Yang Ikut

Wednesday, 30 September 2009

Apa khabar kawan?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tiga belas tahun dulu, aku kerja kilang. Itulah kerja pertama aku selepas keluar universiti. Aku terasa baru beberapa bulan lalu aku di situ. Aku masih dapat membayangkan hari temuduga dengan baiknya. Penemuduga - En Mukhtar cuma bertanya soalan yang mudah sahaja. "Apa kamu buat di waktu lapang?". Aku dengan penuh keyakinan memberikan jawapan penuh skema, kononnya aku minat membaca dan bermain komputer. Dia membalas, "Tak payahlah. benda-benda lainlah'. Akhirnya aku beri jawapan paling jujur, "Memancing". Rupanya itulah jawapan yang sangat digemarinya. Bertanyalah lagi sang penemuduga tentang ikan, lubuk dan umpan. Aku ingat tidaklah merasa aku dengan kerja itu. Rupanya tidak. Sang penemuduga adalah pemancing tegar.

Jadi bermulalah aku dengan kesibukan hidup manusia kilang. Manusia robot. Pergi sebelum subuh, pulang sesudah isyak. Keluar selepas zuhur, balik selepas subuh. Berlegar-legar dalam kilang melihat anak-anak dara lepasan SPM memasang pelbagai skru dan gris. Setiap saat menanam propaganda kualiti dan kuantiti. Itulah rumus yang diulang-ulang. Setiap waktu setiap saat. Lebih banyak dari jumlah kita berdoa kepada Tuhan.

Tapi - dari sisi yang lain, kerja kilang itu juga mendedahkan aku sebagai manusia pasca-universiti. Tidak ada lagi teori. Tidak ada lagi assignment. Tidak ada lagi exam. Masih lagi jelas di ingatan aku membonceng Rx-Z merah aku ke sana ke sini, pergi kerja pulang kerja. Dapat gaji, bayar hutang.

Tiga belas tahun yang dulu itu juga aku masih lagi muda. Baru 24 tahun. Masih tenggelam dalam keasyikan hidup orang bujang. Tetapi tidaklah pula aku termasuk dalam kategori orang yang buas, walaupun kadang-kadang aku merempit juga dengan kelajuan 140-150 km/jam dengan motosikal merah itu dari Sungai Dua ke Changloon. Malam kadang-kadang singgah juga di karaoke Seberang Jaya. Waktu itu masih lagi layan lagu Manowar - Courage. Kadang-kadang cuba melayan lagu Michael Jackson - You Are Not Alone. Waktu itu lagu Awie - Tragedi Oktober tengah hot.

Ah, tiga belas tahun bukanlah tempoh yang pendek. Sekarang aku sudah 37 tahun. Sudah tua. Bila jumpa budak-budak, mereka panggil aku pakcik walaupun siang malam aku berdoa agar aku dipanggil abang. Tapi itulah hakikatnya. Tahun berubah, usia berubah. Wajah dan rambut juga berubah. Yang boleh kita simpan hanya kenangan. Yang boleh kita imbau hanyalah nolstalgia. Ia tak akan berulang lagi. Ia menjadi sejarah.

Sesudah tiga belas tahun - tadi -aku terserempak dengan seorang kawan baik yang sama-sama kerja dengan aku di kilang dulu dalam ruang internet. Seperti aku -umurnya juga tidak akan kembali muda. Hidupnya pula tentu sibuk dengan rumahtangga, kerja dan anak-anak. Cuma aku harap dia tidak punya banyak hutang seperti aku!

Apa khabar kawan! Selamat berjumpa lagi pada usia yang lain di ruang hidup yang lain.

Gendang pilihanraya dipalu lagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Gendang pilihanraya dipalu lagi. Kali ini di Bagan Pinang, Port Dickson.

Seperti biasa - akan berkeliaranlah politikus, penyokong yang taat, pengikut yang mengharap, pengkritik yang berbisa dan peniaga yang pintar.

Malam akan disajikan dengan ceramah. Disulam dengan puji dan kata nista, menelanjangkan yang buruk, menutup yang baik. Siang dipenuhi acara rasmi merasmi. Orang kampung kembali menjadi disayangi. Orang susah mula dicari.

Sorak-sorak gendang pilihanraya. Siapa yang menang, siapa yang kalah - moga-moga semuanya akan merakyatkan kehidupan. Semoga semuanya memberikan harapan.

Selamat berpilihanraya. Jangan jadikan rakyat boneka!

Tuesday, 29 September 2009

Surat cinta kepada isteri

8 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
(Sempena 10 tahun perkahwinan)

Isteri,
Masih ingatkah lagi - aku pernah tuliskan sebuah sajak tentang perahu, pendayung dan gelombang. Kini sudah sepuluh tahun lamanya. Bukanlah rumahtangga kalau hidup ini tidak bercampur dengan manis, masam, pahit dan payau pengalaman. Bukanlah perkahwinan kalau hidup ini tidak ditimpa gelombang yang menyebabkan sesekali perahu bergoncang. Tapi, seperti biasa - kita tetap meneruskan pelayaran ini. Kita semua berada dalam satu perahu yang sama, di lautan luas kehidupan - menuju ke satu pulau yang sama - pulau kematian. Moga bukan sekarang.

Isteri,
Terima kasih kerana dalam tempoh sepuluh tahun ini kau telah menjadi teman bercerita, berkongsi payah. Tentu kau masih ingat tempoh sulit kita - tahun 2000. Tahun yang membuka lembaran baru hidup kita. Pada satu tengahari, aku tiba-tiba menjadi lelaki ketakutan. Bimbangkan kematian, takutkan neraka dan meragui syurga. Aku tiba-tiba pulang kerja dengan wajah cemas. Aku tiba-tiba menangis tatkala hari menjelang senja, takutkan kegelapan dan bimbangkan besok pagi. Aku tiba-tiba berprasangka buruk dengan diri sendiri. Kalau bukan engkau yang menjadi temanku, tentu aku tidak menjadi aku lagi.

Isteri,
Kita tentu sangat bersyukur kerana dikurniakan banyak teman yang baik. Mereka merentas darjat dan taraf manusia. Mereka banyak berkongsi cerita hidup kita. Din - walaupun waktu itu cuma penagih, Ustaz Marwan - yang sering datang melagukan salawat Shifa, arwah Abang Li yang sering berjenaka menghibur luka, Abang Usop - yang ke hulu ke hilir mencari ramuan ubat terbaik. Allahyarham Haji Umar yang tiba-tiba menjadi guru - bercerita tentang banyak hal-hal yang tidak kita tahu. Tidak lupa tentunya penghargaan kepada kedua-dua keluarga yang menyokong. Banyak lagi teman lain yang membantu - Lid, Rahman, Hasni atau sesiapa sahaja.

Isteri,
Hari ini kita di Adelaide. Siapa pernah menduga, siapa pernah meramal. Tahun 2003 - ketika di Perth, kita menaiki bot merentas Sungai Swan ke Freemantle, aku berangan-angan agar satu hari nanti akan datang lagi ke Australia untuk menyambung PhD. Tahun demi tahun berlalu. Siapa sangka - pada satu malam tahun 2007 - tiba-tiba ada deringan telefon bertanyakan sama ada aku mahu berkerja sebagai pensyarah? Siapa sangka rupa-rupanya itulah kurniaan Tuhan untuk kita yang membawa kita sampai ke sini. Benarlah, Tuhan sentiasa memberikan kita rezeki yang tidak terduga.

Isteri,
Banyak lagi episod hidup kita yang sebenarnya lebih baik dari teman-teman yang lain. Siapa pernah menduga kita berkelana di Jakarta, hidup di apartment mewah - dengan kolam renang dan pengawal keselamatan, gaji yang baik dan pekerjaan yang menyenangkan. Siapa sangka aku - lelaki yang jarang memakai stokin - dan baju bersterika, tiba-tiba menjadi ketua organisasi. Semuanya adalah anugerah besar dari Tuhan.

Isteri,
Kita juga banyak diberikan pertolongan Tuhan pada setiap waktu. Setahun sebelum ke Adelaide - kita sekali lagi ditimpa kesulitan - apabila tiba-tiba sahaja hilang pekerjaan. Tetapi Tuhan tetap mengasihi kita. Bayangkan ketika masuk ke UKM, tiba-tiba bertemu dengan teman lama yang menawarkan pekerjaan. Dua hari selepasnya, tatkala mencari buku untuk mengajar - aku ditawarkan lagi dengan pekerjaan mengajar di tempat lain pula. Mungkin - pengalaman terserempak dengan pekerjaan tidak diperolehi banyak orang. Tatkala kita kesempitan, tiba-tiba ada Lid, Hasni dan Mat Yie yang membantu tanpa banyak bertanya. Terima kasih teman.

Isteri,
Tentu banyak sekali pengalaman hidup kita. Kita mempunyai banyak teman. Rumah kita tiba-tiba menjadi tempat berteduh untuk mereka yang lain juga. Fairuz, Man dan Timi - semuanya pernah hidup bersama kita. Mereka tiba-tiba menjadi sebahagian dari keluarga dalam diari cerita kita. Walaupun kita tidak mungkin melakukan apa-apa - tetapi sekurang-kurangnya semua mereka kini berjaya. Kita harap - mereka juga akan menyambung tradisi hidup kita juga. Membantu mereka yang payah, berkongsi yang gundah.

Isteri,
Aku tidak pasti, kalau bukanlah engkau orangnya - sanggupkah menerima Din - untuk tinggal bersama selama 3 bulan. Tatkala orang lain memandang sinis dengan hidupnya, kita cuma diam tanpa pandangan. Kita selalu percaya dia adalah manusia baik. Yang pada saat tibanya - menceritakan derita hidupnya sebagai penagih. Dia menggigil kesejukan. Dia kemuntahan. Badannya pucat. Din juga - kini telah kembali normal. Walaupun bukan kita yang merawatnya, tetapi kita juga telah menjadi sebahagian dari cerita hidupnya, sebagai mana dia juga telah menjadi sebahagian dari kita.

Isteri,
Kini 10 tahun kita mendayung di lautan bergelombang ini. Kita mungkin akan berkali-kali lagi dipukul ribut, dihentam badai. Ia mungkin sama banyaknya dengan kemungkinan untuk kita menemui banyak rezeki dalam laut bergelora ini. Seperti biasa, hidup manusia akan dirangkumkan dengan dua sisi - tatkala ada derita, tentu ada rahmat. Tatkala ada suka, tentu ada payahnya juga. Tetapi semuanya tentulah tidak mudah kalau kita melaluinya sendiri. Kita perlu bersama-sama untuk terus berlayar. Biar ribut, biar gelombang - kita akan sampai juga ke pulau itu.

Isteri,
Terima kasih kerana 10 tahun ini menjadi teman berkongsi cerita. Moga-moga kita akan terus bercerita lagi. Seperti biasa - cerita hidup kita bukan satu filem. Ia bukan dongeng. Ia nyata. Ia tidak mampu kita jangkakan jalan ceritanya. Moga-moga kita tetap kuat, tabah dan kental menempuh kehidupan ini.

Monday, 28 September 2009

Selamat malam Adelaide

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat malam Adelaide.

Bunga sudah mengembang. Dauh tumbuh kembali. Matahari mula bersinar. Hari yang dingin mula berlalu perlahan-lahan. Maka semakin tua usia kita menanti musim gugur datang. Begitulah cepatnya perjalanan masa.

10 tahun lalu - tahun 1999 - aku menaiki pesawat pertama ke kota Dhaka. Tahun itu juga aku memiliki passport antarabangsa pertama. Tahun itu juga aku kemudiannya memulakan hidup rumahtangga. Waktu itu juga - gerakan reformasi sedang bernyala. Pertembungan di antara ideologi lama dengan ideologi anak muda yang menggerakkan laungan keadilan dan ketelusan. Di mana-mana sahaja, ceramah mula menjadi medium maklumat baru. Internet diwarnai dengan suara-suara politik kemarahan. Demontrasi sudah menjadi alat baru melaungkan harapan.

Tahun demi tahun, hidup diteruskan. Kita melewati peralihan iklim politik dari satu warna ke satu warna lain. Politik sudah menjadi sesuatu yang sukar dijangkakan - kembali kepada definisi asalnya - seni serba mungkin. Hari ini kawan tidak lagi selamanya kawan yang baik, tetapi musuh penuh muslihat. Musuh paling keji kembali menjadi sahabat satu selimut.

Seperti berlalunya musim dingin, dan tibanya musim bunga - kita tiba-tiba tidak menjadi anak muda lagi. Kita sudah menjadi orang lain. Tibanya musim panas dan kemudiannya musim gugur, alam sekali lagi bertukar warna. Kita juga bertukar rupa tanpa kita sedar.

Tuhan - ampunilah aku. Aku bimbang, aku tidak sempat berubah diri tatkala musim baru tiba lagi.

Ini bukan iklan pembantu penyelidik

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Minggu depan, kalau tidak ada aral - rencananya akan diadakan lagi kajian stress di negeri Selangor. Bagaimana pun, kali ini tidak ada lagi pengambilan pembantu penyelidik seperti kebiasaannya.

Hendak tahu mengapa?

Ada yang tanda sendiri. Ada yang mungkin tanda atas bonet kereta. Ada yang tolong tandatangan bagi pihak respondent. Macam-macam.

Macam mana aku tahu? Hah, ketika pembantu penyelidik ini baru belajar merangkak, aku sudah lama lahir ke bumi ini. Sebelum mereka berjalan kaki dari satu rumah ke satu rumah membuat survey, aku sudah berpuluh-puluh kali membuat survey. Aku pernah berjalan kaki dari satu rumah ke satu rumah di Siam, naik dari satu tangga ke satu tangga. Ada penduduk yang menyimpan pistol di atas para dapur, di belakang rumahnya pula ada ditanam beberapa pokok ganja. Ada ketikanya mereka mencincang daun ganja dengan pisau dapur, dan bukan lagi dengan gunting. Menunjukkan betapa banyaknya ganja yang mereka miliki. Menunjukkan betapa ganas dan bahayanya kita untuk mencari data.

Jadi - dunia penyelidikan bukan lagi baru untuk kami yang berumur 30-an ini. Kebanyakan kami bermula dari jejak yang sama.

Jadi - apabila kita membuka sahaja kertas soalselidik, melihat flow jawapan, melihat warna pen, melihat bentuk tulisan - kita sudah tahu bahawa kita sedang ditipu. Jadi - untuk pembantu penyelidik yang masih muda remaja - tak perlulah amalkan selalu budaya pecah amanah ini. Tidak mengapalah kalau dapat satu borang, asalkan betul. Lebih baik dari sejuta borang yang ditanda sendiri.

Aku tidak kisah pun dengan wang yang akan aku bayar, kalaupun aku tidak kaya raya. Cuma aku pantang, kalau ada manusia muda yang memulakan kisah hidup mereka dengan topeng kepuraan - hanya sekadar untuk mendapatkan RM10 satu borang!

Sebab itu aku tidak terkejut kalau Intan cuma mendapat beberapa borang sahaja - dan dia lebih banyak bercerita tentang susahnya membuat kajian. Itulah realiti melaksanakan kajian lapangan. Sebab dia telah melakukan kajian dengan cara yang betul dan tidak terpesona pun dengan wang upah aku yang kecil itu.

Terima kasih untuk Intan. Untuk Intan, kalau masih berminat - boleh tolong lagi.

Tidak terima kasih kepada yang mengisi sendiri soalselidik. Jangan hubungi lagi!

Saturday, 26 September 2009

Siapa nak join?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sabtu yang sejuk.

Hari ini cuma duduk di rumah. Due date untuk upload journal ke dalam sistem sebelum besok malam. Seperti biasa, hujung minit baru hendak membuat apa yang patut. Mungkin itulah yang beza manusia dengan haiwan. Haiwan tidak ada due date macam kita. Mereka bergerak ikut naluri, ikut cuaca. Tidak ada tarikh. Tidak perlu plan.

Seminggu dua lagi - kalau tak ada ribut debu - aku rencananya akan adakan satu bengkel leadership untuk satu group pelajar. Seperti biasa, ia program free of charge. Ia juga program kecil-kecilan sahaja. Sekadar berkongsi cerita suka duka kepimpinan organisasi. Siapa yang berhajat nak jadi assistant boleh beritahu aku.

Aku juga ada plan nak conduct program "Kaedah Menghafal" di Adelaide ini. Tapi bukanlah motifnya untuk membolehkan budak-budak kita di Adelaide cekap menghafal dan boleh lulus periksa. Ia tidak ada kaitan. Ia tidak relevan dengan silibus peperiksaan universiti. Rencananya, bila tahu kaedah itu - nanti bila balik Malaysia - kita sama-sama boleh buat kerja amal. Kita masuk kampung, masuk sekolah bantu budak-budak luar bandar - agar lebih pandai. Boleh buat di kampung masing-masing. Boleh buat di Cherok Tok Kun, di Kupang, di Kuala Kelawang atau di mana-mana kampung tempat tinggal kita.

Ia sesuai untuk undergraduate yang nak habis belajar. Sambil berkeliling kota cari kerja, sambil dengar leteran mak ayah bila tak ada kerja, bolehlah sesekali conduct program "Kaedah Menghafal" di kampung masing-masing. Sambil-sambil itu bolehlah merisik anak dara kampung, atau budak bujang yang banyak harta. Sambil menyelam, sambil tenggelam!

Jadi bengkel ini lebih kepada melatih moderator. Itu sahaja. Ingat, ini kerja amal.

Untuk cari wang kita cari ikut jalan lain. Itu kena pandai cara-cara merasuah dan dirasuah.

Thursday, 24 September 2009

Kenapa blogger menulis?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bila Krenmaut tuliskan berita ini, aku mula terfikir kenapa orang menulis blog? Aku dan dua orang lagi kawan aku itu juga tidaklah ternama seperti dalam tajuk posting Krenmaut. Tajuk itu hanya bagi menyelindungkan wajah kami yang kian tua, khusus untuk aliran pembaca versi Iron Maiden, aliran yang langsung tak mampu menerobos pencinta lagu Ebiet G Ade seperti aku, atau 4U2C SwingingBowl!

Adakah orang menulis blog untuk populariti? Tidak semestinya juga. Banyak orang yang menulis tidak popular pun. Cuma ada beberapa kerat sahaja yang popular. Yang popular itu pun mungkin kerana dia sudah ada 'nama'. Blog seperti CheDet, Kadir Jasin atau TukarTiub mungkin menjadi popular kerana ditulis orang yang popular di kalangan khalayak mereka. Tapi ingat, orang yang popular pun belum tentu juga mempopularkan blog mereka.

Orang menulis blog untuk menjadi kaya raya? Hah, jarang kedengaran penulis blog yang kaya raya. Yang banyak kaya raya di dunia ini kerana rasuah, membaham harta, mempolok projek atau sebab lain. Sekadar menulis blog, orang tidak mungkin jadi jutawan. Bahkan, yang menulis blog mungkin terpaksa berulang alik menjual ikan di pasar setiap hari.

Kalau begitu - penulis blog ingin mencari perhatian? Tidak juga. Tidak semua yang menulis blog kisah pun sama ada orang akan membaca atau tidak. Malah, ada yang hanya dibuka untuk kenalan terdekat sahaja.

Penulis blog terkongkong dengan tafsirannya sendiri? Jadi, mereka merasakan merekalah yang betul, dan orang lain salah. Mungkin ya, tetapi tidak selalu betul. Penulis blog tidak kisah pun dengan apa yang orang lain rasa. Orang yang tidak berpuas hati boleh membuka blog mereka sendiri - dan tulislah apa yang mereka ingin suarakan.

Jadi - apa sebab orang menulis blog? Ada orang kerana minat. Ada orang ingin menyuarakan apa yang mereka rasa. Ada orang yang rasa suaranya dikongkong, jadi lebih baik dia bualkan sahaja monolog jiwanya dalam dunia maya. Ada orang yang tidak pandai berkata, jadi lebih baik dituliskan sahaja ceritanya.

Sebab apa aku menulis blog? Aku menulis sejak zaman budak-budak lagi. Tidak pernah sekalipun aku tidak mendapat A1 dalam hal tulis menulis. Jadi, aku kena menulis - kerana ini sahaja yang aku tahu. Aku juga minat melukis, tetapi tidak pernah menjadi. Jadi - lebih baik aku menulis.

Apa tulisan yang masih diingati. Ketika di Tingkatan 3, aku menulis satu borang. Borang ini aku tulis bagi membantu seorang kawan (nama tidak dapat disebutkan). Ini bukan borang biasa. Borang ini ditujukan kepada seorang awek dan ditinggalkan ke dalam meja kelas. Sekiranya awek itu bersetuju untuk menerima lamaran cinta kawan aku ini, maka dia akan memotong kepilan borang tersebut yang menyatakan "SAYA BERSETUJU" dan tinggalkan kembali ke dalam meja.

Adakah misi ini berjaya? Belum ada lagi anak dara yang sudi ber'balak'kan orang gila!

Apa tulisan yang dihargai orang lain. Surat cinta aku kepada isteri aku sekarang (yang ketika itu masih girlfriend). Isteri aku masih menyimpannya baik sekali di dalam album. Aku rasa itu tulisan yang dihargai orang lain. Pernah beberapa kali ibu mertua aku membacanya. Bayangkan, kalaulah surat-surat cinta itu tercicir, dan dibaca oleh janda anak tiga, boleh jadi isteri aku sudah bermadu sekarang ini! Dan aku pula mungkin terpaksa mendapat tiga anak tiri secara tidak sengaja.

(Aku jadi hairan kenapa orang tidak begitu boleh menulis surat cinta kepada isteri sendiri. Aku sudah mencubanya berkali-kali. Tidak menjadi juga. Isteri aku - setiap kali tiba hari jadinya, meminta aku menghadiahkan dia sekeping surat cinta sahaja. Dia masih ingin membacanya. Aku rasa ingin sahaja belikan dia sebotol madu sebagai hadiah).

Jadi mengapa aku menulis blog? Aku menulis kerana sekadar berkongsi cerita. Sesekali aku berkongsi pengetahuan. Sesekali kerana aku sedang marah pada sesuatu. Itu sahaja.

Kenapa orang lain menulis blog. Itu kena tanya mereka.

Sunday, 20 September 2009

Senario hari raya di luar negara

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sambutan Aidilfitri di Adelaide tentulah tidak sehebat di Malaysia. Tetapi bukanlah bermakna perayaan di sini hambar dan sepi. Ia memang seperti 'hari yang lain', tetapi kami pelajar Malaysia menghidupkannya seperti di Malaysia juga.

Penentuan hari raya adalah sesuatu yang paling menarik di sini. Berbeza dengan Malaysia, atau negara Islam lain, tentulah tidak ada pengumuman hari raya secara sistematik. Tidak ada Pemegang Mohor Besar Di-Raja untuk mengumumkan hari raya. Tidak ada saluran televisyen bagi mengumumkan bila akan bermulanya puasa atau raya.

Jadi - bagaimana menentukan raya? Biasanya masjid akan membuat pengumuman. Tetapi itu bukanlah sesuatu yang boleh kita pegang dan pakai. Kita juga mungkin perlu mendapatkan maklumat lain - misalnya melihat kepada sumber dari Internet untuk menentukan sama ada anak bulan kelihatan atau tidak. Kerana Australia bukanlah negara kecil, jadi kita juga perlu berhubung dengan teman-teman pelajar di negeri lain untuk mendapatkan maklumat sama ada anak bulan kelihatan di negeri mereka. Sebahagiannya anda boleh rujuk di blog Krenmaut.

Semalam - tercetus kontroversi kecil. Masjid Al-Khalil tempat kami biasa bersembahyang sudah mengumumkan hari raya. Sedangkan, pada waktu tersebut - di kebanyakan tempat termasuk Adelaide, Sydney dan Brisbane sudah memaklumkan yang anak bulan tidak kelihatan. Kerana perbezaan waktu - hanya dua tempat iaitu Perth dan Darwin yang belum melihat anak bulan. Ini menyulitkan. Masjid lain - seperti Masjid Adelaide tidak mengumumkan akan berlakunya hari raya. Bahkan, sudah memulakan sembahyang terawih. Sepatutnya pengumuman raya hanya patut diumumkan kalau semuanya sudah dipastikan.

Bagaimana boleh kita beraya kalau tidak nampak anak bulan? Pertelingkahan ini akan menjadikan kita bingung. Ini bukan Malaysia. Ini negara kafir. Puak mana harus kita ikut. Jadi ikutlah kaedah fekah dalam hal-hal seperti ini - untuk memasuki ibadat, ikutlah puak yang kata tarikh yang lebih awal. Untuk keluar ibadat, ikutlah puak yang kata hari yang lebih lambat. Itu keterangan Allahyarham Haji Umar. Keterangan lanjut, sila tanya orang alim di tempat tinggal anda.

Cuma sekitar jam 9.40 malam baru ada kepastian apabila ada makluman yang anak bulan kelihatan di Western Australia. Jadi - selesailah segala masalah yang membelit. Kekacauan yang menggusar. Sekurang-kurang kontroversi tarikh raya sudah selesai.

Kami di beberapa tempat - ada juga mengadakan takbir raya di rumah teman-teman pelajar.

Menyambut raya - kami mulakannya dengan bersembahyang di beberapa masjid yang ada. Uniknya, raya di sini kita akan bertemu dengan macam-macam manusia pelik. Ada lelaki bertatoo di lengan, ada wanita berskirt seksi berpaha putih, bertudung di kepala. Jangan jadi bingung. Manusia ini memang macam-macam.

Takbirnya pula tidak mendayu-dayu seperti Malaysia. Dalam kata lain, air mata anda tidak akan menitis setitik pun kerana kesyahduan takbir. Anda menangis mungkin sebab lain.

Selepas beraya - ada beberapa teman akan adakan rumah terbuka. Jadi semua warga pelajar menuju ke sana. Makanannya mungkin dimasak oleh beberapa keluarga. Rumah lain jangan bimbang. Boleh tutup pintu serapatnya. Tidak akan orang yang datang mengetuk pintu rumah untuk bertanya ketupat atau rendang. Sekiranya anda mengadakan rumah terbuka secara kecil-kecilan, tetamu hanya akan datang kalau diundang.

Oh, di sini kami juga tidak memberikan sebarang duit raya. Jadi segala jenis budak-budak tidak tahu hal itu. Budak-budak tidak tahu yang mereka patut dapat duit raya. Jangan beritahu mereka! Juga tidak ada mercun. Yang ada cuma bunga api.

Adakah aku bersedih atau syahdu beraya di rantau orang? Jawapan paling jujur - TIDAK! Aku tidak kisah pun dengan semua hal ini.

Satu hari nanti - mungkin anda boleh datang ke sini untuk merasakan nikmatnya Aidilfitri di rantau orang.

Saturday, 19 September 2009

Pengumuman Raya

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat hari raya Aidilfitri.

Untuk warga Australia, confirm esok, 20 September, raya. Anak bulan kelihatan di Port Hedland, Western Australia. Sumber, sms dari Krenmaut. Dah boleh buka baju Melayu berlipat dalam almari, cari kopiah yang tersorok bawah katil, dan minyak wangi yang lama tak pakai.

Update 9.59 pm.

Salam Aidilfitri

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada semua pembaca, yang kenal dan tidak kenal.

Sambil makan rendang ayam, ingatlah nasib yang makan maggie.
Sambil bermain mercun, ingatlah bom di Iraq.
Sambil membawa kekasih ke Sungai Tekala, ingatlah emak dan ayah di rumah.
Sambil bergaduh dengan suami/isteri, ingatlah raya ini lebih teruk kalau sendiri.
Sambil menghitung untuk pulang kampung atau tidak, ingatlah ibu dan ayah tak ada silih ganti.
Sambil menziarahi kubur saudara mara, ingatlah di mana kubur kita.
Sambil memandu kereta, ingatlah teman-teman di hospital.
Sambil memberi wang raya, ingatlah hutang yang banyak lagi.
Sambil singgah kaki ke masjid, ingatlah ada orang kita yang sudah ke gereja.
Sambil menziarahi rumah tunang, ingat dia bukan pasangan sah kita.
Sambil melihat kanak-kanak bergembira, ingatlah ia sebagai nolstalgia.
Sambil beraya, ingatlah sesuatu.


Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua.
Satu raya, sejuta ingatan.
Kekal di bawa selama-lama.


Maaf zahir dan batin dari kami sekeluarga.
FakirFikir.Blogspot

Thursday, 17 September 2009

Apa yang seronoknya raya?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hangat kekalutan musim raya sudah tiba. Ini waktu yang ditunggu. Orang bandar dan orang kampung sama sahaja kalutnya. Tidak ada yang beza. Yang tidak sama mungkin kuasa beli dan jenis barang. Nafsu berahinya tetap sama sahaja. Tidak ada beza antara pengguna Viagra dan peminum kopi Tongkat Ali! Ini musim perayaan kita bersama.

Segala yang bernama jalan - jalanraya dan lebuhraya sudah jadi medan perang. Orang tua, orang muda, anak-anak kecil, anak-anak dara dan anak-anak bujang - semuanya ada - memenuhi bas, kereta, van dan lori. Mereka bergerak ke satu arah yang sama, sama ada ke utara atau selatan. Di celah-celahnya - ada berita kematian motorsikal terlanggar lori, van terjatuh gaung atau bas ekpress jatuh longkang. Yang mati akan diuruskan van jenazah, yang hidup perlu terus berfikir soal kegembiraan raya.

Raya hanya sekali. Itu ungkapan yang kita dengar setiap tahun. Itu ungkapan motivasi. Itu ungkapan penuh keramat. Itu ungkapan yang lahir dari hati - bukan dipaksa-paksa oleh salur tv dan media massa. Ini kata bistari, kata falsafah. Plato, Socrates, Ibn Khaldun, Marco Polo semua tidak tahu ungkapan ini.

Di tengah bandar besar seperti Kuala Lumpur - Jalan Chow Kit, Jalan Masjid India dan Jalan Tunku Abdul Rahman, anda akan melihat begitu banyak manusia. Orang Bangladesh, Myanmar, Indonesia dan Nepal pun ada sama di celah keriuhan itu. Yang kudung, yang buta, yang berkudis, semuanya ada. Menteri, pegawai bank, supir, office boy, pelacur, tokan ganja semuanya ada di sana. Tapi ingat jangan tanya mereka apa-apa, atau ceritakan mereka itu dan ini. Ini musim raya. Semua orang hanya ingin dengar cerita raya. Bukan hal kerja.

Mat pau, mat ragut, orang jahil - tiba-tiba berlagak warak, berkopiah putih duduk di depan stesen LRT Masjid Jamek - sambil di depannya ada sekampit beras dan sekalung tasbih. Dia sangat mengharapkan akan ada wang fitrah yang masuk. Dia mungkin tidak berpuasa seumur hidupnya. Tetapi - dosa pahala, syurga neraka itu milik Tuhan. Sekarang ini yang dia mahu ialah wang. Ini musim raya. Jangan bersirah soal dosa pahala. Kalau mahu bersyarah, tunggu nanti ketika di atas tebing kubur. Pergilah bacakan talkin.

Ini juga musim fesyen baru muncul. Ada akan juga melihat tudung fesyen baru sudah muncul. Kain baju yang berwarna warni akan membeliakkan mata isteri - dan menakutkan sang suami yang gajinya tidak naik sepanjang setahun yang lalu. Kuih raya tiba-tiba jadi seperti candu yang dibualkan orang di mana-mana. Ia dicari dan direbut. Kalau tidak ada tudung baru, baju baru, kuih raya yang mengiurkan - itu kenduri arwah. Bukan raya namanya.

Orang yang berkerja pejabat - sudah mula menghilangkan diri sejak tengah hari. Yang biasanya berkerja di luar, mungkin tidak akan masuk lagi. Yang dulunya rajin berkerja, kini kehilangan mood. Semua tugasan baru ditunda sehingga selepas raya. Sekarang ini, kepala sedang sibuk berfikir raya nanti mahu ke mana, berapa wang hendak diguna, hutang lama hendak dikorek di mana. Ini semua adalah mood raya. Mood ini hanya datang setahun sekali. Kalau ada apa-apa fasal kerja, jangan emel sekarang. Tunggu habis raya.

Hah. Semua ini memenatkan.

Manusia tiba-tiba bertukar jadi sangat sibuk. Sibuk dengan banyak hal yang tidak terduga. Perlu kelam kabut ke bank menukarkan siling dan mencari sarung angpau raya. Karpet baru, langsir baru, kereta baru dan tentunya hutang baru. Ke hulu ke hilir ke sana sini. Petrol terasa lebih murah dari air telaga. Walaupun penat, inilah kemeriahan. Inilah keseronokan.

Di kampung juga tidak jauh bezanya. Yang menoreh - berdoa agar tidak ada hujan sehari dua ini. Sekerap perlu terus dikutip dan dijual - kalau tidak para penyamun akan beraya. Penyeludup lembu, kerbau, beras, mercun dan bunga api juga begitu sibuk bermain mata dan lari-sembunyi dengan para penguatkuasa. Kalau terlepas, beraya sakan. Kalau gagal, nanti kita bincang-bincang. Ini musim raya. Ini musim bermaaf-maafan. Semua orang boleh berdiplomasi. Semua orang mencari wang raya.

Kalau tidak ada wang, raya ini akan kacau bilau. Rumahtangga boleh bersepai. Ayah dan ibu mertua tidak boleh dibodek lagi. Anak-anak pula terus memaksa - seperti along dengan peminjam. Mereka terus bertanya baju baru, stokin baru, kopiah baru, kasut baru. Mereka terus bercerita anak jiran telah membeli itu dan ini. Isteri juga terus bertanya langsir baru, cat rumah baru dan meja makan yang baru. Cuma para suami sahaja yang tersipu-sipu malu - tidak berani bertanya - tentang isteri baru. Kalau boleh dia pun hendak juga.

Untuk seketika, Pekan Rabu di Alor Star lebih popular dari Hard Rock Cafe atau Planet Hollywood. Pekan Changlun sudah seperti New York bagi orang kampung. Siang dan malam, bunyi bising deru kereta - letup mercun dan bunga api - dan hoo haa anak-anak muda merempit menjadikan suasana hari raya memang sangat kita nantikan.

Inilah seronoknya raya di Malaysia. Anda mungkin tidak akan bertemu di dunia yang lain. Jadi - teruslah tersenyum panjang untuk seminggu ini.

Wednesday, 16 September 2009

Mari kita alihkan kelesuan ini

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini kita berkongsi cerita psikologi lagi. Anda boleh membacanya, atau tidak membacanya.

Kita bercerita tentang simptom burnout dan engagement. Ia dua hal yang sama, tapi duduk pada tempat berbeza.

Semalaman aku tidak tidur selepas simptom depression. Fikiran terganggu. Jiwa kacau. Akhirnya, aku ambil keputusan membaca beberapa keping jurnal, menulis dan mengarang. Dari petang sampai malam. Dari malam sampai pagi berikutnya. Jam bergerak cepat. Hari ini depression sudah hilang. Datang pula burnout.

Apa itu burnout? Burnout ialah satu simptom kelesuan emosi yang melampau. Simptomnya sama seperti orang kepenatan memandu dari Kuala Lumpur ke Gua Musang, berhenti 30 minit memandu dari Gua Musang ke Bukit Kayu Hitam.Tapi itu kelesuan fizikal. Kelesuan burnout juga dalam bentuk seperti itu.

Itu hal yang negatif. Ia tidak bagus. Ia merosakkan.

Namun, ada pula simptom positifnya. Engagement. Ini jarang kita dengar. Engagement juga kelesuan mental. Tapi kita teruja dan asyik. Kita bersungguh-sungguh. Teruja. Walaupun penat, kita rasa hendak siapkan juga. Kita rasa patut capai matlamat. Kalau tanya Aini, yang penat melayan tikus-tikusnya, dari satu hari ke satu hari - dari satu malam ke satu malam - mungkin dia sebenarnya diserang penyakit burnout positif ini. Dia sedang engagement. Teruja dan asyik.

Jadi, untuk semua orang - mari kita alihkan kepenatan mental dalam bentuk yang positif.

Tuesday, 15 September 2009

Ini baru depression

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Minggu yang stres.

Dua tiga hari ini mental tidak begitu stabil. Sejak Khamis lepas lagi. Ke universiti lewat, balik awal. Atau langsung tidak pergi. Sabtu dan Ahad lepas membungkus diri di rumah. Kelmarin pergi pejabat jam 11.30 pagi. Jam 1 tengah hari sudah ada di rumah. Hari ini langsung tidak. Terasa begitu meluat melihat kertas-kertas akademik yang banyak ini. Jadi, aku shiftkan pembacaan kepada perkara lain. Apa kata membelek cerita bola di www.goal.com atau www.uefa.com. Itu lebih baik waktu-waktu sebegini. Sekurang-kurangnya tahu juga yang Del Piero masih cedera, atau kenapa Diego Maradona hanya sesuai jadi penjual suratkhabar lama.

Sebenarnya ini simptom depression. Kita boleh rasa jika kadang-kadang kita terjaga di tengah malam, atau walaupun sudah siang kita sangat malas untuk bangun. Kita mungkin sudah terjaga. Tapi, rasanya tidak ada mood untuk melompat bangun dari katil. Terasa seperti diminta melancong ke Baghdad atau Kabul pula, walaupun sekadar diperlukan ke pejabat. Ini adalah simptom depression. Ia bukan burnout.

Aku harap, dalam sehari dua lagi mood aku akan datang balik. Hari ini sahaja aku sudah berselang-seli mundar mandir, membaca sehelai dua dan duduk di back-yard beberapa kali. Kemudiannya masuk balik ke dalam rumah.

Tapi aku tahu puncanya. Puncanya kerana aku kurang membaca untuk menulis artikel yang baru ini. Dan genapnya 2 tahun aku di sini pula sedang menakutkan aku betapa aku kian kekurangan waktu.

************************************************************
NOTA:

Depression dan burnout dapat dibezakan dengan melihat kepada tanda-tanda, atau simptom-simptom berikut:

Depression/kemurungan - hilangnya minat melakukan sesuatu, kurang atau bertambah berat badan, tidak dapat tidur (insomnia) atau terlalu banyak tidur, rasa gelisah, tidak mampu memberikan penumpuan terhadap sesuatu. Yang paling teruk - akan sampai ke peringkat berfikir untuk mati atau bunuh diri.

Burnout - hanya merujuk kepada kelesuan mental/emosi melampau, malas terhadap satu-satu pekerjaan, dan melihat sesuatu secara negatif.

Orang yang burnout masih boleh enjoy things (walaupun terasa sedikit letih), tetapi orang yang depression tidak. Dalam kata yang lain, orang yang depression berasa gagal, dan terasa sukar untuk membuat 'come-back'. Tetapi, tidak pula orang yang burnout.

Saturday, 12 September 2009

Pendet, Iklan dan Buluh Runcing

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semua orang tentu telah tahu cerita ini. Cerita bagaimana orang Indonesia marahkan Malaysia kerana memasukkan tarian pendet, tarian yang menjadi milik masyarakat Bali dalam iklan promosi pelancongan kita. Baca sedikit sebanyak hal ini di sini.

Apa pula yang dikatakan tarian Pendet. Anda boleh menggoogle di internet.

Kita seperti biasa akan bijak dalam hal diplomasi seumpama ini. Kita mendakwa yang iklan pelancongan tersebut dibuat oleh syarikat iklan di Singapura. Jadi, kejadian memasukkan tarian pendet itu bukan sesuatu yang disengajakan.

Ada orang Malaysia yang berkata - mengapa hal yang mudah seperti ini pun hendak dibisingkan. Apalah sangat dengan tarian pendet itu hingga boleh menyebabkan ada orang tergamak ingin menusuk buluh runcing dan mengancam nyawa rakyat Malaysia.

Tetapi itulah hakikatnya. Tarian pendet itu mungkin bukan apa-apa untuk kita. Tetapi bagi kebanyakan bangsa yang ada nilai dan harga diri, apa sahaja aspek kesenian dan kebudayaan akan dipertahankan. Mereka tidak akan mudahnya membiarkan warisan moyang mereka diakui sebagai milik orang lain.

Kita mungkin tidak sekeras itu dalam memperjuangkan budaya dan warisan kita. Bahkan, kita mungkin tidak memperjuangkannya.

Tapi - ada satu sisi lain yang patut juga direnungkan. Sekalipun iklan itu diperbuat oleh syarikat iklan di Singapura, tidakkah ada pihak di Malaysia yang menyemaknya? Tidakkah ada pegawai yang tahu hal kebudayaan tempatan yang turut terlibat sebelum iklan itu diluluskan. Pastinya, projek iklan itu bukan projek seribu dua. Ia projek besar. Ia projek yang boleh menjadikan kita tidak perlu berkerja sepanjang tahun.

Jadi - soalnya mengapa syarikat Singapura terpilih? Atau ada syarikat Ali-Baba yang sedang bersembunyi lagi.

Jangan hanya marahkan orang lain kerana memperjuangkan budaya mereka. Sesekali lihatlah ke dalam diri kita juga. Inilah sebenarnya buluh runcing yang sedang menikam kita.

Thursday, 10 September 2009

Mari kita tafsirkan bersama - II

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kuasa persepsi memang menakutkan. Ia menukar tanggapan kita. Ia mengubah minda kita. Menukar penyamun menjadi idola. Mengubah ulamak menjadi penderhaka. Mengubah baja menjadi racun. Menukar racun menjadi baja. Mengubah budak kampung menjadi ratu. Mengubah kutu menjadi kelkatu. Semuanya hanya kerana persepsi.

Kuasa persepsi itu jugalah menyebabkan banyak daripada kita sedang diperdagangkan dan diperbodohkan. Sedikit waktu dahulu sekitar 80-an- ada satu sindiket yang mengambil kesempatan untuk menjual anak-anak dara cantik ke Singapura atau Hong Kong. Mereka masuk ke kampung dengan menaiki kereta mewah dan berpakaian kemas. Mereka ini menampilkan watak orang kaya yang berada. Lalu dipinanglah anak dara untuk dijadikan isteri.

Bapa atau ibu mana yang tidak mahu menantu yang kaya raya. Sudah tentu hidup akan terjamin. Lalu diterimalah pinangan ini. Sesudah berkahwin, barulah diketahui bahawa menantu ini rupanya 'tauke lombong' (gelaran untuk bapa ayam). Mereka ini kemudiannya akan menjualkan anak dara cantik ini kepada rumah-rumah pelacuran yang hebat. Di kampung aku ada dua orang yang terkena dengan penangan persepsi orang berada ini.

Sebenarnya banyak lagi persepsi yang silap ini menyebabkan ada orang teraniaya. Aku berbadan kurus - serabut dan tidak kacak. Kerana salah persepsi, sudah dua kali aku masuk lokap. Kali pertama di Bukit Mertajam, kali kedua di Lokap Pudu (dahulunya Penjara Pudu). Kali pertama kerana disyaki mencuri motor, kali kedua kerana disyaki menagih dadah.

Walaupun dalam kedua-dua keadaan itu, aku mempunyai pekerjaan yang baik - tetapi pegawai polis tidak percaya. Aku cuba menunjukkan kad nama dengan gelar sebagai pengurus. Mereka menjawabnya dengan jawapan yang sangat mudah - "Kenapa, pengurus tak boleh hisap dadah". Aku menunjukkan handphone Nokia canggih yang aku tidak tahu apa modelnya. Kerana aku tidak tahu modelnya, mereka berkata - 'Itu buktinya awak mencuri'. Kerana kuasa persepsi juga - mereka hampir percaya yang aku ini orang baik - hanya setelah aku menunjukkan 4 keping kad kredit CitiBank dan HSBC yang tertera nama aku di atasnya.

Nampaknya kad kredit lebih hebat daripada kad pengenalan. Kad pengenalan tidak mempunyai apa-apa tarikan persepsi. Tetapi, kad kredit hanya dimiliki manusia yang ada wang yang dijamin kemampuannya oleh bank. Hanya orang yang ada wang sahaja dianggap baik oleh tafsiran persepsi kita.

Sebab itu - apabila anda berjalan kaki - di kota atau di desa, jangan dengan mudah terpedaya. Yang anda sangka baik belum tentu mulia. Ia mungkin buaya tembaga. Yang anda sangka buruk - belum tentu nangka busuk. Ia mungkin durian berisi kucing tidur.

Wednesday, 9 September 2009

Mari kita tafsirkan bersama

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kali ini kita kembali berbincang-bincang hal psikologi. Kita berbincang hal yang mudah sahaja. Kita berbicara soal persepsi.

Persepsi inilah yang menyebabkan kita banyak membuat pertimbangan yang salah. Kita menafsirkan sesuatu menurut perspektif kita. Tetapi kita terlupa, yang adakalanya persepsi kita itu mungkin salah. Orang lain pula melihat sesuatu perkara yang sama, dari sudut yang lain. Ini menyebabkan manusia selalu bergaduh dan berperang.

Lihat misalnya. Apabila membahaskan soal Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) - ia telah dihujahkan dengan bermacam cara. Ada yang bermati-matian berkata ISA ini haram dari segi hukum, salah dari kemanusiaan. Ada yang berkata - ia sesuatu yang mesti. Tidak dapat tidak, ISA mesti ada demi kebaikan manusia.

Semua ini berpunca dari persepsi. ISA - sebagai satu objek tetap akan sama juga. Ia hanya undang-undang. Ia kaku. Ia hanya peraturan. Cuma - bila kita melihatnya, kita menanggapinya dengan banyak cara.

Lihat contoh ini.

******
******
******

Apakah yang anda lihat? Kita boleh berkata terdapat tiga baris. Ada yang boleh berkata ia merupakan dua garisan besar. Kita juga boleh berkata ia hanyalah segugusan bintang. Tidak juga salah kalau ada orang berkata terdapat 3 bintang (dilihat secara menegak) yang disusun sebanyak 6 baris. Semua ini betul. Tidak salah atau betul.

Ia tetap bintang. Kaku. Keras. Tidak ada maknanya apa-apa.

Yang memberikan maknanya ialah penafsiran dan persepsi kita sahaja.

Nanti kita sambung bagaimana persepsi adakalanya boleh merosakkan.

Maksud stress

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa sebenarnya stress? Ada orang tanya aku hal itu.

Stress ada 3 - sama ada bersifat stimulus, response atau interaksi di antara kedua-duanya.

Stimulus - stress dianggap sebagai sesuatu yang bersifat penekan, atau sebagai puncanya. Misalnya, kerja banyak dianggap sebagai punca stress. Stress ini kita kategorikan sebagai stimulus - atau perangsang. Ia seperti pisau. Kita anggap ia sebab yang melukakan.

Response - atau maklumbalas. Stress juga boleh jadi kegagalan atau kerana ketidakupayaan manusia itu sendiri untuk bertindakbalas dengan stress. Mialnya, ada orang yang kerja banyak sekalipun - ia tidak stress. Ada orang yang kerja banyak sedikit pun - sudah mula kacau bilau. Marah-marah. Gaduh-gaduh. Kerja manager dia komplain, kerja kerani pun dia tidak puas hati. Jika tadi dianggap pisau - stress yang ini dianggap sebagai kesan - atau luka sebab ditikam pisau.

Stress juga boleh jadi interaksi di antara kedua-duanya. Maksudnya - ia wujud bila salah satu perangsang atau maklumbalas - atau kedua-duanya.

Itulah stress.

Apa yang sebabkan anda stress sekarang. Ia mungkin sebab anda gagal, tetapi anda menyalahkan puncanya. Boleh jadi - anda memang boleh kawal stress, tetapi bos, tunang anda, kekasih baru anda tidak faham.

Untuk penyelidik yang ingin mendalami hal ini, sila rujuk:

Jex, S., Beehr, T. and Roberts, C. (1992), "The meaning of occupational stress items to survey respondents", Journal of Applied Psychology, Vol. 77, pp. 623-628.

Monday, 7 September 2009

Orang kampung aku ketawa besar

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semua orang mahu duit. Duit bukan hanya menjadi buruan orang miskin yang lapar, duit juga jadi impian pensyarah universiti!

Aku berasa bersyukur kerana menjejakkan kaki ke Adelaide. Ia bandar kecil sahaja. Kami - pelajar di sini - kebanyakannya kenal di antara satu sama lain. Kami juga agak akrab dan boleh membantu ketika waktu susah dan senang.

Tapi ada satu tempat lain di Australia ini yang jauh bezanya dengan Adelaide.

Anda jangan terkejut, sebagai pelajar baru anda perlu membayar AUD 300/minggu untuk menumpang rumah pelajar senior lain ketika anda baru melangkah tiba ke sana. Anda bukan menumpang rumah yang kosong tanpa orang lain, tetapi anda menumpang rumah yang ada penyewanya juga. Tetapi anda masih perlu membayar untuknya.

Baiklah. Kita memang perlu membayar. Tidak ada yang percuma dalam hidup.

Setelah menemui rumah sewa yang sesuai, anda perlu lagi membayar untuk meminta tolong rakan-rakan anda mengangkutkan barang kelengkapan. Rakan-rakan anda itu bukan orang lain. Mereka juga orang Melayu yang sama asal keturunannya dengan anda.

Baiklah. Tidak ada yang percuma dalam hidup.

Anda meminta bantuan salah seorang daripada mereka menghantarkan anda ke lapangan terbang. Jangan terkejut - anda juga masih perlu membayar AUD 30 sebagai tambang. Mereka itu bukan orang lain. Mereka adalah pensyarah universiti yang sedang menyambung pengajian di luar negara. Seperti anda juga.

Jadi - jangan terkejut kalau begitulah nilai hidup orang kita di luar negara. Ia adalah harga yang perlu anda bayar untuk mendapatkan pertolongan.

Jika anda ingin menikmati semua ini - jangan datang ke Adelaide. Adelaide bukanlah tempatnya untuk kami melakukan semua perkara yang durjana itu.

Kalaulah orang kampung aku tahu - mereka akan ketawa besar. Mereka akan ketawa sepanjang hari. Mereka yang susah tidak pernah berkira soal wang ringgit. Mereka yang hanya lulus darjah 6 tidak kisah menghulurkan bantuan. Mungkin kerana mereka bodoh kerana tidak buat PhD seperti orang lain! Sebab itulah mereka ketawa HA HA HA.

Sunday, 6 September 2009

Kita sedang meraikan apa?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ia sebahagian daripada tulisan yang akan dimuatkan dalam majalah Ketupat, hasil usaha anak-anak muda Lingkaran Sahabat Sastera, Adelaide.

Selamat hari raya aidilfitri kepada semua pembaca.

Setiap kali menyambut hari raya, kita akan bergembira. Kita menyambut kemenangan melawan hawa nafsu sebulan berpuasa. Kita meraikan kejayaan sebagai seorang Muslim.

Menangkah kita? Betulkah kita berjaya?

Di seluruh dunia, umat Islam tidaklah dianggap sebagai umat yang berjaya. Kita tidak ubah seperti buih-buih di lautan sahaja. Ketika umat Islam di Gaza dan Jenin sedang bergelut dengan peperangan dan kekejaman, negara umat Islam manakah yang berani bersuara untuk menghentikannya? Negara umat Islam manakah yang boleh kita anggap sebagai kuasa besar - baik dari teknologi persenjataan, pendidikan atau ekonomi?

Iraq dan Afghanistan sudah lama menjadi medan ujian peluru dan mahkamah yang menghalalkan pembunuhan. Alasan kedua-dua negara itu sebagai sarang pengganas tidaklah lebih hanya sebagai satu justifikasi menghalalkan tindakan angkuh kuasa Barat. Sejak era Perang Dunia Pertama dan Kedua - tidak ada satu pun negara Islam yang dianggap sebagai kuasa yang memiliki teknologi persenjataan canggih. Malah - majoriti negara Islam hanyalah negara yang daif, miskin dan tidak memiliki apa-apa. Jadi, bagaimana negara lemah boleh dianggap sebagai sarang pengganas. Sekadar melancarkan serangan bom petrol dan lastik - ia tidaklah akan menghancurkan satu inci pun negara kuasa besar.

Jadi - apa yang ganasnya dunia Islam? Sehingga kini - kelibat Osama Laden yang dianggap sebagai manusia paling ganas - tidak pernah diketahui kewujudannya. Ia mungkin hanya dongeng cerita 'Draculla' yang menakutkan - yang kononnya mampu menghisap darah manusia. Realitinya dia tidak wujud. Ia diujudkan bagi memenuhi agenda betapa orang Islam itu adalah manusia yang ganas.

Kalau orang Islam di Iran, Syria, Afghanistan atau Indonesia dilabelkan sebagai pengganas, apa pula label yang mereka berikan untuk menggambarkan Korea Utara yang tanpa segan silu melancarkan teknologi nuklearnya.

Kita berjalanlah ke bumi negara Islam yang mana pun. Tidak banyak yang boleh kita banggakan. Di kota Dhaka, Bangladesh - ratusan peminta sedekah beratur di simpang jalan. Di Jakarta - deretan rumah kecil yang kotor, anak-anak tidak bersekolah - bahkan ada yang hanya hidup di bawah kolong jambatan. Di Subang, satu daerah umat Islam di Pulau Jawa - kehidupan masyarakatnya sangat mengharukan. Anda boleh memilih berkahwin dengan wanita tempatannya beberapa hari atau minggu. Yang paling penting, anda mampu membayar mereka. Berjayakah umat Islam?

Di selatan Thailand - umat Islam dibunuh secara diam. Pernah satu ketika - dengan tangan terikat - dan mata tertutup - teman-teman kitadihumbankan ke atas lori - dan ditindankan di antara satu sama lain. Itulah layanan paling istimewa yang kita terima - lebih hina daripada ayam atau lembu yang dinaikkan ke atas lori dengan lebih berhemah.

Setiap kali ada negara umat Islam ditindas, kita melancarkan demontrasi. Hampir dua dekad lalu, kita berdemontrasi kerana rakan kita di Bosnia-Herzegovina sedang disembelih oleh orang Serbia. Beberapa tahun kebelakangan ini pula, kita berdemontrasi lagi kerana umat Islam di Palestin dibunuh dan didera. Kita juga mungkin akan berdemontrasi lagi kerana umat Islam di China sedang mengalami musibah yang sama.

Akhirnya - demontrasi itu sahajalah senjata terbaik yang kita miliki. Selepas sebahagian besar teman kita dibunuh, dan cerita itu menjadi basi - kita kembali berpesta. Kemudian, kita akan kembali berdemontrasi lagi apabila ada cerita mengejutkan di latar yang lain pula. Sehabisnya, kita akan kembali berpesta.

Malaysia mungkin antara negara yang dianggap berjaya. Mungkin benar kalau kita melihatnya dari cerita-cerita retorik, atau berita menyedapkan hati. Lihatlah realitinya. Berapa banyak anak muda kita yang ketagihan dadah. Berapa ramai pula anak gadis kita yang telah kehilangan apa yang patut dijaganya. Kita mungkin tidak ada statistik mengenainya. Tetapi, sekiranya anda rajin membuka klip video yang disimpan di dalam handphone oleh anak-anak sekolah kita, semuanya menceritakan betapa buruknya akhlak kita.

Jadi, setiap kali kita menyambut ketibaan hari raya, sambil mendengar forum agama yang menceritakan kejayaan kita, maka ada baiknya kita berfikir seketika. Betulkah apa yang sedang disirahkan itu.

Dalam dunia pendidikan - kita tidak juga kurang hebatnya dengan negara Barat. Kita mempunyai sekolah, kita juga ada banyak universiti. Tetapi, pernahkah kita mempunyai formula kita sendiri dalam hal teknologi. Kita tetap masih menceduk teknologi lama pihak lain. Kita mungkin sangat teruja membahaskan teori orang lain. Kita merasa hebat apabila tahu dengan fasihnya teori Einstein, Hawking, Salam-Weisbzberg atau Deguman Besar. Tetapi apakah kita sendiri memiliki ilmu yang dikatakan milik orang Islam.

Akhirnya, kita terus mensirahkan kejayaan ilmuan silam. Kita terus berkhayal bahawa orang Barat menceduk ilmu perubatan, astronomi atau cabang ilmu kita yang lain. Kita terlupa, hal itu sudah lama berlalu. Kita terlupa - itu cerita ratusan tahun silam. Kita terlupa - bahawa kita tidak pun mampu mencipta periuk nasi sendiri walaupun kitalah yang menjadi pengeluar padi. Kita juga tidak menjadi pencipta kipas angin walaupun kita hidup di negara beriklim panas.

Semua ini adalah sorotan kegagalan kita. Akhirnya - kita sebenarnya bukan sesiapa. Kita terpaksa bergantung kepada orang lain walaupun jumlah kita seramai 1.5 billion atau 1/5 populasi dunia. Maka jadilah kita umat yang tidak ubah seperti buih-buih di lautan.

Jadi apa yang sedang kita rayakan? Kita bersimpati apabila ada kuil agama lain dirobohkan, tetapi kita diam apabila ada surau yang menjadi tempat ibadat kita diranapkan oleh jentolak di siang hari.

Sebenarnya - kita tidak merayakan apa-apa pun. Kita hanya merayakan kegagalan kita. Kita merayakan terpadamnya roh Islam dari jiwa kita.

Saturday, 5 September 2009

Update jam 4.30 pagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jam 4.39 pagi waktu Adelaide. Suhu tidaklah sesejuk musim sejuk. Aku masih belum tidur lagi.

Ada sekeping artikel perlu ditulis, perlu siap dalam tempoh seminggu. Ada dua lagi kutipan data belum terbuat. Hendak dibuat sekarang pun tidak ada gunanya, sekarang orang sudah mulai sibuk untuk beraya. Jadi tunggu biar semua orang pulang semula ke kota.

Seorang yang berhormat di Negeri Sembilan telah pulang ke rahmatullah. Moga jasanya diberikan pahala, dan segalanya dosanya akan terampun. Untuk seluruh keluarganya moga mereka akan bersabar dengan ketentuan Tuhan.

Maka berbondong-bondonglah orang politik melobi untuk dicalonkan menjadi wakil rakyat. Saidina Umar Abdul Aziz dahulu tidak mahu menjadi khalifah sebab bimbang dihisab sesudah mati. Manusia sekarang sanggup bermati-matian untuk menjadi wakil rakyat - agar senang menghisab nikmat hidup.

Para penyokong pula akan terlopong ternganga ke sana sini mendegar ceramah. Orang besar akan mula masuk kampung. Projek tiba-tiba datang mendadak. Janji-janji mula ditabur seperti orang menabur beras kepada ayam.

Siapa yang menang, siapa yang kalah? Itu tak penting sangat. Yang penting, berapa banyak wang untuk digunakan bagi pilihanraya kali ini. Berapa banyak pula wang kita yang ada di dalamnya?

Jangan bimbang. Tidak ada wang kita di dalamnya. Wang kita sudah lama habis dibelanja untuk petrol, tol, gula, garam, PTPTN, hutang kereta, hutang rumah dan gincu isteri.

Tuesday, 1 September 2009

Update Ramadan III

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ramadhan di Malaysia - adalah satu pesta. Pesta makan. Pesta jualan borong. Pesta kuih muih. Pesta mercun dan meriam. Pesta kemalangan jalanraya. Kita menyambut bulan puasa ini dengan tradisi kegembiraan yang agak pelik. Kita meraikan bulan puasa ini dengan memenuhi ruang pasaraya, jalan Chow Kit, pasar malam, kedai karpet - dan bukannya di masjid dan surau. Tidak percaya. Jenguklah ke dalam masjid sekarang ini. Hanya ada orang tua yang sedang menghitung hari matinya berada di saf hadapan masjid. Anak-anak mudanya kembali merempit di jalanan. Yang ekstrim terus berdebat soal terawih 8 rakaat atau 20, atau cuba mengupas sahih atau tulennya hadis kelebihan terawih.

Semua ini menceritakan cara kita berpuasa. Semua ini melambang nilai pekerti kita. Yang menyamun, tetap menyamun seperti biasa. Yang menyangak, tetap menyalak siang dan malam. Yang merasuah, tetap membilang wang bawah meja sebelum digunakan berbelanja di hari raya. Yang berpolitik, terus mengumpat dan berhentaman tanpa batas kasihan.

Syaitan dan iblis memang dirantai dan terpaku diam. Tetapi syaitan manusia tetap liar dan bekeliaran. Syaitan ini adakalanya lebih jahat dari syaitan sebenar. Syaitan sebenar hanya membisik di sanubari, tetapi syaitan manusia membisik dan memujuk secara terang-terangan. Maka, jadilah bulan puasa kita ini seperti Ramadan sebelumnya dan sebelumnya juga. Tidak ada apa yang berubah.

Sesekali - aku merasakan berpuasa di perantauan boleh menghindarkan kita dari banyak perkara yang boleh kita hindarkan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails