Yang Ikut

Wednesday, 28 January 2009

Masih lagi cerita panas

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Masih lagi cerita panas.

Suhu di Adelaide siang tadi sudah mencecah 45 darjah celcius. Malam ini sahaja, jam 10.43 petunjuk dari komputer menunjukkan suhu 38 darjah celicius. Ini baru betul-betul panas. Orang Adelaide sudah jadi semacam cacing kepanasan. Di mana-mana orang bercakap hal suhu panas. Laporan rasmi ada di sini. Seorang kawan pun cerita pasal panas.

Ada mat salleh yang bawa kereta tanpa baju di Jalan Henly Beach. Di depan Hospital Royal Adelaide ada orang lelaki yang berjalan tanpa baju di tengah perangkap haba panas.

Cuma beberapa hari dulu, ternampak seorang remaja perempuan berjalan dengan hanya memakai seluar dalam di Rose Street. Hah. Ini barulah panas!

Biasanya tengahari aku akan melepak di bawah tangga untuk menghisap beberapa batang rokok Marlboro. Sekarang ini tidak boleh lagi. Jangan juga cuba-cuba tunjuk pandai pakai mentera panggil angin. Angin yang datang bukan angin sejuk, tetapi haba panas.

Tengahari tadi ingat hendak balik dari kampus Mawson Lake untuk kembali ke City. Tetapi nampaknya hasrat tidak boleh ditunaikan. Tidak ada orang yang berani tunggu bas. Di luar bangunan pun tidak ada orang yang berani tunjuk samseng berjalan kaki. Petang, setelah beberapa jam tidur di surau baru balik ke rumah. Naik bas yang berhawa dingin. Tetapi masih panas juga.

Beberapa tahun dahulu, teman aku lulusan dari pondok tradisional memberitahu aku yang matahari bukanlah panas. Yang panas ialah sifat bumi itu sendiri. Dia berhujah mudah. Semakin kita berada di tempat tinggi, kita akan berasa dingin. Sepatutnya semakin tinggi kita akan berasa panas sebab lebih dekat dengan matahari. Aku tak tahulah betul atau tidak hipotesisnya itu.

Tetapi sejak merasa dua kali musim panas di Adelaide ini aku mula menyangka baik dengan hipotesis tadi. Kadang-kadang matahari terik, tetapi kita berasa sejuk. Sekarang sudah malam dan matahari sudah pun bergerak ke dunia sebelah Barat, mungkin di India atau Afrika, tetapi suhu tetap panas. Duduk di luar rumah pun panas juga. Jadi yang panas bukan sebab matahari, tetapi sebab sifat bumi.

Apa pun ingat, ingat satu perkara. Ini baru panas di dunia. Belum lagi panas di neraka.

Tuesday, 27 January 2009

Berita paling panas dari Adelaide

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jam sudah jam 11.17 malam. Tak boleh tidur. Panas sangat.

Panas di Australia tak sama dengan panas di Malaysia. Di Malaysia sekarang yang sedang panas ialah ahli politik PKR lompat parti. Tak tahulah apa tujuannya. Panas juga dengan berita seorang tahanan mati dalam lokap polis. Semua itu berita panas.

Tetapi panas di sini lain. Ini panas cuaca. Suhu tengah malam sekarang pun masih 35 darjah celcius. Siang tadi sudah mencecah 41 darjah celcius.

Di Malaysia pun kita panas juga. Terutama di negeri utara bila tiba musim kemarau. Tetapi panas kita masih boleh tahan. Ia panas lembap. Tetapi di Australia ini panas kering. Berpeluh tidak. Seperti duduk dalam rumah salai (ban) tembakau. Siapa yang biasa berkerja di rumah salai tembakau tentu tahu. Aku pernah kerja di ban tembakau tahun 1989 dahulu ketika tunggu Sijil Pelajaran Malaysia.

Kalau di Malaysia, biasanya musim panas ialah bila kemarau. Antara bulan Januari ke April. Ketika aku masih budak-budak, di musim kemarau biasanya ia musim yang sangat seronok. Inilah waktunya untuk kami mengelau ikan di sungai. Ini juga waktunya ikan haruan, puyu, selar dan lampam sedang berpesta makan kalau kita memancing. Biasanya kita akan pakai umpan kelkatu (Katu, kata orang Kedah) yang keluar dari busut sebelum Maghrib.

Petangnya kita akan main wau bulan di bendang yang baru dituai. Untuk budak-budak seperti kami, kami hanya tahu main wau lepek. Semua itu kita buat sendiri. Cuma ada kertas dan tulangnya dibuat dari kulit batang rumbia yang kering. Gam untuk tampal wau ambil dari batang daun rumbia yang masih hijau. Mudah sungguh. Tetapi sekarang lebih mudah, beli dari kedai.

Kadang-kadang kami main pondok-pondok (dangau) yang dibuat daripada jerami. Batang jerami itu juga boleh buat serunai. Zaman dahulu belum ada playstation atau komputer. Jadi semua benda boleh main. Sekarang dah jadi nolstalgia. Orang tak turun bendang lagi. Semuanya upah tauke mesin padi.

Malamnya kita duduk di beranda atau bersantai di bawah pokok. Ia sejuk dan nyaman. Sambil-sambil kita membalut rokok daun nipah dan tembakau original. Buatan orang kampung. Entah mengapa tembakau tradisional kita tak boleh dijual di negara lain.

Sebab rokok daun kita unik. Rasanya juga macam-macam. Ada tembakau cap tangan, ada yang cap naga. Ada yang tidak ada cap, tetapi dijual ikut tahil. Di Tunjang, Kedah ada sebuah kedai yang hanya menjual rokok daun dan tembakau. Boleh tanya orang di sana kedai Misai Bin Siang. Ini nama orang Cina. Bukan orang Melayu.

Musim kemarau juga orang kampung akan mula mencari telaga yang airnya tidak kering. Biasanya musim ini air telaga kering. Hanya ada beberapa buah telaga yang mata airnya baik dan tidak kering. Inilah masanya orang kampung beratur panjang untuk mendapatkan air. Itu dulu, sekarang semua pakai air paip.

Tetapi panas di sini, tidak boleh buat apa-apa. Dalam rumah panas, luar pun panas. Rasa dan mengeluh sahaja. Esok dan lusa ramalan cuaca kata akan lebih panas. Di sini ramalan cuaca boleh percaya. Walaupun kadang-kadang tak betul juga. Tetapi, di negara kita ramalan cuaca memang betul-betul meramal. Tak ramai pun ambil tahu pasal cuaca. Sebabnya mungkin tak betul sangat pun.

Kalau ada orang Malaysia yang berkira-kira nak datang Australia sekarang untuk bercuti, baik jangan dulu. Lebih baik baca berita panas di sana daripada menghirup udara panas di Adelaide.

Monday, 26 January 2009

Psikologi betis dan paha

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini kita bincang psikologi betis dan paha. Ia psikologi yang selalu dimainkan oleh peniaga 'gores dan menang'.

Dalam psikologi sosial ada istilah 'psikologi makan budi'. Ada juga konsep 'meminta paha, mahukan betis'. Aku sudah lupa istilah asalnya dalam bahasa Inggeris.

Bagaimana caranya.

Katakan sekiranya anda ingin meminta wang RM1 dari seseorang. Anda jangan terus meminta RM1. Itu pendekatan salah. Jadi, anda mintalah RM 10 dahulu. Mereka mungkin akan memberinya, atau tidak. Sekiranya seseorang itu telah memberikan anda RM10, ini bermakna anda boleh memulakan permintaan lain yang lebih kecil selanjutnya. Jadi mintalah pula RM1. Pasti dia akan memberikan anda RM1 tadi.

Sebabnya mudah. Orang tadi telah merasakan kehilangan RM10. Ia jumlah yang besar. Jadi apalah sangat dengan seringgit - jumlah yang lebih kecil. Sekiranya dia tidak mahu memberikan anda RM10 sekalipun, dia pasti tidak sukar memberikan RM1. Sebab dia merasa tidak begitu banyak kehilangan. Walaupun dalam kedua-dua kes, orang yang memberikan wang akan rugi juga.

Pendekatan ini selalu dimainkan oleh pemberi pinjaman wang. Mereka hanya mengenakan bunga dengan jumlah yang sedikit. Apalah sangat untuk membayar wang bunga RM3.50 kalau anda sudah membayar tunggakan RM 500.

Begitu juga ketika anda membeli barang. Misalnya telefon bimbit yang berharga RM1,000. Pasti nanti akan ada pujukan lain untuk anda membeli barang yang tidak berapa perlu misalnya casing, bateri ganti, atau aksesori lain yang lebih murah harganya. Ketika itu kita tidak begitu berfikir panjang lagi.

Ini juga kaedah yang selalu digunapakai kalau anda ingin menjadi 'negotiator'. Boleh juga kalau digunapakai untuk membeli barang. Tawar dengan jumlah angka yang 'tidak masuk akal' dahulu. Ia cuma angka bagi mengumpan jumlah sebenar yang anda inginkan. Jadi, orang merasa daripada memberikan jumlah yang besar, lebih baik memberikan jumlah yang sedikit.

Jadi apa kaitannya dengan gores dan menang?

Biasanya orang yang terlibat dengan gores dan menang akan datang ke rumah anda. Mereka biasanya akan meminta diri ke bilik air. Mungkin ada yang meminta secawan air sejuk untuk melepas dahaga. Ada juga yang meminta untuk ke dapur. Tidak kurang yang ingin menumpang solat di bilik tidur anda.

Semua ini adalah trick bagi membuka pemberian anda. Sekali anda mula memberi, anda akan terus memberi lagi.

Sekiranya anda membenarkan mereka masuk ke rumah dan kemudiannya membenarkan pula mereka ke 3 tempat yang dianggap sulit tadi, bermakna anda akan tewas dalam perundingan seterusnya.

Apa tidaknya. Anda telah membuka ruang kepada mereka untuk menggunakan sesuatu hak yang dianggap sulit dan strategik di rumah anda. Anda sudah kehilangan banyak hal yang besar.

Jadi, apalah sangat kalau kemudiannya mereka ini meminta anda untuk melakukan 'gores dan menang'. Ia hal yang kecil sahaja dibandingkan dengan yang tadi. Jadi tidak dapat tidak, anda tidak kisah membuka ruang untuk mereka menipu anda.

Jarang orang mahu memukul orang lain kalau tadinya sudah membuat kebaikan.

Bagaimana untuk mengelaknya.

Paling mudah - jangan biarkan orang tak dikenali memasuki walaupun seinci kawasan rumah anda. Apatah lagi ruang strategik lain. Dalam kata yang lain - jangan biarkan mereka mendapatkan jari anda, pasti paha pun mereka tidak dapat.

Kalau mereka sudah mendapat paha, pasti dia kemudiannya meminta betis pula!

Pesan ini juga sesuai untuk anak dara yang sedang dilamun cinta!

Sunday, 25 January 2009

Australian Day

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Australian Day jatuh pada Isnin, 26 Januari. Ini bermakna kami bercuti 3 hari, Sabtu sampai Isnin. Aku cuba menjeling-jeling kalau-kalau ada orang yang menggantungkan bendera Australia.

Nampaknya tidak seperti Malaysia. Adalah beberapa buah kereta meletakkan bendera kecil. Tetapi itu pun dalam 1,000 kereta mungkin terjumpa satu. Di rumah dan di bangunan tidak pula terpacak apa-apa bendera menunjukkan mereka sedang menyambut Australian Day.

Tidak patriotikkah mereka? Hah, patriotik bukan hanya letak pada bendera seperti yang orang kita bangga sangat. Menggantung bendera yang banyak pun mungkin tidak patriotik kalau bendera itu banyak dimport dari China.

Patriotik juga letaknya pada perkara lain. Kita patriotik kalau tidak rasuah. Kita patriotik kalau bercakap benar walaupun pahit mengenai hal-hal yang tidak patut. Kita patriotik kalau melaksanakan pekerjaan dengan jujur. Kita patriotik kalau berjuang demi bangsa dan agama. Kita patriotik kalau marah dengan orang yang memandang remeh bahasa kebangsaan. Kita patriotik kalau tangkap orang luar yang masuk negara tanpa ikut jalan betul. Kita patriotik kalau bising-bising ada orang curi balak.

Hah banyak. Tapi nampaknya patriotik kita mudah sangat. Pacak bendera biar tinggi-tingi. Kalau boleh setinggi pohon kelapa. Kereta pula berselimutkan bendera. Sudah jadi trend masakini. Tak faham makna merdeka tak mengapa, asal kita ikut trend. Yang untungnya orang jual bendera!

Ini bukanlah pula bermakna kita tidak patut mengibarkan Jalur Gemilang bila menyambut Hari Kebangsaan. Tetapi kita kena faham makna sebenar nasionalisme dan patriotik. Tidak guna hanya sibuk dengan bendera di depan dan belakang motosikal, tetapi malamnya merempit pula. Tidak guna hanya sibuk membeli bendera, kalau makna warna bendera pun kita tak tahu.

Patriotik itu ada di dalam diri. Jangan hanya pandai sebut sahaja. Dah berapa tahun merdeka pun mungkin kita dah lupa.

Wednesday, 21 January 2009

Janji untuk pilihanraya 2011

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pilihanraya kecil Kuala Terengganu sudah tutup buku. Agenda politik pembangunan dan wang sudah tidak relevan lagi. Dalam konteks politik moden kini, sewajarnya agenda lain yang diketengahkan. Bukan lagi sekadar mewar-warkan projek gajah putih.

Apatah lagi apabila projek pembangunan itu sendiri menjadi satu trauma untuk rakyat. Mereka melihatnya sebagai tawaran projek kepada para kroni, walaupun tanggapan ini tak semestinya betul. Tetapi dalam politik, bukan betul atau tidak. Yang utama ialah persepsi.

Bagaimana kalau pada masa depan ahli politik tidak lagi bermain dengan isu lapuk seperti hudud, kalau undi parti X negara akan miskin, tiada pembangunan dan sebagainya. Mari kita fokuskan isu lain. Isu penyampaian (delivery) pula. Ia relevan dengan masyarakat hari ini. Antara perkara yang boleh diketengahkan:

1. Sediakan lorong pejalan kaki, basikal dan motosikal di jalanraya. Ia membantu mengurangkan kemalangan juga.

2. Sediakan kemudahan untuk orang cacat misalnya tangga untuk menaiki bas dan stesen LRT. Sekarang ini susah sangat mereka ini.

3. Skim konsesi tambang bas dan perkhidmatan lain untuk golongan pesara, orang kurang upaya, warga tua, pesara tentera dan para pelajar.

4. Perbanyakkan kemudahan awam seperti perpustakaan dan taman permainan di setiap mukim. Ia mesti menjadi dasar yang diwajibkan. Kemudahan ini pula mesti disediakan oleh pihak berkuasa tempatan, dan bukannya pemaju perumahan.

5. Sediakan bas percuma untuk orang yang ingin pergi dan pulang bersembahyang Jumaat.

6. Ahli parlimen dan dewan undangan negeri berfungsi sebagai penyalur masalah rakyat, dan bukannya golongan elit yang hidup mewah dan melupakan tanggungjawab.

7. Kebersihan diutamakan. Setiap rumah disediakan tong sampah dan akan dikutip seminggu sekali oleh pihak berkuasa tempatan.

8. Banyakkan lebuhraya - tetapi jangan pula dikenakan tol. Ia alternatif kepada lebuhraya berbayar sekarang.

9. Setiap pembangunan yang akan diadakan perlu mendapat maklumbalas dengan masyarakat. Pandangan mereka diambil kira. Adakan sesi temuduga, mesyuarat dan sebagainya. Jangan diulang lagi kesilapan membangunkan kolam udang di Kerpan, Kedah.

10. Perbaiki sistem layanan di kaunter. Jangan jadi seperti Pejabat Pos sekarang. Beratur setengah jam hanya untuk membeli stem 30 sen. Kadang-kadang pengguna diherdik dengan soalan yang bodoh.

11. Jangan terlalu mengharapkan pihak swasta dalam penentuan satu-satu projek. Cadangan mestilah dikemukakan oleh masyarakat setempat, dan bukannya pelobi projek.

12. Berita yang berimbang di media massa. Berilah peluang untuk rakyat berfikir, dan bukannya memaksa mereka dengan maklumat. Jangan dianggap mereka tidak bijak dan tidak tahu.

13. Maklumat belanjawan kerajaan Pusat dan negeri mestilah dilaporkan di media massa. Jadi tiada lagi tuduhan salahlaku dan sebagainya.

14. Persekitaran awam yang lebih selamat dari jenayah. Adakan kempen atau papan tanda bagi mengingatkan masyarakat tentang hal ini. Pihak berkuasa pula sekiranya hendak mengadakan satu-satu operasi, mestilah dalam berkumpulan. Bukan seorang dua anggota yang bersembunyi di lorong gelap. Ini tidak baik bagi tanggapan masyarakat. Membuka pula peluang untuk rasuah dan sebagainya.

15. Agensi kerajaan menjadi institusi bebas politik. Mereka hanya menjalankan kerja-kerja birokrasi dan pentadbiran.

Cukup dulu.

Friday, 16 January 2009

Maksud stress dan burnout

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Esok, 17 Januari 2007 kajian aku berkaitan manusia yang stress di tempat kerja akan berlangsung lagi. Ia adalah kajian kali ke-2. Kajian kali pertama dilakukan bulan September 2008 lalu. Ada dua kali lagi kajian yang akan menyusul selepas ini. Ia kajian yang lebih besar.

Kajian yang besar itu akan berjalan dari satu rumah ke satu rumah. Jumlah semua peserta kajian nanti ialah 536 orang setiap kali kajian. Kalau anda orang Selangor, mungkin anda akan terlibat. Ia dipilih secara rambang. Mungkin bulan April atau May 2009 nanti. Jangan terkejut kalau tiba-tiba ada orang mengetuk pintu rumah anda dan bertanya: Encik, stress tak?

Terima kasih juga di atas respons yang diberikan pengunjung terhadap iklan dalam posting sebelum ini. Ada yang terpilih, ada yang tidak. Bagaimana pun terima kasih di atas minat yang diberikan. Memandangkan kajian ini perlu mengambil kira pelbagai faktor - khususnya jenis pekerjaan, jadi tidak semua orang dapat dirangkumkan bersama.

Mengapa stress. Penting sangat ke topik ini? Stress sepertinya hal biasa sahaja di negara kita. Ia juga hal biasa di negara sedang membangun yang lain. Tak ada orang ambil tahu pun. Bukan sekadar stress, kalau sakit fizikal pun majikan tak layan sangat. Silap haribulan, kita akan dibuang kerja. Orang putih lain. Stress pun boleh claim Work Cover. Boleh dapat cuti dan bergaji penuh.

Sebenarnya banyak orang yang mati sebab stress. Stress menyebabkan sakit jantung, darah tinggi, dan pelbagai penyakit kronik lain. Stress juga sebabkan rumahtangga kacau bilau. Tapi sebab kita tak begitu ambil peduli sangat, banyak yang tiba-tiba mati mengejut. Kita cuma berkata: Oh, si anu itu dah mati. Sakit jantung kata orang. Malangnya punca sakit jantung itu tak diambil peduli, maka kita tak layan sangat sama ada stress atau tidak. Stress belum menjadi sebahagian daripada perkara yang dianggap penyakit dalam budaya kita. Kita cuma salahkan rokok sebagai sebab sakit jantung. Belum tentu lagi hanya sebab rokok.

Stress yang sedikit memang diperlukan. Tapi jangan simpan stress lama sangat. Ia membawa kerosakan diri dan tubuh badan. Ibarat pegang botol air mineral 2 liter dengan dua jari. Seminit dua memang boleh pegang. Memang ringan. Cubalah pegang selama satu atau dua jam. Boleh pegang atau tidak? Itulah stress. Semasa botor air mineral itu jatuh, dan air di dalamnya tumpah - itu kita panggil burnout - simptom yang lebih bahaya lagi.

Budak-budak yang pernah mengaji dengan aku di UniKL tentu tahu hal ini. Aku bawa dua botol air mineral untuk mengajar!

Wednesday, 14 January 2009

Jakarta - Satu cerita ketabahan manusia

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sekitar tahun 2003-2005 aku tinggal di Jakarta. Penduduknya lebih 20 juta pada waktu siang - kehidupannya sangat berat. Separuh daripada penduduknya berkurangan di waktu malam. Mencabar. Mereka bukan hanya sekadar bersaing dengan pelbagai keperluan ekonomi, tetapi untuk mendapatkan rumah tempat tinggal pun tidak begitu mudah.

Banyak yang hidup di bawah kolong. Malah, ada sekolah untuk mengajar anak-anak orang susah di bawah kolong. Yang ada hanya beberapa kerusi, meja dan papan hitam. Bumbungnya ialah jambatan jalanraya. Di bawah kolong itulah anak-anak itu tinggal siang dan malam. Tetapi mereka hidup juga.

Jauh di hadapan apartment yang kami diami di Pos Pengumben, terdapat satu padang lapang tempat pembuangan sampah. Dari tingkat tujuh itulah, kita akan melihat berpuluh-puluh lori akan singgah untuk membuang sampah.

Sampah bukan hanya lebihan nafsu manusia. Sampah juga nadi kehidupan. Berpuluh-puluh orang susah yang hidupnya bergantung kepada sampah itu. Mereka berjalan kaki di atas lendir busuk dan memungut buangan yang masih boleh digunapakai dan dijualnya kembali - barangkali untuk orang yang lebih susah.

Ketika anda masuk ke Bandara Soekarno Hatta, jangan terkejut kalau anda diminta 'uang kopi'. Ia bukan wang untuk membeli secawan atau sebungkus kopi. Ia wang bagi memudahkan pekerja imigresen mengecop paspot antarabangsa anda. Sekiranya anda sudah biasa, anda boleh terus memasukkan wang kopi sebanyak Rp50,000 ke dalam paspot anda. Pasti akan memudahkan urusan dan anda tidak akan ditanya lagi.

Di Muara Angke - lokasi untuk kami mendapatkan bot sebelum berlayar ke tengah laut di Kepulauan Seribu untuk memancing - kita akan melihat begitu banyak pondok-pondok kecil didirikan di atas jeti.

Ia bukan hanya tempat penginapan untuk manusia, tetapi juga digunakan sebagai 'port' untuk tidur dengan pelacur. Jangan terkejut, jam 4 pagi ketika masih belum Subuh, banyak pasangan anak muda sudah berpeleseran di atas jeti dengan pasangan segera itu. Begitulah kerasnya hidup.

Pak Rudi - pengemudi bot memancing kami akan sentiasa ada di atas bot itu. Di situlah rumahnya. Bot itu jugalah yang memberikan dia sumber ekonomi untuk hidup.

Di kawasan lain yang jauh dari Jakarta, ada satu tempat yang dinamakan Subang. Di kawasan ini anda boleh berkahwin dengan wanita untuk beberapa minggu, atau beberapa bulan. Wanita ini memerlukan suami bukan untuk berumahtangga.

Tetapi mereka perlukan suami untuk terus hidup. Mereka akan mencari pasangan lain setelah pasangan lelakinya meninggalkan mereka. Anak yang dikandung boleh jadi anak sesiapa sahaja. Itu tidak penting. Tidak ada istilah 'edah' dalam hal ini. Yang utama ialah survival hidup.

Hari hujan akan membimbangkan orang Jakarta. Ia akan menyebabkan jalanraya sesak. Adakalanya banjir. Ia melumpuhkan kota.

Tetapi, bagi orang yang lain, hujan sangat ditunggu. Akan ada orang yang membawa payung dan membantu anda berteduh ketika melintas jalan atau ke kedai. Mereka sendiri akan kebasahan. Ia bukanlah percuma. Anda perlu membayar Rp 1,000 atau 30 sen di atas khidmat segera itu. Para pembajai (motor 3 roda) pula akan mendapat manfaat apabila banjir dan lumpuhnya pengangkutan. Begitulah hidup.

Pak Hamim - pekerja pencuci di pejabat kami hanya diupah gaji Rp500,000 sebulan. Ia menyamai RM250 sahaja. Ia berbasikal sejauh 10km setiap hari ke tempat kerja. Itu bukan masalah untuknya. Dia tetap tabah menghadapi hidup. Dia tetap terus gagah bertarung dalam peritnya hidup kota Jakarta bersama isteri dan anak-anaknya.

Pak Warto - seorang satpam (pengawal keselamatan) di pejabat kami gajinya juga tidaklah seberapa. Untuk menampung hidupnya, dia sanggup berbuat apa sahaja. Mereka rajin bekerja. Cuma pertarungan ekonomi di kota Jakarta sangat keras.

Untuk mendapat wang tambahan, kita boleh mengupahnya Rp 2,000 untuk mendapatkan teksi yang lalu lalang. Jadi dia akan berjalan kaki jauh ke hadapan untuk memotong giliran manusia yang beratur panjang untuk mendapatkan teksi.

Kebanyakan teman-teman kerjaku lulusan universiti. Mereka pintar dan hebat. Tetapi walaupun lulusan universiti gaji mereka cuma sekitar Rp1.5 juta. Atau RM700. Tetapi begitulah hakikat hidup. Mereka terus bergerak dan menelusuri kota Jakarta yang rakus itu dengan tabah. Gaji mereka kecil. Kos hidup kota yang tinggi dan mahal itu tidak sedikit pun melunturkan semangat mereka.

Bayangkan kalau kita sebagai lulusan universiti - hidup di kota sebesar itu dengan hanya gaji RM700. Mampukah kita terus hidup. Sewa rumah apartmen di Jakarta dalam lingkungan RM 1500-RM2000 sebulan. Ia dibayar sekaligus untuk tempoh setahun. Pusat membeli belahnya lebih besar dari apa yang ada di Kuala Lumpur. Ini bermakna godaan membeli akan lebih besar dari yang kita jangkakan.

Jadi jangan salahkan mereka kalau ada yang terpaksa dibunuh, ditipu atau diperdayakan. Anda mungkin akan dilarikan pemandu teksi yang segak ke tempat yang jauh. Anda juga mungkin akan diperas setiap kali berurusan dengan kantor pemerintah. Jangan juga terlupa memberikan tip anda ketika makan di restoran atau menaiki teksi. Itu hal biasa.

Tetapi - pada akhirnya mampu atau tidak menghadapi survival hidup - bergantung kepada persepsi kita sendiri. Kitalah yang menentukannya.

Sunday, 11 January 2009

Sajak Palestin

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sajak yang anda cari sudah dipindahkan ke blog lain.

Sila klik www.poemfakirfikir.blogspot.com

Harap maklum.

Bahasa dan politik?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ada dua perkara yang sedang menjadi perhatian di negara kita, satunya isu bantahan GAPENA terhadap penggunaan Bahasa Inggeris dalam pengajaran sains dan matematik. Keduanya pilihanaraya kecil di Kuala Terengganu.

Dari satu sisi, kedua-dua perkara itu tidak berhubungkait. Dari sisi lain, ia dua perkara yang saling memerlukan di antara satu sama lain. Isu bahasa tidak boleh lari dari politik. Politik adalah keazaman untuk mempertahankan satu-satu bahasa, atau meruntuhkannya. Itu tidak boleh dinafikan, Di Thailand dan Indonesia, kekuatan politik yang mempertahankan bahasanya.

Namun, kita harus adil dalam hal ini. Kita memang memerlukan bahasa Melayu sebagai medium nasionalisme dan perpaduan bangsa. Bahasa Melayu juga harus menjadi kebanggaan kita bersama tidak kira kita ini seorang Cina, India, Siam, Kadazan atau apa bangsa sekalipun.

Bagaimana pun, bantahan GAPENA terhadap penggunaan bahasa Inggeris dalam pengajaran Sains dan Matematik ada asasnya. Kini pelajar berhadapan dengan kecelaruan bahasa untuk memahamkan simbol sains dan matematik. Mereka mungkin bijak dalam matematik dan sains, tetapi kelemahan bahasa akan melemahkan mereka dengan subjek berkaitan.

Universiti Kebangsaan Malaysia berjaya melahirkan ribuan doktor, bahkan HUKM antara yang hospital yang terkenal. Doktornya adalah produk dari pendidikan dalam bahasa Melayu. Jadi, kita tidak boleh menyatakan yang bahasa Melayu tidak boleh menjadi medium pengajaran sains dan matematik.

Apabila kita memaksakan penggunaan bahasa Inggeris - tanpa menyedari kelemahan aspek yang lain, ia juga tidak memungkinkan terhasilnya pelajar cemerlang. Ketika mengajar di sebuah universiti swasta milik kerajaan - yang Inggeris menjadi mediumnya - terdapat kecenderungan pelajar Melayu untuk melakukan plagiat bagi menyiapkan tugasan mereka. Mereka hanya melakukan 'cut and paste' dari artikel yang boleh didapati dari internet.

Ada dua sebab mereka berbuat begini; pertamanya kerana mereka tidak tahu untuk menulis dalam bahasa Inggeris, jadi cara paling mudah apabila dipaksakan menggunakan bahasa itu - mereka tidak lagi menjadi manusia beretika. Keduanya mereka berasal dari sekolah aliran Melayu yang tiba-tiba sahaja dipaksa untuk memasuki alam bahasa yang lain. Ini tentu menyukarkan mereka.

Andaikata tugasan itu dilakukan dalam bahasa Melayu - tentunya hasilnya lebih baik. Mereka berfikir dalam bahasa Melayu. Atau, sekurang-kuranya mereka dapat memperbaiki kemahiran menterjemah dari bahasa Inggeris ke bahasa Melayu apabila tugasan itu diperlukan dalam bahasa Melayu. Ini lebih baik daripada mereka tidak berbuat apa-apa.

Tapi ada juga hal lain yang memerlukan kita memikirkan semula perlunya penggunaan bahasa Inggeris. Kita tidak boleh begitu membisingkan keutamaan bahasa Melayu jika kelak ia merosakkan masa depan graduan atau lulusan sekolah kita. Bayangkan begini. Di sekolah mereka bertutur bahasa Melayu. Di rumah mereka juga berbual dan menjadi pengguna aktif bahasa Melayu.

Namun, apabila tiba masanya memohon pekerjaan, semua majikan perlukan orang berbahasa Inggeris. Mereka gagal diterima bukan kerana tidak ada kemahiran pekerjaan, tetapi kerana kurangnya kecekapan berbahasa Inggeris. Tatakala pada satu saat lain kita menyatakan perlunya bahasa Melayu, di saat yang lain pasaran pekerjaan menyatakan sebaliknya. Ia adalah kelemahan yang kita timbulkan dari kelemahan polisi bahasa kita juga.

Jadi inilah perkara yang perlu diteliti oleh parti politik, khususnya yang mewakili sebahagian besar orang Melayu baik dari UMNO atau PAS. Bagaimana boleh kita pertingkatkan penguasaan bahasa Inggeris tanpa merosakkan status bahasa Melayu?

Adakah sesuai jika kita kurangkan sukatan pelajaran kita, dan memberikan lebih banyak masa untuk subjek berbahasa Inggeris. Atau kita perlu ada latihan khusus dalam aspek perbualan, penulisan dan pendengaran dalam bahasa Inggeris untuk pelajar kita. Gurunya mungkin boleh diambil dari luar.

Apa pandangan orang politik?

Isu bahasa ini ibarat menarik rambut di dalam tepung. Tanpa sebarang keazaman politik, isu bahasa akan terus mencetuskan perdebatan. Ia juga akhirnya akan menjadi kuda tunggangan untuk pihak-pihak tertentu mendapat manfaatnya. Seperti yang kelihatannya sedang timbul sekarang.

Friday, 9 January 2009

Mengimbau 30 tahun lalu

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sekarang sudah masuk tahun 2009. Cepat sungguh masa berlari. Zaman banyak berubah. Yang belum hanya diri kita. Mengimbau semula beberapa peristiwa 30 tahun yang lalu.

1979
Tahun aku mula bersekolah di SK Dato' Wan Kemara, Changlun. Masa itu Changlun masih pekan kecil. Bangunan kayu. Masih lagi tersenarai dalam kawasan hitam. Rumah aku masih pakai pelita minyak tanah.

Untuk masuk ke pekan Changlun, kami terpaksa menunggu sehingga pintu pagar dibuka jam 6.30 pagi. Ayah aku menghantar ke sekolah yang jauhnya 3 batu naik basikal mengikut jalan tanah merah becak. Melalui hutan, bendang dan kebun getah. Harimau pun masih ada agaknya. Sekarang semua itu dah tak ujud. Dah jadi taman perumahan. Jalan tanah merah sudah jadi highway.

Tahun berikutnya ayah aku meninggal dunia. Aku jadi anak yatim.

1989
Aku mula mengambil Sijil Pelajaran Malaysia di Sekolah Menengah Jitra. Terpengaruh dengan Rock N Roll. Seluar sekolah pun ada poket depan belakang macam seluar jean. Style 'bell bottom'. Rambut pun serabai.

Baju sekolah pun ada dua poket macam baju koboi. Rosak hidup waktu itu. Pernah kena tampar dengan warden asrama 5 kali tampar sekaligus. Bukan aku seorang yang kena. Ada dua orang lagi yang kena. Bukan salah kami. Pengawas asrama yang belia itu salah beri information. Tak mengapalah. Anggap itu sedekah menghapus dosa.

Guard asrama yang gemuk itu selalu kejar kami. Kawan-kawan baik masa itu - Hasni, Mat Jun, Najmi, Mie Wajab, Man Koboi, Anuar Go dan beberapa orang lagi. Kebanyakan sekarang dah jadi orang besar. Ada yang dah jadi mejar komando, ada yang jadi orang besar kastam. Harap mereka tidak rasuah.

Tahun itu aku dapat Pangkat 3 SPM. Cuma BM dan Agama dapat A1. Yang lain semua kantoi. Hanya aku, Mat Jun dan Anuar Go masuk tingkatan 6. Yang lain semua masuk universiti awal. Tahun terakhir aku duduk asrama.

1999
Masa itu zaman reformasi sedang membiak. Pertelagahan politik antara Tun Mahathir dan DS Anwar Ibrahim merancakkan gelombang. Sesekali ke Jalan Tunku Abdul Rahman untuk tengok reformasi. Aku bukan orang reformasi - cuma nak tengok orang berlari. Masjid India dan Masjid Jamek dah jadi port orang marah.

Tahun itu juga aku pertama kali naik kapalterbang dan ada pasport. Ke Bangladesh 5 hari. Di depan hotel, para pengemis beratur panjang. Istimewanya banyak orang Bangla boleh bertutur bahasa Melayu.

Tahun itu aku berkahwin dengan isteri aku sekarang. Masih teringat ketika ke rumah pengantin, aku terlupa berstokin dan berbutang baju Melayu. Pinjam dari pengapit. Semasa balik ke rumah aku - stering kereta pula tercabut.

Tahun itu juga aku lulus Master dalam Psikologi.

2009
Masih dalam proses. Kalau ada umur panjang, 10 tahun lagi boleh kita cerita.

Thursday, 8 January 2009

Membuat emas di Sovereign Hill

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sekiranya anda sampai ke Ballarat, salah satu tempat yang biasanya menjadi daya tarikan ialah di Sovereign Hill, kota perlombongan emas. Menurut sejarahnya, ia dibuka sejak 1850-an lagi. Di dalam kawasan ini, ia masih mengekalkan bangunan-bangunan koboi lama seperti imej asalnya.

Aku tidak begitu pasti sama ada ia benar-benar perkampungan asal, atau hanya dongeng pemasaran. Seperti juga kononnya masih ada emas seperti yang sedang didulang oleh pengunjung. Kalau benar ada emas, pasti tidak dibuka kepada orang ramai. Itu logiknya. Yang pasti, pihak yang mengendalikan perkampungan itu pasti akan membuat emas! Apa tidaknya, setiap pengunjung perlu membayar AUD 35 sebelum boleh masuk ke dalamnya.

Tuesday, 6 January 2009

Gendang pilihanraya sudah bermula

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di Kuala Terengganu orang mula berpesta. Pesta pilihanraya. Seperti biasa, akan ada keji mengeji, puji memuji dan janji menjanji. Itu hal biasa politik Malaysia. Banyak orang kampung yang akan dilawati oleh orang-orang yang tak dikenali. Pengayuh beca di Pasar Payang juga akan ditanya khabar oleh orang besar. Cuma kita berharap - setelah sekian lama berpilihanraya, kali ini kita mulakan dengan janji-janji yang mudah sahaja:-

1. Berjanjilah kita akan menjaga Pantai Rantau Abang dengan baik agar penyu akan kembali singgah. Tidak ada orang boleh menyentuh telur penyu, apatah lagi memakannya. Sesiapa yang berani, akan dihukum berat.
2. Pantai Batu Buruk akan menjadi destinasi bersih sampah. Tidak ada penjual yang boleh sewenang-wenangnya berjaja di situ agar kebersihan terpelihara.
3. Pasar Payang akan termasuk dalam ikon pelancongan negara.
4. Akan diadakan banyak jeti untuk memudahkan para pemancing singgah. Jangan lupa juga untuk menyediakan kemudahan seperti tandas, parkir percuma, dan tempat duduk untuk berehat.
5. Setiap rumah di Kuala Terengganu akan disediakan 3 jenis tong sampah - kuning, hijau dan merah untuk memudahkan masyarakat mencintai kebersihan bandar. Sesiapa yang membuang sampah di bandar Kuala Terengganu akan didenda berat.
6. Akan dibina tempat singgah atau 'spot' untuk pencinta foto dan pelancong mengambil gambar. Misalnya di atas jambatan bagi memudahkan mereka mengambil gambar masjid kristal.
7. Papantanda billboard tidak lagi bercakap hanya soal Islam Hadhari - tetapi banyak memfokuskan kepada kebersihan, kemalangan jalanraya, dan penagihan dadah.
8. Keropok lekor Losong akan menjadi produk yang mampu diekspot ke dunia luar.
9. Bandar Terengganu akan menjadi bandar pelancongan pertama negara yang mengikut citra dunia moden.

Hanya itulah janji-janji yang kita harapkan dari wakil rakyat kita. Hah, siapa yang akan bercakap hal ini. Ia tidak pernah ada dalam agenda kita. Kalau begitu, teruslah bercakap apa sahaja.

Berita baik untuk orang Kedah

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kedah mungkin tidaklah sepopular Pulau Pinang di kalangan orang Barat. Tetapi, apa yang aku temui di Phillip Island, sesuatu yang menakjubkan. Ada satu jalan yang dinamai sebagai Kedah Road. Bukan kebetulan ejaannya sama dengan Kedah, kerana ada juga Malay Road dan Perlis Avenue di pulau kecil ini. Aku tidak pasti bagaimana nama ini boleh ujud di pulau ini. Aku cuba menggoogle di internet. Tapi tidak pula ada keterangan bagaimana nama ini bermula. Mungkinkah ada kelasi dari Kedah yang berlayar ke sini?


Phillip Island ini tidaklah secantik Pulau Langkawi atau Pulau Pinang. Ia dihuni oleh 4,000 penduduk sahaja. Tidak ada hotel mewah yang dibina. Yang ada hanyalah chalet, cottage, atau rumah tumpangan. Jadi ia tidak merosakkan ekologinya. Pantainya juga tidak begitu berpasir. Sebaliknya dipenuhi dengan batu kerikil dan lumut. Jadi ia bukanlah pantai yang sesuai untuk berjemur. Cerunnya juga curam. Jadi yang boleh dilakukan hanyalah melihat pemandangannya sahaja.

Tapi ada satu hal yang menjadikan Phillip Island ini terkenal. Ia juga merupakan pulau untuk kumpulan penguin kecil singgah dan bertelur. Sesebenarnya penyu kita lebih masyur. Bukan semua tempat akan menjadi destinasi persinggahan penyu.

Sayang, kita rakus memakan telurnya. Habitatnya kita rosakkan. Kita tidak begitu pandai dalam hal-hal pemuliharaan seperti ini. Kerana menjaga habitatnya, walaupun sempat melihat lebih ratusan penguin naik dari laut ke lubang sarangnya di pulau ini, tidak ada sesiapa pun yang boleh mengambil gambarnya. "Flash' kamera dibimbangkan akan menakutkan penguin ini. Begitulah hebatnya mereka menjaga penguin. Kawasan persinggahan penguin ini juga digazetkan sebagai zon larangan. Tidak ada sesiapa yang boleh masuk selepas senja. Bila kita akan buat begitu untuk penyu kita di Terengganu dan Sabah?

Thursday, 1 January 2009

Catatan Mt Gambier - Part II

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kipas apa ini? Bukan kipas di rumah anda tentunya. Ikuti laporan berikutnya.
Perjalanan hari ini mengambil jarak lebih kurang 500 kilometer pergi balik dari Mt Gambier ke beberapa tempat lain sekitarnya. Kami juga telah melangkah ke negeri Victoria. Banyak ladang dilalui. Cantik pemandangan di sini.

Cuma yang sedikit mengganggu ialah suhu antara 11-17 darjah celcius hari ini. Seperti berada di hari winter di musim panas! Antara tempat yang kami tuju hari ini ialah Port McDonald, Cape Bridge Water, Port Fairy dan Warrnamboll. Ia mengambil masa 10 jam keseluruhannya.Lihat gambar lembu di atas tu. Ada di mana-mana pemandangan ini. Gambar bawah pula ialah longgokan jerami gandum. Pemandangan ini juga ada di mana-mana. Ia digunakan untuk makanan lembu dan kambing. Selebihnya aku tak berapa pasti. Mengapa kita tidak lakukan sesuatu untuk mengkomersilkan jerami padi kita?Gambar bawah ialah pemandangan tidak indah di Port Mc Donald. Ia pekan kecil sahaja. Digunakan untuk bot-bot nelayan berlabuh. Terkenal sebagai lubuk lobster atau udang kara. Kami membeli seekor lobster seberat 1.5 kilogram. Besar sungguh. Lain kali aku tunjukkan gambarnya.Gambar bawah ialah kipas yang digunakan bagi menjana elektrik. Ia menggunakan kuasa angin. Ada beratus-ratus kipas ini. Anda boleh melihatnya sekiranya melalui Princes Highway dari Mt Gambier ke Melbourne. Tetapi ia agak jauh.

Jadi untuk gambaran dekat, anda perlu ke Cave BridgeWater. Berada di bawahnya seperti anda berada di bawah kapalterbang. Begitulah bunyinya. Bingit dan bising. Banyak lagi spot lain yang menarik di sini termasuk yang terkenal ialah Cape Bridge Water Blow Hole. Jika berpeluang, anda patut datang ke sini.


Di Port Fairy, kami tidak menemui pari-pari pun. Yang aku lihat cuma kereta kuda. Mengimbau zaman silam orang Inggeris seperti yang selalu kita lihat di kaca tv. Ia bukan kenderaan rasmi. Hanya digunakan oleh pelancong. Seperti beca di Melaka. Ada pelancong lokal yang menaiki kereta kuda itu.Gambar ini pula letaknya di Warrnamboll. Seperti kubu lama di zaman silam. Bandar pinggir laut yang cantik. Ada banyak tempat yang boleh dilawati. Tapi aku tak sempat ambil gambar tempat lain. Cuaca sejuk dan angin kuat melemahkan motivasi untuk keluar dari kereta.

Esok - kami akan berangkat ke Melbourne - sejauh lebih kurang 500 km dari tempat kami menginap di Mt Gambier sekarang. Jumpa lagi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails