Yang Ikut

Saturday, 12 April 2014

Tunggu aku London

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ahad ini saya ke London.

Terus terang, saya tidak pernah memijak bumi Barat yang lain selain Australia. Itu pun, saya perlu melanjutkan pengajian PhD. Kalau tidak, saya tidak ke mana-mana pun.

Saya selalu ke luar negara. Tetapi, negara yang saya selalu pergi itu pun ialah Thailand. Thailand hanya 5 km dari kampung saya. Saya pula boleh bertutur bahasa Siam. Jadi, walaupun Thailand itu negara lain, ia tidak saya anggap negara asing. Ia hanya seperti saya pergi ke pekan yang lain sahaja.

Saya pernah menetap lama di Jakarta. Tetapi, orang Indonesia tidak banyak bezanya dengan orang Malaysia. Kita bercakap bahasa yang sama, makanan pun sama. Malah, Indonesia dan Malaysia pun rumpun manusia yang sama sahaja.

Orang memesan saya itu dan ini. Kecuali isteri saya, dia tidak memesan apa-apa. Saya sebenarnya tidak kenal dengan barang berjenama mahal. Saya hanya memakai barangan yang murah sahaja. Kalau barang yang mahal pun, itu isteri saya yang belikan. Jadi, saya tidak tahu sebesar mana atau sejauh mana hebatnya satu-satu barang kalau orang menyebut jenamanya. Saya tidak tahu menilainya. Sama seperti orang kudung diberikan cincin.

Saya tahu kualiti jurnal dengan membacanya. Saya menghargainya. Sayang, saya agak janggal dalam hal mewah dan bergaya. Saya orang kampung sahaja.

London ini sepertinya sangat asing dan sangat jauh untuk saya.

Bagaimana pun, sebab di sana ada satu konferen besar yang semua orang ternama dalam bidang kami cuba mengikutinya, itu sahajalah yang menjadi penguat saya. Selebihnya, saya tidak tahu apa-apa.

Monday, 31 March 2014

Ini bukan April Fool

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Besok aku ke Port Dickson selama tiga hari mengajar menulis. Hujung minggu ini aku ke Kulim dua hari untuk menyemak prosedur kilang. Seminggu kemudiannya aku ke London pula. Di antara ketiga-tiga tempat ini, ia tidak jauh berbeza. Ia ialah tempat yang membuatkan aku sibuk.

London tidak pernah aku jejak kotanya, atau membayangkan warnanya. Aku perlu nengubah watakku sebagai kononnya seorang pengembara. Jadi aku tidak teruk sangat berfikir apa yang ada di sana.

Kata orang, berjalan ini luas pengalaman. Kataku, ia memenatkan.

Bulan April tiba besok. Ia hari April Fool.

Aku berangan-angan menulis seperti dahulu. Itu pun kalau ia bukan April Fool!

Sunday, 30 March 2014

Bomoh dan generasi Youtube

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama benar aku tidak menulis.

Ada orang memintakan aku menulis cerita bomoh.

Hakikatnya, cerita bomoh ini tidak pernah berubah. Hakikatnya itulah yang telah berlaku, sedang berlaku dan akan berlaku. Bomoh akan terus dengan mentera dan peralatannya yang janggal dan unik. Itu adalah metodologi yang digunakan.

Seratus tahun dahulu, atau 30 tahun dahulu, orang tidak kisahkan pun sekiranya bomoh mengasapkan sesuatu di dalam mangkuknya, dan kemudiannya menyeru sesuatu untuk datang ke hadapannya. Orang juga tidak kisahkan pun sekiranya bomoh mengeluarkan bahan-bahan pelik seperti tanduk rusa, atau tembikar emas. Sesekali dibawakan kepada kita kain kuning atau ayat-ayat yang tak pernah didengar.

Tapi tahun berubah, masa berlalu.

Sekarang ini, dengan adanya youtube, twitter, facebook dan segala macam teknologi, orang melihat semua itu hal yang aneh. Ia aneh bukan kerana apa yang dilakukan oleh bomoh itu aneh. Ia aneh kerana orang yang melihatnya ialah generasi yang lain. Mereka hidup dalam tradisi yang berbeza. Keanehan itu kerana zaman sekarang kita hanya melihat sesuatu berdasarkan fakta - walaupun banyak kali juga kita diperbodohkan maklumat palsu dalam internet.

Jadi adakah apa yang dilakukan oleh bomoh itu salah?

Kita tidak bercakap dari perspektif agama. Kita bukan manusia yang arif mengenainya. Kita hanya berbicara mengenai tradisinya sahaja.

Dahulu, kalau kita melihat keanehan yang dilakukan oleh bomoh itu, kita percaya itulah kehebatannya. Semakin kita tidak faham mengenainya, semakin besarlah keaijaban bomoh.

Tetapi, dunia hari ini - dunia youtube. Dunia youtube telah mengubah kaca mata kita menafsir peristiwa.

Tatkala bomoh juga mungkin pelik melihat generasi youtube yang sangsi dengan kehebatannya, generasi youtube pula mungkin berkata - Ah mengapa jengkel sekali bomoh ini?

Ia bukan salah sesiapa. Kita sedang hidup dalam dunia yang sama tetapi dimensi yang berbeza.


Wednesday, 26 March 2014

MH370

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
MH 370

Aku tak pernah percaya engkau telah hilang
Atau jatuh lalu tenggelam
Aku percaya engkau telah terbang begitu jauh
Dengan sayap sakti menerokai awan
dan langit yang membiru
Singgah dari satu bintang ke satu bintang
Bermain di bawah sinar bulan yang terang
Kau bergelak tawa di satu taman
Yang tak pernah terjangkau akalku

Terbanglah semahumu
Pergilah sejauh mungkin
Dengan sayap mu yang sakti

Jangan dipeduli hiba dan resah kami
Kami berdiri pada sisi yang lain
Menafsir makna kehidupan
Membaca makna perjalanan

Terbanglah
Moga nanti kita bertemu di taman itu
Bercerita tentang kisahmu
Kita berkongsi resah di satu pagi

Kau tak pernah hilang
Kau tak pernah jatuh
Kerana
Kau terus terbang
Di langit membiru yang indah
Di bawah cahaya bulan yang terang

Teruslah terbang
Teruslah terbang
Tinggalkan kisah duka kami
Berseronoklah di langit indahmu.

Aku tak percaya kau pernah hilang
Aku percaya kau sentiasa terbang.

Wednesday, 5 February 2014

Bila aku kian malas menulis

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah lama aku tidak menulis. Aku dibebankan dengan pelbagai hal yang aku tidak tahu apa sifatnya. Ia mungkin sama beratnya dengan beg sekolah yang digendong anak aku ke sekolah setiap pagi. Aku semakin terlupa apa yang patut aku tuliskan di blog ini.

Di negeri sebelah utara, orang bercakap mengenai suhu dingin menikam tulang. Aku mengiyakan sahaja tanpa menulis dan berfikir mengenainya. Di Selangor, orang bercakap tentang mimpi menukar Menteri Besar dan permainan politik yang sukar dijangka. Aku tidak menulisnya juga. Di Sungkai, seorang guru memasangkan loceng kepada dua anak sekolah. Aku tidak berfikir panjang mengapa hanya digantungkan loceng, dan bukannya benda lain yang lebih berat lagi. Apalah sangat loceng yang ringan kalau dibandingkan mengusung beg yang berat setiap pagi dan petang?

Di universiti, aku dilekakan dengan gelagat pelajar universiti. Di jalanan, aku dilekakan dengan gelagat masyarakat. Di kampung, aku dirisaukan anak-anak muda menghisap dadah dan malas berkerja. Di mana-mana, otak aku kian dibebani dengan banyak hal.

Tatakala aku mahu menulis ayat selanjutnya, aku merasa kian malas juga.

Jadi aku berhenti dulu.

Permisi.


Saturday, 4 January 2014

Komen pilihan

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ada soalan daripada seorang pembaca.  Siapa yang nak tolong jawab?


saya baca ayat"saya tidak bersetuju" terus saya tekan butang reactions bagus.hahaha=D.saya f.4.parents saya duk sibuk suruh saya amek tuisyen sbg persediaan spm.lagi pula,diorg ckp aliran sains tu susah.-saya ambik aliran sains-dan saya rasa faktor penolak yang paling besar ialah,ke-dua2 org kakak saya dri mula2 masuk secondary lagi start tuisyen.sdgkan saya hanya betah tuisyen selama 2 bulan masa pmr.tu pun,byk absent.masa f.3 pun,satu family bising,sbb saya tak tuisyen .cakap perasan la,berlagak la,pemalas lagi.tapi sbb saya boleh skor-alhamdulillah...lagi baik dari kakak saya-jadi isu tu lama2 jadi pudar.jadi sekarang,isunya jadi hangat balik.serabut.saya bukan tak nak tuisyen.tapi hmpphhh.saya tak faham kenapa kakaks saya suka sgt dgn tusyen.dri pengamatan saya,nak cari cg.tuisyen y lg superb dari cg.sekolah saya amatlah susah.jadi saya berhenti tuisyen.membazir duit.ketika itu,bg saya memadai dgn fokus di sekolah.dan sya perlukan msa utk rehat.utk otak refresh balik.takkanlah seminggu nak balik rumah pukul 6.kerja sekolah pun dah berlambak.mmg ramai yg terkjr2 tusyen sampai tak siap homework,klas tambahan lagilah.kalau betul2 berkesan-takde niat nak menghina-saya nak.tapi masalahnya.dgn cg dtg lewat.cg.tak tetap.sistem tak teratur.masalah sosial lagi la.jd sy berhenti waktu itu,sbb saya rasa sya mampu dgn bantuan guru skolah dan bantuan dari-Nya.tapi masalahnya,ni utk spm.saya sedikit gugup.lagipun tak larat nak bertegak dgn parents.cuma kekdg sya terpikir,diri sya juga perlukan rehat.kalau tak cukup rehat,kuat sgt belajar,nanti otak penat.stress.lgi teruk.nak tgk muka ma pun dah susah.abah lagilah.cuma bila org ckp saya ni over confident,perasan,pemalas dan saya sendiri pun prnh rasa yg saya ni tak leyh nak berkorban langsung.saya jadi runsing...jadi saya nak mintak pendapat tuan,insyaAllah,pemikiran saya terbuka.saya nak mintak pendapat.nak bandingkan p&c nya.jadi saya sangat berharap tuan dapat bantu saya.apakah spm memerlukan tuisyen.dan kalau saya tak tuisyen,apa yang perlu saya buat utk back up pelajaran saya.

Wednesday, 1 January 2014

Perutusan tahun baru 2014

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat tahun baru 2014 kepada semua pembaca.

Sesiapa pun anda, tua atau muda, penganggur atau pekerja, bagi saya anda semua sama sahaja. Anda semua adalah pembaca.

Saya menuliskan apa yang saya rasa patut dituliskan. Saya tidak pasti orang bersetuju atau tidak. Ia bukan pekerjaan saya. Adakalanya ia mungkin sedikit sinikal. Tetapi bukan tugas saya untuk memuji perkara yang saya tidak suka.

Saya juga tidak kisah saya menjadi popular atau tidak. Saya tidak perlukan populariti kerana saya bukan ahli politik atau artis. Saya orang biasa sahaja.

Tahun 2013 ini, kita dihadapkan dengan hiruk pikuk politik yang tidak tentu hala. Kita dikacaukan dengan sentimen agama. Kita digelisahkan dengan turun naik ekonomi yang tidak memberangsangkan.

Bagaimana pun, kita juga ada banyak berita yang mengasyikkan. Kita masih mampu makan di kedai mamak. Kita masih mampu memecut laju di highway. Kita masih mampu duduk di tepi pantai sambil bernyanyi lagi Najwa Latif. Paling istimewa, kita masih ada manusia lain di sisi untuk berbual.

Itu buktinya kita masih bernyawa. Tidak pasti tahun 2014 ini kita masih ada peluang berapa lama untuk menghirup udara segara. Saya juga semakin lama semakin tua. Saya cuma merasakan saya muda. Hakikatnya tidak.

Cuma saya berharap otak saya masih jernih, dan jari saya masih kuat untuk menulis sesuatu.

Semoga tahun 2014 ini bakal memberikan harapan baru untuk kita.

Salam kejayaan kepada semua pembaca. Semoga anda menjadi manusia yang lebih baik.





Wednesday, 25 December 2013

Selamat datang tahun 2014

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menutup tahun 2013 ini kita dihujani dengan banyak berita kontroversi. Kenaikan harga petrol, harga gula dan GST adalah perkara yang tidak menggembirakan. Tidak pasti, mengapa ada orang yang masih meminta orang ramai bersyukur. Biasanya kita bersyukur kalau ada hal yang menyenangkan.

Malah ada ustaz yang meminta orang ramai redha kerana ini ketentuan Tuhan. Terima kasih atas nasihat ustaz tadi. Tidak pastilah ustaz tadi juga redha atau tidak dengan khabar bahawa kadar tol dan tarif elektrik juga bakal naik. Pastilah orang ramai tidak sewarak ustaz tadi.

Syiah juga isu polemik baru yang menyesakkan. Entah mengapa tidak ada tangkapan dibuat kepada beberapa orang yang mendakwa pengikut syiah. Gambar dan berita mereka terpapar di suratkhabar. Yang dibisingkan ialah seorang pemimpin parti politik. Tetapi beliau tidak pula mengaku.

Paling tragis dalam semua berita tidak menyenangkan ialah bertambahnya kes jenayah. Bunuh dan tembak sudah jadi pekerjaan baru. Dulu-dulu, kita takut ke Thailand takut nanti ditembak. Sekarang ini status kita mungkin lebih menakutkan daripada Thailand. Negara kita sudah seperti cerita filem Tamil. Lebih banyak penjahat daripada hero.

Cuma kita agak gembira dengan pelbagai operasi polis terakhir ini, termasuklah Ops Cantas. Selama ini banyak ahli politik membisingkan hak asasi penjenayah. Jarang pula orang yang kisahkan tentang penjenayah yang tidak ambil tahu pun hak asasi orang awam. Mereka menembak dan membunuh sesiapa sahaja. Samun di sana sini.

Begitulah Malaysia di abad baru.

Kita harap semua orang menyedari realiti ini. Realiti kita hidup dalam kegelisahan dengan banyak sangat isu. Kita bersama menghadapinya.

Harap ahli politik, khususnya yang ada jawatan tidak keluarkan kenyataan yang menambah sesak otak berfikir.  Termasuk kenyataan naikkan harga gula untuk kurangkan kencing manis, atau GST untuk kurangkan harga barang.

Kita semua manusia cerdik. Termasuklah ustaz yang bijak memanfaatkan hadis Nabi untuk meminta orang jangan bisingkan kenaikan harga barang.

Kita mesti rasional. Jangan terlalu banyak retorik.

Selamat datang tahun 2014.

Monday, 16 December 2013

Saya bukan Syiah

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tindakan terburu-buru tidak selalu menguntungkan.

Saya bukan seorang penyokong Syiah. Saya juga mungkin agak konservatif dalam hal ini. Di Australia dahulu, saya tidak makan sembelihan yang jika saya ketahui mereka orang Syiah. Saya cuba berjaga-jaga dengan hal ini walaupun saya tahu ada orang berkata bahawa sembelihan orang Nasrani pun boleh dimakan juga, sekalipun mereka bukan dari keturunan manusia asal yang menganut Nasrani. Saya tidak makan apa sahaja sembelihan mereka yang bukan Islam. Saya tidak berminat berdebat hal ini. Saya tidak alim hal agama. Biarlah mereka yang fakeh berdebat hal ini.

Saya juga berpegang kepada kepercayaan tidak sah berkahwin dengan orang Syiah. Saya juga tahu bahawa kumpulan Syiah yang hampir mirip dengan ahlul sunnah. Saya tidak berminat menerokainya. Saya percaya kitab yang ditulis oleh alim Mazhab Syafie pun saya jarang teroka, jadi biarlah mereka yang alim agama membacanya juga. Saya hanya berpegang kepada apa yang diajarkan kepada saya. Saya akan menghindarkan diri daripada fahaman baru aliran mana sekalipun.

Sungguh pun begitu, saya tidak pula gembira dengan kebisingan mengenai Syiah mutakhir ini.

Tindakan menuduh Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu sebagai penganut Syiah tidaklah meyakinkan saya.  Sesiapa sahaja boleh dituduh atau dikaitkan dengan sesuatu ideologi atau fahaman. Ia boleh jadi berdasarkan cakap mulut atau bukti-bukti tambahan.

Bagaimana pun, dalam kes Mohamad Sabu ini, bukti yang dikemukakan menjadi bahan ketawa. Sekadar melaporkan kekerapan beliau ke Iran, dan bertemu tokoh tertentu tidak membuktikan beliau seorang Syiah. Ia lain halnya kalau beliau bertemu dengan Ayah Pin atau Tuhan Harun dan bersama dengan mereka. Baik Ayah Pin atau Tuhan Harun, mereka bukan tokoh politik atau pemimpin negara. Jadi mengkagumi mereka ini tidak sama sifatnya dengan mengkagumi Ayotollah Khomeini.  Khomeini boleh jadi dikagumi kerana revolusi politiknya, atau atas kapasitinya sebagai pemimpin negara. Tidak semestinya orang mengkaguminya juga mendokong Syiah.

Nama Khomeini disebut di banyak tempat dalam teks politik. Malah dalam buku Gary Yukl, tokoh itu juga disebut. Ia teks berkaitan kepimpinan.

Kita memang perlu menghalang gerakan yang kita fahami sebagai bukan dalam kelompok Ahlul Sunnah. Bagaimana pun, sekadar bukti yang kononnya kelas B ini tidak membantu sesiapa pun. Bukan sekadar untuk pendakwaan, untuk mengaitkan Mohammad Sabu ada terjangkit dengan Syiah juga mungkin tidak melekat. Lebih mengasyikkan, Mohammad Sabu pula diminta untuk membuktikan sebaliknya. Ia sama seperti seorang lelaki yang dituduh menggilai isteri orang hanya kerana selalu berjumpa di pejabat. Mereka selalu dilihat berbincang.

Ia tidak meyakinkan kerana boleh jadi mereka hanya berbincang hal kerja. Boleh jadi ada perkara yang bersifat professional dibualkan.

Ia lain sifatnya kalau lelaki itu ditemui di bilik hotel jam 3 pagi. Ini bukti yang kuat. Itupun dengan syarat tidak ada orang lain di dalamnya. Itupun perlu dibuktikan juga.

Meminta lelaki itu mengaku yang dia tidak gilakan isteri orang hanya kerana dilihatnya berbincang di pejabat adalah kerja gila. Ia samalah meminta Mohammad Sabu membuktikan dia bukan Syiah kerana pergi ke Iran. Tidak ada sesiapa mampu melakukannya. Mereka yang menuduhlah yang perlu membuktikannya.

Sejauh ini kita tidak boleh tahu Mohammad Sabu seorang Syiah atau tidak.

Tetapi cara orang agama mengendalikannya telah memalukannya. Ia juga menjadikan Islam bahan ketawa.

Kalau kita tidak mampu professional dan ada integriti dalam hal seperti ini, apa diharap dengan isu orang Islam yang lain.








Friday, 6 December 2013

Apa yang tidak kena?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Perjalanan aku dari Bangkok ke Kuala Lumpur menemukan aku dengan seorang pemuda India. Seperti aku, dia berasa hairan mengapa Malaysia sekarang tidak seperti lagi dulu. Katanya, dia boleh berjalan di kota Bangkok tanpa bimbang dan ragu, sekalipun di waktu malam. Tetapi, dia berasa cemas apabila berjalan di tengah kota Kuala Lumpur.

Untuk nota, dia bercerita mengenai perasaannya ketika kota Bangkok sedang bergelora dengan demontrasi besar.

Sejak beberapa tahun ini, suasana negara kita tidak lagi seperti dulu. Ujian psikologi terbesar kita ialah merasa tidak lagi selamat apabila berjalan seorang diri di tengah bandar. Kita juga merasa terancam berada di dalam rumah kalau pintu tidak berkunci. Kita merasa gelisah meninggalkan anak seorang diri di dalam kereta. Malah, kita bimbang anak berjalan kaki balik dan pergi sekolah.

Rasa tidak selamat ini muncul daripada pelbagai rentetan berita gelisah yang terjadi. Kita dibisingkan dengan berita culik, bunuh, rogol, ragut dan pemerasan. Ia berlaku di mana-mana sahaja. Walaupun kita mungkin tidak boleh terus percaya dengan dakwaan di sebuah portal bahawa Kuala Lumpur kini merupakan antara bandaraya yang dikategorikan sebagai tidak selamat, tetapi kita tidak pula boleh sangat yakin bahawa kita hidup dalam suasana yang selamat.

Dulu-dulu, di Kuala Lumpur hanya beberapa tempat yang mungkin kita berasa tidak selesa. Di Puduraya, akan selalu ada budak dadah yang meminta wang. Di stesen LRT Masjid Jamek, akan ada juga mereka yang memeras.

Tetapi, sekarang ini ia ada di mana-mana. Ia bukan lagi kisah 'pau'sepuluh atau dua puluh ringgit. Kini berita kes samun sudah menjadi makanan maklumat harian rakyat Malaysia.

Banyak yang sudah dilakukan.

Bagaimana pun, kita merasa apa yang tidak kena dengan begitu banyaknya pendatang tanpa izin yang tidak ada kelas di merata tempat. Datanglah ke Pasar Borong Selangor. Hanya beberapa kerat warga tempatan yang berniaga.

Mengapa di Bukit Kayu Hitam - masih ada lagi 'pekerjaan' membawa masuk rakyat Malaysia ke Thailand yang tidak ada paspot? Ia bukan lagi rahsia penduduk tempatan. Mengapa menjadikan ini negara seperti tidak ada peraturan.

Kisah 'ekspot' masuk beras dari Thailand juga bukan lagi cerita dongeng. Mereka bukan membawa sekampit dua, tetapi menggunakan kereta yang diubahsuai. Dengan adanya pelbagai agensi penguatkuasa, mengapa beras itu boleh juga di bawa masuk?

Tidak mengapalah kalau ia beras. Bagaimana kalau yang dibawa masuk itu senjata api?

Adakah tidak ada sesiapa pun yang tahu?

Mustahil. Tentu ada sesuatu yang tidak kena.




Wednesday, 4 December 2013

Bila semua naik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harga rokok naik. Jangan bimbang, ia baik untuk kesihatan. Walaupun bilangan perokok tetap sahaja jumlahnya. Tiada sesiapa yang akan berkata apa-apa.

Harga gula naik. Jangan bimbang. Ia bagi mengurangkan kadar pesakit kencing manis. Bersyukurlah. Sungguhpun peminum teh tarik di kedai mamak tetap berpagi dan bermalam di kedai mamak. Harga kuih naik. Orang tetap membelinya juga. Kalau tidak, nanti anak bermogok tidak mahu ke sekolah.

Harga minyak naik. Bersyukurlah ia masih rendah. Lihatlah harga minyak di Singapura.  Oh. Jangan salah istilah. Hanya pengurangan subsidi. Bukan kenaikan harga minyak. Bersyukurlah.

GST? Tak mengapalah. Kita pun tidak faham maknanya. Profesor berkata ia baik untuk ekonomi negara. Aku mengiyakan sahaja.

Tarif elektrik juga bakal naik. Khabarnya. Oh. Mungkin tidak naik. Ia hanya sekadar pelarasan sahaja.

Aku bersyukur. Aku bersyukur.

Tidak ada apa-apa yang naik.

Ia hanya berubah istilahnya sahaja.

Sekurang-kurangnya kita masih ada BRIM.

Tuesday, 3 December 2013

Menutup cerita Bangkok

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku naik pesawat dari lapangan terbang Don Muang jam 1.00 tengahari. Pukul 3.20 aku sampai LCCT.

Sebenarnya persidangan yang aku hadiri ini bukanlah persidangan biasa. Ia merupakan persidangan yang disusuli dengan mesyuarat tahunan kumpulan penyelidik psikologi yang bersatu di bawah Asia Pacific Academy of Psychosocial Risk Factors at Work. Ini merupakan persidangan kali ke 4. Memandangkan Prof Maureen Dollard ialah presidennya, maka aku menjadi sebahagian daripadanya.  Aku tidak memegang apa-apa jawatan di dalamnya.



Kalau dulu Prof Maureen Dollard membawa aku ke Darwin dan Johor Bahru bersama dalam persidangan ini, kali ini aku membawa dua pelajar aku - Michelle dan Yulita. Kedua-duanya membentangkan kertas yang baik. Prof Maureen memberitahu kedua-duanya sudah mencapai 'European standard'. Ia pengalaman baik untuk mereka.


Tahun ini banyak peserta dari Jepun. Banyak muka baru yang tidak aku kenal. Aku kenal kesemua perserta Australia.  Sepertinya aku lebih Australia daripada Malaysia dalam hal penyelidikan.  Aku masih melakukan banyak kajian dan penulisan dengan Centre for Applied Psychological Research.  Kini, sebahagian pelajar aku membawa mazhab penyelidikan yang sama. Mazhab kami tidak menggunakan SPSS bagi menguji hipotesis. Ia agak mencabar. Kami juga tidak menggunakan pilot study.

Aku membentangkan kajian berkisar kepada apakah puncanya burnout dan depression, dan mana yang datang dulu.


Tak perlulah aku tuliskan di sini. Ia tak relevan sangat.

Tahun depan persidangan ini akan diadakan di Adelaide dan kemudiannya mungkin di China atau Korea.

Ia persidangan yang bagus. Ia hanya spesifik kepada bidang kami sahaja. Bamyak isu yang diketengahkan bukan lagi isu pembolehubah,  tetapi metodologi dan teori.

Friday, 29 November 2013

Dari KL ke Bangkok 3

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa makanan terbaik semalam? Katak goreng atau ulat goreng?

Inilah kelebihan hidup di negara Siam ini. Ia dijual di tepi jalan tidak jauh dari hotel. Tidaklah tahu berapa sedapnya. Aku belum memakannya.


Ada juga keridik goreng. Aku rasa aku pernah memakan keridik di masa silam.



Malam tadi kami dibawa memusing kota Ayutthaya dalam bot. Ia adalah bot untuk orang makan-makan. 10 peratus penduduk Ayutthaya beragama Islam yang ada sejak zaman Ayutthaya lagi. Ia zaman silam. Anda boleh menggoogle kerajaan ini.



Di sepanjang sungai ini, selain candi tua ada juga masjid, gereja Peranchis, dan tokong Cina.


Ia kehidupan majmuk.




Thursday, 28 November 2013

Dari KL ke Bangkok 2

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sampai ke kota Bangkok semalam. Aku bergerak ke bandar Ayutthaya.  Katanya ia kota sejarah. Aku tidak berpeluang berjalan ke mana pun. Aku menginap di hotel. Bengkel yang aku sertai ini pun di hotel ini juga. Jadi aku tidak berupaya menelusuri sejarah Ayutthaya yang katanya ada banyak candi tua. Aku hanya mampu melihat sebatang sungai di samping hotel ini. Ini sahaja pengalaman terbaik aku hari ini.


Aku tidak ada masalah bahasa. Aku menuturkan bahasa Siam dengan pemandu teksi. Oh. Kebanyakan penganjur bengkel ini ialah gadis-gadis Thai yang ayu. Mereka boleh berbahasa Inggeris dengan baik. Tetapi aku lebih suka berbahasa Siam sahaja. Aku belum bergambar dengan gadis-gadis ini. Mungkin besok! Ia lebih baik daripada melawat muzium atau candi.



Aku cukup payah untuk makan di kota asing ini. Aku boleh tidak makan apa-apa. Isteri aku sudah membekalkan 5 bungkus maggi Vits. Aku sudah memakannya tadi. Melihat bungkus maggi, aku mengingati isteri aku. Ini menjadikan mood aku bergambar dengan gadis jelita Thai ini tergendala. Sekurang-kurangnya untuk petang ini.

Malam ini kami akan dijamu makan di atas bot. Entahlah apa yang boleh makan.

Kota Bangkok sedang bergolak. Tetapi rata-rata semua orang suka demontrasi ini. Mereka berperang dengan rasuah dan kronisme. Ia perang sepanjang abad hidup manusia.



Untuk petang ini aku hanya mampu merakamkan gambar wanita muda ini sahaja. Dia kawan baik aku.



Wednesday, 27 November 2013

Dari KL ke Bangkok.

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa tahun dulu, aku menuliskan Dari Adelaide ke Darwin. Kali ini aku ke Bangkok. Ia persidangan yang sama yang dipusing di merata tempat di Asia Pasifik. Ia salah satu persidangan yang unik kerana pesertanya hanya dijemput, tetapi tidak diiklankan. Ia juga melibatkan profesor dan pengkaji dalam bidang psikososial sahaja, dan tidak ada topik yang bercampur baur.

Format pembentangannya juga berbeza. Setelah seorang atau peserta membentangkan kertas kerja, ia kemudiannya disusuli dengan sesi fokus group. Kemudian bentang dan fokus group lagi. Ia membincangkan banyak hal. Termasuklah pertukaran pelajar, penyelidikan,  statistik dan isu-isu penyeliaan. Setakat ini, hasil daripada persidangan ini, telah dihasilkan penerbitan jurnal 'special issue' di International Journal of Stress Management dan kini kami sedang proses menerbitkan buku. Terkini kami sedang merancang membuka akademi sendiri - dan aku sedang mengusahakannya.

Jadi ia bukan persidangan biasa. Ia persidangan yang unik. Terakhir kali diadakan di Tokyo tahun lalu. Aku tak sempat melibatkan diri tahun lalu.

Tahun ini aku kembali.

Tunggu aku Khrung Thip.

Tuesday, 26 November 2013

Apa cerita Bangkok

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Besok aku Bangkok.

Membaca berita terkini, kelihatannya Khrung Thip sedang dilanda gelora demontrasi. Ia demontrasi yang besar juga memandangkan beberapa negara mengeluarkan amaran kepada warganegara masing-masing.

Termasuk yang mengeluarkan kenyataan datangnya dari kerajaan Amerika Syarikat.

Aku tidaklah dapat mengagak apa yang berlaku. Aku harap semuanya baik.

Tunggu aku Bangkok. Harap jalan tidak sesak. Harap aku dapat sampai ke tempat dituju dengan selamat.


Trip Sungai Lembing

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ahad lalu aku ke Sungai Lembing. Ia tempat yang sesuai untuk mandi dan berkelah.


Banyak misi sebenarnya perjalanan ini. Selain melawat terowong lombong Sungai Lembing, kami ada agenda lain. Agenda penyelidikan. Bukanlah penyelidikan arkeologi. Tetaplah juga bidang psikologi.


Dalam perjalanan dari Kuala Lumpur, singgah di Genting Sempah. Berbincang hal statistik. Bercakap hal tesis. 


Hasil penemuan. Sikit sahaja. Ia penemuan metodologi dan statistik. Ia statistik yang pelik. Tapi canggih.




Saturday, 23 November 2013

Friday, 22 November 2013

Bukan aku yang dulu

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini gambar ketika aku beri wokshop semalam.


Ramai peserta. Datang dari pelbagai universiti.


Ini gaya yang aku tak boleh elak. Duduk atas meja.

Tapi rambut aku menjadikan aku kini bukanlah aku yang dulu. Hah.


Wednesday, 20 November 2013

Cool tapi terbilang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini minggu yang sibuk. Guru dan kawan terbaik - Prof Maureen Dollard datang. Dia Professor yang cool sahaja. Tak banyak protokol. Kami banyak agenda. Mesyuarat, appointment dan penyelidikan. Termasuk juga pertemuan dengan pelajar yang ingin menyambung pengajian PhD.

Pelajar aku agak bernasib baik. Mereka dibantu selia olehnya secara percuma.



# Ini gambar pelajar PhD aku, Iema. Dia jarang-jarang kelihatan dalam blog ini.  Kerana aku sibuk, mereka yang tolong jemput Prof Maureen Dollard di KLIA. Prof Maureen disenaraikan sebagai penyelidik no 5 dunia dalam bidangnya. Tapi biasa dan humble sahaja.

Kita bila lagi?

Menjadi humble tapi terbilang?

Atau...

Poster yang menang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini hari yang sesak.

Sejak dari pagi sampai ke malam tak berhenti.

Tadi aku menjadi panel hakim. Penyelidik membentangkan poster.

Ini pelajar aku. Kalau aku yang menilai kajiannya, sudah lama dia menang.



Ini poster yang dibentangkan. Terima kasih Din, kawan lama aku yang berkongsi derita kerja sekian lama zaman aku di swasta dulu. Dia memang terbaik bab design. Banner FakirFikir ini dia yang menciptanya. Poster ini sepatutnya menang. Sekurang-kurangnya di blog ini.


Monday, 18 November 2013

Bila aku berambut pendek

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku tidak serabut lagi.

Aku memtong rambut pendek seperti budak sekolah.

Aku berimej bersih dan kemas.

Ketika makan di kantin, seorang kawan aku datang sambil merasa dahi. Dia juga merasa bahagian belakang tengkuk. Dia berkata: Aku ingat hang demam.

Dia juga mahu menawarkan khidmat kaunseling percuma kalau aku sakit.

Berjumpa dengan pelajar aku. Dua pemuda India. Mereka bertanya mengapa aku memotong rambut.

Masuk ke bilik pelajar aku, Yulita memberitahu kepala aku kelihatannya kecil.

Masuk ke pejabat. Terserempak pula dengan ketua jabatan. Dia berkata: I am prefer if you have a long hair.

Nampaknya imej berambut pendek tidak semestinya sesuai dengan semua manusia. Tidak semestinya juga disukai.

Aku perlu memulakannya semula. Agar aku tidak tersesat jalan!

Friday, 15 November 2013

Aku ini siapa?

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kita selalu menghadapi konflik ini - konflik peranan. Kita berada di persimpangan, bertanya diri siapa kita yang sebenarnya.

Aku juga.

Aku tidak begitu tahu apa pekerjaan sebenar aku. Aku penulis kolum suratkhabar, mengajar, sebagai penyelidik, penceramah, sesekali mengajar statistik, dan bermacam-macam lagi. Pada waktu yang lain aku memeriksa tesis dan menilai journal. Bila ada masa, aku mengajar menulis. Aku juga menyelia pelajar.

Aku melakukan banyak perkara pada satu masa. Ia menjadikan aku sibuk. Sesekali sangat penat. Sesekali sepertinya sangat kecewa. Sesekali gembira.

Semua orang melaluinya. Ia kepenatan fizikal dan kognitif.

Kecelaruan peranan ini membawa kepada banyak penyakit.

Oh. Sebenarnya aku juga seorang blogger yang tidak ternama.


Thursday, 14 November 2013

Apa sedang terjadi terhadap negara kita?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Entah malapetaka apa sedang menghentam kita.

Bunuh, rompak, samun, dan rogol sudah jadi cerita baru di negara kita. Tatkala kita banyak bercakap Malaysia sebagai negara maju, kita sepertinya berganjak ke belakang. Dulu-dulu cerita seperti ini kita melihatnya dalam filem Tamil dan Hindi. Sekarang tidak lagi. Kita mempunyai lebih banyak samseng daripada hero. Setelah seorang ibu muda yang juga eksekutif bank ditembak mati oleh jaga, kita patut bertanya balik apa yang sedang berlaku.

Wanita itu tidak bersenjata dan tidak ada apa-apa pun. Dia ditembak untuk mendapatkan wang RM500 ribu. Seolah-olah nyawa wanita itu tidak ada sedikit nilai sedikit pun.

Terbaru seorang pegawai kerajaan yang menjaga hal-hal agama ditembak pula. Dulu-dulu, pegawai agama dianggap orang alim dan disegani. Mereka tiada musuh. Sehabis teruk, mereka hanya dicela di belakang. Tidak dibunuh.

Sekarang ini orang tidak peduli siapa lagi. Untuk mendapatkan seratus atau dua ratus ringgit pun orang sanggup membunuh.

Kebanjiran warga asing yang tidak ada kualiti juga membimbangkan. Ada yang tidak ada dokumen, tetapi menggunakan pengenalan palsu.

Mengapa mudah sangat mereka masuk? Sedangkan kita sudah menjaga setiap penjuru sempadan dengan anggiota keselamatan dan senjata canggih. Mereka juga dengan mudahnya mendapat kerja sedangkan setiap bulan kita ada 400, 000 rakyat yang menganggur. Adakah majikan tidak tahu atau buat-buat tidak tahu?

Jenayah ini, kalau tidak dikurangi akan membimbangkan kita semua. Kos rumah kian meningkat. Kita perlukan pagar dan sistem keselamatan yang canggih. Kita juga lena dalam ketakutan. Usahlah bercakap memuji sendiri dengan indeks itu dan ini. Ia tidak membantu. Malah kalau kita percayakan indeks itu, kita mungkin membuka ruang untuk kita disamun.

Ahli politik kadang-kadang banyak bercakap dan pandai bercakap. Apabila polis menembak penjenayah, mereka bercakap hal hak asasi penjenayah lebih banyak daripada hak asasi orang awam. Mereka bertanya mengapa patut ditembak di kepala dan bukan di kaki.

Mereka boleh bercakap kerana rumah mereka dijaga rapi 24 jam, berpagar tinggi dan kawalannya ketat. Orang seperti kita, harga rumah kita mungkin  tidak mencecah pun harga perabut rumah orang berada ini.

Semua ini menjadikan keadaan kita semakin parah.

Apa yang boleh kita lakukan?

Paling mudah kita boleh berkata bersyukurlah.  Negara kita tidak seteruk Afghanistan atau Iraq. Bersyukur sahaja tidak menjamin kita hidup selamat.


Wednesday, 13 November 2013

Ini lelaki paling bergaya!

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

# Maaf gambar tidak berapa jelas. Foto ehsan Dr Salmi.


Tidak mudah melihat gambar aku memakai blazer. Seperti tidak mudah melihat gambar aku memakai tali leher. Aku memakai juga sebab pagi itu ketika di USM hujan turun, jadi cuaca agak sejuk. Aku tidak pasti mereka teruja atau terkejut dengan imej korporat aku, atau terkejut dengan imej 'bergaya' aku. Tetapi seperti biasa, aku juga tidaklah kisah sangat. Yang pasti, kawan baik aku di Adelaide, bekas kelasi kapal yang sudah berusia sangat tidak suka dengan imej aku yang ini.

Dia selalu ketawakan aku.

Ini acara klasik dan normal setelah habis majlis, walaupun realitinya aku tidaklah kisah sangat diberi atau tidak cenderahati. Aku juga tidaklah kisah sangat dibayar atau tidak. 

Itu ialah gambar Dr Salmi. Terima kasih menjemput. Lain kali jemput lagi untuk acara lain pula.

Tuesday, 12 November 2013

Update sibuk

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hidup ini sibuk.

15 Nov - Meeting
18 Nov - Meeting
19 Nov - Terlibat sebagai panel hakim UM Researcher's Conference
21 Nov - Bengkel AMOS di UM, anjuran MPWS
25 Nov - Meeting
27-29 Nov - Asia Pacific Psychosocial Risk Factors at Work - Bangkok
21 Disember - Seminar Jom Hebat Pascasiswazah

Begitulah dunia kerja. Tanpa mengira bidang. Sama sahaja sibuk dan penatnya.




Monday, 11 November 2013

Antara seronok, puas dan gila

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dr Salmi minta aku tuliskan apakah bezanya di antara kepuasan kerja dan keseronokan kerja.

Dari segi maknanya, kelihatannya sama. Hakikatnya tidak.

Sesetengah orang berkerja, dia berasa puas. Dia berasa seperti senang dengan apa yang dilakukan. Ia mungkin dihadapi oleh kebanyakan orang. Kita merasa selesa dengan pekerjaan kita. Kita merasa suka dengan apa yang kita lakukan. Tetapi, ia habis di situ sahaja.

Bagaimana pun, ada pula sesetengah orang yang berasa sangat asyik dengan kerjanya. Ia berasa seolah-olah kerja ini sesuatu yang dianggap sebagai hobi. Ia seolah-olahnya kalau tidak dibayar gaji pun tidak mengapa. Ia merasa fikiran mereka melekat bersama-sama dengan pekerjaan tadi. Bayangannya begini. Pelukis jalanan yang melukis tanpa mempedulikan manusia yang lalu lalang di sekeliling mereka. Tahap ini tidak mempedulikan lagi sama ada lukisan mereka dibeli atau tidak. Mereka tenggelam bersama kerja mereka. Inilah dikatakan keseronokan. Dalam psikologi, istilah adalah merujuk kepada 'job engagement' dan juga 'flow'. 

Bagaimana pun, ada satu lagi kategori - kegilaan kerja. Ini adalah perkara yang bahaya. Mereka ini suka hidup dengan berkerja, kuat bekerja. Mereka mungkin tidaklah suka pun dengan sifat pekerjaan mereka, tetapi mereka ini suka menghabiskan masa dengan berkerja. Adakalanya pekerjaan mereka sengaja ditangguhkan bagi membolehkan mereka terus berkerja hingga ke malam (ini bukanlah bermakna mereka ingin mendapatkan overtime dan sebagainya). Mereka ini dalam kategori ketagih untuk berkerja tanpa henti. Dalam psikologinya, kategori ini dikaitkan dengan workaholics. 

Bagaimana pun, kegilaan kerja ini bahaya. Ia sering dikaitkan dengan tekanan, serangan jantung, dan bermacam-macam penyakit. 

Aku dalam kategori mana?

Tidak ada satu pun di atas.  


Sunday, 10 November 2013

Misi pasembor yang gagal

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Misi aku mencari pasembor tidak gagal. Yang aku gagal ialah bertemu pasembor terbaik. Ia sepatutnya ada di Padang Kota.

Tetapi tidak mengapalah. Sekurang-kurangnya aku bertemu dengan perkara lain yang lebih indah daripada pasembor.  Padang Kota terakhir sekali aku sampai ketika rombongan sekolah rendah dahulu. Lama sungguh. Itu zaman datang rombongan bawa wang RM 5 dalam poket, nasi bekal dalam 'sia' bertingkat dan sebiji buah limau untuk mengelak muntah naik feri. 


Menjejak ke Padang Kota Lama.  Ia mengembalikan ingatan ke Adelaide. Pulau Pinang ialah kota kembar dengan Adelaide.  Kononnya dibuka oleh Francis Light. Walaupun Pulau Pinang ujud sebelum manusia Inggeris itu memperdaya orang kita. Banyak binaan silamnya sama dengan apa yang ada di Adelaide.  



Kalau anda ke Adelaide, sosok manusia ini selalu dilihat. Dia adalah penjajah yang sama dan orang yang sama. Bezanya di sana mereka membawa orang putih untuk hidup dan membuka kota. Menjadikan Adelaide tidak dianggap sebagai dijajah.

Aku singgah di kubu lama ini. Ia markas tentera. Hebat waktu itu pun sudah ada teknologi seperti itu. Bayangkan dengan tombak, keris dan parang bagaimana kita boleh menang. Bagi menyedapkan cerita, kita membuat dongeng. Dongeng kebal dan ghaib. Kononnya keris kita ini ada sakti. Nasib baik tinggalan sejarah kita mampu bercerita. Kalau tidak, sampai sekarang kita masih percaya hal pelik dan ajaib.


Friday, 8 November 2013

From Ferenggi with love

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 


Ini gambar Batu Ferenggi dari atas hotel. Aku tidak berminat dengan air laut atau air kolam walaupun semasa kecil aku banyak menghabiskan masa di sungai. Pagi tadi aku ke USM. Aku mengajar hal penyelidikan. Juga hal menulis. Ia sepertinya mudah. Tetapi payah. Tidak pasti apa respons peserta. Terima kasih Dr Salmi kerana menjemput. Dr Salmi seorang bloggers. Opp. Jangan beritahu orang.

Lain kali aku datang lagi. Kita bercakap hal HLM.

Malam ini bercakap lagi. Malam ini hal lain. Hal kerja. Hal kerja. Hal kerja.

Aku pun bosan berkerja. Tapi aku lagi bosan kalau tidak berkerja.

Laksa Abang Ali Tanjung Bunga

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah agak lama aku tak memijak Tanjung. Paling akhir bulan Mac dulu. Tapi waktu itu aku sempat singgah bermalam di hotel untuk beberapa jam. Kali ini aku datang lagi. Tidur di Flamingo di Batu Ferenggi. Dulu-dulu tahun 1980an kami terpaksa menghimpun wang berbulan-bulan untuk sampai ke Batu Ferenggi yang masyur ini. Itupun naik rombongan bas sekolah.



Itu zaman paling indah. Malamnya singgah tapak pesta. Itu zaman Yuna dan Najwa Latif belum lahir lagi. Itu zaman Sudirman. Terakhir aku ke pesta entah bila. Sekarang sudah terlanjut usia.



Malam ini aku makan di warung Laksa Meletop dii Tanjung Bunga. Inilah laksa terbaik. Aku tidak tipu. Aku makan dua mangkuk malam ini. Aku seorang pemakan laksa. Tetapi biasanya aku memilih tidak makan kalau aku lihat kuahnya 'cair' dan 'ceroi'. Aku boleh menjadi hakim laksa. Aku tahu segala rasa yang ada dalamnya. Aku cukup pantang makan laksa yang berbau belacan dan tidak ada bunga kantan. Tapi bunga pudina aku tak menyukainya.



Tauke laksa ini bernama Abang Ali. Sebelahnya ini mungkin isterinya. Mata aku tertutup pula. Menjadikan Abang Ali lebih macho dari aku. Mereka berdua inilah tauke laksa terbaik ini. Dua mangkuk laksa cuma RM 7. Aku bayar RM10. Bukan sebab aku kaya. Aku menghargai rasa sedapnya.

Esok aku akan mencari pasembor dan char koew teaw pula.Harapnya ada awek seksi yang menjualnya!

Thursday, 7 November 2013

Anak muda Metropolitan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kalau anda datang ke kampung saya, di pinggir pekan Changlun anda akan berasa kagum. Anda kagum kerana kampung saya disediakan pondok RELA yang cantik di pintu masuk kampung.

Anda kagum dan teruja kerana yang menjaga pondok itu bukan RELA, tetapi sukarelawan anak-anak muda.

Mereka akan memerhatikan kereta yang masuk dengan mata yang tajam. Renungan mereka menakutkan. Mereka tidak menggangu anda. Tetapi mereka berdiri dan memarkir motosikal di bucu jalan yang menghalang kereta lalu lalang. Bagusnya, mereka ini berjaga di pondok ini siang dan malam. Kadang-kadang ramai, kadang-kadang sedikit.

Sukarelawan ini bukan makhluk biasa. Mereka anak kampung yang berjiwa metropolitan.  Mereka mungkin tidak tahu pun kewujudan album Kings of Metal oleh Manowar. Tidak juga mungkin tahu adanya kumpulan bernama Black Sabbath atau Iron Maiden.  Saya tidak kisah anak muda berjiwa metropolitan ini tidak tahu lagu Barat yang berat itu. Mereka juga mungkin tidak tahu adanya ulama bernama Tok Kenali atau Syeikh Abdul Samad Palembang. Tidak mengapa. Mereka warga kosmopolitan yang lahir dan hidup di kampung saya.

Mereka mungkin tidak pernah menjejak kaki ke Kuala Lumpur juga. Itu hebatnya mereka. Anak kampung berjiwa metropolitan dan kelihatan black metal ini.

Siapa mereka ini? Hebat dan kalis dari pelbagai anasir buruk barat yang jijik itu.

Mereka ini adalah penagih ice. Hidup mereka tidak menjiwai makna anak kampung. Pada zaman saya muda dulu, tahun 1990an, penagih heroin biasanya berasa malu dan mereka menagih di hutan belukar atau hujung kampung. Mereka tidak berdiri atau melepak di pintu masuk kampung. Mereka malu kerana anak muda kampung waktu itu masih jitu jiwa kampungnya.

Sekarang ini berbeza. Kalaupun bukan 100 peratus, 70 peratus daripada anak muda ini ialah penagih ice tegar. Mereka menjadikan pondok RELA itu Chow Kit baru. Mereka lebih teruk gaya hidupnya daripada pemuzik Inggeris. Mereka tidak berkerja. Tidak bernyanyi. Tidak menari. Tidak melakukan apa-apa.

Ibu bapa mereka tidak kisahkah?

Ibu bapa mereka sangka inilah nilai metropolitan.  Hakikatnya bukan. Ini nilai anak muda kampung yang tidak ada kelas. Ia nilai yang tidak ada nilai. Ia nilai batang kayu reput yang menunggu mati.

Tuesday, 5 November 2013

Dunia blog tak seindah dulu

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lima atau enam tahun dulu, dunia blog baru muncul. Belum ada twitter. Facebook mungkin masih baru. Aku mula menulis di blog (bukan blogspot) ketika aku berkerja sebagai pembancuh teh tarik. Apabila ke Adelaide aku mula menulis di blogspot. Tidak aku kisah sangat kalau ada yang mahu membaca atau tidak. Ia sekadar hobi.

Lima atau enam tahun sudah berlalu. Aku masih tetap menulis. Tapi kini aku tulis hal yang biasa sahaja. Otak aku disibukkan dengan menulis pelbagai hal. Akademik, suratkhabar dan blog. Aku juga disibukkan dengan pelbagai kerja. Mengajar, menyelia pelajar, memberikan bengkel dan terkini mengadakan kursus organisasi. Aku tidak pasti aku semakin tamak kerja atau tamak harta. Aku tidak ada harta. Akaun di bank juga seperti orang lain juga. Cukup untuk makan sebulan.

Kesibukan itu menjadikan FakirFikir tidak seaktif dulu.

Tapi aku bersyukur aku mempunyai ramai kenalan melalui blog. Biasanya mereka ini manusia educated, pelajar universiti dan bukan orang jahat. Aku tidak menulis hal lucah untuk meningkatkan jumlah pembaca. Sesekali aku tidak akan melakukan copy and paste maklumat daripada orang lain, atau daripada website orang lain. Aku menulis berdasarkan pengetahuan aku sendiri. Aku tidak akan cuba meniru gaya orang lain.

Menulis blog ini menjadikan aku seperti orang muda. Aku cuba menulis bahasa orang muda walaupun aku sudah mendekati alam kubur. Menulis menjadikan aku tidak lupa. Ia merakamkan diari hidup aku. Menulis menjadikan aku berfikir, walaupun tidak sejernih mana.

Kini blog semakin tidak seindah dulu. Orang beralih kepada medium lain. Tapi generasi kami, seperti Krenmaut atau Mulan adalah warga manusia lama yang mungkin terus menggunakan blog. Ia mungkin tidak selaris dulu. Tapi itulah yang terbaik.

Teruskan membaca. Jangan juga lupa membaca Kosmo! Jumaat ini. Aku kembali menulis kolum sejak beberapa bulan ini kehilangan ilham dan rangsangan minda.

Saturday, 2 November 2013

Makna kaya

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Awah kenapa awah ada duit? Dari mana duit tu datang? Tanya anak.

Sebab ayah kerja. Jawabku.

Man, ayah kaya tak? Tanyaku.

Kaya. Sebab hari-hari ayah beri duit. Jawab anak.

#Kalaulah anak kita tahu.



Kelas menulis muncul lagi

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semalam aku mulakan balik apa yang aku mulakan dulu. Selepas dilanda sibuk dan pelbagai isu, aku hentikan kelas menulis mingguan.

Seperti biasa, kelas ini kecil sahaja.

Ada beberapa muka baru.


Ini Ainishamsi. Sekarang belajar di New Zealand. Seorang yang genius. Anda juga boleh datang.

Setiap Jumaat 2 minggu sekali, 2.30 - 5 petang.

Mengapa Jumaat petang? Tanya pelajar.  Pahala banyak hari Jumaat aku jawab. Mengapa petang dan bukan pagi? Hanya mereka yang kuat sahaja yang sanggup datang petang.

Selamat datang ke kelas seni menulis. Ia penulisan akademik. Bukannya menulis hal seni.








Bila kota ini kian meresahkan

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menyaksikan manusia berhimpun di dataran di depan masjid Putrajaya ini adalah gambaran cerita betapa manusia kota sedang kepenatan. Ia menjadi pot baru orang penat berkerja,  sesak berhutang dan resah rumah tangga.  Ia tempat baru orang duduk menyantai. Di hujungnya, di celah-celah pohon ada pasangan sedang memadu kasih.

Biarkanlah.


Ini bukan masa kita berdakwah. Dosa sendiri sudah bertimbun. Sama banyaknya dengan sampah dan lendir orang kota yang menabung nista. Setiap orang ada ceritanya. Baik puji, baik keji tutuplah sendiri. Hidup orang kota kita sendiri-sendiri. Malamnya di disko, siangnya bersongkok dan berbaju batik. Ini cara baru orang kita.

Hidup di kota ini memang penat. Harga barang mendadak naik. Harga diri mendadak jatuh.

Kota ini kota resah. Kota lelah. Kota hutang.

Bukalah bajumu. Lihat berapa bilah tulangmu yang sudah boleh dibilang?

Tuesday, 29 October 2013

Workshop penulisan proposal

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Masa: 2pm-5pm
Hari: Khamis 31 Oct 2013
Tempat: Jab Antropologi dan Sosiologi, Fak Sastera dan Sains Sosial, UM.
Yuran: RM 10.
NOTA: Bayaran anda akan digunakan untuk membeli meja dan peralatan bagi kegunaan bilik pelajar siswazah.
Pengajar: FakirFikir.
Maksimum tempat: 10 ke 12 orang.
Bergantung first come,  first serve.
Booking: Contact pieza2804@yahoo.com

Sunday, 27 October 2013

Aku hanya budak kampung

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kalau orang bertanya aku, apakah impian aku yang paling besar. Akan aku katakan, aku mahu pulang ke masa silam. Aku mahu pulang ke alam anak kampung. Walaupun susah, tetapi indah.

Tahun 1980-an, usia aku baru belasan tahun. Tapi ia tahun yang penuh nikmat. Aku belajar dengan banyak hal. Merasa megah berbuat jahat. Bagaimana pun, ia tidaklah sejahat dalam erti kata yang sebenarnya. Ia hanya nakal sahaja. Aku, Umar, Bento dan beberapa orang lagi, mula belajar merokok. Kami berbasikal di dalam gelap - seingat aku tahun 1986 sambil menyalakan api rokok. Ia hidup yang penuh nikmat. Ia nikmat kerana merokok dianggap sesuatu yang hebat. Aku baru berusia 14 tahun waktu itu.

Di usia itu jugalah, kami menyusur hutan di hujung kampung. Misinya mudah sahaja. Kami bawakan tin susu, lighter, telur ayam dan beberapa bungkus maggi. Di sanalah kami memasak maggi. Kami jadikan ranting kayu sebagai kayu api. Sesekali kami singgah di sebuah dangau di hujung sungai. Ia menjadi destinasi kami memasak.

Ia usia yang terindah. Maggi boleh dimasak di rumah. Tetapi meneroka hutan itulah keindahan. Makan maggi di celah pokok kayu dan rimba itulah keindahan.  Sesekali kami terjun ke sungai. Usah bimbang. Sesekali kami berpakaian, sesekali berbogel. Ia cerita biasa anak kampung. Lintah dan pacat tidak sedikit pun menakutkan. Kaki luka dan calar hal biasa sahaja. Lalu kami nyalakan rokok dan bercerita. Ia alam antara kanak-kanak dan merasa dewasa.

Menjelang malam, sesekali kami juga belajar kitab. Waktu itu, kami tidak ambil tahu apa kitab yang diajar pun. Kami hanya mendengar sahaja. Merata juga kami pergi. Tetapi tidaklah selalu, cuma sesekali. Setelah dewasa, barulah aku tahu bahawa antara kitab itu termasuklah yang terkenal - Munyatul Musolli, Sobian, Faridatul Faraid dan bermacam lagi. Baru juga aku tahu bahawa ustaz yang mengajar itu bukan kecil anak. Sayang. Kini sudah terlalu tua untuk tahu bahawa kalaulah yang dulu itu adalah  hal yang sangat berharga.

Menjerat pelanduk juga hal yang pernah aku lakukan. Sayang, walaupun dua hari berturut-turut kami memeriksa jerat, tidak ada seekor pun yang dapat. Hari berikutnya kami tidak memeriksanya. Hari keempatnya, pelanduk sudah mati.

Semua ini hanyalah nostalgia anak kampung. Aku sudah lama menjadi orang bandar. Sudah puluhan tahun tinggal di Kuala Lumpur.

Setiap kali pulang, aku akan menjejak kembali tapak perjalanan dulu. Walaupun banyak yang telah berubah, tetapi ingatan lama itulah menjadikan aku tetap anak kampung dan old school.

Aku tetap pekat berbahasa Kedah. Aku tidak tahu berbahasa Kuala Lumpur. Aku masih bercakap Thai. Aku masih anak kampung walaupun aku tidak tahu menoreh dan membendang.

Aku rasa, aku patut menjadi aku juga.

Teori, statistik dan segala macam korpus akademia hanyalah dongeng sahaja. Budak kampung itulah aku yang sebenarnya.


Saturday, 26 October 2013

Reject orang memang mengasyikkan

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Yulita, salah seorang pelajar aku baru sahaja selesai tugasnya menilai satu makalah jurnal ISI.

Aku tanya dia apa yang dia beri.

Dia jawab - Reject!

Oh. Teruk dan brutal juga budak ini. Kata aku dalam hati.

#Aku suruh mereka siapkan journal, mereka kata busy. Busy berjalan rupanya.


Add caption

Rombongan meminang dari Thailand

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 


Khamis lalu, aku didatangi 12 tetamu dari selatan Thailand dan juga dari Bangkok. Misi mereka ialah untuk mendapatkan maklumat mengenai pengajian di UM. Cara mereka datang sepertinya mahu meminang aku. Seperti biasa, aku selalunya bersedia dengan hal seumpama ini.

Mereka bukanlah kenalan aku, atau saudara mara aku. Mereka ialah kaum kerabat seorang pelajar aku. Tetapi, kerana aku ada sedikit pengetahuan berbahasa Thai, aku diminta untuk melayan mereka. Aku juga perlu menjadi translator untuk rombongan ini.

Kebanyakan mereka ini dari Khuan Don dan Kampung Bukit, Satun. Ia tempat kajian sarjana muda aku pada tahun 1994 dulu. Sudah 20 tahun.

Antara rombongan ini ialah dua orang doktor wanita yang masih lagi bujang, muda dan lawa. Aku tak berkesempatan bermain mata dengan mereka kerana ada ayah dan emak mereka bersama. Takut nanti aku diculik dan dipaksa kahwin. Ia hal yang sangat aku takuti sejak dari dulu lagi!

Cumanya mereka terkejut melihat bahasa Thai aku yang sama sifatnya dengan bahasa mereka. Mereka katakan bahawa ia bahasa asli yang dituturkan orang-orang tua di kampung mereka - Phasa khun naan. Khuan Don ini letaknya bersebelahan dengan Perlis, dan anda akan menemui bandar ini dahulu sekiranya anda masuk mengikuti Wang Kelian. Jaraknya kira-kira 20 km dari sempadan.

Apa khabar doktor? Yang mana doktor muda ini, biarlah ia menjadi rahsia.

Thursday, 24 October 2013

Tunggu aku Dr Salmi!

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku dijemput oleh teman lama aku, Dr Salmi bagi bercakap hal penyelidikan dan penulisan di USM pada 8 November nanti. Beliau juga seperti aku, sama-sama belajar di luar negeri dan menulis sedikit sebanyak di blog.

Cumanya beliau di UK, dan aku di Adelaide.

Seingat aku, tahun 2009 aku mula mengenal dengan wanita ini. Beliau mengirimkan email meminta bantuan berkaitan penyelidikannya. Masa itu kami masih lagi bergelar pelajar PhD.

Kami lama-lama sekali berhubung bagi hal penyelidikan.

Bagaimana pun, aku tidak pernah tahu siapakah wanita ini. Aku tidak pernah berjumpa dengannya. Tidak pernah berselisih atau terserempak di jalan.

Beliau mungkin anak raja di Pulau Pinang, atau mungkin juga anak mami. Semuanya tidak pernah aku ketahui dengan jelas. Aku cuma tahu beliau seorang pensyarah di USM, sudah berumahtangga dan anak-anaknya sudah besar.

Umurnya mungkin muda daripada aku.

Bagaimana pun, ia tidak begitu penting sangat untuk aku ketahui.

Hidup kami dalam dunia akademik hanya bergantung kepada nama yang boleh dicited dalam manuskrip. Tidak penting sama ada kenal atau tidak. Tidak penting kurus atau gemuk. Tidak juga penting apa warna kulit dan kewarganegaraan.

Bulan Mac yang lalu, aku sepatutnya ke USM. Tetapi perancangan terbatal kerana aku ada hal kecemasan.

Kini, kami merancang lagi.

Tujuan utamanya bukanlah untuk bertemu dengan Dr Salmi ini. Ia hanya tajuk kecil sahaja. Tujuan utamanya ialah untuk aku bercakap dalam komuniti akademik.

Tunggu aku Dr Salmi.

Harap dia tidak terkejut melihat aku.

*Nota. Untuk memeriahkan komuniti akademik, bolehlah follow blog Dr Salmi.

Wednesday, 23 October 2013

Selamat datang ke dunia kami

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa bulan lalu, aku bertemu novelis muda, Ummu Hani yang terkenal itu. Cuma aku tidak mengenalinya.

Tadi petang, selesai menjadi moderator untuk persidangan di universiti aku, aku terserempak pula dengan kartunis Leen Mafea. Aku tidak tahu mengenai kewujudan kartunis wanita lain, selain Cabai. Aku hanya membaca majalah Gila-Gila pada era Zainal Buang Hussien, Jaafar Taib dan Azman Yusof. Kemudiannya datang pula era penulis baru, Ujang. Itu tahun 1980-an dan awal 1990-an.


Era kemudiannya, aku masih membaca sedikit sebanyak majalah Ujang dan Apo. Sekitar pertengahan 1990-an. Tapi, aku tidak tahu mengapa aku kemudiannya tidak lagi membaca buku komik. Karya yang menjadi kegilaan waktu itu mungkin Hidup Dalam Blues - karya Aie.

Kini, aku tidak lagi tahu mengenai kewujudan kartunis baru, termasuklah Leen Mafea ini. Beliau bukanlah semata-mata kartunis, tetapi juga pensyarah di UiTM. Aku tidak tahu bukanlah kerana  beliau tidak terkenal. Tetapi aku tidak lagi mengambil tahu banyak hal komik sejak sekian lama.

Selamat datang Leen Mafea ke dunia kami. Dunia PhD. Dunia serba keliru.

Dunia ini lebih gila dari dunia kartunis!



Monday, 21 October 2013

Psikologi dan pekerjaan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Esok saya di Kosmo, bercakap tentang psikologi dan pekerjaan.

Saya masih tidak tahu apa yang patut saya kongsikan. Mungkin ada beberapa perkara yang ada dalam fikiran saya sekarang. Biasanya, ia hanya datang apabila saya berada di hadapan audience.

Mutakhir ini, bercakap hal psikologi telah menjadi hal baru dalam hidup saya. Selalunya, saya lebih banyak bercakap mengenai statistik psikologi, dan bukan hal psikologi.

Bulan hadapan saya akan ke Pulau Pinang, bercakap hal psikologi pekerjaan juga untuk kakitangan sebuah syarikat swasta.

Saya tidak begitu tahu sama ada ia hal yang kian menarik atau tidak. Tetapi, tentulah ia hal yang baru untuk saya. 

Hujung bulan depan juga saya akan ke Thailand. Sekiranya ada peluang, saya mungkin ke London tahun hadapan. Ini hal akademik.

Kerja dan psikologi adalah dua hal yang berbeza, tetapi bercantum di dalamnya.




Friday, 11 October 2013

Mimpi yang indah

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah hampir dua bulan emak pulang ke Rahmatullah.

Saya mengingati beliau seolah-olah beliau masih ada.  Saya juga bersiap untuk pulang ke kampung seolah-olah emak menunggu. Saya masih tidak mampu melupakan ibu saya. Bayangkan kalau saya yang sudah berusia 41 tahun masih rindukan emak saya seperti anak kecil, bagaimana agaknya anak kecil yang kehilangan ibu bapa.

Seminggu lalu saya bermimpi. Emak saya pulang ke rumah. Dia berjalan dari arah telaga bersama dengan kakak saya. Emak berdiri di kanan dan kakak di kiri. Dalam mimpi, saya terkejut kerana saya tahu emak saya sudah tiada. Saya rasa serba salah untuk bersalam atau tidak kerana emak saya bukan hadir sebagai manusia yang masih bernyawa. Tetapi saya meluru juga ke arah emak dan memeluknya. Saya meminta maaf kepada emak kalau ada salah silap. Emak tidak bercakap. Dalam mimpi itu, saya dengar emak berkata daripada hatinya. Mengapa pula meminta maaf. Tidak ada apa pun yang perlu dimaafkan.

Saya tanya mengapa emak pulang.  Dia menjawab dari hatinya juga. Dia berkata apa salahnya. Ini rumahnya.

Semalam saya bermimpi lagi.

Emak sedang menanti sakratul maut. Tetapi dalam mimpi ini dia tidur di atas ribaan saya. Sambil tersenyum dan mencium dahi saya, emak menghabiskan usianya. Ia benar-benar di atas katil hospital tempat emak menghembuskan nafas terakhir dulu.

Saya ahli psikologi.

Kami tahu alam tidak sedar akan membawa kita dengan mimpi. Ia ingatan yang terpendam.

Mungkin sebab saya rindukan emak saya. Saya tidak kisahkan ia alam tidak sedar, terpendam atau apa sahaja. Saya tidak kisahkan semua itu.

Saya cuma tidak mampu melupakan emak saya. Saya tetap merinduinya.  Satu-satunya manusia yang saya percaya. Satu-satunya manusia yang tidak pernah berbohong. Tidak ada orang yang sejujurnya yang boleh saya ceritakan rahsia suka dan duka. Beliau tidak pernah mengecewakan baik susah atau senang.

Dan rasa rindu ini sangat menyakitkan.

Datanglah selalu dalam mimpi emak. Datanglah bawa ceritamu.

Selamat hari raya Aidilaldha.


Wednesday, 9 October 2013

Psikologi bangunan tinggi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pagi ini aku di Hospital Tampoi. Bercakap hal psikologi. Terima kasih Hairul Nizam, pembaca blog tegar yang menjemput aku. Aku belum bercakap lagi. Aku bercadang bercakap mengapa orang Asia banyak yang gila berbanding orang lain. Orang Asia banyak yang terjun bangunan dan bunuh diri.

Sesekali macam tak percaya. Terbaru di Malaysia kita ada kes sepasang suami isteri ingin bunuh diri. Tetapi anak dicampak dulu. Ia bukan dicampak sebab benci. Ia dicampak kerana kasih sayang. Anak patut mati dahulu barulah suami isteri boleh bunuh diri. Kalau suami isteri mati dulu, siapa bakal menjaga anak.

Cuma takdirnya berubah. Mereka ditahan polis sedangkan anaknya telah dijatuhkan. Tragis bukan?

Inilah simptom psikologi. Di Malaysia walaupun kes seperti ini kian teruk, tiada pula pertambahan jawatan ahli psikologi. Psikologi hanya diajar sebagai disiplin ilmu bukan untuk pekerjaan. Kita lebih utamakan bangunan yang tinggi. Jurutera lebih diutamakan. Siapa pula yang ambil tahu hal psikologi untuk membendung orang terjun dari bangunan tinggi?

Sebab itu aku ingin bercakap hal ini. Orang mungkin tidak suka.

Aku memang sentiasa serabut. Tetapi otak psikologi aku tidaklah seserabut fizikal aku.

Nanti petang aku update.

Saturday, 5 October 2013

AMOS di UPM

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 


Tadi di UPM aku bercakap tentang Structural Equation Modeling - AMOS.

Ramai peserta. 500 orang rasanya. Ia program dianjurkan oleh sebuah organisasi untuk pelajar pasca siwazah. Pembentangnya membentangkan perisian statistik berdasarkan kemahiran masing-masing. Kami diberi masa bercakap 1 jam 30 minit sahaja.

Di bawah pelajar PhD aku -  Yulita. Dia memainkan mouse. Aku bercakap.

Beliau baru sahaja dijemput untuk menjadi penilai jurnal di International Journal of Human Resources Management. Ia jurnal ISI. Pengalaman menarik untuk pelajar muda sepertinya. Ditangannya ada kuasa untuk menerima atau menolak makalah orang lain.

Besok ada lagi. Pelajar aku yang lain menggantikannya.


Friday, 4 October 2013

Hilang dan bertemu

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tatkala kita menemui sesuatu, pasti kita kehilangan sesuatu.

Tatkala kita kehilangan sesuatu, kita mungkin akan menemui sesuatu.

Mencari, hilang dan bertemu adalah perjalanan hidup manusia.

Sebelum akhirnya kita bertemu Tuhan.

Monday, 30 September 2013

Rokok, teh tarik dan mamak

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak aku dinasihatkan doktor untuk mengurangkan kolesterol,  aku sudah tidak lagi minum teh tarik. Pakar diet cuba menasihatkan aku pola pemakanan yang baik. Ternyata dia gagal. Dia bertanya aku, apa yang dimakan waktu pagi. Aku jawab secawan teh tarik kerana aku jarang makan pagi. Apa pula yang aku makan tengahari. Aku jawab aku hanya makan jam 5 petang. Aku jarang makan. Aku juga jarang makan malam.

Jadi tidak ada banyak nasihat yang boleh dia berikan selain kurangkan teh tarik.

Aku mula menggogle. Kelihatannya tabiat merokok aku dan kurang bersenam itulah puncanya kolestrol jahat aku tinggi. Aku tidak pernah bersenam sejak sekolah lagi. Aku hanya bersukan sampai tingkatan 5. Tapi aku juga tidak pernah berhenti merokok sejak itu.

Itulah ibu kolesterol aku.

Dua malam lalu aku berjumpa Dr OT di kedai mamak. Tapi aku cuma minum kopi O. Tadi berjumpa teman lama yang baru pulang dari Australia. Aku cuma minum teh o limau ais. Malam ini aku berjumpa pelajar aku di kedai mamak.

Kedai mamak telah tidak lagi memberahikan aku tanpa teh tarik.

Hidup aku mungkin bertambah teruk tanpa rokok.

Hidup aku mungkin bertambah meriah dengan berjogging.

Tapi aku tidak ada banyak masa.

Kedai mamak telah menyibukkan aku.

Hidup di kota ini berisiko untuk mati lebih muda.

Thursday, 26 September 2013

Bila anak bertanya mengenai Tuhan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ayah kita boleh lukis tangan Tuhan tak?

Di mana nampak tangan Tuhan. Aku tanya balik.

Di Internet.

Oo jawabku.

Kalau kita boleh nampak tangan Tuhan, kita boleh tembak tak tangan Tuhan? Aku tanya balik.

Boleh. Kata anak.

Kalau macam tu, lekeh tak Tuhan? Aku bertanya.

Lekeh.

Kalau lekeh, itu bukan Tuhan. Mustahil Tuhan lekeh. Kalau kita boleh nampak, itu bukan Tuhan.

Tuhan bersifat agung dan hebat.

Ooo.



Wednesday, 25 September 2013

Kalau menulis blog semudah sms

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah lama tidak menulis.

Dulu-dulu aku pernah menulis, kalaulah menulis tesis semudah menulis blog  Kini aku patut menulis, kalaulah menulis blog semudah menaip sms

Sejak beberapa hari ini - sebulan ini - fikiran disibukkan dengan banyak hal. Bila pulang ke kampung, mengingatkan ikan puyu dan anak seluang, aku ke sungai memancing. Sayang suasana sudah berubah. Banyak yang berubah. Paling perit, tiada lagi emak bertanya berapa ekor ikan yang dapat  Tiada lagi emak yang tolong bersiang ikan  Paling teruk, tiada sesiapa di dalam rumah

Yang ada hanya kenangan. Memanglah semua orang akan pulang. Aku juga. Usia aku 41 tahun. Zaman dulu, aku rasakan umur 40 itu tua sungguh. Aku ketika itu berusia belasan tahun. Bagaimana agaknya orang lain melihat aku?

Hujung bulan 11 aku ke Thailand. Aku juga semakin sibuk dengan kehadiran pelajar PhD baru. Agak ramai. Sudah hampir mencecah 7 orang. Sibuk dengan kuliah. Sibuk dengan buku.

Sebulan dua dulu aku membuka Facebook. Aku kian rimas. Banyak tajuk dibualkan. Kelihatan seperti sangat tinggi perbahasannya. Hakikatnya menempek dan mempalit di sana sini. Akhirnya aku tutup. Diam.

Banyak yang sibukkan. Paling sibuk mencari salah orang.

Wednesday, 28 August 2013

Deria yang satu lagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku kembali ke rutin biasa beberapa hari dulu.

Ada beberapa cerita yang tidak masuk akal. Ia tidak masuk ke akal bukan kerana ia tidak benar. Ia tidak masuk akal kerana logik akal kita tidak akan sampai ke tahap tertentu. Samalah seperti kita berfikir bagaimana pelbagai saluran frekuensi radio, televisyen dan telefon boleh ujud sedangkan kita tidak pernah melihatnya.

Seorang teman baik aku bercerita*. Ia kisah ketika dia masih remaja. Ia berlaku ketika dia dan abangku sedang mengajuk burung sintar di waktu malam. Burung sintar ini ialah burung hutan. Ia hanya boleh diajuk pada waktu malam kerana burung ini terbang malam, dan siangnya ia tidak terbang lagi. Sang pengajuknya akan mengajuk sampai ke Subuh kerana setelah siang, mereka akan mengharapkan burung sintar yang berlari di celah-celah belukar akan masuk ke perangkap.

Modus operandi ini tidaklah perlu akan ceritakan di sini. Ia bukan topik utama.

Ketika berehat mengajuk burung pada waktu dinihari, dia ternampak sinar kristal di bawah tikar tempat mereka duduk. Ia bercahaya cantik. Lalu diselaknya tikar tadi. Mereka melihat tembus ke dalam tanah yang berlapis-lapis. Dilihatnya ulat-ulat dan lipan bara sedang berjalan di dalam tanah itu. Mereka melihatnya berlapis demi lapis. Diselaknya lagi tikar tadi. Dilihatnya daun-daun kayu dan segala fosil yang ada di bawah tanah. Berlapis-lapis. Seolah-olahnya mereka tahu daun kayu yang baru mereput dan yang tertanam ribuan tahun dulu. Jarak kedalaman yang dilihat itu tidak bernoktah. Ia infiniti.

Setelah itu, mereka menutup tikar itu kembali dan menyambung ajukan burung.

Apa yang kita pelajari?

Hidup ini terlalu banyak misteri. Apa yang kita ketahui hanyalah apa yang mampu dijangkau oleh deria fikir dan rasa kita sahaja. Banyak dunia hakikat yang tersembunyi di balik tabir sana. 

Kita berkongsi ruang, tetapi kita tidak berkongsi dimensi penglihatan dan deria yang sama.

Beberapa hari sebelum emak pulang, aku seolah-olahnya sudah ada deria rasa itu. Aku sepertinya sangat tahu hayat emak tidak lama lagi. Gerak naluri aku memberikan aku isyaratnya. Aku sudah bersedih beberapa hari sebelum emak pulang. Walaupun emak tidaklah menunjukkan sakit atau tanda seumpamanya.

Aku membuat sedikit rennovation rumah. Seolah-olahnya deria rasa aku memberitahu ini mungkin sumbangan yang terakhir untuk emak.

Aku tidak tahu dari mana datangnya deria itu. Itulah intuisi.

Dalam istilah psikologinya, kognitif kita sudah memberitahu sesuatu. Bagaimana pun, deria emosi kita cuba menafikannya. Tatkala deria kognitif membawakan khabar negatif, deria emosi kita cuba berperangka baik. Kita tidak mahu menerima berita luka.

Sampai satu saat nanti anda menghadapinya, biarlah deria kognitif kita membuat keputusan. Deria emosi kita akan menyebabkan kita bakal terluka. 

Atau sebaliknya anda menggunakan upaya deria anda. Bergantung kepada sejauh mana anda berupaya menghadapi situasi yang bakal berlaku.

*Teman baik aku ialah seorang alim, bukan dikategorikan sebagai pembawa berita dusta, lulusan sebuah universiti tanahair.  

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails