Yang Ikut

Thursday, 25 November 2010

Inilah bisnis putar alam

Reactions: 
Anda tentu telah membaca berita muka depan Utusan Malaysia berkaitan 13 orang yang ditahan kerana menyeleweng diesel bersubsidi.

Aku ingin menceritakan hal diesel, tetapi ia diesel yang lain.

Tahun 2006, seorang kawan baik aku - seorang pesara tentera telah mengajak aku ke satu hotel di Ampang - kerana katanya ada orang mengajaknya melakukan bisnis diesel. Diesel ini kononnya diambil dari lebihan kapal dagang dari tengah laut.

Tugas aku bukanlah untuk berniaga diesel. Kawan aku kata, kerana aku orang psikologi - aku patut membantunya memberikan penilaian aku terhadap perbincangan yang diadakan itu, sama ada benar atau palsu.

Sesampai di hotel jam 8 malam, sudah ada beberapa orang di sana. Aku tidak begitu ingat jumlahnya. Mungkin lebih 10 orang. Ada juga seorang dua tauke Cina. Juga beberapa orang lain, sepertinya orang yang ada wang. Tidak pastilah mereka ini benar-benar ada wang, atau hanya berlakon sahaja. Dunia bisnis selalunya penuh dengan muslihat dan penyamaran.

Aku duduk di celah-celah mereka. Sambil menyedut beberapa batang rokok. Tetapi, aku tidak bercakap dengan mereka, kerana aku tahu, aku tidak ada wang berjuta-juta seperti yang mereka bincangkan itu. Aku hanya memerhatikan mereka bercakap. Aku memerhatikan bibir dan mata mereka.

Dari apa yang aku dengar, untung dari pembelian dan penjualan diesel ini hanya beberapa sen sahaja per liter. Tetapi memandangkan ia melibatkan jumlah yang besar, maka setiap orang mungkin akan mendapat ratusan ribu ringgit. Takut aku mendengarnya.


Lebih kurang pukul 11 malam, mesyuarat berakhir. Kawan aku bertanya pandangan aku.

Aku membuat kesimpulan yang mudah - semua ini karut. Semua ini hanya bisnis putar alam untuk mengaut wang orang lain.

Aku berhujah bahawa bisnis minyak ini antara yang paling tua dalam dunia. Jarang ada orang yang rugi kerana bisnis minyak. Jadi - kalaulah benarlah peluang bisnis diesel ini wujud - mengapa perlu diajak orang lain, apatah orang kecil seperti kawan aku. Semua orang yang sudah berniaga dalam sektor ini tentu tidak akan melepaskannya kepada orang lain.

Lebih mencurigakan aku apabila setiap yang ingin terlibat perlu mengeluarkan modal. Adakah tauke-tauke dan pelobi bisnis ini tidak ada wang?

Kalau juga bisnis diesel ini untungnya besar, bukanlah manusia yang tidak tahu apa-apa pasal minyak pula yang diajak berniaga. Dalam Malaysia - kita ada berpuluh-puluh syarikat minyak. Mereka inilah yang akan berniaga. Mengapa diajak bekas tentera seperti kawan aku berkongsi modal. Kerana bisnis minyak ini bernilai jutaan ringgit, apalah sangat modal beberapa puluh ribu. Ia ibarat mencurah tahi telinga ke dalam tandas sahaja.

Tapi - inilah helah manusia untuk hidup. Inilah helah untuk memerangkap orang lain. Mereka memberitahu kita berita indah dahulu. Inilah helah kaki sebelah pintu seperti yang aku tulis dulu. Mereka menjanjikan memberikan paha, sebab itu mereka minta kita korbankan sedikit dengan sebatang jari.

Kawan aku bersetuju. Dia tidak menjerumuskan dirinya untuk menjadi manusia yang kaya lebih awal.

Lama sesudah itu - aku terfikir hal lain pula. Aku terasa bisnis diesel ini mungkin wujud. Tetapi ia bukanlah dari lebihan kapal dagang seperti yang dikatakan itu. Ia mungkin dari sumber diesel bersubsidi ini. Ia boleh jadi. Aku tidak tahu.

Aku juga tidak tahu apa kesudahan bisnis putar alam itu. Aku tidak pernah kenal mereka, dan tidak akan berhasrat untuk kenal mereka.

Kalau anda juga - diajak berniaga berlian atau intan, atau mutiara - yang kononnya menjadikan anda kaya lebih cepat, berhati-hatilah. Kalau ia perniagaan yang akan menjadikan seseorang itu kaya lebih cepat, mereka tidak perlu mengajak anda. Mereka sendiri akan melakukannya. Siapakah manusia yang bodoh untuk berkongsi kekayaan dengan anda?

1 comment:

mangkuk statik said...

Lepas ni tiap kali aku cakap ngan kau, aku nak pakai spek itam, Kang kau boleh "baca" dari gerak geri mata aku, samada aku klengtong ataupon tidak.
Baru kini aku tahu kau pon kasyaf! Tahniah

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails