Yang Ikut

Monday, 6 December 2010

Aku tahu aku bahagia

Reactions: 
Hari ini, bekas Menteri Besar Selangor, Datuk Seri Khir Toyo telah didakwa di Mahkamah Sesyen Shah Alam atas tuduhan rasuah. Bukanlah aku ingin mengulas hal Khir Toyo dan cerita kekayaannya. Kita tidak patut menjadi hakim yang menjatuhkan hukum. Kita pun tidak tahu apa yang akan kita hadapi pada masa depan.

Bagaimana pun, melihat kepada nama hakim Mahkamah Sesyen itu - ia mengingatkan zaman ketika aku masih muda dulu. Hakim itu sebenarnya ialah teman lama aku di universiti dulu. Ketika di tahun pertama, bilik asramanya berada di depan bilik aku. Jadi kami selalu melepak. Waktu itu, dia tentu tidak tahu pun yang dia akan menjadi hakim. Ketika di tahun dua, kerana aku pelajar yang tidak aktif, aku tidak boleh lagi menetap di universiti. Sekarang ini, sesudah sekian lama - sejak kali terakhir aku melihat dia tahun 1995, tahun akhir kami di universiti, aku tidak pernah bertemunya lagi. Tidaklah tahu bagaimana rupanya sekarang.

Kawan-kawan aku yang melepak di bilik asrama aku itu banyak yang berjaya. Ada juga yang jadi pegawai kanan polis. Ada juga menjadi orang besar di stesen televisyen dan akhbar. Ada yang aku tak tahu di mana mereka. Ada juga yang sedang di 'pool' kerana rasuah. Semua jenis manusia ada. Seorang teman aku yang lain, aku mendengar berita menjadi tidak keruan.

Aku pun - tidaklah aku tahu sama ada berjaya atau tidak. Aku rasa kehidupan aku ini turun naik. Ada masanya aku berkerja, ada waktunya aku menganggur. Ada waktunya menjadi bos, ada waktunya berkerja sebagai pembancuh teh tarik. Ada ketikanya memakai tali leher semacam orang kaya, banyak waktunya memakai selekeh dan serabut. Tetapi aku tidak kisah sangat.

Tetapi - aku rasa, aku orang yang bahagia. Tidak semua orang memilikinya, aku pasti. Seperti mana yang mungkin sedang dihadapi Khir Toyo sekarang ini.

1 comment:

Anonymous said...

Hi, very interesting post, greetings from Greece!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails