Yang Ikut

Thursday, 16 October 2014

Bajet 2015

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya tidak sempat mengikuti Bajet 2015.

Selain kenaikan BRIM yang saya tidak mampu memohonnya, saya tidak begitu tahu apa intipatinya. Cuma saya juga ingin tahu apa yang bakal dinikmati oleh penoreh getah yang setahun dua ini sedang teruk menderita.

Sekalipun kenaikan BRIM mungkin dapat dinikmati oleh penoreh getah juga, tetapi kalau dihitung secara mendalam, saya tidak fikir ia beri kesan yang banyak. Kenaikan kepada RM 950 sebulan, walaupun menggembirakan penerimanya, tetapi sebenarnya jumlah itu secara puratanya hanya RM80 sebulan. Ia lain kalau RM950 itu diberi setiap bulan.

Sedangkan dengan kos sara hidup yang kian meneritkan untuk kebanyakan penduduk luar bandar, dan warga kota yang susah, ia jumlah yang tidak banyak mengubah apa-apa.

Jumlah tol ulang alik dari Putrajaya ke Kuala Lumpur sebanyak RM 5 sehari. Jika diandaikan sebulan kita berkerja selama 20 hari, jadi kos tol sahaja sudah mencecah RM 100 sebulan.

Orang berkata, kalau miskin lebih baik naik motor sahaja.

Tetapi itu bukan jawapannya. Kita tidak boleh memaksa orang untuk tidak naik kereta semata-mata kerana miskin.

Bil api juga naik. Kenaikan bahan api, walaupun diistilahkan sebagai rasionalisasi subsidi, tidak membantu banyak orang yang sedang susah.

Apa yang boleh dilakukan.

Kita tidak tahu.

Mungkin ustaz yang tahu lebih banyak daripada kita.

Ahli politik juga bijak dalam banyak perkara.

Monday, 13 October 2014

Selamat datang graduan muda

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku tahu umurku kian berusia. Nasib baik umur dihitung dengan jumlah tahun. Jadi aku tidak sebegitu tua. Kalaulah dihitung dengan jumlah hari. Tentu umurku tidak sebaik ini.

Bilangan dan nama hari diulang-ulang. Bermula Ahad sampai Sabtu. Jadi setiap hari kita memulakan hari yang baru.

Sekarang musim konvokesyen di universiti. Graduan muda mula merayakan episod baru mereka. Episod hidup warga kuli. Episod hidup dunia yang bakal menjadikan mereka manusia yang kian keras. Sesekali mereka perlu kejam untuk hidup. Sesekali mereka perlu menipu untuk berjaya.

Usah diasyikkan dengan dogma bahawa universiti hanya melahirkan manusia yang baik sahaja.

Tidak. Universiti menyediakan segala ilmu. Universiti menyediakan juga kaum penipu. Bukankah banyak kertas kerja selama ini yang diplagiat sahaja dari kerja keras orang lain? Bukankah untuk mendapat markah yang baik, sesekali kita perlu membodek?

Jadi, universiti ini tempat yang baik untuk melahirkan apa sahaja, termasuk penyamun dan perompak. Pastilah yang membocorkan soalan UPSR itu bukan Pak Ali di kampung yang tidak pernah memijak masuk universiti. Ia tidak dilakukan oleh Mak Limah yang tidak tahu harga soalan periksa.

Banyak juga orang yang ada gelar macam-macam yang dibenihkan oleh universiti. Ada yang baik, ada yang tidak.

Terkejut besar aku semalam apabila seorang kawan lama aku di universiti - khabarnya seorang 'Dr' yang rupanya juga seorang blogger besar.

Kata orang dia bukan blogger biasa. Dia blogger yang terkait dengan politik. Dia bukan blogger biasa. Dia kalah saman dalam satu kes fitnah - fitnah yang keluar dari tulisannya di blog, dan bermacam-macam orang dihentamnya.

Bukankah dia juga lulusan universiti?

Sayang, dia akhirnya mampu menjadi seorang macai sahaja.

Universitinya tidak harapkan dia begitu ketika mengajarnya dulu. Universitinya tentu mengharapkannya dia lebih baik daripada itu.

Anda graduan baru, jangan jadi begitu.







Thursday, 9 October 2014

Selamatkah kita?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap hari aku berfikir, tidakkah ada lagi tempat yang benar-benar selamat untuk kita ini?

Bayangkan begini. Setiap hari kita mendengar berita bunuh, ragut dan rogol. Mesin ATM dengan mudah diterobos. Kita semakin takut membiarkan anak bermain di luar rumah.


Kita takut tidak selamat atau perasaan tidak selamat menakutkan kita?

Bangun pagi - sebaik sahaja masuk dalam kenderaan, peluang untuk kita dilanggar mati sama banyaknya dengan peluang kita melanggar orang sampai mati. Naik bas, kita juga berasa tidak selamat. Banyak kali sudah berita bas terbabas.

Sampai di tempat kerja, jangan merasa sangat yang kita selamat. Cuba hitung berapa banyak tong pemadam kebakaran yang ada, dan kalau ada adakah ia berfungsi. Berapa kali dalam 5 tahun ini, organisasi tempat kerja kita mengadakan latihan kecemasan? Pernah ada audit keselamatan tempat kerja datang menilai ruang kita berkerja. Yang selalu singgah audit ISO atau akaun.

Selesai kerja, kita berasa curiga kereta kita yang diparkir masih ada di tempatnya atau tidak.

Dalam perjalanan balik kerja, kita sekali lagi terdedah dengan kematian. Itu belum termasuk takut-takut kita disamun bila singgah sekejap di depan bank.

Kerana susah hati mencari tempat selamat di negeri sendiri, kita ingin melancong ke luar negara. Tapi kapal terbang juga tidak lagi selamat. Ia boleh sahaja disamun di atas awan.

Balik rumah, kita mengunci diri berlapis-lapis dari dalam. Nanti pintu dikopek. Buka televisyen, semua beritanya menakutkan. Hendak tidur, kita mula curiga pintu sudah berkumci atau tidak.

Kerana tidak ada lagi tempat yang selamat, marilah kita ke masjid. Ia tempat orang baik. Kita berdoa agar kita selamat di dunia dan akhirat.

Oh ya. Jangan lupa kasut selipar di luar. Ia mungkin tidak selamat.

Jadi di mana tempat yang selamat.

Tuesday, 7 October 2014

Lord of the Rings

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya agak sibuk dan tidak sempat menulis. Tiga minggu saya di luar negara. Pertamanya di Australia. Keduanya di New Zealand.


Dari Adelaide, saya melangkah pula ke New Zealand beberapa hari. Ia negara yang cantik dan berbukit bukau. Penduduknya seramai 4.47 juta orang sahaja. Jumlah penduduk Kuala Lumpur sahaja sudah menghampiri 2 juta orang.


Setiap hari saya memandu sejauh antara 300 km ke 500 km. Misi pertama saya ialah Fox Glasier. Bagaimana pun, memandu di jalan berbukit-bukit dan bengkang bemgkok sejauh lebih 400 kilometer sejak dari jam 12 tengahari, dan hanya tiba ke back packer tempat kami menginap jam 9 malam, buat saya kepenatan. Misi kami untuk singgah di kawasan glasier gagal.


Saya terus memandu menerokai sebahagian besar South Island dari satu tempat ke satu tempat setiap hari. Kami akan singgah makan dan memasak apabila lapar. Makanannya mudah sahaja. Sesekali Maggie. Sesekali memanaskan lauk.


Saya sempat singgah di banyak tasik. Antara yang terkenal ialah Lake Wakatipu dan banyak lagi. Saya tidak sempat mencatat semua nama tasik yang saya singgah.


Ini fenomena yang saya sempat lihat. Saya gunakan kamera smartphone saya merakamkannya.


Inilah Milford Sound yang ternama itu. Kena ada duit sedikit mengelilingi pergunungan ini kerana anda perlu menaiki feri.

Nota. Minyak agak mahal di New Zealand. 2.40 Dollar seliter. Jadi perlu ada dalam 100 dollar sehari untuk memandu kereta dan menerokai New Zealand.

Paling unik, lapangan terbang Christchurch menyediakan ruang untuk mereka yang ada penerbangan di antara jam 8 malam ke 6 pagi untuk menginap dengan bayaran 5 dollar. Awalnya, ejen memberitahu isteri saya bahawa jangan bermalam di airport. Kononnya nanti ditahan polis.

Friday, 12 September 2014

Tunggu aku Adelaide

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Besok malam aku akan ke Adelaide. Sepertinya ia sudah menjadi kampung aku yang lain.

Aku rindukan aroma kopi di Villis dan Aroma. Aku rindukan sungai Torrens yang hijau. Sesekali memerhati itik belibis berenang. Aku rindukan pohonnya yang menghijau. Aku rindukan musim bunganya yang indah.

Aku rindukan aku yang dulu.

Aku tidak ada banyak lagi teman di sana. Kecuali 3 keluarga, selainnya aku tidak lagi tahu siapa mereka. Tetapi aku masih ada ramai teman warga Australia di universiti. Mereka masih di situ.

Sesekali aku berperang untuk pulang dan menetap di Adelaide. Entah apa yang aku rindukan.

Tunggulah Adelaide.

Nanti aku ceritakan kisahku.

Kisah perjuangan yang tak sudah. Kisah perjuangan tanpa tahu apa arahnya.

Tuesday, 26 August 2014

Saya tidak boleh berpatah balik

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya tahu saya tidak boleh kembali ke masa silam.

Di waktu saya masih kecil, saya dan sepupu selalu ke hutan melastik burung di hutan. Di pinggir hutan tadi ada satu padang yang cantik, tumbuh berbagai-bagai pohon renek. Di situlah burung memakan buah dan madu bunga. Saya tidak pernah berjaya mendapat seekor burung pun seumur hidup saya dengan melastik.

Saya tahu saya tidak boleh kembali ke masa silam. Saya kini di Kuala Lumpur. Sepupu saya juga.

Kami sedang melastik nasib di kota yang payah.

Semakin hari umur saya berubah. Saya semakin remaja. Semasa remaja, saya idamkan kehidupan yang lain. Saya tidak lagi melastik burung walaupun sesekali saya ke hutan menjerat burung mandi.

Saya membesar di sekolah asrama. Saya terdedah dengan beragam watak hidup manusia. Anak orang kaya, dengan cara mereka. Anak orang miskin ada caranya juga.

Sesekali saya cemburu dengan mereka yang dihantar dengan kereta ke asrama oleh keluarga mereka. Saya hanya menaiki bas sahaja. Kalau saya dapat berpatah balik, saya tidak mahu naik bas. Saya juga tidak mahu tinggal di asrama. Saya mahu lebih banyak masa di rumah.

Tetapi saya tidak boleh.

Saya masuk ke universiti tahun 1992. Saya pun tidak tahu mengapa saya memilih psikologi. Mengapa tidak bidang lain? Saya sepatutnya menjadi sejarawan. Tetapi saya tidak boleh berpatah balik lagi.

Tatkala banyak teman saya memilih menjadi guru, saya pula memilih berkelana di sana sini. Saya berkerja kilang. Saya kemudiannya berkerja di beberapa tempat lain. Saya tidak kaya. Saya tidak memiliki apa-apa.

Saya melanjutkan PhD tahun 2007.

Kalau saya boleh memilih, patutkah saya berbuat begitu.

Saya tidak tahu.

Kita hidup dan membuat keputusan mengikut apa yang ada di depan mata.


Friday, 22 August 2014

Puisi ini aku tulis

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Puisi ini aku tulis
Bukan untuk kamu
Yang ada di depanku
Puisi ini aku tulis
Bukan untuk aku
Yang ada dibelakangmu

Puisi ini aku tulis
Untuk dia
Yang tak pernah ada
Di mana-mana

Puisi ini aku tulis
Sebelum
Kamu
  Dia
    Aku

Mengetahui makna
Tajamnya pena
   

Sunday, 17 August 2014

Sejauh mana saya boleh

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setelah hampir 3 tahun balik dari Adelaide, saya tidak tahu sama ada saya betah di sini. Saya anak kampung. Saya tidak suka tinggal di bandar. Saya suka mencari ikan di sungai. Tapi di kampung pun, sungai tidak seperti dulu. Tidak ada ikan lagi. Saya juga tidak mungkin boleh mendapatkan kerja yang sesuai kalau di kampung.

Jiwa saya hanya sesuai di kampung. Tetapi tidak jenis pekerjaan saya. Jadi saya tidak ada pilihan yang banyak selain dari terus berburuh di bandar. Hidup tidak selalunya mengikut nafsu kita bukan?

Beberapa bulan terakhir ini saya mula merasakan saya perlu keluar dari kota ini.

Tetapi saya bukan mahu pulang ke kampung. Lagi pun kampung bukan tempat untuk saya bermain lagi.

Saya perlu ke luar negara. Saya sudah mencubanya beberapa kali. Sekarang saya patut mencuba lagi.

Saya harap kali ini percubaan saya berjaya.

Saya tidak wajar keluar dari kota dan masuk ke desa semula.

Saya patut pergi lebih jauh. Sejauh yang saya boleh!

Setiap hari orang terjatuh dan bangun kerana mencuba. Saya juga patut seperti itu.

Saturday, 16 August 2014

Setelah setahun ibu pulang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pagi tadi, 16 Ogos 2013 sekitar jam 6 pagi, hari Jumaat ratu hati saya, telah pulang buat selama-lamanya mengadap Tuhan. Ibu saya pulang tanpa disangka. Beliau pulang tanpa banyak isyarat. Ibu saya tidak sakit. Ibu sekadar demam biasa.

Saya masih ingat lagi, hari sebelumnya saya bergegas pulang dari Kuala Lumpur. Tiada siapa yang menelefon saya memberitahu apa-apa. Cuma bisik hati saya menyuruh saya pulang segera. Seolah-olahnya bisikan kepulangan terakhir kali melihat ibu di kampung.

Ternyata, selepas hari itu, kepulangan saya ke kampung hanya sekadar perjalanan biasa. Tidak ada apa yang istimewa lagi.

Saya tidak beria-ria untuk pulang seperti selalunya.

Satu malam itu saya sampai ke kampung jam 2 pagi. Saya mengetuk pintu rumah, tetapi tidak ada lagi ibu yang membuka pintu untuk saya. Saya cuba meraba kunci di bawah pintu.

Sayang, tidak ada lagi kunci di situ. Kunci itu biasanya ada di situ sejak puluhan tahun dulu sejak saya mula tahu melabun di kedai runcit sampai jam 1 atau 2 pagi. Key chainnya ialah kaki pemegang ubat nyamuk. Ia sudah berkarat. Jadi, apabila pulang lewat malam, saya tidak perlu menjagakan ibu di tengah malam.

Seingat saya ia sekitar lewat 80an.

Di rumah, tidak ada apa lagi yang indah.

Satu malam, saya mencari pisau di dapur. Biasanya saya bertanya ibu. Tetapi, kerana ibu tiada, saya cuba-cuba bercakap seorang diri bertanya ibu di mana diletakkan pisau.

Hidup ini indah bukan? Sayang keindahan itu hanya baru dirasai setelah ia tiada.

Saya merindui kopi pekat yang dibancuh ibu saya. Kalaupun isteri saya juga pandai membancuhkan kopi dengan rasa yang sama, tetapi saya tetap mengharapkan kopi ibu saya. Kita menikmati kopi hasil air tangan ibu.

Sesekali ibu saya bercerita. Kini setiap kali saya pulang, saya merindui suara ibu bercerita. Kalaupun cerita ibu hanyalah topik-topik kecil, bukan cerita besar seperti tersiar di TV3 atau di Google, tetapi suara ibu itulah menjadikan cerita itu indah. Saya tidak mendengar bahasa Thai ibu, atau alun bahasa Melayu dengan pelat Thainya lagi. Ia keindahan yang rupanya telah hilang.

Di rumah kami, ada tepak sirih pinang. Baru-baru ini, saya cuba membeleknya kalau-kalau masih ada sirih atau pinang di dalamnya. Ia sudah tidak seperti dulu. Yang ada hanya seikat daun rokok. Tidak ada lagi kacip pinang. Tidak juga apa-apa yang lain. Ia petunjuk bahawa ibu sudah lama pergi.

Setahun ini saya masih berperang untuk menerima hakikat bahawa ibu sudah tiada.

Saya masih selalu bermimpi ibu saya di dalam tidur. Di bulan puasa yang lalu, saya bermimpi bertemu ibu dan kakak saya di dalam rumah. Kedua-duanya sudah tidak lagi di alam ini.

Saya bermimpi ibu memakai baju yang sangat indah, dan cahayanya berkilauan. Saya tanya ibu bagaimana kehidupannya di sana. Jauhkah tempatnya dari tempat kakak saya. Ramaikah teman-temannya di sana. Di akhir perbualan kami, ibu meminta saya memberikannya bantal kerana beliau mahu tidur.

Saya terjaga dari mimpi apabila ibu mulai tidur.

Sekalipun saya tahu mimpi boleh jadi hanya mainan tidur, saya selalu mendoakan agar saya selalu bermimpi begitu. Itulah caranya saya boleh berbual dengan ibu.

Kalaupun saya tahu memang ibu sudah tiada genap setahun kini, saya juga kalau boleh tidak mahu berfikir bahawa ibu sudah tiada. Saya percaya bahawa ibu selalu ada.

Itulah satu-satunya cara untuk saya terus menjadi anak ibu.

Hidup ini indah bukan? Sayang, sesetengah dari keindahan itu hanya baru dirasai setelah ia tiada.

Al Fatihah.

Kenapa saya tidak boikot

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya walaupun tidak selalu, sesekali singgah di McDonald. Saya memesan apa sahaja yang saya ingin makan tanpa tahu versi burger terbaru atau lama. Saya memakan burger atau ayam McDonald lama sebelum orang memboikotnya, dan setelah orang memboikotnya.

Saya tidak singgah di McDonald secara bermusim mengikut selera boikot. Saya tidak boikot McDonald ketika musim konflik di Palestin, tetapi makan sehingga menjilat jari pada waktu yang lain. Saya tidak ambil tahu secara mendalam siapa pemegang syer McDonald. Saya bukan ahli sufi. Saya berpegang makanan halal boleh dimakan sekalipun yang menjualnya seorang penyamun. Saya juga tidak pernah bertanya tauke McDonald menderma wang ke Israel atau tidak untuk membeli senapang.

Saya seorang yang tidak berhati perut. Sepatutnya saya bertanya juga hal-hal lain. Ayam McDonald disembelih atau tidak.

Saya seorang yang tidak bermaruah. Saya sepatutnya tidak menggunakan apa sahaja yang dikeluarkan dari perut Amerika termasuk banyak perisian komputer, smart phone, televisyen atau banyak barang lain. Mengapa saya begitu malas memboikot barang-barang dan perkhidmatan ini?

Mengapa hanya McDonald?

Mengapa tidak filem Amerika juga?

Saya rasa saya sangat teruk. Selain masih makan di McDonald, saya juga masih tidak memboikot banyak lagi produk Amerika yang lain. Saya minum CocaCola juga. Banyak lagi. Saya singgah di Starbuck juga.

Sepatutnya waktu boikot ini, saya juga memboikot.

Saya teruk bukan?

Oh. Saya sedang berfikir untuk memboikot.

Saya jarang pula berfikir berapa sen saya dermakan kepada rakyat Palestin tahun ini.


Friday, 15 August 2014

Aku bertanya sahaja

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di kedai mamak bersendirian. Tetapi otak aku berfikir sendirian. Aku cuba menjawabnya, tetapi gagal.

1. Katakan A tidak mahu lepaskan jawatannya, dan B pula tidak henti-henti untuk mendapatkan jawatan tadi, siapakah yang sebenarnya tamakkan kuasa? A pula tetap tidak mahu berhenti sekalipun dipaksa.

2. Ada yang terus kekal untuk mempertahankan kuasa, dan yang lain pula keluar untuk mempertahankan kuasa juga, siapakah sebenarnya di pihak yang benar? Siapakah yang sedang menjaga kuasa.

3. Kumpulan A menyatakan menyatakan mereka tidak bersetuju dengan pandangan kumpulan B. Kumpulan B pula menyatakan tidak bersetuju dengan hasrat kumpulan A. Jadi apakah yang boleh dilakukan. Adakah patut  mereka bersetuju untuk tidak setuju, atau tidak bersetuju untuk setuju? Yang mana lebih afdal?

Soalan-soalan ini tidak penting untuk dijawab.

Manusia ada pilihannya sendiri bukan?

Wednesday, 13 August 2014

Kita bersama menontonnya

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Agak sukar membaca riak permainan politik. Bagaimana pun, sekiranya ingin mencari sahabat sejati, politik bukanlah padangnya. Musuh boleh menjadi kawan, lawan boleh menjadi kawan. Ia bahasa yang selalu disebut. Tidak ada istilah 'kecil hati' atau 'makan budi'. Ia kisah siapa dulu memakan sesiapa.

Itulah yang sedang kita perhatikan dalam kegelisahan politik di Selangor beberapa minggu terakhir ini. Pakatan Rakyat mungkin telah tersalah langkah apabila gagal menggunakan kesempatan yang ada untuk menunjukkan model baik pentadbiran negeri. Sekurang-kurangnya mereka telah berjaya pada penggal yang lalu. Mengapa tidak disambung sepenggal lagi?

Langkah PKR memecat Tan Sri Khalid Ibrahim ibarat tiada riak, air digoncang. Itulah sekurang-kurangnya yang kelihatan pada persepsi orang awam. Khalid juga orang biasa. Beliau tidak maksum. Mungkin ada salah silapnya di mana-mana. Tetapi, adakalanya tidaklah perlu diperbesarkan sangat hal rumahtangga parti. Ia hanya menjelekkan jiran yang sedang memandang. 

Orang mungkin berkata, kita orang awam ini dangkal mata politiknya. Bagaimana pun, politik pada akhirnya bergantung kepada persepsi. Sama ada salah atau tidak, persepsi itulah yang menjadi raja rakyat membuat keputusan di peti undi. Adakalanya kita mengundi disebabkan populariti. Adakalanya manusia mengundi kerana kasihan.

Krisis Menteri Besar Selangor ini kelihatannya tidak berkesudahan dengan pemecatannya sebagai ahli PKR. Selama ini Khalid yang dilihat tidak bijak berpolitik, kali ini kelihatannya lebih hebat daripada mereka yang sedang menelanjangkan dirinya. Malah gerakan-gerakan politiknya selepas pemecatannya menunjukkan beliau lebih hebat daripada musuh-musuhnya. Kalau sekalipun jangka hayatnya sebagai Menteri Besar tidak panjang, sekurang-kurangnya apa yang telah dilakukan setakat ini menunjukkan beliau juga bijak bermain.

Orang sangkakan dengan pemecatannya akan menghilangkan kuasa Menteri Besarnya. Sebaliknya, beliau mungkin satu-satunya Menteri Besar dalam dunia yang tidak ada parti. Tatkala bekas partinya menuduhnya tidak lagi ada kepercayaan ahli dewan, malah memintanya membuktikan beliau masih ada sokongan majoriti, beliau sebaliknya meminta mereka membuktikannya. Bukan tugasnya untuk membuktikan. 

Petang tadi, tatkala ada gerakan-gerakan daripada Exco daripada PKR dan DAP untuk menidakkannya, beliau terlebih dahulu memecat mereka yang tidak menyebelahinya.

Kini banyak suara-suara yang menuduhnya tidak beretika dan demokratik. Tetapi, pada akhirnya soalan yang sama itu kembali kepada siapa yang terlebih dahulu memulakannya?

Akhirnya itulah politik. Adakalanya kita menjatuhkan kawan sendiri, adakalanya kita dijatuhkan oleh kawan sendiri. Dalam politik, tidak pernah ada teman sejati dan musuh selama-lamanya. Dendam dalam politik tidak sama sifatnya dengan dendam peribadi.

Kita boleh sahaja bersatu, tetapi tidak bersama. Kita boleh juga bersama, tetapi jangan diharap kita boleh bersatu selalu.

Sampai masanya, kita lihat siapa dulu yang kena.

Sekurang-kurangnya sehingga petang tadi, Khalid masih di hadapan dalam percaturan ini.

Bagus juga kita tidak perlu membeli tiket untuk menonton sebuah drama yang menarik, penuh suspens dan mungkinkah ia bakal memunculkan seorang hero baru. 

P/S: Kalau ditanya aku memilih siapa, aku katakan politik bukanlah padang yang baik untuk kita yang tidak pintar menduga.

Friday, 8 August 2014

Biar kecil tapi berguna

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya berpeluang memberi bengkel statistik HLM di MMU hari ini. Orang bertanya saya, bagaimana saya boleh tahu banyak statistik yang pelik-pelik.

Sebenarnya di negara kita, banyak orang tahu ilmu pelik-pelik. Cuma tak ramai yang ingin berkongsinya sahaja. Tidak tahu sebabnya. Ada orang takut nanti akan ada orang lebih pandai. Ada yang sibuk. Ada yang guna untuk diri sahaja.

Sejak dua tahun ini, saya dan beberapa kawan akademik lain cuba melakukan sesuatu. Kami membuat grup Telegram. Kami mengajar pelajar secara online. Kami juga membuat aktiviti mengajar. Adakalanya kami meminta seorang RM 3 untuk membayar jamuan pagi. Adakalanya kami kenakan caj RM 10 yang kami dermakan ke mana-mana.

Grup kami agak aktif. Kami mengajar pelajar menulis, statistik dan bermacam-macam lagi.

Grup kami ini agak besar. Ada pelajar dari merata tempat di seluruh negara. Selain mengajar, pelajar ini dilatih menjadi reviewer jurnal yang sebenar. Kebetulan saya dilantik sebagai seorang ketua editor untuk satu makalah. Jadi saya ambil peluang itu melatih pelajar.

Masa depan kami merancang untuk banyak hal lain. Biarlah ia rahsia sebelum ia menjadi.

Tetapi saya harap ini sebahagian usaha kecil untuk membijakkan anak bangsa.


Wednesday, 6 August 2014

Pilihanraya vs Hari Raya

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Salam Hari Raya Aidilfitri kepada pembaca yang beragama Islam.

Saya agak jarang dapat meluangkan masa untuk menulis di blog ini sejak akhir-akhir ini. Banyak agenda yang tak sudah.

Di Malaysia ini, rasanya kita kian bosan dengan pilihanraya. Apatah lagi tatkala kita sedang sibuk ke rumah terbuka hari raya.

Tetapi itulah yang mungkin bakal terjadi sekiranya krisis politik Selangor tidak diselesaikan secara berhemah. Menteri Besar Selangor, khabarnya mahu disingkirkan. Tetapi, bukan mudah untuk menyingkirkan seseorang yang ada jawatan. Kalau tidak kena gayanya, ia akan sekali lagi mengubah lanskap politik Pakatan Rakyat.

Tahun 1998 dahulu, Tun Mahathir memecat Datuk Seri Anwar Ibrahim. Ada yang menyokong, ada yang tidak. Kemudiannya lahirlah parti politik baru, yang merupakan manifestasi kemarahan sebahagian penyokong UMNO dan sebilangan mereka yang tidak berparti di atas pemecatan Anwar Ibrahim.

Sekarang, beban itu di tangan Anwar pula. Memecat Tan Sri Khalid Ibrahim tidak semudah yang dijangka. Beliau juga ada pengaruh yang besar. Sekalipun partinya membuangnya, rata-rata rakyat menyukainya. Membuangnya mungkin menyelesaikan masalah dalam PKR, tetapi belum tentu menyelesaikan masalah dalam Pakatan Rakyat. Ia mungkin mencipta masalah yang baru.

Tetapi, itulah politik.

Membaca muslihat politik tidak sama membaca muslihat Nujum Pak Belalang. Ada harinya seorang kawan menjadi lawan. Pada hari yang lain, lawan menjadi kawan.

Di pagi raya mereka boleh bersalaman. Pada hari pilihanraya mereka bertarung pula.

Seperti mana hari raya yang menyebabkan kita banyak menghabiskan wang, pilihanraya juga tentu menghabiskan wang yang lebih banyak. Cuma sedikit kelainan, kita menggunakan wang sendiri untuk bergembira di hari raya. Ahli politik menghabiskan wang rakyat untuk bergembira berpilihanraya.

Tidak mengapalah. Itu adatnya.

Saturday, 14 June 2014

Huma belum lagi ditebang

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
"Nok tit ti liu...Lok yak khaw..diau kon leh chao...rai mai thang thi" (Terj: Burung tit ti liu, anak lapar nasi, tunggulah sekejap anakku, huma belum ditebas lagi'). * Nota: burung ini saya tidak tahu apa namanya dalam bahasa Melayu. Tetapi begitulah burung itu bersiul. Chao merujuk kepada anak yang ditatang bagai minyak yang penuh atau putera raja.

Ia peribahasa Thai yang tinggi maknanya. Ia ceritakan tentang kesabaran, kemiskinan dan pengorbanan keluarga dalam membesar anak. Ia cerita yang mungkin tidak ada dalam kamus anak-anak kita kini, malah di kalangan pembaca juga. Ia cerita yang jarang diketahui.

Dulu-dulu, orang kita berhuma.

Berhuma ini satu simbolik cerita mencari rezeki yang cukup hebat. Ia memakan masa berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Proses berhuma dimulai dengan proses menebang hutan. Ia bukan ditebang dengan jentolak. Tetapi ditebang dengan kapak dan parang. Ia mengambil masa yang lama.Bayangkan hanya seorang dua sahaja yang menebang pohon balak dan semak samun. Hutan ini pula bukan didiami serangga sahaja, tetapi harimau dan gajah juga. 

Setelah siap hutan dibersihkan, pohon-pohon dan kayu-kayu ini perlu dihimpun dan dibakar pula. Habunya pula menjadi baja. Ia mengambil masa beberapa bulan lagi. Tanah yang sudah dibersihkan. Perlu dicangkul untuk menggembur. Bayangkan tanah yang begitu luas, kira-kira beberapa relung ini dibajak dengan kudrat seorang dua manusia sahaja. Biasanya pasangan suami dan isteri. Beberapa bulan lagi diambil. Barulah ia ditanam dengan tumbuhan.

Untuk mendapatkan hasil, ia perlu ditunggu beberapa bulan pula. Itu belum tentu ia mendapat hasil. Kalau-kalau tidak ada burung atau monyet yang merosakkan tanaman. Penyakit kadangkala menyerang juga.

Tapak huma ini biasanya ditanam padi dan pulut. Ia tidak memerlukan air seperti padi yang ditanam di bendang. Beberapa sayuran lain untuk keperluan makanan juga ditanam seperti timun, kacang, jagung dan sebagainya. Biasanya akan dibina juga telaga dan sebuah dangau [pondok] untuk berehat. Ada yang yang terus menetap di huma tadi untuk beberapa bulan. Jadi tapak huma itu akan menjadi tempat manusia terus bernafas.

Mereka makan apa sahaja yang ada di huma tadi. Ia cukup untuk membekalkan keperluan makan dan minum. Untuk mendapatkan ikan, mereka memancing di pinggir hutan tadi.

Sesekali mereka akan pulang ke kampung untuk melihat anak-anak di rumah. Tetapi, tapak huma dianggap seperti pejabat baru. Bagi yang tidak tinggal di huma, mereka akan pergi pagi pulang petang.


Semasa saya kecil, tahun 1970-an, saya sempat melihat huma kecil emak dan ayah saya. Ia sedikit sahaja. Sekadar menanam padi huma dan beberapa jenis sayur.

*************

Berbalik kepada peribahasa Thai tadi,  lihatlah betapa kerasnya hidup manusia. Anak kelaparan. Bagaimana pun, untuk mendapatkan makanan tadi, anak diminta bersabar dahulu. Ia kesabaran yang luarbiasa. Ia bukan sekadar bersabar, tetapi sabar juga bertahan untuk tidak mati. Ia bukan cerita bersabar kerana nasi belum dimasak. Ia kesabaran huma masih lagi belum dibersihkan. Proses penerokaan mencari rezeki itu pun belum lagi bermula.

Ia kesabaran yang mengambil masa berbulan-bulan. Maksudnya sabar yang sunguh-sungguh.

Hari ini, kita juga tidak mampu melihat anak kita lapar. Tetapi kita tidak boleh meminta mereka bersabar. Kita akan memesan makanan segera dari KFC atau Domino. Dalam hanya beberapa minit, makanan tadi akan sampai ke pintu rumah.

Masyarakat kita di masa silam tidak begitu. Lainlah mereka yang berkerja di bandar atau makan gaji dengan kerajaan. Orang seperti ayah dan ibu saya dalam kategori orang susah.

Anak-anak yang lapar ini juga perlu ke huma membantu keluarganya. Mereka juga perlu membuat kerja-kerja yang patut di huma. Bukan sekadar meminta makan, tetapi mencari makan bersama-sama.

Sebab itu, kalau kita bercakap tentang kerasnya hidup, emak dan ayah kita dahulu mungkin lebih keras hidup mereka. Orang sebelum emak dan ayah kita pastilah lebih keras lagi.

***********

Hidup kita juga keras.

Hidup kita keras kerana perlu mencari wang yang banyak untuk membayar bermacam-macam harga. Daripada Ipad baru sehinggalah kepada pemasangan kabel wifi yang lebih laju. Daripada siaran televisyen berbayar sampailah kepada insuran nyawa. Kereta baru, rumah baru dan bermacam-macam. Kita berhutang siang dan malam.

Hidup kita keras kerana kita tidak boleh mengelak daripada tergoda untuk menjadi manusia moden.

Kita tidak mungkin mampu bersabar seteruk menunggu huma menghasilkan buah. Kita mahukan segalanya dengan cepat. 

Dulu-dulu orang kita sibuk berhuma. Sibuk mencari makan agar anaknya tidak mati. Kini kita juga sibuk. Sibuk dengan facebook,  wasapp, telegram dan Youtube. Anak kita tak akan mati tak makan kerana kita juga boleh memesan makan secara online.

Maka, kita tidak akan berlagu " Anak lapar nasi, tunggulah sekejap anakku, huma belum lagi ditebang". Kita akan berlagu baru "Anakku lapar nasi, tak mengapalah anakku, nanti ku pesankan kamu pizza yang baru".

Monday, 9 June 2014

Antara yang zalim dan yang jahil

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apakah yang lebih berbahaya di antara pemimpin yang zalim dengan yang bodoh?

Saya percaya kedua-duanya tidak terlebih baik. Tetapi pemimpin yang zalim mungkin hanya akan mengurung dan menzalimi orang yang melawannya, tetapi tidak orang yang mengikutnya. Dalam banyak keadaan ia juga baik untuk majoriti orang lain, walaupun peluang bersuara tidak ada. Saddam Hussien, Ghadafi dan Suharto antara contohnya.

Mereka kejam. Tetapi menyatukan rakyatnya daripada berbalah.

Rejim tentera di Thailand sekarang mungkin bukan contoh yang baik untuk demokrasi. Semua saluran televisyen ditukar dengan siaran tentera dan dihidangkan dengan lagu patriotik. Malah saluran kartun pun ditutup juga. Rakyat perlu masuk rumah dan tidak berkeliaran selepas jam 12 malam (sebelumnya jam 10 malam).

Ia hal yang teruk. Di Malaysia kedai mamak 24 jam beroperasi.

Tapi junta tentera berkata itu pilihan terbaik. Ia terlebih baik daripada pemimpin politik berebut kuasa dan tidak berhenti berdemontrasi. Bukan sehari dua. Berbulan-bulan. Demokrasi yang memberikan ruang yang banyak untuk hak asasi pun tidak ada gunanya. Ia menyebabkan siapa yang tidak berpuashati berdemontrasi sahaja.

Jadi pemimpin yang zalim mungkin berguna.

Pemimpin yang bodoh pula ini bersifat bebal, mudah dibeli dan tidak bijak berfikir. Ia menurut sahaja apa yang disuruh orang lain yang dilihat bijak dan berkuasa. Ia tidak tahu dan ambil peduli hal rakyat. Ia mudah dijinakkan.

Hamid Karzai di Afghanistan bukan seorang yang zalim. Tetapi dia tidak ada kuasa. Semua yang dibuatnya mengikut telunjuk Amerika.

Jadi, adakalanya pemimpin seperti ini lebih membahayakan dan mampu merosakkan banyak orang. Bukan sahaja musuhnya, tetapi yang tidak bermusuhan dengannya.

Pemimpin yang zalim tetapi tidak bodoh ini banyak. Tetapi pemimpin yang bodoh tetapi tidak  zalim ini sesekali sahaja muncul.

Perang iman di jalanraya

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Dalam tempoh 10 hari ini, empat kali saya berulang alik dari Putraja ke Trong, Taiping. Maksudnya sebanyak 8 kali saya melalui lebuhraya dan entah berapa kali saya membayar tol. Masyarakat di Trong tidak tahu kesan minyak naik dan harga tol yang mahal.

Kalau saya bercakap pun, paling baik saya diminta jangan balik atau jangan guna lebuhraya. Tidak mengguna lebuhraya di Malaysia samalah seperti mandi tidak guna air paip. Ia tidak mungkin terjadi dalam keadaan jumlah telaga yang kian pupus.

Di Trong, signal internet seperti signal televisyen tahun 1950. Hampir tidak ada. Saya tidak faham mengapa. Sedangkan bil sangat mahal, dan iklannya hebat-hebat belaka. Orang kampung tidak berminat bercakap hal internet. Saya lain. Saya perlu ada internet setiap hari sama ada untuk kerja atau berita. Saya perlu membaca perang di Ukraine atau krisis politik di Thailand. Saya mula mengikuti krisis di negara sempadan Rusia ini kerana saya rasa ia permulaan perang besar dunia.

Saya pasti ramai orang di Trong tidak membacanya. Ketika di London, saya membacanya lagi. Ia konflik Barat dan bukan Barat, yang jika sengketanya berpanjangan - saya ramalkan akan ada perang besar dunia. Saya tidak berminat bercakap hal perang.

 Saya mahu bercakap hal sticker kereta sahaja.

Saya lihat banyak stiker agama di belakang
kereta. Tertulis kalimah suci Islam yang hebat-hebat. Saya menyukainya.

Cuma saya agak janggal mereka yang alim dan tinggi imannya ini, memotong di lorong kecemasan ketika kereta sesak padat. Mereka seolah-olahnya tidak bersabar, rakus dan pentingkan perut sendiri. Kalau orang lain boleh bersabar memandu 20 km sejam di celah sesak jalanraya, mengapa pendakwah sticker ini tidak boleh?

Saya tahu, hukum memotong di lorong kecemasan ini bukan haram. Ia tidak seperti hukum makan babi.

Tetapi sticker yang baik ini dirosakkan imej pemandu yang jelik.

Teringat kata arwah Tuan Guru Hj Umar di kampung saya dulu. 'Hang jangan percaya sangat dengan tok lebai yang serbannya besaq ni'. Jadi apalah sangat dengan sticker kereta!

Daripada membaca sticker kereta, ada baiknya saya baca berita perang di Crimea.



Thursday, 5 June 2014

Aku yang selalu membohongi aku

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari kebelakangan ini, entah mengapa aku merasa semakin tua.

Aku masih kuat berjalan. Aku masih boleh berkerja. Aku juga boleh memandu kereta tanpa henti untuk beberapa jam.

Melihat kanak-kanak yang membesar menjadi remaja, yang remaja pula dewasa, maka aku kian tahu umur aku sudah bergerak jauh. Cuma menjadi masalah kepada kita semua - ialah 'self'. 'Aku' itu tetap sama sahaja walaupun umur kian meningkat jauh. Kita tetap merasa kita orang yang sama sekalipun sudah berumur 40-an. Kita merasa kita adalah manusia yang sama seperti budak Tingkatan 5, kita juga adalah manusia yang sama seperti kita di bangku universiti.

Itulah self. Yang berbeza hanyalah sebahagian kecil perubahan cara kita berfikir dan membuat keputusan. Selebihnya, 'self' kita itu menjadi kita merasa kita seperti orang yang dulu juga.

Kolestrol aku pada tahap yang bahaya. Setakat ini aku masih sihat.

Semalam, aku terasa sakit ulu hati - bukan sakit hati.

Aku bertanya Dr Rosnah - seorang doktor yang sesekali datang ke kelas aku. Dia bertanya lokasi sakit, simptom dan bermacam-macam soalan.

Katanya, lebih baik membuat pemeriksaan cepat. Hari ini juga.

Ah, aku perlu bersedia untuk melangkah ke alam baru. Aku tidak selamanya boleh percaya kepada diri aku sendiri. Aku tidak boleh lagi berkhayal dengan ilusi yang dibisikkan 'aku' yang lagi satu.

Wednesday, 4 June 2014

Aku bukan Rockstar!

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Seperti tidak percaya, orang kampung sepertiku berjaya menjejak kaki ke kota London. Dulu, semasa aku kecil, aku hanya bermain selut dan mencari ikan di paya. Aku tidak tahu London itu apa. Aku tahu Napoh dan Kodiang. Kodiang itu pekan yang aku anggap istimewa kerana ia aku rasakan sangat jauh. Inikan pula London.

Aku teruja dengan gambar ini. Aku rasa mahu 'Rock the World'. Mahu bernyanyi di atas pentas, sambil berjuta peminat bersorak dan menangis. Aku mahu jadi 'rockstar'. Tetapi, bila aku dewasa, aku tahu rockstar hanyalah angan-angan. Kalau orang tahu bahawa populariti itu hanyalah seperti mengejar bayang, tidak seorang pun mahu jadi artis. Percayalah kataku.



Aku sampai di University of London. Terlalu banyak kampus rupanya. Aku tidaklah kisahkan kampus yang mana. Penerbangan dengan pesawat MH003 selama 12 sangat memenatkan. Aku lebih teruja untuk mendapatkan bantal dan tilam. Aku tidak mahu tahu University of London ini berada di mana. Sudah beberapa kali gadis tuan rumah (pastinya bukan!) menelefon aku bertanya aku di mana. Aku sudah terlambat 1 jam sampai. Di KLIA mereka memeriksa penumpang begitu ketat sekali. Aku tahu, ia hanya sementara sahaja. Kita memang begitu.

Berjumpa dengan gadis tuan rumah itu aku kononnya jadi keliru. Dia mendakap aku ketika menyambut aku sampai. Aku memang tak berdaya menolaknya. Bukan kerana dia cantik dan genit. Sungguh. Aku tak terdaya melawan budaya Barat yang buruk ini!

Kata kawan, jangan lupa diambil gambar peti telefon di Kota London. Aku ambil juga gambarnya, Aku tidak ada sebarang nolstalgia dan perasaan dengan peti tekefon ini. Ketika aku muda, aku tidak ada kekasih. Jadi, aku tidak tahu apa maknanya menelefon kekasih.

Semakin dewasa, aku pula semakin tidak bermaya untuk menggoda sesiapa. Kalau aku mencubanya pun, aku mungkin dianggap buaya yang patah gigi. Jadi aku tidak pernah merasa peti telefon di mana-mana sahaja sebagai binaan yang berharga. Ia hanya sekadar binaan yang tidak berguna, tidak membantu hidupku di masa silam. Kalaulah aku rockstar, mungkin aku tidak perlukan telefon. Banyak gadis yang jatuh ketika aku hanya mula naik di atas pentas. Kasihan aku. Aku bukan rockstar!


Ini gambar bas Kota London. Aku menaikinya sekadar untuk merasai nikmatnya. Walaupun aku tidak pernah menaiki bas sejak sekian lama di negara sendiri. Aku berada di depan sekali, di tingkat atas bas. Aku mahu mengambil gambar. Malang, tidak ada sesiapa mengambil gambarku. Aku mahu selfie. Tetapi aku tidak tahu bagaimana untuk senyum seorang diri. Jadi, aku lupakan dulu.

Gambar bangunan kota Inggeris sama sahaja. Ia tidak ubah seperti Adelaide, dan sebahagian bangunan di Melbourne. Jadi, aku tidak teruja dengan bangunan ini. Walaupun aku perlu mengaku, bandar orang Inggeris selalunya bersih.

Selain acara di universiti, aku tidak banyak aktiviti lain. Aku hanya sekadar dua kali ke Oxford Street. Sekalinya aku belikan cenderahati. Kali kedua, kabel USB untuk aku caj bateri rosak. Aku perlukan yang baru.

Oh. Aku sempat ke dalam bar bersama beberapa orang teman dari Adelaide. Aku tidak dapat masukkan gambar di sini. Nanti aku disalah anggap kerana air Coke dan wain itu sama sahaja warnanya.

Satu tengahari, seorang ahli akademik - namanya seperti seorang manusia Islam. Barangkali seorang Islam. Dia meneguk wain dan kami berbual. Prof Maureen Dollard memberitahuku, jangan jadi bad guys seperti lelaki ini. Aku faham maknanya. Aku memang sudah lama mengetahuinya.

Aku bukan rockstar.

Dari beranda yang diam

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kononnya aku sedang duduk di beranda kondo mewah. Aku mengenakan secawan kopi panas. Ku bakar sebatang rokok. Lalu sebatang lagi.

Aku mula terkesan banyak berita tidak baik mengenai negeriku ini. Daripada kisah orang Sulu menceroboh negeri, kehilangan MH 370 dan kes culik warga Cina. Aku selalu mendengar penjaga negeri bersurah bahawa negeri kita ini besar. Sempadannya luas. Lalu amat susah untuk dijaga.

Aku diam dengan alasan seperti ini. Aku diam bukan kerana aku tidak mahu berfikir. Aku diam bertanya-kalau negeri ini besar, masalahnya banyak, mengapa berebut untuk menang kerusi tiap kali pilihanraya. Menjaga negeri bukan mudah.

Dalam aku diam, aku terkejut besar di negeri yang sedang sibuk dengan hukum hudud, ada pula kisah seorang gadis atau wanita dirogol dengan teruk oleh puluhan anak muda yang lapar. Kita boleh terima lanun boleh masuk keluar kerana negeri ini besar. Tetapi kisah rogol beramai-ramai ini aku sangat kisah. Tidakkah kita boleh sekolahkan anak muda ini agar tidak menempiaskan dahaganya pada tempat yang tak patut?

Itu belum termasuk berita wanita muda yang sedang hamil dirogol oleh dua lelaki. Ah. Negeriku ini lebih hebat daripada buku Kamasutra! Celaka sungguh para perompak seks ini.

Dalam aku diam - aku terdengar dentuman seorang polis dilanggar penyamun. Ah berita apa pula ini. Sayang, yang sibuk menghentam polis tidak pula mengeluarkan kenyataan memuji polis dalam kes seperti ini. Kita lebih pentingkan perut sendiri semua.

Aku tersentak dari diam. Aku hanya sedang duduk di beranda rumah flat kos rendah sahaja. Bukan kondo mewah.

Aku perlu keluar mencari makan. Perlu ku pastikan anak isteriku tidak mati kelaparan dan bersungut mahu makan KFC yang ada gambar Ronaldo.

Jadi tak perlulah aku kisahkan hal negeriku.

Aku tadbirlah negeri kecilku ini agar mereka tidak menjadi manusia durjana di luar sana. Aku bukan sesiapa.

Tuesday, 3 June 2014

Coklat yang menggegar dunia

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Berita coklat ini sungguh meloyakan. Bukan kerana coklat ini sudah tidak lemak atau manis, tetapi coklat ini telah menjadi perisa untuk manusia bermain dengan sentimen. Seorang profesor mula bermain sentimen perkauman kerana perisa coklat ini kononnya sudah bercampur dan tidak tulen. Kononnya ia dicampur selagi ada mereka yang extrimis.

Persatuan bukan coklat yang jarang muncul tiba-tiba muncul. Mereka marah, melatah dan berfatwa. Mereka berfatwa hukum samak makan daging yang bercampur dengan coklat. Aku diam seketika. Mencari kitab-kitab lama. Kalau ada tersangkut hukum samak kalau tertelan daging itu.

Tak berjumpa pula.

Persatuan itu marah bukan main. Mereka cadang bakar sahaja kilang coklat itu. Aku diam beberapa kali. Nasib baik hanya kilang coklat. Kalaulah disarannya membakar bank yang meribakan pinjam meminjam, atau membakar kedai nombor ekor, dunia bertambah kacau.

Semua ini salah kilang coklat itu. Mengapa dicampurkan rasa itu. Tidak tahukah dia orang Malaysia sangat arif hal rasa yang satu itu. Tidak berpuasa tidak mengapa. Asalkan jangan ada perasa itu.

Para ulama mula bersidang. Coklat ini sangat ajaib. Banyak orang sudah memakannya. Coklat ini sudah menjadi makanan asasi mutakhir ini. Orang bercoklat sebelum mandi pagi. Orang bercoklat ketika menonton televisyen.

Coklat ini sangat ajaib.

Coklat ini sudah menimbulkan kacau.

Ini coklat yang sangat janggal. Ini coklat yang boleh mencetuskan Perang Dunia ke-3!

Coklat ini coklat hikmat. Kalau kena cara hasutnya, silap-silap boleh jadi manusia ternama.

Jangan tersalah fatwa. Jangan tersalah lapor.

Ku hafal ceritamu

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Hari ini aku memberikan workshop menulis. Tiada yang istimewa dalam kelas-kelas seperti ini, melainkan kali ini aku dibantu tutor yang istimewa. Kami berdua cuba mengajar bagaimana untuk menghafal dan menulis. Ia hal yang payah. Menulis pun susah, apatah lagi menghafal. Membaca pun susah, apatah menulis. Jadi apa yang mudah?


Yang mudah dalam hidup ini hanya satu. Mencari keburukan orang lain.

Thursday, 29 May 2014

Ceritaku yang tak bertajuk

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak akhir-akhir ini, aku jarang menulis lagi.

Aku telah berjalan di merata tempat. Aku telah singgah di kota London. Bertemu dengan banyak profesor besar luar negara. Berbual dengan bahasa teori kami yang tak pernah mampu disimenkan dalam lantai kehidupan nyata. Aku juga mundar mandir di merata tempat di tengah kota Kuala Lumpur, dan selalu tersesat di sana sini.

Sebetulnya, aku mahu menulis dengan bahasa yang paling indah merakamkan apa yang aku temui. Tapi, pintu otakku semakin sakit. Aku menderita kepenatan. Pergi kerja dan pulang kerja. Aku tidak membawa pulang apa-apa. Aku bertemu dengan banyak manusia. Ada manusia yang bibirnya merah, tapi nafsunya serakah. Ada yang berperut buncit, seperti para koruptor - tapi hatinya sangat baik.

Beberapa hari lalu, di Teluk Intan aku terkejut besar. Aku terkejut melihat poster tertampal di sana sini. Aku sebetulnya tidak begitu tahu majlis apa yang sedang dirayakan di sana. Bila terpampang wajah gadis cantik - Dyana - aku jadi terlopong. Aku mula tahu bahawa sedang ada pesta pilihanraya lagi. Aku terlopong seketika bertanya mengapa gadis secantik itu perlu mengotorkan dirinya dalam dunia politik. Lebih baik dia bertanding ratu cantik. Dia mungkin kalah, dia juga mungkin menang. Tetapi lebih baik kalah dalam ratu cantik yang membariskan manusia terindah, daripada menang dalam politik yang selalu meresahkan. Kasihan Dyana.

Sebetulnya, aku sudah lama tidak membaca cerita politik. Salah. Aku tidak membaca apa sahaja berita. Termasuklah email yang tertikam masuk ke dalam kotak email aku. Aku membaca hanya email yang bersangkutan dengan hidup dan matiku. Kalau ada email tentang kenaikan pangkat, atau kenaikan gaji -- pasti aku membacanya. Sayang, email seperti itu tidak ada pula.

Aku menerima tiga email daripada tiga manusia yang tak aku kenali. Seorangnya dari Finland, seorang lagi dari Jerman, seorang lagi dari Australia. Mereka meminta aku mengirimkan artikel terbaru aku. Aku kirimkan sahaja dengan nota - have a nice day. Aku pun tidak tahu mereka mempunyai hari yang indah atau tidak.

Tadi pagi, di lampu isyarat - ada seorang wanita tua, bukan warga Malaysia - mengetuk cermin keretaku memintakan aku sedekah. Aku bersombong seperti orang kaya seperti tidak melihat pun wanita tadi, sambil tanganku sedang sibuk membaca mesej di telefon. Sebenarnya aku semakin sombong dan bosan dengan ragam manusia yang bermacam-macam ini. Bagaimana boleh mereka hidup di kota besar yang kejam ini dengan hanya meminta orang menghulurkan wang. Lebih baik mereka memintanya di Dubai atau Paris yang matawangnya lebih besar.

Dia tidak tahu baki wang aku di bank pun cuma secukup untuk aku makan sahaja. Atau, aku sebenarnya sedang sakit hati dan cemburu?

Aku menyorot kembali mengapa sejak akhir-akhir ini aku begitu malas. Malas yang luarbiasa. Aku sangkakan dulu-dulu, aku hanya malas ketika usiaku remaja. Bila semakin dewasa, aku jadi manusia luarbiasa rajinnya. Sayang, aku tidak berubah. Aku tetap begitu.

Tadi petang aku ke farmasi. Aku membeli setin Oat Plus Beta Glucan, dan beberapa papan tablet Artovastatin Calcium. Aku rasa itulah ubat yang baik untuk membunuh rasa malas aku menulis.

Singgah di kedai mamak, aku bakar sebatang rokok. Ada seorang gadis cantik - tidak secantik Dyana, datang menjualkan buku "Penenang Jiwa' yang diterjemah daripada karya Mukashafah Al Qulub. Aku tidak mahu mendengar dia bersyarah panjang tentang Iman Ghazali yang aku tidak pasti sama ada dia sendiri pernah membacanya atau tidak. Aku hulurkan dia wang RM 40, dan aku ambil buku tadi. Aku tidak kisah sangat membeli buku. Aku cuma kisahkan masa yang baik untuk aku membacanya.

Senaskah buku Bersamamu di Firdaus yang dihadiahkan oleh beberapa orang pelajar aku belum sempat membacanya. Mereka memberikan aku hadiah hari guru.

Aku mulai tahu bahawa aku semakin tua.

Masa mula berlalu. Aku masih belum bertaubat.


Friday, 16 May 2014

Selamat hari guru

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat hari guru kepada semua yang bergelar guru dan layak digelar guru.

Di masa dulu, guru kita digeruni. Mereka membawa rotan dan bermisai tebal. Guru juga dihormati. Kata guru adalah fatwa untuk ibubapa. Di kampung, guru ibarat raja.

Dunia berlalu. Guru masih belum kehilangan fungsinya.

Tetapi google, Youtube dan Facebook telah menjadi guru baru. Guru baru ini mengajar apa sahaja. Anda boleh bertanya mereka siang dan malam, tanpa mengira waktu. Ia dijawab. Ia juga tidak kisahkan sama ada ilmu itu betul atau salah. Ia menjawabnya juga.

Maka terhasil banyaklah lebai-lebai baru yang boleh berfatwa bermacam-macam. Kononnya mereka membacanya dari kitab muktabar yang tidak diketahui guru kita yang hanya membaca kitab lama, dalam tulisan jawi pula. Maka berdebatlah mereka dengan kesombongan. Sebab guru 'baru' ini tidak kisahkan sama ada anak muridnya sombong, kasar atau bengis. Guru baru ini hanya mengajarkan ilmu, bukan nilai adabnya.

Selamat haru guru kepada Google, Youtube dan Facebook.

Ajari kami lagi. Ajari kami lagi.

Saturday, 12 April 2014

Tunggu aku London

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ahad ini saya ke London.

Terus terang, saya tidak pernah memijak bumi Barat yang lain selain Australia. Itu pun, saya perlu melanjutkan pengajian PhD. Kalau tidak, saya tidak ke mana-mana pun.

Saya selalu ke luar negara. Tetapi, negara yang saya selalu pergi itu pun ialah Thailand. Thailand hanya 5 km dari kampung saya. Saya pula boleh bertutur bahasa Siam. Jadi, walaupun Thailand itu negara lain, ia tidak saya anggap negara asing. Ia hanya seperti saya pergi ke pekan yang lain sahaja.

Saya pernah menetap lama di Jakarta. Tetapi, orang Indonesia tidak banyak bezanya dengan orang Malaysia. Kita bercakap bahasa yang sama, makanan pun sama. Malah, Indonesia dan Malaysia pun rumpun manusia yang sama sahaja.

Orang memesan saya itu dan ini. Kecuali isteri saya, dia tidak memesan apa-apa. Saya sebenarnya tidak kenal dengan barang berjenama mahal. Saya hanya memakai barangan yang murah sahaja. Kalau barang yang mahal pun, itu isteri saya yang belikan. Jadi, saya tidak tahu sebesar mana atau sejauh mana hebatnya satu-satu barang kalau orang menyebut jenamanya. Saya tidak tahu menilainya. Sama seperti orang kudung diberikan cincin.

Saya tahu kualiti jurnal dengan membacanya. Saya menghargainya. Sayang, saya agak janggal dalam hal mewah dan bergaya. Saya orang kampung sahaja.

London ini sepertinya sangat asing dan sangat jauh untuk saya.

Bagaimana pun, sebab di sana ada satu konferen besar yang semua orang ternama dalam bidang kami cuba mengikutinya, itu sahajalah yang menjadi penguat saya. Selebihnya, saya tidak tahu apa-apa.

Monday, 31 March 2014

Ini bukan April Fool

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Besok aku ke Port Dickson selama tiga hari mengajar menulis. Hujung minggu ini aku ke Kulim dua hari untuk menyemak prosedur kilang. Seminggu kemudiannya aku ke London pula. Di antara ketiga-tiga tempat ini, ia tidak jauh berbeza. Ia ialah tempat yang membuatkan aku sibuk.

London tidak pernah aku jejak kotanya, atau membayangkan warnanya. Aku perlu nengubah watakku sebagai kononnya seorang pengembara. Jadi aku tidak teruk sangat berfikir apa yang ada di sana.

Kata orang, berjalan ini luas pengalaman. Kataku, ia memenatkan.

Bulan April tiba besok. Ia hari April Fool.

Aku berangan-angan menulis seperti dahulu. Itu pun kalau ia bukan April Fool!

Sunday, 30 March 2014

Bomoh dan generasi Youtube

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama benar aku tidak menulis.

Ada orang memintakan aku menulis cerita bomoh.

Hakikatnya, cerita bomoh ini tidak pernah berubah. Hakikatnya itulah yang telah berlaku, sedang berlaku dan akan berlaku. Bomoh akan terus dengan mentera dan peralatannya yang janggal dan unik. Itu adalah metodologi yang digunakan.

Seratus tahun dahulu, atau 30 tahun dahulu, orang tidak kisahkan pun sekiranya bomoh mengasapkan sesuatu di dalam mangkuknya, dan kemudiannya menyeru sesuatu untuk datang ke hadapannya. Orang juga tidak kisahkan pun sekiranya bomoh mengeluarkan bahan-bahan pelik seperti tanduk rusa, atau tembikar emas. Sesekali dibawakan kepada kita kain kuning atau ayat-ayat yang tak pernah didengar.

Tapi tahun berubah, masa berlalu.

Sekarang ini, dengan adanya youtube, twitter, facebook dan segala macam teknologi, orang melihat semua itu hal yang aneh. Ia aneh bukan kerana apa yang dilakukan oleh bomoh itu aneh. Ia aneh kerana orang yang melihatnya ialah generasi yang lain. Mereka hidup dalam tradisi yang berbeza. Keanehan itu kerana zaman sekarang kita hanya melihat sesuatu berdasarkan fakta - walaupun banyak kali juga kita diperbodohkan maklumat palsu dalam internet.

Jadi adakah apa yang dilakukan oleh bomoh itu salah?

Kita tidak bercakap dari perspektif agama. Kita bukan manusia yang arif mengenainya. Kita hanya berbicara mengenai tradisinya sahaja.

Dahulu, kalau kita melihat keanehan yang dilakukan oleh bomoh itu, kita percaya itulah kehebatannya. Semakin kita tidak faham mengenainya, semakin besarlah keaijaban bomoh.

Tetapi, dunia hari ini - dunia youtube. Dunia youtube telah mengubah kaca mata kita menafsir peristiwa.

Tatkala bomoh juga mungkin pelik melihat generasi youtube yang sangsi dengan kehebatannya, generasi youtube pula mungkin berkata - Ah mengapa jengkel sekali bomoh ini?

Ia bukan salah sesiapa. Kita sedang hidup dalam dunia yang sama tetapi dimensi yang berbeza.


Wednesday, 26 March 2014

MH370

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
MH 370

Aku tak pernah percaya engkau telah hilang
Atau jatuh lalu tenggelam
Aku percaya engkau telah terbang begitu jauh
Dengan sayap sakti menerokai awan
dan langit yang membiru
Singgah dari satu bintang ke satu bintang
Bermain di bawah sinar bulan yang terang
Kau bergelak tawa di satu taman
Yang tak pernah terjangkau akalku

Terbanglah semahumu
Pergilah sejauh mungkin
Dengan sayap mu yang sakti

Jangan dipeduli hiba dan resah kami
Kami berdiri pada sisi yang lain
Menafsir makna kehidupan
Membaca makna perjalanan

Terbanglah
Moga nanti kita bertemu di taman itu
Bercerita tentang kisahmu
Kita berkongsi resah di satu pagi

Kau tak pernah hilang
Kau tak pernah jatuh
Kerana
Kau terus terbang
Di langit membiru yang indah
Di bawah cahaya bulan yang terang

Teruslah terbang
Teruslah terbang
Tinggalkan kisah duka kami
Berseronoklah di langit indahmu.

Aku tak percaya kau pernah hilang
Aku percaya kau sentiasa terbang.

Wednesday, 5 February 2014

Bila aku kian malas menulis

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah lama aku tidak menulis. Aku dibebankan dengan pelbagai hal yang aku tidak tahu apa sifatnya. Ia mungkin sama beratnya dengan beg sekolah yang digendong anak aku ke sekolah setiap pagi. Aku semakin terlupa apa yang patut aku tuliskan di blog ini.

Di negeri sebelah utara, orang bercakap mengenai suhu dingin menikam tulang. Aku mengiyakan sahaja tanpa menulis dan berfikir mengenainya. Di Selangor, orang bercakap tentang mimpi menukar Menteri Besar dan permainan politik yang sukar dijangka. Aku tidak menulisnya juga. Di Sungkai, seorang guru memasangkan loceng kepada dua anak sekolah. Aku tidak berfikir panjang mengapa hanya digantungkan loceng, dan bukannya benda lain yang lebih berat lagi. Apalah sangat loceng yang ringan kalau dibandingkan mengusung beg yang berat setiap pagi dan petang?

Di universiti, aku dilekakan dengan gelagat pelajar universiti. Di jalanan, aku dilekakan dengan gelagat masyarakat. Di kampung, aku dirisaukan anak-anak muda menghisap dadah dan malas berkerja. Di mana-mana, otak aku kian dibebani dengan banyak hal.

Tatakala aku mahu menulis ayat selanjutnya, aku merasa kian malas juga.

Jadi aku berhenti dulu.

Permisi.


Saturday, 4 January 2014

Komen pilihan

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ada soalan daripada seorang pembaca.  Siapa yang nak tolong jawab?


saya baca ayat"saya tidak bersetuju" terus saya tekan butang reactions bagus.hahaha=D.saya f.4.parents saya duk sibuk suruh saya amek tuisyen sbg persediaan spm.lagi pula,diorg ckp aliran sains tu susah.-saya ambik aliran sains-dan saya rasa faktor penolak yang paling besar ialah,ke-dua2 org kakak saya dri mula2 masuk secondary lagi start tuisyen.sdgkan saya hanya betah tuisyen selama 2 bulan masa pmr.tu pun,byk absent.masa f.3 pun,satu family bising,sbb saya tak tuisyen .cakap perasan la,berlagak la,pemalas lagi.tapi sbb saya boleh skor-alhamdulillah...lagi baik dari kakak saya-jadi isu tu lama2 jadi pudar.jadi sekarang,isunya jadi hangat balik.serabut.saya bukan tak nak tuisyen.tapi hmpphhh.saya tak faham kenapa kakaks saya suka sgt dgn tusyen.dri pengamatan saya,nak cari cg.tuisyen y lg superb dari cg.sekolah saya amatlah susah.jadi saya berhenti tuisyen.membazir duit.ketika itu,bg saya memadai dgn fokus di sekolah.dan sya perlukan msa utk rehat.utk otak refresh balik.takkanlah seminggu nak balik rumah pukul 6.kerja sekolah pun dah berlambak.mmg ramai yg terkjr2 tusyen sampai tak siap homework,klas tambahan lagilah.kalau betul2 berkesan-takde niat nak menghina-saya nak.tapi masalahnya.dgn cg dtg lewat.cg.tak tetap.sistem tak teratur.masalah sosial lagi la.jd sy berhenti waktu itu,sbb saya rasa sya mampu dgn bantuan guru skolah dan bantuan dari-Nya.tapi masalahnya,ni utk spm.saya sedikit gugup.lagipun tak larat nak bertegak dgn parents.cuma kekdg sya terpikir,diri sya juga perlukan rehat.kalau tak cukup rehat,kuat sgt belajar,nanti otak penat.stress.lgi teruk.nak tgk muka ma pun dah susah.abah lagilah.cuma bila org ckp saya ni over confident,perasan,pemalas dan saya sendiri pun prnh rasa yg saya ni tak leyh nak berkorban langsung.saya jadi runsing...jadi saya nak mintak pendapat tuan,insyaAllah,pemikiran saya terbuka.saya nak mintak pendapat.nak bandingkan p&c nya.jadi saya sangat berharap tuan dapat bantu saya.apakah spm memerlukan tuisyen.dan kalau saya tak tuisyen,apa yang perlu saya buat utk back up pelajaran saya.

Wednesday, 1 January 2014

Perutusan tahun baru 2014

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Selamat tahun baru 2014 kepada semua pembaca.

Sesiapa pun anda, tua atau muda, penganggur atau pekerja, bagi saya anda semua sama sahaja. Anda semua adalah pembaca.

Saya menuliskan apa yang saya rasa patut dituliskan. Saya tidak pasti orang bersetuju atau tidak. Ia bukan pekerjaan saya. Adakalanya ia mungkin sedikit sinikal. Tetapi bukan tugas saya untuk memuji perkara yang saya tidak suka.

Saya juga tidak kisah saya menjadi popular atau tidak. Saya tidak perlukan populariti kerana saya bukan ahli politik atau artis. Saya orang biasa sahaja.

Tahun 2013 ini, kita dihadapkan dengan hiruk pikuk politik yang tidak tentu hala. Kita dikacaukan dengan sentimen agama. Kita digelisahkan dengan turun naik ekonomi yang tidak memberangsangkan.

Bagaimana pun, kita juga ada banyak berita yang mengasyikkan. Kita masih mampu makan di kedai mamak. Kita masih mampu memecut laju di highway. Kita masih mampu duduk di tepi pantai sambil bernyanyi lagi Najwa Latif. Paling istimewa, kita masih ada manusia lain di sisi untuk berbual.

Itu buktinya kita masih bernyawa. Tidak pasti tahun 2014 ini kita masih ada peluang berapa lama untuk menghirup udara segara. Saya juga semakin lama semakin tua. Saya cuma merasakan saya muda. Hakikatnya tidak.

Cuma saya berharap otak saya masih jernih, dan jari saya masih kuat untuk menulis sesuatu.

Semoga tahun 2014 ini bakal memberikan harapan baru untuk kita.

Salam kejayaan kepada semua pembaca. Semoga anda menjadi manusia yang lebih baik.





Wednesday, 25 December 2013

Selamat datang tahun 2014

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menutup tahun 2013 ini kita dihujani dengan banyak berita kontroversi. Kenaikan harga petrol, harga gula dan GST adalah perkara yang tidak menggembirakan. Tidak pasti, mengapa ada orang yang masih meminta orang ramai bersyukur. Biasanya kita bersyukur kalau ada hal yang menyenangkan.

Malah ada ustaz yang meminta orang ramai redha kerana ini ketentuan Tuhan. Terima kasih atas nasihat ustaz tadi. Tidak pastilah ustaz tadi juga redha atau tidak dengan khabar bahawa kadar tol dan tarif elektrik juga bakal naik. Pastilah orang ramai tidak sewarak ustaz tadi.

Syiah juga isu polemik baru yang menyesakkan. Entah mengapa tidak ada tangkapan dibuat kepada beberapa orang yang mendakwa pengikut syiah. Gambar dan berita mereka terpapar di suratkhabar. Yang dibisingkan ialah seorang pemimpin parti politik. Tetapi beliau tidak pula mengaku.

Paling tragis dalam semua berita tidak menyenangkan ialah bertambahnya kes jenayah. Bunuh dan tembak sudah jadi pekerjaan baru. Dulu-dulu, kita takut ke Thailand takut nanti ditembak. Sekarang ini status kita mungkin lebih menakutkan daripada Thailand. Negara kita sudah seperti cerita filem Tamil. Lebih banyak penjahat daripada hero.

Cuma kita agak gembira dengan pelbagai operasi polis terakhir ini, termasuklah Ops Cantas. Selama ini banyak ahli politik membisingkan hak asasi penjenayah. Jarang pula orang yang kisahkan tentang penjenayah yang tidak ambil tahu pun hak asasi orang awam. Mereka menembak dan membunuh sesiapa sahaja. Samun di sana sini.

Begitulah Malaysia di abad baru.

Kita harap semua orang menyedari realiti ini. Realiti kita hidup dalam kegelisahan dengan banyak sangat isu. Kita bersama menghadapinya.

Harap ahli politik, khususnya yang ada jawatan tidak keluarkan kenyataan yang menambah sesak otak berfikir.  Termasuk kenyataan naikkan harga gula untuk kurangkan kencing manis, atau GST untuk kurangkan harga barang.

Kita semua manusia cerdik. Termasuklah ustaz yang bijak memanfaatkan hadis Nabi untuk meminta orang jangan bisingkan kenaikan harga barang.

Kita mesti rasional. Jangan terlalu banyak retorik.

Selamat datang tahun 2014.

Monday, 16 December 2013

Saya bukan Syiah

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tindakan terburu-buru tidak selalu menguntungkan.

Saya bukan seorang penyokong Syiah. Saya juga mungkin agak konservatif dalam hal ini. Di Australia dahulu, saya tidak makan sembelihan yang jika saya ketahui mereka orang Syiah. Saya cuba berjaga-jaga dengan hal ini walaupun saya tahu ada orang berkata bahawa sembelihan orang Nasrani pun boleh dimakan juga, sekalipun mereka bukan dari keturunan manusia asal yang menganut Nasrani. Saya tidak makan apa sahaja sembelihan mereka yang bukan Islam. Saya tidak berminat berdebat hal ini. Saya tidak alim hal agama. Biarlah mereka yang fakeh berdebat hal ini.

Saya juga berpegang kepada kepercayaan tidak sah berkahwin dengan orang Syiah. Saya juga tahu bahawa kumpulan Syiah yang hampir mirip dengan ahlul sunnah. Saya tidak berminat menerokainya. Saya percaya kitab yang ditulis oleh alim Mazhab Syafie pun saya jarang teroka, jadi biarlah mereka yang alim agama membacanya juga. Saya hanya berpegang kepada apa yang diajarkan kepada saya. Saya akan menghindarkan diri daripada fahaman baru aliran mana sekalipun.

Sungguh pun begitu, saya tidak pula gembira dengan kebisingan mengenai Syiah mutakhir ini.

Tindakan menuduh Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu sebagai penganut Syiah tidaklah meyakinkan saya.  Sesiapa sahaja boleh dituduh atau dikaitkan dengan sesuatu ideologi atau fahaman. Ia boleh jadi berdasarkan cakap mulut atau bukti-bukti tambahan.

Bagaimana pun, dalam kes Mohamad Sabu ini, bukti yang dikemukakan menjadi bahan ketawa. Sekadar melaporkan kekerapan beliau ke Iran, dan bertemu tokoh tertentu tidak membuktikan beliau seorang Syiah. Ia lain halnya kalau beliau bertemu dengan Ayah Pin atau Tuhan Harun dan bersama dengan mereka. Baik Ayah Pin atau Tuhan Harun, mereka bukan tokoh politik atau pemimpin negara. Jadi mengkagumi mereka ini tidak sama sifatnya dengan mengkagumi Ayotollah Khomeini.  Khomeini boleh jadi dikagumi kerana revolusi politiknya, atau atas kapasitinya sebagai pemimpin negara. Tidak semestinya orang mengkaguminya juga mendokong Syiah.

Nama Khomeini disebut di banyak tempat dalam teks politik. Malah dalam buku Gary Yukl, tokoh itu juga disebut. Ia teks berkaitan kepimpinan.

Kita memang perlu menghalang gerakan yang kita fahami sebagai bukan dalam kelompok Ahlul Sunnah. Bagaimana pun, sekadar bukti yang kononnya kelas B ini tidak membantu sesiapa pun. Bukan sekadar untuk pendakwaan, untuk mengaitkan Mohammad Sabu ada terjangkit dengan Syiah juga mungkin tidak melekat. Lebih mengasyikkan, Mohammad Sabu pula diminta untuk membuktikan sebaliknya. Ia sama seperti seorang lelaki yang dituduh menggilai isteri orang hanya kerana selalu berjumpa di pejabat. Mereka selalu dilihat berbincang.

Ia tidak meyakinkan kerana boleh jadi mereka hanya berbincang hal kerja. Boleh jadi ada perkara yang bersifat professional dibualkan.

Ia lain sifatnya kalau lelaki itu ditemui di bilik hotel jam 3 pagi. Ini bukti yang kuat. Itupun dengan syarat tidak ada orang lain di dalamnya. Itupun perlu dibuktikan juga.

Meminta lelaki itu mengaku yang dia tidak gilakan isteri orang hanya kerana dilihatnya berbincang di pejabat adalah kerja gila. Ia samalah meminta Mohammad Sabu membuktikan dia bukan Syiah kerana pergi ke Iran. Tidak ada sesiapa mampu melakukannya. Mereka yang menuduhlah yang perlu membuktikannya.

Sejauh ini kita tidak boleh tahu Mohammad Sabu seorang Syiah atau tidak.

Tetapi cara orang agama mengendalikannya telah memalukannya. Ia juga menjadikan Islam bahan ketawa.

Kalau kita tidak mampu professional dan ada integriti dalam hal seperti ini, apa diharap dengan isu orang Islam yang lain.








Friday, 6 December 2013

Apa yang tidak kena?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Perjalanan aku dari Bangkok ke Kuala Lumpur menemukan aku dengan seorang pemuda India. Seperti aku, dia berasa hairan mengapa Malaysia sekarang tidak seperti lagi dulu. Katanya, dia boleh berjalan di kota Bangkok tanpa bimbang dan ragu, sekalipun di waktu malam. Tetapi, dia berasa cemas apabila berjalan di tengah kota Kuala Lumpur.

Untuk nota, dia bercerita mengenai perasaannya ketika kota Bangkok sedang bergelora dengan demontrasi besar.

Sejak beberapa tahun ini, suasana negara kita tidak lagi seperti dulu. Ujian psikologi terbesar kita ialah merasa tidak lagi selamat apabila berjalan seorang diri di tengah bandar. Kita juga merasa terancam berada di dalam rumah kalau pintu tidak berkunci. Kita merasa gelisah meninggalkan anak seorang diri di dalam kereta. Malah, kita bimbang anak berjalan kaki balik dan pergi sekolah.

Rasa tidak selamat ini muncul daripada pelbagai rentetan berita gelisah yang terjadi. Kita dibisingkan dengan berita culik, bunuh, rogol, ragut dan pemerasan. Ia berlaku di mana-mana sahaja. Walaupun kita mungkin tidak boleh terus percaya dengan dakwaan di sebuah portal bahawa Kuala Lumpur kini merupakan antara bandaraya yang dikategorikan sebagai tidak selamat, tetapi kita tidak pula boleh sangat yakin bahawa kita hidup dalam suasana yang selamat.

Dulu-dulu, di Kuala Lumpur hanya beberapa tempat yang mungkin kita berasa tidak selesa. Di Puduraya, akan selalu ada budak dadah yang meminta wang. Di stesen LRT Masjid Jamek, akan ada juga mereka yang memeras.

Tetapi, sekarang ini ia ada di mana-mana. Ia bukan lagi kisah 'pau'sepuluh atau dua puluh ringgit. Kini berita kes samun sudah menjadi makanan maklumat harian rakyat Malaysia.

Banyak yang sudah dilakukan.

Bagaimana pun, kita merasa apa yang tidak kena dengan begitu banyaknya pendatang tanpa izin yang tidak ada kelas di merata tempat. Datanglah ke Pasar Borong Selangor. Hanya beberapa kerat warga tempatan yang berniaga.

Mengapa di Bukit Kayu Hitam - masih ada lagi 'pekerjaan' membawa masuk rakyat Malaysia ke Thailand yang tidak ada paspot? Ia bukan lagi rahsia penduduk tempatan. Mengapa menjadikan ini negara seperti tidak ada peraturan.

Kisah 'ekspot' masuk beras dari Thailand juga bukan lagi cerita dongeng. Mereka bukan membawa sekampit dua, tetapi menggunakan kereta yang diubahsuai. Dengan adanya pelbagai agensi penguatkuasa, mengapa beras itu boleh juga di bawa masuk?

Tidak mengapalah kalau ia beras. Bagaimana kalau yang dibawa masuk itu senjata api?

Adakah tidak ada sesiapa pun yang tahu?

Mustahil. Tentu ada sesuatu yang tidak kena.




Wednesday, 4 December 2013

Bila semua naik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harga rokok naik. Jangan bimbang, ia baik untuk kesihatan. Walaupun bilangan perokok tetap sahaja jumlahnya. Tiada sesiapa yang akan berkata apa-apa.

Harga gula naik. Jangan bimbang. Ia bagi mengurangkan kadar pesakit kencing manis. Bersyukurlah. Sungguhpun peminum teh tarik di kedai mamak tetap berpagi dan bermalam di kedai mamak. Harga kuih naik. Orang tetap membelinya juga. Kalau tidak, nanti anak bermogok tidak mahu ke sekolah.

Harga minyak naik. Bersyukurlah ia masih rendah. Lihatlah harga minyak di Singapura.  Oh. Jangan salah istilah. Hanya pengurangan subsidi. Bukan kenaikan harga minyak. Bersyukurlah.

GST? Tak mengapalah. Kita pun tidak faham maknanya. Profesor berkata ia baik untuk ekonomi negara. Aku mengiyakan sahaja.

Tarif elektrik juga bakal naik. Khabarnya. Oh. Mungkin tidak naik. Ia hanya sekadar pelarasan sahaja.

Aku bersyukur. Aku bersyukur.

Tidak ada apa-apa yang naik.

Ia hanya berubah istilahnya sahaja.

Sekurang-kurangnya kita masih ada BRIM.

Tuesday, 3 December 2013

Menutup cerita Bangkok

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku naik pesawat dari lapangan terbang Don Muang jam 1.00 tengahari. Pukul 3.20 aku sampai LCCT.

Sebenarnya persidangan yang aku hadiri ini bukanlah persidangan biasa. Ia merupakan persidangan yang disusuli dengan mesyuarat tahunan kumpulan penyelidik psikologi yang bersatu di bawah Asia Pacific Academy of Psychosocial Risk Factors at Work. Ini merupakan persidangan kali ke 4. Memandangkan Prof Maureen Dollard ialah presidennya, maka aku menjadi sebahagian daripadanya.  Aku tidak memegang apa-apa jawatan di dalamnya.



Kalau dulu Prof Maureen Dollard membawa aku ke Darwin dan Johor Bahru bersama dalam persidangan ini, kali ini aku membawa dua pelajar aku - Michelle dan Yulita. Kedua-duanya membentangkan kertas yang baik. Prof Maureen memberitahu kedua-duanya sudah mencapai 'European standard'. Ia pengalaman baik untuk mereka.


Tahun ini banyak peserta dari Jepun. Banyak muka baru yang tidak aku kenal. Aku kenal kesemua perserta Australia.  Sepertinya aku lebih Australia daripada Malaysia dalam hal penyelidikan.  Aku masih melakukan banyak kajian dan penulisan dengan Centre for Applied Psychological Research.  Kini, sebahagian pelajar aku membawa mazhab penyelidikan yang sama. Mazhab kami tidak menggunakan SPSS bagi menguji hipotesis. Ia agak mencabar. Kami juga tidak menggunakan pilot study.

Aku membentangkan kajian berkisar kepada apakah puncanya burnout dan depression, dan mana yang datang dulu.


Tak perlulah aku tuliskan di sini. Ia tak relevan sangat.

Tahun depan persidangan ini akan diadakan di Adelaide dan kemudiannya mungkin di China atau Korea.

Ia persidangan yang bagus. Ia hanya spesifik kepada bidang kami sahaja. Bamyak isu yang diketengahkan bukan lagi isu pembolehubah,  tetapi metodologi dan teori.

Friday, 29 November 2013

Dari KL ke Bangkok 3

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Apa makanan terbaik semalam? Katak goreng atau ulat goreng?

Inilah kelebihan hidup di negara Siam ini. Ia dijual di tepi jalan tidak jauh dari hotel. Tidaklah tahu berapa sedapnya. Aku belum memakannya.


Ada juga keridik goreng. Aku rasa aku pernah memakan keridik di masa silam.



Malam tadi kami dibawa memusing kota Ayutthaya dalam bot. Ia adalah bot untuk orang makan-makan. 10 peratus penduduk Ayutthaya beragama Islam yang ada sejak zaman Ayutthaya lagi. Ia zaman silam. Anda boleh menggoogle kerajaan ini.



Di sepanjang sungai ini, selain candi tua ada juga masjid, gereja Peranchis, dan tokong Cina.


Ia kehidupan majmuk.




Thursday, 28 November 2013

Dari KL ke Bangkok 2

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sampai ke kota Bangkok semalam. Aku bergerak ke bandar Ayutthaya.  Katanya ia kota sejarah. Aku tidak berpeluang berjalan ke mana pun. Aku menginap di hotel. Bengkel yang aku sertai ini pun di hotel ini juga. Jadi aku tidak berupaya menelusuri sejarah Ayutthaya yang katanya ada banyak candi tua. Aku hanya mampu melihat sebatang sungai di samping hotel ini. Ini sahaja pengalaman terbaik aku hari ini.


Aku tidak ada masalah bahasa. Aku menuturkan bahasa Siam dengan pemandu teksi. Oh. Kebanyakan penganjur bengkel ini ialah gadis-gadis Thai yang ayu. Mereka boleh berbahasa Inggeris dengan baik. Tetapi aku lebih suka berbahasa Siam sahaja. Aku belum bergambar dengan gadis-gadis ini. Mungkin besok! Ia lebih baik daripada melawat muzium atau candi.



Aku cukup payah untuk makan di kota asing ini. Aku boleh tidak makan apa-apa. Isteri aku sudah membekalkan 5 bungkus maggi Vits. Aku sudah memakannya tadi. Melihat bungkus maggi, aku mengingati isteri aku. Ini menjadikan mood aku bergambar dengan gadis jelita Thai ini tergendala. Sekurang-kurangnya untuk petang ini.

Malam ini kami akan dijamu makan di atas bot. Entahlah apa yang boleh makan.

Kota Bangkok sedang bergolak. Tetapi rata-rata semua orang suka demontrasi ini. Mereka berperang dengan rasuah dan kronisme. Ia perang sepanjang abad hidup manusia.



Untuk petang ini aku hanya mampu merakamkan gambar wanita muda ini sahaja. Dia kawan baik aku.



Wednesday, 27 November 2013

Dari KL ke Bangkok.

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa tahun dulu, aku menuliskan Dari Adelaide ke Darwin. Kali ini aku ke Bangkok. Ia persidangan yang sama yang dipusing di merata tempat di Asia Pasifik. Ia salah satu persidangan yang unik kerana pesertanya hanya dijemput, tetapi tidak diiklankan. Ia juga melibatkan profesor dan pengkaji dalam bidang psikososial sahaja, dan tidak ada topik yang bercampur baur.

Format pembentangannya juga berbeza. Setelah seorang atau peserta membentangkan kertas kerja, ia kemudiannya disusuli dengan sesi fokus group. Kemudian bentang dan fokus group lagi. Ia membincangkan banyak hal. Termasuklah pertukaran pelajar, penyelidikan,  statistik dan isu-isu penyeliaan. Setakat ini, hasil daripada persidangan ini, telah dihasilkan penerbitan jurnal 'special issue' di International Journal of Stress Management dan kini kami sedang proses menerbitkan buku. Terkini kami sedang merancang membuka akademi sendiri - dan aku sedang mengusahakannya.

Jadi ia bukan persidangan biasa. Ia persidangan yang unik. Terakhir kali diadakan di Tokyo tahun lalu. Aku tak sempat melibatkan diri tahun lalu.

Tahun ini aku kembali.

Tunggu aku Khrung Thip.

Tuesday, 26 November 2013

Apa cerita Bangkok

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Besok aku Bangkok.

Membaca berita terkini, kelihatannya Khrung Thip sedang dilanda gelora demontrasi. Ia demontrasi yang besar juga memandangkan beberapa negara mengeluarkan amaran kepada warganegara masing-masing.

Termasuk yang mengeluarkan kenyataan datangnya dari kerajaan Amerika Syarikat.

Aku tidaklah dapat mengagak apa yang berlaku. Aku harap semuanya baik.

Tunggu aku Bangkok. Harap jalan tidak sesak. Harap aku dapat sampai ke tempat dituju dengan selamat.


Trip Sungai Lembing

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ahad lalu aku ke Sungai Lembing. Ia tempat yang sesuai untuk mandi dan berkelah.


Banyak misi sebenarnya perjalanan ini. Selain melawat terowong lombong Sungai Lembing, kami ada agenda lain. Agenda penyelidikan. Bukanlah penyelidikan arkeologi. Tetaplah juga bidang psikologi.


Dalam perjalanan dari Kuala Lumpur, singgah di Genting Sempah. Berbincang hal statistik. Bercakap hal tesis. 


Hasil penemuan. Sikit sahaja. Ia penemuan metodologi dan statistik. Ia statistik yang pelik. Tapi canggih.




Saturday, 23 November 2013

Friday, 22 November 2013

Bukan aku yang dulu

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini gambar ketika aku beri wokshop semalam.


Ramai peserta. Datang dari pelbagai universiti.


Ini gaya yang aku tak boleh elak. Duduk atas meja.

Tapi rambut aku menjadikan aku kini bukanlah aku yang dulu. Hah.


Wednesday, 20 November 2013

Cool tapi terbilang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini minggu yang sibuk. Guru dan kawan terbaik - Prof Maureen Dollard datang. Dia Professor yang cool sahaja. Tak banyak protokol. Kami banyak agenda. Mesyuarat, appointment dan penyelidikan. Termasuk juga pertemuan dengan pelajar yang ingin menyambung pengajian PhD.

Pelajar aku agak bernasib baik. Mereka dibantu selia olehnya secara percuma.



# Ini gambar pelajar PhD aku, Iema. Dia jarang-jarang kelihatan dalam blog ini.  Kerana aku sibuk, mereka yang tolong jemput Prof Maureen Dollard di KLIA. Prof Maureen disenaraikan sebagai penyelidik no 5 dunia dalam bidangnya. Tapi biasa dan humble sahaja.

Kita bila lagi?

Menjadi humble tapi terbilang?

Atau...

Poster yang menang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini hari yang sesak.

Sejak dari pagi sampai ke malam tak berhenti.

Tadi aku menjadi panel hakim. Penyelidik membentangkan poster.

Ini pelajar aku. Kalau aku yang menilai kajiannya, sudah lama dia menang.



Ini poster yang dibentangkan. Terima kasih Din, kawan lama aku yang berkongsi derita kerja sekian lama zaman aku di swasta dulu. Dia memang terbaik bab design. Banner FakirFikir ini dia yang menciptanya. Poster ini sepatutnya menang. Sekurang-kurangnya di blog ini.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails