Yang Ikut

Sunday, 26 October 2008

Selamat datang musim bunga

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Selamat datang musim bunga. Musim bunga datang lagi. Kali ini Adelaide telah dilanda wabak baru. Selain wangi bunga mawar, segelintir warga Adelaide juga sedang dilanda selsema akibat terhidu debunga. Sakit kerongkong, sesak nafas dan selsema adalah simptom bagi mereka yang alah dengan debunga.

Musim bunga mungkin waktu yang sesuai untuk mereka yang ingin datang melancong. Banyak sebab. Satunya - iklimnya yang tidaklah sejuk, tetapi tidak pula terlalu panas sesuai untuk mereka yang patriotik dengan iklim di tanahair.

Setiap kelaziman setiap tahun - yang mampu akan melancong ke luar negara. Yang tak mampu - akan berangan-angan untuk melancong ke luar negara. Ramai yang impikan sesuatu yang pelik dilihat dan janggal untuk dirasa. Ada yang ingin untuk menyentuh salji. Mungkin yang ingin 'melencong', hasrat berbinikan wanita mat salleh berambut blonde juga ada. Kalau bermain judi, itu pasti ada. Dulu dalam suratkhabar tersiar berita VIP berhutang judi di sebuah negara Barat.

Bagaimana kalau kita impikan untuk melihat bunga anggur sahaja? Itu yang mampu. Kalau yang tak mampu, boleh lihat bunga anggur di sini. Tak payah pergi jauh-jauh. Buah anggur dah selalu kita tengok - dan harganya lebih murah dari buah nangka. Jadi lebih baik lihat bunganya sahaja.

Atau pernah berangan-angan buah yang spesis ini.

Kata tuan rumah aku, buah ni namanya 'Malberry'. Betul ke ejaannya? Aku pun tak pasti sama ada ini ejaannya betul - seperti mana aku juga tak begitu yakin dengan nama buah ini. Yang pasti, spesis ini tak ada di Malaysia. Nanti aku tanya Azam kedai Swinging Bowl. Dia dah lama dok Adelaide ni. Dah jadi lebih dari Aborigin dah tauke kedai ni. Aborigin pun kenal dia.

Saturday, 25 October 2008

Jangan jadi seperti pemancing

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Petang tadi - seperti petang-petang yang lain - pergi memancing di West Lake bersama Abang Zul. Seperti petang-petang yang lain - walaupun menggunakan joran Abu Garcia yang terkenal itu, biasanya kami pulang tidak membawa seekor ikan pun. Tapi itu adat memancing.

Namun, memancing di West Lake, atau di mana-mana tempat di Australia Selatan ini bukanlah hobi yang mempesonakan. Banyak peraturannya. Ikan yang ditangkap perlu cukup saiz besar dan panjangnya. Bilangannya yang boleh diambil juga tertakluk kepada kuantiti tertentu. Bukan hanya untuk pemancing amatur seperti kami, bahkan jika memancing menggunakan bot di laut dalam sekalipun, ada kouta bot yang boleh pergi dan ada kuantiti ikan yang boleh dibawa pulang.

Semasa di Malaysia beberapa minggu yang lalu, sempat pulang menjengah keasyikan memancing di Sungai Kerang. Dengan membeli sebaldi umpun-umpun dengan harga RM 50, aku bersama adik beradik yang lain menghabiskan masa memancing di beberapa 'port utama' lubuk sembilang. Antaranya di pertembungan muara Sungai Jarum Mas dan Lubuk Hantu. Hari itu sahaja, kami mendapat lebih kurang 50 ekor ikan sembilang. Hanya seekor ikan jenahak yang ditangkap hari itu. Walaupun terpaksa berjemur di atas sampan di bawah terik matahari dan hembusan angin laut yang panas, tetapi itulah kepuasan. Kepuasannya kerana tidak ada undang-undang yang mengikat kita. Tangkaplah seberapa banyak yang kita suka, dan ambillah sebesar mana ikan sekalipun - walaupun sebesar hama sekalipun.

Rupa-rupanya, dalam hidup kita ini - kepuasan itulah yang kita cari. Kepuasan kita hari ini itu jugalah yang menyebabkan kita tidak pernah memikirkan orang lain. Kita mencari kepuasan - kita bunuh semua habitat. Kita lupa generasi akan datang. Biar mereka nantinya hanya mampu membawa pulang ikan duri dan belukang - kerana yang pentingnya sekarang. Selagi masih ada yang bernama sembilang - kita sapu semuanya. Apa dipedulikan orang lain.

Bukan sekadar ikan - rusa, kijang, landak, burung sintar, ayam hutam atau apa sahaja kita buru dan bunuh. Jangan pedulikan masa depan. Generasi depan tentu akan lebih maju dari sekarang. Mereka tidak akan hidup memburu. Mereka akan memanfaatkan masa melawat Zoo Negara untuk melihat semua hidupan itu. Kalau tidak, siapakah pula yang akan melawat Zoo Negara kita yang berada di sebalik taman perumahan itu?

Sebab itu - melihat kepada nafsu kita memancing - janganlah kita marahkan orang yang meneroka hutan mencuri balak. Kita ratakan bukit bukau hingga jadi padang datar. Tanah bendang kita timbus dan bangunkan kondo orang kaya. Kita juga merasuah orang besar untuk mendapatkan projek. Tidak kurang yang membeli orang untuk dilantik menjadi pemimpin. Bukankah semua itu untuk kepuasan. Kepuasan hanya boleh kita dapatkan sekarang. Besok belum tentu. Jadi tunggu apa lagi?

Kerana kepuasan itulah - sekarang kita hidup dalam persekitaran yang caca merba. Jangan salahkan sesiapa. Kita semua sama-sama merenggusnya dengan kasar dan hina. Hidup ini tidak boleh seperti memancing. Hanya berharap dan berdoa. Pemancing ialah manusia yang tidak tahu merebut peluang untuk hidup. Hidup perlu seperti nelayan pukat tunda. Kita ratah dan makan semua! Itulah kepuasan hidup yang boleh kita dapatkan sementara kita masih bernyawa!

Friday, 24 October 2008

Minggu yang sibuk

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Minggu yang sibuk. Masalahnya, tidak tahu apa yang disibukkan. Sesekali cuba cari puncanya, tapi tak berjumpa. Sibuk belajar, tak juga. Tak pernah ke library pun. Nak buka buku atau artikel pun malas. Sibuk analisis data pun tak juga sebenarnya. Kadang-kadang, cuma boleh transcribe satu temuduga sehari. Jadi apa yang sibuk sangat ni?

Kadang-kadang, bila fikir balik, hidup kita ini jadi tak keruan bukan kerana kerja fizikal. Banyaknya ialah kerana mental kita mentafsir hal yang bukan-bukan. Kita tak sibuk, mental kita definisikan sebagai sibuk. Kita tak tension, tapi minda kita mengacah-acah rongga fikir agar jadi kecamuk. Jadi, yang kacaunya bukan diri kita. Minda itulah yang tak betul. Sebab itu ada istilah sakit mental.

Akhirnya - aku dah jumpa satu petua untuk hilangkan keceramukan ini. Ke West Lake untuk mengail ikan bream atau weating. habis cerita.

Monday, 13 October 2008

Trip ke Melbourne

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini cerita lama. Cerita sebelum bulan puasa. Trip kami ke Melbourne. Tapi waktu itu agak sibuk, tak sempat nak tulis. Sekarang, walaupun sibuk tapi tidaklah begitu sibuk sangat. Jadi ingat inilah waktu yang sesuai untuk update cerita kami ke Melbourne.


Jarak perjalanan dari Adelaide ke Melbourne lebih kurang 1100 kilometer. Sejauh Changlun ke Johor Bahru. Untuk sampai ke sana kami menaiki kereta sewa dengan harga AUD 80 sehari termasuk insuran. Bertolak jam 9.30 malam, kami sampai ke sana keesokan paginya jam 7.00. Sungguhpun ada lebuhraya, tetapi tiada tol. Itu yang pelik!
Melalui ladang lembu dan kambing, pekan-pekan kecil dan sederhana kami tiba ke Melbourne. Antara pekan yang kami lalui termasuklah Border Town, pekan yang berada di penghujung negeri Australia Selatan sebelum masuk ke negeri Victoria. Di situ cuma ada setesen minyak kecil dan pekannya seperti pekan koboi. Kami juga menempuh pekan-pekan lain seperti Ballarat. Aku pun tidak berapa ingat nama pekannya yang lain. Malam, kelam dan gelap.

Melbourne bandar yang besar dan padat. Lebih besar dari Kuala Lumpur. Sayang, tidak seperti Adelaide, ia kota yang macet. Parah dengan pencemaran. Tapi ia kota orang muda. Banyak ruang pekerjaan. Banyak hiburan. Malah ada KFC yang bertanda halal.

Malam ini kami tidur di 'cottage' di sebuah ladang. Ia terletak di sebuah bandar kecil yang namanya aku sudah lupa. Tapi kira-kira 300km dari Melbourne. Jalan-jalan ke sana kita akan melalui hutan pokok 'gum tree', ladang lembu dan kambing serta bukit bukau yang cantik. Ia tidak jauh dari Mount Buller tempat untuk kami bermain salji. Saiz cottage ini agak besar. Mampu memuatkan 30 orang sekaligus. Dilengkapi 5 bilik tidur, dapur, dan ruang tamu yang besar. Ia berkonsepkan rumah ladang zaman silam. Heaternya pun masih menggunakan kayu api dengan serombong karat. Di belakang cottage ini terdapat beberapa ekor lembu dan kuda.

Keesokan paginya kami berangkat ke Mount Buller. Kira-kira 60km dari tempat kami menginap. Itulah pertama kalinya aku menyentuh salji! Awalnya agak teruja, tapi lama kelamaan baru kita tahu betapa salji bukanlah sesuatu yang istimewa sangat. Orang kita sudah lama mencipta ais kacang dengan menggunakan salji buatan sendiri. Dua hari berturut2 kami pergi Mount Buller. Bukan kerana takut disumpah menjadi glasier, tetapi sebab kawasannya sangat luar. Tidak cukup waktu kalau hanya sehari.

Hari ketiganya kami berangkat pulang. Pasukan kami mula berpecah mengikut haluan sendiri. Kami mengikut jalan Great Ocean Road - jalan mengikut lengkok pantai yang berbukit bukau. Ia menjadi perjalanan yang panjang kerana kami tidak dapat memecut kereta dengan laju. Sebenarnya tidak ada apa di sepanjang perjalanan Great Ocean Road sepanjang 500 km ini melainkan pemandangannya yang menakjubkan. Hakisan pantai yang pernah kita belajar di sekolah dahulu nampaknya boleh kita lihat di sini.

Kerana kepenatan, malam itu kami menyewa dan tidur di sebuah apartment. Kami tahu, mengikut Great Ocean Road samalah seperti memilih jalan bengkang bengkok Empangan Tasik Banding ke Jeli. Kami tidak akan sampai dalam tempoh masa 12 jam.

Sunday, 12 October 2008

Perhentian Bas Kolong Butterworth

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di bawah kolong lebuhraya, disitulah letaknya perhentian bas sementara Butterworth. Ia sewajarnya satu lokasi yang menarik memandangkan kedudukannya di pinggir selat yang memisahkan Pulau Pinang dengan tanah besar. Melihat kepada kapasitinya yang menjadi pusat kepada perkhidmatan bas tempatan dan ke serata tempat di Semenanjung Malaysia, perhentian ini sememangnya tidak putus-putus dikunjungi pengguna. Hampir atau lebih 30 buah kaunter menjual tiket di situ.

Malang, sekalipun ia menjadi sendi penghubung manusia dari pelbagai tempat di Malaysia, termasuk juga dari luar, ia merupakan sebuah perhentian bas yang sangat kotor.

Sesuai dengan imej kolongnya, begitu banyak peniaga dari seberang yang menjadi peniaga di setiap sudut perhentian bas itu. Sekali pandang, ia seolah-olah perhentian bas di Blok M, Jakarta. Itu belum termasuk dengan gelagat sekumpulan kanak-kanak Myanmar yang berpakaian kotor berkeliaran di situ untuk mengemis dari orang ramai. Mereka sebenarnya bukanlah pengemis dalam erti kata sebenarnya. Mengemis adalah pekerjaan moden di negara kita, kerana seperti pekerjaan lain juga - mereka ada majikan yang sentiasa mengintai mereka dari jauh. Tepat jam 5.00 petang, kumpulan pengemis kanak-kanak itu menghilangkan diri.

Perhentian bas itu juga tidak pernah bakal menepati citarasa negara maju yang kita war-warkan itu. Apa tidaknya, selain dari budaya kita tidak mahu memasukkan sampah ke dalam tong sampah, tidak juga disediakan tong sampah yang bersesuaian di bawah perhentian bas kolong itu. Yang ada ialah kotak-kotak yang mungkin disediakan oleh peniaga sekitar. Ia dijadikan sebagai tong sampah. Jadi, jangan hairan kalau perhentian bas kolong itu begitu kotor, hanyir dan memalukan. Bayangkan jika setiap manusia yang menggunakan perhentian itu membuang satu puntung rokok seorang, ia mungkin boleh menjadi pulau 10 tahun lagi. Alangkah malunya jika Datuk Shah Rukh Khan melawatnya nanti!

Kita jadi hairan mengapa ia berlaku di sebuah negeri yang dianggap maju - seolah-olah tidak ada siapa yang ambil peduli. Ia jugalah negeri yang melahirkan dua orang tokoh sekaligus - Ketua Kerajaan dan Ketua Pembangkang. Sewajarnya ia merupakan tempat yang cantik - sekalipun hanya bersifat sementara.

Jalannya yang becak dan berlubang - menjadikan hub penghubung ke Pulau Mutiara itu membuka persepsi buruk untuk negara kita. Jumlah kerusi kayu yang berjumlah 20 unit itu bukan sahaja tidak mencukupi bagi menampung jumlah pengguna, malah sudah menjadi 'port' untuk pekerja dari negara asing untuk berkumpul. Ah, hebat sungguh kita.

Sewajarnya, sementara menantikan perhentian bas yang baru siap - pihak yang berkuasa seharusnya menjalankan tanggungjawab bagi memastikan keindahan Pulau Pinang tidak tercemar. Kerajaan Pakatan Rakyat tentu telah merangka manifesto yang hebat. Tetapi jika masalah sekecil perhentian bas kolong itu tidak diatasi, bagaimana mungkin melaksanakan janji yang lebih muluk. Majlis Perbandaran mesti memantau dan menguruskan sampah dan kekotoran itu secara bijaksana. Peraturan yang ketat mesti dilaksanakan bagi mengelakkan orang kita yang tidak berdisiplin membuang sampah pada tempat yang betul. Masalahnya sekarang - jika tempat yang betul (yakni tong sampah) pun tidak disediakan, bagaimana masalah seumpama itu boleh kita atasi.

Inilah masalahnya apabila orang-orang besar kita yang bijak berkata-kata lebih banyak menggunakan kapalterbang untuk ke New York atau Los Angeles, tetapi jarang menggunakan bas dari Butterworth ke Sungai Dua, atau dari Butterworth ke Kuala Terengganu - menjadikan mereka tidak tahu derita para pengguna bas. Derita itu bukan hanya kerana tambang bas yang sudah meningkat - tetapi kita juga didera menghidu bau hamis dan kotor ketika menunggu bas.

Selamat melancong ke Pulau Pinang! Jangan lupa masukkan "Perhentian Bas Kolong Butterworth" dalam peta pelancongan negara.

Saturday, 11 October 2008

Sembang kedai kopi

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sebulan lebih sejak 28 Ogos berada di Malaysia, batas masa telah menyukarkan peluang untuk menulis. Beberapa kali cuba menjengahkan kaki ke kafe siber untuk merakamkan catatan pengalaman di Malaysia, tetapi nampaknya gagal. Tidak seperti wartawan yang perlukan 'tekanan' untuk melaporkan berita, tetapi menulis dalam blog kecil seperti ini tidak boleh ada tekanan. Ia akan membantutkan daya fikir dan deria rasa untuk menyusun ayat dan idea.

Tekanan itu nampaknya boleh didatangkan dalam pelbagai bentuk. Kesesakan jalan raya, pencemaran alam sekitar, bukit bukau yang ditarah sesuka hati, peningkatan kadar jenayah, merosotnya kuasa beli akibat kenaikan harga barang dan kecelaruan politik Malaysia pasca pilihanraya 2008 juga adalah sebahagian tekanan yang dihadapi. Semua ini mengganggu proses menulis. Cuma hari ini, setelah pulang semula ke Adelaide - kesempatan untuk menulis itu didapatkan semula.

Kepada semua pengunjung baik yang singgah sekali sekala, atau yang kadang-kadang tersesat masuk ke laman blog ini, diucapkan Salam Aidilfitri. Semoga Aidilfitri ini benar-benar merupakan satu sambutan kemenangan kita - walaupun hakikatnya kita tidak pernah menang pun dalam banyak perkara.

Kita kalah melawan hawa nafsu apabila nampaknya terpaksa berbelanja lebih besar di bulan Ramadhan untuk membeli juadah berbuka puasa. Kita juga kalah apabila terpaksa berboros untuk membeli pakaian baru bagi menyambut Aidilfitri. Sepanjang bulan Ramadhan itu kita lihat berduyun-duyun umat Islam memenuhi Jalan Masjid India dan pasaraya untuk membeli pakaian fesyen terbaru sedangkan pada masa yang saf masjid menjadi semakin pendek.

Bahkan kita juga seolah-olah menjadikan kemestian membakar bunga api dan mercun bagi memperlihatkan inilah bulan umat Islam. Apabila menjelang perayaan juga - kita lihat jumlah kemalangan jalan raya meningkat, seperti juga banyak yang ditimpa musibah letupan mercun. Jadi - apakah kemenangan yang kita rayakan itu - melainkan kegagalan kita menghayati makna puasa dan melawan hawa nafsu. Kita merayakan kegagalan kita sendiri.

Sepanjang di Malaysia itu juga, sempat beberapa kali aku berbual panjang dengan teman-teman lama di kedai kopi dengan pelbagai topik. Ada di antara mereka ialah wartawan, pelukis, pensyarah, doktor dan kakitangan awam. Namun, dari banyak topik yang diperbualkan itu nampaknya bukan lagi cerita Datuk Siti Nurhaliza atau Asamawi Ani, tetapi berkisar dengan kemelut politik tanah air. Pilihanraya nampaknya bukanlah penyudah kepada semua cerita dan dongeng politik.

Orang ramai masih tetap berbual-bual dengan kisah DS Anwar Ibrahim untuk mengubah kerajaan, selain tidak kurang yang sedang meramalkan apakah yang bakal dilakukan oleh pengganti DS Abdullah Ahmad Badawi dalam memulihkan semula kepercayaan rakyat terhadap Barisan Nasional dan UMNO.

Tidak juga kurangnya perbualan kedai kopi itu cuba menghuraikan betapa peritnya kehidupan rakyat dengan keadaan harga barang yang melambung, tambang pengangkutan awam yang kian meningkat dan harga petrol yang tidak mahu turun. Walaupun analisis kedai kopi itu tentulah tidak memerlukan fakta yang relevan dan teori yang munasabah, tetapi itulah persepsi umum masyarakat terhadap apa yang sedang berlaku di negara kita.

Masalah kesesakan lebuharaya menjelangnya cuti perayaan juga antara isu yang wajar diatasi. Kita sewajarnya kebingungan kerana tatkala ekonomi negara sedang dilanda ketidaktentuan, masih ramai yang mampu membeli kereta baru. Kebingungan kita bertambah kerana sesudah ada usaha melebarkan lebuhraya, kesesakan itu masih tidak dapat diatasi malah bertambah parah. Atau mungkinkah kesesakan itu berlaku kerana terlalu banyak tol di sepanjang lebuh raya itu? Mungkin sesekali boleh kita mencuba dengan meniadakan pembayaran tol setiap kali musim perayaan bagi menguji hipotesis tersebut. Mungkin nanti hipotesis itu mungkin gagal, sekurang-kurangnya telah mengurangkan beban raya pada musim perayaan.

Sebagai 'ahli parlimen' yang tidak pernah dipilih dalam pilihanraya, perbualan kedai kopi kami itu juga ada sesekali menyentuh mengenai iklan billboard promosi pelancongan Malaysia yang kini boleh kita lihat di mana-mana. Iklan tersebut memang menarik. Designnya bagus, ayatnya cantik. Memang memikat dan mampu menarik perhatian pelancong untuk mengunjungi tempat-tempat menarik yang ada di dalam negara.

Cuma peliknya iklan billboard itu juga memaparkan gambar wajah tiga tokoh utama pemimpin negara, kami bertanya apa pula relevannya gambar mereka itu dengan pelancongan Malaysia. Bayangkan begini, sebagai ahli politik, pemimpin itu boleh datang dan pergi. Bagaimana kalau tiba-tiba salah seorang daripada mereka tidak lagi menjadi menteri - bukankah pada akhirnya billboard itu bakal menjadi usang dan 'outdated'. Ia perlu diganti baru dan kosnya juga tentu bukanlah sedikit. Berapakah kos yang perlu ditanggung bagi menggantikan setiap billboard yang ada di sepanjang lebuhraya itu?

Jadi pada masa hadapan, perkara seumpama ini perlu juga difikirkan. Populariti memang sesuatu yang diperlukan oleh ahli politik. Tetapi wang rakyat juga tidak perlu dibazirkan dengan hal-hal yang seperti itu. Cukuplah dengan gambar pelancongan Gua Niah atau Zoo Negara jika kita hendak mempromosikan pelancongan negara. Sesuai dengan tujuan kita untuk berkempen pelancongan dan bukannya berkempen politik. Ikon politik sewajarnya berada dalam iklan yang lain.

Bukankah hal seumpama ini pernah berlaku sebelum ini apabila iklan billboard Kementerian Pengajian Tinggi nampaknya memaparkan gambar menterinya. Dan apabila tiba-tiba menteri tersebut tidak lagi berada dalam kabinet, bayangkan betapa banyak billboard baru yang perlu kita sediakan bagi memastikan iklan tadi tetap relevan.

Ya, begitulah Malaysia. Banyak cerita yang boleh kita selidiki lagi. Kita perlu singgah di kedai kopi untuk menganalisisnya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails