Yang Ikut

Monday, 31 August 2009

Update Ramadan II

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini tidak ada satu kerja pun yang menjadi.

Masuk pejabat jam 9 pagi. Supervisor aku seperti biasa sudah duduk di biliknya. Aku ingin meneruskan kerja-kerja berfikir. Gagal juga. Sampai sekarang aku tidak dapat berfikir kenapa orang Malaysia semakin banyak kerja semakin kurang marah (anger), tetapi semakin pula tinggi kelesuan (burnout). Tapi itulah hasil yang dapatkan dari analisis Sematic Equation Modeling. Itu jugalah yang supervisor minta aku fikirkan. Ada sesiapa yang boleh bagi idea?

Akhirnya, aku yang burnout. Tidur lena atas meja. Supervisor kejutkan aku. Aku lena balik. Petangnya, Sufian dan Syed datang kejutkan aku. Aku jaga. Mereka pergi aku lena balik. Itu juga simptom burnout. Tidak pasti sebab kurang rokok, atau letih berfikir. Akhirnya, aku ambil beg, keluar pejabat, naik bas nombor 135 balik. Singgah rumah Dr Kamarul buka puasa di sana.

Malam ini sekali lagi Tuan Mufti jadi imam dan beri tazkirah. Aku ada plan nak jumpa dia minta dia ajarkan sikit kitab Munyatul-Musholli. Boleh satu jam cukuplah. Tengoklah esok aku tanya dia. Alang-alang ada orang alim datang, ada baiknya ada kenangan yang bagus untuk jadi pedoman.

Sunday, 30 August 2009

Update Ramadhan

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Malam ini berterawih di rumah seorang kawan. Menjadi imam ialah Yang Berbahagia Mufti Perak, Tan Sri Harussani. Sehabis berterawih, beliau menyampaikan tazkirah. Lama sudah tidak mendegar kuliah agama seumpama itu, yang disampaikan oleh orang yang tahu hal-hal agama. Aku sebenarnya berminat juga dengan hal-hal ilmu ini - tetapi dengan syarat orang yang menyampaikan mestilah seseorang dalam bidangnya.

Selesai tazkirah, kami berpeluang bertanya jawab soal-soal fekah dan juga isu semasa negara. Ada yang ditanyakan secara umum, ada yang ditanyakan secara peribadi.

Sempat juga aku mengajukan beberapa soalan yang biasanya aku tanyakan kepada Haji Umar. Tetapi memandangkan Haji Umar telah 3 tahun pulang ke Rahmatullah, jadi soalan-soalan yang aku simpan ini aku ajukan kepada tuan mufti. Memandangkan ada soalan-soalan ini bersifat kontroversi, maka aku tidak dapat mengulasnya dalam laman blog.

Nampaknya, aliran fahaman tuan mufti seperti juga Haji Umar. Mereka berpegang kepada aliran tradisional dan lebih tegas dalam menafsirkan hukum. Terima kasih Tuan Mufti. Lain kali bertanya lagi.

Ini berita yang aku tunggu

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sedang aku membuka email, tiba-tiba ada satu emel bertajuk "Cross Cultural Management: an International Journal - Decision on Manuscript" masuk. Sebenarnya cuak juga hendak membukanya memandangkan peristiwa bila semuanya tidak menjadi dua bulan yang lalu.

Tetapi nampaknya kali ini percubaan aku berhasil. Cuma minor revision. Maksudnya tidak banyak kesalahan yang perlu diperbetulkan. Cuma beberapa kesalahan ayat dan penjelasan konsep. Aku diberi 30 hari untuk menyelesaikan semua masalah ini. Kalau semuanya berjalan lancar, Insyaallah manuskrip pertama aku akan diterbitkan ke dalam jurnal.

Jadi - inilah berita paling gembira dalam bulan Ramadhan ini. Tidak ada berita lain yang lebih besar maknanya daripada ini.

Terpaksalah untuk beberapa hari ini aku menunda dulu proses menulis manuskrip kedua.

Saturday, 29 August 2009

Lingkaran Sahabat Sastera Adelaide

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Petang tadi, sempat berbuka puasa bersama beberapa orang anak muda yang menggelarkan diri mereka sebagai Lingkaran Sahabat Sastera Adelaide. Mereka adalah anak muda yang cintakan kegiatan seni dan budaya. Mereka punya komitmen yang tinggi. Mereka punya rasa sedar dan keazaman untuk menghidupkan gerakan sastera dan seni di bumi Adelaide ini. Aku kagum dengan mereka.

Banyak sebabnya. Seni dan sastera telah lama dianggap sebagai bidang picisan di bumi sendiri. Kita mungkin terbiasa mendengar nama allahyarham Usman Awang, tetapi kita mungkin tidak tahu karya tersohornya. Kita mungkin juga tahu nama Arena Wati, Sutung Umar, Shahnon Ahmad atau beberapa orang lagi. Tetapi kita cuma kenal namanya sahaja. Selebihnya tidak.

Apabila anak-anak muda yang datang dari pelbagai aliran sains ini meminati bidang yang dianggap hanya untuk manusia berkhayal, maka satu kekaguman patut dihulurkan kepada mereka. Sehingga kini, mereka telah melahirkan beberapa naskah buletin dan khabarnya sedang berusaha untuk menerokai bidang lain yang lebih luas lagi. Moga impian mereka dipermudahkan.

Di negara kita, bidang kesusasteraan telah lama dianggap disiplin kelas dua. Mereka yang mengambil bidang ini dianggap manusia yang tidak punya masa hadapan. Maka, merasa kerdil sekali graduan bidang ini apabila melewati fakulti sains atau ekonomi. Seolah-olahnya mereka sedang menerokai satu bidang yang tidak ada harganya di zaman sains dan teknologi ini.

Sejak sekian lama juga, kita terlalu memfokuskan kepada bidang-bidang baru bagi mengisi keperluan pasaran dunia. Tidak ada matrikulasi yang membuka pintu untuk pelajar bagi mendalami bidang sastera. Hasilnya, sastera kita tidak menuju ke hadapan. Ketika kita berasa sangat teruja dengan bidang sains, atau ekonomi, atau perdagangan, kita terlupa universiti ternama seperti Cambridge dan Oxford misalnya - tetap memperteguhkan bidang kesusasteraan dan peradaban.

Sangat malanglah kita ini. Kita tidak membuka mata kita betapa seni dan sastera itulah yang membentuk peradaban bangsa. Ia juga sebahagian manifestasi budaya bangsa. Bangsa besar dunia - tetap menunjukkan kekaguman dengan tamadun mereka. Jangan hairan, kalau di negara yang sering disebut sebagai maju - tetap mengekalkan bangunan tua bersejarah. Jangan hairan, mereka terus membelek buku William Shakespeare di zaman ketika mereka juga sudah berkali-kali mengelilingi bulan.

Kita tidak berkata bahawa kita ingin mengembangkan seni dan sastera untuk melahirkan tokoh sehebat Pramoedya Ananta Toer yang terus dikenang dengan Keluarga Gerilya atau Rumah Kaca, atau Chairil Anwar penyajak "Aku" atau yang sering disebut sebagau "Aku Ini Binatang Jalang", tetapi cukuplah kalau kita tidak memperkecilkan seni warisan bangsa. Janganlah kita memandang manusia seni dengan hanya sebelah mata, kerana mereka juga menyumbangkan sesuatu untuk tanahair.

Untuk anak-anak muda ini, teruskan berjuang. Tidak mengapalah kalau ia tidak diambil peduli oleh sesiapa pun, kerana adakalanya kita perlu memperjuangkan seni untuk diri sendiri. Untuk mereka, sesekali bacalah apa yang tersirat di sebalik puisi Chairil Anwar itu. Moga ia bakal memacu nafsu mereka berkarya.

Thursday, 27 August 2009

Nota untuk Mashitah

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
"Kalau kau menjadi aku, kau tentu akan mengerti siapa aku". Kata Jibam, watak utama karya Ujang dalam majalah Gila-Gila lewat 80-an dulu.

Aku tujukan ayat itu kepada temanku yang baru sahaja menjejak kaki ke Melbourne beberapa hari dahulu. Seperti aku, dia akan memulakan pengajiannya di bumi asing ini. Tidak seperti aku, dia berhadapan dengan segala macam musibah sebelum sampai ke Australia ini. Tapi, itu juga tentunya sebahagian proses pembelajaran dan pengalaman yang tidak ditemuinya di universiti.

Mashitah - kawan yang mulanya aku kenal melalui e-mail sahaja. Dia mula menghubungi aku pada bulan Februari 2008 bagi mendapatkan pandangan untuk melanjutkan pengajiannya di Australia. Perjalanannya untuk melanjutkan pengajian PhD beberapa kali tertunda oleh beberapa masalah teknikal. Suaminya pula - seperti suami yang lain juga, akan juga terseret sama memikul beban isteri. Kerana masalah teknikal yang kunjung padam, dia beberapa kali turun naik pejabat kementerian. Bahkan, dia juga terpaksa berjumpa dengan orang 'paling besar' di kementerian untuk mendengar ceritanya.

Itulah tabahnya manusia. Orang patut berbuat apa sahaja untuk mencapai cita-cita mereka. Belajar PhD tidaklah sama seperti belajar ijazah sarjana muda, walaupun spesisnya sama juga.

Belajar PhD melibatkan kerjaya. Ada universiti yang akan menamatkan kontrak pensyarah yang tidak tamat PhD. Ada universiti yang tidak membenarkan memulakan pengajaran selagi keputusan pengajian tidak diterima. Orang seperti aku, akan membayar hutang yang besar sekiranya pulang dengan hanya status 'blogger' tidak ternama. Jumlah pembiayaan itu tentu sama banyak dengan membangunkan dua atau tiga buah banglo, atau beberapa bidang tanah. Jadi semua ini menakutkan. Yang pasti terjadi, sekiranya gagal aku tidak diterima berkerja. Semua ini merunsingkan.

Sebab itu, apabila Mashitah tiba ke LaTrobe University - dia akan juga seperti aku. Ada satu hal yang sering menikam benaknya. Tiada pekerjaan dan menanggung hutang akan mengekori hidupnya, dan menjadi tagline dalam mindanya. Ini sama ada akan memotivasikannya agar kerja lebih keras, atau menyebabkan dia runsing hingga segala kerja tidak menjadi. Jadi, dia patut pilih yang pertama.

Nantinya, dia juga akan berhadapan dengan masalah lain. Sekiranya dia bertemu dengan penyelia yang bagus, walau tidak ternama, itu dianggap satu rahmat. Seorang teman yang lain di UK hanya bertemu dengan penyelianya 3 bulan sekali - kerana penyelianya sentiasa sibuk di luar negara dengan segala macam urusan akademik. Harapnya, dia bertemu dengan penyelia ternama tetapi bagus. Itu yang paling baik.

Seperti kebanyakan penuntut PhD yang lain - dia juga akan dihadapkan dengan kesibukan rumahtangga. Dia akan berhadapan dengan tuntutan rumahtangga, dan tuntutan pengajian. Itu belum lagi kalau dia juga tergoda dengan 'garage sales' dan pinggan Corelle dan Noritake. Jadi - semua itu akan menyebabkan pengembaraan PhD-nya akan menjadi satu coretan yang menyibukkan.

Bekas pensyarah aku di UKM, Dr Aminuddin, yang aku telah berguru dengannya selama beberapa tahun - dan akhirnya menjadi sahabat yang akrab, beberapa hari sebelum pulang ke Rahmatullah mengirimkan emel ini. Ia mungkin bukan pesan untuk aku sahaja, tetapi sesuai untuk sesiapa sahaja, termasuk Mashitah. Email terakhir beliau aku simpan sebagai kenang-kenangan, satu penghormatan untuk guruku yang terbilang, satu peringatan untuk kami yang lalai.

"Selamat belajar. Ketika di sana belajarlah sebanyak-banyaknya bukan sahaja ilmu psikologinya tetapi juga pentadbiran ilmu psikologi,persatuan psikologinya, kurikulum undergraduate dan bahkan perlaksanaan pentadbiran universitinya. Sangat baik masuk ke kelas-kelas prasiswazahnya. Tumpu sepenuhnya kepada belajar; yang lain-lain boleh dibuat kemudian sedangkan belajar tidak dapat ditangguhkan".

Yes! Akhirnya aku tahu AMOS

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Petang tadi, akhirnya aku menyiapkan model analisis data. Bertambah baik, supervisor datang duduk sebelah aku membelek-belek programming dan melihat kalau ada yang tersangkut. Nampaknya, setakat petang tadi semuanya baik. Kami telah merumuskan sesuatu berkaitan stress kerja orang Malaysia.

Tambah teruja aku, tiba-tiba supervisor aku bersuara " Can I help you to write this paper?". Aku terasa nak bagitau, kalau dia tulis semua lagi baik.

Aku tanya dia, nak hantar mana? Dia kata bukan konferen, tetapi jurnal. Dia dan aku akan tulis sama-sama. Sebelum ini cuma aku yang tulis, dia tukang semak. Harapnya, kali ini supervisor aku tulis, aku yang semak!

Akhirnya selesailah satu masalah minggu ini. Bila selesai menulis nanti, akan ada masalah baru lagi.

Mati hidup semula?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mati hidup semula?

Untuk melihatnya, klik di sini. Ini sebahagian daripada klip penceritaan seorang wanita yang mati, dan hidup semula.

Apa reaksi anda?

Aku tidak mahu mengulasnya di sini. Ia wajar diulas oleh orang alim agama. Namun, dalam Al-Fatawal Fathaniyah, Syeikh Ahmad Fatani telah memberikan fatwanya dalam hal-hal yang seperti ini, walaupun bukanlah berkaitan dengan kisah orang yang mati dihidupkan semula.

Wednesday, 26 August 2009

Isu Kartika: Apa yang tidak kena?

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Anda mungkin sudah tahu cerita Kartika. Ia isu yang sedang jadi polemik sekarang.

Bagi aku ia tidak patut jadi polemik, atau sengaja membuat-buat terkejut. Itulah sebahagian cara kita. Kita sering sahaja 'hendak melepas, baru korek lubang'. Hasilnya, kita melepas di merata-rata. Ini tidak lagi memalukan. Ini adat biasa.

Tahun 2000, aku telah membuang puntung rokok di hadapan perhentian bas di Kajang. Tiba-tiba datang seorang inspektor kesihatan berbaju biasa, bertanyakan adakah itu puntung rokok aku. Aku jawab ya. Kemudian dia pun membacakan kesalahan yang aku lakukan, yakni menghisap rokok di tempat awam. Dia mula mengeluarkan kertas saman. Tiba-tiba, ketika hendak menyaman, dia teraba-teraba di poket baju dan seluarnya. Rupanya dia tidak membawa pen. Dia cuba memanggil seorang lagi temannya yang berada agak jauh untuk meminjam pen. Akhirnya kerana malu, dia pun berkata. Kali ini saya lepaskan awak, lain kali jangan buat lagi.

Mungkin kerana operasi rokok ini dibuat secara hangat-hangat tahi ayam, maka mereka terlupa membawakan pen. Aku tidak begitu pasti, adakah ada lagi penguatkuasa yang mencari orang menghisap rokok di tempat awam sekarang ini. Kalau ada baguslah. Itu kerja mulia lagi suci.

Kes Kartika ini juga seperti kes operasi rokok tadi. Dia sudah dijatuhkan hukuman. Cuma, yang tidak ada ialah pakar rotan. Ini menjadikan semua orang jadi pelik. Adakah di negara Islam yang majoritinya umat Islam, dan kita pula melaungkan banyak slogan berkaitan Islam, kita tidak pula ada pakar rotan? Ini hal yang pelik.

Kes ini juga unik. Sepanjang pengetahuan aku - berpuluh-puluh atau mungkin beratus-ratus, atau mencecah ribu-ribu kedai arak telah dibuka. Di Langkawi anak muda Melayunya meminum arak di tepi Pantai Chenang seperti meminum air mineral. Di Changlun juga ada kedai arak, dan ada juga budak-budak Melayu yang mabuk-mabuk. Di bandar besar seperti Kuala Lumpur, air mabuk dijual di mana-mana.

Tetapi tidak pula kita mendengar ada orang yang dirotan kerana kesalahan minum arak. Mengapa begitu? Inilah masalahnya apabila kita tidak menyeragamkan pelaksanaan undang-undang. Menjadikan kita kebingungan seperti orang yang mabuk juga. Kalau kita bingung, orang bukan Islam akan bertambah bingung.

Hal yang pelik juga - kita mengeluarkan lesen membuka kedai mabuk. Tetapi kita melarang orang meminumnya. Sama seperti kita membenarkan kedai nombor ekor, tetapi kita melarang orang menikam nombor.

Dari satu sisi kita melarang, di sisi lain kita memberi izin. Sama seperti tidak membenarkan anak gadis dirogol orang, tetapi kita memberikan peluang pula teman lelakinya membawa dia berjalan malam satu dua tiga pagi.

Suka atau tidak, kes Kartika ini telah membuka mata kita semua. Inilah cara kita dalam banyak perkara. Kita tidak menyebat Kartika, kita sedang menyebat diri kita sendiri. Kita menyebat hukum Islam. Kita menyebat nama Malaysia.

Dan percik malunya sedang meleleh di muka kita semua.

Tuesday, 25 August 2009

Update Research

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama tidak mengemaskini research.

Minggu depan, akan genaplah dua tahun aku di Adelaide. Dua tahun bukanlah tempoh yang lama. Ia singkat dan terasa sangat pendek. Terasa seperti aku baru datang. Ketika aku datang dulu, aku sempat berpuasa 2 minggu di Malaysia, dan kemudiannya menyambut raya di Adelaide.

Aku masih ingat lagi, ketika sampai ke Adealide - aku menaiki teksi dengan tambang AUD 20 ke rumah Intan, Aini dan Aishah di Onvingham. Ketika sampai ke rumah mereka, aku jadi 'confius'. Apa tidaknya, ada tanda 'Beware of Dog". Betulkah ini rumah budak Melayu. Nampaknya mereka cuma memelihara tanda itu, bukan anjing. Terima kasih kepada budak-budak bujang ini. 2 daripadanya sudah balik dan berkerja di Malaysia, dan ada banyak duit sekarang.

Kemudiannya berpindah ke rumah Kak Ton selama seminggu yang kini jadi kawan baik aku. Nasib baik supervisor Dr Muhsin bunuh diri. Dr Muhsin, seorang pakar psikitiari terpaksa balik Malaysia dan tidak jadi buat PhD di University Adelaide. Jadi aku menyambung kontrak rumahnya yang berbaki lagi 4 bulan sebelum berpindah ke rumah sekarang.

Kini, setelah 3 kali proses kutipan data, banyak yang aku pelajari rupanya. Dengan melakukan temuduga dan fokus group, aku perlu belajar NVivo. Software yang tidak pernah aku dengar namanya. Dengan software itu, kita menganalisis perbualan. Dengan software itu jugalah, aku menghasilkan 3 kertas.

Sekarang, setelah melakukan survey baru-baru ini, aku perlu belajar software yang lain pula - AMOS, juga tidak pernah aku dengar dan lihat kelibatnya dahulu. Sejak semalam, aku menghabiskan masa menguasainya. Hari ini, supervisor aku yang baik itu membantu mengajar aku. Sejam lebih juga dia duduk sebelah aku. Aku harap, hujung minggu ini aku akan jadi pandai dan boleh mengeluarkan keputusan kajian. Harapnya juga, 2 lagi kertas akan menetas.

Masalah sekarang - masih ada 2 lagi survey akan dilakukan di Selangor. Kali ini sampel akan lebih besar. Itulah masalahnya sekarang. Walaupun kita patut tukar 'masalah' kepada ayat yang lebih positif, misalnya 'isu', tetapi ia nampaknya tidak mengubah apa-apa. Kelihatannya baki 1 tahun yang tinggal akan menyebabkan fikiran lebih banyak kacau. Itulah PhD.

Apa-apa pun, aku akan cuba menafsirkan hal ini hanya sekelumit dari banyak masalah lain yang perlu kita fikirkan. Moga-moga ia membantu.

Nota untuk kawan lama, Din - ada satu lagi poster untuk disiapkan. Juga ada satu soal selidik yang perlu dikemaskini.

Sunday, 23 August 2009

Cerita Melayu II - Edisi Merdeka

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sambungan edisi sebelumnya.

Proses mencari keseimbangan ini menjadikan sistem kehidupan orang Melayu berantakan. Kerana rendahnya kuasa ekonomi, orang Melayu berlumba-lumba bagi memastikan kestabilan dicapai. Yang berkerja pejabat, malamnya terpaksa memandu teksi atau membuat kerja sampingan. Yang lebih buruk, ada yang menggunakan kuasa yang ada bagi mendapatkan projek perniagaan dan sebagainya. Peniaga kecil akan sedaya upaya mendapatkan projek yang lebih besar.

Semua ini telah menjadikan sistem kekeluargaan Melayu kacau bilau. Kita kekurangan waktu untuk menguruskan rumahtangga atau memerhatikan pembelajaran anak-anak. Wang sudah menjadi destinasi utama.

Dalam keadaan ketidakcukupan, ada yang terpaksa berhutang dan membuat pinjaman bank. Bagi yang hidup di kampung, Tabung Amanah Ikhtiar dijadikan lubuk pinjaman. Ini semua menjadikan kehidupan kita bertambah sibuk. Kita sibuk berkerja untuk membayar pinjaman. Hasilnya, anak-anak membesar di tangan orang gaji. Di kampung, ada yang lebih rela anak berhenti sekolah lebih awal bagi mengurangkan beban.

Inilah masalah utama yang sedang menimpa orang Melayu. Walaupun Dasar Ekonomi Baru banyak meningkatkan ekonomi Melayu, sayangnya ia tidak membuat perubahan besar. Yang naik dengan DEB tidak pula menjadi membantu orang lain untuk naik bersamanya. Memang, ada yang membuka perusahaan besar dan mengambil anak Melayu berkerja. Itu baik. Tetapi mereka tidak pula mengajar pekerja ini menjadi usahawan seperti mereka.

Sebaiknya kumpulan ini menjadi kapitalis baru. Menggunakan keringat anak Melayu ini sebagai ruang untuk membina kekayaan mereka. Kita tidak perlu menyebutkan nama mereka. Lihatlah sendiri. Kekayaan ini diwariskan kepada anak dan saudara mara, dan bukannya diperluaskan untuk masyarakat Melayu yang lain. Kekayaan sedia ada ingin diperbesarkan. Semua orang menjadikan wang sebagai simbol kejayaan.

Hasilnya, masyarakat Melayu keseluruhannya tetap miskin. Menggunakan rumus perbandingan sosio-ekonomi orang Melayu sebelum dan selepas merdeka tentulah bukan satu perkiraan yang betul. Ia hanya perbezaan relatif. Berapa harga sekilo beras pada zaman sebelum merdeka? Itu hal yang perlu diberikan perhitungan.

Kerana itu - sesiapa sahaja yang mempunyai kuasa dan peranan bagi membantu masyarakat mesti mempunyai 'political will' ke arah itu. Ahli politik dari blok mana sekalipun, mesti ada iltizam. Cakap-cakap orang tentang ahli politik yang mencari peluang peribadi - walaupun kerap dinafikan - bukanlah cerita dongeng. Kita melihatnya setiap hari. Bagaimana wakil rakyat boleh memiliki rumah seperti istana hanya dengan gaji dan elaun yang ada. Kita tahu tidak banyak ahli politik yang berminat bercakap soal bangsa jika berada di McCurry - melainkan perbualan itu menjurus kepada apa lagi projek yang akan datang dan boleh diintai.

Tetapi itulah. Semua orang ingin mencari keseimbangan. Mereka akan cuba sedaya upaya untuk mencapai satu tahap yang memberikan keselesaan psikologi. Akhirnya, kita membinasakan banyak perkara lain.

Jadi - apabila anda membaca atau melihat statistik runtuhnya moral Melayu - marilah bersama-sama melihat semula apa yang sedang berlaku. Runtuhnya moral Melayu hari ini tidaklah kerana setiap anak muda bercita-cita untuk menjadi penagih dadah, bohsia, bohjan atau sengaja ingin menjadi manusia yang murtad. Ia disebabkan oleh kecelaruan sistem. Ia disebabkan kekalutan kita untuk mencapi keseimbangan. Yakni - mencapai tahap ekonomi yang relevan dengan dunia hari ini.

Hasilnya - kita hanya menyalahkan remaja Melayu sebagai bangsa yang mudah terpedaya dan tidak mampu menghadapi gelombang pemodenan. Kita terlupa - kitalah yang sedang menciptakan kekalutan itu. Aku berani berfatwa dalam hal ini. Aku juga mungkin salah seorang daripadanya. Kerana aku juga ingin mencapai keseimbangan itu.

Engkau juga?? Engkau mungkin mangsanya.

Saturday, 22 August 2009

Cerita Melayu 1 - Edisi Merdeka

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kajian dan pemerhatian kita mendapati Melayu moden kini sedang berada dalam kekalutan yang membimbangkan.

Antara sindrom Melayu masakini termasuklah hilang pertimbangan akal dengan penglibatan dengan pelbagai gejala sosial termasuk dadah, seks bebas, bohsia, murtad dan sebagainya. Melayu juga dikesan sebagai antara penagih internet terbesar, yang kebanyakannya tidaklah bersifat membina. Ia lebih menjurus kepada ketagihan bagi tujuan keseronokan. Semua ini adalah antara masalah Melayu moden.

Aku sebagai orang Melayu - tidak akan berfatwa bahawa Melayu itu secara genetiknya adalah bangsa yang lemah dan mudah terpedaya. Walaupun kejatuhan Kerajaan Melayu Melaka itu hanya disebabkan oleh gerombolan tentera Portugis yang tidak sampai 50 orang, tetapi aku tetap yakin genetik Melayu itu tetaplah seperti juga genetik bangsa lain. Tidak ada cacat dan celanya. Lihat sahaja Melayu di Afrika Selatan atau Australia. Mereka bangsa yang hebat.

Yang menjadikan Melayu itu begitu hina kerana ketidakseimbangan ekonomi. Walaupun lebih 50 tahun merdeka, Melayu itu terus memukat di laut, membajak di bendang dan berkebun di hutan. Berapa banyak yang boleh mereka dapatkan dengan kerja-kerja sebegitu. Orang memukat misalnya, perlu turun ke laut seawal 6 atau 7 pagi, dan pulangnya maghrib. Banyak masa terbuang, sedangkan tidak sebanyak mana pun pulangannya.

Orang menoreh - perlu bergerak dari satu pohon ke satu pohon. Naiklah setinggi mana harga getah sekalipun, ia tetap perlu dijual kepada orang tengah. Orang tengah inilah yang menjadi penentu mekanisma turun naik harga. Jadi - walaupun kelihatannya para penoreh ini berkerja sendiri - realitinya tidak. Mereka adalah kuli kepada pemborong dan saudagar getah di kota. Saudagar dan pemborong inilah yang membuat untung sejuta kali lipat. Walaupun majoriti penoreh itu Melayu - pernahkah anda melihat ujudnya sebuah bangunan "Ali Rubber" di mana bandar sekalipun. Tidak ada.

Begitu juga sektor perikanan. Yang menjadi nelayan itu bangsa Melayu. Tetapi peraih yang pejabatnya letak di hujung jeti bukanlah pula orang Melayu. Mereka inilah saudagar ikan, sotong, ketam atau apa sahaja hasil laut. Mereka inilah kapitalis yang bijak membuat wang. Mereka menjual pukat, bubu, bot dan segala macam. Mereka membeli semua hasil tangkapan. Paling baik dapat dinikmati seorang nelayan ialah seekor ikan jenahak segar. Itu sahaja. Mereka tidak akan kaya. Anak dan cucu mereka 10 generasi lagi pun juga tidak akan kaya dengan menjadi nelayan dalam sistem sebegitu.

Jadi apa kaitannya semua ini dengan masalah orang Melayu?

Secara psikologinya, manusia akan cuba mencari keseimbangan. Misalnya, kalau kita tidak berjaya dalam pendidikan, kita perlu mencipta nama dalam hal yang lain agar terus dihormati. Misalnya menjadi orang yang ada banyak wang, atau menjadi artis yang popular. Itu keseimbangan. Kalau tidak ada kereta besar, ada motosikal cantik mungkin sudah cukup mememuaskan psikologi diri buat seketika.

Di sekolah, ramai anak remaja cuba melakukan sesuatu yang membolehkan mereka terkenal. Kalau tidak mampu menjadi budak yang bijak atau kuat bersukan, menjadi budak yang nakal adalah satu bentuk keseimbangan. Nakal itu bukanlah matlamat. Popular dan dikenali itulah tujuannya. Itulah keseimbangan.

Dalam kehidupan serba susah, keseimbangannya ialah menggantikan sesuatu yang boleh memberikan kepuasan. Sebab itu banyak penagih datangnya dari luar bandar. Banyak bohsia juga bukanlah anak orang kaya di Bukit Damansara, tetapi mungkin datang dari Felda di Negeri Sembilan. Kalau bandar pun, mungkin anak-anak yang tinggal di rumah flat di Kampung Baru.

Kalau mereka sudah mempunyai kekuatan ekonomi, untuk apa mereka menghabiskan masa di cyber cafe atau menghisap dadah di belakang CAK Plaza, di Jalan Tuanku Abdul Rahman. Mereka boleh bermain internet di rumah. Tetapi kerana di rumah pun apa pun tidak ada, hidup tidak teratur, lebih baik melakukan sesuatu yang mempunyai nilai yang sama dengan apa yang tidak dimiliki. Menjadi ketua penyamun adalah satu kejayaan besar, sama berasa hebatnya dengan kejayaan menjadi Ketua Menteri. Walaupun ia ujud dalam dua pola yang berbeza, tetapi itulah keseimbangan yang manusia cari.

Sebab itulah, aku rasa - untuk mengatasi masalah sosial dan kerumitan orang Melayu ini - kita perlu kukuhkan dulu ekonomi Melayu. Jangan hanya paparkan statistik keruntuhan moral. Kita patut siarkan juga data kebobrokan ekonomi.

BERSAMBUNG

Friday, 21 August 2009

Bila tibanya Ramadhan

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ramadhan datang lagi.

Ia mengingatkan kita dengan zaman anak-anak. Berlari riang di belakang masjid ketika orang dewasa sibuk berterawih. Yang kita nantikan bukanlah ganjaran ibadat bulan Ramadhan. Kita menantikan jamuan moreh selepas habisnya solat terawih. Bahkan, ada yang menyisipkan beberapa keping roti canai ke dalam poket baju Melayu.

Bulan puasa ini jugalah kita akan bermain mercun dan bunga api. Bila usia kanak-kanak kita semakin berganjak, kita bermain pula meriam buluh atau batang paip.

Saat yang paling meriah ialah beberapa minit sebelum berbuka. Apa tidaknya, kita mula membilang jam berbuka sejak tengah hari. Jarum jam terasa seperti bergerak begitu lambat. Ia akan terasa lambat lagi apabila kita juga membilang hari untuk menyambut Aidilfitri.

Waktu berbuka juga menjadikan kita adik beradik 'berperang' berebut kuih dan air tebu. Semua ini menjadi orang tua kita kebingungan.

Itulah antara nolstalgia yang tidak mungkin akan berulang lagi. Apabila kita semakin berumur, kita tidak lagi melihat jam menunggu waktu berbuka. Kita sangat sibuk dengan banyak perkara dunia. Kadang-kadang berbuka di pejabat, kadang-kadang cuma di celah kesesakan jalanraya sahaja. Kalau 'miss' untuk ke masjid berterawih, itu bukan hal yang pelik lagi.

Kita juga mungkin bertambah gelisah menunggu ketibaan hari raya. Dengan tol dan harga minyak, menjadikan semua ini memeningkan kepala kita. Anak-anak meminta dibelikan pakaian baru. Orang rumah pula sudah sibuk berkira tentang langsir dan cat rumah. Wang saku akan berkurang lagi dan hutang baru akan dicatat semula. Semua ini hal-hal membingungkan, menjadikan Ramadhan akhirnya tidak ubah seperti 'bulan yang lain' sahaja.

Kalaulah mungkin kita dapat kembali semula menjadi kanak-kanak. Mungkin Ramadhan ini akan ceria semula.

Selamat menyambut Ramadhan kepada semua pengunjung dan pembaca.

Thursday, 20 August 2009

Jangan stress Ainishamshi

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jangan stress Aini.

Membaca blog beliau, adakalanya ia menceritakan kisah anak-anak muda yang sebaya dengan anak saudaraku di kampung. Umur mereka tidak akan lebih tua dari usiaku. Ketika aku masih bersekolah rendah, mereka mungkin belum lahir. Ketika aku berumahtangga, mereka mungkin sedang merengek meminta dibelikan sebungkus keropok dan 3 biji gula-gula.

Seperti banyak perantau yang lain, mereka sedang berhadapan dengan seribu macam konflik. Bertarung hidup sebagai perantau di negara orang -jauh dari keluarga - dan pada masa yang sama mengharap masa depan yang akan selalu menyebelahi mereka.

Realitinya tidak.

Hidup tidak pernah memperhitungkan sesiapa pun anda. Anda tua atau muda, ia tidak pernah mempedulikannya. Selagi anda bernama manusia, anda akan dihadapkan dengan cerita yang sama. Anda akan diuji setiap hari. Tajuk dan topiknya mungkin berbeza, tetapi soalannya tetap juga sama.

Selepas ini apa lagi? Esok apa akan terjadi?

Ia dihadapi semua orang yang waras.

Sampai waktu, kalau begitulah takdirnya, itulah ceritanya.

Emak dan ayah kita pun sama juga perhitungannya. Tiap saat akan bertanya, esok apa yang akan berlaku dengan anak-anak mereka. Masih ada lagikah simpanan jika mereka memintanya pada waktu tak terduga. Kalau ditakdirkan dipanggil pulang oleh Tuhan, adakah mereka akan tetap bersatu tanpa permusuhan.

Semua itu adalah pertanyaan-pertanyaan yang akan tetap bermain di fikiran mereka. Seperti juga kita, mereka memperhitungkan waktu sekarang dan menujum masa depan.

Ketika aku kecil, aku tidak pernah menduga akan sampai ke Adelaide. Tidak juga pernah berangan-angan akan berkerja sebagai itu dan ini.

Aku pasti ibuku juga begitu.

Bayangkan begini. Aku cuma membawa 20 sen ke sekolah. Berbasikal buruk yang berkarat sejauh 4 batu ke sekolah.

Ketika orang lain membawa bekal lauk sotong, aku cuma mampu membawa ikan haruan kering.

Pernah sekali - ketika aku meminta dibelikan berus gigi, ibuku cuma mampu menawarkan berus gigi lama yang entah di mana ditemuinya. Berus gigi itu kemudiannya direndam dengan air panas semoga terbunuh segala kuman yang nista.

Hasni - teman aku yang ada di Brunei - tentu tahu betapa susahnya hidup aku walaupun dia mungkin tidak tahu cerita berus gigi itu.

Pada akhirnya aku hidup juga. Abang dan kakakku juga terus hidup. Seorang daripada kakakku tidak langsung ke sekolah. Dulu dia sangat kecewa. Selalu merungut akan hal itu. Sebabnya dia tahu membaca dan mengira, tetapi tidak ada peluang ke sekolah.

Tetapi sekarang - seolah-olahnya dia sangat gembira apabila anak-anaknya ke universiti dan bersekolah di sekolah yang baik.

Jadi - untuk sesiapa sahaja yang bergelar anak muda, teruskanlah hidup ini dengan cara yang wajar. Lakukanlah terbaik. Takdir dan nasib kita sudah lama tersurat.

Cerita ini tidak ada kena mengena dengan Aini. Ia hanya paparan kisah orang muda.

Wednesday, 19 August 2009

Apa yang stress - Part II

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bagi orang yang sedang mengkaji stress kerja seperti aku, tahun depan akan ada dua persidangan besar. Ia akan diadakan di Rome, Italy dan Amsterdam, Belanda. Banyak pengkaji sekarang sedang stress memikirkan apa yang patut ditulis dan bagaimana menerobos tempat ke sana.

Aku - yang tidak berminat menulis tesis akan menggunakan peluang ini. Menulis kertas persidangan akan membolehkan aku menyelitkan kertas persidangan dalam tesis aku. Jadi, banyak masa boleh dijimatkan.

Apa yang akan ditulis.

Aku sudah siap menganalisis data kajian yang dibuat semasa aku balik Malaysia baru-baru ini. Daripada 135 responden, banyak yang boleh ditulis. Aku boleh menulis kenapa orang marah, kenapa orang murung, apa itu 'lekatan kerja' (engagement) atau kenapa teori Psychological Safety Climate yang dicipta oleh supervisor aku nampaknya bertentangan paksinya dalam konteks kajian aku.

Semua ini menjadikan aku begitu stress. Lebih stress lagi, ada dua kali lagi kutipan data perlu dibuat di Malaysia. Jabatan Statistik memberikan masa maksimum selama 1 bulan bagi membolehkan mereka melakukan kerja-kerja sampling. Jadi - nampaknya aku tidak akan dapat PhD dalam masa terdekat ini.

Semua ini adalah cerita stress yang membingungkan.

Tuesday, 18 August 2009

Apa yang stress?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa yang paling anda takutkan dalam PhD?

Supervisor yang banyak kerenah?

Bahasa Inggeris yang kacau-bilau?

Keputusan yang jauh dari apa yang kita harapkan?

Tidak cukup responden?

Bohong!

Semua itu bukan halangan. Semua itu bukan masalah. Semua itu boleh kita selesaikan dalam sehari. Paling tidak seminggu. Paling teruk pun - sebulan atau dua bulan. Setiap pelajar PhD bermula dengan pendidikan ijazah rendah. Zaman yang mengajar kita tentang selok-belok manipulasi semua kerja akademik.

Tetapi ada hal yang mereka tidak mampu kawal. Masa. Ya, masa! Setiap orang cuma diberi waktu 3 tahun. Paling banyak 4 tahun. Itulah yang menyebabkan semua orang stress.

Masa 3-4 tahun kelihatannya seperti panjang. Sebenarnya tidak. Ia berlalu dengan cepat. Secepat hilangnya musim dingin dan tibanya musim bunga. Selaju perginya musim panas dan datang pula musim luruh.

Itulah yang paling menakutkan. Lebih seram dari filem Freddie Nighmare. Lebih takut dari cerita Nang Nak. Lebih cemas dari filem Die Hard 2.

PhD - ia bukan kisah pengembaraan yang menyeronokkan. Ia cerita seram yang setiap hari menjadi selimut kita - siang dan malam.

Sunday, 16 August 2009

Penulisan makalah akademik - Part III

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bagaimana menulis artikel akademik?

Menulis artikel akademik tidak sama seperti menulis surat cinta atau menulis blog.

Biasanya, seperti kebanyakan penulisan ilmiah lain, ia akan dimulai dengan bahagian pengenalan, metodologi kajian, keputusan kajian, perbincangan, kesimpulan dan batasan kajian. Semua ini perlu dimasukkan.

Aku tidak berhasrat menghuraikan di sini. Aku cuma ingin menulis beberapa hal yang patut sahaja.

Dalam bidang sains sosial, biasanya terdapat kelonggaran dalam penulisan tajuk artikel. Jadi, kita boleh memilih tajuk yang sesuai. Lebih penting - ia kelihatan menarik walaupun isi kandungan artikel mungkin tidak. Misalnya 'Ma(lay)sia theory of job stress'. Kelihatannya seolah-olah kita mahu mengemukakan teori baru. Sebenarnya tidak. Ia hanya ingin membentangkan persoalan 'lay theory' sahaja.

Bahagian pengenalan juga wajar dimulakan dengan kenyataan yang boleh memukau pembaca. Misalnya, 'Di seluruh dunia terdapat laporan yang membimbangkan mengenai gejala penagihan dadah'. Kenyataan seperti ini boleh menarik minat pembaca. Berbanding jika kita tulis dengan ayat begini 'Penagihan dadah adalah perkara lazim di kebanyakan negara'.

Dalam penulisan Barat, mereka biasanya begitu menitik berat kesinambungan di antara satu ayat dengan satu ayat, di antara satu perenggan dengan perenggan lain. Jadi ini juga patut diambil kira dalam penulisan. Kita tidak boleh mengandaikan mereka akan faham dengan apa yang kita tulis.

Ayat-ayat seperti 'Interestingly, unfortunately, luckily' biasanya boleh digunakan dalam penulisan sains sosial, tetapi tidak penulisan laras sains. Bidang sains biasanya tidak menggalakkan penggunaan ayat sebegini, dan penulisannya juga perlu ringkas dan berfakta. Tidak boleh dimasukkan terlalu banyak ayat-ayat berbentuk pengadilan penulis dalam laras sains.

Untuk bidang sains, ada baiknya anda tanyakan hal ini kepada Sdr Ben Krenmaut yang khabarnya akan membuang huruf "S" di depan ayat "Sdr" tidak berapa lama lagi. Tahniah Bro!

Bergantung kepada bidang anda, kita juga biasanya boleh menggunakan istilah "I" atau 'We' dalam penulisan akademik Barat. Bagaimana pun, dalam konteks Malaysia - kita tidak boleh menggunakan istilah "Saya" kerana ia akan menyebabkan tulisan itu menjadi bentuk pandangan pribadi, dan bukan lagi akademik. Hal ini hanyalah disebabkan percanggahan budaya.

Selain penggunaan ayat, panjang artikel juga diambil kira. Penulisan kertas persidangan biasanya lebih pendek berbanding dengan tulisan jurnal. Jadi, dalam hal ini - kita juga perlu mempertimbangkan untuk menghadkan penggunaan petikan (citation). Semakin banyak petikan, bermaksud ruang kita menulis semakin pendek kerana terdapat halaman yang perlu digunakan bagi memuatkan bibliografi.

Setelah siap menulis, anda sewajarnya menghantarkannya kepada dua orang teman baik anda untuk membacanya. Biarkan mereka memberikan kritikan yang pedas dan bernas terhadap tulisan tadi.

Saturday, 15 August 2009

Penulisan makalah akademik II - komen penilai

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saat yang paling suspens setelah menghantar artikel untuk persidangan atau jurnal ialah menunggu maklumbalas daripada pihak berkenaan. Peluang untuk artikel ditolak biasanya lebih tinggi daripada diterima.

Sekiranya diterima, ia akan disertai dengan komen-komen yang adakalanya menyebabkan kita terasa lemah longlai. Kita berasa seolah-olah diri kita ini tidak berguna. Apa yang ditulis yang kita rasa sangat hebat, bersekang mata selama beberapa hari - rupanya tidaklah sebagus mana.

Apa komen penilai yang kita tidak kenal itu. Lihat bentuknya dibawah ini.

Comments

Introduction: Does it adequately justify the research and frame the research question? Does it end with information about the goal of the study?

Reviewer 1: The introduction does not make a convincing argument for the study. It is disjointed and difficult to follow. In addition it has quite a few grammatical and typographical errors. Some specific comments: First paragraph: Political what? Also proof read the paragraph.

Apa yang dipaparkan di atas hanyalah sebahagian daripada banyak lagi lembar komen dari penilai. Ia hanyalah untuk persidangan yang biasa sahaja. Komen sedemikian akan lebih banyak dalam konteks penulisan jurnal.

Perlukah kita patah semangat dan kecewa dengan komen sedemikian?

Tidak perlu bimbang atau patah hati. Ia hanya sebahagian daripada masalah kecil yang ada dalam sejarah hidup kita sebagai manusia. Banyak lagi masalah berat lain yang perlu kita risaukan.

Jadi - apa kata sesekali kita mencuba menulis sesuatu untuk disumbangkan.

Bagaimana untuk menulis. Nanti kita sambung.

Menulis makalah akademik - Part I

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bagaimana menulis artikel akademik?

Terdapat 3 jenis artikel dalam dunia akademik - satu penulisan jurnal, dan keduanya penulisan kertas persidangan. Penulisan tesis juga sebahagian daripadanya.

Tetapi yang pertama dan kedua boleh ditulis oleh sesiapa sahaja, asalkan ada data kajian yang dilakukan. Pelajar-pelajar universiti di Malaysia khususnya patut menggunakan peluang ini dengan menulis semula tesis mereka ke dalam bahasa Inggeris dalam laporan yang lebih pendek, dan cuba muatkan ke dalam jurnal. Di Malaysia, kita tidak begitu dibuka mata untuk hal-hal seperti ini. Sama ada penyelia kita tidak berminat, atau kita juga seperti penyelia juga.

Orang awam yang ada sesuatu yang menarik juga boleh menghantar sumbangan mereka. Bagaimana pun, tulisan mestilah bersifat akademik.

Untuk mengetahui sama ada terdapat isu tertentu yang akan dimuatkan di dalam jurnal atau persidangan, biasanya penganjur atau penerbit akan melakukan pengumuman. Sekarang ini, dengan adanya internet, cukuplah kita menggoogle dengan menaipkan "Call for paper + bidang".

Penulisan jurnal dan persidangan antarabangsa akan melibatkan penilaian oleh dua atau lebih penilai lain yang bersifat anynomous. Penilai ini biasanya orang yang pakar dalam bidang tersebut dan ahli akademik dari universiti di seluruh dunia. Setelah kita menghantar makalah, dalam tempoh 3 bulan kita akan mendapat semula maklumbalas. Komen-komen bergantung kepada 'major correction' atau 'minor correction'. Major biasanya memerlukan pembetulan yang banyak, dan kadangkala artikel kita terus ditolak.

Apa yang mereka komen?

Nanti kita bincang kemudian.

Kebanyakan persidangan di Malaysia tidak menggunakan kaedah anynomous reviews ini. Aku tidak tahu mengapa. Kertas yang dihantar biasanya diterima. Dalam kes seperti ini, makalah yang kita bentangkan tidaklah boleh kita muatkan ke dalam penulisan tesis kerana masih dianggap sebagai belum menepati kriteria akademik.

Thursday, 13 August 2009

Sisi buruk budaya Barat

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Power distance (jarak kuasa) adalah antara ciri-ciri budaya yang ada dalam masyarakat. Semakin tinggi jarak kuasa, bermakna semakin tinggilah darjah ketaatan pengikut kepada ketuanya atau orang yang dianggap mempunyai status dalam masyarakat.

Malaysia adalah negara yang dianggap sebagai mempunyai darjah jarak kuasa yang tinggi. Banyak negara Asia dan juga Asia Kecil yang dikatakan mempunyai jarak kuasa yang tinggi dalam budayanya.

Sebab itulah, kita selalu melihat dalam budaya kita, kita sangat diperlukan untuk menghormati orang yang lebih tua atau berpangkat. Seorang murid perlu akur dengan kata gurunya, seorang anak perlu menyanjung kedua orang tuanya. Malah ketua kampung, imam, penghulu atau sesiapa sahaja yang mempunyai status sosial yang tinggi perlu ditaati.

Setiap kali ada lawatan orang besar ke kampung, akan ada bunga manggar dan majlis keraian yang hebat. Semua ini bagi menunjukkan penghormatan dan rasa taat yang tidak berbelah bagi.

Jangan hairan, kalau di organisasi juga begitu. Adakalanya kita perlu berfikir dua kali sebelum mengetuk pintu bilik ketua jabatan. Dalam kata lain - ketua atau orang besar adalah manusia yang perlu ditaati. Pengikut hanya perlu melakukan apa-apa tugas yang disuruh. Jangan banyak memberikan pandangan, kerana ia akan hanya dianggap sebagai memperkecilkan kualiti pemikiran ketua. Lebih baik lagi - bodek dan memuji ketua agar mereka gembira dengan kita.

Di kebanyakan negara Barat, jarak kuasa di antara ketua dan pengikut adalah rendah. Mereka tidak perlu memanggil ketua dengan gelar tertentu. Tidak perlu dimulai dengan 'encik' atau 'tuan'. Sebaliknya cukup sekadar memanggil nama. Ia sudah cukup.

Ini menjadikan acara lawatan orang besar tidak begitu meriah. Kegairahan membodek juga tidak berlaku dengan galaknya. Semua orang dilayan sama rata. Semua orang ada harga diri. Nilai di antara manusia berjawatan tinggi dan rendah adalah sama sahaja.

Apakah jarak kuasa yang rendah ini sesuatu yang baik?

Belum tentu lagi.

Pada satu petang, penyelia kajian aku - seorang Profesor dan juga ada jawatan dalam organisasi. Dia cuba melakukan kejutan dengan membawakan kawan aku ke pejabat untuk mendapatkan sebuah komputer riba. Sesampainya di satu bilik, penyelia aku berkali-kali mengetuk pintu untuk mendapatkan komputer tersebut. Ada seorang kerani di dalamnya. Tetapi walaupun pintu itu diketuk berkali-kali selama 15 minit, ia tidak dibuka juga.

Akhirnya, ada lagi seorang kerani wanita lain membuka pintu itu dengan kunci pendua. Maka menjerit garanglah kerani itu kepada semua manusia yang telah membuka biliknya. I have a reason not to open the door! I will open it when I am ready!

Semua orang diam. Seorang kerani berani bertempik dan marah-marah kepada seorang Profesor. Kejutan untuk mendapatkan komputer tidak berlaku lagi. Sebaliknya kejutan teriakan itulah yang didapatkan.

Itulah sisi buruk jarak kuasa yang rendah.

Kalau di Malaysia - mungkin keesokan harinya kerani wanita itu sudah perlu bersiap sedia untuk dipindahkan ke Kunak, Sabah. Atau dia mungkin akan dipindahkan jabatan menjaga kebun limau Jabatan Pertanian.

Wednesday, 12 August 2009

Merdekakah kita

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bulan Ogos menjelang lagi.

Bulan yang akan hanya mengingatkan kita dengan satu kata - merdeka, walaupun kita tidaklah begitu jelas dengan makna hakikinya.

Lihat sahaja di sekeliling kita. Adakah kita ini merdeka?

Setiap hari akan ada cerita-cerita buruk mengenai diri kita sendiri.

Setiap hari akan ada berita-berita menakutkan sedang menimpa bangsa.

Setiap hari akan ada anasir-anasir jahat yang sedang mengubah jatidiri kita.

Setiap hari juga kita merasa bimbang dengan setiap orang di sekeliling. Kita curiga dengan bangsa luar, tetapi kita juga tidak pernah terlepas menjadi mangsa bangsa sendiri.

Kita curiga dengan kemampuan kita. Salah satunya kita merasa lekeh sangat dengan bahasa Melayu.

Kita juga masih belum mampu membebaskan diri dari gejala Rasuah, Rogol, Rempit, Ragut dan Dangdut, Dadah, 'Durian Runtuh' - yang antaranya sedang memakan kita sedikit demi sedikit.

Tuesday, 11 August 2009

H1N1

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ketika aku di Malaysia, aku tiba-tiba rasa begitu riak membaca berita Malaysia bebas H1N1 yang tersiar dalam satu akhbar berbahasa Melayu. Berita ini tersiar pada saat wabak H1N1 baru sahaja menular di seluruh dunia.

Aku tidak pasti siapakah pencadang tajuk berita itu, dan apakah pula maksud tersirat disebaliknya. Kita mungkin cuba menyiarkan sesuatu yang positif agar tidak kehilangan pelancong dan mengharapkan pengunjung luar terus datang. Kita juga mungkin ingin membuktikan negara kita adalah tempat yang paling selamat di dunia. Dalam kata lain, kitalah yang terbaik.

Atau kita ingin cepat naik pangkat kerana memberitahu semua orang kita sudah melakukan kerja dengan baik?

Kesilapan menyiarkan berita seumpama itu memang selalu terjadi. Perlu diingat, pada waktu itu H1N1 hanya baru sahaja merebak dan bermula. Mengapa kita begitu beria-ria melaporkan yang ingin menyedapkan telinga sendiri. Yang patut disiarkan ialah bagaimana kaedah terbaik kita menghindarkan H1N1. Apakah langkah pencegahannya. Itulah tajuk yang patut muncul bagi memberitahu masyarakat.

Kaedah pemberitaan hanya untuk menyedapkan telinga (telinga siapa?) menjadikan kita tidak pernah berdiri pada bumi yang nyata. Kita hanya ingin mendengar sesuatu yang menyeronokkan. Ini satu masalah. Masalah ini sedang menghantui kita semua.

Nota: Sehingga catatan ini, 32 kes kematian dilaporkan.

Monday, 10 August 2009

Berita untuk sahabat lama

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Berita ini mungkin tidak relevan untuk anda.

Ia relevan untuk yang berkenaan sahaja.

Sdr Zulkifli Alwi, 35 tahun, - bekas teman pelukis grafik - kini sedang mengalami koma sejak dua hari lalu akibat stroke. Dia kini sedang dirawat di HKL. Menurut isterinya, keadaannya bertambah baik dan ada petanda positif.

Untuk semua kenalan dan teman-teman, kita mungkin perlu melakukan sesuatu bagi meringankan ujian yang sedang menimpa beliau (sembahyang hajat, derma kilat, dan sebagainya). Kita juga wajar berdoa memohon kepada Allah S.W.T agar diberikan perlindungan kepada beliau dan memberikan ketabahan kepada ahli keluarganya dalam menghadapi saat-saat sukar begini.

Sebarang pertanyaan, ada baiknya menghubungi Sdr Saiful bagi mengelakkan kesesakan talian atau menyebabkan gangguan emosi ahli keluarga beliau.

Harap maklum.

Bajunya mungkin tidak berkolar

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tidak apa yang berlaku hari ini. Ketika masuk pejabat, tiba-tiba penyelia aku berteriak sinis, "Hey, you cut your hair!" Itu ayat yang aku faham benar maknanya. Dia akan selalu tahu yang Malaysia negara penuh tradisi. Biar cantik di kulit, berkulat di akal tidak mengapa. Dia akan selalu tahu yang aku perlu berpakaian kemas ketika mengikuti acara rasmi di Malaysia. Bagi kita, kekemasan itulah yang perlu diutamakan. Selekeh dan serabut mungkin akan menyebabkan anda tidak akan naik pangkat buat selama-lamanya.

Ketika mengikuti satu persidangan di Malaysia baru-baru ini, aku tiba-tiba menjadi seperti harimau Zoo Negara masuk hutan. Semua orang bertali leher, atau berbaju batik. Sangat protokol. Kelihatannya sangat bijak. Cuma aku yang berseluar jean, berbaju t dan memakai kasut kain berjenama Converst. Bukanlah aku ingin menjadi kembali muda. Tetapi hanya itulah pakaian yang aku ada buat masa ini.

Berbaju batik akan menjadikan anda lebih bijak? Belum tentu. Ketika para peserta dari negara seberang membentangkan kertas kerja mereka, aku tahu sangat yang mereka tidak mengikut protokol kajian yang betul. Ada peserta yang bergelar profesor yang menunjukkan hasil kajiannya dan melaporkan hasil post-test. Tetapi tidak pula dia menjalankan pre-test. Jadi, mengapa harus ada post-test kalau tidak ada pre-test?

Seorang peserta lain hanya menjalankan kajian kuantitatif (soal selidik) di kalangan 24 orang anak-anak remaja bagi menilai apakah peristiwa sejarah yang diingati remaja. Aku jadi keliru, bagaimana dengan hanya 24 orang responden, ia boleh diterjemahkan sebagai kajian saintifik dan mewakili. Kajian kualitatif mungkin boleh diterima.

Satu hari yang lain - ketika menjejak kaki ke Pejabat MARA, Jalan Raja Laut - seorang jaga berteriak - "Tidak boleh naik ke atas tanpa baju berkolar!" Hei. Sejak bila ada undang-undang yang melarang rakyat berurusan tanpa baju berkolar. Bagaimana kalau orang itu orang miskin dan hanya mempunyai sehelai baju? Apakah ada bezanya kalau dia berbaju berkolar atau tidak jika ada hal-hal yang ingin dia selesaikan?

Semua ini adalah hakikat yang merumitkan. Kita mewujudkan peraturan atau, ada norma yang dimunculkan yang sebenarnya bukanlah sesuatu yang patut. Ia tidak menyelesaikan pun banyak masalah lain. Hal utama yang patut diberikan keutamaan ia sejauh mana kualiti perkhidmatan kita. Yang berbangkit ialah soal layanan terbaik. Itu yang patut kita pertingkatkan. Bukanlah soal-soal zahir yang tidak ada sangkut paut dengan kualiti hidup sebagai manusia.

3 minggu lalu, aku telah menghantar e-mel kepada seorang pegawai di sebuah jabatan kerajaan. Sampai sekarang tidak berjawab. Dia mungkin tidak mengenakan baju berkolar atau tidak berkasut kulit. Rambutnya mungkin juga sedikit panjang.

Mungkinkah?

Sunday, 9 August 2009

Salam untuk teman Adelaide

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semalam - jam 6.20 pagi aku menjejak kaki ke Adelaide setelah lebih 22 jam aku berpaku punggung di lapangan terbang Perth.

Aku sampai di Perth Jumaat jam 5.30 pagi, dan naik pula pesawat berikutnya ke Adelaide jam 2.00 pagi Sabtu. Dulu aku rasa 24 jam itu begitu cepat. Nampaknya tidak. Menunggu di lapangan terbang yang jadi seperti 'kandang' anjing polis yang begitu rajin membuat jilatan menyebabkan kita tidak senang duduk.

Bunyi-bunyi peringatan dalam 7 minit sekali 'Jangan tinggalkan beg anda tanpa ditunggu, atau ia akan dibuang!" menyebabkan aku terpaksa mengusung beg aku selama 14 kali untuk menghabiskan rokok sekotak. Tapi itulah yang terpaksa dibayar untuk mendapatkan perkhidmatan pesawat harga murah.

Adelaide - cuaca pagi ini 13 darjah C. Tiada lagi kedai kopi untuk bersantai. Tiada juga cerita mat rempit dan ragut. Tiada juga cawan-cawan air ketum. Tiada juga umpat-umpat cerita politik Malaysia. Tiada lagi minum free berkali-kali. Tiada lagi deman chinkunkunya atau ke pusara menggali kubur orang mati. Semuanya tiada di sini.

Tapi ada satu yang sangat berharga di sini - di bumi asing yang dingin ini - warga Malaysia yang ramah tamah. Mereka adalah sahabat ketika senang dan susah. Mereka lebih baik dari saudara mara anda yang tidak mahu menghulurkan senyuman ketika musim durian sedang meluruh jatuh. Mereka adalah teman yang sanggup berkongsi gundah.

Terima kasih semua. Eh..bila mau ada makan-makan!

Thursday, 6 August 2009

Tanyalah pelacur makna kebenaran

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Satu tinjauan di kalangan 3,000 orang di China mendapati pelacur lebih dipercayai berbanding kebanyakan kakitangan awam yang lain. Yang lebih baik dari pelacur hanyalah petani dan pekerja agama.

Ini bukanlah satu keputusan yang mengejutkan. Pelacur memang satu pekerjaan yang menghinakan. Tetapi mereka tidak berpura-pura. Mereka tidak berpura-pura dengan pekerjaan mereka. Mereka tidak berlakon baik. Tidak juga cuba menampakkan diri sebagai manusia baik.

Itu di China. Bagaimana di Malaysia? Siapakah manusia yang boleh kita percayai? Selalu kita dengar ada orang berjawatan tinggi yang hartanya lebih banyak dari apa yang boleh didapatkan melalui gajinya. Ada pemimpin politik yang kalah berjudi di luar negara dan pulang berhutang. Ada projek yang tiris tidak sampai ke khalayak yang sepatutnya.

Semua ini senario biasa. Kita sudah tidak kisah lagi. Ada rungutan proposal di copy paste dan projek diserahkan kepada orang lain. Ada cerita-cerita yang kita perlu bawa orang itu dan ini berkaraoke sana sini sebelum boleh mendapat peluang berniaga. Semua ini pendustaan. Pelacur tidak. Dia tidak mengaku sebagai anak dara yang masih suci murni. Dia cuma perlukan khidmatnya dibayar. Itu sahaja.

Sampai tahapnya sekarang, kita tidak percayakan sesiapa lagi. Kalau ada manusia yang menahan kereta kita di tengah malam untuk membantu memperbaiki kereta yang rosak, kita hanya berfikir sekali - yakni jangan berhenti. Itu mungkin penyamun. Kalau ada pembantu penyelidik mengetuk pintu rumah, jangan bukanya. Itu mungkin perompak.

Kita tidak percayakan sesiapa pun. Malah, ada orang yang terpaksa merana seumur hidup mengahwini wanita cantik yang rupanya masih isteri orang. Jadi - siapa manusia yang boleh kita percaya lagi. Ahli politik, penjual insuran dan penjual ubat di tepi jalan? Semua itu tidak perlu diperdebatkan lagi kejujuran mereka.

Malah - ada orang alim yang berfatwa pun adakalanya masih kita sangsi. Tidak percaya? Sesekali tontonlah forum agama di kaca televisyen.

Sampai saatnya kita perlu singgah di Lorong Haji Taib dan Jalan Alor untuk bertanya cerita sebenar dari para pelacur. Mereka manusia mulia yang melakukan kerja hina. Lebih baik daripada manusia hina yang bersembunyi di sebalik topeng kemuliaan.

Tanyalah pelacur makna kebenaran

Wednesday, 5 August 2009

Perjalanan ke Adealide - Part III

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tinggal sehari lagi sebelum terbang.

Hari ini dan semalam di Kuala Lumpur. Tidak ada banyak urusan. Tidak juga ada banyak kawan. Semua orang sedang berkerja. Aku tidak. Semalam sempat singgah di Pejabat MARA. Jumpa kawan lama. Borak-borak hal lama.

Petang sempat singgah di Desa Petaling. Jumpa kawan lama juga. Wartawan yang menulis banyak berita dan peristiwa. Seperti biasa, kami berborak hal politik dan hal ehwal semasa. Dunia wartawan pun walaupun mencabar, tetapi sebenarnya tidak mampu melaporkan semuanya. Seperti penulisan sejarah juga. Ada yang tersurat, dan ada yang tersirat.

Malam - tidur di Rawang. Hulu dan jauh. Gelap dan menakutkan. Minum kopi di kedai mamak. Berborak-borak hal bisnis yang tak pernah berlaku. Macam-macam cerita. Hidup ini nampaknya susah, dan sesekali menakutkan. Kita memang ada majikan. Tetapi tuan punya kita sebenarnya ialah bank. Kita berkerja untuk mereka. Kita menghilangkan hampir seluruh gaji membayar hutang.

Oh. Kertas pembentangan di Darwin aku telah mendapat feedback dari 2 reviewers yang tidak dikenali. Seperti biasa, menakutkan. Seperti biasa, major correction!

Sunday, 2 August 2009

Perjalanan ke Adelaide - Part II

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sekarang ini di Putrajaya. Bandar moden yang luar biasa. Ia juga simbol kejayaan rakyat Malaysia. Semoga teman-teman di Putrajaya akan selalu juga menjenguk orang kecil di luar sana. Hidup mereka tidak seindah dan sebersih bangunan cantik Putrajaya. Masih bergelut dengan pelbagai kesulitan.

Dua hari lalu - Kuala Lumpur menggelegak lagi. Kali ini isu Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA). Ada pro dan kontra dalam hal ini, seperti mana ada sisi indah dan buruk berdemontrasi.

Ini bukan sekadar pertelagahan politik, ini juga percanggahan falsafah. ISA tidak boleh dianggap secara pukal sebagai tidak berguna. Seperti mana tidak boleh juga ditafsir sebagai hukum yang tidak ada tolok bandingnya. Hukum manusia pasti ada kelompangan.

Aku akan cuba mengulas hal ISA ini bila balik ke Adelaide nanti. Kita cuba lihat apa Machievelli sorot dalam hal mentadbir manusia.

Saturday, 1 August 2009

Perjalanan ke Adelaide - Part 1

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semalam aku mula menyusur keluar meninggalkan Changlun dalam meneruskan perjalanan ke Adelaide. Hari ini aku di Sungai Kerang. Esok akan menaiki bas dari Taiping ke Kuala Lumpur. Isnin nanti isteri aku akan balik ke Adelaide. Aku akan menyusul 4 hari kemudian setelah selesai mengikuti satu persidangan di Kuala Lumpur.

Sebenarnya banyak perkara indah sepanjang di Malaysia. Mata kasar yang melihat Changlun kian membesar mengingatkan kita inilah nikmat kemerdekaan. Inilah kejayaan. Hei. Bersorak gembira dan berpesta-pora kita semua.

Mata hati pula akan sentiasa bertanya bersediakah orang kampung dengan perubahan mengejut ini? Bangunan besar itu siapa yang punya? Yang berkerja sebagai kuli di kedai-kedai nampaknya tetap sawo matang juga. Tanah-tanah juga telah banyak terjual. Anak-anak muda terus ketagihan pil kuda, eramin, heroin dan ganja. Yang susah sesekali mabuk dengan arak kualiti rendah "Mae-Khong'.

Nenek moyang kita dahulu mungkin terjajah secara fizikal, tetapi mereka mempunyai nilai manusia merdeka. Mereka manusia bebas yang ada harga. Kita mungkin merdeka secara fizikalnya, tetapi sebenarnya masih terjajah. Kita mungkin tidak ada senilai harga pun.

Dalam banyak cerita - pesan emak sebelum aku keluar semalam sangat mengesankan. Kata emak, 'kalau aku tida nanti, jangan bergaduh sesama adik beradik'. Katanya lagi, 'jika takdirnya mak tiada lagi, janganlah terkejut. Mak faham, Australia itu jauh'. Dia juga mengulang-ulang yang enjin tidak lagi kuat, dan kesihatannya juga tidak lagi seperti dulu.

Semua ini menghilangkan motivasi aku balik ke Adelaide.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails