Yang Ikut

Friday, 26 November 2010

Opening Soon!

Reactions: 
Seorang kawan - yang berada di peringkat akhir penulisan PhD bertanya adakah kebimbangannya itu satu penyakit? Atau, dia juga berada dalam situasi terlebih yakin.

Dalam psikologi, ini bukanlah penyakit. Ia dialami oleh semua orang. Ia dibincangkan dalam konteks optimistik vs. pesimistic dalam hal penyelesaian masalah.

Kita selalu melihat papan tanda "Opening Soon!" di bangunan kedai yang hampir siap. Apakah ini? Mengapa mereka menulis 'soon' sedangkan mereka tidak tahu bila ia akan siap sepenuhnya. Inilah yang dikatakan optimistik. Andaian akan siap diramalkan berdasarkan progres yang berlaku sekarang.

Dalam konteks seperti ini, manusia biasanya cenderung untuk mengabaikan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi yang menyebabkan berlaku kelewatan. Mereka mungkin mengabaikan faktor cuaca yang menyebabkan kedai tidak dapat dibuka seperti dijangkakan. Banyak projek pembinaan rumah - yang walaupun telah ditulis 'soon' - akhirnya menjadi projek terbengkalai.

Banyak pengkaji PhD ada kecenderungan ini. Kami selalunya meletakkan sasaran - dengan andaian semuanya akan berlaku dengan sempurna. Kami selalu mengabaikan kemungkinan akan sakit, atau penyelia tiba-tiba melancong ke luar negara menyebabkan banyak proses tergendala.
Kami juga seolah-olah terlupa bahawa kajian makmal sering tidak menghasilkan apa-apa, atau analisis akan berdepan hal kucar kacir.

Apakah yang telah dijadikan petunjuk untuk meramal masa depan? Sebenarnya kita hanya menggunakan petunjuk berdasarkan apa yang ada sekarang. Misalnya, apabila kerja kita hari ini semuanya berjalan lancar, kita meramalkan pada masa hadapan semuanya akan berjalan sempurna. Sedangkan hakikat sebaliknya mungkin boleh terjadi. Kita meramalkan Barcelona akan menang bola dalam perlawanan berikutnya berdasarkan kemenangan sekarang. Hakikatnya, Barcelona juga boleh kalah apabila berlawan dengan kelab kecil, Hercules yang baru dipromosikan ke La Liga.

Bagi sesetengah orang - walaupun mereka optimis terhadap apa yang bakal berlaku, tetapi pada masa yang sama memasukkan unsur-unsur pesimistik dalam jangkaan depan mereka. Unsur-unsur pesimitik ini, diharapkan menjadikan ramalan lebih tepat. Ia telah mengambil kira kemungkinan lain. Misalnya, walaupun kita yakin akan siap PhD pada tempoh masa yang ditetapkan, kita juga memasukkan kemungkinan lain yang akan berlaku. Ini menyebabkan sasaran kita dipanjangkan sedikit.

Ada pula orang, dalam meletakkan jangkaan, sudah mengaku kalah sejak awal lagi. Mereka ini ialah orang pesimistik dengan masa depan. Mereka tidak melihat akan berlakunya kejayaan pada masa depan.

Siapakah manusia yang terlebih baik. Banyak kajian dalam hal ini. Tetapi hari ini aku berasa pesimitik untuk menulis hal ini.

Mengapa kawan aku bimbang? Dia telah meramal masa depannya secara optimistik, tetapi pada masa yang sama telah memasukkan unsur-unsur kemungkinan negatif di dalamnya. Dia meramal akan siap dengan sempurna, dan akan lulus dengan cemerlang. Tetapi dia juga telah memasukkan kebarangkalian lain mungkin terjadi.

Nota untuk penyelidik - kajian bagi hal ini banyak dijalankan oleh Kahneman & Tversky.

1 comment:

ihsan_huhu said...

aku nih berat kepade pesimistik. fear for the worst

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails