Yang Ikut

Thursday, 17 April 2008

Yang kita tidak tahu

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Jam dinding sudah menunjukkan jam 11.15 malam. Satu jam setengah lebih cepat dari Malaysia. Tapi, sebenarnya waktu sudah lewat. Matahari telah menjunam turun lebih awal, dan bangun lebih lewat dari bulan sebelumnya. Waktu-waktu seperti ini, biasanya aku dan Din sesekali akan singgah melepak di warung mamak di Taman Setiawangsa sambil menonton siaran ASTRO wide screen. 

Atau sesekali melepak di warung mamak di Gombak yang makanannya tidaklah sesedap mana. Cuma disebabkan manusia terlalu ramai di kedai mamak itu menjadikan kita terpengaruh dengan hukum keakuran (confirmity law) psikologi manusia. Kita terdorong untuk melakukan apa yang dilakukan orang lain, walaupun kita tak bersetuju dengannya. Sambil minum teh tarik atau kopi o, biasanya kami juga akan berbual tentang orang lain. 

Kami berbual tentang sistem perbankan yang bunganya selalu naik meninggi. Sesekali kami mempersoalkan sistem PTPTN yang menggerunkan, tetapi disebabkan tiada pilihan anak-anak orang susah terpaksa meminjam juga. Tapi, banyak dari tajuk perbualan kami tentulah tentang keceramukan kerja yang sedang dialami oleh Din, yang projeknya datang begitu banyak sekali. Cuma gajinya tak pernah setimpal. Kadang-kadang dia berasa ragu bagaimana syarikatnya boleh mendapat begitu banyak projek, sedangkan ketika kami bersama-sama dahulu, dengan kapasiti yang sama, susah pula nak dapat. 

Tentulah, kami juga membincangkan isu yang lain. Soal harga minyak, soal hutang, soal kad kredit, soal bonus, dan macam-macam. Ish.

Tapi, sebenarnya apa yang kami bualkan itu bukanlah sekadar masalah kami. Orang lain juga tentulah ada cerita dan topik mereka sendiri. Dan apa yang kami bualkan itu akan juga singgah dalam agenda kedai kopi mereka dari sudut yang berbeza. Apakan daya, kita hidup dalam dunia global. Kita memakai kereta buatan Jepun, menggunakan telefon buatan Findland, memakai minyak wangi dari Itali dan berseluar jean Levis buatan Thailand. 

Dunia hari ini, kita sebenarnya bergantung dengan orang lain. Semakin lemah, semakin kuatlah kita bergantung dengan orang. Kita tidak perlu mendakwa kita hebat dengan semata-mata membangunkan bangunan yang tinggi-tinggi, kalau pada masa yang sama kita mungkin belum mencipta jarum "Made in Malaysia". Dan hari ini, China telah menguasai dunia. Mereka mendahului dunia Barat sekalipun, menciptakan barang yang berkualiti dengan harga yang murah. 

Tapi bukanlah itu bermakna rakyatnya tidak pula berbual-bual tentang masalah di kedai kopi seperti kita. Selagi bernama manusia, tidak mungkin kita akan berasa puas hati. Ada sahaja perkara yang akan kita kritik dan komplen. Cuma yang tidak kita akan kritik ialah diri sendiri. Ketika melihat wajah yang hodoh di cermin pun, kita akan menyalahkan cermin! Itu maknanya kita masih manusia.

Din, seperti manusia Melayu lain punya banyak kelebihan. Dia orang seni yang ada kreativiti dan pandai komputer. Dan seperti kebanyakan Melayu yang lain, walaupun dia pandai, berbakat dan berpengalaman, tetapi dunia hari ini dia cuma mampu menjadi kuli dan bukan tauke. Taukenya pula tidaklah perlu sepandai Din. Tidak perlu berkelulusan tinggi. Cuma perlu ada sedikit bakat 'menyambung', maka dia ada potensi untuk berjaya. 

Untuk lebih memudahkan kejayaannya, maka yang perlu dilakukan oleh tauke tadi ialah bersembunyi di sebalik nama Ali. Ali inilah yang sebenarnya merosakkan agenda Dasar Ekonomi Baru. Ali ini malas berkerja teruk, tetapi hanya ingin mendapat untung di atas angin. Akhirnya, segala apa yang dirancang tidak sampai ke tangan Melayu seperti yang direncanakan. Malang sekali, Ali yang seperti ini bukan seorang, malah beratus atau beribu. Mudah sahaja untuk mengenal Ali. Berpakaian kemas, bertali leher dan sentiasa sibuk dengan perbualan melalui telefon. Tetapi untuk mencari tapak projeknya, sampai kiamat pun belum tentu kita boleh berjumpa. 

Yang menjadikan Ali begitu sibuk bukan kerana perniagaannya, tetapi kerana sibuknya menjaja dan menjual projek. Akhirnya yang untungnya ialah Baba, dan Din rakanku yang rajin dan kreatif tadi terus menjadi kuli. Begitulah nasib orang Melayu di abad ke-21, dan abad sebelumnya juga. Ali mungkin dapat beberapa peratus komisen.

Punca utamanya mudah sahaja. Malaysia ini asal namanya ialah Tanah Melayu. Jadi orang Melayu sering berasa menjadi tuan di tanah sendiri. Orang Melayu sentiasa berasa selamat dan tanpa curiga. Malah, orang Melayu sangat baik hati. Ambillah apa sahaja, asalkan jangan memegang kepalanya sahaja. Maka Melaka diberikan kepada Portugis dan Belanda. Negeri Melayu yang lain hilang ke tangan Inggeris. Negara Siam yang tidak pun terkenal sebagai kuasa penjajah dunia, malah mampu mengambil negeri utara Tanah Melayu. 

Lihatlah, betapa baiknya orang Melayu. Bahkan kini orang Melayu telah hilang banyak perkara. Kita hilang budaya, kita hilang bahasa. Politik pun sudah jadi macam-macam. Ekonomi jangan lagi dibincangkan. Ia sudah lama bukan di tangan orang Melayu. Melayu kita yang berjaya menjadi kontraktor kelas F kadang-kadang dengan penuh bangga bercakap projek berjuta-juta di depan pak cik dan mak cik di kampung. Apatah lagi dia mampu membeli kereta BMW. Bila melihat kejayaan sebegitu, kita terlupa banyak perkara lain. Kita terlupa siapa yang mengawal industri simen, besi dan kayu. 

Walaupun kontraktor tadi sibuk mencanangkan kejayaannya, sebenarnya yang lebih berjaya ialah tuan punya besi, simen dan kayu di belakangnya. Sesuatu perlu dilakukan oleh pejuang agar tidak berlaku banyak sangat kebocoran tenaga dan usaha. Lobi sana sini mendapatkan projek, sedangkan untungnya tak seberapa. Orang lain mendapat susu, kita cuma dapat tahi sapi!

Din, walaupun dia bagus dalam grafik, tahu segala-galanya tapi jika sekalipun dia memulakan perniagaan, dia berhadapan dengan cabaran yang sukar. Dia tidak mampu menandingi harga yang ditawarkan oleh peniaga di Jalan Pudu yang memiliki segala-galanya dari rekaan sampailah ke percetakan. Jadi, yang paling baik Din boleh dapatkan cumalah projek, dan akhirnya dia terpaksa juga menghadiahkan banyak untungnya kepada penguasa bisnis percetakan yang dikawal orang lain. 

Hasrat Din untuk menjadi tauke tentu tidak akan kesampaian. Dengan gajinya yang tidaklah besar, anak-anaknya yang semakin bertambah, sewa rumah yang kian meningkat, harga barang yang tinggi, semuanya akan menyusahkan kehidupan Din. Kini yang bakal menjadi teman paling baik untuk manusia seperti Din ialah gadis-gadis Khidmat Pelanggan dari bank di ibu negara yang akan bertanyakan macam-macam termasuklah hutang kad kredit dan kereta. Dan semua ini akan menyebabkan Din kebingungan dan marah tidak tentu pasal terhadap sesiapa sahaja. Mungkin kemarahannya itu telah dia tunjukkan dalam pilihanraya yang lalu. Kita tidak tahu.

Dan, orang seperti Din tentulah bukan seorang.

Changlun - edisi kalau aku boleh pulang

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama sudah tidak aku memijak tanah Malaysia yang kini sedang berkocak dengan isu pasca pilihanraya yang belum selesai. Sejak akhir-akhir ini aku terasa ingin pulang ke kampung. Bukanlah tujuan untuk aku melihat apakah negeri tumpah darahku, Kedah yang kini ditadbir oleh Parti Islam telah berubah lanskap fizikal, budaya dan normanya. 

Atau aku ingin singgah di Perak yang kini dikuasai oleh kerajaan campuran PAS-PKR-DAP itu telah berubah tajuk perbualan di kedai kopinya. Atau semata-mata pulang untuk melihat negeri Selangor yang telah menjadi sebahagian besar pencatat sejarah hidupku sejak tahun 1992 lagi kini berubah polisi dan rentak tadbir urusnya. 

Aku tidak berminat dengan semua itu. Kerana seperti dalam apa bentuk gelora sekalipun, gejolak itu ada di dalam. Kita tidak mampu melihatnya dengan mata kasar. Perubahan yang berlaku itu adalah perubahan nilai dan persepsi masyarakat terhadap politik negara, dan tidaklah ia mampu mengubah lanskap kehidupan manusia dalam waktu yang terdekat ini.

Cuma aku rindukan beberapa tempat yang penting dalam hidup. Changlun salah satu daripadanya. Ia bukanlah sebuah bandar besar ataupun kota metropolitan. Changlun, atau dalam bahasa asalnya "Chang - len" dari bahasa Siam yang bermaksud 'gajah jatuh' mempunyai keunikan yang tersendiri. Walaupun di pekan sekecil itu tidaklah mempunyai daya tarik seperti KLCC atau pasaraya SOGO, tetapi itulah tempat yang memperkenalkan aku dengan permulaan hidup. 

Kerana aku dilahirkan di Changlun itu jugalah memungkinkan aku untuk berbangga dengan bahasa ibunda "Thai" yang aku faham dan bertutur dengan fasih sejak aku mula berbahasa. Changlun itu jugalah yang memperkenalkan aku dengan begitu teruknya hidup sebagai orang miskin yang sering dilupakan dari tabung derma para korporat. Mereka lebih berbangga melakukan sumbangan bagi aktiviti memacakkan bendera di Gunung Everest yang menelan belanja berjuta-juta, berbanding menyumbangkan beberapa ringgit untuk anak-anak miskin yang tidak mampu makan pagi ketika ke sekolah. 

Sewaktu kecil, ramai orang kampungku ditangkap kerana mengedar dadah, dan sebahagian besar daripadanya sama ada dikurung di Pulau Jerjak atau dibuang di Simpang Renggam. Ketika itu, aku selalu menyangka bahawa mereka itu manusia yang jahat dan tidak wajar menjadi warganegara. Kini, setelah 36 tahun bernafas, aku mula memahami betapa mereka bukanlah sengaja memilih menjual ganja atau heroin. 

Tetapi mereka memilihnya untuk hidup. Mereka memilih sedikit penderitaan berbanding dengan 'penderitaan yang terpaksa' ditanggung anak-anak dan isteri mereka. Semuanya kini telah bebas dan menjadi manusia biasa. Nampaknya, mereka bukanlah orang yang jahat seperti yang aku bayangkan. Bahkan, mereka mungkin lebih mulia daripada kebanyakan orang yang berpura-pura baik. Mereka terpaksa kerana kemiskinan.

Di pekan Changlun itu jugalah aku belajar untuk merasakan teruknya berbasikal ke sekolah merentas gelap desa dan hutan belukar untuk ke sekolah sejauh 3 batu. Biasanya ketika pulang sekolah kami terpaksa mengayuh di tengah terik matahari 30 darjah celcius. Dan, kami terpaksa singgah sebentar di sebuah telaga di Kampung Paya Nongmi untuk meminum air telaga. Malangnya, kini telaga itu sudah tidak ada lagi. 

Sekurang-kurangnya setelah dewasa dan memiliki kenderaan besar, kita akan faham betapa basikal buruk itulah yang lebih berharga. Basikal itu yang membawa kita ke sekolah, ke masjid mengaji al-Quran dan ke kedai untuk membeli pesanan ibu. Tetapi kereta besar yang kita pakai itu belum tentu memandu kita untuk kerja-kerja mulia. Malah, kita banyak menghabiskan masa dengan memaki hamun orang lain di sebelah ketika jalan macet. Kita menyalahkan orang yang tidak tahu apa-apa pun tentang ilmu jalan raya.

Namun, ada beberapa perkara lagi yang indah mengenai Changlun. Di situlah aku berkenalan dan berjumpa dengan Allahyarham Tok Guru Haji Umar yang membawa aku untuk mengenal makna hamba. Walaupun mustahil aku mampu menjadi manusia sebaik beliau, tetapi sekurang-kurangnya aku tahu bahawa ada hal yang boleh dan tidak boleh dalam agama. 

Sekurang-kurangnya kita tahu bahawa yang berserban tebal itu belum tentu tahu, dan yang berbaju buruk itu belum tentu jahil. Banyak yang tersirat dalam hidup manusia. Ada yang mencari makan, ada yang menghindar dari termakan. Di situ jugalah kita tahu betapa ilmu dari universiti belum tentu mampu untuk membolehkan kita pandai segala-galanya, lebih baik dari manusia lain. Universiti hanya sebahagian tempat mencedok ilmu. Itupun dalam kapasiti yang terbatas dan dalam ruang lingkup tradisi yang berbeza.

Untuk Din, sepupuku di kampung: Ada yang masih kita cari dan belum ditemukan.

Saturday, 12 April 2008

Ada yang belum selesai (1)

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Adelaide dilanda cuaca tidak menentu sejak beberapa hari ini. Mendung, hujan, cerah, panas dan dingin bercampur sekaligus menjadikan aktiviti memancing tidak begitu mempesonakan. Namun, ada perkara yang pasti tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan isteri aku ialah hobi barunya mengkoleksikan novel oleh penulis Sydney Sheldon yang terkenal itu, yang kini sudah berjumlah 17 buah. Dia cuma terkurang satu lagi buku. Namun, hobi dia menghimpun pinggan mangkuk Corell dan Noritake tentulah tidak ada penghujungnya sebab tidak ada apa-apa catatan yang menceritakan berapa jenis pinggan mangkuk yang dihasilkan seperti mana novel Sydney Sheldon tadi. Sydney Sheldon pula telah meninggal dunia, sedangkan penghasil Noritake dan Corell boleh jadi sesiapa sahaja. Itu bezanya.

Aku sejak mutakhir ini tidak lagi cenderung untuk menjadi supir aku ke Garage Sale. Isteri aku yang sudah kembali 'in - form' dalam memandu nampaknya sudah keluar awal-awal lagi setiap Sabtu dan Ahad. Menjadikan aku terasa seperti keluar dari penjara Sungai Buloh! Luqman juga tidak berminat ke Garage Sale seperti aku kerana koleksi barang mainan "Made in China' sudah memenuhi setiap ruang rumah aku, dari dapur ke ruang tamu sampailah ke bilik tidur. Bagusnya, barang mainan di sini yang lebih bersifat 'problem solving' itu dijual dengan harga yang sangat murah, di antara AUD 1-5 dolar sahaja. Tidak banyak barang-barang yang merangsang minda ganas anak-anak seperti pisau dan pistol boleh didapatkan di sini.

Sebenarnya budaya Garage Sale ini didatangkan dari dunia sebelah England. Istilahnya mungkin diasaskan kepada menjual barang-barang terpakai di bawah garaj kereta. Aku tidak pasti, kerana aku tidak berminat untuk menggogle untuk mengetahui hal itu. Tetapi, ada sahabat berkata, cuma garage sale ini wujud di Adelaide dan Perth sahaja. Kota besar seperti Melbourne dan Sydney tidak ada Garage Sale. Aku tidak tahu sebabnya.

Itulah antara perkara yang belum selesai. Sebenarnya banyak lagi yang belum selesai. Hutang orang, hutang bank dan proposal kajian juga belum selesai. Oh ada lagi yang belum selesai. Kemelut politik negara. Ataukah bolehkah kita katakan sebagai kemelut politik Melayu? Aku akan menulis perkara ini nanti.

Sunday, 6 April 2008

Memaksakan kejayaan.

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Masuk universiti jadi idaman dan harapan banyak orang. Bukan sekadar pelajar lulusan SPM atau STPM, tetapi juga yang sudah lama meninggalkan alam sekolah. Di USM, ada program untuk golongan veteran untuk melanjutkan pengajian peringkat tinggi. Harapan yang tinggi untuk untuk anak-anak melanjutkan pengajian di universiti bukan hanya oleh guru, ibu bapa, tetapi juga kelompok sosial masyarakat. Untuk memastikan universiti dapat dijejaki oleh anak-anak, maka pelajar terbeban dengan tekanan yang berat. Buku sekolah, kesibukan tuisyen, dan hilangnya keriangan zaman bermain adalah simptom penyakit masyarakat moden. Kita membebankan anak-anak kita dengan mimpi orang dewasa.


Pada hemat aku, ada sesuatu yang tidak betul sedang berlaku. Mengapa kita begitu memberatkan anak-anak kita dengan beban yang sama hebatnya dengan orang tua. Malah, untuk memastikan anak-anak berjaya dalam peperiksaan UPSR pun, kita sanggup menghilangkan banyak masa bermain mereka. Pulang sekolah jam 1 tengah hari, kita memaksa mereka menghadiri kelas tuisyen. Ada yang sampai malam. Mereka hilang waktu bermain. Apa tujuannya? Bermain untuk anak-anak fungsinya bukan sekadar 'main-main' seperti yang kita selalu fikir. Bermain untuk kanak-kanak ialah asas pembelajaran sosial. Mereka belajar banyak perkara dengan bermain.

Sistem pendidikan kita sangat memfokuskan akademik. Hanya A dalam setiap matapelajaran yang kita anggap sempurna. Kita andaikan pelajar yang mendapat A itu manusia yang terhebat, pintar dan sempurna. Kita tidak begitu berfikir, mungkinkah yang mendapatkan A itu ialah kerana hafalan, bukan berfikir. Menghafal dan berfikir adalah dua hal yang berbeza. Keupayaan menghafal nombor telefon misalnya bukanlah bermakna pintar, melainkan keupayaan untuk menghafal digit. Keupayaan menghafal tidak semestinya berupaya juga berfikir dan melakukan penakulan yang baik. Itu yang harus kita faham dan jangan selalu tersalah anggap.

Ada anak-anak kita yang apabila mendapat keputusan peperiksaan yang buruk, kita menyalahkan mereka. Seolah-olahnya tiada lagi esok untuk mereka. Kita begitu teruja untuk menang, tetapi tidak mahu menerima hakikat kekalahan. Anak-anak yang tidak lulus dengan baik dianggap bodoh, tidak ada masa depan dan bahkan ditanggap bakal menjadi ahli masyarakat yang rosak. Betulkah? Bukankah lulus dan gagal itu sebahagian ragam hidup manusia? Seperti kutub magnet. Ada positif dan negatif. Mengapa hanya kita cenderung untuk satu pola sahaja. 

Kita sering cenderung untuk pola yang dipandang tinggi. Sebab itu, ada yang sanggup berbuat apa sahaja untuk dianggap berjaya. Dalam politik, orang sanggup merasuah dan berpolitik wang. Dalam peperiksaan, orang sanggup meniru. Untuk mendapatkan lesen, ada yang sanggup membayar orang dalam. Semuanya kerana kita hanya taksub dengan satu pola hidup.

Sesekali cuba kita bertanya, berapa banyak di antara kita yang tidak pernah gagal? Dalam pekerjaan, adakah setiap tahun kita menikmati bonus kerana prestasi yang bagus? Selama kita mengerjakan kerja bertani atau berkebun, adakah kita berjaya setiap musim. Bukankah jumlah kejayaan dan kegagalan itu sama banyak sahaja? Jadi, mengapa kita tidak adil dengan anak-anak, dengan memaksakan mereka hanya untuk mendapat kecemerlangan. Mengapa ada yang sanggup mengherdik dan mematikan semangat anak-anak kita yang tidak cemerlang?

Bukankah baik kalau kita juga melihat diri sendiri. Sufiah Farouk, pelajar pintar yang memasuki Oxford University seusia 13 tahun. Ia menjadi pujaan. Benar, dia pintar dalam pendidikan. Tapi, lihatlah bagaimana hidupnya kini. Jadi, apakah semata-mata prestasi akademik itu dianggap jejayaan hidup manusia. Mengapa kita tidak menghargai kegagalan dan memberikan ruang untuk yang gagal mencipta kejayaan dalam bentuk yang lain. Dan bukan dia seorang yang rekod akademiknya dicalarkan dengan tragedi seperti itu. Ada banyak lagi manusia lain yang jadi begitu.

Kejayaan manusia bukan semata-mata kecemerlangan akademik. Banyak ahli korporat yang tidak pun bersekolah tinggi. Ramai lulusan universiti yang tidak pun berjaya mendapat pekerjaan. Tidak juga ramai graduan yang boleh diajak berbual dengan hal-hal yang tinggi dan memerlukan daya pemikiran. Semua ini membuktikan kejayaan bukan hanya datangnya dari bilik kuliah. Kejayaan datang dan ada di mana-mana. Jadi, untuk mereka yang memiliki ijazah berkeping-keping, janganlah terlalu sombong. Yang tidak memiliki sijil pula, jangan merasa rendah diri. Kita semua sama sahaja. Akademik bukan segala-galanya

Thursday, 3 April 2008

Musim yang satu lagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Suasana di Adelaide yang panas sejak beberapa bulan yang lalu tiba-tiba sejuk. Musim bertukar. Masa berubah. Dahulu musim panas. Sekarang musim gugur. Seperti politik. Mulanya panas pilihanraya, kemudian ada yang gugur! Dulu, kita masih boleh melihat matahari turun jam 9 malam. Kini, matahari turun lebih awal. Jam 7.30, keadaan di Adelaide sudah jadi kelam dan sunyi. Menunggu bas di celah kedinginan menjadikan kita begitu bencikan bas yang berwarna kuning itu.

Selain kecekapan sistem pengangkutannya, yang membezakan Adelaide dengan Kuala Lumpur, ialah di sini tidak begitu banyak penyangak. Di Kuala Lumpur, belum sempat kita berdiri menunggu bas, ada sahaja mat-mat pet yang datang meminta wang. 

Malamnya pula bising dengan keriuhan mat rempet. Kuala Lumpur dan Adelaide, dua alam yang berbeza. Ada di antara kita mendakwa Islam kita lebih baik dari orang lain. Tapi, di Adelaide yang orang putihnya mungkin tidak faham pun agama mereka sendiri, bersikap lebih santun dan mesra manusia. Begitulah.

Jadual hidup aku juga banyak yang berubah. Tidak ada lagi roti canai, teh tarik dan lepak di kedai kopi. Tapi, yang masih tak berubah, aku tetap makan nasi. Lauknya pula mungkin lebih banyak dari yang pernah aku makan di Malaysia. Walaupun tidak banyak kedai daging dan ayam yang halal, tetapi banyak orang Pakistan di sini yang berjaya membuka kedai. 

Di Asian Grocery, banyak produk halal yang dihasilkan dari negara Thailand. Mereka tidak pernah pun membising pun mahu menjadi 'hub-halal', tetapi nampaknya banyak produk halal dari negara Buddha itu berbanding dengan Malaysia.

Bahkan ada produk halal dari Hong Kong. Nampaknya orang Islam perlu belajar dari negara bukan Islam untuk memasarkan produk halal. Kita perlu banyak belajar dari mereka. Mengekspot ikan masin dan buah petai pun boleh jadi permulaan yang baik. Sekarang ini, kami bergantung harap dari produk dari Thailand dan Vietnam.

Aku juga sudah memulakan aktiviti menghasilkan produk halal. Beberapa hari kebelakangan ini, entah mabuk apa, aku mendapat begitu banyak ikan bream yang dipancing di West Lake. Memandangkan aku dah meluat melihat ikan itu, selalunya aku berikan kepada abang Zul. Mungkin lepas ini aku boleh buka pasar ikan di Adelaide!

Isteri aku, yang dahulunya terkenal seantero Sungai Kerang sebagai satu-satunya tukang masak berijazah di warung pak mentua aku (tentulah aku juga satu-satunya pemegang ijazah master yang memancuh teh tarik!) kini kembali menyibukkan diri dengan masak-masak. Rumah aku sudah jadi sebahagian hub untuk makan-makan di hari Sabtu atau Ahad. Kadang-kadang ramai, kadang-kadang sedikit orangnya. Kalau tidak makan di rumah sewa buruk aku di Rose St, aku boleh juga makan-makan di rumah Jabar, Sidi, Abang Zul atau Abang Nizam. Yang paling penting, semua itu percuma!

Adelaide, bandar sepi yang dingin kini sedang dilanda musim yang satu lagi - musim buah epal. Dengan ladang-ladangnya yang besar di Adelaide Hill, setiap pengunjung boleh memetik sendiri buah epal dengan harga sekilo AUD 1.20. Murah. Buah-buah itu berguguran jatuh ke bumi, seperti mana tak berharganya buah macang di kampung kita. Tapi kalau semata-mata mahu makan buah epal, tak perlulah datang sampai ke Adelaide. Cukuplah di beli di pasar malam Changlun!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails