Yang Ikut

Sunday, 30 November 2008

Apa ada di belakang rumah?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa yang ada di belakang rumah? Maklumat ini tidak penting bagi orang yang biasa datang ke rumah aku, atau yang tinggal di Adelaide. Mereka sudah ada gambaran mengenai apa yang ada di belakang rumah. Tapi bagi orang kampung aku di Changlun, atau kawan aku Sdr Zul di Jitra yang biasa dengan pokok kelapa ternoda tupai dan buah mempelam didurjanai ulat, mereka tak dapat bayangkan apa yang ada di belakang rumah aku. Tak penting bagi kita tidak bermakna tak penting untuk orang lain. Jadi gambar-gambar ini 'special' untuk mereka sahaja.

Dahulu aku dah masukkan gambar bunga anggur, sekarang ini nampaknya anggur-angur ini dah mula membesar. Mungkin sebulan dua lagi aku boleh 'update' gambar anggur yang sudah berubah warna jadi 'grape'. 

Oh ya, kenapa agaknya di Perlis kita sanggup belanja besar untuk menanam anggur? Sedangkan buah anggur murah sahaja. Mengapa memaksa sesuatu yang bukan milik kita? Bukankah wang itu lebih baik untuk teroka teknologi padi atau buah-buah khatulistiwa lain - yang boleh menjadikan kita pengekspot. Atau susah-susah, gunakan wang untuk cipta teknologi penyaring akar serai. Sekarang ini penanam serai berskala besar mengeluh - walaupun menanam serai mudah tapi apabila sampai tahap penyaringan - kos buruh begitu tinggi kerana perlu dibuat secara manual.


Ini pokok 'aloe vera' - sama spesis seperti yang tumbuh di Malaysia. Biasanya kami pakai kalau ada anak yang demam. Sama seperti di negara kita juga.


Ini pokok-pokok yang isteri aku tanam. Antaranya pucuk bawang, daun silom, daun 'sup' dan serai. Itu sahaja yang boleh hidup. Pokok cabai melaka juga boleh tumbuh. Tapi biasanya akan mati bila tiba musim panas. Kurang air agaknya.

Ini gambar lukisan yang entah siapa melukisnya di bilik stor belakang rumah. Seperti lukisan aborigin melihat kepada bentuk-bentuk mandala yang terhasil.

Saturday, 29 November 2008

Anda pakai topeng?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Hari ini kita bertanya soalan yang paling mudah. Adakah anda memakai topeng apabila hendak ke universiti, ke tempat kerja atau ke kedai? Ini mungkin soalan yang pelik. Mustahil akan ada orang yang mahu memakai topeng, melainkan kalau dia memang berhasrat untuk menjadi perompak. Atau tak fasal-fasal diundang untuk jadi hero "Spiderman' sebaik sahaja lulus ijazah sarjana muda dengan 'result' yang cukup-cukup makan. Atau sedang dirasuk hantu Helloween yang baik itu.

Sebenarnya perbincangan kali ini berkisar dengan 'topeng' yang satu lagi. Topeng ini juga dikenali 'persona', atau yang paling mudah kita fahami ialah personaliti. Orang yang membawa idea topeng ini ialah Carl Jung (1875-1961). Bagi beliau, manusia ini sebenarnya membawa 'collective unconcious' atau 'archetype' yang diwarisi dari generasi ke satu generasi. Sebab itulah konsep hantu orang Melayu yang terbina dalam minda kita berbeza dengan hantu yang dibayangkan oleh masyarakat kulit putih. Sebab itulah, dalam banyak hal kita takut kehilangan identiti Melayu - walaupun kita sendiri tidak faham sangat apakah yang dimaksudkan dengan identiti itu.

Jadi - dalam hidup kita setiap hari kita terpaksa memakai topeng (persona) untuk terus survival dalam masyarakat. Ini pada akhirnya menghilangkan 'sense of self' diri kita yang sebenar. Kita yang dikenali mungkin bukan diri kita. Sebab itu jangan terkejut beruk melihat orang berkopiah ke masjid, atau bercakap warak di depan kita. Dia mungkin hanya memakai topeng. Seperti juga kita. Walaupun kita mewangikan badan kita dengan 100 botol minyak wangi untuk berjumpa dengan kekasih, pada akhirnya kita tahu siapa kita sebenarnya.

Bukankah selama ini kita telah membuat banyak kesilapan? Kita meminjam wang RM100,000 dari bank untuk membeli kereta baru bagi menyeronokkan mata orang lain. Kita memasang langsir rumah baru setiap kali raya semata-mata kerana ada jiran yang suka menjeling. Kita juga terpaksa mengawal lidah agar tidak begitu keras di hadapan bapa mentua - semata-mata menunjukkan kitalah anak menantu terhebat abad ini. 

Jadi - adakah anda memakai topeng hari ini?

Thursday, 27 November 2008

Apa itu PhD?

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Tentu ada orang mahu tahu macam mana rasa buat PhD? Hah. Rasanya tidaklah seperti makan buah durian Siam yang dijual di pasar malam Changlun, atau seperti menonton bolasepak Liga Malaysia yang kualitinya jangan ditanyakan lagi. Buat PhD seperti buat rojak buah yang dicampurkan macam-macam benda. Ada yang sedap, ada yang tidak. Tapi sekarang kelihatannya tidaklah sedap sangat. Seperti gambar yang ada di atas tu.

Bagaimana pelajar PhD menghabiskan masa. Bergantung kepada orang dan personaliti. Kalau aku boleh lihat di www.fakirfikir.blog.com. Bagaimana progress? Sdr Ben Krenmaut kata tak boleh tanya soalan yang berkaitan progress dan orang belum pernah tanya soalan semacam itu. Supervisor kita sendiri pun belum tentu berani tanya.

Jadi apa itu PhD? Apa-apa saja asal jadi!

Wednesday, 26 November 2008

Berita apa pula ni?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Ini berita apa ni? Suratkhabar Messenger apa pula? Sebenarnya itulah suratkhabar 'free' yang aku dapat setiap hari Sabtu. Kadang-kadang mereka campakkan ke atas tong itu, kadang-kadang mereka baling ke dalam pagar rumah.

Yang sebelah suratkhabar tu pula brosur promosi jual barang. Tiap-tiap hari ada. Macam-macam supermarket daripada Coles, Harvey Norman, IKEA, Designer Direct sampailah ke OfficeWork. Semuanya nak menggoda aku beli barang. Mereka tak tahu aku tak ada duit sangat. Tapi bagusnya - banyak kawan-kawan aku yang kerja edar benda ni. Boleh juga duit poket.

Tak jauh dari suratkhabar tadi ialah rumah yang aku duduk sekarang. Banyak kawan-kawan aku tanya berapa harga rumah, macam mana kehidupan di Adelaide ni. Sebenarnya tak banyak beza hidup di Adelaide atau di Kuala Lumpur. Yang beza sama ada kita ada duit atau tak ada. Din kawan aku tentu faham maknanya.

Rumah aku ini kepunyaan orang Greek. Rumah ini mungkin dah lama dibina. Mungkin sekitar tahun 1960-an lagi (aku agaklah). Di dalamnya ada 3 bilik, satu ruang dapur dan di belakangnya ada 'back yard'. Agak luas juga keseluruhan kawasan rumah ni. Dalam tradisi kita, 'back yard' mungkin tidak begitu ada. Tapi di kalangan orang Barat, mungkin sebab hendak 'privasi', maka 'back yard' digunakan untuk tujuan berehat, berparti dan mustahil lari daripada along. Tapi sekarang, 'back yard' ini hanya dijadikan tempat parking kereta anak aku (tak pasti berapa, mungkin 10 buah). Aku sewa rumah ni AUD 200 seminggu.


Jarak dari rumah aku ke bandar Adelaide lebih kurang 3-4 minit dengan menaiki bas kuning. Mungkin rumah aku antara yang terdekat dan termurah di kawasan Mile End ini. Di depan rumah itu ada 3 tong sampah - merah (rubbish), kuning (recycle) dan hijau (tumbuh-tumbuhan). Aku rasa di Malaysia kita tidak sebaik ini untuk asing-asingkan sampah. Masukkan sampah ke dalam tong pun mungkin sudah dianggap sangat bersopan. Setiap hari Rabu akan ada lori yang datang kutip sampah.


Ini kereta buruk aku. Aku beli AUD 200. Jangan pandang rendah. Aku ada 2 bijik kereta buruk macam tu. Di belakang kereta tu ialah 'garage' yang sepatutnya aku simpan kereta tu.

Kalau nanti nampak kereta tu berlegar-legar di Kuala Lumpur, jangan pula tak tegur. Mungkin akulah yang ada di dalamnya.

Tuesday, 25 November 2008

Apa khabar orang kampung?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa khabar orang kampung? Ini soalan yang mudah. Soalan yang kita biasa tanya apabila kita bertemu dengan sahabat-sahabat lama. Namun, hakikatnya jawapan yang mereka berikan tentu tidak seindah yang kita jangkakan.

Beberapa bulan lalu, harga petrol naik mendadak. Semua orang terkejut besar. Para peniaga dan korporat pun terkejut juga. Tapi terkejut mereka tidaklah seperti orang kampung. Mereka terkejut tetapi menaikkan harga barang. Seperti orang latah yang pura-pura tak faham apa yang berlaku di sekeliling mereka.

Sekarang ini harga petrol sudah jatuh. Di Adelaide, harganya sudah jadi 0.99 sen seliter semalam. Mungkin harga yang paling rendah. Di Malaysia pun khabarnya harga petrol akan turun lagi. Itu kalaulah menjadi. Adakah orang kampung suka berita ini?

Belum tentu lagi. Ketika harga petrol tinggi dulu, harga getah juga tinggi. Pernah mencecah lebih dari RM5.00 sekilogram. Sekarang tidak lagi. Harga getah jatuh merudum. Lebih cepat dari turunnya harga petrol. Sekarang ini cuma RM 1.70 sekilogram.

Maksudnya, orang kampung sudah jadi 4 kali lebih susah. Harga barang yang naik ketika kenaikan harga petrol beberapa bulan yang lalu belum lagi turun. Pak Mat di Kampung Belukar tentu pening kepala sekarang. Motivasi untuk menoreh sudah kurang. Tidak menoreh nanti 'miss soru'. Tambah payah bila hujan turun tak mahu berhenti.

Bukan juga semua orang kampung ada kebun getah. Yang menanam padi juga tentu susah. Apa tidaknya, sekarang ini yang jadi petani sebenarnya hanya jadi hamba orang lain. Yang kaya tauke yang punya 'tractor' pembajak tanah dan mesin penuai padi. Orang kampung cuma ada tanah. Semuanya perlu diupah. Racun padi kena beli sendiri. Semuanya kena beli. Jadi, setelah 6-7 bulan, yang orang kampung dapat hanya duit subsidi. Itu sahaja lebihan dari tolak segala jenis hutang. Itulah duit yang mereka simpan untuk beli beras yang dipek kemas dalam guni.

Sebab itu orang kampung tidak kaya. Mereka rajin, tetapi mereka tak boleh jadi tauke. Banyak orang kata sekarang ini orang kampung kaya dan senang. Tengok atas bumbung rumah ada piring ASTRO. Tengok depan pintu ada kereta Proton Wira. Belakang rumah ada motosikal Modenas. Belum lagi dalam rumah. Ada tv Sony 16', ada peti sejuk Toshiba.

Siapa kata itu lambang kekayaan. Itulah beban hutang yang mereka bawa masuk dalam rumah. Kalau tak bayar, silap-silap nanti tanah belakang rumah kena gadai.

Jangan salahkan orang kampung ada nafsu semacam itu. Itu sahaja harta yang boleh mereka tunjuk dan waris kepada anak-anak. Dalam tv hari-hari sebut "wang besar! wang besar!".

Siapa yang tak teringin jadi kaya. Nak 'deal' projek besar mereka tak ada kaki. Untuk dapat projek tebas rumput jalan dan buat longkang dalam kampung pun kena berebut dengan banyak ahli politik satu kampung.

Jadi apa yang boleh kita buat? Sebab itulah di kampung aku ada bomoh panggil wang. Penuh rumahnya setiap malam Jumaat. Banyak orang nak jadi kaya dengan cara mudah. Yang orang tak faham - kenapa bomoh panggil wang juga tak kaya-kaya?

Mungkin di tak sebut wang besar! wang besar!

Thursday, 13 November 2008

Psikologi orang gila

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Anda pernah gila? Tentu belum pernah dan harapnya jangan. Kita boleh memerhatikan orang gila, tetapi jangan suka-suka untuk jadi gila. Kalau begitu, bagaimana kalau kita ikuti kelas "Psikologi Lanjutan" di sini.

Gila' ini cuma istilah orang Melayu bagi menggarapkan semua jenis penyakit mental. 'Crazy' yang digunapakai oleh orang Barat tidak menggambarkan penyakit - ia hanya lebih kepada perangai yang kurang senonoh.

'Gila' yang kita tahu mungkin perlakuan aneh atau luar dari norma orang normal. Ayat yang paling mudah ialah tidak betul atau 'disorder'. Orang yang sakit sebenarnya mungkin mengalami 'depression disorder' - (murung, sedih, gelisah), 'obsessive compulsive' (berulang-ulang atau was-was), split personality, schizophrenia dan macam-macam lagi.

Apa agaknya soalan yang ditanya orang gila. Soalannya mungkin begini:-
a) Katakan satu 'ruang' dipindahkan ke tempat yang lain, apa akan berlaku kepada ruang yang asal tadi?
b)Tuhan menjadikan manusia baik dan buruk, kenapa pula ada orang yang jahat dihukum neraka, dan orang baik dimasukkan ke dalam syurga. Sedangkan semuanya Tuhan yang menjadikan.
c) Kita ada empat mazhab - manakah yang paling benar. Mustahil semuanya benar dan perlu hanya satu yang betul.

Hah. Jangan jawab semua soalan ini menggunakan akal (Nota: jawapannya ada di bawah). Nanti anda juga akan dilanda penyakit 'gila'. Soalan ini sebenarnya ialah soalan-soalan orang gila yang bukan dialami oleh mana-mana pesakit psikologi, tetapi yang telah menimpa aku sendiri pada tahun 2000. Selama hampir setahun juga keceramukan ini melanda diri. Dua bulan pertama paling serius, lama kelama-lamaan hilang sendiri.

Apa simptom orang gila ni? Macam-macam. Antaranya:-
a) Tidak mahu makan - bukan tidak lalu makan. Sebabnya mahu cepat mati agar mendapatkan semua jawapan tadi.
b) Susah untuk tidur malam - dan kalau tidur pun akan terjaga di tengah pagi. Biasanya tidur diganggu oleh mimpi ngeri atau 'mengilhamkan' soalan-soalan gila yang lain.
c) Suka untuk terus tidur di waktu pagi dan tak mahu bangun-bangun. Sebab utama, kalau kita bangun kemungkinan besar kita terpaksa berfikir dengan soalan-soalan yang gila tadi.
d) Dada berdebar-debar, gelisah - lebih teruk dari ketika berada di depan pintu dewan peperiksaan. Walaupun teori mengatakan kita berdebar-debar kerana gelisah, tetapi realitinya berdebar-debar itu datang dahulu sebelum gelisah. Jadi kita sudah tahu yang soalan-soalan pelik tadi akan datang sejurus selepas kita berdebar-debar. (Ini pasti kerja Syaitan - istilah yang tiada dalam psikologi Barat baik Carl Jung, Sigmund Frued, etc.)
e) Murung - sebab banyak sangat soalan yang hendak difokuskan. Biasanya kita tidak melayan soalan yang mudah. Kalau berbual dengan orang pun, ia hanya lakonan. Fikiran kita sebenarnya terus menaakul soalan 'besar' kita sendiri.
f) Menangis - sebabnya kecewa - berkemungkinan kita termasuk dalam kelompok orang berdosa dan akan dihukum Tuhan.
g) Berjalan sambil bercakap sendirian atau membuat satu pusingan - sebabnya kita cuba mencari sesuatu yang 'unexist'. Sebab itu banyak orang gila banyak berjalan-jalan - mungkin sebab tak menjumpai apa yang ingin dicari.

Ketika sakit tu sangat teruk - terasa ingin hendak mati - pukul 12 malam - aku pergi berjumpa dengan seorang alim di kampung aku. Ingin bertanya soalan-soalan pelik tadi. Umurnya dah 70-an masa tu. Dua tahun lalu sudah kembali ke Rahmatullah. Soalan pertama yang dia tanyakan dalam bahasa Kedah "hang mengaji apa?" Aku jawab, 'psikologi'. Masa tu badan aku dah jadi pucat lesi. Rasa berdosa sangat. Dia jawab balik , 'Oh. Baguihlah. Nak jadi doktor jantung, kena sakit jantung dulu... baru tau macam mana rasa'.

Dia pun jawab soalan-soalan tadi b) dan c). Soalan a) lebih merupakan soalan ahli fizik. Tak payah ditanya kepada beliau.

Soalan b)Sebagai pembeli ikan, adalah hak kita sama ada untuk menggoreng, memasak, membuang ke dalam tong sampah atau apa sahaja yang patut kita lakukan terhadap ikan. Ikan tiada hak untuk bertanya. Hak ikan hanya berenang di dalam air. Moralnya:-kerja seorang hamba (ikan) ialah membuat apa yang diperintahkan Tuhan. Bukan hak hamba untuk bertanya di mana tempatnya di akhirat nanti. Akan begitu, Tuhan sudah berjanji akan memberikan kebaikan kepada orang yang membuat baik.

Soalan c) Semua mazhab adalah betul. Pilihlah salah satu daripadanya dan beramal dengannya. Dan satu lagi pesannya, 'beritahu kepada Syaitan di sebelah kiri hang tu...semuanya betul."

Sebenarnya banyak lagi soalan-soalan lain yang tak sesuai dibincangkan di sini. Isu utama bagi semua sakit mental ialah soal 'jiwa'. Dan ubat utamanya juga ialah mengubat jiwa. Macam mana nak ubati jiwa ni?

Aku bersyukur sekurang-kurangnya 'sakit' itu menambah lagi korpus ilmu dunia psikologi. Sebagaimana sakit mental bukan satu permintaan untuk sesiapa pun, ia juga bukan satu bentuk pembelajaran praktik yang diinginkan di bilik kuliah psikologi bilazim.

Tuesday, 11 November 2008

Selamat menempuh panas musim peperiksaan

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kedua-dua buah universiti, University of South Australia dan University Adelaide sudah lengang. Sibuk musim peperiksaan. Banyak pensyarah juga sudah lari meninggalkan Adelaide melancong ke dunia yang lain.

Peperiksaan memang meninggalkan kesan besar dalam hidup kita. Peperiksaan itu jugalah yang telah mencampakkan aku ke pulau Australia ini. Peperiksaan itu jugalah yang menyebabkan ramai orang terpaksa bergelumang dengan habuk simen, hanyir lumpur dan basah peluh. Walaupun lulus peperiksaan bukanlah bermakna kita bijak, tetapi tidak ada sesiapa pun yang mahu menerima kita kalau kita gagal.

Peperiksaan besar pertama yang aku duduki ialah pada tahun 1983 - mengambil Peperiksaan Darjah Lima (sekarang ini UPSR). Jangan memandang rendah dengan peperiksaan ini.

Kerana peperiksaan inilah, aku, Hasni, Othman, Jefri, Khairul dan Helmi kemudiannya terpaksa terlantar duduk di asrama Sekolah Menengah Jitra selama bertahun-tahun.

Tatkala teman-teman kampung yang lain masih asyik bermain lastik burung, kami sudah terpisah dengan keluarga. Itulah permulaan kami bersekolah di bandar besar dan hidup sebagai 'ayam daging' yang dijamu makan siang dan malam.

Juga jangan disangka dalam dunia ini manusia hanya dianugerahi gelar "Dato" atau "Datuk Seri". Kerana peperiksaan yang membawa kami ke sekolah asrama itulah, kami juga mempunyai gelar masing-masing. "Kerbau", "Kuda", "Katik" dan "Belalang" adalah antara nama samaran yang kami miliki. Hasni tentu tahu semua gelar ini.

Tahun 1989 - aku mengambil peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia. Waktu itu, pemblog-pemblog yang aku listkan di situs ini (kecuali pun mungkin Brader Ben dan Azam) - termasuk juga pembacanya - mungkin masih lagi bernyanyi lagu "Ayahku Pulang dari Kota' di tadika Kemas atau Pasti. Itu yang tua sedikit, kalau yang muda mungkin masih memakai pampers jenama Anakku.

Satu malam, lebih kurang jam 2 pagi seorang temanku, Munir namanya telah tergesa-gesa memangil kami semua. Dia yang kebasahan hujan secara berbisik memberitahu bahawa dia sudah mendapat soalan bocor peperiksaan matematik kertas 1. Entah dari mana dia dapatkannya. Itu rahsia besar. Sebesar rahsia 6 kotak Ezam.

Hah. Itulah peluang terbaik kami semua. Beberapa pakar matematik termasuk Hasni telah dipanggil. Tugas kami hanya menghafal jawapan. Malam itu kami tidak tidur. Untuk apa tidur, kami sudah tahu kami akan lulus dengan cemerlang.

Besoknya, dengan penuh sombong dan yakin kami melangkah masuk ke dewan peperiksaan. Membuka sahaja kertas soalan - aku tahu bahawa mendung hitam sudah datang. Apa tidaknya, sepatutnya soalan pertama mempunyai pecahan a dan b. Malangnya, soalan yang ada di atas meja hanya mempunyai satu jawapan. Tidak perlulah anda menjangka gred matematik yang aku perolehi.

Itulah antara sebabnya ketika teman-teman lain sudah lama melangkah ke universiti sesudah SPM - aku masih lagi berpakaian sekolah mengambil STPM.

Seiingat aku - itulah soalan bocor pertama dan terakhir yang aku perolehi. Peperiksaan sesudahnya, aku tidak lagi percayakan kepada sesiapa pun. Termasuk pensyarah sendiri yang kononnya baik untuk memberikan soalan ramalan.

Kepada yang sedang mengikuti peperiksaan, kita ucapkan 'selamat menempuh panas musim peperiksaan'. Tentu ia akan lebih panas dari musim panas yang sedang menjenguk kita.

Monday, 10 November 2008

Kalau mereka tahu...

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di persimpangan Grange Road dan South Road, kita boleh ternampak satu iklan papan tanda besar betul-betul di atas simpang empat jalan tersebut. "WANT LONGER LASTING ***". Kononnya dengan teknologi Nasa, ia mampu menguatkan tenaga libido manusia. Lokasi iklannya memang mampu menarik pandangan mata siapa yang melewati jalan tersebut.

Pada malamnya pula, kalau kita rajin membuka televisyen, akan tersiar pula iklan "Erection Problems' sambil dua orang lelaki membuka seluarnya dan meloncat-loncat bermain piano. Jangan tanya dengan apa mereka bermain piano. Tentunya bukan dengan tangan! Sekiranya bermasalah, kita boleh mendail nombor telefon bebas tol yang tertera.

Itu belum termasuk iklan-iklan porno wanita berbogel yang disajikan di tengah malam. Iklan ini akan menarik penonton untuk melanggan gambar-gambar porno yang boleh dimuat turun melalui telefon bimbit.

Kalau sesekali kita membelek iklan kecil akhbar harian, akan juga ada iklan-iklan mencari pasangan semalam dua sama ada untuk lelaki atau wanita. Termasuk juga mereka yang mencari atau ingin dicari pasangan sejenis. Iklan juga akan memberikan 'details' orang berkaitan misalnya nombor telefon, warna kulit dan rambut, umur, keturunan dan pasangan yang ingin dicari. Ya, begitulah hebatnya iklan di Adelaide yang sunyi ini.

Sebenarnya - ada satu hal yang belum mereka ketahui apabila mereka mengiklankan produk-produk seks ini. Kalau mereka tahu, belum tentu mereka akan berselindung di sebalik teknologi Nasa atau sanggup bertelanjang di depan piano sambil menunjukkan kekuatan masing-masing. Mereka akan berasa malu dan begitu terhina kalau tahu mengenainya.

Ya, mereka belum tahu mengenai kehebatan tongkat Ali. Satu nama besar yang mampu mengatasi sejuta produk penguat libido manusia. Kalaulah tongkat Ali juga dikenali penduduk Australia, pasti akan ada iklan orang tua bertongkat yang sering mengunjungi lorong belakang Hindley Street (apa yang ada di situ?).

Sayang - tongkat Ali hanya gah bagi orang Malaysia. Ia hanya dongeng cerita bagi lelaki yang kekurangan tenaga di negara kita. Realitinya, ia tak mampu pun memecah berahi masyarakat global.

Sunday, 9 November 2008

Biar gambar bercerita

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini sebahagian daripada gambar yang sempat dirakamkan ketika trip ke Melbourne sebelum puasa yang lalu. Memandangkan banyak sangat yang perlu diceritakan, jadi kita biarkan gambar yang bercerita.

Umi, boleh tak kalau kita beli salji ni banyak-banyak, kita bawa balik kampung?
Tak pun minta aja ayah beli Mt. Buller ni...

Kalau nanti duit raya Man dah cukup, kita bersanding kat sini ye Yamin.
Ish, Man ni. Kan Yamin dah cakap, Yamin dah ada yang punya.


Betul ke Yamin tu tak nak kat aku...tak caya aku...

Great Ocean Road...memang 'great'...aku tidur sepanjang dalam kereta...

Thursday, 6 November 2008

Bahasa Melayu dimusuhi lagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Langkah Kerajaan Negeri Pulau Pinang mencadangkan agar diadakan papan tanda jalan menggunakan pelbagai bahasa selain bahasa Melayu tidaklah mengejutkan. Ia dicadangkan oleh Ketua Menteri, YAB Lim Guan Eng yang bukannya seorang yang berbangsa Melayu.

Sebenarnya, usaha mengurangkan pengaruh bahasa Melayu bukan hanya timbul gara-gara cadangan kerajaan Pakatan Rakyat di Pulau Pinang. Ia telah dimulai lama sebelum itu dengan cara yang cukup sistematik. Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) yang sepatutnya bertindak sebagai badan berkuasa bagi menjaga bahasa sepertinya tidak mempunyai banyak kuasa untuk bertindak.

Tidak perlu pergi sangat jauh. Bangunan-bangunan yang ada di sepanjang Jalan Cheras, Jalan Pudu dan Jalan Hang Tuah yang sebetulnya sangat dekat dengan bangunan DBP pun sudah lama mengkesampingkan penggunaan bahasa Melayu pada papan tanda mereka. Berapa banyak syarikat yang telah disaman gara-gara tidak mempamerkan papan tanda dalam bahasa Melayu?
Itu belum termasuk iklan yang menggunakan bahasa rojak di televisyen dan radio. Siapakah yang pernah mencuba untuk mengambil langkah memperbaiki keadaan tersebut.

Lebih malang - bahasa Melayu kehilangan statusnya sebagai bahasa rasmi. Kita berbangga dengan bahasa asing - walalupun kita mungkin tidak bertutur dengan betul. Seolah-olahnya orang yang bijak berbahasa Inggeris lebih tinggi daya intelek dan lebih pandai berfikir berbanding dengan orang yang hanya tahu bahasa Melayu.

Langkah pengurangan pengaruh bahasa Melayu itu diperkuatkan lagi apabila kita mula menghapuskan bahasa baku dan memperkenalkan penggunaan bahasa Inggeris dalam pengajaran sains dan matematik. Kita juga secara tidak langsung - sedar atau tidak - menjadikan bahasa Inggeris sebagai pra-syarat untuk membolehkan seseorang diterima berkerja baik di organisasi awam atau swasta. Bagi syarikat swasta yang dimonopoli oleh bukan Melayu - mereka telah menetapkan syarat kefasihan berbahasa Inggeris atau Mandarin.

Sedikit waktu dahulu - pejuang bahasa seperti Prof Shaharir Mohd Zain atau Datuk Hassan Ahmad sepertinya tidak diletakkan pada kedudukan yang betul apabila kritikan mereka dasar berkaitan bahasa yang tidak konsisten kadang-kadang seperti diremehkan.

Sewajarnya bahasa Melayu boleh diperluas dan diperkukuhkan lagi. Misalnya mewajibkan setiap pekerja asing lulus dalam ujian bahasa Melayu sebelum boleh memohon visa berkerja. Sekurang-kurangnya orang luar ini akan dapat menguasai bahasa Melayu dengan lebih baik dan kemudiannya dapat dikembangkan di negara asal mereka apabila pulang nanti.

Apa kan daya - kita tidak berusaha untuk memperteguhkan bahasa sendiri dan meremehkannya pula. Ia bukan didatangkan oleh bangsa bukan Melayu, tetapi dari kelompok Melayu sendiri yang menguasai badan birokrat dan elit politik.

Sewajarnya, kita menggunakan kekuatan politik bagi memperteguhkan bahasa. Bukannya menggunakan bahasa bagi memperteguhkan reputasi politik. Jadi, perjuangan bahasa mestilah ikhlas. Jangan pada satu masa kita diam ketika isu bahasa muncul, dan pada saat yang lain kita sibuk pula menjadi juara berbahas soal bahasa.

Hari ini, jangan terkejut apabila orang lain meminta sesuatu yang boleh mengurangkan kedudukan bahasa Melayu. Selagi bahasa dilihat dari sudut perkauman, selagi itulah ia akan menjadi mangsa kepentingan diri.

Jangan marahkan pada Lim Guan Eng.

Kita tahu - banyak cara lain lagi yang boleh mereka lakukan tanpa perlu mengorbankan identiti bahasa Melayu. Misalnya sediakan brosur dan peta bercetak dalam bahasa asing. Jadi ia akan memudahkan mereka. Lagi pula - dalam banyak kes, berapa ramaikah pelancong asing yang memandu kenderaan di Pulau Pinang dibandingkan dengan rakyat Malaysia sendiri.

Mungkin esok kita dipaksa pula bertutur dan menulis dalam bahasa orang lain kerana bahasa Melayu telah hilang nilai ekonominya. Jangan marah pada sesiapa pun. Marahlah diri kita sendiri. Kalau kita sendiri tidak mencintai bahasa kita, jangan memaksa orang lain untuk sayang bahasa kita.

Kalau tidak - sampai kiamat pun kita masih tidak selesai berdebat soal bahasa apakah yang patut menjadi milik rakyat Malaysia.

Wednesday, 5 November 2008

Kenapa merah sangat ni Kak Pah?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tadi, kawan lama aku ada komplen. Aku tulis panjang sangat. Macam novel katanya. Jadi untuk memuaskan hati dia, kali ini aku tak tulis panjang. Sekadar ucapkan Selamat Pengantin Baru untuk Kak Pah yang baru menikah bulan lalu. Kali ini kalau nak baca catatan pendek, sila ke fakirfikir.blog.com. Kat situ aku cuba buat blog nota. 

Siapa Kak Pah ni? Boleh lihat gambar dia. Dia kawan aku yang jarang bercakap baik-baik dengan aku. Kami bekerja bersama di Kuala Lumpur dulu. Cuma aku tak sempat tanya dia, berapa hantaran kahwinnya? Ini perkahwinan yang ke berapa? Siti datang tak?

Tuesday, 4 November 2008

Sekuntum mawar merah untuk Aishah*

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

*Aishah dalam catatan ini ialah bekas teman sekerja di Kuala Lumpur.

Beberapa minggu lagi -  Aishah akan menempuh alam baru hidup berumahtangga. Seperti biasanya - semua orang akan mengimpikan kebahagiaan. Menjadi isteri yang soleh, mendapat suami yang baik dan hidup tidak dilambung gelombang.

Satu ingatan - gadis muda sepertinya - perlu meninggalkan alam bermain layang-layang. Perlu bersedia berlari di padang berduri. Dia sebenarnya bukan hanya bakal mengahwini lelaki yang mengenali dirinya dengan hanya sedikit - tetapi dia juga bakal 'mengahwini' orang lain di sekeliling suaminya. Dia tidak hanya perlu menggembirakan hati suaminya, tetapi kadang-kadang perlu 'lebih' menggembirakan orang lain yang bukan pilihannya. Tetapi itulah adat perkahwinan. Seperti dia, suaminya juga begitu. 

Tahun pertama perkahwinan biasanya tempoh yang sukar. Akan bertemu nantinya banyak hal-hal baru dan asing. 10 tahun percintaan pun tidak akan sama dengan seminggu perkahwinan. Ketika bercinta - semua perkara adalah keindahan. Semuanya adalah manis. Boleh berjanji sama-sama memanjat Himalaya dan terbang di awan. 

Perkahwinan tidak begitu. Apa tidaknya. Percintaan tidak memerlukan sebarang tanggungjawab dan komitmen. Wanita - tidak perlu memasak, membasuh baju, mengemas dapur, atau melayan kerenah anak kecil. Lelakinya pula - tidak pula perlu memikirkan sewa rumah, membeli perabut, bayaran hutang kereta, api letrik dan sebagainya. Hidup boleh diasak seadanya. Yang penting untuk hari ini, bukan esok.

Perkahwinan adalah keindahan yang bersembunyi di sebalik kesulitan. Semakin sulit - semakin indahlah perkahwinan. Banyak hal-hal yang tidak kita ketahui perlu dipelajari. Saat itu jugalah kita akan mengenal hati budi masing-masing.  Kita akan tahu perangai sebenar pasangan masing-masing. Ketika bercinta - kita boleh menyembunyikan 'kurap' di sebalik baju kemeja, dan panas baran di sebalik senyum mesra. Setelah berkahwin tidak ada apa yang boleh disembunyikan. Siapa pun dia - itulah pasangan yang terbaik yang kita miliki.

Perkahwinan - adalah keseliratan asam garam gulai rumahtangga. Kebimbangan kita bukan sekadar hari ini - tetapi 30 tahun perancangan ke hadapan sudah menyulitkan rongga fikir. Ada ketikanya - kita bimbangkan dapur tidak berasap. Kita bimbangkan kecil hati keluarga mentua. Kita bimbangkan hilang pekerjaan. Itulah perkahwinan. Berselirat semua hal - baik dan buruk - hidup sebagai manusia. Sama-samalah terus megemudi dan menongkah perjalanan dengan baik. 

Merajuk dan makan hati bukan lagi cara yang sesuai untuk mendapat perhatian. Setiap yang berkahwin perlu cekal. Jangan bimbang jika satu saat nanti sesekali ada ribut yang melanda. Ia sebahagian daripada sifat rumahtangga. Tetapi jangan sesekali membiarkan perahu karam. Sebagaimana kita berani membuat keputusan untuk berkahwin - perlu juga kita berani menghadapi apa sahaja yang datang. 

Di alam pekerjaan - kita boleh marahkan orang lain jika ada keburukan. Di alam perkahwinan - kita hanya boleh salahkan diri sendiri jika ada ketempangan. 

Jadi - lakukanlah yang terbaik. Satu langkah yang mungkin sesuai - pikatlah hati keluarga mertua secara bijaksana. Biarkan suami memberikan wang belanja kepada keluarga kita, dan kita pula menghulurkan bantuan kepada kedua ibu bapa mertua. Wang itu mungkin dari satu sumber yang sama - tetapi sesekali tidak salah kita berlakon untuk menunjukkan yang kita adalah hamba yang sempurna dan anak yang solehah. 

Selamat berumahtangga. Moga bahagia kekal ke anak cucu. Untuk Aishah, kita hadiahkan sekuntum mawar merah.

Monday, 3 November 2008

Burnout

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
23 hari sudah berlalu sejak balik dari Malaysia. 23 hari itu aku tidak berbuat apa-apa. Mungkin ini dikatakan 'minda monopaus'. Kadang-kadang ke universiti, kadang-kadang tidak. Pergi pun tidak membuat apa-apa hal yang besar. Ke library sesekali - itupun mencari sudut yang baik untuk tidur. Kalau ke ofis pun bukannya melibatkan dengan hal-hal pengajian, sebaliknya lebih kepada mesyuarat jabatan. Aku tidak pasti sama ada ini dah termasuk dalam kategori 'burnout' - 'EMOTIONAL EXHAUSTION -- DEPERSONALIZATION - REDUCED PERSONAL ACCOMPLISHMENT'. Tapi yang pasti - keadaan ini membuatkan otak tak dapat berfikir dengan baik - walaupun dalam keadaan normal pun otak tidak berfikir perkara yang baik.

Hari ini - genap setahun 18 hari aku singgah di bumi Kanggaroo ini. Sebenarnya, aku sampai ke Adelaide ini pun tak pernah dirancang. Angan-angan sebetulnya ke UK atau tempat lain di Upsalla University di Sweden. Tapi nampaknya hidup ini hanya tempat untuk bermimpi. Jadi atau tidak bukan hal kita. Jadi sampailah aku ke Adelaide ini. Bermula daripada menaiki pesawat MAS di KLIA, menaiki teksi ke rumah 3 anak dara di Onvingham, menumpang di rumah Kak Ton, sampailah duduk di rumah sekarang. Terima kasih kepada yang membantu dalam tempoh sepanjang ini.

Memandangkan 'otak sedang mandul', jadi aku stop dulu menulis. Nanti aku akan tulis spesifik pasal "Burnout' vs Engagement'.

Saturday, 1 November 2008

Jangan kita hilang lagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bulan October 2003 aku pernah sampai  di Perth. Waktu itu aku datang ke Australia bukan untuk mengaji PhD. Aku datang bermesyuarat beberapa jam dan selebihnya banyak dihabiskan dengan makan angin. Perth - bandar yang cantik. Ia seperti Adelaide. 

Kali ini - apabila membaca akhbar Malaysia - ada 7 pelajar Malaysia yang 'hilang' di Australia. Semuanya dari Perth. Tidak dipastikan sama ada ia hilang 'betul', atau sengaja menghilangkan diri. Tentu sahaja keluarga mereka yang jauh di Malaysia begitu bimbang. Mana-mana ibu bapa pun akan berasa bimbang. Kalau anak yang terpisah sejauh 30 kilometer, belajar di sekolah asrama pun sudah kita bimbangkan. Apakan pula kalau beribu-beribu batu. Kehilangan mereka itu pula berlaku di negara asing - yang berbeza budaya dan agama. Macam-macam boleh jadi. Kalau Kuala Lumpur pun banyak perkara pelik boleh berlaku - tentunya kita patut berasa bimbang kalau ia terjadi di negara orang.

Kita tidak tahu apa puncanya mereka menghilangkan diri. Harapnya mereka tidak hilang, cuba tersalah maklumat. Harapnya mereka masih bertemu jalan pulang dan tidak tersesat di negeri orang. Bukan hanya kerana mereka pelajar pintar, tetapi kehilangan mereka akan membuatkan orang-orang yang menyayangi mereka akan berduka cita dan tidak dapat tidur malam.

Sebetulnya, ramai pelajar kita yang belajar di negara orang ialah mereka yang terpilih. Sama ada mereka belajar di Amerika, Australia, Kanada atau England, semua mereka telah menempuh banyak peperiksaan dan teruji. Tapi, dalam dunia realiti - mereka sebetulnya masih muda. Banyak hal yang belum mereka lalui. Banyak orang yang belum mereka temui.

Menamatkan alam sekolah, mengikuti A-Level atau Matrikulasi dan kemudiannya terus ke universiti tentu sesuatu yang sangat mencabar. Bagaimana pun harus diingat - sebagai pelajar pintar mereka hanya bergaul dengan orang baik-baik. Tentu mereka belum lagi bertemu dengan penyamun, pencuri dan perogol. Orang jahat tidak banyak dalam perjalanan mereka sejak dari sekolah rendah hingga tamat A-Level. Kalau jahat pun - sekadar nakal budak-budak asrama mencuri sepasang kasut atau 'melompat pagar' menonton wayang. Itu bukan jahat. Itu nakal.

Bergaul pula dengan orang Barat, terdedah dengan sistem 'boleh apa sahaja' - menyebabkan kalau tidak cukup iman di dada, yang pintar belum tentu tidak ditipu. Pada pandangan mereka berasaskan penilaian Barat mungkin tidak salah. Tetapi - kita ada norma dan nilai kita sendiri. Tidak salah di kaca mata Kevin Rudd belum tentu tidak salah di kaca mata DS Abdullah Ahmad Badawi.

Kadang-kadang - untuk mengelak dari kacau bilau dunia asing itu - mereka mencuba mengikuti kelas-kelas agama yang disediakan persatuan tertentu. Ada yang baik, dan tentu ada yang kurang. Beruntung kalau bertemu dengan orang yang betul. Banyak hal-hal sekularisme dan liberalisasi agama yang akan menujah pemikiran mereka. Mendengar nama Muhammad Abduh, Jamaluddin Al-Afghan dan banyak lagi tokoh terbilang menjadi kita teruja. Tapi kita juga perlu ambil tahu asal usul dan siapa mereka. Di negara luar juga mereka bertembung dengan pelbagai aliran mazhab dan kepercayaan. Semua ini tentu merumitkan.

Hendak disalahkan mereka tidak boleh juga. Siapa yang boleh mengajar mereka asas agama berpandukan kitab muktabar? Banyak orang pandai agama akan menyambung pengajian PhD di Timur Tengah. Bukan di Australia atau Kanada. Jadi yang tinggal di negara kulit putih ini dari aliran bukan agama - baik ahli sains, jurutera, matematik dan sebagainya. Jadi -siapa yang boleh memperkenalkan mereka dengan apa itu percanggahan Wahabi dan Ahlul Sunnah Wal-Jamaah secara mendalam. Sejauh mana yang boleh dan tidak boleh dalam hal beragama.

Jadi semua ini akan menggangu gugat mereka ketika meneroka ilmu sekular. Mungkin - sampai waktunya di setiap bandar di luar negara, yang ada majoriti pelajar Malaysia - kita sediakan seorang ustaz untuk mengajar dan membimbing hal-hal agama. Agar mereka itu tidak tersalah dan tersilap. Moga-moga kita tidak tersesat dan hilang di negara orang.

Cerita budak-budak

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menjadi budak-budak tidak sama seperti menjadi orang tua. Budak-budak banyak permintaanya. Sama ada apa yang diinginkan itu ada atau tidak, boleh atau tidak boleh, ia bukan perkara utama. Yang utama ialah apa yang dihajati akan dicapai. Dalam istilah psikologi oleh pendokong Sigmund Frued, dalam diri manusia ada naluri 'Id'. Bagi 'Id' - apa sahaja yang diinginkan mesti dipenuhi sama ada ia bertentangan dengan norma atau tidak. Keinginan budak-budak sama dengan 'Id'. Kalau ingin mendapatkan wang - ia perlu didapatkan. Mencuri, menyamun, atau apa sahaja yang boleh memungkinkan wang diperolehi. Yang utama hajat dicapai. Begitulah pertimbangan kanak-kanak. Mereka tidak ambil tahu apa yang orang tuanya fikirkan. Ia tidak pernah ambil tahu harga minyak naik turun di stesen Shell, atau bilangan letrik musim sejuk yang tiba-tiba naik. Tidak juga dia ambil tahu berapa banyak hutang kredit kad HSBC bapanya yang masih tertunggak. Itu bukan hal penting bagi mana kanak-kanak pun.

Orang dewasa seperti kita - banyak hal yang kita fikirkan. Sejak terbangun dari tidur di waktu pagi - minda kita telah menimbang banyak perkara. Hutang lama dan hutang baru, surat cinta yang belum diletakkan minyak wangi, stokin berlubang yang perlu ditukar, merancang janji palsu yang baru untuk isteri tua, sampailah kepada membelek berus gigi yang sudah tercabut bulunya. Kanak-kanak lain. Dia tidak berfikir banyak hal. Sebab itu mereka mudah untuk lena - dan susah untuk terjaga.

Sampai saatnya nanti - kanak-kanak ini akan menjadi dewasa seperti kita. Dan kita pula mungkin sudah terlalu tua. Tatkala kanak-kanak yang berubah dewasa tadi mengidamkan untuk menjadi kanak-kanak semula, kita yang tua akan mengimpikan agar sentiasa muda. Apa tidaknya.

Anak-anak kita akhirnya akan takut berhadapan dengan hutang PTPTN, bunga bank yang tinggi, sewa rumah yang mahal, dan leter isteri atau baran suami yang tak mahu berhenti. Itu belum termasuk dengan tekanannya menghadapi persaingan dengan 25 juta penduduk Malaysia untuk mendapatkan kerja yang baik. Waktu itu dia dia tahu betapa hidup kanak-kanak sangat istimewa. Dengan menangis dan merajuk semuanya didapatkan.

Kita pula, yang sudah tua - mulai takut untuk menghampiri hujung usia. Takut mati. Maka pilihan terbaik ialah kembali menjadi orang muda. Sekurang-kurangnya kita tahu itulah saatnya kita dihargai dan diperlukan.

Ah, kalaulah hidup ini kita yang tentukan!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails