Yang Ikut

Saturday, 24 May 2008

Bila kita akan menjadi tuan?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mungkin telah berabad-abad lamanya orang Melayu bimbangkan soal ketuanannya. Kita begitu bimbang dengan banyak perkara. Kita bimbangkan soal kedaulatan Melayu. Tapi, akhirnya penjajah Portugis, Inggeris, Siam dan Jepun telah melukis semula peta tanah air kita. Kita hilang Singapura. Itu cerita lama. Kita hilang Pulau Batu Puteh. Ini cerita baru. Melaka yang dahulunya beraja, tetapi yang tinggal kini hanya sejarahnya. Kita bimbangkan tanah milik pusaka bangsa. Tetapi, kini entah berapa banyak tanah rizab kita terjual. Takdir juga menentukan yang bumi bukan lagi bernama Tanah Melayu, tapi Malaysia. Jadi orang Melayu tidak memiliki negara dengan nama bangsanya, seperti Thai, Jepun, India, China atau Korea. Kasihan kita.

Setiap hari kita bercakap pentingnya soal budaya dan bahasa. Kita membentangkan kertas kerja di sana sini. Tetapi pada masa yang sama, kita begitu teruja dengan lelaki kulit sawo matang dan berambut kerinting bertutur bahasa Inggeris. Janggalnya, kita tidak merasa apa-apa mendengar bahasa Melayu kita dirojakkan. Kita terpesona melihat anak kita lulus dengan cemerlang dalam bahasa Inggeris. Peliknya, tidak sedikit pun kita terkilan kalau mereka tidak terpuji dalam bahasa Melayu. Kalau orang Thai dan Indonesia begitu berbangga dengan bahasanya, mengapa tidak kita? Akhirnya, kita cenderung untuk melukakan bahasa kita sendiri dalam banyak perkara - termasuk dalam soal dasar dan polisi. Kasihan kita.

Dahulu, dalam pendidikan, timbul isu mengapa digunakan istilah bahasa Melayu dan bukan bahasa Malaysia. Apa masalahnya kalau ia dikenal sebagai bahasa Melayu. Memang itu namanya. Mengapa jadi sakit hati? Adakah ia menghilangkan identiti orang lain? Kerana termakan pujuk, kita menukar nama bahasa Melayu menjadi bahasa Malaysia. Dahulu kita ada dasar bahasa baku. Tetapi, kerana perselisihan politik, kita kembali ke asal dengan mengeluarkan bahasa baku dari agenda kita. Bahasa Melayu akhirnya tidak kemana.Tidak pun tercatat di belakang kotak barang antarabangsa. Kasihan kita.

Orang banyak marahkan kita kerana pelaksanaan Dasar Ekonomi Baru bagi membantu orang Melayu. Kita pun tidak pasti sama ada Dasar Ekonomi Baru itu telah merugikan orang lain. Melihat senarai orang terkaya di Malaysia yang dikeluarkan baru-baru ini, kita tahu benar yang kebanyakannya bukanlah dikuasai orang Melayu. 50 tahun ke depan pun belum tentu orang Melayu akan tersenarai. Memang benar, banyak juga orang Melayu yang kaya raya. Ada konglomerat bank, hartanah, pengedar kereta dan sebagainya. Jumlah mereka itu tidak akan mampu menandingi orang terkaya yang lain. Di tengah-tengah bandar, hanya beberapa kerat sahaja orang Melayu yang menjadi pemilik bangunan. Selebihnya orang lain. Kasihan kita.

Sesekali kalau ada masa, cubalah toleh kiri dan kanan kita. Lihatlah barisan panjang operator kilang yang menunggu bas di waktu petang. Bukan orang lain. Mereka itu anak muda Melayu. Mereka bukan tauke kilang. Jadi, siapakah sebenarnya tuan kepada orang Melayu kalau bukan pemodal dari Jepun, Taiwan atau Korea. Atau lihatlah juga para peniaga kecil kita yang kadang-kadang dikejar penjawat awam majlis bandaraya. Yang dikejar itu ialah orang Melayu, yang mengejar juga orang Melayu. Kita mengejar orang Melayu yang berniaga di bahu jalan, tetapi untuk orang lain yang berniaga benar-benar di atas Jalan Petaling, kita bina pula mercu tanda indah dan bumbung untuk mereka! Kasihan kita. Kita bising melaungkan slogan, orang lain yang diam-diam sudah di hadapan.

Sejak beberapa hari ini kita terus bercakaran berdebat soal ketuanan Melayu. Kita banyak bercakap soal konsep. Melihat senarai penggunaan wang perbelanjaan yang dikeluarkan oleh kerajaan Negeri Selangor baru-baru ini, kita jadi tergamam dan terkejut. Adakalanya kita tersalah memanfaatkan konsep ketuanan Melayu. Kita memang mahu membantu orang Melayu bangkit dan menjadi usahawan berjaya. Tetapi bukanlah bermakna kita hanya perlu membantu orang yang sama. Masih ramai lagi Melayu yang perlukan perhatian.

Dalam soal yang lain, ketuanan Melayu juga tidak memberikan apa-apa makna kalau majoriti penagih dadah ialah Melayu, yang merempit juga ialah Melayu. Itu belum termasuk yang murtad, bohsia dan menjadi penyamun. Yang malas untuk belajar sama ada di sekolah atau universiti juga biasanya orang kita. Jadi, agenda-agenda ini perlu juga diperjuangkan agar Melayu boleh menjadi tuan. Jangan hanya menjadi tuan dalam kertas, tetapi sebenarnya kita tidak punya apa-apa pun. Jangan juga terlalu 'xenophobia' dengan orang lain. Diri kita sendiri yang patut kita takutkan. Itulah musuh utama orang Melayu.

Memang susah jadi orang Melayu di negara orang. Tetapi, susah lagi jadi orang Melayu di bumi sendiri. Kasihan kita.

Friday, 16 May 2008

Bila harga beras naik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harga beras dunia naik mencacak! Satu fenomena alam yang terbalik. Entah siapa yang menyembunyikan beras, atau siapakah pula yang tiba-tiba memakan begitu banyak nasi. Selama ini hanya masyarakat Asia yang dikaitkan dengan budaya memakan nasi, jadi bagaimana pula dalam tempoh terakhir ini tiba-tiba beras tidak cukup. Adakah penduduk di India dan China telah bertambah begitu mendadak, dan kesemuanya ingin memakan nasi sahaja? Fenomena yang janggal. Atau, adakah dalang asing yang cuba menjajah dunia dengan metod baru? Semua ini boleh jadi. Mereka boleh mendakwa minyak dunia berkurangan, dan kemudiannya harga bahan bakar itu naik mendadak. Siapakah di antara kita yang pernah melihat jumlah bekalan minyak yang tersembunyi di dasar laut atau di bawah tanah gurun itu? Jadi, dengan manipulasi perangkaan sesuatu yang boleh jadi tidak ada, boleh diwujudkan. Tetapi dalam konteks beras, mengapa boleh naik begitu mendadak. Rasaksa manakah pula yang membaham pohon padi dan beras kita?

Sebenarnya rasaksa itu bukanlah jembalang yang seperti digambarkan dalam drama Ultraman. Jembalang yang memakan pohon padi dan beras itu ialah diri kita sendiri. Sejak berlakunya revolusi industri, kita nampaknya lebih gemarkan hal-hal yang indah. Kita gemar dengan pembangunan kilang elektronik dan informasi. Semua tanah bendang kita ratakan dengan membangunkan rumah banglo, pusat membeli belah dan atau jalanraya. Lebih mudah lagi, apabila pemodal ini membelikan tanah orang kampung dengan status tanah pertanian dengan harga yang murah. Jadi semakin besar kuasa mereka membeli tanah kepunyaan orang miskin, semakin lebarlah pula kita kehilangan tanah bendang untuk menghasilkan makanan negara.

Di satu sudut yang lain, kini kita bertani dengan cara yang 'moden'. Moden bukan seperti yang berlaku di Barat. Moden apabila petani kita tidak perlu lagi turun ke bendang. Bermula dari membajak tanah bendang, menabur benih, membajakan pohon padi sampailah ke menuai semuanya dikontrakkan. Semuanya diupah. Jadi, tidak ada lagi petani yang akan dimakan lintah atau dibusukkan hanyir lumpur. Padi yang dituai dengan mesin itu pula akan terus dimasukkan ke dalam lori yang terus dihantar ke kilang. Jadi, yang dituai oleh petani ini bukan lagi padi, tetapi wang jualan. Dengan resit jualan padi itu pula, mereka kemudiannya menunjukkannya ke Lembaga Pertubuhan Peladang atau agensi pertanian berkaitan untuk tuntutan subsidi. Ya, begitulah ceritanya. Tidak ada lagi jelapang padi di belakang rumah seperti generasi kita yang silam. Jadi, jangan salahkan sesiapa kalau harga beras naik mendadak. Kita telah mengkomersilkannya, dan yang mengawal harga padi bukanlah para petani. Tetapi tauke di bandar yang tahu selok belok bisnis. Beras yang kita jual tadi akhirnya dipekkan ke dalam kampit dengan pelbagai jenama. Akhirnya kita terngaga besar apabila mendapat tahu harga beras naik. Mungkin beras yang kita beli tadi ialah beras yang datangnya dari belakang rumah kita.

Hendak disalahkah petani juga tidak betul. Sebab sepanjang berabad lamanya, menjadi petani tidak memungkinkan kita untuk membuat pinjaman bank bagi membeli kereta. Tidak ada satu agensi pun yang mengiktiraf petani sebagai satu pekerjaan. Malah, untuk meminang anak dara orang pun - petani - tidak sama jauh tarafnya dengan penganggur. Mereka lebih rela memilih pemuda yang bekerja sebagai despatch - yang malamnya mungkin merempit - kerana dia mampu menunjukkan slip gaji dan ada potongan KWSP. Bolehkah petani menunjukkan slip gajinya, dan siapakah pula yang pernah yakin dengan kehebatan seorang petani. Jadi, akhirnya berbondong-bondonglah pemuda dan pemudi kita ke Seberang Prai, Shah Alam atau Johor Bahru untuk bekerja kilang. Biar gajinya kecil, asalkan ada slip gaji yang boleh ditunjukkan kepada bakal bapa mentua!

Akhirnya tanah bendang jadi padang yang tidak ada harga. Dipenuhi semak samun. Kalau selama ini kita memperlecehkan petani, sampai masanya kini kita tahu siapakah sebenarnya yang berkuasa! Ah, tentu bukan petani. Tauke yang menjual beras!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails