Yang Ikut

Tuesday, 12 August 2008

Selamat datang Intan!

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Intan - seperti anak muda lain akan memulakan hidup baru setelah lulus pengajian mereka di universiti. Kini mereka akan berhadapan dengan alam sebenar manusia dewasa. Tiada lagi teori dan konsep mulus seperti yang pernah dibincangkan di bilik kuliah dan buku teks. Kini Intan perlu berdepan dengan hidup sebagai manusia dewasa - dia perlukan keberanian. Keberanian untuk menempuh alam pekerjaan. Keberanian untuk melakukan sesuatu yang luarbiasa.

Di alam universiti - sebagai pelajar perakaunan - tentulah mereka telah dibekalkan dengan secukupnya pengetahuan mengenai untung rugi dan kira-kira perniagaan. Mereka dihadapkan dengan teori Keynes atau Adam Smith, atau setidak-tidaknya dengan hukum Pareto. Tetapi di alam sebenar pekerjaan, semua itu tidak cukup. Mereka perlu mempunyai satu lagi pengetahuan - bagaimana menghadapi kerenah hidup manusia. Pengetahuan itu bermula sebaik sahaja mereka melangkah masuk ke bilik bakal majikannya untuk ditemuduga.

Intan - sebagai pelajar yang pintar dan bijak tentu akan menyediakan CV yang paling baik dan cuba menjawab soalan dengan cara yang meyakinkan. Mereka akan berpakaian dengan cara paling bergaya. Seperti kebanyakan lulusan baru universiti - mereka menjangkakan memberikan jawapan terbaik akan membolehkan mereka diterima berkerja. Hakikatnya tidak.

Seseorang itu tidak digajikan hanya kerana mereka menjawab semua soalan temuduga dengan betul. Seseorang itu sebenarnya dipilih bekerja sama ada orang yang menemuduga tadi suka atau tidak dengan mereka. Maka seringlah berlaku 'kesan halo' dan proses pengambilan pekerja. Ia bermula ketika calon tadi mengetuk pintu bilik lagi. 

Penemuduga akan cenderung bertanya soalan mudah kepada calon yang mereka suka, dan akan menyulitkan perbualan dengan seseorang yang tidak mereka gemari. Maka satu pesan untuk Intan - lakukan sesuatu yang terbaik ketika mengetuk pintu bilik, dan jangan dibimbangi CV dan menjawab soalan.

Setelah bekerja - graduan baru seperti Intan akan sekali lagi berhadapan dengan kesukaran untuk mempelajari sistem organisasi. Ini tidak diajar di bilik kuliah sungguhpun ramai pensyarah mendakwa mereka telah mengajar 'iklim organisasi' atau 'budaya syarikat'. Budaya organisasi tidak bergantung kepada gaya Jepun atau Barat seperti yang banyak diperkatakan. Tidak juga berdasarkan "Balanced Score Card', "Management By Objective' atau "Just In Time". Budaya organisasi bergantung kepada siapa yang memiliki organisasi tadi.

Semua sistem yang disebutkan tadi hanya sekadar untuk menjenamakan imej organisasi dan meyakinkan pelanggan. Realitinya tidak siapa pun yang benar-benar mahu mengikut kehendak sistem - melainkan terpaksa akur dengan arahan majikan yang selalunya tidak pernah berada di dalam sistem. Fabio Capello atau Jose Mourinho tidak pun terikat dengan sistem permainan. Apa yang dipentingkan mereka ialah keputusan permainan. Begitu jugalah dalam dunia organisasi. Yang diutamakan ialah keuntungan.

Tapi - ada satu perkara untuk diingati oleh orang muda seperti Intan. Lakukanlah yang terbaik dan terhebat untuk tugasan pertama - maka orang akan melupakan kesalahan-kesalahan kecil yang dilakukan selepasnya. Tetapi - jika kesilapan besar dilakukan untuk tugasan pertama - maka orang akan melupakan berapa banyak pun sumbangan besar selepasnya. Ini adalah hukum pekerjaan yang tidak diajar oleh universiti ternama dunia sekalipun.

Manusia tidak pernah membuat penilaian secara objektif. Orang sering membuat penilaian berdasarkan persepsi dan kata hati mereka. Jadi jangan terkejut apabila kita dinilai secara baik walaupun tidak melakukan kerja dengan baik. Semata-mata kerana orang menyukai kita. Atau orang akan menilai kita secara buruk - walaupun kita telah melakukan yang terbaik. Jadi apabila satu saat nanti gadis seperti Intan melihat borang penilaian prestasi - janganlah terlalu bimbang dan percayakannya. Ia hanya sekeping kertas yang tidak ada maknanya.

Intan juga tentunya akan dihadapkan dengan politik pejabat yang menggerunkan. Ia tidak seperti politik Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional. Politik pejabat sesuatu yang lebih sukar untuk dijangkakan. Khabar angin dan rasa tidak puas hati akan selalu diperbualkan di balik tabir organisasi. Ada orang yang akan cuba diburukkan - walaupun kerjanya bagus, dan ada orang yang dipuji - walaupun kerjanya tidaklah seberapa.

Maka untuk orang seperti Intan, dia patut berhati-hati. Jangan selalu sangat berdamping dengan orang yang sering memburukkan syarikat. Orang seperti ini tidak pernah berpuas hati dengan apa sahaja. Mereka akan terus mengkritik dan mengeji. Tetapi janggalnya - orang seperti ini juga akan terus berada dalam organisasi dan tidak pula memilih untuk berhenti. Puncanya mudah sahaja. Orang seperti ini sebenarnya tidak ada kualiti pun untuk mencari kerja lain. Kalau mereka pekerja yang baik - mereka sudah tentu memilih untuk berhenti dan bekerja di tempat lain. Kerana falsafah kerja itu mudah sahaja - 'tidak suka, berhenti'. Jangan membuang masa dengan sesuatu yang tidak kita sukai. Itulah yang dipegang oleh mereka yang berprinsip.

Untuk beberapa tahun selepasnya - Intan akan mendapati bahawa ijazah universiti sebenarnya hanya lesen untuk beliau mendapatkan pekerjaan. Pekerjaannya sendiri tidak begitu banyak bergantung dengan kemahiran yang dia perolehi dari universiti. Akan ada masanya, majikannya akan meminta beliau memanipulasi angka bagi tujuan mengelak cukai, kelulusan pinjaman bank atau menarik pelaburan. Semua kecurangan ini tidak diajar oleh pensyarah terbaik di universitinya. Ia adalah ilmu baru yang bakal ditemuinya nanti.

Jatuh bangun kerjaya Intan pada akhirnya bergantung kepada sikap dan kemahiran untuk beliau menangani manusia yang berada di sekelilingnya. Ayat yang paling baik ialah 'memanipulasi" persekitarannya. Baik majikan yang berada di atas, atau kakitangan yang berada di bawahnya, atau teman-teman sejawat yang berada di sekelilingnya. Itulah resipi terbaik untuk beliau terus survival dalam cabaran pekerjaan.

Pasti - untuk beberapa tahun kemudiannya beliau juga akan menjadi salah seorang yang menemuduga orang lain. Maka untuk Intan - walaupun kini sudah pulang ke tanahair - kita ucapkan selamat datang. Selamat datang ke alam pekerjaan yang penuh muslihat itu.

Monday, 4 August 2008

Bulan Merdeka

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bulan Ogos menjelang lagi. Maka akan hiruk pikuklah kita kononnya untuk merayakan sambutan kemerdekaan dan menonjolkan diri sebagai warga patriotik. Bukan sesuatu yang janggal apabila nanti banyak pusat membeli belah akan mempromosikan produk mereka dengan 'jualan murah' sebagai kononnya untuk meraikan kemerdekaan. Tidak juga sedikit orang muda kita menggantungkan bendera pada kenderaan mereka - baik motosikal atau kereta. Seolah-olah menjadi trend baru kita sebagai anak merdeka.

Betulkah itu caranya kita meraikan merdeka. Maka - pada malam sambutan kemerdekaan berbondong-bondonglah kita ke temasya di merata tempat - melaungkan sorak "Merdeka". Merdekakah kita? Itu soalan yang wajar kita tanya - bukan kepada orang lain - tetapi untuk diri sendiri. Merdekakah kita apabila tatkala kita riuh berpesta dan bertemasya - dahulunya di Dataran Merdeka - kini di Menara KLCC - kita sebenarnya sedang menularkan budaya baru yang entah dari mana. Merdekakah kita apabila tatkala kita begitu sangat memasangkan bendera Jalur Gemilang pada bangunan dan kenderaan - kita terlupa bertanya siapakah yang mengaut untungnya menjual bendera tersebut?

Sebenarnya banyak hal yang kita terlupa. Sekian lama kita hanya menonjolkan Dato' Onn Jaafar sebagai pejuang kemerdekaan. Hinggakan kita jarang ambil tahu sumbangan pihak lain. Bagaimana dengan jasa Pak Sako, Burhanuddin Helmi atau Ahmad Boestaman. Mengapa wajah dan nama mereka jarang dipaparkan. Seolah-olah perjuangan haluan kiri mereka pada satu saat dahulu - tidak ada kena mengena dengan kemerdekaan negara.

Di dunia moden kini - belum tentu juga kita merdeka. Banyak keraguan yang sedang membungkam ruang fikir kita. Pada saat kita sibuk melaungkan rasa merdeka, kita terlupa banyak juga pihak lain yang sedang merantai kita.

Kita dirantai oleh hutang bank yang dimiliki oleh konglomerat yang mungkin bukan rakyat Malaysia. Kita masih terpaksa meminjam teknologi orang lain yang mungkin sudah luput tarikh. Walaupun kita negara pengeluar padi - tetapi belum lagi terdengar yang rakyat kitalah yang menciptakan mesin penuai padi atau periuk nasi automatik baru. Kita juga terpaksa mengharapkan produk negara China untuk banyak perkara. Dalam saat masih ramai rakyat kita menganggur, kita masih begitu berharap pekerja Bangladesh, Indonesia, Nepal, Pakistan untuk menolong kita. Semuanya kerana kita masih belum benar-benar merdeka.

Kemerdekaan kita itu juga belum cukup sempurna apabila kita juga sering meragui keupayaan diri sendiri. Kita meragui penggunaan bahasa Melayu dalam pengajaran sains dan matematik. Malah, nama-nama kawasan di Putrajaya pun kita teruja menggunakan istilah 'Presint' yang entah apa maknanya. Kita meragui filem dan lagu kita sendiri dan lebih mengkhayalkan lagu Indonesia dan filem Hong Kong.

Maka teruslah kita mendongengkan kata-kata kemerdekaan yang belum tentu kita tahu makna tersirat di sebaliknya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails