Yang Ikut

Thursday, 31 December 2009

Selamat tahun baru anak muda!

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tidak sampai 24 jam, tahun baru 2010 akan datang lagi. Tidak ada apa-apa yang istimewa menyambut tahun baru. Ia hanya menyambut kedatangan umur baru. Menyambut ajal yang kian mendekat.

Di setiap bandar besar di seluruh dunia, anak muda akan berpesta bunga api. Menyambut datangnya tahun baru. Kuala Lumpur mungkin antara tempat yang paling riuh pestanya, pasti lebih meriah dari Adelaide. Pesta dan temasya ini seolah-olahnya meraikan kejayaan besar. Seolah-olahnya kita ini bangsa yang paling berjaya dalam dunia.

Tidak mengapalah. Dunia pesta tahun baru adalah dunia anak muda. Sampai waktunya, mereka akan berhenti. Sampai detiknya, mereka juga seperti aku. Termanggu diam di dalam bilik takutkan pertambahan usia.

Di masa muda - awal tahun 1990-an, aku mula menjejak kaki ke Kuala Lumpur. Ketika itu aku menunggu keputusan STPM. Aku berkerja kilang di Selayang Baru.

Masih ingat lagi - waktu itu Dataran Merdeka adalah tempat paling 'hot' untuk malam tahun baru. Aku bersama dengan Bento ke sana. Tetapi kami cuma duduk saja di atas tembok di belakang Bangunan Sultan Abdul Samad memerhatikan gelagat manusia.

Anak-anak muda berbaju hitam memenuhi ruang padang dan lorong sekitar Dataran Merdeka dan Jalan Tunku Abdul Rahman. Kami menantikan konsert artis tempatan. Menantikan tembakan bunga api. Walaupun tidak ada apa-apa sangat pun, tetapi kami tetap gembira. Entah apa yang digembirakan. Mungkin sebab itulah, usia anak muda adalah usia yang indah.

Walaupun ramai manusia muda waktu itu memakai baju yang berlogokan 'peace', aku tidak pasti mereka faham atau tidak maknanya. Aku juga tidak faham maknanya.

Habis konsert, habis hiburan aku berjalan-jalan sekitar Chow Kit Road - memerhatikan kumpulan pondan dan penjual ubat. Bila sudah lewat, naik bas mini nombor 10 balik rumah.

Bagi aku - waktu itu kami sudah meraikan kejayaan baru. Kejayaan menjadi anak muda.

Setahun kemudiannya, tahun 1993 - bila aku masuk universiti - sekali lagi aku ke Dataran Merdeka menantikan sambutan tahun baru. Kali ini dengan seorang kawan, pelajar ekonomi dari Terengganu. Seperti biasa kami merayau ke merata tempat sejak petang lagi. Aku rasa, waktu itu Pertama Complex, Campbell dan The Mall yang paling masyur. Sogo mungkin belum ada lagi. Maidin pasti tidak wujud lagi.

Kami juga merayau ke rumah urut dari satu bilik ke satu bilik. Bukan mencari wanita urut bagi tujuan biasa kaum lelaki kebanyakannya. Kami hanya ingin melihat apa itu wanita urut sahaja. Seperti orang berjalan-jalan dalam supermarket tanpa motif. Hanya sekadar ingin berjalan-jalan.

Sampai ke satu tempat, seorang bapa ayam - lelaki Cina buncit - bertanya kami. "Hey lu apa bikin sini? Kawan aku cakap "saja, jalan-jalan". "Lu keluar. Lu ingat ini supermarket ke!" Kami pun blah dari situ. Sampai sekarang aku tak faham apa motif sebenar aku dengan kawan aku keluar masuk ke rumah urut itu.

Tetapi itulah anak muda. Kita melakukan apa sahaja yang kita suka. Betul atau tidak, itu hal lain.

Malamnya - kami ke Dataran Merdeka pula. Acara biasa. Acara sambutan tahun baru.

Menjelang lewat malam - bila semua orang sudah balik, kami pun mula merayau pula mencari tempat untuk tidur. Sebenarnya kami sudah menyiapkan diri dengan sabun dan berus gigi, dan segala macam pakaian. Kami sudah merancang untuk tidur di Kuala Lumpur malam tahun baru itu, cuma tempatnya sahaja kami tidak pasti lagi. Kami tahu tidak ada bas lagi untuk balik ke Kajang tengah malam sebegini.

Setelah puas merayau, akhirnya kami terserempak dengan satu pondok pengawal yang masih dalam pembinaan di belakang panggung wayang Coliseum, berdepan dengan Kompleks Pertama dan Campbell. Waktu itu jam mungkin sudah 2 atau 3 pagi. Kami ambil beberapa kotak dan melapikkan badan kami. Pintu bilik itu kami tutup. Lalu tidurlah di situ - bermimpikan malam tahun baru di tengah kota.

Subuhnya kami ke Masjid Jamek untuk mandi dan bersembahyang. Selesai semuanya, kami ambil bas dan balik ke Kajang.

Ya - itulah pesta tahun baru untuk anak muda seperti kami. Ia keindahan hidup yang tak mungkin akan dapat diulang lagi. Ia keasyikan hidup yang tidak boleh diterjemahkan.

Sekarang bila sudah berumur, baru aku tahu betapa patut umur kita perlu meningkat. Agar kita tahu berfikir apa yang patut, apa yang tidak. Agar kita kita lebih senonoh dalam hidup. Agar kita tahu yang indah itu mungkin tidak indah. Seperti buah nangka, elok di luar, busuk di dalam.

Untuk segala anak muda - lakukan sesuatu dengan jalan yang waras. Jangan rosakkan tahun baru anda!

Selamat tahun baru 2010 untuk semua yang masih muda, pernah muda dan tidak akan kembali muda!

Wednesday, 30 December 2009

Cerita maman tidak menjadi

7 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mendapat ilham dari cerita Ziarah76.

Ini cerita rekaan mengenai pekerjaan Allah dan pekerjaan manusia. Seorang kawan aku menceritakan hal ini.

*************************
Nota
Pokok maman ini dalam bahasa Kedah. Aku tidak tahu bahasa betulnya dalam bahasa Malaysia, sebab aku bercakap dalam bahasa Siam. Pokok ini yang perlu diperam dahulu sebelum boleh dimakan. Berupa seperti pokok bayam.

Update
Kawan aku kata pokok maman. Ya, aku rasa itu yang tepat. Jadi aku ubah jadi pokok maman.

*************************

Satu hari, seorang petani yang susah sedang dilanda kesempitan wang. Tidak ada lagi wang dalam poketnya, tidak juga di akaun bank. Dia sangat susah hati. Tiba-tiba, ia mendapat surat dari anaknya memintakan wang poket untuk perbelanjaannya di universiti. Hatinya bertambah kacau. Ia tidak tahu apa yang boleh dilakukannya untuk mendapatkan wang.

Hartanya yang ada hanyalah beberapa genggam daun maman. Itu pun hanya beberapa hari diperam. Ia belum masam lagi. Kalau dijual pun belum tentu laku. Siapa yang mahu makan pohon maman yang belum masam.

Dalam kerunsingannya, dia tertidur. Lalu bermimpilah dia didatangi seorang tua yang memintanya pergi membawakan daun maman yang masih belum menjadi itu (belum masam) untuk dijual.

Lelaki tadi terjaga. Ia jadi pelik. Siapa yang mahu membeli daun maman yang tidak menjadi. Ia tidak dimakan orang.

Tetapi kerana tiada pilihan, pergilah lelaki tadi ke pasar malam untuk dijualnya daun maman tadi. Seorang pelanggan datang bertanya, "Apa itu pakcik?". Dia menjawab, "Daun maman, tapi tak menjadi lagi". Pelanggan tadi pun berlalu. Seorang demi seorang datang, tetapi tidak ada siapa pun yang mahu membeli daun maman tadi. Mana ada orang mahu makan daun maman yang belum matang diperam.

Jam 10 malam, pasar malam hampir ditutup. Semua peniaga sedang berkemas untuk pulang. Tidak ada lagi orang lalu lalang. Lelaki tua tadi terus berdiri di hadapan daun maman peramannya yang belum masam itu. Ia hanya mampu berdoa. Siapa yang mahu membelinya.

Tiba-tiba, ada seorang wanita kaya tergesa-gesa berlari datang kepadanya. "Apa itu pakcik?". "Daun maman", jawab lelaki tadi dengan perlahan. "Dah menjadi ke belum". "Maaflah nak, ia belum menjadi lagi".

"Hah, ini yang saya cari. Sudah merata tempat saya mencari maman tidak menjadi. Sebab saya mahu hantarkan kepada suami saya di Dubai. Saya akan berangkat besok malam. Kalau saya beli yang sudah menjadi, nanti bila sampai di sana tentu sudah rosak. Jadi, saya perlu cari yang belum menjadi. Agar bila sampai di Dubai nanti, ia baru sahaja masak. Inilah yang saya mahu"

Lalu maman tidak menjadi pun dijual. Dapatlah petani tadi hasilnya.

Moral cerita - manusia hanya melakukan usahanya. Jangan mengatur pekerjaan Tuhan. Soal rezeki, ia bukan pekerjaan manusia. Kita hanya melakukan apa yang patut dilakukan.

Tuesday, 29 December 2009

Tahun berubah, adakah manusia berubah?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tahun 2010 bakal mendatang. Umur anda akan bertambah. Umur kita semua akan berubah. Adakah kita akan berubah? Ini bukan persoalan sama ada anda akan berubah menjadi kaya, atau bertambah miskin. Juga bukan pertanyaan sama ada anda akan bertambah alim, atau bertambah jahil.

Kali ini kita berbincang hal psikologi personaliti. Kita mulakan soalan sama ada personaliti manusia akan berubah dengan perubahan umur?

Banyak pandangan mengenai hal ini. Ada yang berkata bahawa personaliti manusia kekal tidak berubah. Ada yang berkata bahawa dengan perubahan umur, personaliti manusia akan mengalami perubahan.

Salah satu pandangan yang masyur dalam personaliti manusia ialah Big Five Personality. Anda boleh menggogle kalau anda berminat dengannya. Dikatakan bahawa manusia itu dilahirkan dengan beberapa type personaliti. Kita akan dominan dengan salah satu daripadanya:

i) Neuroticism (N)- Orang yang tinggi dengan personaliti jenis ini biasanya mempunyai emosi yang tidak stabil, bimbang, rasa tidak selamat, celaru dan seumpamanya. Orang yang rendah personaliti ini pula lebih tenang, rasa selamat dan relaks.

ii) Extraversion (E) - Orang yang suka bersosial, suka bercakap, mementingkan manusia, optimis dan sebagainya. Sebaliknya, mereka yang rendah type ini lebih menyendiri, pendiam dan mementingkan tugas.

iii) Openess (O) - suka meneroka, kreatif, berimaginasi, minat yang pelbagai dan tidak tertutup. Sifat terbalik untuk personaliti ini ialah tertutup, konvensional, kurang analitikal, tidak mempunyai pandangan luas dan sebagainya.

iv) Agreeableness (A)- Orang jenis ini lebih berhati lembut, suka memaafkan, menolong, lebih dipercayai dan berterus terang. Ia berbeza dengan sifat yang terbalik dengannya, lebih sinikal, ragu-ragu (suspicious), tidak dapat memberikan kerjasama, suka memanipulasi dan sebagainya.

v) Conscientiousness (C) - manusia yang berorganisasi, kuat berkerja, disiplin diri yang kuatbercita-cita tinggi dan sebagainya. Sifat yang bertentangan dengannya ialah tiada matlamat hidup, malas, lalai, suka berfoya-foya dan sebagainya.

Apa sifat anda? Anda sendiri yang tahu mengenai diri anda. Anda mungkin memiliki beberapa personaliti ini. Bagaimana pun, ia akan bergantung kepada sama ada anda tinggi atau rendah bagi personaliti tertentu. Itu sahaja.

Walaupun sering dikatakan "the child is father of the man" - atau dalam erti kata lain, manusia dilahirkan dengan personaliti tertentu - yang dibawakan langsung oleh biologi, tetapi kelihatannya personaliti manusia berubah juga.

Mungkin ada trait tertentu yang dibawa sepanjang hayat, tetapi kajian menunjukkan bahawa personaliti manusia hanya kekal dalam jeda masa yang pendek, tetapi dalam tempoh yang panjang ia boleh mengalami perubahan.

Personaliti juga kelihatannya lebih stabil apabila kita semakin meningkat usia, berbanding ketika kita remaja. Kajian-kajian misalnya mendapati manusia berusia muda lebih cepat pemarah berbanding dengan orang yang berumur, yang lebih cool dan relaks. Remaja belasan tahun dan awal 20-an misalnya dikatakan lebih beremosi, memberontak dan sebagainya. Tetapi, dengan peningkatan umur, personaliti manusia kelihatannya beransur berubah.

Satu kajian ke atas kumpulan wanita telah dilakukan pada tahun 1960 di California, dan ia diulang lagi ke atas kumpulan yang sama pada tahun 2000. Didapati bahawa kumpulan ini mengalami perubahan pada personaliti A dan C. Ini membuktikan bahawa sifat manusia berubah dengan pertambahan umur.

Adakah anda sudah berubah? Adakah rakan-rakan anda juga sudah berubah?

Sebab itu, kadang-kadang apabila berjumpa dengan teman-teman lama, kita cuba menegur mereka dengan membuat lawak bodoh seperti zaman kita masih bersekolah. Malang sekali, mereka memandang kita dengan cara yang aneh sekali, menjadikan kita kelihatan sangat bodoh. Kita sangka mereka masih orang yang sama. Nampaknya tidak.

Ada pula yang sejak kita kenal mereka dari sekolah rendah, sampai kita dewasa dan beranak-pinak, cara mereka melayan kita masih seperti dulu. Masih menunjukkan sikap brutal dan tanpa skema. Kita anggap ini manusia hebat apabila masih boleh menyepak punggung mereka sekali dua walaupun mereka sudah menaiki BMW dan berbini cantik. Ini sahabat sepanjang zaman yang mungkin tidak banyak yang kita miliki lagi.

Ada pula sahabat kita yang tidak mengalami perubahan. Masih cool dan blues. Tetapi kita pula yang berubah menjadi sombong, berasa besar diri dan hebat sangat. Walaupun gaji bulanan yang kita perolehi hanya RM 1400 - tidak cukup pun untuk membeli seekor kerbau jantan.

Jadi jangan marahkan sahabat anda, atau diri anda - tetapi itu mungkin sebab perubahan personaliti. Kita harus bersangka baik.

Jadi kita tunggu tahun 2010. Adakah kita akan berubah. Adakah orang sekeliling kita juga berubah.

Aku? Aku tetap semacam ini.

Monday, 28 December 2009

Tangguhkan azam tahun baru anda

7 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Adelaide di hujung tahun tidak ada apa-apa yang mempesonakan. Semua kedai masih ditutup. Jalanraya masih lengang. Beberapa orang aborigin berjalan-jalan sambil memegang botol wiski. Universiti dibuka - hanya makmal komputernya sahaja. Pejabat aku tiada manusia. Hanya aku seorang sahaja pagi ini. Mungkin untuk beberapa hari lagi. Lengang. Seperti sedang ditimpa garuda.

Hujung tahun seperti ini - setiap bandar di Malaysia tentu sedang sangat sibuk. Dari pekan Kaki Bukit di Perlis hinggalah ke Kuala Sedili di Johor, semua orang sedang gelisah membeli pakaian baru sekolah anak-anak. Tahun baru semua mesti baru. Kalau boleh ada kereta baru dan rumah baru. Ada langsir baru dan perabut baru. Isteri sahaja tidak boleh bertukar baru - kerana ia akan menjadikan tahun baru haru biru.

Di sini, sekolah mula dibuka hujung bulan Januari. Jadi, tidak ada apa-apa peristiwa yang menjadikan bandar Adelaide sibuk. Rata-rata orang kulit putih ini pula bercuti panjang. Mereka mungkin pergi melancong ke dunia lain. Dahulu aku jadi hairan, banyak sangatkah duit orang putih ini hingga boleh berjalan keliling dunia. Cukupkah diberi makan keluarga kalau asyik berjalan sahaja.

Sebenarnya pergi melancong adalah budaya mereka. Mereka sanggup menyimpan wang untuk melancong. Seorang guru bahasa Inggeris aku - dia ada kereta buruk. Dia pernah berkata, dia boleh membeli kereta baru kalau mahu. Tetapi, baginya lebih baik ia terus memakai kereta buruk itu - dan wang yang ada digunakan untuk pergi melancong.

Semalam aku pergi dinner di rumah guru lukisan aku. Wanita yang umurnya mungkin sebaya dengan emak aku. Rumahnya besar. Ada kolam renang. Ada laman yang luas. Suaminya seorang jurutera. Tetapi keretanya buruk sahaja. Baik sedikit dari kereta Barina aku.

Ia terbalik dengan budaya kita. Kita tidak pergi melancong. Kita perlu ada kereta besar dan cantik, kalau tidak ditertawakan orang. Kita perlu ada rumah yang boleh menampakkan status kita - biarpun status sebenar kita sudah lebih teruk dari orang papa kedana. Dapat gaji bayar hutang.

Orang putih juga mampu berjalan keliling dunia kerana gaji mereka besar. Mereka juga tidak ada keluarga yang besar. Hanya seorang dua anak sahaja. Kebanyakan pembiayaan pendidikan dan kesihatan pula percuma. Setidak-tidaknya ada insuran yang menanggung hidup mereka. Kalau ditakdirkan mereka jatuh sakit, ada jabatan yang akan membayar kos hidup mereka. Kalau dibuang kerja, ada CentreLink yang akan menanggung perbelanjaan bulanan mereka. Jadi, hidup mereka tidak banyak risiko. Kerajaan akan menjadi talian hayat mereka.

Kita tidak boleh begitu. Kita tidak ada siapa yang menjaga kalau apa-apa yang terjadi. Setakat bantuan sekampit beras ia akan habis dalam masa seminggu sahaja. Jadi kita tidak boleh senang lenang pergi melancong berbulan-bulan. Gaji kita pun bukan besar sangat. Dengan gaji sebulan kerja, kita tidak mungkin boleh membeli kereta, apatah lagi membeli harta. Di sini, gaji sebulan sudah boleh beli kereta terpakai yang baru.

Sebab itu - kalau ada yang berangan-angan hendak bercuti panjang di hujung tahun ini, tangguhkan dulu. Ingat - hidup anda masih panjang. Ingat, anak-anak anda masih belum besar panjang. Kalau terasa ingin berjalan juga, tunggu selepas anda tua dan mendapat wang pencen. Itu pun kalau umur masih panjang.

Sunday, 27 December 2009

Tahun 2010 - impian kita semua

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tahun 2009 - meninggalkan kita banyak kenangan. Kehilangan Michael Jackson walaupun menjadi berita besar dunia, ia mungkin tidak ada apa-apa untuk kita.

Kita mungkin lebih mengingat betapa pelik dan kusutnya politik di Perak.

Aku, sebagai orang biasa pernah mengulas hal politik Perak di sini, dan juga satu lagi di sini. Apa pun cerita sebenar di sebalik krisis politik Perak, ia sebenarnya menceritakan budaya tidak menyanjung prinsip demokrasi. Wakil rakyat sanggup mengabaikan pengikut dan pengundinya demi permainan politik. Ia bukan budaya mana-mana parti - ia budaya individu dalam politik. Politik - seni yang membimbangkan. Ia kecelaruan sikap dan budaya hidup.

Dalam senario politik negara pun, banyak hal mencalarkan imej kita. Kita sering menonton gambar Hindustan. Dahulu kita sering berkata betapa teruknya budaya masyarakat India. Nampaknya apa yang berlaku dalam politik dan cara kita mentadbir pun - kadangkala menjadikan kita berasa lucu juga. Banyak hal terselindung dan pelik yang penuh tandatanya, sepatutnya tidak berlaku di negara kita.

Terkini - yang sedang hangat diperbualkan ialah kehilangan enjin kapalterbang. Membuka tandatanya sejauh mana keselamatan negara. Kehilangan enjin pesawat bukan lagi cerita jenayah mencuri, sebagaimana orang mencuri kabel telefon atau mencuri sekerap.

Ia menduga akal kita adakah ini berkait dengan simptom rasuah? Bagaimana barang yang dianggap sebagai hak negara, mempunyai status keselamatan yang tinggi dan harganya yang sangat mahal, boleh dibawa keluar dari kem, dan kemudiannya terus dibawa keluar ke negara lain. Tidak ada siapakah yang memantaunya. Tidakkah perlu kebenaran dan sebagainya. Jadi, apa tandanya ini semua? Siapakah yang melakukannya?

Sekali lagi - ia bukan isu siapa yang terlibat. Ia berkait dengan sistem dan cara kita. Ia berkait dengan nilai teras dan integriti kita sebagai manusia.

Rasuah - sepatutnya tidak lagi wujud dalam kamus hidup kita. Tetapi, rasuah kini ada di mana-mana. Ia menjadi 'pekerjaan' dan punca pendapatan baru setiap orang. Orang yang ingin mendapatkan projek, perlu berbincang dahulu hal komisyen. Orang yang ditahan pihak berkuasa, berbincang-bincang tentang bagaimana 'boleh berkira'?

Setiap kali pilihanraya, kita dirasuah dengan beras, kain pelikat dan jalanraya. Sepatutnya ia diberi setiap masa kepada setiap orang yang layak. Ia bukan hal pilihanraya. Ia hal membantu orang susah dan masyarakat memerlukan. Ia bukan kaedah terbaik mendapatkan undi.

Setiap kali pemilihan parti, akan kedengaran istilah baru - politik wang. Mengapa disebut politik wang, dan bukan rasuah?

Kerana itu, rasuah kini tidak boleh diselindungkan lagi. Ia dilakukan atau cenderung dilakukan hampir semua orang. Kini, bukan hanya barang yang diseludup masuk dan keluar, tetapi orang kini mula memperdagangkan orang. Busuk dan hanyirnya akhlak kita.

Begitulah kroniknya cerita masyarakat kita. Rasuah telah menjadi sistem baru. Ia bersangkut paut dengan keazaman politik. Ia bersangkut paut dengan sistem nilai bangsa. Ada orang berkata, kerana ada orang tidak takut dengan api neraka, maka mereka berani melakukannya. Ia mungkin betul. Tetapi banyak orang kita, yang diajar dengan hal dosa pahala sejak kecil lagi. Kita tahu semuanya.

Orang Barat, yang tidak percayakan Tuhan pula sebaliknya tidak berani melakukan rasuah. Mereka berpegang kepada prinsip integriti dan jujur. Mereka tidak perlukan ada kempen atau menampal poster untuknya. Pengucap politik tidak menuturkan hal ini.

Tahun 2010 - moga membuka lembaran baru negara kita. Tanpa rasuah, kita semua akan bahagia. Dengan nilai baik, sikap terpuji dan cintakan bangsa, kita tidak sanggup untuk mencemarkan imej negara dengan apa cara sekalipun.

Friday, 25 December 2009

2009 - yang indah, yang buruk

7 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lima hari lagi - tahun 2009 akan ditutup. Apa yang indah sepanjang tahun ini? Aku pun tidak berapa pasti apa yang dikategorikan sebagai indah. Mungkin pengalaman aku mengendalikan bengkel di sekolah lama dan di sini, berinteraksi dengan anak-anak kampung sesuatu pengalaman yang baik.

Tahun 2009 ini juga aku berpeluang bersama beberapa anak muda di Adelaide mengendalikan bengkel lain. Satu tulisan aku juga diterima untuk satu jurnal. Aku juga menyelesaikan kajian aku yang yang ke empat dengan bantuan beberapa orang teman. Aku juga sempat pulang ke kampung untuk melihat keluarga aku. Sempat kembali bernolstalgia di sungai, bendang dan hutan. Ia berita indah.

Semua ini berita baik tahun 2009.

Apa yang tidak baik?

Cerita kepulangan abang aku ke Rahmatullah tidak boleh dikategorikan sebagai berita tidak baik, sebab ia sudah menjadi ketentuan Allah.

Ia cuma berita sedih. Ia berita paling sedih tahun ini. Tapi tak mengapalah, satu hari nanti pun aku akan pulang juga - seperti semua daripada kita ini. Kita cuma singgah sahaja di sini.

Berita paling cemas pula apabila semuanya tidak menjadi beberapa bulan lalu.

Aku juga adakala dilanda simptom tidak betul juga. Sampai aku merasa patut ditutup blog. Sebenarnya, semua orang sakit. Orang yang belajar psikologi juga sakit.

Bagi aku - tidak ada apa yang sangat indah dan sangat buruk sepanjang tahun ini.

Kita merasa sesuatu sebagai sangat indah hanya beberapa saat sahaja. Ketika kita dikurniakan sesuatu, kita merasa sangat teruja dan paling bahagia. Apabila dicuba dengan musibah dan ujian berat, kita merasa sangat derita. Takut dan membimbangkan. Seolah-olahnya kitalah manusia paling malang dalam alam ini.

Masa berlalu. Lama kelamaan yang kita rasakan indah itu tidak lagi indah. Yang dirasakan pahit tidak lagi pahit. Ia menjadi cerita sahaja. Ia menjadi kenangan sahaja. Dan, kita diuji lagi dengan cerita baru, yang baik dan yang buruk. Yang manis dan yang pahit.

Begitulah hidup. Ia datang dan pergi. Menipu dan mengkhayalkan kita.

Selamat datang 2010. Semoga ia membahagiakan semua pembaca.

Thursday, 24 December 2009

Aku cuma layak untuk ini sahaja

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tahniah kepada semua anak saudara aku yang mendapat keputusan PMR hari ini. Ada yang dapat 8A, ada yang dapat 5A, ada yang dapat 6B. Dalam ketiga-tiga orang itu - mereka sudah mewakili 3 watak manusia berbeza. 8A mungkin dianggap manusia cemerlang, 5A mungkin mewakili kategori pelajar baik - 6B pula sekadar cukup makan.

Ingat - ia hanya angka sahaja. Aku walaupun akan selalu ambil tahu hal ehwal pelajaran semua anak saudara mara aku, tetapi aku tidak akan marah kalau mereka tidak berjaya dengan keputusan cemerlang. Apa yang mereka dapat itulah yang mewakili kelok normal hidup manusia. Selagi mereka tidak menjebakkan diri dalam hal membinasakan, keputusan peperiksaan tidak akan mengganggu hidup sebenar mereka.

Tetapi mereka tidak boleh terlalu bahagia atau derita dengan keputusan itu. Yang mendapat 8A tidak boleh menyangka mereka manusia hebat. Hidup mereka masih panjang. Jadi, mereka perlu lebih berjuang untuk tidak menyebabkan mereka terjatuh pada masa hadapan. Yang tercorot, mereka tidak boleh terlalu merasa derita. Mereka juga perlu bangkit dari tidur. Tidak selamanya kita terlena.

Di masa muda aku - aku mungkin bukan yang terbaik. Aku mendapat 4A dalam Penilaian Darjah 5 (UPSR sekarang ini), dan hanya 14 agregat dalam SRP (sekarang ini PMR). Di Tingkatan 5, aku cuma mendapat pangkat 3 - kelulusan terbaik yang aku boleh hadiahkan untuk keluarga aku. Cuma dalam STPM sahaja aku lulus dengan baik. Itu pun setelah aku insaf dan bertaubat dengan salah silap aku sebelumnya.

Aku rasa - jatuh bangun pelajar juga bergantung dengan bakat dan minat kita. Aku di aliran sains ketika SPM. Bidang yang aku tidak faham sama sekali. Aku jadi confius mengapa karbon oksida harus dirumuskan Co2. Aku juga jadi pelik mengapa kalsium dan magnesium perlu dihafal dahulu berbanding logam lain. Itu belum aku ditujahkan dengan formula rumus dan kalkulus matematik tambahan. Semua ini pelik lagi memeningkan.

Aku tahu - sekalipun aku menghabiskan 100 jam sehari mengulangkaji buku matematik tambahan dan fizik, aku tidak akan faham juga. Sebab aku tidak faham apa sebab angka-angka itu dihitung dengan cara-cara tertentu. Sampai sekarang pun aku masih terasa pelik.

Di Tingkatan 6 - aku masuk aliran sastera. Aku belajar subjek sejarah, pengajian am, geografi, sastera dan bahasa. Aku rasa itu hal mudah sahaja. Orang merasa takut dengan pengajian am. Tetapi aku rasa itu bidang yang paling senang. Aku juga boleh menghafal peristiwa sejarah dengan baiknya. Aku cuma mengambil masa sehari untuk menghafal novel Keluarga Gerilya walaupun ia diajar selama 2 tahun.

Sebab itu - aku tidak merasa pelik kalau ada yang gagal dan ada yang lulus. Sistem kita tidak begitu memberikan pilihan untuk pelajar. Kita dipaksa oleh ibubapa untuk pergi sekolah dan lulus. Ibu bapa tidak pernah bertanya kita faham atau tidak. Kita dipaksa untuk masuk jurusan tertentu. Guru-guru juga tidak pernah bertanya kita minat atau tidak. Mereka juga seperti kita - tidak ada banyak pilihan yang boleh mereka berikan.

Jadi - apa yang boleh mereka buat? Mereka paksa kita belajar sampai pandai. Kalau kita tidak pandai, kita akan digelar bodoh. Aku yakin - banyak kawan-kawan aku yang pandai - kalau dipaksa masuk ke aliran yang tidak secocok dengan mereka, tidak akan juga menjadi pandai. Takdir telah memilih mereka menerokai bidang yang sesuai dengan karektor, otak kiri dan orak kanan mereka.

Jika sekali lagi aku ditakdirkan kembali ke sekolah pun, aku tidak akan menjadi ahli sains. Aku juga tidak akan menjadi jurutera atau doktor perubatan. Aku mungkin layak membaca sajak di tepi jalan sahaja.

Untuk semua anak saudaraku - terimalah seadanya dengan apa yang ada. Kita cuba lagi. Kita cuba lagi. 30 tahun lagi kita tahu inilah sebahagian daripada cerita kita.

Jom bercuti

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Musim cuti sudah bermula. Ia datang bersama haba panas musim panas. Universiti akan mula ditutup. Aku pula sudah 2 hari duduk di rumah. Tidak bercuti.

Ada rancangan hendak berjalan-jalan. Tapi poket sudah lama kempis. Duit banyak lagi hendak dipakai untuk survey baru bulan Januari nanti.

Beberapa hari ini - aku terasa hendak pergi ke satu tempat. Aku cuba menggogle car relocation web site setiap hari. Ini konsep sewa kereta yang mana kita dibayar minyak, dan diberikan mileage perjalanan. Tugas kita ialah menghantarkan semula kereta ke bandar lain. Ada due date yang ditetapkan. Harga sewanya bergantung hari dan keperluan. Ada yang semurah AUD1/hari.

Jadi - kelebihan untuk penyewa, kita mendapat harga murah. Keuntungan untuk syarikat, mereka tidak perlu mengupah pekerja.

Mahu mencuba. Klik sini

Krenmaut yang mahu pulang tidak akan sempat merasa kereta sewa ini.

Wednesday, 23 December 2009

Ahli politik, pelakon dan penghibur

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa bezanya ahli politik, pelakon dan penghibur?

Ahli politik sering melakonkan watak dengan berkesan. Mereka melakonkan watak sebagai pejuang atau pemimpin. Mereka hebat berpidato. Mereka adalah insan mulia. Mereka mesra dan baik dengan orang bawah. Mereka bercakap soal moral. Mengajak manusia berbuat kebaikan dan kebajikan. Sebaliknya, mereka adakalanya menjadi manusia curang. Merekalah yang terlebih dahulu melakukan apa yang tidak patut dilakukan. Mereka mendapatkan apa yang sepatutnya didapatkan orang bawah. Jika ada habuan, mereka boleh melompat ke sana sini. Tetapi, itulah hakikat lakonan.

Ahli politik yang gagal melakonkan watak sesuai dengan persekitarannya, tidak akan kekal lama. Mereka akan jatuh dan tidak bangun lagi.

Pelakon - mereka bukan ahli politik. Tetapi mereka juga boleh melakonkan semua watak. Mereka boleh melakonkan watak ahli politik, pemimpin yang hebat, isteri yang taat, orang alim yang warak, atau apa sahaja. Mereka juga boleh menjadi ustaz dan berceramah di kaca tv. Itu tugas mereka sebagai pelakon. Kalau gagal melakonkan watak, mereka akan diketawakan dan hilang mata pencarian. Mereka akan dilupakan.

Apa yang menjadikan ahli politik dan pelakon sama? Kedua-dua mereka bermain wayang. Cuma pentasnya berbeza. Kedua-duanya sangat menghiburkan.

Monday, 21 December 2009

Bila tirai 2009 mula dilabuhkan

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jendela tahun 2009 perlahan-lahan hampir ditutup. Sepanjang tahun ini kita mungkin ada kejayaan atau kegagalan. Kita kehilangan seseorang, dan mungkin menemui orang lain pula. Ada bermacam cerita manusia sepanjang tempoh setahun ini. Ada beragam cerita kita juga di dalamnya.

Sebenarnya, perubahan tahun dari tahun sangat cepat. Tahun 1979 - aku masuk darjah satu. Tahun 1989 - aku di Tingkatan 5. Tahun 1999 - aku melangkah ke alam perkahwinan. Tahun 2009 - aku di sini. Sepanjang tempoh lebih 30 tahun itu banyak cerita dan pengalaman yang sempat dirakamkan. Ada yang menjadi kenangan. Ada yang menjadi pengajaran. Ada yang menjadi sempadan. Ada yang diulang lagi walaupun kita tahu ia tidak memberikan sebarang kebaikan.

Hakikatnya, 30 tahun adalah mimpi sahaja. Ia berlalu seperti biasa sahaja - seperti tidak ada apa-apa. Dulu, tahun 1999 aku mendapat temuduga untuk jawatan pensyarah di sebuah universiti utara tanahair. Aku gagal temuduga. Banyak sebab. Salah satunya aku tidak boleh menjawab - "Apa buku terakhir yang aku baca". Dua tahun kemudiannya aku menghadiri temuduga lagi di universiti yang lain pula. Mereka bertanya - "Apa pengalaman mengajar yang awak ada?". Aku gagal lagi. Aku tidak ada pengalaman mengajar.

Aku gagal kedua-duanya kerana pengalaman dan masa. Aku masih muda tahun 1999. Jarang aku membaca buku. Sejak itu baru aku menjejak kedai buku. Banyak juga buku yang aku beli waktu itu. Aku juga kemudiannya mengajar sambilan di dua universiti lain. Sebenarnya aku tidaklah mengharapkan untuk berkerja sebagai pensyarah lagi selepas itu. Aku hanya sekadar suka-suka sahaja. Lagi pun umur sudah tua.

Cuma bila pada tahun 2007 - tanpa memohon - aku ditelefon seseorang sama ada berminat dengan kerja mensyarah, maka aku mula dekatkan diri dengan iklim akademik. Kadang-kadang itulah rezeki. Ketika kita memohon, kita gagal. Ketika kita tidak mengimpikan pula, tiba-tiba ia datang. Dalam temuduga tahun 2007 itu - aku beritahu kedua-dua sebab kegagalan temuduga aku - buku dan pengalaman mengajar. Aku rasa aku boleh menjawab dengan penuh yakin kerana umur aku pun bukan lagi muda. Aku juga ada banyak pengalaman lain. Kalau mereka tidak mahu aku pun, tidak mengapalah. Kalau mereka tidak menghantar aku untuk buat PhD ke luar negara pun, waktu itu aku sedang juga buat PhD di dalam negara dengan duit sendiri.

Sebab itu - kadang-kadang aku rasa - hidup kita ini ibarat mimpi. Ia cepat berlalu. Ia pergi begitu sahaja. Kita tidak tahu apa yang bakal terjadi besok hari. Kita hanya sekadar merakamkan pengalaman lalu. Cerita suka, duka dan pahit manis kehidupan.

Pada akhirnya, umur hanya sekadar pertambahan angka. Itu sahaja.

Saturday, 19 December 2009

Globalisasi - Tuhan baru manusia moden

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Globalisasi - istilah yang asing untuk orang kampung. Mereka tidak tahu apa-apa maknanya sekalipun mereka tidak boleh mengelak dari membeli sebotol Coca-Cola apabila ada anak-anak merengek, atau membeli ais krim Cornetto untuk menghentikan tangis budak-budak. Istilah ini cukup asing walaupun mereka sanggup berjaga jam 3 pagi untuk menonton Manchester United bertarung dalam Liga UEFA. Globalisasi mungkin tidak ada apa-apa maknanya untuk mereka sekalipun mereka tidak sabar untuk menunggu tayangan perdana filem Avatar.

Lihatlah - bagaimana dunia berubah dengan cepatnya. Ia mengubah hidup kita. Kita boleh tahu apa yang berlaku di dunia luar lebih baik berbanding dengan pengetahuan kita mengenai jiran sekampung. Inilah sebenarnya globalisasi. Dunia semakin mengecil. Dunia menggunakan standard yang sama. Dunia mula memakai sistem yang sama. Kalau tidak, kita akan tersisih. Kita ketinggalan dan kalah persaingan.

Organisasi moden kini - baik yang dibangunkan di celah sibuk kota New York atau yang dibangunkan di celah hutan di Baling, Kedah semuanya perlu ada standard yang sama. Semua orang ingin menjadi yang terbaik. Yang paling maju dan terkehadapan. Semuanya ingin menang persaingan.

Sebab itulah - 50 tahun dahulu kita tidak pernah mendengar apa itu ISO. Kita tidak tahu apa itu KPI. Semua orang hanya pergi kerja pagi, pulang petang. Hujung bulan ambil gaji. Tidak perlu risau dan bimbang. Tidak ada istilah prestasi.

Sekarang ini - kalau anda sekadar pergi pagi dan pulang petang berkerja, anda akan dibuang hujung bulan. Anda perlu mengekalkan prestasi. Ia bukan hanya terpakai untuk mereka yang menjadi buruh kolar putih yang lulus dari universiti, tetapi juga untuk lulusan darjah 6 yang berkerja sebagai operator kilang di Prai. Ia bukan hanya terguna pakai untuk Ketua Pegawai Eksekutif bank terkaya dunia, tetapi juga untuk pemotong rumput tepi jalan. Syarikat besar mungkin menetapkan jualan jutaan ringgit setiap bulan untuk para eksekutifnya, tetapi pemotong rumput juga diberikan tetapan matlamat memotong rumput puluhan kilometer setiap bulan.

Semua ini adalah asakan globalisasi. Semua orang perlu menjadi terbaik, tidak kira siapa anda. Kalau tidak, anda kalah persaingan.

Memang kita masih menggunakan wang ringgit. Kita mempunyai matawang kita. Itu hanyalah angka. Ia dongeng. Semua orang sebenarnya bersandarkan dolar. Untung naik saham, berjaya atau tidak organisasi - dibandingkan dengan dolar Amerika. Maksudnya, kita akan berjaya kalau kita ada sejumlah nilai dolar pada setiap kiraan untung rugi syarikat.

Penoreh getah di kampung hanya tahu pergi pagi dan pulang tengahari. Mereka mahir dan bijak dalam hal cuka getah dan waktu terbaik menoreh bagi menghasilkan susu getah yang banyak. Tetapi, turun naik harga getah bukan ditentukan oleh para pekebun yang bijak ini. Harganya bukan ditentukan mereka yang menanam pokok getah, tetapi harganya ditentukan bursa saham di Amerika atau Jepun. Harganya bergantung kepada turun naik petrol dunia. Harganya ditentukan sejauh mana ekonomi dunia mengembang di China atau Amerika yang mungkin penduduknya tidak pernah pun melihat pucuk getah.

Sebab itu - kini semua orang sedang dilanda tekanan. Orang dipaksa memenuhi keperluan masyarakat dunia. Orang diminta menunaikan nafsu para kapitalis dan pemodal antarabangsa. Semua ini sedang mewabak kepada setiap orang - bukan hanya tauke besar kilang, tetapi makcik peneroka pun perlu berkerja kuat tanpa sempat peluh berhenti.

Universiti perlu berada dalam ranking terbaik dunia. Sekolah perlu menghasilkan pelajar cemerlang dan boleh pergi ke serata dunia. Kalau sistem pendidikan kita buruk, nanti orang akan memilih universiti atau sekolah lain di luar negara. Kilang perlu menghasilkan produk yang bukan hanya laku di pasar malam Changlun, tetapi boleh di jual di Coles, Australia. Kalau kita tidak mampu, nanti ada negara lain menghasilkan barang lebih baik, lebih murah. Ini akan menghancurkan produk kita.

Sekarang ini - lambakan produk China telah banyak melenyapkan produk kita. Orang lebih sanggup pergi ke Shanghai atau Guang Zhou untuk membeli barang, berbanding membeli barang buatan tempatan. Sebab barang dari China lebih murah. Orang sanggup mendapatkan perabut jati dari Indonesia berbanding mengupah tukang kayu kita menghasilkannya. Satu hari nanti kita mungkin perlu membeli belacan yang dibuat di UK atau mendapatkan keropok lekor dari negara Scandivania.

Banyak keperluan dapur kita hari ini - yang dahulunya dihasilkan oleh industri kecil di belakang rumah, kini mula dihancurkan dengan pelbagai macam hypermarket yang lebih besar, lebih menyeronokkan untuk dikunjung. Tauke besarnya mungkin berada di Sweden, tetapi mengambil untung kerana kita membeli belacan di kedainya.

Inilah globalisasi.

Sebab itu - jangan terkejut kalaupun anda masih dibayar gaji murah sebagai orang tempatan, tetapi anda dipaksa berkerja lebih keras sesuai dengan standard orang luar. Anda dihadapkan dengan begitu banyak sistem prestasi. Anda perlu memulai sistem kerja dengan pelbagai macam dokumen untuk memenuhi standard ISO, dan kemudiannya berkerja lebih pantas untuk memenuhi hasrat KPI, dan menghasilkan produk dengan sistem JIT.

Rutin hidup anda sebagai manusia juga berubah. Bermula dari menaiki LRT di Setiawangsa, anda perlu berebut untuk sampai kerja lebih cepat. Sebaik sahaja duduk di tempat kerja, anda ditanya berapa banyak untung yang boleh anda hasilkan dan berapa kos yang boleh anda kurangkan. Mereka tidak begitu ambil tahu lagi siapa menjaga anak anda di rumah, atau sudah berapa kali notis menghalau anda keluar dari rumah sewa yang anda terima. Hidup anda bukan untuk keluarga lagi. Anda hidup untuk organisasi. Anda bernafas dengan ehsan pemodal. Anda bernyawa dan dicabut nyawa dengan roh persaingan global.

Sampai waktunya, anda akan ditanya bila anda akan berhenti kerana ada orang lain yang sanggup menggantikan kerja anda dengan gaji yang lebih murah dan pantas. Anda mungkin ada ijazah kelas pertama, tetapi ingat - mereka boleh menggantikan anda dengan buruh dari Myanmar dan Bangladesh yang ada lulusan PhD - dan mereka sanggup berkerja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Jadi - jangan berasa anda cukup hebat.

Anda tidak perlu mogok atau menangis, kerana mungkin wajah anda yang muram itu akan ditonton oleh manusia di serata dunia melalui saluran CNN.

Aku kini kembali

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari ini aku menghilangkan diri. Tidak ada sesiapa yang dapat mengunjungi blog ini. Bukan sekadar orang lain, aku juga tidak menjengahnya. Aku jangkakan akan berehat lebih lama dari biasa. Aku sangka, aku telah menutup blog ini buat selama-lamanya.

Pagi tadi, Sdr Ben menelefon aku bertanya khabar. Seorang kawan baik aku pula mengirimkan e-mel bertanya apa sudah jadi dengan blog ini. Beberapa teman blog sebelumnya, baik dengan reverse psychology atau tidak - meminta aku mengekalkan blog ini. Nampaknya kehidupan penulis blog kecil juga tidak lagi bebas. Jadi - akhirnya aku terpaksa membuka semula blog. FakirFikir kembali lagi.

Aku tidak membuka laluan untuk akses ke blog ini dengan harapan aku dapat menghilangkan diri buat selama-lamanya dari dunia blog. Sebagaimana orang lain tidak tahu apa yang aku sedang lakukan, aku juga tidak tahu kegiatan orang lain. Jadi, aku akan dapat menyibukkan diri dalam dunia aku sendiri.

Sebenarnya, banyak hal yang orang awam mungkin tidak tahu mengenai manusia akademik seperti kami. Sesama kami juga, mungkin kami tidak tahu tekanan masing-masing - kerana kami datang dari universiti berbeza, jadi kami juga mengalami tekanan yang berbeza. Seperti pemain bolasepak juga. Bermain dengan Inter Milan atau Juventus tentu tidak sama dengan bermain untuk kelab Brescia. Bermain dengan Manchester United tentu berbeza iklim kerjanya dengan Chelsea.

Pengajian aku di sini ditaja oleh universiti yang menjadi tatapan semua pembesar negara. Turun naik ranking universiti menjadi berita hangat di parlimen. Ia menjadi tajuk utama akhbar. Dalam erti kata yang lain, aku berada dalam kelompok universiti panas persada negara. Tekanan yang kami terima sebetulnya mungkin lebih besar dari orang lain. Aku agak la.

Setiap pelajar PhD diperlukan untuk menghasilkan sekurang-kurangnya 3 buah jurnal antarabangsa sepanjang tempoh pengajian. Sekiranya tidak tercapai, masa setahun lagi diberikan selepas selesai PhD bagi memenuhi syarat ini. Jika tidak, tiada sebarang kenaikan dan pengesahan jawatan sekalipun sudah bergelar 'doktor', dan tetap kekal dengan gaji lama. Orang seperti aku mungkin hanya kekal dengan status fellowship.

Sebenarnya inilah yang hal sedang didebatkan dalam topik pengajian tekanan kerja. Inilah yang sedang dibawakan oleh globalisasi. Semua orang ingin berada di hadapan. Semua orang perlu menjadi terbaik. Ia bukan hanya berlaku ke atas universiti, tetapi juga berlaku ke atas semua sektor lain. Bagaimana sistem prestasi baru telah menyebabkan manusia kian tertekan. Manusia tidak hanya tertekan dengan kerja sedia ada, tetapi matlamat prestasi yang drastik diubah dari satu hari ke hari yang lain. Jangan terkejut, kalau anda bangun besok pagi, hidup anda sudah berubah dengan teruknya.

Aku tidaklah resah dengan syarat itu. Kalau aku menjadi pembesar universiti pun, aku akan wujudkan hal yang sama. Mana boleh pensyarah tidak menulis jurnal atau buku yang bagus. Menulis jurnal ibarat memiliki pisau bagi tukang sembelih kambing. Jangan hanya pandai mensyarah, tetapi tidak ada hasil tulisan akademik. Ia akan menjadikan kita kangkong yang menjalar naik tanpa hala tuju.

Aku tidak pernah complain hal ini. Aku jangkakan dalam tempoh 10 bulan mendatang, aku masih boleh menghasilkan 2 atau 3 lagi kertas jurnal. Terima atau tidak aku tidak tahu lagi.

Jadi - dalam kes aku - aku akan cuba mencapainya. Tetapi untuk mencapainya aku perlukan lebih banyak masa. Aku tidak kisah dengan standard prestasi yang diletakkan. Dulu ketika berkerja di sektor swasta, aku menghadapi hal yang sama, mungkin lebih teruk lagi.

Cuma kali ini, aku perlukan masa untuk mencapainya. Menulis jurnal tidak sama dengan menulis surat cinta, atau kerja mencangkul. Ia perlukan pembacaan, penganalisaan dan pemikiran. Sebab itu, aku perlu menjadi manusia asing dan pelik seperti dalam buku The Stranger - karya Albert Camus yang terkenal itu.

Sebab itu - aku minta maaf kalau ada yang tidak dapat mengunjungi blog ini. Aku memang pada asalnya berhasrat meninggalkan dunia blog. Aku mahu mengejar sistem prestasi baru. Aku mahu menjadi manusia pelek, janggal lagi membosankan. Kalau anda menjadi aku, tentu engkau tahu siapa aku. Pagi tadi, aku tidur jam 7 dan cuma terbangun ketika Sdr Ben menelefon jam 10.30 pagi ketika dia sedang membawa keluarganya melawat Zoo Adelaide!

Jangan bimbang, selepas ini aku akan tetap kekal menulis.

Selepas ini aku akan tulis siri Globalisasi - Tuhan Baru Manusia Moden.

Sunday, 13 December 2009

Ini isyarat awal - II

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apabila aku memberikan isyarat awal, sebenarnya bukanlah tujuan aku untuk menguji pasaran saham seperti yang diungkapkan oleh Ihsan, atau seperti yang disuratkan oleh Ben. Sebenarnya itulah yang aku fikirkan lama sebelum ini. Aku serius. Sebenarnya aku merasa cukup sibuk untuk beberapa waktu terakhir ini. Ini menjadikan aku merasa tidak berapa cukup tenaga untuk menulis blog ini.

Sebenarnya, tidak cukup tenaga dalam erti kata menulis sesuatu yang bermanfaat. Menulis dengan melakukan sedikit penyelidikan. Menulis hal-hal yang boleh dikongsi bersama dengan pembaca. Jadi, untuk menulis semua ini, aku perlu menyelak kembali buku psikologi, atau sesekali akal aku perlu menggelintar memproses maklumat. Ini kita namakan heuristik. Semua inilah yang memenatkan.

Menulis hal-hal muzik Iron Maiden atau Metallica seperti yang dilakukan Bentara juga antara hal yang memenatkan. Ia kelihatan hanya menulis perkara berkaitan lagu dan muzik sahaja. Hakikatnya tidak. Ia menulis sesuatu yang bermaklumat. Ia perlukan penyelidikan, kalau tidak pun seberat menulis tesis. Ben menulis hal itu secara serius. Penulisan seumpama inilah yang aku maksudkan aku tidak begitu cukup tenaga.

Tidak ada apa-apa pun yang meletihkan kalau aku sekadar menulis hal-hal biasa. Menulis hal memetik buah strawberry atau kisah memancing ikan bream di West Lake. Atau menulis ke mana aku pergi dan berapa kali aku mandi. Ia tidak menggangu pun masa yang aku ada.

Tetapi - tentulah selamanya aku tidak wajar menulis hal seumpama itu. Aku perlu juga menulis hal lain yang lebih bermakna. Itulah sebenarnya yang aku rasa tidak berapa mampu ditulis dalam celah sibuk yang kian menjadi-jadi ini. Sebab itulah, bila aku berfikir kalau begitulah - lebih baik aku tutup sahaja blog ini.

Dalam hal aku - aku rasa tidak banyak blog yang menulis hal berkaitan psikologi, khususnya dalam bahasa Melayu. Aku cuba menulisnya agar ada hal yang boleh dikongsi bersama. Tetapi, kerana sibuk, aku jadi begitu penat untuk menulis hal seperti ini. Dalam istilah kami - kami namakan exhausted. Maksudnya penat berfikir, letih menggelintar.

Sebab itulah - idea untuk menutup blog tiba-tiba muncul. Ia timbul kerana aku merasa aku penat dan tidak mampu.

Bagaimana pun, ada seorang kawan aku mengirimkan e-mel agar mengekalkan blog ini kerana dia juga sekali sekala boleh membacanya. Jadi aku berfikir, kalau tidak dia, tentu ada orang lain yang juga boleh membacanya. Antara penziarah awal blog ini seperti Zarzh juga tentu boleh membacanya.

Jadi - aku harap aku masih ada waktu yang cukup untuk menulis. Khususnya hal-hal psikologi manusia. Aku juga selalu berharap agar mampu memberikan sesuatu yang baik untuk dibaca.

Saturday, 12 December 2009

Ini isyarat awal

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mengenangkan aku kian sibuk, dan masa pula terbatas - maka aku fikir untuk berehat dari berblog. Aku tidak begitu pasti jangkamasanya.

Dalam seminggu kebelakangan ini pun aku tidak sempat untuk menulis.

Dulu - ketika aku mula membuka blog ini - kehidupan aku tidak begitu sibuk. Pagi ke universiti, malam memancing. Aku juga sempat berjalan-jalan dengan isteri. Banyak tempat yang aku pergi. Beberapa kali ke Moonta Bay untuk memancing. Juga berjalan-jalan ke Victor Harbour. Dua kali ke Melbourne.

Kalau tidak, aku akan menaiki Barina buruk aku itu ke rumah kawan-kawan berdekatan. Lepak dan makan-makan.

Tetapi itu sepanjang 2 tahun dulu. Sekarang ini aku sudah berada di tahun akhir. Kehidupan aku masih stabil, cuma kian sibuk. Ada beberapa kertas lagi yang perlu ditulis.

Data sebanyak 650 telah aku siapkan data entrynya dalam masa 6 hari. Supervisor aku terkejut besar. Dia sangka aku mengambil masa lebih lama. Aku berkerja dari pagi sampai ke lewat malam. Ketika Ben terjaga 2.30 pagi, aku belum tidur. Biasanya jam 4 atau 5 pagi aku tidur bagi kerja-kerja data entry.

Sekarang - aku perlu gunakan masa untuk analisis. Mungkin dalam tempoh seminggu juga untuk memastikan semua hal bersesuaian dengan teori dan model. Kemudian 10 hari digunakan untuk menyiapkan kertas. Sebenarnya akulah yang menetapkan jangka masa untuk semua kerja-kerja ini. Jadi aku kemudian mengejarnya. Jadi akulah yang membebankan hidup aku sebenarnya. Itu cara aku berkerja.

Bulan Januari nanti, aku perlu laksanakan kutipan data lagi. Ia perlu dimasukkan datanya ke komputer lagi. Kemudian analisis. Kemudian menulis. Dan aku sepatutnya dihalau balik ke Malaysia bulan Oktober 2010. Jadi cuma ada 10 bulan, tidak sampai setahun lagi aku di bumi kangaroo ini.

Sebab itu - setelah berfikir-fikir, aku mungkin akan mengurangkan waktu untuk menulis blog. Aku juga berkira-kira untuk menutup blog ini. Tengoklah yang mana sesuai.

Sekiranya tiba-tiba anda tidak lagi dapat masuk ke blog ini setelah ini, ini tandanya ini post yang terakhir!

Selamat berjumpa lagi.

Wednesday, 9 December 2009

Mengimbau masa muda

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Berehat seketika dari data entry.

Lupakan sejenak waktu ini. Sekadar mengimbau masa silam.

Ketika di sekolah menengah dahulu, ada seorang jaga yang sangat terkenal di sekolah kami. Dia berbadan pendek dan gemuk. Walaupun tugasnya sangat mulia, tetapi kebanyakan dari kami mungkin tidak menyukainya. Dia selalu menangkap pelajar yang melompat pagar di waktu malam, atau merokok di belakang bangunan.

Kerana bentuk tubuhnya itu, semua orang menggelarkannya sebagai Luncai. Entah siapa yang mula memberikan beliau gelar tersebut aku tidak berapa pasti. Sejak aku masuk ke asrama tahun 1985, gelaran itu sudah melekat keras pada tubuhnya. Tugasnya yang bertentangan dengan jiwa muda para pelajar, menjadikan dia tidaklah merupakan manusia paling popular pada waktu itu.

Aku juga beberapa kali melalui pengalaman tidak menarik dengan beliau. Pernah kami bermain padam lampu dengannya di sebuah bangunan sekolah. Tatkala dia menyalakan lampu dengan suis di hujung bangunan, kami memadamkan lampu di hujung bangunan yang satu lagi.

Aku mungkin tidak menggemarinya kerana sebab lain. Pada tahun 1989 - ketika sedang sedang dalam kelas ulangkaji malam, dia bersama dengan seorang guru asrama telah masuk ke kelas kami. Tiba-tiba beberapa nama telah dipanggil. Salah seorangnya ialah aku. Nama lain yang dipanggil ialah Farid dan Li Hai. Dua orang lagi aku tidak pasti siapa. Hasni dan Najmi mungkin tahu.

Kami telah dikatakan sebagai kononnya melakukan vandalisme di asrama dengan mengoyakkan tilam dan membuat semak. Entah apa rakusnya warden asrama pada malam itu - tanpa soal siasat, dia telah menampar kami dengan penuh kesungguhan. Kerana aku berada pada baris paling hadapan, aku ditampar dahulu. Aku masih ingat lagi hayunan guru asrama yang juga pemain badminton itu - bermula dari pipi kiri, kanan dan kiri semula. Kemudiannya Farid. Li Hai terselamat malam itu kerana dia melompat pagar. Seorang lagi balik ke asrama. Jadi, malam itu kami menjadi mangsa atas kejadian yang tidak kami lakukan. Pak Cik Luncai melihat sahaja kami ditampar dengan penuh kemarahan.

Aku pasti itu bukan penampar nasihat. Kerana selepas semua orang telah ditampar, guru itu meluru lagi kepada aku. Dia mengambil belahan papan meja yang pecah, dan sepertinya ingin menghentakkan ke belakang aku. Nasib baik tidak jadi. Akhirnya sekali dua lagi penampar singgah.

Tapi - sebab semua orang dalam kelas itu lelaki, jadi kami tidaklah kisah sangat. Mungkin hanya sakit, tetapi tidak malu. Daripada malu, aku pilih sakit!

Kebesokan harinya, semua waris telah dipanggil untuk memberitahu kononnya sebagai kelakukan buruk kami. Aku terselamat kerana ayah aku sudah lama tiada. Ketika warden asrama cuba mendapatkan nama penjaga aku, aku beritahu nama abang aku. Dia meminta nombor telefon. Aku bernasib baik kerana pada waktu itu abang aku masih di Fokuouka, Jepun. Jadi, tidak ada sesiapa yang boleh mereka hubungi.

Jadi - bermula dari kisah itu - Pak Cik Luncai mungkin mula tersalah tafsir akan diri aku juga. Aku merasakannya kerana setiap kali aku keluar pada hari Sabtu - kalau aku tidak menulis nama di buku keluar masuk pun, dia tidak ambil 'port'. Hari biasa juga kami boleh keluar dengan ada surat kebenaran dari guru kelas. Aku selalu keluar juga tanpa membawa apa-apa surat. Kerana aku tahu Pak Cik Luncai juga tidak akan ambil port. Jadi aku hanya lalu di depan pondok pengawal tanpa ambil tahu hal itu.

Tetapi - aku termalu besar tahun 1992. Waktu itu aku sudah di universiti. Kawan baik aku - 5 atau 6 tahun lebih tua dari aku mengajak aku menemaninya ke rumah kakak angkatnya. Aku pun seperti biasa, menemaninya. Sesampai di muka pintu, aku rasa seperti hendak pitam apabila yang membuka pintu rumah ialah Pak Cik Luncai. Dia rupanya bapa kepada kakak angkat kawan aku itu.

Sepanjang dalam rumah itu - aku dan Pak Cik Luncai tidak berbual walaupun sepatah. Kononnya kami tidak saling mengenali dan tidak tahu apa-apa. Bahkan dia tidak menjeling pun ke muka aku. Aku pun tidak pernah cuba mengeluarkan sepatah ayat melainkan merasakan bila kawan aku akan balik. Aku rasa, pada waktu itu pun - Pak Cik Luncai masih tersalah tafsir dengan aku lagi. Dia tentu sangka aku bukan orang baik.

Kalau diberi peluang untuk kembali muda, apakah perkara yang anda ingin ulang semula? Ini soalan yang hanya mampu boleh dijawab, tetapi hal mustahil untuk berpatah balik.

Kalau peluang itu kembali wujud - aku akan beritahu betapa bukan kami berlima yang mengoyakkan tilam-tilam asrama itu. Ia dibuat oleh kumpulan lain. Aku juga mungkin memberitahunya bahawa warden asrama telah membuat kesalahan besar kerana percaya dengan laporan yang dibuat oleh seorang pengawas yang baru sahaja mendaftar di sekolah kami. Pengawas ini memanglah seorang yang skema.

Sebenarnya - tragedi itulah yang menyebabkan aku tidak lagi duduk di asrama ketika aku naik Tingkatan 6 tahun 1990-1991. Aku tidak sanggup untuk melihat muka guru asrama itu lagi. Tetapi - apa yang boleh aku buat. Guru itu mengajar aku pula untuk satu subjek. Sepanjang yang aku ingat, aku tidak pernah mempunyai nota pun untuk subjek itu. Itulah dendam waktu muda yang aku simpan waktu itu. Guru itu juga tidaklah juga berbual-bual dengan aku sepanjang masa di Tingkatan 6 itu. Aku tidak pernah berharap untuk lulus pun subjek itu. Tetapi, nampaknya telahan aku silap. Tatkala banyak orang tidak pun lulus, aku lulus juga.

Mungkin itu rahmat kerana aku telah disalah tampar 2 tahun sebelumnya.

Tidak mengapalah. Sebenarnya, aku pernah juga terkena tamparan lain sebelum ini. Itu tahun 1986. Ia berlaku di bilik guru. Halnya kecil sahaja. Cuma memakai stokin belang. Pernah juga sekali dirotan oleh Penolong Kanan di dalam biliknya tahun 1989.

Kalau aku menjadi guru - aku pasti aku tidak akan melayan pelajar aku dengan cara yang keras itu. Aku tidak mahu orang mengingatiku dengan tragedi yang keras lagi menyeramkan.

Selepas tamat SPM, dan masing-masing daripada kami ingin mengucapkan salam perpisahan - barulah kami melakukan vandalisme itu. Kami menulis dengan cat warna merah pada bucu atas dinding bilik dengan "I WAS HERE". Itulah tinggalan kami untuk dirakamkan untuk generasi seterusnya. Tetapi aku pasti - ia sudah dipadam tidak sampai seminggu pun sesudah kami meninggalkan bilik itu.

Tuesday, 8 December 2009

Bila musim bertukar

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Musim bertukar lagi. Musim bunga sudah berlalu. Musim panas sedang mengintai. Ia datang bersama angin sejuk, hujan dan angin deras. Ia datang bersama mendung dan malap cuaca.

Musim bertukar setiap hari. Masa berubah setiap detik. Umur meningkat, usia semakin pendek. Ada orang baru tiba, orang lama bakal pulang. Orang seperti aku tiba-tiba kesuntukan masa. Harapnya angin deras akan mempercepatkan semua kerja-kerja ini.

Masa berubah. Tapi kehidupan di Adelaide ini telah mengurangi pengalaman hidup keras dunia luar. Di sini kita akan bergaul dengan banyak manusia cerdik, berkaca mata dan skema. Kita akan bergaul dengan banyak orang yang banyak bercakap hal-hal akademik. Jarang boleh mendengar keluhan sekerap dicuri orang atau padi tidak menjadi. Jarang mendengar kisah cerai berai. Sukar mendapat khabar bagaimana majikan tidak membayar gaji.

Masa meninggalkan kita. Kita bertemu dengan wajah baru. Ada yang sangat bagus. Menggantikan keluarga sendiri. Anda tidak perlu bercakap, riak wajah anda pun dia tahu gulana hati. Ada pula yang anda perlu berhati-hati. Sebelum dia menelan kita. Ada yang hanya menjadikan kita sahabat di saat perlunya. Ini ada di mana-mana.

Masa berubah. Musim bertukar. Bumi semakin tua. Ajal semakin dekat. Amal kita mungkin belum ke mana.

Monday, 7 December 2009

Update celah sibuk

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari ini, dan beberapa hari ke depan juga - aku mungkin tidak akan berkesempatan untuk update blog ini dan juga menjenguk blog rakan-rakan lain. Sehingga sekarang, termasuk Sabtu dan Ahad, aku tetap membuat kerja-kerja data entry. Kerja ini bersifat kerja-kerja perkeranian. Tetapi perlu dibuat juga.

Aku cuba menetapkan target 200 data entry sehari, tetapi nampaknya ia mustahil. Ada 190 soalan sebenarnya. Sehingga sekarang, setelah 4 hari aku baru menyelesaikan 350 orang sahaja. Ada lagi lebih kurang 300 orang lagi.

Kerja ini mengingatkan aku dengan cara operator berkerja kilang. Ada target yang perlu dicapai. Bagaimana pun, pada masa yang sama, perlu pula berhati-hati dengan kualiti dan proses kerja. Tidak boleh ada kesilapan. Ini menjadikan pekerjaan data entry ini juga memberikan tekanan juga. Setelah beberapa hari hanya duduk mengadap komputer, hari ini aku sudah diserang back pain.

Bagusnya membuat data entry ini, kita boleh melihat ragam manusia yang menjawab soalan. Ada pelbagai jenis karektor dan pekerjaan. Ada pemain bola sepak, pensyarah, penebar roti canai, pekerja ladang kelapa sawit, operator kilang dan banyak lagi. Ada juga ditemui pekerja sektor informal, tanpa tauke dan caruman KWSP - seperti pemanjat pokok kelapa dan pesawah padi. Semua ini mengaitkan mereka dengan pelbagai bentuk simptom psikologi yang tersendiri.

Kita juga boleh melihat kecenderungan bangsa yang menjawab soalan. Seperti biasa, orang Melayu dan India agak friendly untuk meluangkan masa mereka menjawab soal selidik yang panjang. Begitu juga dengan mereka yang tinggal di luar bandar. Ini bukan sekadar mencerminkan sikap, tetapi juga menunjukkan budaya kolektif.

Bagaimana pun, simptom kemurungan dan marah hanya melanda orang-orang tertentu sahaja.

Friday, 4 December 2009

Ini bukan update

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini minggu yang paling sibuk. Tapi bukan stress. Kerja-kerja data entry. Soalan yang banyak. Borang pun banyak.

Kerja ini sama konsepnya dengan orang yang duduk dalam makmal. Perlukan konsentrasi. Tidak boleh hilang fokus. Nanti tersalah masuk data. Kerja ini letih. Bosan. Membinaukan mata dan fikiran. Sudah 2 hari aku buat kerja ini. Baru 165 orang sahaja yang boleh dimasukkan. Itu sudah dikira masa optimum yang aku guna. Kurang merokok. Tidak buka email. Tidak google internet. Datang 8 pagi, pulang 9.30 malam.

Sebab itu - dalam seminggu ini mungkin aku tidak ada berita untuk diupdate. Yang ada cuma berita derita aku.

Selamat malam Adelaide.

Thursday, 3 December 2009

Terima kasih semua

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak bulan April - survey populasi aku telah dilakukan. Ia bermula dengan masalah demi masalah. Waktu itu aku balik ke Malaysia. Aku mencari beberapa orang pembantu. Masalah timbul, apabila kami mendapat respons yang tidak cukup. Cuma 135 orang sahaja. Ditambah lagi dengan masalah mengisi sendiri borang oleh pembantu penyelidik. Semua ini mengharukan.

Bulan September lalu, aku mulakan lagi survey. Masalah lain pula timbul. Jabatan Statistik tidak sempat menghitung dan membuat persampelan. Akhirnya mereka menyediakan aku peta secara berperingkat. Mereka ini memang bagus dari segi perkhidmatan. Mudah berurusan dengan mereka.

Kajian baru dimulakan dengan bantuan beberapa orang. Aku pula mula meneroka sumber kewangan dari satu jabatan ke satu jabatan. Tidak ada yang mahu membantu. Akhirnya, aku guna wang poket yang ada. Itu sahaja wang yang ada.

Beberapa orang rakan lain membantu mengambil peta di Putrajaya. Maizatul membantu menguruskan urusan survey dengan para pembantu penyelidik. Beberapa rakan lain pula membantu menguruskan pemindahan wang ke akaun di Malaysia.

Wang upah perlu dibayar kepada pembantu penyelidik. Mereka bertarung dengan masa. Mereka juga perlu mendengar suara aku setiap hari untuk mengemaskini survey. Mereka kehilangan Sabtu dan Ahad. Ini tentu akan menyebabkan mereka tidak boleh menonton wayang atau makan kenduri. Mereka juga perlu berdating pada hari lain.

Hari ini - semua borang soal selidik yang berjumlah lebih kurang 650 telah sampai ke depan pintu rumah aku di Adelaide. Satu kotak seberat 25 kilogram. Berat juga. Tetapi berat lagi untuk dianalisis. Untuk sebulan ini aku ada sesuatu untuk menjadikan aku sibuk.

Terima kasih kepada semua yang telah membantu.

Wednesday, 2 December 2009

Pesan untuk orang lama

7 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ketika aku masih budak-budak, aku selalu membayangkan yang tinggal dan hidup di luar negara tentulah indah. Ketika habis ijazah pertama, aku selalu mengangankan untuk belajar di luar negara. Bagi aku, hidup di negara orang tentu sangat menarik. Ia seolah-olah menjadikan kita manusia hebat, pandai dan bijak.

Realtinya, ada yang indah, dan ada yang tidak indah. Untuk berkata berkata belajar di luar negara akan menjadikan kita lebih bijak tentu tidak juga. Kebijaksanaan berkait dengan kematangan, pengalaman dan pergaulan. Kebijaksanaan bukan sekadar pandai menulis tesis atau bijak berseminar. Itu hanya kulitnya sahaja.

Beberapa bulan lalu, aku menulis hal orang kampung aku akan ketawa besar. Itu sebahagian daripada budaya tidak cerdik di kalangan orang yang masuk universiti. Banyak orang yang belajar di universiti - terus mendaki dari satu bangunan ke satu bangunan. Mereka lulus periksa demi periksa. Mereka dapat markah yang sangat bagus. Itulah hebatnya orang yang belajar di universiti. Apatah lagi yang dipilih menjadi pensyarah. Tentu mereka ini orang cerdik - kalau tidak dari mata sebahagian orang - sekurang-kurangnya dari mata orang kampung aku.

Untuk orang yang baru sampai, aku sudah berpesan hal ini lama dahulu. Tetapi, ada juga pesan lain untuk mereka. Mereka jangan mengharapkan agar dilayan dengan baik walaupun pada mata kasar mereka - mereka sudah menghubungi orang yang cerdik. Ingat - definisi awal aku - cerdik bukan semestinya ada ijazah bersusun. Cerdik ialah pengetahuan bergaul dengan manusia. Cerdik ialah keupayaan memahami masalah orang lain. Cerdik ialah keupayaan untuk menjadi manusia dewasa. Itulah cerdik.

Sebab itu - aku tidak sedikit pun terkejut - kalau ada orang yang baru sampai - yang masih tidak tahu apa-apa, tidak tahu letak duduk jalan raya - tiba-tiba diberi isyarat untuk tidak menumpang lama-lama. Aku tidak berasa terkejut juga - kalau mereka yang sedang terpinga-pinga - tiba-tiba diberitahu agar cepat mencari rumah sewa. Mereka juga mungkin akan didesak dengan banyak hal lain yang menjadikan mereka bertambah bingung - misalnya membeli kereta dan buku peta.

Semua ini memang hal yang wajib untuk orang baru.

Cuma - untuk orang lama, anda juga perlu belajar satu hal lain. Anda juga pernah menjadi manusia baru sebelum anda menjadi manusia lama. Anda tentu faham perasaan orang baru. Mereka bukan sekadar terkejut cuaca, tetapi juga budaya. Mereka perlu dilatih dahulu sehari dua mengenai bas dan tiket. Mereka patut difahamkan akan hal halal haram makanan. Mereka patut diberitahu mengenai telefon bimbit. Dalam erti kata yang lain - orang lama patut memahamkan mereka mengenai selok belok hidup di tempat baru, dunia baru dan budaya baru.

Itulah sebenarnya kerja syarahan anda yang paling besar. Itulah kerja mengajar anda yang paling diminta. Bukannya hanya mensyarah dalam bilik kuliah berhawa dingin.

Tugas anda juga ialah memberitahu orang lain dengan kehadiran orang baru. Ia bertambah mustahak kalau anda rasa anda tidak mampu menguruskannya - misalnya sibuk dengan tesis atau hal lain. Mungkin orang lain ada cara lain yang boleh mempermudahkan hidup mereka. Kalau anda tidak boleh, tentu ada orang lain boleh.

Kalau kita diminta naik bas dan turun di pekan Changlun pun boleh terpinga-pinga, apatah lagi kalau menaiki pesawat Boeing 747 dan turun di Adelaide. Tentu lebih membingungkan.

Jadi - belajarlah sesuatu. Itu tugas besar semua daripada kita. Ijazah bergulung-gulung tidak akan ada maknanya kalau kita tidak tahu hal seperti ini! Sebab itulah kecerdikan itu tidak semestinya belajar tinggi-tinggi, kerana hal ini tidak ada disebut dalam apa jua buku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails