Yang Ikut

Monday, 20 December 2010

Apocalypto

Reactions: 
Dua hari lalu, aku menonton filem Apocalypto yang disiarkan di kaca televisyen. Filem keluaran tahun 2006, arahan Mel Gibson ini antara filem beliau yang baik. Ia mengisahkan epik purba suku kaum asli di zaman Mayo. Ia mengisahkan pertembungan di antara dua suku. Suku yang dominan - penguasa kerajaan purba itu telah memburu orang dewasa di serata kampung untuk dijadikan korban kepada sang dewa. Orang wanitanya pula dijual seperti dalam kisah P. Ramlee. Anak-anak terus dibiarkan hidup di kampung tanpa orang dewasa.

Aku tidak mahu bercerita hal filem ini. Filem ini patut ditonton sendiri.

Yang aku mahu ceritakan hal penamat filem ini. Dalam usaha memburu hero filem ini - Jaguar Paw, yang terselamat dari menjadi mangsa korban - kejar mengejar berlaku. Ia kisah sang pemburu dan pelarian. Seperti cerita sekumpulan pemburu mengejar seekor babi hutan. Episod cemas dan pertarungan juga menarik. Senjata utama ialah lembing, anak panah, dan pisau. Banyak watak jahat akhirnya mati dalam usaha itu sama ada dibaham harimau kumbang, dipatuk ular atau kalah dalam pertarungan. Untuk survival dan selamat dari terus dibunuh, hero terus berlari. Penjahat pula terus mengejarnya.

Akhirnya, Jaguar Paw berhenti di depan pantai. Tidak ada lagi ruang untuk dia berlari lagi. Hanya tinggal hanya 2 lagi watak jahat yang hidup. Mereka yang tadi mengejarnya juga berhenti. Terdiam dan tidak berbuat apa-apa dengan Jaguar. Semua mereka - termasuk Jaguar Paw teruja.

Mereka teruja dengan kehadiran kapal perang Sepanyol yang dilengkapkan dengan senapang dan meriam yang baru sampai dan mendarat masuk ke gigi pantai. Mereka terdiam kaku.

***************

Begitulah juga kehidupan kita orang Melayu. Kita memang kuat. Beradu tenaga di antara satu sama lain. Begaduh sesama sendiri. Kita memusnahkan sesama sendiri untuk menjadi yang paling kuat dan paling berkuasa. Memburu dan diburu sesama kita sudah menjadi epik cerita kita.

Sampai saatnya - kita pasti akan terdiam - dan terduduk. Kita bukan teruja dengan kehadiran kapal perang. Kita teruja tatkala kita tahu bahawa semasa kita bertarung sesama sendiri, di tepi pantai itu sudah ada orang menanti untuk membaham kita semua. Tidak kira siapa kita, yang memburu atau yang sedang diburu.

Jadi - berhentilah bergaduh sesama kita. Ia lebih baik.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails