Yang Ikut

Friday, 13 June 2008

Pilihanraya sudah selesai bukan?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Melihat kepada tajuk-tajuk utama akhbar dan perdebatan yang berlaku dalam media alternatif seperti blog dan website, seolah-olahnya pilihanraya masih belum bermula. Seolah-olahnya politik sudah menjadi wadah utama kita - lebih dari segala-galanya. Hakikatnya masih banyak agenda yang belum selesai. Masalah jenayah, pendidikan, kemiskinan dan kemungkinan kemelesetan ekonomi global tidak sepertinya sebagai antara agenda utama kita - baik rakyat atau parti politik.

Yang diperbincangkan sekarang - siapakah yang bakal menjadi Perdana Menteri negara? Yang dibualkan sekarang, betulkah mantan Timbalan Perdana Menteri, DS Anwar Ibrahim akan mampu membawa masuk segerombolan ahli politik parti pemerintah untuk bersama-sama dengan Pakatan Rakyat dan seterusnya membentuk kabinet yang baru. Juga tidak kurang mengisi keriuhan politik kita ialah kritikan dari mantan Perdana Menteri dengan pemerintahan sekarang.

Pada peringkat akar umbi juga kelihatannya seolah-olah ada desakan untuk perubahan. Parti politik bukan Melayu pula - yang selama ini menjadi elemen utama perkongsian kuasa nampaknya menunjukkan nada yang jarang dari kelaziman - sesekali mengkritik dan mengherdik pemerintah. Yang lebih berani - bertindak untuk mengugut keluar parti! Apabila media menjadikan semua ini tajuk utama - maka rakyat nampaknya tidak mampu memberikan perhatian mereka kepada agenda kemajuan dan membendung masalah inflasi - melainkan dengan soalan-soalan 'apa berita politik hari ini?'.

Jadi, kalau semua ini berterusan bilakah masanya kita mengeambil pendekatan kolektif untuk menangani pelbagai masalah yang berlaku. Parti politik - baik yang menang besar, atau yang kalah sedikit tidak harus mengambil semua keceramukan ini sebagai umpan untuk memenangi hati rakyat. Pilihanraya sudah berlalu. Beberapa bulan yang lalu. Ingat - pilihanraya sudah berlalu. Melibatkan diri dalam politik bukan semestinya hanya untuk menjadi kerajaan dan memiliki kuasa.

Kalau untuk mendapatkan kuasa semata-mata, tidak gunanya berpilihanraya. Lebih baik kita berperang. Menang besar juga bukan tandanya sesuatu sistem itu efisien. Kadang-kadang ia membawa masalah yang lain - salah guna kuasa, korupsi, dan 'over-confident' yang menyusahkan juga.

Senario sekarang mungkin bukanlah yang terbaik, tetapi bukan yang terburuk. Tetapi jika selama ini parti yang sering kalah - kini ada suara di parlimen. Parti yang sering menang - kini tahu betapa banyak kesilapan lalu yang masih boleh diperbetulkan. Memang politik seperti apa yang diungkapkan oleh HD Laswell - untuk apa, siapa dan bagaimana itu sukar untuk kita ramalkan.

Ada yang kita sangka benar, tetapi rupanya palsu. Yang kita sangka baik - rupanya yang terburuk. Semuanya bersembunyi di sebalik muslihat permainan kuasa. Untuk rakyat kecil seperti kita - tidak banyak yang kita harapkan sangat. Cumanya agar tupai-tupai politik yang berkejaran itu, jatuhnya tidak ke muka kita. Kita semua menilai mereka dari persepsi yang kita lihat dan dengar. Itu sahaja jauhnya jangkauan deria kita. Tentang hal lain yang bersembunyi di balik wayang percaturan mereka - kita tidak tahu.

Cumanya - marilah kita henti sejenak berpolitik. Kita fikirkan semula apa terbaik untuk agama, bangsa dan negara ini. Walaupun bukan semua - sekurang-kurangnya ada yang boleh kita perbetulkan. Fikirkan apakah sesuai lagi kita mengenakan bayaran untuk bekalan air paip - sedangkan di negara kita setiap hari hujan turun dan sesekali banjir melimpah hingga ke atas tempat tidur kita. Jika Australia yang kering itu pun mampu memberikan air percuma untuk rakyatnya - mengapa tidak kita?

Perlukah juga bayaran balik yang tinggi untuk peminjam wang PTPTN - sedangkan mereka itu nantinya menjadi manusia yang berguna. Tidak adil dibandingkan dengan penagih dadah yang keluar masuk ke pusat serenti - yang tentunya diberikan makanan, tempat tinggal dan latihan - tetapi mereka tidak pula membayar apa pun. Juga lihatlah sejauh mana berkesannya latihan PLKN - atau kegagalan sistem pendidikan kita? Mengapa kita harus membayar harga yang mahal untuk PLKN - sedangkan pelajar-pelajar tadi boleh kita asuh dalam pendidikan menengah kita. Bukankah lebih baik silibus yang ada dalam PLKN itu disesuaikan dalam pendidikan 5 tahun persekolahan menengah?

Begitu juga dengan Sistem Latihan Graduan untuk lulusan universiti. Mengapa harus ada latihan lagi selepas universiti -atau itu tandanya universiti kita yang gagal - atau itu caranya kita membahagikan wang untuk pengendali latihan? Sebenarnya masih banyak yang boleh kita lihat bagi meningkatkan kualiti hidup rakyat. Sistem pengangkutan awam kita pun - walaupun tidaklah seteruk Jakarta atau Bangkok - tetapi tidaklah pernah kita jangkakan untuk membawa kita ke sesuatu tempat dengan selamat dan tepat. Semua ini perlu diperbaharui.

Politik - seni yang memberikan kita peluang untuk menciptakan kebaikan. Bukan sekadar untuk menjadi terbaik dengan mengalahkan musuh-musuh yang ada. Rakyat mengharapkan ahli politik yang berbakti - bukan ahli gusti yang kita lihat di kaca tv.

Thursday, 12 June 2008

Minyak; Eh yer ker?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harga minyak petrol naik. Kenaikan yang tidak dinantikan oleh sesiapa pun. Kecualilah kalau kita merupakan pengedar atau penjual petrol. 25 tahun dahulu, kenaikan harga petrol tentu tidak membimbangkan orang kecil seperti kita. Bukanlah maknanya kenaikan pada waktu itu tidak menjejaskan hidup kita - tetapi kita tidak pun menyedarinya. 25 tahun dahulu - di pekan Changlun dan Kodiang, berapa banyaklah sangat orang yang bergantung kepada petrol. Jumlah kereta dan motosikal masih boleh dihitung dengan jari. Ketika motokar buruk yang melintas masuk ke kampung kami yang becak - kami sudah jadi sangat teruja. Seperti beruang panda yang jatuh ke tengah gurun pasir. Jadi terkejut dan kebodoh-bodohan. Itu dulu. Sekarang ini, kereta dan motosikal sudah jadi barang mesti. Harga naik atau turun - kita terpaksa membelinya. Jadi, tidak dapat tidak - apabila petrol naik - secara automatiknya kita terpaksa duduk di atas harta yang menyusahkan.

Stok minyak dunia kian berkurangan sudah lama diketahui orang. Sebab itu negara lubuk minyak menjadi mangsa perang kuasa besar. Kuasa besar seperti Amerika Syarikat dan Britain tidak menyerang Iraq dan Afghanistan, dan kini menghalakan nafsu berahi perangnya ke Syria dan Iran semata-mata berminat dengan hasrat menghapuskan pengganas. Mereka juga tidak berminat dengan janggut panjang Osama Laden atau misai tebal Saddam Hussin. Kalau dalam filem P.Ramlee, orang minyak begitu berahikan anak dara. Tetapi 'orang minyak' versi moden ini boleh mengidamkan sesiapa sahaja - termasuk orang tua, kanak-kanak dan orang susah. Mereka sanggup membunuh kerana mereka begitu dahagakan minyak. Alasan bahawa Afghanistan dan Iraq pengganas hanyalah dongeng cerita. Belum pernah tersebut dalam mana-mana sirah perang - negara Aab begitu hebat. Sekadar Iraq sekitar awal 1990-an menghalakan peluru berpandu Scud ke Kuwait dan Israel bukanlah menunjukkan yang Iraq adalah kuasa yang digeruni. Dengan teknologi senjata Amerika Syarikat, perbuatan Iraq itu tak ubah melastik batu ke Tembok Besar China. Tidak ada apa-apa pun yang akan terjejas. Minyak itulah alasan besar mereka.

Apabila harga petrol naik, semua pihak mendapat susah. Bukan sekadar manusia, haiwan juga menjadi mangsanya. Harga barang makanan haiwan seperti ayam, lembu dan ikan tentu akan naik kerana ia akan dibawa menggunakan kenderaan. Bagi mengurangkan kos, tidak mustahil stok rumput dan dedak juga perlu dikurangkan. Kalau haiwan juga merasa peritnya, apatah lagi manusia.

Perubahan gaya hidup seperti yang sisarankan tentu tidak akan memberikan apa-apa kesan pun untuk orang susah di kampung aku - termasuklah keluarga dan jiranku. Mereka tidak mempunyai gaya hidup apa pun untuk diubah. Bangun pagi mereka akan keluar rumah bekerja kampung, menoreh, menebas hutan atau menjadi tukang rumah. Ada beberapa orang yang mungkin kerja makan gaji - sebagai tukang kebun, pengawal keselamatan atau pemandu bas. Orang seperti ini tidak tahu sangat pun jenama minyak wangi terbaru yang dijual di Body Shop atau handphone Nokia terbaru yang boleh disediakan applikasi 3G. Tidaklah juga mereka memiliki kereta mewah BMW atau Mercedez Bentz 5 series. Memiliki honda kapchai pun sudah dianggap baik. Atau pernah berangan-angan untuk menonton konsert Siti Nurhaliza atau Asmawi Ani. Hidup mereka mudah sahaja. Pergi kerja dan pulang kerja. Kalau ingin merasa angin bandar pun - mereka sekadar membeli sebiji dua buah durian di pasar malam Changlun. Itupun, hutang mereka di Kedai Runcit Hassan sudah tentu lebih banyak dari pendapatan mereka. Mereka juga tidak tahu melobi projek kelas F atau mengidam projek super mega jutaan ringgit. Jadi peluang untuk mereka menjadi kaya sangat sedikit. Jadi, tidak ada apa yang boleh diubah. Melainkan mengurangkan makan ikan masin. Itu sahaja perubahan gaya hidup yang boleh mereka lakukan.

Din - temanku yang hidup di tengah bandar Kuala Lumpur, yang sebelum kenaikan harga minyak pun khabarnya sudah cukup susah - tentulah kenaikan petrol ini akan menyesakkan lagi daya fikirnya. Harga barang dan kos hidup di tengah Kuala Lumpur akan bertambah menyeksakan. Setiap lorong perjalanannya juga telah disediakan pukat tunda yang bersembunyi di sebalik terminologi 'lorong tol'. Semua ini akan mengurangkan lagi wangnya yang tidak pernah kecukupan itu. Seperti biasa, di saat semacam ini - along dan pemberi hutang dari bank terkemuka negara akan tersenyum panjang. Lebih panjang dari jalan keretapi dari Singapura ke Tanah Besar China. Maka, orang seperti Din boleh terus bermimpi untuk memiliki kondo mewah di Kota Damansara, atau membeli lot banglo yang baru di Bandar Baru Bangi. Kerana mimpi adalah percuma. Tetapi untuk membeli rumah pangsa cap ayam pun dia akan berfikir lebih teruk dari Albert Einstein.

Harga minyak di tanahair memanglah cukup murah. Itu yang perlu diketahui oleh orang seperti Din. Jangan hanya pandai mengkritik semata-mata. Membandingkan harga minyak kita dengan harga minyak di Amerika, Australia dan UK tentulah sesuatu yang wajar. Tetapi apabila orang seperti Din mula bertanya berapakah gaji orang di negara maju itu - membuatkan kita tidak punya banyak rumus untuk menjawabnya. Melainkan menjawabnya secara perlahan-lahan dan penuh diplomasi - hidup orang seperti kita semacam roda. Roda tidak pernah akan berada di atas bumbung kereta! Itu sahaja jawapan yang akan aku jawabkan kalau orang seperti Din banyak sangat bertanya.

Tapi ada soalan yang lebih susah untuk dijawab. Kenapa tidak kita wajibkan semua stesen minyak menyediakan bekalan gas sebagai alternatif untuk petrol. Sekarang ini hanya bandar besar seperti Kuala Lumpur sahaja yang ada. Itupun hanya beberapa. Dan sebagai jalan penyelesaiannya, berbanding dengan memberikan rebet tunai - wang itu diberikan kepada masyarakat untuk memasang tabung gas di dalam kenderaan mereka. Jadi - sekurang-kurang nya masyarakat ada alternatif. Eh yer ker?

Tuesday, 3 June 2008

Membina bangsa Malaysia

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menikmati teh tarik di kedai "Swinging Bowl" atau diterjemahkan secara literal sebagai "Mangkuk Hayun"* milik saudara Azam yang letaknya di sebuah lorong kecil di antara Rundle Mall dan Jalan North Terrace itu bakal menampakkan kita dengan banyaknya warga Malaysia di Adelaide ini.

Nampaknya bandar Adelaide yang tidaklah seriuh Kuala Lumpur ini juga dihuni oleh masyarakat Malaysia pelbagai kaum; yang sebahagian besar adalah pelajar dan selebihnya adalah mereka yang bekerja di sini. Selain yang belajar dan berkerja, ada juga yang menghabiskan hari tua mereka di sini.

Seperti biasa, masyarakat Malaysia pelbagai kaum di sini juga 'bercampur, tetapi tidak bersatu', sesuatu yang kita warisi sejak sekian lama. Ia bukan semata-mata hasil stereotaip dan prejudis yang dibina dari generasi ke generasi, tetapi juga adalah sebahagian dari hakikat 'nujuman penyempurnaan kendiri' (self fulfilling prophecy) psikolologi antara etnik. Kita menujum terlebih dahulu, kemudian tindakan-tindakan kita menyempurnakan nujuman kita yang awal tadi.

Sebagai misalnya, kita menujum A sebagai sombong, akhirnya kita melayannya sesuai dengan sangkaan kita bahawa orang tadi adalah sombong. Kita tidak bertegur sapa. Akhirnya, kedua-dua pihak tadi menjadi benar-benar sombong apabila kedua-duanya tidak bertegur sapa. Itulah hakikat yang terjadi dalam hubungan etnik di negara kita.

Orang Melayu, Cina atau India apabila bertemu, secara automatiknya akan ada rasa curiga yang dicipta-cipta. Entah apa yang dimbimbangkan. Maka terbayanglah streotaip orang Melayu malas, orang Cina penipu dan orang India pengotor. Semuanya adalah ilusi-ilusi yang diciptakan. Namun, apabila kita berada di negara orang, prasangka ini tidak pula terjadi apabila orang Melayu bertemu dengan orang Cina dari Tanah Besar atau India dari benua kecil Asia itu.

Sangkaan tadi hanya muncul secara automatik apabila kita bertembung dengan kumpulan etnik dari negara kita. Jadi, apakah sebenarnya yang memunculkan prejudis dan streotaip tadi kalau bukan kita sekian lama diajar untuk bermusuhan di antara satu sama lain. Kita ditakutkan ahli politik tentang bangsa yang bertentangan yang akan merampas hak kita. Kita di'brain wash' dengan cakap-cakap di kedai kopi tentang bangsa itu dan bangsa ini.

Akhirnya kerana kegeraman kita itu, kita tidak mampu untuk melakukan sesuatu yang lebih baik. Melainkan xenophobia dan ketakutan kepada orang asing saban hari. Kita lahir untuk memusuhi orang lain dan hanya mencari salah silap. Itulah salahnya acuan pembentukan bangsa Malaysia.

Simptom streotaip dan prejudis ini jugalah yang telah menyebabkan bangsa kita diasing-asingkan dalam kotak fikir yang sempit. Lihat misalnya. Sekian lama, orang Cina dianggap sebagai pakar dalam perniagaan dan matematik. Orang Melayu dianggap hanya mampu untuk melakukan kerja-kerja pentadbiran kerajaan, atau selebihnya hanya tahu untuk bercucuk tanam. Orang India pula sesuai dengan kerja-kerja di estet.

Pemikiran ini sebenarnya adalah hasil ciptaan dasar pecah dan perintah penjajah Inggeris. Hasilnya, orang Melayu bimbang untuk memulakan usaha niaga. Apabila orang Melayu memohon pinjaman bank atau bantuan tertentu dari agensi kerajaan, pemberi pinjaman akan merasa ragu-ragu. Betulkah boleh orang Melayu berniaga dan mampukah mereka membayar kembali. Usahawan Ramli Burger pernah mengalami situasi ini. Orang Melayu sendiri hilang keyakinan untuk terlibat dengan perniagaan.

Malangnya, walaupun dikaitkan sebagai petani, orang Melayu juga tidaklah hebat menjadi peladang yang besar. Kita terlupa orang Cina pun yang dianggap pandai berniaga, belum tentu akan untung dalam setiap perniagaannya. Tidak kurang yang muflis dan bankrap. Tetapi kerana prejudis dan streotaip ini, kita terus merasa setiap etnik yang lain di sekeliling kita adalah musuh, atau sekurang-kurangnya sahabat yang diragui.

Sekarang ini, sudah lebih 50 tahun kita merdeka. Membina bangsa Malaysia masih lagi menjadi igauan untuk kita. Orang bukan Melayu tidak dapat menerima hakikat bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan - antara sebabnya ialah kerana ia dianggap menghakis hak berbahasa mereka. Orang Melayu tidak boleh menerima hakikat orang Cina dan India patut menerima biasiswa - kerana mereka dianggap sebagai orang kaya dan orang luar. Hasilnya, kita terus menjarakkan diri di antara satu sama lain.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails