Yang Ikut

Tuesday, 23 November 2010

Selamat datang ke Dannork!

Reactions: 
Sebahagian dari berita yang tersiar di Berita Harian hari ini.

********************
Pekerja seks berkahwin lelaki tempatan untuk kesenangan

DANOK, THAILAND: Segelintir lelaki Malaysia yang kemaruk beristeri lebih, dikesan menjadikan pekerja seks dan tukang urut Thailand sebagai sasaran untuk dijadikan isteri mereka sejak dua tahun lalu.

Difahamkan, kebanyakan lelaki terbabit berkunjung ke sini untuk berfoya-foya di pusat hiburan yang banyak di sini dan berlagak sebagai orang kaya sebelum mengajak pekerja tempat berkenaan berkahwin.

Imam Masjid Fathuislami yang juga Jurunikah Bertauliah selatan Thailand, di sini, Sufian Ismail, berkata kebanyakan wanita terbabit berkahwin semata-mata kerana mahukan kemewahan dan tidak pernah memeluk Islam sepenuh hati.
Bagaimanapun, katanya, apabila menyedari suami mereka itu bukanlah orang kaya dan tidak mampu menampung kos sara hidup mereka, ramai dikalangan wanita terbabit kembali kepada pekerjaan dan agama asal selepas bercerai.

Apabila bercerai, wanita itu kembali kepada agama asal mereka atau murtad serta bekerja semula sebagai pekerja seks. Bekas suami itu juga hanya membiarkan bekas isteri mereka itu murtad, katanya ketika ditemui, di sini.

*************************

Sebenarnya itu adalah realiti kehidupan yang tidak diketahui oleh banyak orang baik. Dannork, ialah pekan kecil di selatan Thailand, sangat dekat dengan rumah aku. Jaraknya sekitar 8 kilometer. Ketika aku kecil - aku selalu sahaja berbasikal dari rumah ke Bukit Kayu Hitam yang letaknya bersebelahan dengan pekan Dannork.

Aku tidak begitu pasti apa maknanya Dannork - mungkin berasal dari patah kata 'darn'' - sempadan, 'nork' - luar. Ia mungkin membawa maksud sempadan luar.

Di pekan kecil itu - rata-rata masyarakatnya boleh berbahasa Melayu. Ia menempatkan deretan kedai yang menjual buah-buahan dan barangan lain. Selain itu - bandar itu hidup kerana ia menempatkan begitu banyak rumah pelacuran. Ia mungkin pelacur kelas bawah sahaja. Tetapi, kalau dibandingkan dengan pelacur di Lorong Haji Taib, pelacur di sini lebih muda. Banyak daripadanya tidak memilih menjadi pelacur. Khabarnya ia dijual oleh keluarga mereka bagi mendapatkan wang.

Kalau kita melalui lorong-lorong di situ - pelacur ini berkeliaran di depan rumah urut dan disko. Bertubuh putih, gebu dan berpakaian seksi seperti orang barat. Itu mungkin sifat pekerjaan mereka. Di celah-celah itu - terdapat sebuah masjid. Ia menggunakan bahasa Siam. Banyak juga kedai makan yang bagus di pekan itu.

Aku tidak begitu pasti sudah berapa kali aku pekan Dannork. Mungkin banyak kali juga. Untuk warga setempat seperti kami - walaupun pasport atau 'border pass' diperlukan, sesekali kami boleh memasuki pekan itu dengan selamat tanpa perlu mempunyai dokumen itu. Kita perlu membayar RM5 kepada pegawai imigresen Thailand, dan memberitahu mereka kita cuma ke pekan itu. Lebih mudah, kalau kita berbahasa Siam.

Banyak anak-anak muda di kampung aku - membesar dengan cara hidup dan angin budaya Dannork. Banyak daripada mereka lebih memuja kumpulan rock Carabao, berbanding dengan kumpulan rock tempatan. Gaya berpakaian pun sepertinya mengikut rentak orang Thailand.

Ada di antaranya yang hidup dan matinya di pekan itu. Mereka menoreh getah sehari dua, atau berburuh beberapa hari dan kemudiannya melangkah sempadan bermalam beberapa hari di sana. Ada yang pergi pagi pulang malam. Besok pagi pergi lagi. Ada yang hidup terus di sana, menunggu kalau-kalau ada sesiapa yang bakal menaja mereka semalam dua. Dalam bahasa Siam - kita menyebut hal ini sebagai 'liang'. Ia sudah menjadi budaya bagi kebanyakan anak muda pinggir sempadan. Wang mereka banyak dihabiskan untuk mendapatkan berahi wanita seks di pekan Dannork itu. Ada yang baru sahaja berusia belasan tahun - 15 tahun atau 16 tahun, mungkin ada yang lebih muda lagi sudah mengenal selok belok rahsia wanita dari pekan kecil itu, tatkala teman mereka yang lain sedang sibuk menghafal sifir di sekolah.

Selain wanita, ada di antaranya yang menghabiskan hidup di situ dengan meneguk arak '
Mekhong', pil kuda, ganja dan bermacam-macam lagi.

Dannork bukan pekan untuk anda menyampaikan khutbah. Ia pekan untuk anda menghidupi alam muda serba menyeronokkan.

Ramai di antara anak-anak muda ini - yang kemudiannya jatuh hati dengan gadis pelacur ini. Mereka berkahwin. Satu hal yang baik - mereka membawa keluar pekerja seks ini ke dunia nyata. Yang tidak Islam, menjadi manusia baru yang baik. Mereka ini mampu mengislamkan orang bukan Islam.

Bagaimana pun, banyaknya yang gagal. Gagal bukan kerana wanita bekas rumah urut itu tidak mahu menghidupi kehidupan normal. Gagal kerana suami - yang bukanlah seorang baik-baik - yang hidupnya tidak banyak berkira hal hukum hakam - seorang pelanggan seks tegar, gagal memandu kehidupan yang lebih baik untuk keluarga mereka. Mereka tidak boleh mengajar isteri saudara baru bersembahyang. Ada yang tidak tahu bagaimana caranya mandi wajib. Ada yang tidak ambil 'port' hal puasa dan keagamaan yang lain.

Apa yang hendak kita katakan? Mereka bukan orang alim. Mereka manusia yang jiwa kacau. Lelaki yang hidupnya bertemankan gadis yang menawarkan cinta yang berbayar.

Takdir mereka - pelanggan seks, kemudiannya menghawini wanita yang hidupnya memenuhi berahi nafsu manusia. Tetapi tentulah kehidupan akan lebih baik kalau mereka sedikit berubah. Tidak mengapalah kalau ditakdirkan mereka mengahwini wanita itu. Ia lebih baik dari mereka melangganinya. Ada hal halal dan haram dalam dua perkara itu. Buku lama sepatutnya ditutup, buku baru patut dibuka.

Ada beberapa orang - wanita dari rumah seks ini yang aku lihat menjadi manusia suci, lebih murni dari suaminya orang tempatan. Mereka ini bertudung menutup aurat. Ada yang mencari jiran-jiran untuk mengajari mereka hal agama. Ada yang kematian suami - tetapi tetap terus hidup di kampung kami sebagai manusia Muslim yang baik. Ada dua orang seperti ini di kampung aku. Mereka seolah-olahnya menjadi manusia baru. Tabik untuk mereka.

Cuma sayangnya - ada yang suaminya tetap terus mengunjungi Dannork dan mencari perempuan lain. Mereka tetap menjadi manusia lama yang jauh dari agama. Akhirnya, isteri mereka lebih terdorong untuk terus hidup dengan budaya dan kepercayaan lama, walaupun hakikatnya mereka sudah diIslamkan. Ada yang melarikan diri dan kembali ke tanah air mereka. Tidak pastilah sama ada mereka kembali ke agama asal atau tidak.

Ada pula yang dihinggap wabak HIV.


Ini hal yang sedikit malang.

Selamat datang ke Dannork. Kota syurga yang membawa ke pintu neraka!

2 comments:

zarch said...

Thailand ni, cantik dan santai, dulu-dulu ada juga beberapa kali saya mengembara keKoh Phi-Phi dan tinggal disana untuk beberapa ketika (suatu pulau yang indah seakan Tioman sebelum ianya menbangun dan kemudian ditsunamikan..)dan untuk kesana terpaksa melalui Golok atau Kayu Hitam, Hadyai dan mengambil feri samaada dari Krabi atau Phuket.

Orangnya pun begitu peramah, tetapi masaalahnya kehidupan sosial yang terlalu bebas disitu.

Tetapi alhamdulillah, beberapa tahun yang lepas, usaha dakwah-tabligh dengan markaznya diYala semakin mendapat sambutan dan melahirkan ramai para dai serta juga ulama dikalangan rakyat Muslim Thai. Semoga usaha tersebut berlanjutan.

ihsan_huhu said...

ish2.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails