Yang Ikut

Tuesday, 29 July 2008

Budaya menderma

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Melihat kepada budaya dan nilai orang Barat, adakalanya mereka tidaklah begitu 'sumbang' seperti yang digembar-gemburkan. Sekian lama, dalam tradisi kita, apabila memperkatakan hal yang buruk dan negatif, selalunya kita menghalakan prasangka itu kepada kecelaruan nilai Barat. Itulah yang kita bayang dan gambarkan. Seolah-olahnya, hanya kita yang baik dan betul. Dan, yang datang dari Barat itu 'nangka busuk' belaka.

Di bandar kecil seperti Adelaide - seperti juga di kebanyakan bandar lain yang dihuni oleh masyarakat berkulit putih - tidak kelihatan sepertinya mereka bangsa yang ganas dan rakus. Hofstede dalam sistem nilainya sering merujuk kepada 'individualistik' apabila dibandingkan orang Barat dengan masyarakat lain. Tetapi, sekalipun masyarakat Asia yang dikatakan 'kolektif' itu - tidak pula semestinya mengamalkan cara hidup yang benar-benar kolektif.

Di Malaysia misalnya - kita memang gemar untuk menderma dan membantu orang lain. Tetapi, adakalanya tingkahlaku baik kita itu tercemar dengan kegemaran kita untuk memaparkan personaliti tertentu menghulurkan 'mock-up check' dengan wajah ceria di muka utama akhbar. Di Barat, kegiatan menderma nampaknya tidaklah ditunjukkan dengan acara penuh meriah seperti itu. Kedai-kedai amal seperti Salvation Army, Goodwill atau jualan amal yang dilakukan oleh badan kebajikannya tidak pun dipampangkan dengan cara menunjuk-menunjuk. Mereka tidak menganut Islam, tetapi perilaku mereka lebih baik dari kebanyakan umat Islam.

Dalam konteks negara kita - dengan kemelut ekonomi dan sosial - adakalanya kita sudah perlu untuk melakukan sesuatu bagi membantu mereka yang memerlukan. Menubuhkan kedai-kedai yang menjual barangan yang didermakan sama ada yang sudah terpakai atau tidak mungkin satu usaha yang baik. Masjid-majid juga perlu berfungsi untuk menjadi tangan di atas - sebagai institusi menguruskan derma untuk disumbangkan kepada orang ramai.

Malangnya, dalam budaya kita - kita bukan sahaja tidak menggalakkan usaha sebegitu. Kita tidak mempunyai badan yang menguruskan derma dan kebajikan secara sistematik. Hanya dalam waktu yang cemas - kita seolah-olah tergopoh-gapah untuk merayu orang ramai menderma. Budaya kita juga tidak begitu melihat menyumbangkan barangan terpakai sebagai perbuatan yang baik. Kita mahukan yang bersifat baru. Mengapa jadi begitu?

Jadi - dalam keadaan kita gawat ekonomi dan kekurangan wang - ada baiknya kita tubuhkan badan-badan yang boleh menggalakkan orang ramai menderma. Peti ais, televisyen, pakaian, bahan bacaan atau apa sahaja boleh didermakan oleh orang ramai kepada kedai yang dibangunkan khas sama ada oleh badan kebajikan, masjid atau pihak pemerintah. Barangan ini tadi kemudiannya boleh dijual semula kepada orang ramai yang memerlukan - tentunya dengan harga yang murah. Sekurang-kurangnya dengan cara begitu - orang yang susah ada cara untuk menjimatkan wang mereka, orang kaya - ada cara untuk menghulurkan bantuan - tanpa perlu mengharapkan lensa kamera dan liputan akhbar.

Barat - bukan semuanya tidak baik. Adakalanya kita yang berprasangka buruk semata-mata untuk menunjukkan kitalah yang paling mulia dan tulus.

Wednesday, 23 July 2008

Mimpi kita

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita mengimpikan banyak perkara dalam hidup. Memiliki banglo mewah, kereta besar, isteri cantik, pekerjaan yang baik dan pendapatan yang banyak. Kita andaikan itu adalah sebahagian dari petanda kebahagian hidup manusia. Sebenarnya tidak. Impian kita yang berteraskan kebahagian fizikal itu tidak akan bertahan lama. Ia juga tidak akan selamanya membahagiakan. Impian kita itu - kalaupun pada akhirnya menjadi kenyataan - akhirnya boleh juga menyebabkan sesuatu yang tidak membahagiakan.

Bagaimana kalau kita mengubah impian kita kepada sesuatu yang lain. Misalnya setiap penguasa majlis kerajaan tempatan tidak hanya berfungsi sebagai pembina longkang, pengutip sampah atau penyedia lampu jalan - tetapi juga menyediakan sebuah perpustakaan di setiap kawasan lingkungan kekuasaannya. Menjadi tambah asyik mimpi kita itu jika setiap perjalanan mesyuarat penting kerajaan tempatan itu diadakan secara terbuka dengan penduduk kawasannya. Agar kita tahu apakah sebenarnya impian dan kehendak penduduk - dan bukannya semata-mata kehendak mereka yang menguasai majlis itu.

Mimpi kita yang panjang itu tentu akan lebih mengkhayalkan kalaulah setiap dasar dan polisi negara tidak hanya diperdebatkan di parlimen. Dasar berkaitan remaja dan orang muda misalnya - tidak wajar dicadangkan ahli parlimen yang telah pun lama melewati alam remajanya. Bukankah lebih baik kalau diadakan satu iklan yang besar - menjemput setiap orang muda datang bersemuka mengemukakan pandangan mereka. Apakah hasrat dan mimpi mereka sebenarnya. Mungkin dasar kita selama ini kurang relevan dengan naluri mereka - menjadikan mereka terus merempit di jalanraya dan melakukan tindakan tidak bermoral pada waktu yang lain.

Kerana kita bermimpi - kita juga boleh terus mengharapkan agar semua yang dilakukan oleh para pemerintah baik yang dikuasai Barisan Nasional atau Pakatan Rakyat - adalah secara terbuka. Misalnya pada setiap hujung tahun - kita ditawarkan dengan satu laporan di akhbar utama dengan penjelasan terperinci setiap perbelanjaan yang telah dilakukan. Laporan juga mencatatkan dari saluran mana perolehan pemerintah dan sejauh mana pula ia dibelanjakan. Jadi kita tidaklah begitu bertanya sangat kalau ada kerajaan negeri yang membelanjakan sampai RM50,000 untuk dua kali penyelenggaraan kereta Perdana ahli exco.

Mimpi kita yang lain ialah mengharapkan polisi akhbar yang melaporkan apa sahaja yang diketahuinya - tanpa hasrat untuk menyembunyikan apa-apa. Sekalipun ada berita yang tidak bersifat 'orang menggigit anjing', sekurang-kurangnya memberikan kita lebih banyak waktu untuk berfikir, menilai dan menjadikan kita tidak cepat menjadi manusia nyanyuk kerana kurang berfikir.

Mimpi kita itu tentulah akan bertambah indah kalau semua bangsa bersatu dan bergaul tanpa ada rasa prejudis. Orang Melayu berbual dengan orang Cina di warung kopi dalam bahasa Tamil, dan orang India berbual dengan orang Melayu dalam bahasa Tionghua. Ia menjadikan Malaysia sebuah negara yang pelik - tapi unik.

Kerana semua itu hanyalah satu mimpi - ia mungkin akan menjadi kenyataan apabila kita terjaga nanti. Atau mimpi itu akan terus menjadi mimpi kita pada malam yang lain. Boleh jua ia hilang buat selama-lamanya - kerana mimpi kita itu hanya sekadar dongeng yang tak mungkin dijelmakan dalam dunia reliti Malaysia. Kerana ia hanyalah mimpi - ia akan bersifat boleh jadi sahaja. Apapun - kata orang - tidak salah untuk kita terus bermimpi.

Friday, 18 July 2008

Debat Anwar-Shabberi

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Buat pertama kalinya dalam sejarah demokrasi tanahair, debat politik ditayangkan dalam saluran televisyen. Kehadiran Penasihat PKR, DS Anwar Ibrahim tentu sahaja mencuri tumpuan umum melihat rentetan sejarah politik di belakangnya. Menteri Penerangan, Datuk Ahmad Shabery Chik juga bukanlah calang-calang orang dalam menyampaikan hujah. Walaupun ditanggapi sesetengah orang sebagai 'orang baru', tetapi beliau yang juga merupakan bekas pensyarah sains politik di Universiti Kebangsaan Malaysia tentulah sedikit sebanyak arif dalam permainan politik tanahair. Beliau pernah menarik tumpuan persidangan agung UMNO apabila bercakap mengenai 'lembu suci'. Mungkinkah selepas ini akan lebih banyak debat-debat seumpama itu disiarkan di kaca televisyen, membuka lembaran baru untuk kita menilai dan berfikir.

Adalah satu kesilapan jika sekiranya kita lebih cenderung untuk mencari siapa yang menang atau kalah dalam debat tersebut. Membuka ruang perbahasan bukanlah seperti perlawanan bolasepak untuk menilai siapa yang harus menjadi juara liga. Kebenaran hakiki tidak mungkin ditemukan dalam debat. Penilaian manusia adalah subjektif. Kebenaran hakiki hanya milik Tuhan. Kebenaran yang dalam apa bentuk sekalipun - dalam tulisan ahli akademik, penghakiman di mahkamah, bukti-bukti saintifik - tetap akan ada yang meraguinya. Sejauh mana kita melihat dan dari blok mana kita berdiri. Itulah hakikat kebenaran.

Bagaimana pun, sebagai manusia kita akan sedaya upaya untuk melakukan terbaik bagi membuktikan kebenaran. Amerika Syarikat dan pihak Barat akan terus berkata mereka di pihak yang benar apabila melakukan pengeboman ke atas Iraq dan Afghanistan, dan kerosakan-kerosakan lain yang mereka lakukan di Vietnam, Panama dan sebagainya. Israel akan selalu berkata tindakan mereka melakukan penghapusan etnik Palestin sebagai sesuatu yang benar. Sebaliknya, umat Islam tidak pernah melihat apa yang dilakukan Amerika dan Israel itu sebagai sesuatu yang benar - bahkan adalah ketidakadilan dan kekejaman.

Atas nama kebenaran juga - para pejuang berani mati seperti Imam Samudera sanggup mengebom sebuah pusat peranginan di Bali yang mengorbankan puluhan nyawa manusia. Jadi - siapakah yang benar. Sebagai manusia - kita tidak akan menemui kebenaran hakiki - melainkan apabila kita dibicarakan di Padang Masyar.

Jadi -apabila kita membaca tulisan-tulisan di akhbar dan juga di Internet yang mengulas debat Anwar-Ahmad Shaberi bagi mencari siapa yang menang dan kalah - ia sebenarnya bukanlah hujah terbaik manusia demokrasi. Kita wajar memberikan peluang manusia bersuara dan mengemukakan pandangan. Menjadi tugas akhir kita ialah mengambil yang terbaik dan menapis maklumat yang mungkin kurang relevan. Tetapi untuk menyatakan hujah yang kurang relevan sebagai tidak benar adalah satu kesilapan - kerana orang yang mengemukakan pandangan tentulah juga telah menilai baik buruknya.

Menjadi masalah dalam konteks negara kita ialah kita jarang memberikan hak yang wajar untuk masyarakat bersuara - melainkan dalam tempoh beberapa bulan terakhir ini selepas pilihanraya umum yang lalu. Akhirnya dunia bersuara kita dipenuhi dengan khabar angin dan serkap jarang yang disalurkan melalui ruang maya. Ada yang betul, dan tentulah ada yang tidak. Budaya mengongkong hak bersuara ini juga menjadikan manusia menggunakan saluran lain untuk diminati dan mendapat pengaruh. Politik wang tentu tidak akan tersebar dengan banyaknya jika setiap ahli politik diberikan ruang berdebat di kaca televisyen - kerana pada akhirnya orang akan menilai keupayaan seseorang tokoh melalui hujahnya, bukan berapa banyak wang yang ada dalam poketnya. Demontrasi jalanan yang tentulah juga menyulitkan banyak orang - pengguna jalanraya, polis, peniaga dan sebagainya juga dapat dikurangkan apabila rakyat diberi hak mengemukakan protes dengan saluran yang betul. Tohmahan yang dilemparkan kepada pihak pemerintah juga mampu ditangani dengan lebih baik.

Debat Anwar-Shaberri sesuatu yang mempesonakan. Tentu sahaja kita berharap pada masa akan datang akan ada lagi debat seumpama itu. Sesuai dengan semakin banyaknya rakyat kita yang terpelajar - banyaknya universiti dan banyaknya kemelut yang sedang membungkam ruang fikir kita.

Friday, 11 July 2008

Pulanglah Melayu

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita tidak hidup terlalu lama seperti manusia di zaman Nabi Adam a.s untuk melihat kembali sejarah Melayu dengan mata sendiri. Sejarah Melayu seperti yang ditulis oleh Tun Sri Lanang mungkin bukanlah dokumen terbaik untuk menelusuri perjalanan panjang orang Melayu. Tetapi hanya itulah antara dokumen yang kita miliki. Ceritanya mungkin berbaur antara dongeng dan mitos - tapi di celah-celahnya merupakan kritikan sosial betapa orang Melayu tidak pernah hilang dahaganya dengan kuasa - walaupun sanggup berpecah.

Sejarah menyaksikan peperangan sesama pemerintah Melayu demi merebut wilayah kekuasaan. Akhirnya, wilayah Melayu itu terbelah kepada beberapa - Malaysia, Brunei, Selatan Thai, Indonesia dan Mindanao. Wilayah Melayu yang besar tidak kita bangunkan, yang tinggal hanyalah serpihan persengketaan.

Di kalangan ahli arkeologi dan sejarawan, mereka berusaha untuk mengenalpasti asal usul sebenar manusia Melayu. Antara yang termasyur, orang Melayu berasal dari Champa (lihat Berita-Harian). Tidak kurang yang menyatakan asal Melayu itu dari Selatan Tanah Besar China, seperti tidak kurangnya yang menyatakan orang Melayu memang sudah sedia mendiami Tanah Melayu itu sendiri.

Betapa pun, kajian-kajian yang melihat sejarah perkembangan orang Melayu itu bakal menambah lagi pertanyaan kita mengenai orang Melayu - tetapi kita juga perlu ingat betapa kajian seumpama itu tidak akan mampu membawa apa-apa kalau kita sering terlupa teras utama bangsa Melayu. Kita sering melihat tinggalan kota A'Famosa dan Gereja St.Paul di Melaka - tetapi kita tidak pernah belajar darinya. Kita tidak pernah ambil tahu mengapa pada tahun 1511 itu orang Melayu ditelanjangkan kemasyurannya oleh kuasa Portugis.

Kita juga tidak begitu mengambil tahu mengapa Hang Tuah dan Hang Jebat akhirnya berbunuhan sesama sendiri - melainkan kerana curiga dan buruk sangka. Kita mungkin berkata cerita Hang Tuah dan Hang Jebat hanyalah epik kepahlawanan - seperti mana epik Pendawa Lima di India yang tidak tidak pernah berdiri atas hakikat realiti. Mungkin ia cerita dongeng - tetapi mungkin juga satu sindiran tajam betapa senjata yang menjatuhkan orang Melayu bukanlah keris Taming Sari - tetapi senjata utamanya ialah persengketaan sesama kita.

Melihat percaturan politik Melayu mutakhir kini - menjadikan kita berasa ada sesuatu yang tidak kena. Apakah yang sebenarnya kita cari? Apakah lagi yang belum kita belajar dari sejarah silam. Kita mungkin mudah terlupa sejarah, tetapi seperti kata E.H Carr - sejarah akan berulang-ulang. 

Marilah sesekali kita membelek suratkhabar dari dunia sebelah lain di Internet. Lihatlah apa agenda mereka. Mereka tidak bermain catur politik seperti kita. Tiada pemberitaan berkisar siapa meletupkan siapa, atau siapa tergoda dengan punggung siapa. Kita sudah dikenal dunia sebagai antara dunia ketiga yang terbaik. Kita tidak semiskin negara Afrika yang rakyatnya masih berjuang antara hidup dan mati. Wajarnya, politik kita juga sudah matang dan dewasa - sesuai dengan label kemajuan yang sering kita paparkan.

Malangnya, melihat tajuk utama berita kita - kita kadang-kadang berasa malu kepada diri kita sendiri. Kita menjadikan agenda rumahtangga kita tajuk perdebatan awam. Tajuk yang mengeji bangsa Melayu sewajarnya tidak dijadikan berita besar - semata-mata melariskan akhbar. Ia tidak menguntungkan sesiapa pun - melainkan tempias ludahnya jatuh ke muka kita juga. Akhirnya, yang ruginya kita juga. Orang Melayu bergaduh sesama sendiri - tanah buminya sudah banyak terjual. Ibarat cerita Pak Kadok - menang sorak kalah sabung, ayamnya menang kampungnya tergadai.

Jadi - apa yang orang Melayu dapatkan dari pertempuran sesama sendiri. Melainkan orang lain mengkritik DEB kita. Orang lain meminta itu dan ini. Kita sibuk berpolitik - yang mengutip hasilnya orang lain. Ibarat orang kepenatan memanjat kelapa untuk menunjuk hero - akhirnya buah yang berguguran habis diambil orang.

Lihatlah bagaimana bangsa lain bermain politik. Siapa pun yang menang, siapa pun yang kalah - mereka terima dengan tangan terbuka. Mereka boleh bersalam dan bertegur sapa. Bagi mereka - biar parti yang kalah, tetapi kepentingan bangsa tetap terjaga. Tidak ada lagi tuding menuding selepas pilihanraya. Kalau sekadar pertelagahan kecil atas dasar perbezaan fahaman - itu sesuatu yang adat. Tetapi cara Melayu bertelagah menakutkan - amukannya tersebar ke serata dunia. Sesuatu yang memalukan.

Sewajarnya politik sebagai satu seni - digunakan secara bijaksana demi kemajuan Melayu. Bukannya untuk mengulang sejarah hilangnya Kota Melaka. Dan lihatlah sekarang. Kita sudah hilang banyak perkara. Kita hilang kouta ke universiti - bahkan biasiswa JPA pun sudah mula dipertikaikan orang. Peliknya - hanya Melayu yang memberikan haknya kepada orang lain - tetapi hak orang lain jarang Melayu pertikaikan. Kita tidak pernah bertanya mengapa perniagaan di Jalan Petaling dan Jalan Pudu hanya dikuasai oleh satu-satu kaum.

Kita tidak bertanya mengapa industri besi dan simen bukan orang kita yang kawal. Di mana kemajmukannya dan persamaan hak yang dilaung-laungkan itu? Kita tidak juga bertanya mengapa bandar Kajang, Ipoh dan Pulau Pinang seolah-olahnya bukan model kemajmukan Malaysia. Kita diam. Kita diam. Atau tertidur? Atau kita sememangnya lebih berminat dengan cerita bom C4 dan punggung lelaki muda. Cerita-cerita itu sudah menjadi watak baru menggantikan 'Etong" dan "Nu-nui" wayang kulit Melayu.

Ayuh - pulanglah ke pangkal jalan. Jangan biarkan percakaran memualkan ini merosakkan fokus survival orang Melayu. Kita sebetulnya sudah lama terjatuh. Dahulu -kitalah pelaut agung. Sekarang ini, orang Melayu hanya mampu menjadi kuli menyaring ikan bilis di tepi jeti. Orang lain sudah lama membina banglo dan kondo mewah - bukan satu - berpuluh-puluh - tetapi orang Melayu masih lagi terkial-terkial memohon simpati mendapatkan rumah murah perumahan rakyat.

Anak orang lain diajar berniaga semasa masih remaja - orang Melayu masih lagi tersipu malu menyanyi tak betul dalam rancangan Akademi Fantasia dan Malaysia Idol. Orang lain sudah jadi jutawan besar dikenali seantero dunia - kita masih belum habis mengisi borang bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat. Orang lain sudah lama ke bulan - kita masih lagi bermimpi bulan jatuh ke riba. Sudahlah. Banyak lagi agenda kita yang lebih besar. Kita boleh membiarkan pisang berbuah dua kali kerana ia memberikan manfaat. Tetapi, jangan biarkan sejarah buruk berulang berkali-kali.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails