Yang Ikut

Friday, 27 February 2009

Update tanpa berita

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama tidak menulis. Sejak kebelakangan ini begitu sibuk. Sibuk menulis. Tapi bukan menulis blog. Cuma malam ini terasa lapang sedikit. Artikel kedua sudah siap. Tetapi untuk beberapa hari nanti, sibuk itu akan datang lagi.

Antara sebabnya ialah pertengahan May nanti aku akan pulang ke Malaysia untuk memulakan kajian besar berkaitan stress penduduk negeri Selangor. Kira-kira 530 penduduk di setiap daerah akan dikunjungi. Kalau ada pelajar universiti sekitar Selangor yang berminat untuk menjadi pembantu penyelidik, bolehlah hubungi fakirfikir@hotmail.com. Berikan nama dan universiti. Tentulah ada pembayaran untuk kerja-kerja sebegitu.

Sibuk itu juga kadang-kadang menyebabkan stress. Kadang-kadang sampai jam 3 pagi masih belum tidur. Sebab otak masih berfikir, tetapi buku tidak dibuka juga. Menulis pun tidak. Itulah stress. Siapa kata orang yang kaji stress tidak stress. Hah. Mungkin itu sebahagian dari kehidupan. Tetapi stress belajar tidak sama dengan stress berkerja. Stress kerja lebih teruk. Pengalaman kerja di Pulau Pinang, Kuala Lumpur dan Indonesia sama sahaja. Tidak lebih baik. Semuanya stress. Paling teruk ketika di Cijantung, Jakarta Timur. Kadang-kadang pergi kerja hanya untuk balik rumah.

Tetapi untuk beberapa hari ini aku terjumpa sesuatu di YouTube. Ia muncul ketika aku sesekali cuba menghilangkan stress. Aku mencari lagu rock kapak di zaman aku membesar. Terjumpa penyanyi Melissa yang dahulunya popular dengan Cinta Untuk Nabila kini dah jadi pendakwah. Itu hijrah yang sangat besar. Keluar dari dunia hiburan, masuk ke dunia yang lain. Aku tahu hal penyanyi itu terlibat dengan hal keagamaan sudah agak lama. Tapi tidaklah pula aku melihatnya memakai serban yang besar sebegitu. Tahniah untuk dia.

Mungkin, untuk menghilangkan stress ini kita juga perlu berhijrah. Itu cara yang paling baik.

Selamat berjumpa lagi. Moga aku tidak sibuk dan boleh terus mengupdate blog!

Monday, 16 February 2009

Yes! Pilihanraya lagi

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Yes! Pilihanraya datang lagi.

Dua pilihanraya kecil di Perak dan Kedah akan berlangsung tidak lama lagi. Semua orang kini sedang memasang mata dan telinga untuk melihat siapakah yang bakal dicalonkan mengisi kerusi parti masing-masing. Yang aktif dalam politik pula setiap hari berdoa agar nama dicalonkan. Pengikutnya pula akan buat statement mengenai kebaikan ketua mereka - dengan harapan nanti pihak atasan akan tergoda dengan kenyataan manis mereka.

Tapi ada sisi lain yang kita tidak tahu. Kita tidak tahu bahawa pilihanraya ini sebenarnya telaga kegembiraan bagi segelintir orang. Mereka ini bukan orang politik, tetapi inilah orang yang bijak berpolitik. Siapa mereka ini?

1. Tukang cetak baju, poster, payung, sticker dan bendera. Mereka ini akan mencetak untuk kedua-dua parti. Mereka ini tidak kisah. Mereka bijak berpolitik.

2. Tukang mesin rumput dan tebas semak jalan. Mereka ini mungkin bukan orang kuat parti politik. Kerja mereka cuma ambil upah bersihkan semak samun. Upah ini pula boleh sahaja datang dari kedua-dua bakal calon untuk menunjukkan mereka mesra rakyat.

3. Tukang cari batang buluh. Mereka ini hanya berkerja setahun beberapa kali. Setiap kali hari raya, mereka akan gembira kerana buluh mereka laku. Pilihanraya merupakan hari raya bonus untuk mereka.

4. Tukang panjat pokok dan tiang. Mereka ini mungkin bukan orang kuat politik. Tetapi mereka berada pada kedudukan paling tinggi dalam politik setiap kali pilihanraya. Mereka sampai kiamat pun tidak mungkin akan menjadi calon. Mereka gembira mendapat upah dengan kerja berisiko tinggi sebegitu. Risiko mereka untuk jatuh mati terhempap lebih tinggi dari ahli politik sebenar yang hanya jatuh terduduk.

5. Tukang sewa khemah dan speaker. Khidmat mereka diperlukan untuk mengisi pentas ceramah politik. Ahli politik sehebat Obama pun tidak akan berjaya kalau bercakap tanpa microphone dan speaker. Jadi, mereka inilah sebenarnya 'think tank' yang paling berkesan.

6. Tukang kipas. Golongan ini mungkin betul-betul kerja mengipas penceramah politik agar tidak begitu kepanasan. Tetapi ada pula yang kipas betul-betul dengan mengangguk dan bersetuju dengan semua yang dicakapkan oleh orang politik. Mereka tidak mengharapkan habuan yang banyak. Sekadar dibelanja makan nasi kandar di pekan Kulim atau Taiping pun sudah cukup baik.

7. Tukang hasut. Kerja mereka ini ialah bercakap berkaitan polisi dan agenda parti masing-masing. Adakalanya cara mereka berhujah lebih baik dari pakar ekonomi negara atau penganalisis politik ternama. Pakar ini biasa akan duduk di kedai kopi berjam-jam untuk menceritakan kebaikan pihak yang disokong, dan keburukan pihak yang ditentang. Mereka juga tahu hal-hal peribadi ahli politik lebih hebat daripada pengetahuan mengenai peribadinya sendiri. Ingat. Mereka ini mungkin tidak pun mendaftar untuk mengundi.

8. Tukang masak lauk. Banyak jamuan dan kenduri akan diadakan. Mereka tidak cukup tangan menerima tempahan. Kumpulan ini akan lebih gembira kalau tempahan itu dilakukan oleh tokoh utama parti. Mungkin sebulan pun tidak habis bercerita.

9. Sebenarnya banyak lagi tukang lain yang berada di balik tabir politik negara. Tukang karut, tukang lobi, tukang kempen, tukang bodek, tukang bawa barang, tukang jemput dan bermacam-macam tukang lagi.

Tugas yang sesuai untuk orang semacam kita ialah tukang tengok. Yes! Selamat bergembira dengan pilihanraya kecil. Ingat, belanjanya tidak kecil.

Kita perlu menjadi manusia lemah

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama tidak menulis. Sibuk dengan kerja-kerja belajar. Beberapa hari lalu sibuk menulis untuk jurnal. Akhirnya siap dan berjaya dihantar. Masuk atau tidak ke dalam jurnal, itu hal lain. Sekurang-kurangnya kita sudah mencuba.

Namun ada beberapa pengetahuan baru yang dipelajari sepanjang 7 hari suntuk kesibukan ini. Ada kawan-kawan bertanya, bagaimana aku boleh tulis dengan cepat (cepat tidak semestinya baik).

Ada beberapa petua yang aku jumpa:

1. Kekuatan orang lemah ialah kelemahannya.
Macam mana? Misalnya begini. Aku tahu bahasa Inggeris aku kelas ayam. Tatabahasa tunggang langgang. Jadi kerana kelemahan itulah kita perlu siapkan kerja dengan lebih cepat. Hanya dengan cara itu sahaja kita boleh meminta bantuan orang lain untuk membaca, menyemak dan memperbaiki kelemahan tulisan kita. Setakat ini sahaja, selain beberapa orang Melayu yang membantu, serta penyelia, beberapa guru bahasa Inggeris seperti Jacquie Mollar, Monica Behrand dan juga editor Phil Thomas yang jadi kawan baik. Kalau tidak tahu kelemahan itu, mungkin kita tidak pun berbaik-baik dengan orang berkenaan.

2. Kelemahan orang bijak ialah kebijaksanaannya.
Orang bijak mungkin melihat banyak perkara sebagai senang dan mudah. Mereka yakin dapat mengatasi sesuatu dengan cepat. Sebaliknya itulah kelemahannya. Itulah yang menyebabkan adakalanya kerja-kerja yang perlu disiapkan dengan lebih cepat tertangguh beberapa kali.

Jadi, adakalanya perlu kita menjadi orang yang lemah. Kerana kelemahan itulah sumber kekuatan. Aku akan menulis lagi kalau ada masa. Sekarang ini sibuk untuk beberapa makalah lagi.

Saturday, 7 February 2009

Groupthink - penutup cerita politik Perak

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini perbincangan psikologi. Tidak ada kena mengena dengan hal politik walaupun bercerita isu politik. Anda juga digalakkan membaca 3 post sebelum ini bagi memahami jalan cerita.

Groupthink.
Pernah dengar konsep ini? Dalam bahasa Melayu ia didefinisikan sebagai 'pemikiran kelompok', - simptom yang berlaku di sekeliling kita setiap hari. Ia simptom yang menjadikan kita berasa kebal, tidak tergugat apabila berada dalam kumpulan dan akhirnya mengabaikan penilaian logik dalam membuat keputusan.

Untuk konsep, baca sini. (Nota ada pelayar yang menggunakan istilah 'fikir kumpulan' bagi menggantikan istilah 'groupthink'. Ada juga buku berbahasa Melayu memberikan terjemahan demikian. Istilah tersebut tidak begitu tepat dalam konteks psikologi. Istilah yang sesuai ialah 'pemikiran kelompok". Fikir kumpulan bermaksud kita berfikir mengenai kumpulan, dan ia tidak menggambarkan fenomena psikologi)

Sebagai contoh. Apabila berjalan kaki seorang diri di Lorong Haji Taib misalnya, kita berasa sedikit curiga. Takut-takut ada 'mat dadah', pondan atau pemuda Afrika menggangu kita. Sebaliknya kalau kita berjalan dalam kumpulan. Lagi besar lagi bagus. Misalnya 10 orang. Rasa bimbang sudah tidak ada. Sebab kita yakin kumpulan kita kuat.

Sebenarnya ia hanya mengubah perasaan kita sahaja. Ia hanya mengabaikan penilaian logik. Apalah sangat kekuatannya 10 orang itu. Kita mungkin terlupa ada 100 penagih dadah yang berkeliaran dengan senjata, 300 pondan di belakang bangunan, dan 5 orang pemuda Afrika mungkin lebih kuat dari 10 orang kumpulan kita.

Contoh lain - pelajar di asrama penuh sentiasa yakin akan lulus cemerlang dan mustahil gagal. Kerana dikelilingi pelajar pandai, mereka mungkin terlupa, hakikatnya ada juga kes pelajar yang gagal.

Itu contoh mudah. Dalam sejarah ada beberapa tragedi besar dikaitkan dengan simptom ini. Tragedi yang menyebabkan tenggelamnya kapal Titanic pada 1912 adalah kerana groupthink. Kapal ini dianggap paling hebat dalam zamannya. Ia paling canggih. Tidak mungkin pecah, tak mungkin karam.

Ketika dalam pelayaran, kapal ini sudah diingatkan adanya iceberg di hadapan oleh sebuah kapal lain. Sebanyak 6 ingatan diberikan. Kapal diminta untuk beralih arah dan kurangkan kelajuan. Tapi kerana yakin kapal itu kebal, semua orang tidak hiraukan amaran. Kapten Smith tidak percaya. Orang lain juga tidak percaya. Semua orang tidak mahu mendegar berita negatif, kerana ia sesuatu yang tidak mungkin. Yang selalu mereka dengar ialah kehebatan Titanic. Itu sahaja yang mereka dengar. Itu juga yang mereka mahu dengar.

Akhirnya kapal itu betul-betul berlanggar dengan ketulan besar 300 kaki iceberg.

Selepas berlanggar pun orang tidak percaya lagi. Orang tak berasa cemas pun. Tak ada usaha untuk menyelamatkan diri. Masa 1 jam diambil untuk mencari punca kerosakan. Kerana bagi mereka yang terpecah ialah iceberg, bukan kapal. Itu kapal paling hebat. Jangan ragu, jangan bimbang.

Bahkan apabila pasukan penyelamat tiba, penumpang menolak untuk turun ke bot penyelamat, kerana ia dianggap kecil dan tidak selamat berbanding Titanic.

Akhirnya Titanic karam, yang terselamat hanya beberapa.

Sebenarnya banyak lagi contoh lain soal groupthink ini. US kalah perang di Vietnam juga kerana hal ini. Mereka tersalah menilai kekuatan musuh. Mereka sangka tentera US memang kuat. Mana boleh tewas dengan Vietnam. Yang mereka baca hanya strategi dan senjata mereka, mereka tidak ambil tahu strategi Vietnam.

Contoh klasik lain ialah serangan tentera US ke atas Bay of Pigs di Cuba tahun 1961. Presiden Amerika hanya mendengar maklumat positif sahaja dari penasihatnya. Kononnya orang Cuba akan menyokong serangan mereka. Apabila berlaku serangan, tentera Amerika kalah. Mereka tersalah nilai kekuatan musuh.

Anda juga boleh membaca di google bagaimana groupthink menyebabkan roket Challenger meletup.

Apa yang hendak diceritakan ini.

Yang selalu kita dengar ialah kekuatan Pakatan Rakyat (PR). Yang selalu kita dengar akan ada wakil rakyat dari Barisan Nasional (BN) yang akan melompat ke PR. Itulah yang selalu dijadikan bahan bualan kedai kopi. Media massa pun bercakap hal yang sama. Itu juga yang diucapkan dalam retorik pemimpin PR dengan nada penuh yakin. Pemimpin BN pula bercakap hal yang sama dengan nada penuh bimbang. Hingga ada yang mencadangkan diadakan undang-undang anti lompat parti.

Kepercayaan itu semakin teguh apabila ada seorang Adun di Perak masuk Pakatan. Kepercayaan itu semakin kuat apabila 2 orang ahli parlimen di Sarawak keluar parti. Kepercayaan itu semakin kental apabila PR menang dalam dua pilihanraya kecil di Permatang Pauh dan Kuala Terengganu.

Hakikat - yang tidak kita dengar ialah akan ada orang PR yang menyeberang ke arah lain! Yang tidak kita dengar ialah orang PKR dan DAP yang menyongsang arah. Yang tidak kita dengar ialah strategi BN.

Mungkinkah simptom pemikiran kelompok itu telah menyebabkan pemimpin Pakatan hanya lebih menumpukan usaha untuk menarik orang lain ke parti mereka, tetapi terlupa untuk menjaga wakil rakyat sedia ada? Nanti kita tanya mereka!

Maka kita tutup isu kemelut politik Perak. Nanti kita bincang simptom psikologi yang lain pula.

Friday, 6 February 2009

Politik Perak : wisel sudah berbunyi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Permainan sudah tamat. Pengadil sudah tiup wisel. Apa pun tafsiran anda, permainan sudah tamat. Ada orang mungkin berkata, perlawanan mesti dalam padang. Kalah menang mesti ditentukan dengan cara yang betul. Kalau politik seperti bolasepak, jadi kalah menang mesti dalam padang.

Hah. Jangan anggap kalah menang hanya kerana bermain dalam padang. Juventus hilang takhta liga untuk tahun 2004 dan 2005 kepada Inter Milan bukan kerana jaringan gol di padang. Mereka hilang kejuaraan liga di mahkamah. Bukan hanya hilang piala, mereka disingkirkan ke Serie B tahun 2006 juga oleh mahkamah.

Begitu halnya dengan hilangnya kerusi pemerintahan kerajaan Pakatan Rakyat di Perak.

Ada orang berkata politik itu kotor. Itu ayat pertama kita dengar kalau masuk kuliah sains politik. Kotor atau tidak, ia hanya persepsi. Tetapi begitulah caranya politik dimainkan. Seperti permainan ragbi. Kalau tidak kasar, itu bukan ragbi. Kalau tidak kasar mungkin itu bowling padang.

Jadi - jangan berasa susah hati jika anda berada di pihak yang kalah. Jangan juga cepat teruja kalau anda di pihak yang menang. Permainan memang sudah tamat. Tetapi permainan baru tentu akan bermula! Strategi baru juga tentu sedang diatur.

Nanti kita bincang pasal 'groupthink'. Simptom yang menyebabkan banyak orang jatuh merudum.

Wednesday, 4 February 2009

Politik Perak 2: Checkmate!

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sila baca post sebelum ini dahulu untuk faham konsep, sebelum baca yang ini.

Ini baru checkmate! 3 orang wakil rakyat Pakatan Rakyat masuk BN. Seorang lagi yang dahulunya masuk PKR kembali ke BN. Akhirnya Pakatan Rakyat hilang majoriti untuk tubuh kerajaan.

Inilah dikatakan checkmate. Siapa yang simpan strategi penting dan mampu kawal setiap 'tingkap' Joharinya dengan baik. Jangan biar ada orang curi masuk!

Sehingga blog ini ditulis, masih belum ada ulasan dari Menteri Besar Perak sama ada akan berlaku pembubaran dewan. Belum juga dipastikan sama ada BN akan membentuk kerajaan baru.

Politik ibarat bolasepak. Pilihanraya itu perlawanannya. Padang itu negerinya.

Ada pengurus, jurulatih dan pemain. Ada juga master mind. Ada penyokong fanatik. Ada yang hanya pandai kritik, tengok bola pun tak pernah.

Eh, siapa yang jadi bolanya? Siapa pula yang bayar tiket perlawanan?

Hah. Jangan beritahu apa yang kita tahu. Nanti tingkap Johari kita terbuka.

Apa pun, kita orang awam jangan masuk campur. Kita hanya boleh lihat, dengar dan rasa. Pada akhirnya, seperti dikata oleh buku; 'politik seni serba mungkin'. Atau bahasa mudahnya, politik adalah seni permainan. Tak lebih dari itu.

Sunday, 1 February 2009

Kemelut politik Perak: checkmate?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Nota: Artikel ini bukan artikel politik. Ia perbincangan psikologi.

Senario politik di Perak semakin panas. Dengan kemenangan tipis Pakatan Rakyat(PR) berbanding Barisan Nasional (BN) dalam pilihanraya Mac 2008 (31 kerusi berbanding 27), bermakna kedua-dua pihak saling memasang strategi untuk menjatuhkan di antara satu sama lain. Ia bukan hal salah atau tidak, ini hal 'tipu helah' politik.

Kejutan berlaku beberapa hari lalu apabila Adun Bota yang mewakili BN tiba-tiba mengumumkan keluar parti dan menyertai PR.

Namun, kejutan itu tiba-tiba beralih arah apabila dua Adun Parti Keadilan Rakyat (PKR) tiba-tiba 'hilang' beberapa hari. Spekulasi mereka akan keluar parti terus bertebaran di laman web dan akhbar perdana. Beberapa jam tadi tersiar berita di laman web The Star yang mereka telah pun meletakkan jawatan sebagai ahli dewan. Berita terbaru pula lain ceritanya. Lihat sini.

Sebagai orang awam, jangan terkejut dengan berita-berita ini. Berita ini lebih kepada 'aku tahu kamu, kamu tak tahu aku', atau 'kamu tak tahu aku, tetapi aku tahu kamu'. Ini adalah strategi pintar kedua-dua pihak - BN dan PR.

Dalam psikologi, ada satu permainan kognitif yang biasanya dikenali sebagai Johari window. Anda boleh baca di sini. Anda juga boleh baca hal ini di sini.

Teori ini antara lain mengemukakan betapa manusia mempunyai beberapa kotak yang dikenalinya sebagai Arena/Open (terbuka), Facade (kelabu), Blind Spot (titik buta) dan unknown tidak diketahui.

1. Dalam laman terbuka (open), kita tahu dan orang lain tahu mengenai diri kita. Misalnya nama kita. Orang lain tahu, kita pun tahu.

2. Pada titik buta, kita tidak tahu mengenai diri kita, tetapi orang lain tahu mengenai diri kita. Misalnya perangai kita yang mungkin disukai/tidak disukai orang lain. Sebab itulah jangan terkejut kalau ada orang yang tergila-gilakan anda, walaupun anda tidak tahu mengapa. Mungkin ada hal yang dia tahu, tetapi kita sendiri tidak tahu. Pemain gitar yang baik mungkin tahu dia boleh bermain gitar. Sejauh mana sedapnya petikan gitar selalunya yang menilai ialah orang lain.

3. Pada titik kelabu, kita tahu mengenai diri kita, tetapi orang lain tidak tahu mengenai diri kita. Misalnya kita mempunyai tahi lalat di punggung (kecualilah kalau ada orang lain tahu?). Atau nombor pin akaun bank. Atau kita mempunyai perangai tertentu yang dirahsiakan daripada pengetahuan umum termasuk ahli keluarga sendiri. Ini adalah wilayah kekuasaan kita.

Sebab itu biasanya sebelum bertemu dengan seseorang dalam temujanji atau temuduga, kita akan cuba ambil tahu mengenai hal orang atau organisasi yang berkaitan. Ini bagi membolehkan kita mengurangkan titik kelabu pihak berkenaan.

4. Pada titik tidak diketahui (unknown), kedua-dua pihak tidak tahu mengenai diri kita. Kita pun tidak tahu, orang pun tidak tahu. Apa ya? Penjelasan umum mungkin susah. Penjelasan psikologi membawa maksud trait terpendam. Misalnya sakit jiwa. Kita tidak tahu yang pada masa hadapan kita akan sakit jiwa kerana ada saraf dalam otak yang sudah tidak berfungsi, dan orang lain pun tidak tahu hal ini. Dalam permainan bolasepak, biasanya kedua-dua pasukan tidak dapat menjangka keputusan perlawanan sehinggalah tamat permainan.

Apa kaitannya teori ini dengan politik di Perak?

Sejak PR menwar-warkan akan berlakunya crossover atau lompat parti, sebenarnya mereka telah bertindak membuka titik kelabu (no 3) menjadi lebih besar. Ini bermakna orang semakin tahu apa strategi politik PR. Hal ini sepatutnya menjadi rahsia politik. Akhirnya hal ini telah sampai menjadi laman terbuka (no 1). Strategi politik mereka telah diketahui orang lain - bukan sekadar musuh politik, bahkan orang umum.

Sedangkan yang PR tidak tahu ialah apakah yang orang lain tahu mengenai diri mereka di titik buta (no 2). Sepatutnya ruang ini dikecilkan lagi. Sekurang-kurangnya mereka boleh jangkakan apa yang orang lain tahu mengenai diri mereka.

Jadi, apabila berlakunya crossover seorang Adun BN ke PR, sebenarnya pihak BN tentu telah ada strateginya juga. Inilah politik. Politik adalah dunia penuh strategi. Kalau tiada strategi, itu bukan politik.

Siapa yang akan checmate dulu? Kita tunggu dan lihat. Ia bergantung kepada siapa yang ada lebih banyak maklumat dan menyimpan strategi penting.

Implikasi untuk kita

Untuk menjadi orang hebat, kita sepatutnya memastikan titik kelabu kita sentiasa besar. Maksudnya rahsia strategi kita disimpan baik. Jangan biarkan orang lain tahu kekuatan kita. Misalnya ilmu kita. Jangan terlalu mendedahkan kepada orang lain. Biarlah nampak sedikit bodoh.

Kalau tidak, nanti orang tahu bagaimana untuk menjatuhkan kita. Sebab itu dalam kaedah perang Tsun-Tzu, yang ditunjuk ialah pedang panjangnya. Pedang pendek sentiasa tersembunyi. Pedang panjang hanya umpan, pedang pendek itulah yang bakal menikam.

Nota untuk Azam Swinging Bowl- ini bukan nasihat, hanya contoh.

Peniaga seperti Azam banyak merahsiakan hal perniagaannya seperti berapa kos sewanya, untungnya dan siapa rakan perniagaannya. Dia juga tidak memberitahu apakah resipi masakannya kerana semua itu adalah titik kelabu yang perlu ditebalkan. Yang perlu Azam lakukan ialah mengecilkan titik buta. Ini bermakna dia berusaha untuk tahu apa yang orang lain tahu mengenai kedai Swinging Bowl. Dengan cara ini dia sudah tahu apa langkah selanjutnya yang patut dia lakukan.

Apa yang susah bila menulis

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa yang paling susah ketika anda menulis?

Soalan ini dituju bukan hanya untuk mereka yang buat PhD, soalan ini mungkin juga sesuai untuk yang menulis surat cinta.

Menulis seperti juga bercakap. Yang berbeza di antara keduanya ialah menulis menyusun ayat di atas kertas, bercakap pula menyusun ayat di hujung lidah. Jadi apa yang susah?

Susahnya menulis ialah kerana kita perlu berfikir. Tidak boleh menulis tanpa berfikir. Berfikir pula tidak boleh sembarangan. Kita bukan manusia hebat seperti Albert Enstein. Berfikir perlukan otak menggelintar maklumat. Maklumat tidak boleh didapatkan tanpa pemerhatian, perbualan atau pembacaan. Sebab itu berfikir adakalanya lebih susah dari menulis.

Menulis pula tidak sama seperti bercakap. Kita perlukan sampaikan mesej dengan sempurna. Kalau tidak orang akan bingung dan tertanya-tanya. Menulis juga perlukan penggunaan bahasa yang baik. Kalau tidak orang akan menyangka buruk dengan diri kita.

Bercakap walaupun perlu baik, tetapi orang tidak hanya menilai melalui kata-kata. Orang menilai juga berdasarkan memek muka dan bahasa tubuh. Sebab itu kadang-kadang kita boleh faham orang bercakap sesuatu walaupun dia tidak lagi habis bercakap. Kita juga boleh menilai apa yang seseorang maksudkan melihat bahasa tubuhnya.

Menulis tidak ada 'clue' yang lain. Sebab itu, kita tidak digalakkan menghantar SMS atau e-mel dengan menulis dalam tulisan besar. Tujuan kita mungkin baik, tetapi orang akan menafsirkan perkara lain.

Di kalangan penyelidik yang sedang melakukan PhD sekarang, aku rasa kami berhadapan dengan hal ini. Kita bukan hanya kebingungan berfikir, tetapi adakalanya apa yang kita tulis tidak sampai maksudnya. Ini bukan bermakna kerana kita terpaksa menulis dalam bahasa Inggeris, maka maksud kita tidak sampai. Menulis dalam bahasa Melayu pun belum tentu lagi.

Ada seorang pelajar wanita Australia, lahir di Australia dan bercakap 100% peratus dalam bahasa Inggeris, tetapi ketika menghadiri bengkel menulis, yang mengkritik tulisannya bukan hanya guru bahasa Inggeris, tetapi juga pelajar antarabangsa. Ini bukti halangan menulis bukan hanya kerana masalah bahasa. Ia sebenarnya masalah pemikiran.

Bagaimana mengatasinya. Nanti aku ulas dalam entri selanjutnya. Kita bercerita tentang peta minda.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails