Yang Ikut

Thursday, 9 December 2010

Aku harap aku begini, dan bukan begitu

Reactions: 
Beberapa lama dulu, aku menulis betapa tidak perlunya untuk pelajar ijazah pertama dihantar ke luar negara bagi bidang tertentu.

Bagaimana pun, untuk mereka yang melanjutkan pengajian dalam ijazah lanjutan, khususnya bagi mereka yang membuat penyelidikan, ia hal yang berbeza. Banyak manfaat yang kita perolehi. Aku tidak ceritakan pengalaman orang lain. Aku ceritakan hal aku sendiri.

Sepanjang aku di sini, aku sudah berkenalan dengan beberapa orang profesor besar dari Eropah. Seperti dijangka, profesor besar ini tidaklah besar kepala. Mereka orang biasa sahaja. Mereka tidaklah gilakan kuasa atau menunjuk pandai seperti banyaknya profesor dari 'tempat' itu. Mereka menulis berpuluh buku, dan menghasilkan ratusan jurnal. Tetapi mereka tetap orang biasa dengan gaya sedikit 'rock'.

Tadi - di ofis aku didatangi seorang lagi profesor terkenal. Orang yang belajar bidang stres tentu pernah mendengar nama de Jonge. Beliau seorang pencipta teori. Dalam bidang kami, beliau adalah pencipta mazhabnya sendiri. Anda boleh membaca profail beliau di sini.

Tempat duduk aku memang selalunya membawa tuah, kerana di sebelah aku akan ada satu komputer kosong. Ia hanya untuk pelawat sahaja.

Profesor de Jonge duduk di sebelah aku. Untuk 10 hari mendatang, beliau akan duduk di sebelah aku. Aku selalu menggunakan kebolehan aku beramah mesra dengan bahasa Inggeris yang menakjubkan bertanya banyak soalan. Pastilah soalan killer aku ialah hal-hal statistik yang aku tidak begitu fasih. Seperti biasa, profesor besar ini dengan senang hati menjawabnya. Diberikan aku beberapa nota. Katanya, besok pagi dia akan melihat hasil kerja aku. Menjadi satu stres yang lain pula untuk aku.

Menjadi lebih banyak faedah belajar di luar negara - khususnya bagi pensyarah yang datang dari universiti tempatan yang begitu berahikan penulisan jurnal ISI - anda mungkin berpeluang menulis bersama profesor besar ini. Peluang untuk artikel anda diterima ke jurnal ternama juga besar. de Jonge - juga seorang ketua editor bagi sebuah jurnal A*.

Tadi, de Jonge dan supervisor aku berbincang, untuk kami bertiga menulis satu artikel. Pastilah mereka akan menggunakan data aku yang sedang dikutip sekarang.

Satu hari nanti - aku harap akulah profesor seperti mereka. Hidup dalam blues dan biasa sahaja. Jangan bimbang, aku tidak pernah berhasrat untuk menjadi manusia skema dan gila kuasa.

Aku harap aku akan begini juga. Setelah 38 tahun, bagi orang yang kenal dengan aku sejak remaja - mereka tahu aku tetap begini. Aku harap aku terus begini, dan bukan begitu.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails