajar di luar negeri. Di zaman dulu, orang yang boleh belajar di seberang laut dianggap manusia hebat. Mereka dianggap orang yang pandai dan bijak. Setiap kali gambar pelajar luar negara terpampang di dalam ruangan ucap selamat hari raya, banyak orang melihat mereka sebagai watak yang luar biasa. Aku salah seorang yang beranggapan begitu.

Satu waktu dulu - aku selalu berangan-angan menyambung pengajian ke luar negara. Aku sebenarnya terpengaruh dengan satu siri kartun yang dilukis oleh Ujang dalam majalah Gila-Gila. Aku terlupa nama siri kartun itu.

Pelajar di luar negara dianggap ada kelasnya yang tersendiri. Mungkin sebab waktu itu luar negara adalah bumi yang sangat jauh untuk dicecah.


Kini - dengan banyak pesawat tambang murah, aku tidak fikir orang menganggap belajar di luar negara itu satu yang hebat. Ia biasa sahaja.

Luar negara juga - adakalanya dianggap bumi kafir yang penuh dengan kejahatan. Orang bimbang anak-anak akan pulang bersubang di telinga dan berambut merah. Orang bimbang ada anak-anak akan pulang dengan isteri berambut blonde dan bermata biru. Itu adalah anasir-anasir negatif yang selalu dikaitkan dengan bumi orang Barat.

Hakikatnya - bumi asing orang kafir ini lebih baik dari bumi Islam. Kasut anda tidak akan hilang kalau diletakkan di pintu masjid. Kereta anda tidak semestinya perlu berkunci - aku sudah melakukannya sejak 3 tahun ini. Anda juga tidak perlu bimbang kalau ada pintu rumah yang lupa dikunci, atau ada tingkap yang lupa ditutup. Tidak juga ada orang yang akan meragut anda di jalanan. Tidak juga ada orang akan meminta anda $10 membeli dadah. Setiap kali anda mengeluar wang di mesin ATM - mata anda tidak perlu curiga menjeling ke kiri dan kanan.

Anda boleh berjalan jam 2 pagi seorang diri kalau anda mahu. Di bumi kafir ini, tidak ada orang yang peduli dengan anda.

Cuma pastikan anda tidak membuat bising ketika jam lebih dari 10 malam. Nanti ada polis akan menjenguk rumah anda. Pastikan anda tidak memandu lebih 50 km/jam di tengah bandar. Ada surat saman menanti di pintu. Jangan merokok di dalam kereta kalau ada budak-budak kecil bersama. Anda akan disaman polis atau dimaki masyarakat.

Hidup mereka mudah sahaja. Ikut peraturan dan berlaku jujur. Jangan mengganggu orang lain. Anda akan bahagia.

Kalau anda berasa ingin mabuk todi - pergi ke bar, dan bukan di tempat awam. Kalau anda berasa ingin mewarnakan rambut, lakukanlah. Tidak ada sesiapa yang menghalang. Jangan sesekali cuba merasuah, pintu penjara memang sentiasa terbuka.

Yang mengawal diri anda ialah diri anda sendiri.

Jadi - kalau ada sesiapa yang mampu - atau ditaja untuk belajar di luar negara - datanglah. Ia tidak akan mengubah iman anda, melainkan anda sendiri ingin mengubahnya. Tidak akan ada gadis berambut blonde dan bermata biru cuba menggoda anda, melainkan anda sendiri yang memulakannya. Tidak ada juga mubaligh Kristian menjemput anda ke gereja, melainkan anda sendiri sudah tidak yakin dengan agama sendiri.

2 comments:

ihsan_huhu said...

banyak kereta kena pecah, banyak rumah dah kena pecah.

jehovah witnesses pon datang rumah kasik majalah watch tower

Anonymous said...

saya sgt setuju dengan artikel ini..hidup di perantauan membuatkan kita lebih menghargai apa itu islam..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails